Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_863

gambar

Overgeared_863

Bab 863

Eighth Servant Yatan, Yura = dia pengkhianat.

Seventh Servant Yatan, Dark Bus= dia meninggal, selama misi untuk menyusup ke Kekaisaran Sahara.

Sixth Servant Yatan, Malacus = dia meninggal, saat mempersiapkan ritual di Winston.

Fourth Servant Yatan, Neberius = dia meninggal, saat invasi Bairan.

First Servant Yatan, Tallos = dia meninggal, karena penyihir tak dikenal yang menyerbu markas Yatan.

Ini adalah catatan dari mantan Servant Yatan. Sangat memalukan sehingga Gereja Yatan ingin menghapus itu. Mereka yang dipilih oleh Great Demon Amoract untuk melayani dewa jahat, Yatan, telah dibunuh oleh orang tak dikenal.

Itu memalukan.

Likaos diangkat sebagai agen Amoract, setelah Tallos meninggal. Di permukaan, dia adalah First Servant Yatan, dan dia memberikan perintah ini kepada para Servant lainnya,

“Binatang buas yang melayani Rebecca dan orang-orang yang mengabdi untuk melayani mereka, akan berkumpul di Vatikan. Ini adalah kesempatan untuk menyapu bajingan ini. Hancurkan Vatikan dan bangun kembali status Gereja Yatan yang jatuh!”

Likaos menghitung, jika Putri Rebecca yang sekarang, sudah mendekati akhir hidup mereka. Kutukan dari tiga artefak ilahi Gereja Rebecca. Berarti, mereka tidak lebih dari mayat. Sementara, para Servant Yatan yang baru direkrut, masih muda dan belum terlalu kuat.

Dengan ini dalam pikiran, Likaos melihat peluang emas untuk menyebabkan kekacauan. Terlepas dari Gereja Rebecca, ini adalah kesempatan besar untuk memberikan pukulan bagi kekaisaran dan kerajaan lain.

Jadi, Likaos mengirim lima Servant Yatan dan meminta kerja sama dari Kontraktor Baal.

“Kik? Monster gila telah berkumpul.”

Bagian atas Gunung Kay direndam dengan hujan lebat. Rose yang merupakan dank mage peringkat 1 dan Eighth Servant Yatan, Kontraktor Baal, Agnus, dan empat Servant Yatan lainnya, memandang rendah ke arah Vatikan.

Yang disebut Raja Overgeared? Dia memiliki kekuatan untuk menghancurkan Vatikan dua kali lipat. Tapi, Gereja Yatan tidak bisa takut pada satu orang.

Red Knight mengawal pangeran kekaisaran? Mereka adalah orang-orang yang kehilangan kepercayaan kaisar, dan berada di ambang kehancuran.

Putri Rebecca? Mereka lelah oleh artefak ilahi dan berada di ambang kematian.

"Sangat sepele."

Ini adalah kesan sebelumnya yang dimiliki Likaos tentang Para Servant Yatan, dan Agnus setuju dengannya. Namun, kekuatan di sini sangat kuat. Agnus menilai ini, karena gelombang bayangan bergerak di belakangnya.

Mereka adalah bayang-bayang ribuan dark mage yang telah dipindahkan secara diam-diam ke sini.

***

 

“Ha ha , Aku mengerti."

"Seperti yang diharapkan dari Pangeran Dulandal."

"Aku tidak bisa berhenti mengagumimu!"

Pemandangan jamuan makan malam, tidak berbeda dari harapan semua orang. Sebagian besar keluarga kerajaan dari kerajaan-kerajaan lain berkumpul di sekitar pangeran ke-2 kekaisaran, Dulandal.

Dia dikatakan jauh dari suksesi, karena dia berada di belakang Pangeran ke-1, yang didukung oleh kaisar dan Pangeran ke-4 yang didukung oleh permaisuri. Tapi, namanya masih terkenal.

Dulandal memiliki kekuatan untuk meruntuhkan kerajaan kecil dalam satu pagi. Jadi, itu wajar bagi keluarga kerajaan kecil yang bergantung pada kekaisaran, untuk mencari bantuan dengannya.

“Hrmm…"

Tatapan Dulandal bergeser dari para keluarga kerajaan ini ke sudut ruangan. Seorang wanita dengan rambut perak bersinar di bawah lampu. Kecantikannya yang jarang bahkan di kekaisaran, menarik perhatian Dulandal.

Dulandal terutama menyukai kesan lembut wanita itu.

"Siapa itu?"

Begitu Dulandal menyatakan minatnya, keluarga kerajaan menjelaskan,

"Sang Ratu Overgeared."

“Ya… Istri dari Raja Overgeared?”

Raja Overgeared.

Dia adalah lawan yang membuat upaya kekaisaran 'diplomasi' untuk pertama kalinya, dalam sejarah. Kaisar Juander yang tidak takut untuk menginvasi di mana pun di benua itu, cukup khawatir dengan Raja Overgeared dan mengundangnya sebagai tamu negara.

"Sangat buruk."

Dulandal mengosongkan minumannya. Dia pikir itu adalah tipuan takdir, jika wanita ini telah jatuh cinta dengan Raja Overgeared. Orang berikutnya yang menarik perhatiannya adalah seorang anak laki-laki.

Bocah ini memiliki mata biru laut seperti Ratu Overgeared yang menarik perhatiannya beberapa saat yang lalu. Anugerah bawaan, terasa dari kulit putih dan rambut hitamnya.

"Bagaimana dengan anak itu?"

"Dia adalah Pangeran Overgeared."

“Ya…”

Putra Raja Overgeared… Jenis kapal apa dia? Dengan minatnya terusik, Dulandal menggerakkan kakinya. Pangeran Kerajaan Fold yang berdiri bersama Lord, tertegun ketika Dulandal mendekat.

*Layer=Fold

"Aku tidak tahu, jika seorang pangeran kekaisaran akan datang…!"

Kerajaan Fold telah menjadi anak penerintahan dari Kerajaan Overgeared selama upacara pendirian. Setelah itu, mereka telah menghentikan semua pertukaran dengan kekaisaran, dan menggantungkan nasib mereka dengan Kerajaan Overgeared.

Namun, perbudakan yang telah dicetak dalam gen mereka selama beberapa generasi, bukanlah sesuatu yang bisa berubah dalam semalam.

Pangeran Pertama Shining dari Kerajaan Fold takut, dengan apa yang akan dilakukan Dulandal. Dia lupa jika dia memiliki sekutu yang kuat di Kerajaan Overgeared, dan takut jika Kerajaan Fold akan dihancurkan oleh kekaisaran.

Tangan Pangeran Shining bergetar.

"Tetap tenang,"

Pangeran Lord berkata sambil meraihnya. Kemudian, sesuatu yang menarik terjadi. Pangeran Shining tiba-tiba menjadi tenang. Suara lembut Pangeran Lord mencairkan kecemasan dan ketakutan di mata Pangeran Shining, sementara sentuhan kecil dan hangat Lord memberinya keberanian.

"Tidak. Aku akan melindungimu. "

Pangeran Shining memegang tangan Lord dan mengertakkan giginya. Dia tidak melarikan diri dari Pangeran Dulandal dan tetap di sisi Lord.

"Aku Pangeran ke-1 Dulandal dari Kerajaan Fold. Aku merasa terhormat untuk menyambut seorang pangeran kekaisaran besar. "

“Ya…"

Dulandal bingung oleh sikap Pangeran Shining yang sopan dan bermartabat. Apa jenis royalti yang bisa dibanggakan, di hadapan pangeran kekaisaran? Sungguh menakjubkan dan menjijikkan, jika tidak ada rasa takut, yang dapat dirasakan di mata Pangeran Shining.

Meski begitu, Dulandal tidak akan menjadi pangeran kekaisaran, jika dia menyatakan ketidak-nyamanan tersebut.

Dulandal tersenyum dan menepuk bahu Pangeran Shining. Dia menekan Pangeran Shining menggunakan realitas politik, daripada perasaan pribadi.

"Bukankah Kerajaan Fold menyatakan, jika mereka tidak akan lagi bergantung pada kekaisaran kami?"

"Ya… Bagaimana bisa kerajaan kecil dan miskin seperti kami, bergantung pada kekaisaran? Tidak ada nilai di Kekaisaran Sahara untuk melindungi kerajaan kecil kami, sambil menghabiskan sumber dayanya. Ayah mengira, dia tidak bisa lagi membawa apa pun ke kekaisaran, dan terpaksa menjadi mandiri...”

"Itu tidak menghabiskan banyak sumber daya, untuk mengurus kerajaan kecil."

"…"

"Kemandirian adalah masalah bagi kaisar untuk memutuskan, bukan kamu."

"…"

"Murka Yang Mulia sangat besar. Aku bertanya-tanya, apakah Kerajaan Fold telah melupakan kebaikan kekaisaran. "

"Itu… Bagaimana itu bisa terjadi? Kita tidak akan pernah bisa melupakan kebaikan yang ditunjukkan kekaisaran kepada kami…”

Pangeran Shining memucat lagi. Suara dan tubuhnya mulai bergetar.

Kerajaan Fold telah dibangun di tanah yang sunyi, dan keinginan raja untuk merebut kembali gurun dan memberi makan semua orang, tidak dapat dicapai. Ini semua karena kekaisaran!

Kekaisaran Sahara yang memiliki kekuatan untuk menginjak-injak Kerajaan Fold kapan saja, telah menuntut upeti besar-besaran dari Kerajaan Fold selama 200 tahun. Itu mencegah Kerajaan Fold berkembang. Ini terlepas dari kenyataan, jika penduduk yang dianiaya, tidak mampu memberikan upeti.

Benar sekali.

Selama 200 tahun terakhir, Kerajaan Fold telah runtuh perlahan dan pasti. Perlawanan? Itu tidak berguna. Beberapa raja dan pejabat yang tak terhitung jumlahnya yang mencoba memberontak terhadap kekaisaran, telah terbunuh karena kejahatan 'pengkhianatan' yang keterlaluan.

Kerajaan Fold benar-benar tidak berdaya, dan terus membangun kemarahan dan ketakutan terhadap kekaisaran.

Ketakutan ini sepenuhnya terwujud dalam Pangeran Shining. Saat Dulandal membesarkan kaisar, Shining tampaknya menjadi lebih kecil, dan matanya menjadi gelap. Dia khawatir ini akan menjadi akhir dari Dinasti Fold.

Kemudian, Lord meraih kerahnya, dan Shining sekali lagi mengatasi rasa takut. Dia mendapatkan kembali stabilitas di dalam hatinya, dan keberaniannya tumbuh lagi. Shining merasakan aura hangat melingkari tubuhnya, dan mengetahui dengan jelas jika ini adalah berkah!

"Anak kecil ini memiliki divine power…?"

Lord tersenyum cerah pada Shining yang bingung.

"Paus Damian mengajariku."

"…?"

Paus mengajar pangeran suatu kerajaan? Itu konyol. Pangeran Shining berpikir, jika kata-kata Lord terlalu absurd. Tapi, dia tidak meragukan Lord. Dia hanya menafsirkannya sebagai kesalah-pahaman anak kecil.

Di sisi lain, Dulandal merasakan sesuatu yang aneh.

'Apa?'

Ini sudah kedua kalinya. Apakah orang ini memperkenalkan dirinya sebagai Shining? Pangeran yang namanya akan dilupakan Dulandal besok, dipengaruhi oleh sesuatu.

"Apakah itu artefak?"

Api merah menyala di tengah mata hitam Dulandal. Itu adalah penampilan 'energi merah', yang hanya mengalir di garis keturunan kekaisaran. Dulandal kagum, saat dia mengamati Shining dengan mata merah. Namun, itu bukan Shining, yang membuat ia terkejut.

Itu adalah anak kecil yang berdiri di samping Shining.

"Divine power apa ini?"

"Semua makhluk yang terpisah dariku adalah jahat."

Inilah yang dirasakan oleh divine power dari Lord. Jika anak ini terus berlatih dalam divine power. Dalam 10 tahun, dia akan mendapatkan divine power yang bahkan melampaui Paus Damian.

"Apakah dia benar-benar anak dari Raja Overgeared?"

Dapat dimengerti, jika dia memiliki bakat untuk blacksmith, tapi divine power…?

"Mutasi muncul, ketika dia lahir."

Mengapa Raja Overgeared mengirim seorang anak lelaki ke perayaan paus? Dulandal sekarang bisa menyelesaikan pertanyaan ini.

"Putranya lahir dengan divine power yang tinggi. Jadi, dia pikir lebih baik mengirimnya ke Vatikan sejak awal."

Lord kurang berbakat sebagai Pangeran Overgeared, tapi dia layak untuk Vatikan. Sudah jelas, jika Raja Overgeared dulu menunjukkan putranya kepada paus dan para tetua terlebih dahulu, untuk meninggalkannya di Vatikan, suatu hari nanti.

"Ini pasti akan sangat bermanfaat bagi kerajaan, jika ikatan dengan Vatikan terbentuk …"

Bukankah ini sebabnya, kekaisaran mendukung Pascal di masa lalu? Dulandal memahami niat Raja Overgeared, dan dengan jujur ​​mengagumi mereka.

“Bahkan menggunakan putranya yang masih kecil sebagai alat politik… Seperti yang diharapkan dari Raja Overgeared. Dia adalah musuh yang diakui Yang Mulia. "

Senyum muncul di wajah Dulandal, ketika dia berpikir tentang Raja Overgeared, yang Kaisar akui.

"Halo, Yang Mulia. Aku adalah Lord, putra dari Raja Overgeared.”

Lord tersenyum dan membungkuk kepada Pangeran Dulandal. Dia berusia enam tahun. Sulit untuk berpikir, jika seorang anak dengan ekspresi murni dan polos seperti itu, akan menjadi musuh di masa depan. Saat ini, Lord sangat lucu dan menggemaskan.

“Hum hum."

Dulandal terpesona oleh pesona Lord dan batuk, ketika dia terlambat mendapatkan kembali semangatnya. Dia berjuang untuk membuat wajah serius dan berbicara dengan tegas,

"Senang bertemu denganmu. Aku telah mendengar tentang reputasi ayahmu…"

Dulandal tidak menyelesaikan sapaannya. Itu karena, para knight yang mengawal Dulandal, tiba-tiba mengeluarkan pedang mereka.

"Apa?"

Bagian dalam aula menjadi kacau. Semua orang dipenuhi dengan kebingungan, ketika melihat pedang sedang ditarik. Para paladin datang bergegas, dan Pangeran Shining memeluk Lord. Coke yang menjaga Irene, berlari dan berteriak,

"Apa yang kamu lakukan?"

Dia merasakan permusuhan pahit terhadap Red Knight yang menghunus pedang mereka di depan Lord. Coke salah paham, jika mereka berusaha untuk menyakiti Pangeran Overgeared. Namun, Royman memiliki interpretasi yang berbeda dari adegan itu. Dia memelototi bayangan yang sedang diinjak Lord.

‘Shadow King, pria ini…!’

Kasim, orang yang bersembunyi di bawah bayang-bayang Lord, tiba-tiba menembakkan niat membunuh pada pangeran kekaisaran, dan para knight bereaksi terhadapnya.

"Agar kamu menyebabkan situasi ini…"

Itu adalah suasana yang mendesak.

"Yang Mulia, Paus Damian datang!"

Karakter utama perayaan telah muncul. Damian pura-pura tidak tahu tentang keributan di aula, dan mengubah topik pembicaraan itu sendiri. Itu untuk melindungi Lord dari situasi yang tidak menguntungkan.

“Ya…!”

Meskipun pangeran kekaisaran mungkin terancam, itu tidak berarti Red Knight bisa bertindak secara bebas. Red Knight sangat marah, etapi tidak bisa mengatakan apa-apa. Bahkan, seorang knight nomor tunggal tidak bisa melawan paus dengan mudah.

Secara khusus, mereka tidak bisa bertindak bebas di tempat suci ini.

"Yang Mulia!"

Pangeran Dulandal maju langsung, berteriak kepada Damian dengan suara seperti sedang berpidato.

"Tikus tampaknya bersembunyi. Bukankah kita harus menemukan hewan pengerat demi Yang Mulia, dan semua keselamatan kita semua? "

"…"

Lord dan Chucksley membuat ekspresi malu, sementara Kasim dalam bayang-bayang menyesali kesalahannya.

Di sisi lain, seseorang di langit-langit aula jamuan kagum.

"Bagaimana dia tahu?"

Itu adalah Fourth Servant Yatan, Silvenas.

Sebagai demonkin tipe kegelapan, dia bisa sepenuhnya berasimilasi dengan kegelapan dan menjadi kegelapan itu sendiri. Ketika datang untuk diam-diam, dia yakin, jika dia sebanding dengan pembunuh legendaris, Lantier.

Namun, dia telah ditangkap.

"Keterampilan mereka… lebih baik dari yang diharapkan?"

Tidak, dia belum ditemukan, tapi posisinya akan terungkap, jika dia panik sekarang. Jadi, Silvenas tetap diam dan menelan ludah.

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_863"

Follow Us