Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

LMS_V56E05P04

gambar

The Legendary Moonlight Sculptor

5. Keputusan untuk Benua (4)

Para adventurer memulai pendakian mereka.

Langit tertutup abu dan orang tidak tahu, apakah itu siang atau malam.

Meskipun dalam kegelapan, lava memancarkan cahaya merah dan menerangi jalan mereka.

Hancur!

Tanah di bawah para adventurer bergetar hebat.

“Mungkinkah ini?”

“Sebuah gunung berapi di dekatnya telah meletus. Ayo terus bergerak.”

Para adventurer menyaksikan gumpalan lava yang mencolok dari gunung berapi, di samping mereka.

Itu benar-benar ekspedisi yang menakjubkan.

“Sejauh ini aku pergi. Semuanya tolong bertahan.”

“Ya, tentu saja.”

Para player dengan fire resistance rendah menyerah, setelah sepertiga pendakian.

HP mereka jatuh dan tubuh mereka dibakar. Karenanya, mereka memutuskan untuk turun.

“Butuh 6 jam untuk sampai ke titik ini. Kita harus bergerak lebih cepat. Kita harus mengambil resiko.”

Chase yang mengarahkan jalannya, membuat keputusan.

“Sepakat.”

“Jika Gunung Berapi Besar meletus, kita semua pasti mati… Maka, kita harus cepat.”

Adventurer lainnya juga setuju.

Setiap kali mereka menemukan aliran lava, mereka berputar-putar, memperlambat kemajuan mereka.

“Lempar kailnya!”

Mereka melemparkan kait mereka ke sisi lain aliran lava, dan menyeberang.

Beberapa adventurer memisahkan diri dari grup dan menemukan jalan mereka sendiri.

“Kuaaaagh!”

“S-Selamatkan aku!”

Para adventurer yang melakukan kontak dengan lava, langsung terbakar habis.

Water Elemental dipanggil untuk menyelamatkan mereka. Tapi, elememtal itu juga menghilang, tidak lama kemudian karena panas.

Hanya maju 50, 100 meter, menyebabkan beberapa kematian.

Ketika mereka menemukan aliran lava besar, mereka melempar kait mereka, mengumpulkan gulungan tali untuk disilangkan.

“Kita akhirnya di sini.”

“Sarangnya benar-benar ada di sini.”

256 adventurer berhasil mencapai gua lava, yang ditemukan oleh Bison.

Bagian dalam Gunung Berapi Besar yang terlihat melalui gua, berisi sarang Red Dragon.

“Lihat ke sana. Emas mengalir seperti air.”

“Ya. Ada juga gunung rubi.”

Sebuah sungai yang dibuat dari peleburan emas, ada di dalam sarang. Ada peralatan magis dan permata yang ditumpuk.

“Harta di sini, kira-kira setengah dari harta di sarang Kaybern.”

“Dragon itu memiliki banyak harta karun, karena mengeksploitasi para dwarf.”

“Tetap saja, ini yang paling banyak, yang pernah aku lihat.”

Para adventurer mendidih dengan keserakahan. Tapi, melewati gua lava adalah masalah mereka.

Lebar gua itu sekitar 3 meter. Langit-langitnya tinggi, tapi lahar menetes seperti tetesan air.

“Kita harus menghindari lava… Sekitar setengah jalan, kita harus melintasi dasar lava yang sempurna.”

“Tampaknya, itu membentang sekitar 50 meter. Lebih tepat, jika seperti terbang di atasnya.”

“Untungnya, tidak ada pasukan yang menjaga sarang.”

“Siapa yang berani melewatinya? Beruntung bagi kita, jika tidak ada monster.”

Para adventurer mengakhiri diskusi singkat mereka.

Sejak saat ini, mereka tidak punya pilihan, selain menyerahkan masing-masing pada kemampuan mereka sendiri.

Sepuluh adventurer melompat ke dalam gua dan mati, karena panas dan lava yang menetes dari langit-langit.

Dua dari mereka berhasil melaju lebih jauh, tapi masih kehilangan nyawa, di dekat lantai lahar 50 meter.

“Grup selanjutnya.”

“Ya. Cepat.”

Para adventurer tidak punya waktu, untuk menilai setiap percobaan.

Dalam selang waktu satu atau dua menit, para player diturunkan.

Metode pengorbanan nyawa ini murni kecerobohan, tapi tampaknya efektif.

Mereka tidak membahas trial and error. Mereka hanya mengalami metode apa yang berhasil dan apa yang tidak, dengan tubuh mereka. Sekitar seratus dari mereka tewas, tapi mereka berhasil mengamankan jalur aman, yang dapat diterima ke dasar lava.

Bahkan di jalan ini, 2 dari 10 akan menjadi yang tidak beruntung untuk mati.

“Lantai lahar. Aku akan mencobanya dulu.”

Chase berpose untuk menantang rintangan terbesar. Dia memiliki berbagai jenis magic resistance yang kuat dan equipment yang layak.

Setelah dengan aman maju ke lantai lava, dia mengaktifkan mantra terbang yang tersegel di dalam cincinnya.

Dia terbang sangat rendah melintasi lava, sehingga dia hampir seperti meluncur di permukaannya. Namun, sekitar setengah jalan, lahar mulai menggeliat.

Shhwak!

Sebuah lengan tertutup sisik seperti kadal muncul dan menyambar Chase.

“Wind Acceleration!”

Chase buru-buru meningkatkan kecepatannya, dan kembali ke adventurer lainnya.

“Monster. Apa yang kita lakukan?”

“Mereka tampaknya bukan monster yang melindungi sarang, melainkan makhluk yang menghuni lahar. Kelas job tipe tempur, akan bisa menanganinya.”

“Kita tidak bisa mengalahkan mereka, jadi akan lebih baik untuk pergi.”

“Apa maksudmu, kita harus mencari jalan lain?”

“Itu terlalu banyak. Kita memiliki minimal 12 jam - 24 jam jika kita beruntung, sampai terjadi letusan.”

“Bagaimana jika kita pulih, dan kembali setelah letusan?”

“Kita tidak memiliki banyak peluang. Perlu waktu satu hari lagi, agar panasnya mendingin.”

Para adventurer terus mencoba mencari jalan, saat dimangsa oleh monster lava.

***

 

Weed segera menyadari, jika saran Geomchi tidak terbatas.

[Crit hit!]

[Anda menghancurkan kepala Kalamu.]

[Crit…]

[Crit…]

‘Teknik pedang terbaik? Aku tidak tahu. Seiring bertambahnya usia, tidak ada yang bisa bertahan melawan ayunan, yang dipandu secara alami oleh keinginanku.’

Ketika Weed mendengar ini dari Geomchi pertama kali ia diajari ilmu pedang, dia memahaminya. Seolah-olah, dia bisa menang melawan lawan tanpa mencoba.

‘Bukan itu yang aku pikirkan. Sungguh, hatiku membimbingku. Ini adalah teknik pedang tanpa batas secara keseluruhan.’

Tidak ada bentuk khusus untuk teknik pedang ini.

Tentu saja, pengalaman dan keterampilan adalah fondasinya. Tapi, pengguna secara tidak sadar akan merasakan jalur pedang yang lurus.

Sesuai dengan musuh, serangan paling optimal muncul secara alami.

100% serangan dan 100% pertahanan.

Itu adalah bentuk pedang yang disempurnakan.

Kehadiran yang melampaui gagasan, mengendalikan keterbatasan fisik seseorang.

‘Yah, aku baru saja melakukannya.’

Pedang Weed mulai menunjukkan kekuatannya, dengan cepat menebas Kalamus.

Dia meningkatkan Strength melalui Sculptural Destruction dan menyerbu lagi.

“Sword Regeneration!”

Dia bahkan mengaktifkan teknik pedang rahasia, yang dimaksudkan untuk membela diri dan para dwarf. Bahkan setelah dia menerobos Kalamus, dia mencari item tanpa henti.

[Armory]

[Gudang Senjata Besar]

[Item warrior]

[Senjata jarak jauh]

[Konsumsi]

[Harta karun]

[Bahan-bahan Blacksmith]

“Semuanya, lengkapi dirimu dengan perlengkapan yang lebih baik.”

Weed secara konsisten menukar perlengkapan mereka, dengan item yang lebih canggih.

Kemurahan hatinya yang tak terbayangkan, memiliki latar belakang cerita.

‘Aku akan mengeksploitasi mereka, sampai ke sumsum mereka.’

Itu untuk menjaga sebanyak mungkin dari mereka tetap hidup, untuk pertempuran melawan Kaybern.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "LMS_V56E05P04"

Follow Us