Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1050

gambar

Overgeared_1050

Bab 1050

"Orang ini!"

"Memalukan!"

"Kuaaah!”

Koneksi tanpa henti dari tarian pedang, menyebabkan Berith merasakan penghinaan terbesar, sejak kelahirannya. Dia menggerakkan pinggangnya yang panjang, dan meraung saat dia ditusuk.

Namun, kali ini gagal. Dia ingin menghindari gerakan Grid.

Angin berubah menjadi badai. Ini adalah panjang gelombang yang dihasilkan oleh kecepatan Grid.

Sudah lama, sejak Grid menghilang dari pandangan. Dia muncul kembali dengan suara kilat, dan menyelesaikan langkah terakhir dari tarian pedangnya.

"Pinnacle."

 Grid memotong kepala Berith.

Kulit Grid berwarna putih, dan mulutnya bengkok, karena energi iblis yang naik darinya, seperti kabut.

Blackening.

Kekuatan yang dikumpulkan Grid selama bertahun-tahun, telah menjadi kekuatan yang memperkuatnya. Batas spesies manusia tidak mengikatnya.

‘Amoract!’

Berith mengertakkan gigi, ketika dia melihat Anting-Anting Dark Bus di telinga Grid.

Great demon konflik, Amoract.

Bajingan ini yang mengaku sebagai hamba setia iblis, memberikan berbagai kekuatan kepada manusia, dengan mengatas-namakan untuk semua iblis.

’Dia membagikan alat kepada Gereja Yatan untuk mendapatkan kendali atas umat manusia, dan anting-anting ini adalah salah satunya.’

"Kamu bodoh!"

Itu benar-benar bodoh. Situasi ini terjadi, karena kekuatan telah diberikan kepada manusia. Berith sekarang menderita penghinaan ini, karena beberapa manusia sialan itu tidak bisa menyimpan alat yang telah diperolehnya dengan baik.

‘Amoract, Amoract! Amoract!! Ini datang darimu. Alat neraka yang Kamu tinggalkan menjadi variabel, melahirkan varian saat ini di depanku! Jika bukan karenamu, Aku tidak akan pernah dipermalukan seperti ini! '

Benar sekali.

Berith melihat jika alasan evolusi Grid adalah Blackening murni. Dia tidak tahu tentang kebangkitan Grid. Itu menyesatkan, karena Grid memicu Blackening saat dia menyelesaikan epik.

Kemudian, Grid muncul kembali. Segera setelah itu, dia mengeksekusi gerakan terakhir Pinnacle Kill.

[Efek dari Enchant Weapon Braham telah dipicu.

Attack power senjata yang saat ini dilengkapi meningkat 60% selama 5 detik, dan ada daya penetrasi armor tambahan 20%.]

Awalnya, mantra Enchant Weapon yang melekat pada Pagma’s Swordsmanship meningkatkan kekuatan serangan sebesar 50%, sementara tarian pedang dipertahankan.

Sekarang, Grid’s Swordsmanship ditingkatkan oleh efek epik, dan itu meningkatkan efektivitas Enchant Weapon, membuatnya jauh lebih mematikan. Enchant Weapon mengelilingi Enlightenment Sword dan bersinar terang.

Grid’s Swordsmanship meninggalkan jejak yang bersinar seperti Bima Sakti. Banyak orang terpesona oleh pemandangan indah itu. Di sisi lain, itu adalah pemandangan yang mengancam bagi Berith.

"Sihir apa itu?!!"

Setiap kali Grid menggunakan tarian pedang, mantra sihir yang berisi misteri langka, yang sulit dilihat pada manusia… dipanggil.

Itu hanya sihir dasar, jadi kekuatannya sendiri tidak hebat. Tetap saja, itu benar-benar mengalahkan konsep defense dan resistance dari alkimia Berith.

Berith tidak pernah mengalami rasa sakit sebanyak yang ia lakukan hari ini. Tubuhnya seperti sepotong daging di toko tukang daging, saat dia dipotong dan ditusuk.

Darah mengalir, dan HP-nya turun di bawah 45%. Pada saat kemunculan Grid, Berith memiliki sedikit lebih dari 50% dari HP-nya yang tersisa.

Ini berarti, jika Grid telah menimbulkan miliaran damage dengan dirinya sendiri.

Tidak ada orang yang terkesan. Orang-orang kewalahan dengan antisipasi. Mereka membayangkan great demon yang membuat player gemetar dalam beberapa bulan terakhir, akan kembali ke neraka. Dan, mereka siap untuk menyambut kembalinya kedamaian.

Grid mengaktifkan Blacksmith's Rage dan selanjutnya mendorong Berith. Namun, perlawanan Berith sangat tangguh. Dia menggunakan alkimia, untuk mengelilingi dirinya dengan ratusan duri logam.

Saat Grid memotong Berith, duri-duri itu muncul dan menusuk tubuh Grid.

“Ugh …!”

[Anda telah menderita 19.500 damage.]

Serangan Grid dipantulkan dan tak terhindarkan dia menerima damage besar. Namun, Grid tidak berhenti, dan menyerang Berith lagi.

Dia mengayunkan pedangnya, saat dia dibagi menjadi dua orang. Grid menerima damage baru dari serangan yang dipantulkan, terjadi lagi. Dia terbagi menjadi empat tubuh, ketika pedangnya menusuk jantung Berith.

Itu adalah Belial’s Power yang melekat pada Rune of Darkness. Grid memiliki empat bidang pandang, tapi dia tidak bingung. Dia merenungkan setiap pandangan dan mengendalikan tubuhnya dan tubuh klon.

"Linked Kill Flower Pinnacle."

"Linked Kill Flower Pinnacle."

"Linked Kill Flower Pinnacle."

"Linked Kill Flower Pinnacle."

Elemental cahaya memanggil Flash, sementara empat Grid membuka tarian pedang secara bersamaan.

[Efek dari Enchant Weapon Braham telah dipicu.]

Empat pedang pijar menghantam tubuh Berith sebanyak 28 kali.

"….!"

Berith tidak bisa berteriak dari rasa sakit, yang tak tertandingi dengan yang sebelumnya. Penderitaan tak berujung menunggunya.

"….!?"

Lusinan Win Cutter merobek penghalang logam. Kelopak bunga yang mekar turun di celah antara dinding berduri, dan menembus luka Berith. Sebuah ledakan besar terjadi.

Jika Grid dan Berith bertarung di tanah dan bukannya di langit, ledakan itu akan menghancurkan tanah dan mengubur ngarai.

[Crit hit!]

[Pengaruh title Death in One Shot! telah diaktifkan, menambahkan damage kritis 40%!]

[Target telah menerima 8.990.600 damage.]

[Target telah menerima 899.060 damage.]

[Target telah menerima 899.060 damage.]

[Target telah menerima 899.060 damage.]

[Efek dari God Command telah mengatur ulang waktu cooldown skill!]

Itu segera setelah pengembangan Linked Kill Flower Pinnacle. Keempat Grid yang mengambil langkah mundur untuk menarik pedang mereka, dengan cepat memulai tarian pedang lagi. Kemudian segera…

"Linked Kill Flower Pinnacle."

"Linked Kill Flower Pinnacle."

"Linked Kill Flower Pinnacle."

"Linked Kill Flower Pinnacle."

Dia menunjukkan langkah yang sama, seperti yang ia lakukan sebelumnya.

"…Sebuah legenda."

Berith menatap keempat pedang dengan tergesa-gesa dan menyadari… Manusia di depannya tidak berevolusi dengan meminjam kekuatan iblis.

***

 

-Wow… Wooow…

Para penyiar di seluruh dunia sudah melupakan pekerjaan mereka, selama beberapa menit. Alih-alih mengomentari medan perang untuk pemirsa, mereka mengulangi seruan itu.

Itu adalah sikap seorang penonton.

PD memiliki ekspresi gelap, karena mereka pikir para penonton akan mengkritik mereka. Tapi, hanya ada beberapa penonton yang mengkritik media.

 Bagaimanapun, para penonton sama terpesona dengan para penyiar. Para penonton sepenuhnya terlibat dalam pertempuran Grid, dan bahkan tidak menyadari jika para penyiar diam.

Jika penyiar membuat komentar, maka pemirsa akan merasa itu berisik dan membisukan mereka.

- Jendela obrolan game?

Setelah dua ledakan berturut-turut, Berith jatuh ke tanah dan pertempuran memasuki jeda sementara. Kemudian, baris ini muncul di jendela obrolan stasiun penyiaran. Ini adalah sinyal.

- Gila.

- God Grid!

- Aku tidak suka Grid, tapi kali ini Aku harus mengakuinya…

Para penonton terlambat memulihkan pikiran mereka, dan mulai membombardir jendela obrolan. Bahkan, situs streaming terbaik di dunia gagal mengatasi banjir teks yang muncul, dan terjadi buffering.

Ribuan stasiun siaran jatuh ke dalam kekacauan sekaligus.

Di layar…

“Pant… Pant… Pant…”

Warna kembali ke kulit Grid yang bernafas dengan kasar, saat penampilan putihnya memudar.

Blackening sudah berakhir. Grid menghilangkan klonnya, yang juga tampak kelelahan. Kuda putih dengan nama aneh Overgeared Corn, menjilati Grid dengan lidahnya.

Pemirsa tidak cemas. Mereka bahkan tidak bisa membayangkan Grid runtuh. Masih ada duke di sisi Grid, dan orang-orang percaya jika Grid akan menyerang Berith pada tingkat ini.

" … "

Berith yang telah terperangkap di tanah, perlahan bangkit. Keberadaan yang selalu dianggap absolut, yang telah membawa keputus-asaan bagi banyak orang, tampak benar-benar kumuh. Ukuran HP-nya masih sekitar 40%, tapi dia buruk.

Di sisi lain, ada empat duke, spearmen terbaik di benua itu Kirinus, Kraugel, dan Zibal.

Pertempuran akan segera berakhir. Tidak akan lama sebelum great demon itu mati. Saat keyakinan orang-orang semakin dalam.

"… Aku tidak bisa menggunakan tubuh ini lagi,"

Berith bergumam penuh arti. Ya, itu pasti suara Berith. Namun, mulut Berith tertutup.

"…?"

 Para penonton dan Grid tentu bertanya-tanya tentang hal itu. Kemudian, mereka melihat ke belakang. Pemilik suara yang mereka dengar adalah ‘itu’.

 

"…!"

Para penonton terpana, dan Grid bersiaga. Kuda yang sakit-sakitan, orang yang selalu membawa Berith di punggungnya sejak Berith pertama kali muncul, sedang membuka mulutnya.

"Ini adalah tubuh favoritku."

Masuk akal. Berith membuka moncongnya dengan lebar. Mulut membentang, seperti itu adalah karet dan menjadi lebih dari dua meter. Dan itu menelan keberadaan yang dikenal sebagai 'Berith'. Dagingnya dihancurkan, dan tulangnya patah. Di dalam mulut kuda ‘Berith’, klon Berith dikunyah dan ditelan.

“Keeok,"

Berith bersendawa. Darah putih mengalir di moncong panjang. Kerangka Berith mulai berputar pada sudut yang aneh. Bahu dan panggulnya menyebar ke kiri dan kanan, dengan otot-otot kecil membentuk seluruh tubuh. Tiga jari menonjol dari kuku depan kuda, dan kaki belakangnya menjadi cukup tebal untuk berjalan bipedal.

Segera, tingginya lebih dari empat meter. Bayangan besar menelan Grid. Kuda itu menatap Grid.

"Kamu bisa bangga dengan fakta, jika kamu membuatku menggunakan tubuh asliku. Aku mendengar, jika semua legenda di zaman sekarang belum sempurna."

Itu adalah pemicu fase ketiga. Bertentangan dengan penampilannya sebelumnya, penampilan sejati Berith tentang tubuh manusia dengan kepala kuda, memberikan tekanan yang sangat besar.

-…Terlihat sangat kuat.

Pemirsa yang penuh harapan sekali lagi merasa terganggu. Berith membuktikannya.

Fakta jika seseorang sangat kuat, ketika mereka mengenakan pakaian yang tepat. Alkimia yang sebelumnya dilakukan melalui langkah ‘mengumpulkan bahan’ dan ‘merekonstruksi bahan’, selesai tanpa prekursor dan diluncurkan di Grid.

Tombak logam sudah tiba di depan hidung Grid.

Kecepatan alkimia Berith sebanding dengan apa yang diperlihatkan Grid saat Blackening. Grid berusaha menghindarinya menggunakan sayap naga, hanya untuk berhenti. Itu karena, puluhan pedang terbang di sekelilingnya dan melindunginya.

"… Hah,”

Berith mendengus.

Seorang manusia yang jenis kelaminnya ambigu, berdiri di sebelah Grid. Berith tahu identitas orang ini. Itu adalah Sword Saint. Berith waspada dengan berat nama ini, tapi Sword Saint hanya satu orang.

"Kamu bukan lawanku…"

Berith mengangkat bahu saat berbicara, hanya agar matanya melebar.

Sejak kapan…? Kapan lusinan pedang yang mengelilingi Grid, tertanam di tubuh Berith? Berith yang bingung itu, diabaikan oleh Kraugel. Matanya, sedalam galaksi yang tidak bisa diukur, hanya menatap Grid.

"Serahkan pada kami dan istirahatlah."

Ketika Kraugel berbicara, Piaro, Kirinus, dan tiga duke melangkah di sampingnya. Hanya satu orang yang berbeda. Hanya Rachel yang masih berdiri jauh, menatap kosong ke arah Piaro.

"Aku akan melindungi Yang Mulia, bahkan jika Yang Mulia lebih kuat dariku,"

Piaro menyatakan itu.

"Ya."

Grid mengangguk dengan senyum senang dan meninju Kraugel.

"Silahkan."

Orang lain adalah Kraugel. Tidak seperti Grid, Kraugel cerdas. Jadi, dia tidak perlu penjelasan panjang. Dia akan tahu, jika fase 'Summon Hell' tetap dan akan menyadari, jika dia harus mengkonsumsi HP Berith sebanyak mungkin, sebelum anggota Overgeared dengan Yura dan Ruby tiba.

Lebih dari apapun…

"Ya, dia juga berharga bagiku."

Kraugel juga bersedia melindungi Piaro.

Tinju Kraugel dan Grid bertemu.

"Sword Heart."

Kemudian, ilmu pedang yang tidak sempurna dari 'alam tertinggi' diwujudkan oleh Kraugel dalam kapasitasnya saat ini sebagai Sword Saint.

Bahu Berith terbang menjauh.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1050"

Follow Us