Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_848

gambar

Overgeared_848

Bab 848

Underwatch, Rainbow Seven, dan Unlimited Battleground.

Ini adalah daftar game FPS yang sangat populer di kalangan gamer di seluruh dunia selama 7 tahun dan 10 bulan. Secara khusus, setelah Unlimited Battleground dirilis, game ini mendapatkan gelar game FPS No. 1 selama tiga tahun.

Ini memimpin era keemasan e-sports, dan publik sangat antusias dengan keterampilan kontrol yang brilian dan akurat dari para gamer.

Di antara mereka, gamer yang paling dihormati dan dicintai oleh publik adalah Haster.

Haster adalah legenda.

Dia ditunjuk sebagai player terbaik di Underwatch, Rainbow Seven, dan Unlimited Battleground. Keterampilan kontrol utamanya adalah default. Dia memiliki kesabaran untuk menunggu beberapa menit di satu tempat untuk musuh dan kemampuan untuk membaca player lain menggunakan 'suara'.

Media Amerika telah memberinya pujian. Mereka antusias jika pro gamer legendaris yang setara dengan Lim X-hwan dan FakX lahir di AS. Media asing tidak bisa menyangkalnya. Namun, pemerintahan Haster, yang tampaknya abadi, berakhir sia-sia.

Itu karena, dirilisnya Satisfy. Setelah game virtual reality muncul, orang tidak lagi antusias dengan game yang ada. Fokus mereka bergeser. Semua orang di dunia hanya berkonsentrasi pada Satisfy, dan e-sports tradisional mengalami penurunan.

Kemudian, Haster mengumumkan pengunduran dirinya. Pensiunnya, sama dengan kejatuhan industri game yang ada. Banyak orang menyesal sementara Asosiasi E-sports meminta Haster untuk tetap dan melindungi sistem permainan yang ada. Meskipun demikian, Haster tidak menarik pensiunnya.

Bagaimanapun, dia juga memiliki masa depan baru di Satisfy.

***

 

"Aku benar-benar menunggu lama."

Red Knight, pengkhianat, Asmophel…

Senyum muncul di wajah Haster, saat dia menghubungkan kata-kata yang berserakan. Sudah berapa lama? Sudah dua tahun secara real time.

Haster ingat hari-hari ketika pertama kali masuk ke Satisfy. Dia memiliki tubuh yang lemah yang tidak bisa mengimbangi otaknya. Ada sistem barang yang tidak bisa diatasi dengan menaikkan statistiknya dan melatih tubuhnya, serta batasan karakter yang melekat pada kerangka kelas.

Dibandingkan dengan FPS, ada terlalu banyak faktor eksternal di Satisfy, yang membuat mengandalkan kemampuan fisik bawaannya menjadi sulit.

Akibatnya, Haster menilai jika kelas tersembunyi diperlukan, untuk melatih dan memanfaatkan keterampilan alaminya secara menyeluruh.

Dia tidak menginginkan kelas yang kuat. Kelas yang berperingkat rendah juga bisa bagus. Haster menginginkan sebuah kelas yang dapat melakukan semua jenis peran dengan berbagai gaya bertarung. Kelas yang akan mampu melaksanakan pemikiran kognitifnya.

"Kamu sudah menunggu?"

Asmophel waspada, ketika murid dari teman lamanya, menyambutnya. Dia merasakan sesuatu yang tidak menyenangkan. Ini adalah murid dari seorang teman yang telah dikhianati Asmophel, dan dibuat untuk menjalani kehidupan neraka, sebagai hasilnya.

Mengapa murid ini menunggunya?

"Apakah itu untuk membalas dendam untuk gurumu?"

Jika itu Asmophel dari masa lalu, dia akan menerima balas dendam. Bahkan, dia akan meminta untuk dibunuh. Namun, dia tidak bisa melakukan itu sekarang. Asmophel melayani seorang raja dan menerima perintah rajanya. Dia tidak bisa mati, sampai pemerintahan rajanya berakhir.

Haster bertanya pada Asmophel yang berwajah pahit,

"Bukankah julukan Tuan Red Sage yang Bijaksana?"

"…?"

"Apakah kamu pikir, tuanku tidak memperhatikan tirai hitam di balik pengkhianatanmu?"

"…!"

Menyentak.

Asmophel yang terkejut itu menegang seperti patung batu, dan dia mulai gemetar.

"Winfred tahu yang sebenarnya… Begitu…"

Air mata sukacita dan penyesalan memenuhi mata Asmophel.

"…!!!"

Haster tiba-tiba mengeluarkan busur kecil tanduk Korea (1) dan menembakkan panah ke Asmophel. Asmophel merespons dengan menghindarinya, sementara Haster mengeluarkan longsword dan mendekat.

"Apa ini?"

Bukankah dia mengatakan, jika Winfred tahu yang sebenarnya? Apalagi balas dendam tidak disebutkan. Jadi, mengapa orang ini menyerang? Mata Asmophel yang bingung, bergetar seperti api di hadapan embusan angin. Sementara itu, mata Haster setenang danau yang dalam.

"Aku tidak berusaha membalas dendam. Aku hanya ingin memeriksa. "

"Periksa apa?"

"Jika sudah waktunya."

"Waktu?"

"Saatnya menghidupkan kembali nama raja."

…Lebih cepat. Apakah sudah waktunya, bagi nama raja yang pernah memukau gamer di seluruh dunia, untuk tampil lagi di panggung yang disebut Satisfy? Haster membutuhkan konfirmasi.

 Dia tidak ingin kehilangan kehormatan masa lalunya, dengan tampil di panggung terlalu dini. Juga, dia tidak dapat menentukan kekuatannya dengan menantang motor pembangkit yang ada, seperti Kraugel dan Grid.

Tetap saja, Haster ingin bertarung.

[Keturunan Red Knight

[Kesulitan: Quest kelas.

Peringkat: SS

Anda telah diberikan keterampilan dan pengetahuan Red Knight Pertama sebelumnya, Red Sage Winfred. Tapi itu dipertanyakan, apakah Kamu memenuhi syarat untuk menjadi murid Winfred.

Duel dengan Red Knights lama dan buktikan potensi-mu.

Kondisi Quest Clear:

Duel dengan anggota Red Knight lama dan menang.

* Lokasi Red Knight tua dapat dilihat melalui petunjuk yang ditinggalkan oleh Winfred sebelum kematiannya.

Reward:

Buka kunci semua skill kelas unique ‘Red Sage.’]

"Nama raja? Aku tidak tahu apa maksudmu!"

Nyala api muncul di ujung pedang Asmophel, saat dia memblokir pedang yang bertujuan untuk pinggangnya. Meskipun demikian, Haster tidak panik. Dia menggunakan Ice Dance, yang telah dia pelajari dari Winfred, untuk membuat tirai es dan menghalangi panas.

Uap naik dari tirai es yang langsung meleleh. Ujung tombak menembus uap menuju perut Asmophel. Asmophel nyaris menghindari serangan itu, dan baik dia maupun Haster tercengang.

‘Menggunakan sihir, tombak, dan pedang pada saat yang sama? Ini adalah kedatangan kedua Winfred…!'

‘Dia menghindari kombo yang bahkan Kraugel tidak bisa menanggapinya?’

Saat Haster memulihkan tombaknya, pedang Asmophel melewati wajahnya. Haster menyerah pada tombak dan serangan baliknya, saat dia berputar untuk meminimalkan kerusakan. Serangan itu tidak terlihat oleh matanya. Tapi, Haster mendengarnya dengan telinganya.

Asmophel memamerkan ilmu pedang yang memesona.

Haster melangkah mundur dengan tergesa-gesa.

"…!"

Mata Asmophel berkedip.

"Itu bukan teknik Winfred …?"

"Ini adalah teknik yang aku bangun sendiri."

"…"

Ekspresi Asmophel menjadi gelap. Apakah itu karena, dia tidak punya peluang menang melawan pria berjanggut di hadapannya? Tidak.

Asmophel mengakui keterampilan musuh, tapi itu tidak berarti dia tidak memiliki kesempatan. Asmophel khawatir tentang sesuatu yang lain.

"Dia tidak muncul bahkan dalam kekacauan ini…"

Dia tidak merasakan tanda-tanda kehidupan dari pondok kecil di belakang Haster. Pada awalnya, Asmophel mengira Winfred hanya bersembunyi, tapi dia tidak berpikir begitu lagi. Asmophel nyaris tidak menekan emosinya, ketika dia dengan hati-hati menanyai Haster,

"Apakah Winfred pergi?"

"Tidak."

"Lalu…"

“Guru meninggal tahun lalu. Dia kehilangan teman-teman dan keluarganya ke kekaisaran dan dikejar… Beberapa tahun terakhir, itu melelahkan pikiran dan tubuhnya. "

"Lalu…"

Itu karena Asmophel. Dia telah mengkhianati semua orang!

Asmophel merasa sangat bersalah dan menundukkan kepalanya. Dia sekarang dipenuhi dengan kecemasan baru. Winfred memiliki mental yang lebih kuat daripada Asmophel dan Piaro. Namun, dia tidak mampu menanggung kenyataan mengerikan dan pergi lebih dulu.

Apakah rekan-rekannya yang lain aman dan sehat? Mungkin sudah terlambat…

“Menangis!”

Asmophel gagal menahan air matanya. Haster menghadapinya dengan gigi terkatup, dan tidak bisa bergerak dengan mudah.

'Ini memalukan.'

Apakah itu karena dia telah tinggal bersama gurunya, selama beberapa tahun terakhir…? Haster tidak lagi bisa merasakan perbedaan antara NPC dan manusia. Karena itu, emosi Asmophel yang sedih dipindahkan ke Haster.

"Seberapa menyakitkan itu?"

Haster telah memilih lawan yang salah. Bagaimanapun, Asmophel adalah mantan kapten Red Knight. Haster senang memiliki lawan yang baik untuk menguji keterampilannya. Tapi mengingat posisinya, Asmophel bukan lawan yang baik.

"Aku harus menunggu sebentar."

Haster meminta maaf atas ingatannya tentang Winfred, dan menurunkan senjata yang telah ia arahkan ke Asmophel.

"….!!"

Lalu tiba-tiba, tanah bergetar. Di kejauhan, asap hitam naik dari arah ibukota.

"Perang?"

Tidak, bagaimana ini bisa terjadi? Selain itu, mengapa pada saat yang kritis ini? Haster mengerutkan kening, ketika dia mendengar suara gemerisik di telinganya. Suara-suara itu berasal dari sebuah desa kecil di kaki gunung.

"T… tidak…! Aku…!"

"Tidak…!"

"Menolak…! Kamu akan…! Mati…!"

“Kyaaaak!”

Percakapan itu tidak terdengar jelas, tapi jeritan mengerikan itu pasti disampaikan.

Wajah-wajah penduduk desa melewati pikiran Haster satu per satu. Pemotong kayu yang sering membawa kayu di musim dingin, bibi toko pakaian yang merawatnya dan mengemas pakaian kulit tebal untuknya, anak-anak kecil yang menyambutnya setiap kali mata mereka bertemu, putri pemalu pemilik penginapan…

NPC adalah potongan grafik. Namun…

"Sial!"

Haster tidak bisa diam, karena kehangatan yang ia rasakan dari penduduk desa itu, nyata. Akhirnya, Haster meninggalkan Asmophel dan turun ke bawah gunung.

"Ini…!"

Sebuah kastil besar digambarkan di atas bendera tentara yang menjarah desa. Itu adalah bendera yang melambangkan kerajaan yang dibangun oleh player kedua, Valhalla. Tiba-tiba, Haster tidak bisa lagi turun gunung.

Ada masa dua tahun sebelum dia bertemu tuannya, dan dua tahun lagi setelah dia bertemu tuannya. Jelas mengapa Haster hidup dengan tenang selama empat tahun. Dia ingin menunjukkan kepada dunia, jika raja lama dari sistem game yang jatuh telah bangkit dalam game baru.

Ini adalah masalah kehormatan yang sederhana. Tapi, itu juga merupakan kejutan bagi banyak penggemar yang mencintai dan menjaganya, dan yang mungkin masih menunggunya.

Apakah dia akan mengungkapkan keberadaannya demi beberapa NPC? Itu akan menyangkal upaya empat tahun terakhirnya.

"Kenapa Valhalla?"

Haster akan diperhatikan oleh para player, dan mereka bahkan mungkin mengenalinya. Sementara Haster ragu-ragu, Asmophel mendekatinya dan menyerahkan helm usang. Itu adalah helm militer dengan batang yang tergambar di atasnya. Asmophel mengenakan helm lain, dengan dua batang di atasnya. Mengapa Asmophel memberinya helm militer?

“Ah!”

Haster berkedip ketika dia terlambat menyadari, jika nama dan wajah Asmophel dikaburkan oleh helm. Ini adalah tindakan pertimbangan untuk Haster.

"Aku sangat berterima kasih."

Haster membungkuk dalam-dalam sebelum mengenakan helm militer. Kemudian, dia muncul di dunia, setelah waktu yang lama…

"Kamu siapa?"

"Aku seorang prajurit."

"…A-Aku juga."

Hanya satu dari mereka yang benar-benar seorang prajurit.

Oasis yang telah memimpin tentara Valhalla untuk menjarah desa dan mengamankan makanan, mengerutkan kening saat melihat itu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_848"

Follow Us