Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_873

gambar

Overgeared_873

Bab 873

Itu adalah quest yang bisa diselesaikan. Damian yakin tentang hal itu. Keyakinannya tidak berubah. Bahkan, ketika dia terjebak di penghalang, ketika dia ditangkap oleh Hill, atau ketika Aliburn memanggil ratusan bola hitam.

"Berdasarkan pandangan dunia, krisis ini harus dilewati."

Dia yakin itu akan dipertahankan, bahkan jika Grid tidak muncul. Faktanya, Putri Rebecca tidak menggunakan White Transformation seperti yang dijanjikan. Jika mereka melakukannya, momentumnya akan berubah.

Dengan demikian, Damian telah menunggu cerita mencapai bagian tertent. Itu saat, ketika Putri Rebecca akan keluar dengan sekuat tenaga.

Namun, situasinya berjalan berbeda dari harapan Damian. Sebelum Putri Rebecca bisa bergerak, Grid mengubah banyak hal secara dramatis. Sesuatu terjadi, ketika Grid menyentuh pedang di lengan Aliburn. Itu adalah pedang yang disegel ke dalam batu.

Cahaya cemerlang meledak, dan image pedang yang telah ditarik Grid tidak memudar. Sebaliknya, itu menjadi sempurna.

"Apa?"

Pagma’s Descendants mengganggu simbol Gereja Rebecca?

"Apa kualifikasinya?"

Kenang-kenangan dari Paus Kelima Franz, Set Holy Light yang dibuat oleh Pagma. Jadi, tidak aneh bagi mereka untuk dikaitkan dengan Grid.

"Apakah Pagma ada hubungannya dengan holy sword pertama?"

Melelahkan…

Damian merasa bingung ketika jendela notifikasi muncul.

[Quest Recapture Holy Sword telah diperbarui untuk Recapture Holy Sword (2)!]

[Recapture Holy Sword (2)

Quest Tersembunyi

Holy sword yang terinfeksi, yang berada di tangan Gereja Yatan, telah dibebaskan dengan kekuatan tujuh orang suci yang ganas.

Tujuh orang suci ganas, yang ingin pindah dari setengah dewa dan menjadi dewa sejati. Itu mencari pedang di masa lalu.

Holy Sword adalah simbol Rebecca dan bukti paus!

Anda harus mengambilnya!

Berhati-hatilah terhadap orang jahat yang mencari tahta dewa!

Clear Conditions:

Ambil kembali Sealed Holy Sword.

Clear Reward:

Berkat Dewi Rebecca, Dewa Judar, dan Dewa Dominion.

Afinitas dengan para tetua akan mencapai puncaknya.

Anda akan dihormati oleh semua pengikut.

Kegagalan:

Banyak pengikut akan kecewa dengan kepemimpinan gereja yang tidak efektif, dan akan meninggalkan gereja.

Anda tidak akan memenuhi syarat untuk melayani sebagai paus.

Dewi Rebecca akan kecewa padamu.

Level -10.]

‘Tujuh orang suci yang jahat? Dari mana tiba-tiba ini berasal?’

Bagi sebagian besar player biasa, event ‘tujuh orang suci ganas’ masih merupakan wilayah yang belum dipetakan. Bahkan, Raja Overgeared Grid baru saja mengetahui tentang cerita ini.

Selain itu, dia hanya tahu, karena Kraugel memberitahunya. Namun, Damian bukan player biasa. Dia adalah seorang ranker yang memiliki kelas yang tersembunyi, dan dia adalah paus dari Gereja Rebecca.

Sama seperti Kraugel, dia telah mendominasi banyak quest. Tidak, mungkin Damian adalah player dengan sumber pengetahuan dan informasi lebih banyak, daripada Kraugel. Dia tahu, jika orang-orang suci yang ganas itu, benar-benar jahat.

'Mereka menjadi setengah dewa, karena kebaikan para dewa. Tapi, mereka tidak puas dan membidik posisi para dewa…'

Dia telah mendengar, jika salah satu dari mereka telah mewarisi kekuatan cahaya dari Dewi Rebecca. Hanya memikirkan tujuh orang suci ganas, membuat Damian marah.

Beraninya mereka mengkhianati Dewi Rebecca, yang mengurus manusia dengan cinta dan kasih sayang?

Sejak dia menjadi Agen Dewi sampai hari ia menjadi paus, Damian telah belajar banyak hal tentang pekerjaan Rebecca. Dia mengagumi Rebecca, dan tidak menyukai tujuh penjahat yang mencoba melukainya, dengan mengkhianatinya.

'Tunggu…'

Damian tercengang. Apakah konten quest diperbarui, saat Grid menyentuh holy sword? Kemudian, itu berarti penyebutan 'orang jahat' yang menggunakan kekuatan tujuh orang suci ganas, merujuk ke Grid.

"Grid!"

Damian merasakan hawa dingin, ketika suaranya memasuki telinga Grid.

Grid juga melihat quest baru. Itu mengandung godaan yang kuat, yang menyebabkan ia merasa bertentangan.

[Persimpangan Baik dan Jahat

Quest Tersembunyi

Setelah segala macam petualangan, Anda telah mendapatkan kekuatan, God Command yang ditinggalkan oleh saint keempat, Taren, untuk generasi selanjutnya.

Anda dapat mendengar suara Taren,

"Cahaya itu sangat terang, sehingga Aku tidak bisa melihat kegelapan yang tersembunyi di baliknya."

Suara Dewa Perang Zeratul juga terdengar,

“Manusia. Ini bukan pengaturan Taren. Itu adalah Dominion dan pengaturanku. Jangan dengarkan suara orang yang korup."

Holy Sword Uncompleted mulai terkikis oleh kekuatan God Command.

Holy Sword Uncompleted adalah simbol Rebecca.

Tolong buat pilihan.

Apakah Anda akan mengandalkan kekuatan tujuh orang suci ganas untuk menjadikan Holy Sword Uncompleted milik-mu, atau mengembalikannya ke Gereja Rebecca?

Pilih jalanmu sendiri!

Hadiah untuk Mendapatkan Holy Sword Uncompleted:

'Holy Sword of Evilness ke-4' akan diperoleh.

* Race-mu akan berevolusi dari manusia menjadi setengah dewa. Setengah dewa adalah ras yang melampaui manusia dan mendekati menjadi dewa. Akan ada ruang untuk peningkatan besar semua kemampuan.

* Skill pasif God Command diperkuat. Probabilitas mengaktifkan God Command akan menjadi 100%. Namun, crit hit tidak akan diterapkan pada skill yang digunakan oleh God Command.

* Skill Holy Sword of Corrupt, akan terbuka.

* Anda akan dikutuk oleh Dewi Rebecca, Dewa Dominion, Dewa Judar, dan Dewa Zeratul.

* Afinitas dengan Gereja Rebecca, Gereja Dominion, dan Gereja Judar akan jatuh ke nilai minus.

* Pengikut Dewa Judar akan mengejarmu.

Hadiah untuk Mengembalikan Holy Sword Uncompleted:

*Berkat Dewi Rebecca. Afinitas dengan Gereja Rebecca akan meningkat secara maksimal.

* Afinitas dengan Gereja Rebecca sudah maksimal.]

Duguen! Duguen! Duguen!

Jantung Grid berdebar kencang, saat dia membaca isi quest. Keserakahannya menggeliat di bawah rangsangan yang sangat besar. Jantung asli Grid menangis.

‘Raih Holy Sword!’

‘Setengah dewa, setengah dewa!’

‘Tidak ada yang akan bisa mengalahkanku! Aku akan memerintah selamanya!’

‘Seluruh dunia akan melihatku setiap hari, dan orang-orang akan memandangku.’

‘Cinta pertamaku Ahyoung akan merasa menyesal setiap malam. Huhuhut.’

‘Bagaimana dengan orang-orang yang menggangguku?’

‘Ini adalah kesempatan unik. Berbahaya sekarang. Orang yang kuat seperti Kraugel atau Agnus dapat mengambil posisiku kapan saja.’

‘Bagaimana dengan orang-orang yang berharap akan jatuhnya Kerajaan Overgeared? Bagaimana jika Aku kehilangan segalanya, dan kembali ke kehidupan yang mengerikan itu?’

Duguen! Duguen! Duguen!

Konfliknya muncul. Keserakahan Grid terlalu kuat, meskipun menerima banyak penghargaan dan mengatasi masa lalunya. Dia mencengkeram holy sword lebih keras.

"Grid!"

Grid mendengar teriakan Damian.

Damian dengan tulus menghormati dan iri padanya. Grid juga menyukainya. Terkadang terasa seperti mimpi, jika dia berbagi kekaguman bersama dengan orang hebat seperti Damian. Namun, itu tidak cukup. Grid tidak melepaskan holy sword di tangannya.

"Grid! Bangun!"

Kemudian, dia mendengar Isabel menangis.

Isabel, dia adalah wanita miskin. Grid sudah menyelamatkannya, dan dia mendapatkan kebahagiaan. Perasaan terima kasih, cinta, dan hormat yang ia rasakan untuk Grid, adalah sumber kekuatan dan kebanggaan baginya. Dia merasa agak menyesal telah mengecewakannya.

"Aku…"

Pegangan ketat Grid pada holy sword sedikit melonggarkan. Tetap saja, ini hanya berlangsung sesaat. Grid meningkatkan kekuatannya lagi, karena dia tidak bisa menekan keserakahan di dalam dirinya.

"Yang Mulia!"

"Ayah!"

"…!"

Dia mendengar tangisan Irene dan Lord.

Saat itulah pikiran Grid terbangun, dan dia mengalihkan pandangannya dari pedang, untuk pertama kalinya. Wanita pertama yang mencintainya. Dia wanita yang mengabdikan diri untuknya dan mengajarinya apa itu kebahagiaan dan istirahat.

Selain itu, ada buah cintanya dengan dia… anak yang mengikuti jalannya.

Kemudian, wajah-wajah lain muncul dalam benaknya…

Huroi, Yura, Jishuka, Regas, Pon, Lauel, Peak Sword, dan Toon.

"Aku…"

Konflik yang muncul berubah. Dia menekan keinginannya yang mendidih, dan berteriak dengan sekuat tenaga,

"Aku tidak bisa mengambil risiko untuk keluarga dan temanku…!!"

Apa yang ia lakukan sendirian? Orang-orangnya akan menderita, jika dia menyerahkan keinginannya dan menjadi musuh dunia.

Dia tidak menginginkan itu. Saat ini, hidupnya bukan miliknya sendiri.

"Damian!"

Grid berteriak dan melemparkan holy sword ke udara. Paus Damian menangkap pedang yang berputar, dan senyum cerah muncul di wajah Damian.

‘Fiuh benar-benar beruntung.’

Apa yang akan dia lakukan, seandainya Grid menjadi kedatangan kedua dari orang suci yang jahat? Itu adalah situasi terburuk, yang bahkan Damian tidak ingin bayangkan.

"Ini… Hentikan semuanya!"

Aliburn berteriak mendesak, kewalahan oleh divine power yang dilepaskan dari holy sword. Dia telah kehilangan ekspresinya yang tenang sejak lama. Tapi, dia sudah terlambat. Para Servant Yatan dan para dark mage belum bisa bereaksi.

"Dewi akan..."

Paus melambaikan holy sword pertama, dan divine power dimanifestasikan. Pedang bersinar dalam kegelapan, menyingkirkan semua kutukan gelap dan menebas para Servant Yatan dan dark mage di jalurnya.

“Kuock!!”

Holy sword pertama adalah senjata melawan great demon. Para dark mage Yatan tidak bisa menahan kekuatannya. Aliburn menderita pukulan mengerikan dan pingsan. Sementara, Grid mulai menari, sebagai tanggapan atas gerakan Damian.

" Pagma's Swordsmanship!"

"Kamu!"

Aliburn memelototi Grid dengan mata merah. Dendam yang ia rasakan terhadap orang yang membuat semua rencananya sia-sia, terlalu besar untuk dijelaskan.

"Aku akan mati dan membawamu ke neraka bersamaku!"

"Kill!"

“Kuk…! Kuaaaaak!"

“H-Hik…!”

"Third Servant!"

Teriakan maut dari makhluk jahat yang mengancam ribuan anggota Rebecca, mendorong para dark mage ke dalam kekacauan. Mereka melarikan diri, sementara para paladin Rebecca mengejar mereka.

“Pant… Pant…”

Aliburn menghilang dalam pilar cahaya abu-abu, dan Grid terjatuh.

Kelelahan fisik dan mental yang ia rasakan, saat berjuang untuk melindungi orang-orang yang berharga, sangat luar biasa. Penurunan stamina yang tiba-tiba. Berarti tidak aneh, jika dia langsung jatuh. Namun, Grid berdiri kokoh. Dia harus bertahan untuk istri dan putranya.

"Yang Mulia!"

"Ayah!"

"Beruntung. Aku bersyukur kalian selamat."

Saat dia memeluk mereka, senyum di wajah Grid sama hangatnya, dengan potret sang dewi. Para tetua Gereja Rebecca menatap Grid dengan ekspresi berbeda, di mata mereka. Sementara itu, Isabel tampak seperti berada di depan Grid yang mulia.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_873"

Follow Us