Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_846

gambar

Overgeared_846

Bab 846

"Haruskah aku membunuh mereka semua?"

Veradin, Drew, Tageo, Dail, Eisto, King Dragon, dan sebagainya…

Ini adalah daftar anggota Immortal yang telah menyerbu Reinhardt, dan membunuh blacksmith dan tentara. Tentu saja, para necromancer yang menawarkan leher mereka ke Grid beberapa waktu lalu, juga dimasukkan.

Namun, Grid belum membunuh mereka semua. Dia merasa enggan untuk mengambil nyawa mereka, ketika mereka benar-benar kehilangan semangat bertarung dan memiliki rasa penyesalan yang kuat atas masa lalu.

Mereka berbeda dari Kir. Kir adalah ancaman bagi Grid. Sementara, Immortal rapuh, setelah ditinggalkan oleh Agnus.

Tetap saja, dia belum bisa membiarkan Drew hidup, karena dia adalah seorang perwakilan…

“…Tsk , Aku harus membunuh mereka semua."

Grid merasa kasihan pada Khan, yang pergi lebih dulu. Dan dia membenci dirinya sendiri, karena dilemahkan oleh simpati yang tidak perlu. Niat membunuh yang kuat memenuhi mata Grid, saat dia menegur dirinya sendiri. Niat membunuh ini hanya ditujukan untuk satu orang.

‘Veradin!’

Langkah Grid menjadi lebih cepat, saat dia menuju ke saluran air bawah tanah.

***

 

"Buang-buang waktu berjuang… Apakah kamu tidak tahu, jika ini adalah kerugian bagi kita berdua? Tidakkah Kamu memiliki pemikiran sendiri? Inilah mengapa, Aku tidak ingin bergaul dengan orang-orang rendahan,"

Veradin menatap Bullet, seolah-olah dia adalah serangga. Dia merasa jijik.

Mata Bullet yang terluka bergetar, ketika dia bertanya,

"Veradin yang berjuang dengan quest kekaisaran untuk membantai para imigran, Veradin yang mengurus rekan-rekannya, Veradin yang setia pada Agnus… Ke mana dia pergi?"

"Dia tidak ada sejak awal."

Itu semua hanya tindakan palsu. Veradin telah memerankan manusia ideal, untuk mendapatkan kepercayaan dari orang lain dan mendapatkan akses mudah untuk mengamati mereka.

"…"

Bullet menghela nafas. Dia berusaha menyembunyikan emosinya. Tapi, itu tidak mudah.

Veradin menyaksikan mata Bullet berkedut dan mengejek,

“Bukankah Kamu pernah mengatakan, jika Aku merasa seperti teman lama? Aku membimbingmu untuk merasakan hal itu. Aku membutuhkan reputasimu, untuk menarik bakat di masa-masa awal Immortal.”

"…"

“Yah, itu masa lalu-mu. Jika Kamu masih menganggapku sebagai teman, jangan ambil pergelangan kakiku. Jangan menggunakan namaku untuk hidup sendirian di istana permaisuri. Ngomong-ngomong, sejak kapan kamu mulai meragukanku?”

"… Karena Agnus berhenti mengakuimu, dan kamu mulai memberikan perintah secara sewenang-wenang."

"Aku mengerti. Aku ceroboh.”

Veradin melirik death knight beracun dan mengangkat belati. Dia memiliki luka di tubuhnya, karena berjuang melawan death knight Bullet. Tapi, tidak ada dampak besar pada gerakannya. Bullet terpaksa merasakan kesenjangan antara tempat pertama dan kedua.

"Ada kesenjangan yang sangat besar dalam peringkat…"

Itu gila, ketika memikirkan berapa kali Grid telah menantang orang-orang terkuat di dunia.

"Jika Agnus masih di pihak kita…"

Bullet ingat hari pertama dia bertemu Agnus. Agnus sangat kuat dan keren. Saat itu, dia memimpin pasukan undead, dan sepertinya berteriak 'ini benar-benar necromancer'. Itu menyebabkan semua orang merasa senang. Ketika Bullet bergabung dengan Immortal, dia mempercayai Veradin yang berbicara untuk Agnus.

Sayangnya, kenyataan seperti selokan. Bagi Agnus, Immortal bukan apa-apa. Veradin, juru bicara Agnus, baru saja menggunakannya sebagai kambing hitam.

“Kuk…!"

Air mata memenuhi mata Bullet, ketika ekspresinya berubah. Bullet ingin berteman dengan orang-orang yang berkumpul untuk tujuan yang sama. Dia ingin mereka bergerak maju bersama, dan menikmati dunia yang indah ini. Apakah harapan ini merupakan kesalahan besar?

Hatinya menjerit, ketika dia mendengar suara Veradin di telinganya.

"Kamu seharusnya lebih kejam. Simpanlah kegelapan ini di hatimu. Maka, aku akan menjadi orang yang berbaring di lantai sekarang, bukan kamu. "

"…"

"Selamat tinggal, orang yang membosankan dengan antusiasme murni."

Belati beracun menusuk dada Bullet. Ini adalah pukulan yang merobek hati Bullet.

“Ah…"

Bullet menerima kerusakan besar dan diracun. Kegelapan tumbuh di hatinya. Itu adalah kemarahan terhadap masa lalunya, karena mengejar mimpi yang sia-sia.

Agnus yang tidak menerima kekagumannya…

Bullet tidak membencinya. Lagipula, Agnus tidak memiliki kewajiban untuk menjaga orang lain.

"Ini tidak menyenangkan,"

Veradin membaca ekspresi di mata Bullet, dan mendecak lidahnya. Bullet berbaring dengan wajah di lantai yang dingin, dan menunggu kematiannya.

[Anda akan menerima 4.300 poison damage.]

[Waktu cooldown potion-mu belum kembali.]

[Penawarnya tidak berfungsi.]

[Anda akan menerima 4.300 poison…]

Bidang pandangnya berkedip merah. Kemudian, ukuran HP-nya mencapai dasar, dan motivasinya menghilang. Bullet menjadi cangkang kosong, ketika dia mendengar sesuatu.

"Aku melihatnya dengan baik."

Itu adalah suara yang tidak dikenal. Suara berisi keinginan kuat seperti Agnus. Namun, itu lebih lembut dari Agnus.

"Grid…"

"Jika kamu memiliki minat pada jiangshi, silakan hubungi diriku. Orang-orang berbakat selalu disambut,”

Kata Grid, ketika dia melewati Bullet yang sekarat.

Menyukai. Itu tidak berarti Grid akan mengampuni Bullet. Lagi pula, Bullet masih menjadi bagian dari Immortal. Tetap saja, Grid hanya memberinya kesempatan. Pilar abu-abu naik di belakang Grid, ketika dia memasuki saluran air bawah tanah.

***

 

“Pant… Pant…!"

Veradin terengah-engah, saat dia berlari melalui saluran air bawah tanah. Kesombongan dan kemudahan yang ia miliki saat melawan Bullet, benar-benar menghilang. Itu karena, Veradin jelas melihat Grid menonton dengan diam, ketika Veradin memberikan pukulan terakhir pada Bullet.

"Brengsek yang mengerikan!"

Memikirkan jika Grid hanya berdiri di sana dan menonton? Apakah dia begitu yakin, jika dia bisa menangkap Veradin kapan saja?

"Aku akan membuatnya menyesal, memberikanku waktu sepanjang itu!"

Faktanya, Veradin sudah lama mengawasi Penan.

[Cave King]

Diduga jika lelaki kuat dengan gelar ini, sedang tidur di jalur air bawah tanah Penan. Veradin sangat senang, ketika dia menerima panggilan Merchant King Kir, dan berpikir ini adalah takdir.

Benar sekali.

Rahasia, bukan satu-satunya alasan mengapa Veradin menggunakan jalur air bawah tanah sebagai rute pelarian. Dia juga ingin mendapatkan tubuh Cave King.

Telah ditunjukkan, jika master racun tidak memiliki efek pada Grid dalam pertempuran. jadi, Veradin sekarang akan membuang master racun.

Dia bertujuan untuk mengamankan poin dominasi yang diperlukan dengan meninggalkan master racun, dan kemudian mengubah tubuh Cave King menjadi death knight-nya.

'Apakah itu di sini?'

Grid akan segera mengejarnya. Dia harus bergegas, sebelum Grid tiba. Veradin yang gugup mulai mencari melalui saluran air bawah tanah. dia tidak peduli, bagaimana tubuhnya ditutupi oleh kotoran.

"Itu di sini!"

Veradin berhasil menemukan peti besi tua dan berkarat.

Cave King.

Dia adalah penjahat dari ratusan tahun yang lalu, yang membangun sebuah kota rahasia di bawah Kerajaan Gauss, dalam upaya untuk menaklukkan Kerajaan Gauss. Sekarang, dia akan dibangkitkan di dunia ini dengan stamina yang tak terbatas dan kekuatan untuk menggerakkan bumi.

Veradin tersenyum puas, ketika dia membuka peti mati dan berteriak,

"Berikan kendali atas Death Knight Kyleo!"

Persediaan eksklusif necromancer, Corpse Storage, dibuka. Kemudian, Veradin mengeluarkan tulang-tulang putih dari master racun, dan mengisinya dengan tulang-belulang Cave King.

“Aku, Veradin, akan mendominasi Cave King! Cave King! Jadilah death knightku yang terpercaya! ”

[Ini adalah tubuh yang diberi peringkat legendaris.]

[Karena kurangnya statistik dominasi, Anda telah gagal menjadikan Cave King death knight-mu.]

[Title 'Dimiliki oleh Almarhum' telah memungkinkanmu untuk mengatasi keterbatasan stat dominasi.]

[Anda telah berhasil menjadikan Cave King seorang death knight.]

[Title 'Di Bawah Raja…' telah diperoleh.]

[Death Knight]

Nama

Cave King

Level

361*

* Level master terlalu rendah. Level dan statistik Cave King berada dalam kondisi lemah.

 

Strength

4.100 ()

Stamina

4.100 ()

Agility

540 ()

Intelligent

190 ()

 

Skill:

Penjarahan

A-

Sword in Cave

A+

Menuntun ke Neraka

S

 

“Hat…! Kuhahahaha!”

Itu lebih dari yang diharapkan Veradin. Cave King lebih kuat dari death knight yang pernah diperoleh Veradin di masa lalu, termasuk sang master racun. Dia memiliki statistik tinggi, dan semua skill-nya adalah tingkat A dan di atasnya…

Bukankah ini setara dengan salah satu dari death knight Agnus?

Veradin tertawa terbahak-bahak, begitu dia berhasil mendapatkan Cave King. Rasa takut yang ia rasakan terhadap Grid, menghilang.

Dia tidak berkedip, saat dia menghadapi Grid yang akhirnya menyusulnya.

"Setiap kali aku melihatmu, aku diingatkan akan sebuah teori. Apakah Kamu tidak punya rasa malu? Kamu telah menimbulkan banyak kerusakan pada orang lain. Dan pada saat ini, Kamu melahirkan korban baru. Jadi kenapa? Mengapa Kamu begitu terobsesi dengan kerusakan yang pernah Kamu derita?”

"…?"

Tidak ada artinya, jika pendengar tidak mengerti kata-kata itu.

Veradin berkata kepada Grid,

"Kebencian dan balas dendammu pada Immortal. Ini berlebihan. Apakah Immortal menyerang Reinhardt, apakah itu dosa? Pernahkah Kamu menginvasi banyak tempat? Kamu bahkan menghancurkan kerajaan yang ada. Kamu hidup dengan baik. Namun, Kamu tidak akan mentoleransi agresi orang lain? Kamu tidak akan memaafkanku?

Kamu dikuasai oleh kenangan masa lalu. Mentalitasmu untuk tidak ingin kembali ke masa lalumu yang lemah begitu kuat. Sehingga, Kamu bereaksi secara sensitif terhadap wilayahmu yang sedang diserang. Kamu benar-benar tidak pantas berada di puncak. "

Inilah alasannya.

"Hari ini aku akan menghukummu. Aku akan menyeretmu ke bawah dari tempatmu. Untuk seseorang yang kesadarannya sudah rusak, aku akan menjijikkan dan jahat kepadamu selamanya.”

Veradin selesai berbicara dan menggerakkan jari-jarinya, menyebabkan death knight untuk bertindak. Mata merah Cave King bersinar, dan cahaya ungu mengelilingi tubuhnya, saat dia meraung.

Grid memicu Item Combination, dan Enlightenment Blade dan Staff Belial menjadi satu.

Mana digunakan pada Cave King untuk menembakkan batu ke Grid. Secara bersamaan, Grid mengayunkan pedangnya, ketika sebuah perisai diciptakan di sekelilingnya. Saat perisai Grid terus dihasilkan, serangan Cave King tidak memiliki efek.

"A-Apa?"

Perisai tak terbatas apa ini? Berapa banyak kemampuan yang dimiliki Grid, yang bertentangan dengan akal sehat?

“Dengan ini, sudah berapa kali aku membunuhmu? Aku lupa, jadi mari kita sebut ini pertama kali,"

Grid berbisik kepada Veradin, yang kagum melihat runtuhnya Cave King.

"T-Tunggu sebentar!"

“Keook!”

[Anda telah menderita damage serius!]

[Ini adalah damage bencana …!]

[Anda telah mati.]

[Anda telah gagal memenuhi persyaratan Quest Tersembunyi: Residen Hwan Kingdom (1). Quest Residen Hwan Kingdom (1) telah dihancurkan.]

[Kerajaan Hwan tidak akan lagi memberimu kesempatan. Anda bahkan tidak diizinkan untuk mengunjungi mereka.]

[Anda telah mati dua kali dalam 24 jam, dan telah dipaksa logout.]




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_846"

Follow Us