Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

LMS_V56E05P03

gambar

The Legendary Moonlight Sculptor

5. Keputusan untuk Benua (3)

Konsentrasi pada pertahanan!

“Lindungi! Lindungi depan!”

Sementara Weed terjebak dalam kekhawatirannya, setelah berbicara dengan Geomchi. Pertempuran antara para dwarf dan Kalamus masih berlangsung.

Gerakan Kalamus sangat mencolok, tapi ayunan mereka dengan cepat ditangkis oleh para dwarf dengan perisai mereka.

‘Untuk bebas.’

Lebih banyak serangan dituangkan ke Weed yang selangkah lebih maju.

‘Apakah aku membutuhkan pencerahan lebih lanjut di jalan ilmu pedang?’

Advance Training Hall.

Ketika dia menembus jalan perjuangan, dia merasa sedang berjalan di jalan ilmu pedang.

Dia menemukan jalan sempurna, yang memungkinkannya untuk melawan banyak musuh, berdasarkan jarak pandang yang luas.

Dengan gerakan yang bersih dan efisien yang menghancurkan musuh.Dengan setiap pertempuran mengasah keahliannya dengan sempurna. Tapi pada saat ini, dia merasa, jika dia tidak memiliki apa-apa untuk ditambahkan atau dikurangi dari permainan pedangnya.

‘Mungkin, aku hanya berkonsentrasi pada pertempuran lebih dari yang dibutuhkan.’

Di Royal Road ada banyak player yang mengurangi penggunaan pedang secara langsung. Dan karena itu, mereka lebih bergantung pada skill untuk bertarung.

Bergantung pada situasinya, mereka menggunakan skill serangan dan pertahanan yang cukup baik.

Gaya semacam itu menghabiskan banyak stamina dan mana. Tapi, player bisa melakukan pertarungan yang stabil.

Player seperti Weed yang menggunakan teknik pedang dengan sempurna melawan monster, adalah monster itu sendiri.

Orang yang menghitung keputusan mereka beberapa kali dalam satu detik, sangatlah jarang.

‘Aku sudah menggunakan 100% dari kemampuan tempurku. Tapi bagiku untuk merasakan haus akan ilmu pedang sekarang…’

Dia pikir, tidak akan ada perubahan.

Dia mempelajari teknik pedang yang bagus, yang memungkinkannya bereaksi dengan tepat terhadap situasi apa pun, saat dia melihat pergerakan monster mana pun.

Reaksi cepat dan melangkah ke depan, dianggap cukup untuk berburu.

Dia juga memiliki teknik pedang rahasia, berbagai skill dan equipment.

‘Mati terhadap lawan yang sangat kuat seperti dragon tidak bisa dihindari. Meski begitu, aku merasakan kehausan yang membuatku gila.’

Frustrasi Weed semakin bertambah, saat dia melawan Kalamus.

Makhluk berkaki tiga itu berlomba dan mengganggu garis pertahanan dwarf. Sangat sulit untuk menangkap salah satunya.

Mereka 100 level lebih tinggi dari para dwarf, jadi yang terbaik adalah bertahan selama 30 menit hingga satu jam, untuk mengalahkan mereka selangkah demi selangkah.

‘Para dwarf kekurangan kekuatan serangan. Komposisi ini pasti memakan waktu.’

Dia berpikir begitu di kepalanya, tapi hatinya berbeda. Itu menyuruhnya untuk mengayunkan pedangnya. Untuk melangkah lebih jauh.

Dia memikirkan kata-kata Geomchi, untuk membebaskan dirinya dari batasan.

Weed memutuskan untuk mengikutinya.

Tiga langkah.

Hanya tiga langkah yang diambil, menyebabkan Kalamus memfokuskan serangan mereka pada dirinya.

Serangan dari depan dan samping berlipat ganda.

Weed memproses serangan musuh seperti biasa.

‘Belokkan tombak dari kiri dulu. Pedang di sebelah kanan adalah yang berikutnya. Dari posisi saat ini, hingga lima monster dapat menyerang aku secara bersamaan. Aku tidak bisa membalas saat ini juga, tapi jika aku bertukar beberapa kali dan menjatuhkan mereka, sebuah peluang akan muncul.’

Keputusan sepersekian detiknya dibuat, dengan mempertimbangkan sifat dan tingkat pertempuran Kalamus.

Itu semua berkat penglihatannya yang lua,s dalam pertempuran yang hanya bisa dikagumi oleh player lain.

‘Kalamus kuat dan memiliki stamina dan kecerdasan tinggi. Mereka adalah monster yang sulit dikalahkan. Ikatan mereka dengan kerabat mereka sendiri juga kuat. Mereka adalah lawan yang tangguh bagi para dwarf.’

Dungeon ini terletak di bawah tanah.

Sayangnya, dia tidak bisa melakukan spam skill AoE besar seperti Lava River, dan tidak banyak yang bisa ia lakukan untuk itu.

‘Aku tidak butuh semua itu. Jangan memproses sesuatu lagi.’

Weed mengosongkan pikirannya.

Dia tidak memikirkan apa pun, saat melihat pergerakan musuh.

Dia baru saja mengangkat pedangnya untuk membalas!

Swoosh! Dentang! Ching!

Dia menangkis beberapa serangan secara berurutan.

Gerakannya naluriah, seperti biasanya.

Swoosh!

Saat itu, pedang Weed menerjang ke depan.

Seolah-olah, pedangnya membengkokkan waktu.

“Wak?”

“Kye-kye-kyeet!”

“Kemana dia membidik?”

Kalamus mengejek Weed, yang menusuk ruang kosong di antara mereka.

FF-Fwoosh!

Dia mengayunkan pedangnya beberapa kali lagi.

Mereka tampak seperti serangan yang aneh, tapi Kalamus segera terancam.

Pedangnya sepertinya membengkokkan ruang itu sendiri.

Teknik pedang yang bahkan dapat melihat pergerakan ketidak-teraturan.

Sepertinya, Kalamus sendiri sedang menyelam ke dalam ayunan pedangnya.

[Crit hit!

Anda membunuh musuh yang tidak berdaya…]

Weed bertahan, menangkis, dan menyerang.

‘Aku mengayun ke mana arah hatiku menuntun.’

Loa Sword mengayun tanpa henti.

***

 

Para adventurer yang berkumpul di Gunung Berapi Besar itu meledak dari pikiran mereka.

“Dia mendaki gunung ini sendirian?”

“Dia gila. Sangat gila, sehingga dia melakukannya. ”

Separuh bagian gunung itu tertutup lahar merah tua.

Lava itu mengalir perlahan dan melonjak ke udara seperti air mancur, di titik-titik tertentu.

Tanahnya panas membara, seperti wajan yang dipanaskan.

Wajah Chase berubah serius.

“Aku harap, banyak dari kita akan mati di sini… Kembalilah sekarang, jika kamu mau.”

“…”

Tidak ada adventurer yang terhalang oleh apa yang dikatakan Chase.

Situasinya berbeda, dari saat tidak ada petunjuk yang ditemukan.

Adventurer seperti ngengat yang terbang ke dalam api, ketika mereka memiliki tujuan yang jelas untuk dikejar.

Chase juga tidak berbicara, karena dia ingin seseorang pergi. Dia ingin mereka memperkuat resolusi, sebelum melanjutkan.

“Ayo kita pergi. Taktik serangan kilat.”

Para adventurer sangat menyadari bahaya yang datang dari Gunung Berapi Besar.

Menurut pengamatan mereka, gelombang lahar besar-besaran terjadi, setiap dua hingga tiga hari.

Setelah lonjakan, panas yang mengerikan menghalangi akses sepanjang hari. Jadi, tidak ada titik aman.

“Ini awal.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "LMS_V56E05P03"

Follow Us