Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_874

gambar

Overgeared_874

Bab 874

Grid menyentuh mata biru Irene dengan lembut. Itu adalah sikap, seperti dia menangani harta paling berharga di dunia.

“Aku berdoa agar kamu selamat, sepanjang aku menuju ke sini. Terima kasih. Aku sangat berterima kasih jika Kamu selamat. "

"Yang Mulia…"

Mata Grid, gerakan tangan, dan kata-kata hangat, memberi Irene kebahagiaan luar biasa. Kasih sayang Irene terhadap Grid, kini hampir mencapai kedalaman yang tak terhingga.

"Kamu tidak tahu, betapa bahagianya aku berada di sini…"

Jika Irene sendirian dalam krisis, dia akan merasa lebih menyesal daripada gembira. Dia akan merasa bersalah, jika dia telah memaksa raja untuk datang jauh-jauh ke sini. Sementara, dia sibuk mengurus negara dan rakyatnya.

Namun, Irene tidak sendirian dalam krisis hari ini.

Putranya Lord, Kasim, dan Chucksley yang setia, dan para knight muda yang merupakan masa depan kerajaan. Semuanya dalam bahaya. Irene merasakan rasa terima kasih yang dalam dan rasa hormat kepada Grid, yang telah menyelamatkan mereka semua.

"Pada hari pertama kita bertemu, Kamu berjuang untuk menyelamatkan seseorang,"

Kenang Irene. Itu adalah hari-hari, ketika dia hanyalah putri tunggal dari seorang earl. Saat itu, Doran masih hidup, dan Grid telah membantu menyelamatkannya, ketika dia diculik oleh Gereja Yatan.

"Aku pertama kali mendengar tentangmu, ketika aku diangkat menjadi penguasa Winston."

Dia telah mendengar ada seorang pahlawan, yang menyelamatkan orang-orang tak berdaya dari penguasa jahat. Itu termasuk seorang blacksmith tua bernama Khan.

Pahlawan itu adalah Grid.

Setelah itu, Grid menyelamatkan Irene yang sekali lagi diculik oleh Gereja Yatan, menyelamatkan Reinhardt yang telah diserang oleh golem, dan menyelamatkan 250.000 penduduk Pangea di Benua Timur.

Grid adalah orang yang hanya hidup untuk orang lain. Ini adalah hidupnya.

"Aku dengan tulus mengagumimu."

Wajah Irene memerah.

Bersenandung. Hum hum.”

Grid berkeringat dan batuk, karena malu. Dia merasa agak tidak nyaman, setiap kali dia melihat Irene salah paham terhadap dirinya sendiri. Itu membuatnya khawatir, jika Irene suatu hari akan kecewa, jika dia tahu diri Grid yang sebenarnya.

Irene membenamkan dirinya di dadanya dan berbisik,

"Tolong kamu tahu… Aku akan mencintaimu, bahkan jika kamu bukan pahlawan."

Dia menyadarinya, ketika dia melihat pedang bersinar cemerlang yang dimakan kegelapan saat dipegang oleh Grid. Irene akan bersorak pada Grid, bahkan jika dia meninggalkan dirinya sendiri dan Lord, untuk berjalan di jalan yang salah.

"Kamu adalah orang yang paling berharga di dunia," katanya dengan suara penuh keyakinan.

Grid dipenuhi dengan sukacita.

"Irene…"

Sama seperti Irene, Grid merasakan kasih sayang yang tak terbatas, ketika dia memandangnya. Tidak perlu lagi kata-kata panjang. Keduanya berbagi kecupan panas, tanpa peduli dengan tatapan orang lain.

Pada saat ini, emosi yang mereka rasakan benar-benar saling menguntungkan. Tentu saja, mereka tidak melupakan Lord. Kedua orang itu memiliki satu tangan yang dililitkan, di salah satu tangan kecil Lord.

'Keluarga' ini memberikan ketenangan pikiran pada anak.

"Ayah. Ibu…"

Orang tua yang saling mencintai lebih dari orang lain, memiliki dampak positif pada Lord. Hari ini, anak itu telah melihat dan belajar banyak hal. Kesabaran untuk menelan dendam demi tujuan, kesetiaan bawahan dan tugas penguasa, kebijaksanaan seorang wanita dan cinta seorang ibu, kebenaran dan kuasa seorang paus, ketidak-berdayaannya, dan…

‘Kekuatan ayah dan… ’

Lalu tatapan Lord bergerak ke skeleton yang berdiri diam, di dekatnya. Beberapa tulang rusuknya patah, dan ada celah besar di tengkoraknya. Itu Lich Mumud.

'…Kesedihan.'

Apakah karena Lord masih muda, sehingga dia bisa melihat kesedihan, penyesalan, dan kebencian di mata Agnus, ketika dia memandang Lord dan ibunya? Selain itu, Lord merasa, jika Mumud lebih kesepian daripada orang lain.

Lord tahu, jika semua orang memiliki luka emosional, seperti bagaimana gurunya Kasim membenci kekaisaran, dan bagaimana ibunya takut pada Gereja Yatan.

"Aku harus menjadi seseorang yang bisa membantu mengatasi luka itu."

Inilah jalannya.

Cara berpikir Lord ditetapkan melalui insiden ini. Jika ayahnya mendirikan kerajaan dan berjalan di jalur seorang penjaga. Maka, peran Lord adalah membantu ayahnya, dan menjaga bagian-bagian yang hilang.

"Aku akan membuat lebih banyak orang berdiri di samping Ayah di masa depan."

Lord mempercayainya.

Shadow King Kasim, Paus Damian, Sword Saint Kraugel, dan Petani Piaro.

Dia percaya, jika dengan guru-guru hebat ini, dia akan menjadi lebih kuat di kemudian hari. Lord tidak ragu, jika dia akan mengatasi ketidak-berdayaan hari ini.

"Lebih kuat, aku juga akan menjadi lebih kuat."

Suatu hari, dia akan berdiri berdampingan dengan ayahnya.

"Aku harus bekerja lebih keras untuk Ayah."

Biasanya, sang pangeran mengawasi peluang untuk melemahkan sang raja, sementara sang raja mengawasi sang pangeran.

Itu adalah kenyataan yang menyedihkan.

Seperti yang sudah dibuktikan sejarah, hubungan antara seorang raja dan seorang pangeran sangat berbeda, dari hubungan antara orang tua biasa dan anak-anak mereka. Itu seperti hubungan yang kejam, antara singa tua dan singa muda.

Benar sekali.

Janji pangeran muda untuk setia kepada raja, adalah peristiwa yang sangat penting dalam sejarah.

Kecupan Grid dengan Irene telah selesai.

Kemudian, Grid mengikuti pandangan putranya dan ekspresinya berubah seperti iblis.

"Bajingan itu masih…!"

Dia terlambat melihat Lich Mumud berdiri tanpa bergerak, sambil menatap tubuhnya. Grid tidak tahu tentang Mumud yang hidup. Tapi, Lich Mumud telah menjadi anggota badan Agnus.

Agnus adalah musuh yang jelas. Jadi, Lich Mumud adalah musuh yang berbahaya yang harus diwaspadai oleh Grid.

“Agnus! Ayo keluar!”

Teriakan Grid terdengar di langit subuh. Dia mengeluarkan Enlightenment Sword dan bergegas menuju Lich Mumud.

"Ayah! Skeleton itu bukan musuh! "

"Yang Mulia! Lich itu membantu kami! "

Irene dan Lord berteriak mendesak, tapi Grid sudah dekat dengan Mumud.

Selain itu, dia juga tidak bisa menerima klaim Irene dan Lord dengan mudah. Mumud telah membantu Irene dan Lord? Itu adalah sesuatu yang tidak bisa dipahami Grid.

Dia berpikir jika Lord dan Irene salah.

Pedang Enlightenment Sword dengan perisai magis yang telah diciptakan Lich Mumud. Dinding yang sudah rusak di dekatnya hancur karena api hitam. Tapi, perisai Lich Mumud sudah sempurna.

"Di mana tuanmu?"

Grid mengertakkan gigi, ketika memikirkan Agnus. Orang ini menyembunyikan tubuhnya di suatu tempat, dan menertawakan istri dan putra Grid yang menderita!

"…"

Lich Mumud tidak menanggapi dan menatap Grid dengan mata dalam. Tidak ada serangan balik. Rasanya, seperti dia mengejek Grid.

"Agnus!"

Agnus adalah orang gila, membuat situasi ini berbahaya. Meskipun demikian, Grid terkejut dan kesal pada pemikiran, jika Agnus menikmati penderitaan Irene dan Lord.

Jadi, serangan Grid menjadi lebih kuat.

Dia tidak peduli dengan sejumlah kecil stamina yang ia dapatkan dan terus menyerang Mumud. Sementara itu, dia memegang God Hand, Elematal cahaya, dan hewan peliharaannya di samping Lord dan Irene. Itu menunjukkan betapa khawatirnya dia tentang mereka.

"…"

Saat Lich Mumud berdiri di antara badai serangan pedang dan ledakan, dia mengingat kembali hidupnya. Apa yang telah dia lakukan, saat dia seusia dengan pangeran muda? Dia adalah seorang yatim piatu yang tidak tahu wajah orang tuanya, dan harus meminta makanan.

Apakah dia pernah mencoba melindungi seseorang seperti pangeran muda, sebelum dia melakukannya?

Ada satu orang. Istrinya yang dia temui di Siren. Dia adalah satu-satunya cintanya yang ia janjikan, untuk membuatnya bahagia selamanya.

C-lack… Clack clack …

Rahang Mumud bergerak, dan tengkorak besarnya yang retak, bergetar. Kenangan sedih harus disalahkan. Ada seorang guru yang membesarkannya. Mumud mengikutinya seperti seorang ayah, tapi kemudian dikhianati.

Dia meninggalkan luka pengkhianatan di belakangnya, ketika dia bertemu cintanya. Tapi, dia menjadi sakit, karena penyakit yang tidak dapat disembuhkan setelah itu.

Ketak! Klak klak!

Ahh, ya. Mumud hidup dalam kesakitan dan mati. Ada orang yang ia cintai, tapi berbeda dengan keluarga dekat. Dia tidak menemukan kedamaian dalam hidupnya. Kematian adalah istirahatnya, dan dia berharap kematian akan bertahan selamanya.

"Mumud!"

"…"

Namun, sebuah suara telah menariknya keluar dari kematian. Seolah-olah, dia tidak layak istirahat, Mumud telah diberi rasa sakit baru, seperti dia dilahirkan untuk menderita.

Klak klak! Ketak!

Rahang Mumud bergerak lebih cepat.

"Agnus!"

Mata Grid menoleh ke arah Agnus, sambil menyerang Mumud. Agnus adalah setengah kerangka, yang merupakan tanda berubah menjadi lich.

Dengan siapa dia bertarung?

Grid memiliki pertanyaan ini, tapi tidak memikirkannya lebih jauh.

"Kamu!"

Grid sudah jelas melihat Lich Mumud melemparkan sihir ke arah Irene dan Lord. Jika dia tidak menggunakan Skill Dispel, Irene dan Lord mungkin tidak ada di dunia saat ini.

"Mati!"

Niat pembunuhan ekstrem Grid diarahkan ke Agnus. Itu terjadi sebelum Irene dan Lord bisa berteriak apa pun.

"Mumud! Kenapa Kamu tidak membunuh bajingan itu? Eh? Kik! Kikikik! Kihahahahat!”

Agnus melewati batas terlebih dahulu. Mumud yang diam-diam menolong, segera merespon. Dia membenci Agnus, tapi dipaksa untuk mengikuti perintahnya.

“Kuk…!”

Grid hendak terbang ke Agnus, hanya untuk disambar sihir di sisinya. Itu adalah lingkup mana yang menurunkan HP Grid hingga ribuan.

"Bajingan!"

“Kuahahahahat!”

Kekacauan mencapai puncaknya. Grid telah menghibur keluarganya. Tapi kemudian, musuh lain muncul. Jadi, dia tidak dapat mengkonfirmasi hadiah quest-nya. Dia bahkan tidak tahu apa yang didapatnya dari membunuh Aliburn.

Agnus juga sama.

Dia telah berhasil mengalahkan Silvenas, tapi dia telah berlari ke aula perjamuan, tanpa memeriksa apa yang telah ia peroleh. Itu karena, dia ingin memastikan wanita yang tak berdaya itu baik-baik saja.

“Ohhhhh!”

"Datang!"

Gelombang kejut yang ditimbulkan oleh konflik tidak dapat dibandingkan dengan sebelumnya. Itu bukan hanya ruang perjamuan yang sudah runtuh. Bahkan, Vatikan pun terguncang. Penduduk desa di bawah gunung khawatir, jika tanah longsor akan terjadi.





< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_874"

Follow Us