Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_954

gambar

Overgeared_954

Bab 954

Waktu diberikan kepada para peserta event penaklukan Demon King untuk mengadakan pertemuan.

Mereka diberi waktu 20 menit.

Periode waktu ini tidak diizinkan untuk empat raja surgawi. Waktu cooldown dari empat raja surgawi dibekukan di tempatnya, selama 20 menit. Tentu saja, ini juga berlaku untuk Grid. Akumulasi buff HP dan pekerjaan blacksmith Grid juga berhenti.

"Kita harus memiliki player dari 20 negara teratas seperti China, Amerika Serikat, dan Kanada dalam satu tim."

Ini adalah pendapat Zhang Jian dari China.

“Kita ingin mendapatkan beberapa medali lagi. Sehingga, orang-orang kuat dari masing-masing negara, dibagi di antara tim yang berbeda. Adalah hal benar, untuk memusatkan kekuatan dalam satu tim, alih-alih menyebarkannya.”

"Kamu ingin membuang tiga tim lainnya?"

“Ya, satu tim dapat menembus empat raja surgawi. Bukankah itu cara yang paling pasti? Para player dari tiga tim lainnya… Mereka akan memiliki kesempatan untuk memenangkan medali, ketika bertemu Demon King."

Adegan pertemuan ini disiarkan ke seluruh dunia, dalam waktu nyata. Perhatian dan fokus dunia masih pada event penaklukan Demon King, dan banyak penyiar memperbarui peringkat mereka.

Zhang Jian tampaknya tidak peduli. Dia menyatakan pendapatnya yang dingin, seolah tidak peduli dengan orang-orang dari negara lain yang bersumpah serapah padanya. Namun, pendapatnya memiliki titik buta yang mematikan.

"Jika kita melanjutkan menggunakan rencana ini, bukankah kita harus mengecualikan China dari tim teratas? Bukankah kalian benar-benar lemah? Anak imut yang keluar dulu, sebenarnya ingin naik bus gratis?”

Benar.

Dalam kata-kata perwakilan Argentina Seuron, China tidak 'memenuhi syarat'.

Lagi pula, dua dari tiga wakil Cina telah terbunuh begitu pertempuran dimulai.

"Itu karena kamu…!"

Wajah Zhang Jian memerah, dan dia mencoba untuk membantahnya.

Namun, Peak Sword menyela,

“Orang Cina yang jahat harus tetap diam. Aku ingin mempertahankan tim yang ada.”

"Apa? Cina yang jahat? Apa artinya itu? ''

Zhang Jian samar-samar menyadari, bagaimana orang asing terbagi antara orang-orang Cina yang baik dan jahat.

Zhang Jian gemetar karena penghinaan rasial, tapi Peak Sword adalah seorang profesional. Presiden Asosiasi Patriotik akrab dengan cara berurusan dengan orang-orang Cina dan Jepang yang sombong.

Zhang Jian sudah kehilangan sentimen publik. Jadi, Peak Sword secara terbuka mengabaikannya dan meminta pendapat dari ranker lain,

"Apa pendapatmu?"

Orang yang suka mengintimidasi orang yang lemah, hanya akan menjadi pengecut di depan orang yang lebih baik daripada dirinya sendiri. Seperti yang diharapkan.

"…"

Zhang Jian menutup mulutnya, saat dia memberikan hak untuk berbicara kepada orang-orang kuat seperti Kraugel, Chris, dan Zibal. Dia mundur tanpa argumen lebih lanjut. Chris dan Zibal setuju dengan pendapat Peak Sword.

“Seharusnya seperti ini. Kita sudah bertarung dengan lawan sekali. Jadi, lain kali akan lebih mudah. ​​”

Semua 400 player yang berkumpul di sini memiliki statistik dan bakat seorang ranker. Mereka akan bisa menggandakan kemampuan tempur mereka, ketika bertarung melawan lawan yang sudah mereka kumpulkan data. Kraugel memikirkan hal yang sama.

"Pergilah dengan rencanamu."

"Baik."

Grid tidak ada, jadi Kraugel adalah standar yang diakui semua orang. Begitu dia menyetujui rencana itu, tidak ada yang menentangnya. 400 anggota bergabung dengan kelompok asli mereka, dan berkumpul di depan gerbang yang sudah gagal mereka tangkap sekali pun.

“Semua orang seharusnya sudah tahu…? Lawan lebih lemah. Statistiknya telah turun 30%, tapi itu tidak mengubah fakta, jika keterampilan tertentu diizinkan. Kita akan mati dalam satu serangan."

Di gerbang barat, Peak Sword memimpin Grup B dan memperingatkan anggota timnya.

“Pikirkan lawan sebagai God Grid. Jangan terkena skill yang kuat. "

"…"

“Kami bertarung dengannya selama 30 menit. Apakah Kamu tidak tahu, sebagian besar pola serangan? Semua orang bisa melakukannya. Gunakan keterampilan menusuk pertahanan, begitu lawan menggunakan skill… ah , Mage Goshar. "

“Eh?”

"Jangan pikirkan bentukmu saat bertarung."

Overgeared Guild memiliki dua mage top. Mereka adalah wind mage Zednos dan fire mage Laella. Mereka selalu berkata kepada para mage dari Overgeared Guild jika 'para mage harus bertarung dengan jelek'.

Ini berarti, mereka harus mengucapkan mantra sihir dengan cepat. Percaya pada mantra terus-menerus seperti perisai, dan berdiri di tempat untuk melemparkan mantra lebih cepat, sama dengan bunuh diri.

Sebagai seorang mage, Goshar tentu saja mengetahui hal ini.

“Kamu memintaku untuk berlari-lari dan berkeringat? Oh, itu tidak membuatku merasa baik. "

Keuntungan terbesar dari seorang mage adalah 'kesejukan'. Tidak seperti kelas tempur normal, mage adalah bunga dari medan perang yang berdiri di satu tempat, dan membantai musuh dengan mantra mereka.

Orang-orang yang memilih kelas mage di Satisfy adalah, mereka yang hidup dan mati untuk wujud mereka. Mereka enggan menunjukkan penampilan mereka yang berkeringat dan jelek, ketika orang-orang di seluruh dunia menonton.

Namun, apa yang bisa mereka lakukan?

"Yah, itu tidak bisa membantu, jika kita ingin menang."

"Aku harus memenangkan medali."

Para mage bergumam.

Goshar memiliki kebanggaan sebagai mage. Adalah bodoh untuk mempertahankan harga dirinya, ketika lawannya adalah bos terkuat yang ia temui sejauh ini. Pada awalnya, penilaiannya kabur, karena dia tidak mengharapkan lawan menjadi begitu kuat. Tapi, tidak lagi.

"Aku akan melakukannya dengan benar."

Goshar mengambil keputusan.

Kemudian, dia mengulurkan tangan ke Peak Sword, yang mengguncangnya.

"Ya, mari kita menang."

Mereka harus berhasil dalam tantangan kedua. Karena tantangan ketiga akan menghapus kompensasi medali perunggu, motivasi para player akan turun, yang mengarah pada penurunan attack power.

Para player yang gigih bergegas menuju empat raja surgawi.

***

 

Di Grup D, Jishuka terbakar dengan semangat juang, begitu dia menemukan penjaga gerbang utara.

"Kali ini, aku tidak akan tertipu oleh penampilanmu,"

Kata geram Jishuka dengan mata liar, tampak cantik. Ekspresi ganas yang dikombinasikan dengan kesan intensnya, memancarkan pesona fatal. Dia seperti apel beracun. Namun, hanya satu orang yang bisa meracuni dirinya sendiri.

“Hei, Damian. Beri berkah untuk anak panahku.”

Kobold, vampir earl Noll memiliki kesamaan dengan Euphemina. Dia adalah motor pembangkit bersyarat. Jika kondisi tertentu seperti rasa kenyang dan jumlah sekutunya terpenuhi, Noll akan jauh lebih kuat daripada Piaro atau Mercedes.

Namun, Noll saat ini sendirian.

Kemampuan bertahannya masih yang terbaik, tapi dalam hal daya serang, dia lebih lemah dari raja surgawi lainnya.

Dengan kata lain, Grup D memiliki peluang untuk menang. Bahkan, dalam tantangan pertama. Mereka akan menang, jika Jishuka tidak bertindak sebagai pendukung dan tetap setia pada peran damage dealer.

Jika saja Damian tidak fokus pada penyembuhan area luas, dan menambah kekuatan serangan Jishuka, Katz, dan Haster. Kekuatan Noll akan runtuh lebih cepat dari yang diharapkan, dan Grup D sendiri akan menembus gerbang dalam tantangan pertama.

Pertama, Grup D berisi orang-orang yang paling fokus pada serangan. Jadi, itu normal. Namun, Grup D menjadi pasif terhadap sihir Noll yang luas, dan itulah hasilnya.

Ya, itu hal yang normal.

Itu adalah aturan, jika tantangan asli selalu menjadi bagian tersulit dari serangan. Kemungkinan jika serangan akan berhasil, ketika mereka tidak tahu karakteristik dan pola bos sangat rendah.

Grup A, B, dan C juga nyaris melewatkan serangan bos.

Grup A menemukan metode untuk menetralkan tanah lumpur yang terlambat meningkatkan daya serang Piaro, Grup B yang mengira Mercedes sebagai berserker, dan Grup C yang menderita terlalu banyak dari pedang Asmophel pada tahap awal.

"Aku mengerti. Aku akan memberimu buff, setiap kali kamu mengeluarkan panah.”

Alih-alih barisan tengah, di mana dia bertanggung jawab untuk buff yang luas dan menyembuhkan. Damian mengambil posisi belakang kali ini.

Buff-nya terkonsentrasi pada beberapa petinggi seperti Jishuka, Katz, dan Haster.

Secara khusus, Jishuka mendapatkan buff serangan pada panahnya, yang diklasifikasikan sebagai senjata tambahan, dan busurnya. Jishuka membidik tepat pada Noll yang mengenakan topeng kobold, dan menembakkan lima panah.

Panah menghilang ke dalam kegelapan malam.

"Maaf, Noll. Aku tidak berpikir Aku bisa mengirimmu dengan nyaman, karena Kamu terlalu kuat. "

-….!

Lima panah ditembakkan secara diam-diam. Seseorang dengan kemampuan membaca lintasan, tidak ada di antara para player. Bahkan, Super Sensitivity Kraugel, bergantung pada hal-hal seperti 'penglihatan' dan 'suara'. Namun, panah Jishuka tidak mengandung hal-hal ini.

Satu panah mengenai Noll di dahi, satu di kaki, satu lagi di kaki lainnya…

Sebanyak lima panah menghantam Noll, dengan hampir tidak ada perbedaan waktu. Noll balas menembak, dan darah menipis seperti hujan.

"Pertempuran telah dimulai."

Suara memikat Jishuka meningkatkan moral Grup D.

***

 

Bentrokan kedua antara 400 player dan empat raja surgawi, sangat berbeda dari tantangan pertama. Serangan para player mengancam empat raja surgawi, sementara tingkat serangan empat raja surgawi turun drastis.

Secara khusus, masing-masing kelompok dapat segera mendeteksi tanda-tanda skill wilayah luas.

"Mereka benar-benar peringkat."

"Ya. Aku tidak tahu, ini bisa seperti ini. "

Para penonton dan pemirsa terpana. Mereka harus mengagumi skill analitis ranker dan kerja sama beberapa kali. Keempat raja surga tidak melemah, hanya karena statistik mereka telah turun 30%.

Dalam tantangan kedua, skill dan karakteristik mereka menjadi sasaran.

Pedang cepat Vin yang tampak seperti video yang diputar dengan kecepatan ganda, berhenti. Karena, gangguan kerja sama Grup C.

Kobold yang terus memulihkan HP-nya seperti mata air yang tak ada habisnya. Itu menjadi lelah, karena pemboman panah Jishuka.

Stamina Benz menurun drastis saat mengejar para mage yang berlari, dan memberikan mantra padanya.

Keempat raja surgawi mencoba menggunakan teknik rahasia mereka. Tapi, para player sekarang bisa membaca waktunya. Mereka menggunakan skill yang mengabaikan defense untuk dengan cepat menguras alat pengukur HP keempat raja surgawi.

Pertama, pertarungan 100 lawan 1.

Dengan 100 orang membidik satu orang, setidaknya satu dari sepuluh akan memukul. Bahkan, jika sebagian besar dari mereka meleset. Keempat raja surgawi memiliki HP yang terbatas, dan tidak dapat mengatasi kerusakan selamanya.

Secara khusus, kekuatan serangan dari perwakilan masing-masing kelompok seperti Kraugel, Chris, Zibal, Peak Sword, Jishuka, dan Haster adalah ancaman bagi empat raja surgawi. Pada akhirnya…

[Kobold dari North Gate telah jatuh.]

[Grup D telah berhasil menyerang North Gate.]

[Kontributor utama serangan di North Gate adalah perwakilan Brasil, Jishuka!]

[Kontributor tempat kedua untuk serangan di North Gate adalah perwakilan Jepang, Damian!]

[Kontributor tempat ketiga untuk serangan di North Gate adalah perwakilan Jepang, Katz!]

Kemenangan pertama terjadi 37 menit, setelah pertempuran dimulai.

“Waaaaahhhhh!”

Para penonton dan pemirsa yang bersemangat bersorak-sorai dengan antusias, atas pertunjukan tersebut. Mereka menyaksikan skill peringkat secara real time, dan secara alami mengharapkan akhir Demon King.

Sulit membayangkan, jika dia bisa berurusan dengan 400 ranker saja. Tidak peduli betapa megahnya dirinya dalam dua penampilannya.

"Maju! Jishuka!"

“Kraugel! Kraugel! Kraugel! "

"Peak Sword sangat keren!"

"Aku ingin mesin magis!"

Lupa tentang ras dan kebangsaan, semua penonton dan pemirsa bersatu. Ini adalah pertama kalinya ini terjadi di Kompetisi Nasional. Demon King telah menjadi musuh seluruh umat manusia.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_954"

Follow Us