Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_875

gambar

Overgeared_875

Bab 875

Ada orang yang membuat orang lain merasa jijik secara fisik. Grid adalah salah satu orang seperti itu. Menurut satu teori, Grid memiliki masa lalu yang menyerupai Agnus.

Grid tidak mengalami sesuatu yang serius seperti gagal melindungi kekasihnya, yang menyebabkan kematian kekasihnya, membunuh mereka yang bertanggung jawab, dan berkabung setelah itu.

'Dia juga menderita!'

Agnus tahu jika sulit untuk membandingkan rasa sakit yang diderita individu. Para pengganggu yang melecehkannya dan menghancurkan kekasihnya, adalah contoh. Mereka menggunakan telapak tangannya sebagai asbak setiap pagi, dan menertawakannya.

Tapi, bukankah dia harus menahan rasa sakit dan membalik halaman buku pelajarannya?

Ya, rasa sakit adalah hal yang relatif dan egois. Rasa sakit yang dideritanya, tidak bisa dianggap lebih buruk dari apa yang diderita Grid. Inilah alasan sebenarnya, kenapa dia secara fisik menemukan Grid menjijikkan.

"Aku tidak bisa mengerti!"

Mengapa Grid tidak menghabiskan hidupnya dengan menyalah-gunakan orang lain, setelah apa yang terjadi padanya?

"Kenapa dia terlihat sangat bahagia?"

Grid selalu bersama seseorang… keluarga, kekasih, dan teman-temannya.

Mereka selalu tersenyum, sambil berdiri bersamanya. Agnus sulit memahami ini. Apakah Grid lupa hari-hari, ketika mereka tidak berdaya? Mereka sekarang berada dalam posisi untuk menginjak-injak orang, daripada memeluk mereka. Orang-orang seperti mereka harus sendirian.

[Anda telah menderita 8.900 damage.]

[HP-mu kurang dari 10%. Anda telah menggunakan Silvenas’s Power yang melekat pada Rune of Death. Sifat dari dark demonkin yang dapat berasimilasi dengan kegelapan telah terwujud. Itu menyembunyikan penampilan dan statusmu.]

[Kontraktor-mu Baal senang.]

(Kejahatan yang menggunakan kepercayaan pribadi, untuk melahap kejahatan. Ini kebalikan dari mantan kontraktorku. Sekali lagi, Aku berhasil memilihmu. Sangat menarik.)

[Affinity dengan 1st Great Demon, Baal telah meningkat sebesar 10.]

Jendela notifikasi muncul di depan Angus, tapi dia tidak mengonfirmasi itu. Pandangannya yang penuh kebencian, hanya mengejar Grid.

"Kamu adalah orang yang tidak kompeten, yang tidak bisa melindungi orang-orangmu yang berharga!"

Mengapa Grid tidak keberatan seperti Agnus? Kenapa dia tidak memilih sendiri? Mengapa dia tidak berkonsentrasi pada yang berharga, yang telah ia hasilkan dan merangkul semua orang kecil?

Paling tidak, Agnus tidak menyukai ini. Dia membenci Grid. Agnus baru saja menghilang dari mata Grid, ketika ada ledakan api hitam dari Enlightenment Sword.

Damage splash menyebabkan damage baru pada Agnus, yang menyembunyikan tubuhnya.

[Anda telah menderita damage serius!]

[Anda berada dalam kondisi setengah lich. Anda memiliki resistensi terhadap kematian, selama transformasi ini.]

[Anda selamat!]

Itu fajar abu-abu. Tulang rusuk Agnus retak, saat dia bersembunyi di bawah bayangan pilar miring. Dia dalam bahaya kehilangan keseimbangan. Ini adalah persimpangan hidup dan mati.

Itu adalah situasi pertempuran yang mendesak, di mana kepalanya bisa dihempaskan kapan saja. Agnus yang biasa akan tertawa terbahak-bahak. Mengungkapkan kegembiraannya pada saat-saat yang menggembirakan, yang membuatnya melupakan kenyataan yang mengerikan.

Namun, itu berbeda sekarang.

Satu-satunya emosi yang bisa dilihat di wajah Agnus adalah, kebingungan dan rasa sakit.

Agnus tidak bingung untuk melindungi keluarga Grid. Dia telah melindungi mereka, karena dia memproyeksikan kekasihnya yang sudah mati kepada mereka. sehingga, Agnus tidak menyesal tentang itu.

Alih-alih, asal dari rasa sakit dan kebingungan yang Agnus rasakan saat ini, adalah Grid secara khusus. Mengapa Grid begitu berbeda dengannya? Apakah Agnus yang salah?

'Tidak! Tidak!'

"Kamu salah!"

Pedang Agnus menembus kegelapan dan menusuk sisi Grid. Itu mengandung kutukan kuat, yang melemahkan semua resistensi yang dimiliki Grid. Secara khusus, dark resistance Grid sepenuhnya dihancurkan.

“Batuk!”

Grid batuk darah dan teringat jendela pemberitahuan yang naik beberapa menit yang lalu.

[Dewi cahaya, Rebecca sedang menunggu jawabanmu.]

[Sekali lagi, Anda diberi kesempatan untuk mendapatkan kekuatan besar melalui berkat dewi.]

[War God Zeratul merasa puas dengan pilihanmu.]

[War God Zeratul mendukung kasih sayang dewi terhadapmu.]

Seperti Agnus, Grid belum memeriksa jendela notifikasi. Dari hari pertama mereka bertemu hingga saat ini, Agnus selalu menyakiti seseorang.

Grid tidak menyukai tipe orang ini, yang bisa menginjak-injak orang lain dengan mudah, dan merasa bahagia saat melakukannya. Sekarang, anggota keluarga Grid yang berharga, adalah pengorbanan untuk kegembiraan Agnus?

"Brengsek gila!"

Keinginan untuk membunuh menggelegak di dalam Grid. Dia merasakan tanggung jawab untuk membunuh Agnus. Niat membunuh yang dirasakan Grid terhadap Agnus adalah nyata. Dan, fighting energy di sekitarnya, menjadi lebih tebal.

"Wave!"

Gelombang energi pedang membentang di sekitar Grid. Dia menggunakan skill area luas ini untuk menangkap Agnus, yang tiba-tiba menjadi tak terlihat.

"… Di sana!"

Grid mendeteksi Agnus. Saat itulah Grid merasa, jika beberapa gelombang terhalang oleh sesuatu, Kemudian, Grid fokus dan memulai tarian pedang.

Pagma's Swordsmanship, Pinnacle Kill.

Manifestasi ilmu pedang fusi adalah kesalahan yang jelas.

“Kuk…!”

Kegagalan!

Grid menghentikan tarian pedang-nya, saat kakinya melemah. Dia terlalu gelisah, sehingga dia mengabaikan staminanya.

[Anda hampir kehabisan stamina. Anda tidak dapat menggunakan skill ofensif apa pun.]

"Terlalu banyak… Unicorn…"

Grid sangat dibutuhkan untuk memulihkan staminanya, dengan berkomunikasi dengan unicorn-nya. Itu adalah hal pertama yang ia pikirkan. Tapi, bagaimana dia bisa berkomunikasi dengan unicorn selama pertempuran? Musuhnya bukan orang bodoh, juga tidak berkepala dingin…

Terutama, bukan musuh yang ia hadapi saat ini!

“Kikikik! Kihahahahat!”

Tubuh Agnus ditembus oleh Wave, dan kegelapan telah dihapus. Setengah dari tubuh Agnus hanyalah sekelompok tulang putih. Tapi, momentumnya sangat kuat, ketika rambutnya yang acak-acakan bergerak tertiup angin.

Grid merasakan krisis. Sekarang, setelah dia meletakkan God Hands, Noe, Randy, Overgeared Skeleton, dan elemental cahaya dalam peran melindungi Irene dan Lord. Tidak ada yang tersisa yang bisa membantunya.

Selain itu, sulit baginya untuk bahkan menggerakkan ujung jarinya.

"Grid!"

Dengan penglihatannya yang kabur, Grid bisa melihat Agnus menyerbu ke arahnya.

"…!!"

"…!!!"

Lingkungan sekitar sangat bising. Dia bisa mendengar suara orang berbicara, tapi isinya tidak masuk ke telinganya.

'Mengapa?'

Apakah dia akan mati seperti ini? Tidak, lawannya kelelahan dan hampir mati. Penggunaan Transformasi Lich oleh Agnus, dapat dianggap sebagai upaya terakhirnya.

"Mungkin, dia masih memiliki pasif immunity dan Mocking Bentao yang tersisa…"

Grid dengan menyakitkan membuka Rune of Darkness, menggunakan Cray’s Power yang menyerap 100% dari damage yang dilakukan pada target.

Bertekad untuk mempertahankan hidupnya melawan Agnus, Grid mengayunkan pedangnya dalam serangan dasar. Dia masih memiliki efek title First King, Tiramet’s Power, dan immunity-nya. Jadi, dia menilai jika dia bisa menang, jika dia terus berjuang.

Di tempat pertama, Grid berada di posisi, di mana dia hanya harus terus bertahan. Untuk melindungi Irene dan Lord, dia benar-benar tidak bisa runtuh.

Grid berjanji ini dengan kuat, sambil mengayunkan pedangnya. Sementara itu, Agnus menggunakan skill serangan, saat ia terjun melalui serangan dasar Grid dan mengenai tubuh Grid.

Dua orang yang mencoba untuk saling menyakiti, bersatu. Lalu, ada kilatan cahaya. Dibandingkan dengan masa lalu, kekuatannya sekarang sangat lemah. Tapi, itu jelas pedang yang telah melukai Aliburn Third Servant Yatan.

Mata Grid dan Agnus menoleh ke arah Damian, pada saat yang sama. Damian juga telah berevolusi selangkah lebih maju, setelah mendapatkan kembali holy sword dan mencegah invasi Gereja Yatan.

Ketika Grid dan Agnus akhirnya mulai melihat sekeliling, Damian berkata kepada mereka,

“Ini adalah tempat suci yang melayani kehendak dewi. Berhenti berkelahi. Dalam kapasitas paus, Aku tidak akan membiarkan pembunuhan lebih lanjut. "

"Kenapa?"

Grid menanyainya.

Agnus adalah musuh. Mengesampingkan perasaan pribadi, dia masih Kontraktor Baal. Dia adalah orang yang harus ditargetkan oleh Gereja Rebecca. Jadi, mengapa Damian tidak mengambil kesempatan untuk menghukum Agnus? Grid tidak bisa memahaminya.

Damian menunjuk ke Irene, Lord, dan Lich Mumud.

"Lihat."

"…?"

Jengkel dan curiga, Grid mengikuti pandangan Damian dan terkejut. Dia menyaksikan perisai Lich Mumud mengambang di depan Irene dan Lord. Lich Mumud melindungi Irene dan Lord, setelah pertempuran Grid dengan Agnus.

"Apa…"

Teriakan Irene dan Lord muncul di benak Grid yang bermasalah. Mereka mengatakan, jika dia adalah undead yang baik. Lich Mumud melindungi mereka …

"Kata-kata mereka benar?"

Tapi, mengapa…?

Damian menyaksikan mata Grid yang gemetar dan berkata dengan hati-hati,

"Aku mengerti perasaanmu Grid, tapi… mari kita akhiri pertarungan hari ini. "

Gereja Rebecca melihat Baal sebagai musuh.

Mantan kontraktor Baal, Pagma, telah mencoba mempertahankan Hall of Fame. Tapi pada akhirnya, dia masih menjual jiwanya kepada great demon. Gereja Rebecca tidak menganggap Pagma sebagai pahlawan di tahun-tahun berikutnya, dan berpikir jika Kontraktor Baal yang baru harus dihukum.

Namun, Paus Damian menilai, jika sekarang bukan waktunya untuk itu.

"Aku pikir lebih baik meninggalkan satu sama lain hari ini."

Damian tidak tahu, mengapa Agnus mengkhianati Gereja Yatan dan membantu mereka. Dia bertanya-tanya tentang alasannya, tapi tidak berani bertanya.

Yang paling penting adalah memperbaiki situasi. Dia percaya kesempatan untuk percakapan itu, akan datang suatu hari nanti. Namun, alasan ini sepertinya tidak cukup untuk memuaskan Grid.

"Kamu kenapa? Mengapa Kamu melindungi keluargaku? "

“Ah? Omong kosong apa yang kamu katakan? Aku tidak pernah melakukan hal seperti itu. "

"Jawab dengan serius!"

"Aku tidak tahu itu keluargamu."

"…?"

"Aku baru saja melihat seorang wanita cantik, dan tidak ingin dia mati. Kikik… Aku ingin bermain dengannya. "

Durasi Transformasi Lich telah berakhir, dan hanya kematian yang menunggu Agnus. Dia tidak ingin melewatkan kesempatan ini, ketika dia tidak tahu, apakah itu akan datang lagi. Ini adalah kesempatan besar untuk bertarung dengan Raja Overgeared Grid, sementara dia tidak terlindungi.

Mendesah.”

Agnus memberi alasan, jika tak seorang pun akan percaya dan menyapu rambutnya ke belakang. Dia menata rambutnya dengan rapi, memperlihatkan mata emasnya yang dingin.

"Jangan bicara."

"…?"

“Berjuang dan bunuh saja. Hah? Kik! Kikikik! Kihahahahat!”

Agnus melepaskan diri dari penampilan kesopanan, dan bergegas menuju Grid. Agnus mengabaikan paus. Akibatnya, para pengikut Rebecca menonton dengan tenang, tidak bisa tinggal diam lagi.

Tombak Isabel dan pedang Paladin menusuk dan menikam tubuh Agnus yang kurus. Agnus sepenuhnya ditahan sebelum mencapai Grid.

"Kenapa Kamu…?"

Tangisan meratap Damian terdengar, tapi Agnus tidak memperhatikannya.

Sebaliknya, pandangan Agnus kembali ke Irene dan Lord yang sedih dan menangis, sebelum melihat Grid lagi.

"Kamu…"

"…"

"…Menjadi lebih kuat."

Inilah akhirnya. Tubuh Agnus perlahan berubah menjadi abu-abu, setelah ditusuk oleh tombak dan pedang. Mumud mengikuti di belakangnya.

"Sekelon Knight…"

'Kapan mereka akan diselamatkan?'

Lord menjadi lebih sedih, ketika dia melihat kesedihan Agnus dan Mumud. Mata merah itu berusaha menahan air matanya.

Kemudian, Paus Damian pergi untuk berbicara dengan para tetua. Mereka mengirim bangsawan dan pangeran kekaisaran pergi untuk beristirahat. Setelah itu, mereka mulai menyelidiki, bagaimana mereka membiarkan invasi ini terjadi, dan juga memeriksa tingkat kerusakannya.

"Aku melihat perjuanganmu. Yang Mulia benar-benar pahlawan. Aku terkesan dengan gerakanmu, beberapa kali. "

"Aku tersanjung,"

Grid merespons secara pasif kata-kata Pangeran Dulandal ke-2 dan hanya bisa menghadapi sang dewi, setelah memastikan jika Irene dan Lord tertidur.

(Pahlawan, aku memberkatimu.)




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_875"

Follow Us