Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

LMS_V56E05P02

gambar

The Legendary Moonlight Sculptor

5. Keputusan untuk Benua (2)

Ketekunan, ketegasan, fokus, dan keberanian.

Jika ada sesuatu yang ia butuhkan untuk bertarung, dia berlatih secara intensif, sampai dia menguasainya.

Dibandingkan dengan hari-hari awalnya di Royal Road, dia telah berubah menjadi orang yang berbeda.

‘Aku tidak peduli dengan level yang terlalu rendah atau menjadi master pedang. Tapi, tetap saja… Mengapa rasanya begitu hangat?’

Weed tidak perlu merenung lama-lama.

Itu adalah masalah yang penting, tapi dia memiliki seseorang yang selalu dapat membantunya.

“Master.”

Dia mengirim whisper kepada Geomchi, dan menerima balasan setelah beberapa saat.

– Geomchi: Mengapa kamu memanggilku, muridku.

“Apakah kamu sedang sibuk saat ini?”

– Geomchi: Bersendawa. Tidak apa-apa. Bicaralah.

Geomchi dengan senang hati minum bir, bersama murid lainnya, di gurun selatan.

Mereka telah memanggang lima babi hutan, sebagai camilan untuk pesta mereka, dan melahapnya dengan penuh semangat!

“Aku datang ke perburuan dungeon. Pertarungannya lumayan… tapi, aku merasa tertahan. Mungkin, aku ingin bertarung lebih baik dari diriku saat ini. tapi, aku tidak dapat menentukan apa sebenarnya itu.”

Penjelasan Weed tidak menyampaikan situasinya dengan jelas. Sejujurnya, dia sendiri tidak tahu bagaimana perasaannya.

- Geomchi: Hmm… Sepertinya, kamu menabrak dinding.

“Dinding? Kamu mungkin benar.”

- Geomchi: Menjadi lebih kuat, seperti menaiki tangga. Menempa dirimu saat mendaki… kamu akhirnya akan menabrak dinding.

“Apa yang harus aku lakukan?”

- Geomchi: Dinding bukanlah dinding, yang tanpa alasan. Mereka menyebutnya dinding, karena sulit diatasi.

“Aku tidak yakin, apa yang kurang dariku.”

- Geomchi: Ini tidak dapat diatasi dengan usaha keras, juga tidak lebih mudah untuk melangkah lebih jauh, bahkan dengan bakat yang hebat. Jadi, jalani saja sesuai keinginanmu.

“Keinginanku?”

- Geomchi: Keinginan untuk bebas dari batasan apapun. Jangan sampai tertangkap dan jangan dijinakkan. Jangan ragu, bahkan untuk sepersekian detik. Itulah cara berpedang.

“Bagaimana jika masih tidak berhasil setelah itu?”

- Geomchi: Maka, tidak ada yang bisa dilakukan tentang itu.

***

 

“Minumlah sebanyak yang kamu mau.”

“Ahahahaha!”

Pesta minuman keras yang ceria, sedang berlangsung di gurun.

Geomchi dan para murid memimpin para prajurit yang mendaftar untuk regu penyerang, dan hanya membawa mereka ke tempat berburu.

Selesainya perburuan tanpa henti, yang berlangsung lebih dari seminggu!

Mereka mengadakan pesta dengan banyak daging dan minuman keras, sampai hari berikutnya.

“Ugh… Aku biasanya orang yang ringan. Mengapa minumannya begitu enak?”

“Minum. Ayo minum dulu dan mati saja, atau apalah.”

Para player meminum setiap gelas yang disajikan untuk mereka.

Baik tubuh dan pikiran mereka kelelahan, sehingga minuman keras dan daging hampir tanpa sengaja masuk ke mulut mereka.

‘Ini adalah neraka.’

‘Aku ingin melarikan diri. Kembali ke SMA Kelas 12.’

‘Jika aku mulai berburu seperti ini sebelumnya, aku akan menjadi Weed atau Bard Ray, desah.’

Sambil minum, para player memeriksa layar status mereka.

Mereka mengalami peningkatan level yang sangat besar sejak awal perburuan, yang membawa senyuman di wajah mereka.

‘Aku harus mempertahankannya. Aku akan berlatih dengan baik dan…’‘

‘Jika aku tidak berburu, aku akan tertinggal.’

Para player menarik diri dengan caranya sendiri, meskipun mereka tidak memiliki petunjuk tentang apa yang dipikirkan Geomchi dan para muridnya.

“Mereka menguasai tanah, bahkan di atas bukit pasir timur.”

“Aku pikir, sekitar 20% dari mereka akan jatuh.”

“Aku pikir itu berjalan cukup baik, karena kita hanya menerima yang terbaik dari Benua Tengah. ”

Geomchi tersenyum puas dan mengangguk.

“Baik. Ayo tingkatkan kesulitan setelah perburuan ini.”

“Seberapa jauh kita harus mengambilnya?”

“Ganda, menurutku?”

“…”

Geomchi2 dan Geomchi5 menganggapnya terlalu ekstrim. Mereka sendiri adalah bebatuan keras, tapi para player ini hanyalah orang biasa.

Mereka sudah bisa mendengar teriakan para player, saat mereka berlutut.

Tubuh tingkat tinggi dapat menahan tantangan, tapi pola pikir mereka belum siap.

“Aku pikir, itu dorongan yang bagus. Anda hebat, master.”

“Luar biasa. Para player ini, juga akan tumbuh secara substansial di bawah ajaranmu.”

“K-huhu.”

Di tengah pesta, Geomchi bertukar whisper dengan Weed. Geomchi2 bertanya tentang apa itu.

“Oh, tidak apa-apa. Sepertinya, maknae kita sudah sampai di dinding.”

“Sudah di dinding?”

“Ya. Dia sampai di sana dengan cepat. Seperti yang diharapkan dari bakat dan tekadnya.”

Geomchi mengenang, saat dia bertemu Weed untuk pertama kalinya. Dia yang mengalahkan penantangnya dengan satu pedang.

Binatang buas yang tidak bisa dijinakkan.

Geomchi ingin mengasah cakar dan taring tajam itu, dan dia melakukannya.

“Bocah itu mengambil apapun yang aku ajarkan padanya, dan menjadikannya miliknya.”

“Dia adalah seorang jenius yang juga mendorong dirinya sendiri ke batas kemampuannya.”

“Mmm. Meskipun dia mendekati pertarungannya terlalu kalkulatif. Dia paling kuat, ketika dia tidak memikirkan apa pun… Aku mengajarinya samudra ketrampilan, jadi terserah dia, untuk menyadarinya.”

“Akankah dia mampu menembus dinding?”

“Aku memang berbicara beberapa kata nasihat kepadanya, tapi dinding adalah dinding. ”

“Aku rasa begitu.”

“Ku-ku. Dia perlu mengalami kekalahan yang tak terhitung jumlahnya, menderita dan gagal lagi, dan lagi.”

***




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "LMS_V56E05P02"

Follow Us