Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_777

gambar

Overgeared_777

Bab 777

Tidak ada darah di wajah Khan yang keriput. Kulitnya pucat sampai ke ujung jarinya. Tubuhnya berantakan. Sulit untuk memahami rasa sakitnya, saat dia terus batuk darah hitam.

"Aku… Bawa aku ke bengkel."

"…"

Faker ingin Khan istirahat. Peluangnya untuk bertahan hidup kemungkinan akan meningkat, jika dia stabil sampai Stick kembali. Tapi, Faker dengan cepat menyingkirkan gagasan itu. Dia ingat jika Khan telah bekerja selama hampir 80 tahun hidupnya.

Khan akan merasa hidup, ketika memukul logam di depan tungku panas.

"Aku mengerti."

Melakukan blacksmith akan membantu Khan menjadi stabil. Faker percaya ini dan membantu Khan. Khan bersandar di bahunya dan tersenyum lembut.

"Terima kasih. Terima kasih."

Hati Faker sakit. Sejak kapan Khan menjadi begitu kecil? Kemana perginya tangannya yang besar dan keras? Dia hanya menyisakan tangan pudar seorang lelaki tua. Waktu benar-benar kejam. Faker mengingat kembali ikatan dengan Khan, sejak zaman Tzedakah Guild dan khawatir tentang Grid di atas segalanya.

Dia tahu, jika kesedihan yang dirasakan Grid akan sangat besar, dibandingkan dengan apa yang dirasakan Faker sekarang.

***

 

Tidak seperti biasanya, udaranya dingin.

"…"

Khan menangis, saat dia kembali ke bengkel yang kosong. Tempat ini telah diisi dengan blacksmith muda beberapa jam yang lalu. Suatu hari, mereka berteriak jika mereka juga ingin mendukung Raja Grid.

Khan dipenuhi dengan kesedihan luar biasa, karena kehilangan impian dan masa depan mereka.

"Haruskah kita kembali?"

Faker menangkap tubuh Khan yang gemetaran, dan bertanya dengan pandangan khawatir. Khan menggelengkan kepalanya.

"Bukan apa-apa. Aku akan baik-baik saja."

Dia memiliki pekerjaan terakhir yang harus dilakukan. Dia akan pergi langsung ke jiwa-jiwa blacksmith muda, dan menghibur mereka. Khan memikirkan ini dan berjalan ke tungku. Faker menumpuk ratusan potion di sampingnya.

"Aku akan membawa Saintess. Jangan lupa minum potion kapan pun waktunya. "

Anggukan.

Faker mengkonfirmasi jawaban Khan dan segera keluar. Kemudian, dia mencoba menghubungi Saintess Ruby menggunakan jaringan darurat. Namun, saat ini adalah saat ketika PvP berakhir, dan Grid menerima medali emas. Dia tidak bisa dihubungi.

Faker yang mendesak mencoba untuk menghubungi anggota Overgeared lainnya. Tapi, dia juga tidak bisa menghubungi mereka. Semua orang senang dengan kemenangan Grid, dan sibuk dengan perayaan.

Kwang!

Faker membenturkan tinjunya ke dinding. Dia terus melakukan ini beberapa kali, sampai tinjunya berdarah.

"… Sialan."

Faker sangat marah pada dirinya sendiri. Dia akan mempertahankan Kerajaan Overgeared? Bagaimana dia bisa, ketika dia bahkan tidak bisa melindungi satu orang tua?

"Mengapa Aku tidak berusaha lebih keras?"

Dia menyadari batasan kelas normal. Dia tahu, jika ada banyak player mengerikan di dunia yang belum dia ketahui. Namun demikian, dia puas dengan kenyataan ini. Itu adalah kesombongan yang mengerikan. Dia keliru, setelah memenangkan pertempuran melawan Black.

Sedikit lagi, dia harus melakukan sedikit lagi.

Saat itu Faker memegang kepalanya dan tenggelam ke lantai.

Yiing.

Ponselnya bergetar, ketika berdering. Wajahnya memerah, saat dia buru-buru menerima panggilan itu. Itu nomor Saintess Ruby.

***

 

"Kakek Khan!"

Taang, taang.

Suara palu di malam yang tenang sepi hari ini. Ruby terengah-engah, ketika dia tiba di bengkel.

"Kakek…"

"Oh, putri kita telah datang."

Siapa orang yang berdiri di depan api? Warna Khan benar-benar putih, saat dia menghadap tungku. Kulitnya tetap dingin meski panas terik.

"K-Kakek…"

Ruby mulai menangis. Cahaya di matanya yang besar, lebih indah dari pada perhiasan, memudar. Adalah Khan yang mencintai dan merawatnya, seperti cucu perempuan.

Bagi Ruby, dia seperti seorang kakek. Dia percaya, dia akan mencintai Khan selamanya, dan berencana untuk selalu melihatnya. Tapi, penampilan lemas apa ini? Sepertinya, mereka tidak bisa bersama lagi.

Dada Ruby terasa sakit, ketika dia melihat Khan yang berusaha menyembunyikan rasa sakitnya dengan ekspresi ceria.

"Hope! Light of Wisdom! Purify!"

Ruby ingin menyingkirkan rasa sakit Khan. Setelah buru-buru menggunakan menyembuhkan, dia menggunakan mantra suci, untuk menyembuhkan kelainannya.

[Anda telah menyembuhkan target.]

[Target sudah tua. Tubuhnya telah mencapai batasnya.]

[Efek pemulihan tidak diterapkan dengan benar.]

[Efek detoksifikasi tidak diterapkan dengan benar.]

"…!"

Dalam proses melakukan perbuatan baik, Ruby telah menyelamatkan banyak nyawa. Dia percaya, jika dia bisa menyelamatkan lebih banyak orang di masa depan dan memberi mereka kebahagiaan. Namun, dia tidak bisa menyelamatkan orang yang berharga. Ruby terkejut, karena dia tidak pernah meragukan kekuatan Saintess.

“P-Purif… Purify! Purify!"

Ruby memiliki pengalaman bermain singkat, dengan Satisfy. Dia tidak terbiasa dengan konsep NPC. Dia tidak bisa menerima kenyataan, dan terus menggunakan skill. Khan meletakkan tangan di atas kepalanya.

"Tolong tenanglah."

"K-Kakek…"

"Maafkan Aku. Aku memberikan rasa sakit kepada putri kita, karena Aku terlalu tua. Ha ha."

"Uh…!"

Ruby jatuh ke pelukan Khan. Tubuh Khan yang selalu panas, sangat dingin hari ini. Khan menepuk punggungnya yang gemetaran.

“Jangan terlalu kesakitan. Tidak perlu sedih. Cucuku telah menjadi orang dewasa dan raja yang luar biasa. Princess Ruby yang hanya seorang gadis, menjadi orang dewasa yang terhormat. Sudah waktunya bagi lelaki tua ini untuk kembali ke bumi. "

"Kakek…! Kakek! Wahh!"

Ruby akhirnya mulai terisak. Dia selalu memiliki penampilan yang lembut dan tenang, karena dia sadar akan tanggung jawabnya yang besar sebagai Saintess, tapi dia masih seorang gadis.

Khan menghela nafas panjang dan berkata,

"Huhu, jangan sedih. Aku harus pergi, ketika rentang hidup alamiku berakhir. Sebaliknya, kamu harus merayakan… Batuk! Batuk batuk!"

Ukuran HP Khan turun drastis. Gejala keracunannya semakin memburuk.

"Kakek!"

Faker Kembali, ketika Ruby menangis karena terkejut. Dia membawa para priest yang baru saja kembali dari ekspedisi.

"Aku berdoa pada Dewi Cahaya."

"Berikan kedamaian untuk putramu."

Para priest mengumpulkan tangan mereka dan mulai berdoa. Itu adalah manifestasi mantra penyembuhan utama light hope, di mana 17 atau lebih priest Rebecca melantunkan doa. Tapi, bahkan itu tidak berhasil pada Khan.

Seorang priest mendekati Faker dan berkata dengan hati-hati,

"Sudah waktunya untuk pergi."

"Apa yang kamu katakan? Kita harus menyelamatkannya selama empat jam ke depan, hanya empat jam."

Stick akan kembali dalam empat jam. Tidak, itu bisa lebih cepat. Kebijaksanaan dari Sage pasti akan menyelamatkan Khan. Priest itu diam-diam memalingkan pandangan dari mata Faker, yang penuh dengan keyakinan kuat. Itu adalah sikap yang mengatakan, kepercayaan Faker adalah harapan yang sia-sia.

"Belum… aku masih punya pekerjaan untuk dilakukan."

Khan menyeka darah di mulutnya, melepaskan Ruby yang menangis dan bangkit. Dia mendekati landasan di depan tungku. Sebuah armor ditempatkan di landasan.

Itu adalah armor mulus tanpa celah yang bisa ditembus oleh pedang atau tombak. Cincin emas dan engsel yang menghubungkan pelat besi hitam dan gesper merah, semuanya dibuat dengan hati-hati. Itu adalah armor dengan desain yang sangat baik.

Ini fokus pada keamanan pemakainya, tanpa ada pembatasan gerakan.

"Sedikit lagi…"

"…"

Taang, taang, taang.

Ruby dan Faker tidak menghentikan Khan. Dia meletakkan plat besi baru di armor dan mulai memalu lagi. Hubungkan engsel, hubungkan cincin, dan lakukan lagi. Khan melihat armor-nya dengan mata hangat dan rajin bekerja.

Sulit dipercaya, dia telah dipengaruhi oleh rasa sakit keracunan belum lama ini.

"…Dia pengrajin sejati."

"Aku mengagumi…"

Para priest kagum dengan suara gemetar. Sikap mereka terhadap Khan, sama seperti ketika mereka berdoa di depan patung Rebecca. Berapa lama waktu berlalu?

"Hu hu hu."

Di paruh kedua pekerjaan, Khan tiba-tiba tertawa terbahak-bahak. Dia tiba-tiba menyadarinya. Armor dengan detail emas dan merah. Warna ini, bukankah itu sesuai dengan selera Grid? Dia meletakkan lempengan besi baru di armor itu, sambil berdoa dengan putus asa, untuk melihat rajanya memakainya sekali.

"…Batuk!"

"Kakek!"

Khan batuk darah lagi, saat dia membawa heal potion ke mulutnya. Sejumlah besar darah membasahi lantai. Di sepanjang pekerjaan, Ruby dan para priest melilit tubuh Khan dengan skill. Tapi, itu tidak berguna.

"Sudah waktunya untuk mengirimnya pergi."

Faker terpaksa menerima kenyataan, ketika dia melihat ukuran HP Khan. Ada satu per sepuluh yang tersisa, dan perlahan-lahan berkurang.

'Grid.'

Faker gelisah. Grid seharusnya sudah menerima berita sekarang, dan Faker berharap Grid akan datang dengan cepat. Grid perlu waktu untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Khan.

'Tolong datang.'

Ayo cepat Grid. Saat hati Faker menjadi semakin tegang.

Ttaaang!

"…!"

Faker, Ruby dan lusinan priesy semuanya terkejut. Itu karena, jiwa mereka berdering, ketika palu Khan terhubung ke armor.

"O-Ohhhh…"

"Khan …"

Suara kekaguman mengalir dari mana-mana. Bahkan orang luar pun bisa tahu. Saat ini, Khan telah mencapai titik baru.

Ttaang… taang… taang…

"…"

Suara memalu Khan yang telah menangkap jiwa semua orang, mereda. Dan tiba-tiba itu berakhir. Nyaris tidak ada HP yang tersisa. Pada saat itu.

[Blacksmith legendaris baru telah lahir!]

[Setiap blacksmith di dunia, akan memandang dan memuji dirinya!]

Lima detik.

Semua player saat ini mengakses Satisfy, memiliki jendela notifikasi ini naik di depan mereka. Pesan dunia.

Kemudian.

"Pant! Pant! Khan!!"

Grid datang berlari.

Tiga detik.

Tanpa meluangkan waktu untuk bernafas, dia memandang Khan dengan ekspresi hancur.

"Kamu datang."

Satu detik.

Khan tersenyum senang dan membuka tangannya. Grid melompat ke pelukannya, ketika Khan mulai berubah menjadi abu-abu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_777"

Follow Us