Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_739

gambar

Overgeared_739

Bab 739

'Seperti ini. Mengapa mereka selalu mengincar bagian belakang kepalaku? "

Grid mencintai Satisfy. Dia sangat antusias tentang hal itu. Berkat Satisfy, dia bisa tumbuh dewasa, membuat ikatan berharga, dan berhasil dalam hidup. Tapi yang menarik, dia merasakan sesuatu yang dekat dengan permusuhan, terhadap Grup S.A.

Itu wajar dari posisi Grid.

Ada beberapa keraguan tentang manipulasi dalam permainan dan setiap kali Kompetisi Nasional diadakan. Grid berpikir jika Grup S.A. sengaja menjaga dia.

Itu sebabnya, Grid tidak mempercayai Grup S.A. Dia juga memiliki keraguan tentang event ini.

Sementara perwakilan lain sedang mendiskusikan event tersebut, Grid mencoba menemukan jebakan yang tersembunyi, di dalam sistem permainan. Dia mencatat jumlah terbatas potion yang bisa dipegang. Dia menggunakan pengalaman dan nalurinya, untuk menemukan potensi jebakan.

Kemudian di jendela pemilihan kelas, dia memperhatikan jebakan yang disembunyikan.

‘Priest.’

Kelas yang sangat buruk, ketika dia pertama kali melihatnya. Para warrior itu kuat sejak awal, sementara mage dan producer bisa menjadi lebih kuat, ketika senjata tertentu diperoleh.

Dibandingkan dengan itu, para priest tidak menerima barang apa pun. Mereka tidak memiliki kekuatan ledakan, dan tampaknya tidak menguntungkan di babak kedua. Namun, semua kelas memiliki 20 HP, dan tidak ada cara untuk mendapatkan kembali HP, kecuali potion.

Karenanya, pemikiran Grid berbeda.

‘Pemain hanya dapat memiliki dua potion, tapi tidak ada batasan pada jumlah holy spell yang bisa dimiliki seorang priest.’

Dengan kata lain, itu berarti, seorang priest dapat memegang holy spell dalam jumlah besar.

"Berdasarkan hal ini, seorang priest memiliki potensi unggul."

Katakanlah dia pergi berhadap-hadapan dengan mage yang memiliki magic staff.

Mage akan memberikan 3 damage pada priest, sedangkan priest hanya bisa memberikan 1 damage pada mage. Priest itu akan mati dalam tujuh serangan, sedangkan mage akan mati dalam 19 serangan.

Tapi, bagaimana jika priest itu mendapatkan holy spell dalam jumlah besar?

Setiap kali mereka membaca holy spell, priest akan memulihkan 10 HP, dan akan bisa menang.

Ya, ini hanya relevan, jika priest bisa mendapatkan holy spell dalam jumlah besar. Priest yang gagal mengamankan holy spell, adalah yang paling lemah dari semua kelas.

Tapi dari 1.500 delegasi, jumlah yang memilih priest begitu kecil, sehingga dia tidak mempertimbangkan kemungkinan tidak bisa mengamankan holy spell. Orang menganggap priest sebagai kelas yang sangat berisiko.

Grid berpikir secara berbeda.

Dia yakin, jika akan relatif mudah untuk mengamankan holy spell, dan memilih kelas priest. Dia memilih ini mengingat kecenderungan Grup S.A untuk memukul pemain di belakang kepala.

‘Dalam deskripsi kelas, holy spell dijelaskan ada di seluruh peta.'

Tidak dinyatakan, jika sulit untuk mendapatkan holy spell. Kelebihan holy spell itu terlalu besar, dibandingkan dengan kelas-kelas itu. Sementara semua orang menganggapnya 'sulit' untuk diperoleh, Grid adalah kebalikannya.

Dan, inilah hasilnya.

Kuil.

Bangunan-bangunan kecil yang ditunjukkan pada peta mini itu, sepertinya berteriak, "ada holy spell di sini!"

"Memang, tidak sulit, untuk menemukan holy spell."

Tentu saja, ini juga bisa menjadi jebakan. Selain itu, jumlah total holy spell bisa sangat kecil. Tapi, ini adalah sesuatu yang hanya bisa dilihat, jika dia bergerak langsung.

‘Selain kuil, mungkin ada holy spell di tempat lain. Mereka ada di mana-mana, di peta.’

Grid memutuskan dan mulai bergerak ke kuil terdekat. Dia fokus pada memahami kemampuan fisiknya dengan melompat, berlari, mengayunkan tinjunya, menendang, dll. Hasil?

‘Ini seperti karakter level 10.’

Dalam Satisfy, karakter dasar memiliki 1 attack speed dan 3 move speed. Tentu saja, move speed -nya lebih cepat. Bagaimanapun, ini adalah statistik di Battlefield.

"Attack power dan HP tetap, sehingga strength dan stamina tidak ada artinya… Masalahnya adalah penglihatanku."

Grid merasa, jika visinya dapat mengikuti, jika itu hanya satu serangan per detik. Jika dia berkonsentrasi sebanyak mungkin, sepertinya dia bisa menghindari serangan musuh, setiap tiga kali. Di sinilah masalahnya terjadi.

'Mungkin bagi orang lain untuk melakukan hal yang sama…'

Bisakah seorang priest dengan attack power 1, benar-benar mendorong musuh sampai mati? Apalagi, jika lawannya adalah master control, seperti Kraugel atau anggota Overgeared?

"Ini yang terburuk."

Grid memahami jika seperti Satisfy, Battlefield adalah permainan yang membutuhkan control, dan menjadi stres. Alih-alih merasa tidak aman tentang control -nya, dia tahu terlalu banyak orang dengan kendali yang sangat baik.

"Aku pikir, kebanyakan dari mereka akan memilih kelas mage."

Grid adalah tipe ranker yang berbeda.

Dengan demikian, dia tahu karakteristik ranker dengan kontrol yang baik. Mereka yang percaya diri dengan keterampilan mereka, akan melihat ke kejauhan. Mengingat kecenderungan mereka, mereka lebih cenderung memilih mage yang kuat daripada seorang warrior.

Di sisi lain, tidak mungkin mereka memilih priest, yang memiliki kemungkinan bertahan hidup tinggi dan damage rendah.

"Teguk…"

Pikiran dan tubuh Grid menjadi kaku, dan dia menelan ludah dengan gugup. Karena, ada kesempatan untuk ‘Miss’/meleset. Diragukan, apakah dia bisa melawan orang-orang yang terampil, bahkan jika dia memiliki banyak holy spell.

"Aku akan memberikan 1 damage jika memukul. Tapi, jika aku miss… Tidak, jangan pesimis kembali."

Selama beberapa tahun terakhir bermain Satisfy, dia telah melihat nilai dari mentalitas yang sangat disiplin. Tubuh dan pikiran Grid yang tegang, menjadi fleksibel lagi.

‘Saat ini, Aku tidak kekurangan banyak kontrol. Jika Aku menggunakan holy spell dengan baik, Aku bisa bertahan. '

Grid yakin ketika dia mengulangi pertempuran yang tak terhitung jumlahnya yang ia miliki, melawan banyak musuh. Matanya ditentukan, saat dia pindah ke kuil. Tidak ada keraguan. Dia hanya bergerak lurus.

***

 

Ada kemungkinan besar jika akan ada holy spell di sini.

Lebih dari setengah dari 1.500 pemain yang terhubung ke Battlefield, berkonsentrasi pada kuil. Tidak ada alasan untuk tidak mengawasinya, meskipun ada ruang bagi para priest.

Setiap kuil kecil memiliki setidaknya 100 orang di sekitar mereka. Mereka semua bersembunyi dan menahan napas, ketika mereka menyaksikan pintu masuk kuil.

Meskipun bukan priest, mereka mendambakan holy spell. Karena, itu dapat digunakan sebagai alat perdagangan atau untuk menurunkan potensi priest. Namun beberapa menit kemudian, tidak ada yang memasuki kuil.

Itu alami.

Mereka tahu, ada musuh yang bersembunyi di sekitarnya. Orang pertama yang bertindak, akan menjadi pecundang yang jelas. Kemudian, satu orang muncul.

"Oh! Pintunya tertutup. Ini berart,i belum ada yang masuk kan? Bukankah ini keuntungan?"

"…?"

Seorang tokoh misterius bergegas menuju kuil tanpa ragu-ragu!

Semua orang tidak mengetahuinya, tapi dia adalah Grid. Sementara orang lain khawatir, tentang semua jenis bahaya dan tidak bisa bergerak, dia muncul tanpa malu-malu?

Sulit bagi orang untuk memahami Grid.

"Bisakah aku percaya ini?"

"Ini bisa menjadi jebakan!"

,1.500 orang berpartisipasi dalam event tersebut. Semua orang memiliki banyak pemikiran dan tidak dapat bertindak dengan mudah. Di sisi lain, Grid sudah membuka pintu tua kuil. Dia yakin, jika dia aman. Seperti yang ia harapkan.

‘Tidak ada bahaya sniper. Bukankah terlalu dini, bagi orang untuk mendapatkan busur dan panah?’

Berdasarkan jendela pemilihan karakter, Grid memahami jika senjata yang disebut 'busur' sangat berguna. Grid yakin, jika tidak akan mudah untuk mendapatkan senjata, yang mampu melakukan serangan jarak jauh. Dan, kepercayaan dirinya benar.

Dari lusinan orang yang menyaksikan Grid memasuki kuil, tidak satu pun dari mereka yang mendapatkan busur. Tak satu pun dari mereka, yang mampu menembak Grid. Bahkan, jika mereka memiliki busur, mereka tidak dapat menggunakan panah. Karena, itu adalah barang habis pakai.

'Pertama-tama, menembakkan busur. Berarti, aku menjadi sasaran orang-orang di sekitar sini.'

Akan ada orang yang berniat mencuri busur.

Langkah, langkah.

Grid memasuki kuil dengan aman. Dia mencari holy spell dan tersenyum. Itu karena, dia menemukan holy spell dan membungkuk di satu sudut.

[Sebuah holy spell telah diperoleh.]

[Busur telah diperoleh.]

[Divine Book

Membuka buku, akan mengembalikan 10 HP.

Kelas yang Tersedia: Priest]

[Busur

Senjata yang mampu menembak musuh dari jarak 10 meter. Panah akan dikonsumsi saat dipecat.

Kelas yang Tersedia: Warrior, Producer]

"Bagus!"

Grid senang, karena dia mendapatkan holy spell, jauh lebih mudah dari yang diharapkan. Bahkan, dia mendapatkan busur sebagai tambahan. Dia merasa baik, karena semua berjalan dengan lancar dari awal.

‘Akan lebih baik, jika Aku mendapatkan senjata yang bisa Aku gunakan, daripada busur. Yah, Aku memilikinya. Jadi, Aku akan menggunakannya dengan baik.’

Grid menempatkan busur dalam inventory-nya, yang bisa menampung 30 item. Kemudian, dia bersiap untuk meninggalkan kuil.

"Tunggu."

Seorang wanita memasuki kuil, setelah Grid dan memblokir jalannya. Tidak seperti Grid, dia memegang pedang di tangannya, dan mengancamnya dengan itu.

"Beri aku holy spell. Kalau tidak, aku akan membunuhmu. "

'Terkutuk.'

Dia pikir segalanya berjalan terlalu baik. Grid yang mengerutkan dahi, mengepalai suara berkelahi dan berteriak di luar. Perkelahian terjadi di luar kuil.

"Apakah orang-orang berkelahi di antara mereka sendiri, setelah mereka melihatku dengan aman memasuki kuil?"

Dia harus keluar dari sini dengan cepat. Grid menarik busur dari inventory-nya. Kemudian, dia berbicara kepada wanita yang mengenakan topeng.

"Tidak ada holy spell di sini. Yang ada hanya busur ini."

"Bagaimana aku bisa percaya itu?"

"Ini tidak bisa membantu, jika kamu tidak percaya. Tapi, aku mengatakan yang sebenarnya."

Grid adalah seorang swordsman, blacksmith legendaris, dan akhirnya seorang raja. Pengalamannya di Satisfy, tidak ada bandingannya dengan orang biasa. Karena itu…

Tidak seperti yang lain, dia dapat dengan mudah membuat penilaian untuk memasuki kuil suci, dan untuk dengan tenang mengatasi momen ini. Grid tidak menyadarinya sendiri, tapi segala sesuatu tentang cara dia berpikir dan berperilaku, secara alami berbeda untuk orang biasa.

"Bukankah busur itu senjata yang sulit diperoleh? Ini adalah kekuatan yang tidak mudah didapat di awal. Sayangnya, tidak ada holy spell yang Kamu inginkan, tapi Aku mengerti. Mari kita tukar busur ini dengan pedangmu."

Saran Grid membingungkan wanita itu.

"Kenapa harus Aku?"

Menanggapi pertanyaan wanita itu, Grid berbohong seolah itu wajar.

"Bukankah busur jauh lebih baik daripada pedang? Bukankah lebih menguntungkan untuk berdagang dengan ini? Ini kerugian besar bagiku. Tapi, aku tidak ingin usaha yang tidak perlu."

Wanita itu membantah.

"Busur adalah senjata yang tidak dapat digunakan tanpa panah. Sekarang, kamu tampaknya tidak memiliki senjata selain busur. Aku berada dalam situasi, di mana aku dapat dengan mudah mengalahkanmu…"

"Maka, lakukanlah."

Grid memotongnya di tengah. Dia meletakkan busur di inventory-nya dan mengangkat tinjunya.

"Melihatmu menolak busur, kamu harus menjadi priest atau mage? Attack power-mu dengan pedang, sama dengan tangan kosongku. Benar? Kalau begitu, mari bertarung. Mari kita bertarung seperti anjing."

"Apa…?"

Wanita itu panik.

"Dia warrior, bukan priest?"

Holy spell adalah alat yang dibutuhkan oleh priest. Wanita itu melihat jika Grid memasuki kuil untuk mencari holy spell. Dan secara alami, dia mengira Grid adalah seorang priest.

Tapi sekarang, dia adalah seorang warrior. Hal-hal tidak terlihat bagus. Grid mengkonfirmasi, jika wanita itu menyusut kembali ,dan berkata lagi.

"Bagaimana? Apakah kamu ingin menukar pedang dengan busur, atau bertarung?"

“K-Kukira lebih baik tidak bertarung. Tapi, Aku tidak akan bertukar senjata. Pergi saja."

"Baik."

Grid mengangguk dan meninggalkan kuil. Beberapa dari mereka yang bertarung, melihatnya. Tapi, tidak ada yang bisa mengejarnya segera. Setelah beberapa saat.

"Mendesah…"

Grid merasa lega, begitu dia tiba di daerah yang aman. Para komentator mengucapkan kata-kata kekaguman, ketika Grid duduk di pohon. Saat mereka sedang menyiarkan.

-Aku kagum pada penilaian cerdas dan berani, yang memungkinkannya untuk melarikan diri dari krisis. Dia orang yang menarik.

-Ini bukan Grid yang kita tahu. Beginilah cara seorang pemain biasa, menjadi legenda dan seorang raja… Aku merasa, seperti mendapat sekilas tentang kekuatan itu.

Grid adalah Grid, bahkan jika dia kehilangan kekuatan legenda. Dia menunjukkan kekuatannya. Apresiasi pemirsa terhadap Grid meningkat tajam.

Pada saat ini, jumlah peserta di Battlefield berkurang dengan cepat.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_739"

Follow Us