Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_956

gambar

Overgeared_956

Bab 956

Grid tahu cara paling efisien untuk memecah grup. Tujuh Guid, Immortal Guid, Kerajaan Eternal, Kekaisaran Sahara, para vampir, Red Knight, dan sebagainya.

Dia telah berjuang melawan begitu banyak kelompok, sehingga akan menyedihkan, jika dia tidak mendapatkan beberapa metode. Grid belajar perlahan tapi pasti. Itu tidak biasa.

[Anda telah memasukkan Sweet Candy ke dalam mulutmu.]

[Semua statistik akan meningkat 30% selama 5 menit, sampai permennya meleleh.]

[Blacksmith's Rage telah digunakan. Attack power meningkat 25%, dan Attack speed meningkat 40% selama satu menit.]

Saat para player masuk melalui pintu dengan suara mengerikan, seolah-olah menciptakan kembali jeritan keempat raja surgawi.. dia mengeluarkan semua kekuatannya.

Takut…

Sekelompok orang dapat dengan mudah runtuh, ketika emosi mereka yang paling primitif diprovokasi. Emosi yang sederhana dan tidak jujur ​​ini, menyebar dengan cepat.

"Pinnacle Kill."

Itu adalah skill yang menghasilkan 2.000% dari Attack power-nya.

"Hukuman mati."

Itu memiliki nama yang berbeda. Ini adalah contoh kehebatan kekuatan bahasa. Seuron buru-buru menggerakkan pedangnya, ketika dia melihat serangan itu. tapi, dia tidak bisa menghentikannya.

Pedang Demon King berbalik ke arah yang tidak mungkin, dan menusuk dada Seuron.

[Crit hit!]

Hukuman mati menjadi kenyataan. Seuron membuat ekspresi tak percaya, ketika dia berubah menjadi abu-abu, dan Grid dengan tenang menerima tatapan ragu. Meskipun Seuron tidak akan pernah tahu, ini adalah tindakan pengampunan dari Grid. Dia akan memaafkan Seuron, karena menyebarkan desas-desus tentang wasir.

Grid benar-benar murah hati.

"…"

Matanya menembus ke seseorang di belakang. Dia bisa melihat Kraugel berdiri di sana, dengan tangan terlipat. Tatapan kedua orang itu bertemu di udara.

"Gila…!"

“Semuanya tetap tenang! Kelilingi dia!”

Para player mengelilingi Grid. Mengejutkan jika Seuron, salah satu player kunci, tewas dengan satu serangan. Namun, para player tidak cukup pengecut untuk takut satu kematian. Mereka juga tidak cukup loyal, untuk merasa marah.

Mereka hanya berusaha bersikap se-rasional mungkin, saat mereka menyerang Demon King.

Tautan antara perisai dan tombak tepat, ketika mereka bersiap untuk melakukan serangan balik, dengan menyiapkan perisai. Demon King dihantam oleh beberapa gerakan, dan berusaha melakukan serangan balik. Tapi dia melarikan diri ke udara, ketika dia diinterupsi oleh perisai.

"Bos yang galak."

"Ini kesepakatan sebenarnya…"

Teguk.

Itu adalah jalan buntu, setelah pertunangan singkat. Para player menatap Demon King di udara dan tidak bisa menahan ludah. Dia memiliki rambut hitam panjang, tiga tanduk di dahi, mata merah bersinar di balik topeng abu-abu, dua sayap, tangan yang lebih besar dari wajahnya, dan kuku setajam pisau.

Dengan postur tegak, Demon King itu sombong dan mengintimidasi. Mulut di bawah topengnya tampak tersenyum, dan para player merasa, mereka diperlakukan seperti serangga.

‘Namanya sangat berbeda.’

Sebagian besar NPC bernama di Satisfy memiliki nama emas. Namun, nama 'Demon King' berwarna merah tua, dengan bingkai emas. Rasanya luar biasa, sambil mengeluarkan rasa penindasan.

"Menyebar!"

Berapa detik berlalu? Waktu yang dibutuhkan untuk mengamati Demon King tidak lama. Tapi, bisakah itu disebut hanya sesaat? Hujan mulai turun dari langit.

"….!"

Teriakan Chris yang membekukan waktu, menyadarkan para player.

Para player tercengang bergerak mundur. Namun, jarak mereka ke Demon King sangat dekat. Sulit untuk membuka jarak, karena mereka telah mengepung Demon King, ketika dia melompat ke tengah-tengah kamp musuh.

Tiba-tiba, Demon King turun dan meraih wajah tanker yang lambat. Lalu, dia berbisik,

"Storm of Slaughter."

Awalnya sihir medan yang disebut Storm Demonic Energy Field. Angin kencang dan hujan menyebabkan player melambat, sementara kilat jatuh terus-menerus ke arah para player, yang tidak bisa melarikan diri dari area mantra.

Para player mencoba untuk memblokir petir dengan perisai atau senjata mereka. Tapi itu tidak mudah, karena petir itu bertindak seperti magnet yang mendorong atau menarik barang-barang.

"…"

Para player yang nyaris lolos dari daerah mantra, menatap medan perang dengan mulut ternganga.

Perwakilan Jerman, Weldon, seperti herbivora yang tak berdaya, saat dia dipegang oleh Demon King. Serangkaian sambaran petir berputar di sekitar mereka berdua, menghancurkan puluhan player.

Pilar abu-abu naik di tengah-tengah jeritan yang mengamuk dan aliran darah yang mengalir. Lava yang mengalir di tanah menghasilkan uap, membuat atmosfer tampak jauh lebih berbahaya.

“Weldon! Apa yang sedang kamu lakukan?"

"Tenangkan dirimu!"

Para player Jerman mati-matian berteriak, tapi Weldon tidak bisa sadar. Apakah itu karena kekuatan tangan Demon King begitu besar, sehingga Weldon tidak bisa bergerak? Tidak, ini bukan alasan.

Bagaimanapun, Weldon adalah guardian knight peringkat 6 dan memiliki beberapa skill untuk melarikan diri dari kekuatan fisik.

Lalu, apakah dia menyusut kembali karena takut? Ini sulit disangkal.

Adalah kebohongan untuk mengatakan, jika dia tidak takut pada Demon King yang telah membunuh Seuron dengan satu serangan, dan mengangkat Weldon dengan satu tangan. Namun, karakter dasar dari sebuah tanker adalah 'menghadapi rasa takut'.

Jika Weldon adalah orang yang tidak bisa menghadapi rasa takut, dia tidak akan menjadi tanker. Jadi, mengapa Weldon tidak bisa melepaskan tangan Demon King?

“Huung…”

Itu karena jari-jari menyentuh dahi, pipi, dan lehernya, menyampaikan sensasi aneh padanya. Sensasi itu dekat dengan kesenangan, dan Weldon tidak ingin kehilangan kesenangan ini. Dia tidak bisa melarikan diri dari tangan Demon King.

Para ranker melihat napasnya yang berat dan menyadari dengan terlambat…

"Apakah itu sihir mage?"

“Jenis inkubus? Dia terlihat keren dari awal. "

"Sial, ini sakit kepala."

"Kotoran! Jangan linglung dan gunakan perisaimu!"

Di luar sihir bidang, Goshar berteriak kepada para mage saat dia melindungi Weldon dengan menutupi dirinya dengan tanah. Kemudian, orang-orang yang bingung, mulai bergerak ke arah yang sama.

Huru-hara mage menggunakan keterampilan jarak mereka pada Demon King, sementara sihir para mage tumpang tindih dengan beberapa lapisan perisai pada sekutu mereka, yang diserang oleh sihir bidang.

Tetap saja, itu sudah terlambat. Ini adalah badai yang diciptakan oleh Grid, yang telah memakan permen buff. Para ranker yang memasuki bidang itu, bahkan untuk beberapa detik sudah berjalan di jalur kematian.

"Ini…!"

"Damage apa…!"

Jumlah pilar abu-abu meningkat, dan para mage menjadi tidak sabar. Mereka berusaha menemukan sekutu yang masih hidup. Tapi, target mereka dibakar menjadi abu setiap saat.

Itu tidak ada artinya.

"Regas, berhenti."

Pon menghentikan Regas yang akan terbang ke ladang Demon King untuk menyelamatkan sekutunya, dan memandang Jishuka. Ada burung api besar di belakang Jishuka.

"Fly Up!"

Red Phoenix mengeluarkan hujan api. Skill yang dilepaskan dari Red Phoenix Bow yang diberi peringkat myth, berbeda dari skill Red Phoenix Bow legendaris, yang direproduksi milik Grid.

Itu jauh lebih kuat dan memiliki kemampuan untuk menyembuhkan semua sekutu dalam jangkauan.

“Wah!”

Para player dan penonton telah menyaksikan adegan, di mana Red Phoenix Jishuka telah membunuh raja surgawi dan menyelamatkan sekutunya. Mereka tidak meragukan, jika phoenix merah Jishuka akan menyelamatkan para player yang terjebak dalam bidang Demon King jahat. Namun…

“Bah,”

Demon King mengejek, dan menjangkau ke arah phoenix merah. Phoenix merah besar tersedot ke tangan Demon King, menghilang tanpa jejak.

Ini adalah efek Penghapusan Skill yang melekat pada Dark Bus’s ring. Grid siap mengeluarkan semua kartunya hari ini. Itu bukan hanya untuk kompensasi, tapi untuk Yura juga.

"Kamu tidak bisa pergi ke mana pun."

Para player yang terkejut, membeku seperti patung-patung batu, setelah melihat phoenix merah menghilang. Grid mengalihkan pandangannya ke arah kamera, menyampaikan keinginannya kepada Yura, yang sedang menonton pertandingan.

***

 

-Tidak, apa ini? Bukankah itu provokasi?

-Jelas, tidak peduli bagaimana Aku melihatnya.

Para komentator merasa ngeri, ketika kamera memperbesar wajah Demon King. Seolah Demon King berkata, "Para pahlawan, yang kamu percayai dan dukung, hanya bug bagiku."

Yura akan sedih, jika dia tahu ini. Merasa sadar akan Yura, Grid menunjukkan senyum yang selembut mungkin, tapi dunia menganggapnya sebagai senyum busuk.

-Segera setelah Aku berbicara, badai diangkat!

- Kekuatan skill itu kuat, tapi durasinya terasa singkat. Itu juga harus memiliki waktu cooldown yang panjang. Para player harus membidik untuk saat ini.

-Player Regas dan Pon memimpin! Ah! Setelah tombak Player Pon menembus kaki Demon King, tendangan Player Regas telah mengangkat dagunya! Apa yang lulus!

-Buff Damian terkonsentrasi pada Chris dan Jishuka! Pedang Player Chris mencoba menebas Demon King, tapi Demon King menghindarinya!

-Demon King sangat sadar akan serangan Chris. Kamu dapat melihat, jika dia tidak pernah terserang. Ah! Bahkan, Demon King tidak dapat menghindari panah Jishuka!

- Panah player Jishuka menembus dada Demon King, dan dia tidak bisa mengayunkan pedangnya!

Itu adalah langkah yang sangat indah. Jishuka sangat menyadari fakta, jika Demon King memiliki pertahanan dan HP yang lebih tinggi daripada empat raja surgawi.

Alih-alih mencoba untuk memukul jantung, Jishuka menyerang tangan kanannya, yang memegang senjata. Itu untuk menimbulkan kendala fisik, di mana Demon King tidak bisa menggunakan senjata.

Demon King mencoba menukar senjata ke tangan yang lain.

-Kain Mei Xiao mengikat lengan kiri Demon King!

-Badai berdarah Katz dan Peak Sword sedang menyerang Demon King!

Pertarungan 400 lawan 1 telah dimulai. Para player yang telah bertarung melawan empat raja surgawi dua kali, bergabung untuk memukul Demon King secara menyeluruh.

Demon King yang sepertinya tidak akan pernah runtuh dalam penampilan pertamanya, sekarang dipukul satu sisi.

Para player dan penonton bersorak. Namun, anggota Overgeared tahu identitas Demon King dan menggigil.

'Ini jebakan!'

Ada alasan mengapa Demon King berdiri di tempat, dan mempertahankan pertarungan yang tidak menguntungkan. Dia pasti akan mengincar sesuatu. Tapi, itu sudah terlambat.

- Kuhahahaha!

Suara tawa Demon King datang dari sisi lain. Pandangan para player secara alami berbalik ke arah itu. Mereka bingung. Pikiran jika Demon King yang menyerang mereka hanyalah tiruan, dan jika Demon King asli adalah yang tertawa, memenuhi pikiran para player.

Sayangnya, ini merupakan penilaian yang salah. Tawa di kejauhan hanyalah tipuan yang diatur Grid dengan mantra Alarm.

"Aku akan menutup satu mata."

"…!?"

Para player memalingkan muka dari arah suara tawa, kembali ke Demon King. Kemudian, mereka melihatnya. Demon King telah melarikan diri dari pengepungan.

"Berlutut."

Skill ini awalnya bernama 100,000 Army Blockade Sword.

Ini memberikan damage 20% untuk semua musuh yang terlihat dan memiliki efek 'blokade' selama tiga detik. Target yang diblokir tidak bisa bergerak, dan skill atau sihir mereka juga akan disegel.

Kerugiannya adalah dia menghabiskan fighting energy. Tapi, ilmu pedang Unbeatable King mengerahkan kekuatan besar, ketika menghadapi sejumlah besar orang. Dan sekarang, itu dinetralkan semua player.

Para player jarak dekat yang menggunakan skill dan para mage yang melakukan sihir. mereka dipaksa berlutut secara bersamaan.

"…"

Para komentator, anggota audiensi, dan pemirsa terdiam. Sungguh mengejutkan, melihat ratusan ranker berlutut di depan Demon King.

“Kuek …! Kuoock …!”

Medan perang menjadi tenang, seperti atmosfir yang dahsyat sebelumnya bohong. Beberapa orang tidak bisa mengerti, beberapa orang gemetar ketakutan, dan beberapa lainnya marah. Hanya satu orang…

"…"

Hanya Sword Saint Kraugel yang berdiri tegak, dan menyaksikan Demon King. Pandangan semua orang tertuju padanya. Mereka ingin Kraugel melindungi rekan-rekannya dari Demon King. Namun, Kraugel tidak memenuhi harapan mereka. Dia hanya diam.

"Mari kita bersaing dalam pertarungan final."

Ini adalah janji yang dibuatnya, dengan Grid tahun lalu. Kraugel tidak ingin mengabaikan janjinya dengan Grid. Bahkan, jika itu menyebabkan kekalahan dan kritik dari dunia.

"Kita akan bertarung satu lawan satu."

Grid membaca pesan itu di mata Kraugel, ketika dia meraih leher perwakilan Cina Mei Xiao.

Jawabannya adalah, "Ya."




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_956"

Follow Us