Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1056

gambar

Overgeared

OG_1056

Bab 1056

Kota pelabuhan terbesar kekaisaran, Galest, telah diserang oleh water clan selama perang. Berkat dukungan cepat para duke, ada lebih sedikit korban. Tapi jelas, jika Galest menderita kerugian ekonomi yang signifikan. Kaisar Juander secara pribadi pergi ke Galest, atas nama menghibur rakyat.

"Yang Mulia Kaisar, hore!"

"Yang Mulia Kaisar, hore!

"Kekaisaran akan abadi!"

Penduduk Galest sangat senang dengan kunjungan kaisar, dan bersorak dengan air mata mengalir di wajah mereka. Kepercayaan rakyat pada kaisar Sahara, sama mutlaknya dengan keyakinan. Kaisar dipeluk sebagai dewa, dan Juander menerima begitu saja.

Dewa… Ini adalah salah satu alasan yang menentukan, mengapa para kaisar di masa lalu mampu mengendalikan benua.

Di Kastil Galest, kaisar memerintahkan lord untuk turun dan bertanya sambil mendesah,

"Mengapa Kamu ingin bertemu di tempat ini?"

Berdiri di samping kaisar, Bain menatap bayangan di balik pilar, dan sesuatu muncul dari bayangan itu.

Itu adalah pangeran kekaisaran ketiga, Benoit.

Dia terlahir dengan bakat terbesar di antara saudara-saudaranya. Tapi, dia telah tertarik pada hal-hal yang tidak berguna sejak kecil. Itu menyebabkan kaisar memiliki kesan buruk padanya. Sejak kematian ibunya, Benoit telah berkeliaran, dan kaisar sudah menyerah padanya.

Namun Benoit meminta pertemuan, dan menyatakan jika dia memiliki sesuatu untuk dikatakan.

"Aku menyapa kaisar agung… penguasa Sahara, pemilik benua, dan orang yang pantas menerima berkat kehidupan abadi,"

Benoit dengan sopan menyapa kaisar, yang memiliki pandangan tidak senang. Ini adalah sikap seorang pelayan. Itu jauh dari sikap seorang putra yang bersatu kembali dengan ayahnya, setelah bertahun-tahun.

“Istana kekaisaran memiliki banyak mata dan telinga. Jadi, Aku melanggar etika untuk bertemu denganmu di sini. "

Galest adalah panggung pertempuran. Tidak ada yang akan meragukan niat kaisar untuk kunjungannya, menjadikannya tempat pertemuan yang baik. Benoit mengangkat bahu, ketika dia melihat betapa tidak senangnya kaisar ketika mendengar jawabannya.

"Yah, bukankah juga baik bagimu untuk memenangkan hati dan pikiran penduduk? Kisah Yang Mulia secara pribadi datang untuk menghibur penduduk akan menyebar, dan penduduk di seluruh kekaisaran akan memuji Yang Mulia. "

"Jangan menyindir dan langsung ke intinya. Mengapa kita harus bertemu secara diam-diam? Apakah Kamu ingin Aku menghentikan great demon yang Kamu panggil, sebelum menyebabkan kemalangan lebih lanjut di benua itu? "

"Aku sudah bisa merasakan, jika Berith telah dipukuli."

Pengorbanan dasar yang diperlukan untuk memanggil great demon adalah jiwa pemanggil. Pangeran Benoit telah menggadaikan jiwanya kepada great demon yang ia panggil. Kemudian tidak lama berselang, jiwanya terbebaskan.

Itu sama seperti ketika dia memanggil Belial. Ini adalah bukti, jika Berith telah terbunuh.

"Tidak masalah jika great demon itu terbunuh. Jika diketahui, Kamu adalah orang yang memanggil great demon, dunia akan menyalahkan dan membencimu. Akan sulit bagimu untuk menanganinya.”

"Bukan hanya aku, tapi seluruh keluarga kekaisaran. Seluruh dunia akan meragukan Yang Mulia serta kekaisaran. "

"Apakah Gereja Yatan tahu, jika Kamu telah memanggil great demon?"

"Memang... Yang Mulia tahu tentang ini. "

"Orang ini… Jika Kamu bermaksud mengancamku dengan berkolusi dengan Gereja Yatan, itu tidak berguna. Mulut Gereja Yatan telah dimeteraikan secara menyeluruh. Apakah Kamu memiliki masalah lain? Maka, Aku akan kembali sekarang. Aku tidak bisa mengendalikan amarah yang mendidih, ketika Aku melihatmu."

"Ngomong-ngomong…"

"…?"

Sir Galest dengan tergesa-gesa menyiapkan tahta, setelah mendengar tentang kunjungan kaisar. Sang kaisar bangkit dari kursi indah, yang tidak sesuai dengan interior praktis Kastil Galest. Itu hanya untuk berhenti tiba-tiba. Dia melihat dendam dan kemarahan yang mengerikan di mata Pangeran Benoit, sambil menatapnya.

Wajah Pangeran Benoit memelintir, dan dia menggeram,

"Mengapa kamu tidak tahu kebenaran tentang kematian ibuku?"

"…?"

Tidak ada apa pun di dunia ini, yang tidak diketahui kaisar. Kehendak kaisar terwujud, bahkan tanpa kehadiran kaisar. Tidak ada yang berani menipu kaisar…

Ini adalah fakta yang sudah dikenal dunia. Benoit juga percaya ini. Namun, apa kebenarannya?

Kaisar tidak memperhatikan apa yang terjadi di sebelahnya. Dia tidak pernah bermimpi, jika Marie adalah orang di belakang kematian Ratu Aria, dan dia bahkan mengganti kursi kosong Aria dengan Marie.

Cinta yang seharusnya ditujukan pada ibu Benoit, diarahkan pada penjahat yang membunuh ibunya.

"Kamu…"

"…"

"Kamu! Kamu!!"

Begitu dia mengetahui kebenaran, Benoit bersumpah untuk melepaskan semua bahasa kasar di dunia kepada kaisar. Namun, dia tidak bisa berbicara itu, karena kaisar adalah ayahnya.

Satu-satunya pria di dunia yang dicintai ibunya adalah pria di depannya. Paling tidak, dia tidak seharusnya membuat ibunya merasa sedih sendirian.

Benoit memiliki pemikiran ini. Ini adalah satu-satunya kesalehan berbakti yang bisa ia raih. Karena itu…

"Yang Mulia memiliki tugas untuk mengetahui kebenaran di balik kematian Ratu Aria,"

Kata Benoit dengan tenang, menekan kebencian dan amarahnya kepada kaisar.

"…!"

Tubuh kaisar bergetar, ketika cerita Benoit berkembang.

"Aku …"

Benoit dengan jujur ​​mengatakan kepada kaisar yang sangat terkejut dan bingung, tentang bagaimana perasaannya,

"Aku merasakan dendam yang mengerikan terhadap Yang Mulia. Aku ingin membuatmu merasakan sakit dan kemarahan yang diderita ibuku. Namun, Aku pikir itu tidak mungkin, ketika memikirkan perasaan ibuku. Aku… Aku lebih baik pergi. Aku akan menyaksikan Yang Mulia membunuh Permaisuri Marie dari kejauhan, dan kemudian mengucapkan selamat tinggal pada bangsa yang sakit ini. "

Bangsa tempat diskriminasi, diperlakukan seperti hal biasa…

Bangsa yang penuh arogansi dan pembenaran diri…

Itu adalah bangsa di mana konspirasi dan bahaya tidak dapat dihilangkan. Bahkan, jika itu bukan untuk Permaisuri Marie, ibunya akan diancam seumur hidupnya. Kematian ibunya disebabkan oleh bangsa yang terkutuk ini.

Benoit tidak ingin terlibat dengan bangsa seperti itu lagi. Bagaimanapun, dia juga harus membayar harga untuk memanggil great demon.

"Kalau begitu aku pergi."

Pangeran Kekaisaran ke-3 Benoit memegang lengan kirinya, yang mulai membusuk, dengan imbalan membuka gerbang neraka dengan tubuh manusianya, dan pergi dengan diam-diam. Kaisar tidak bisa menghentikannya.

***

 

Di pinggiran Titan, vila besar Duke Grenhal yang seluruhnya terbuat dari gunung kecil.

Itu telah menjadi medan perang. Puluhan bangunan runtuh karena angin kencang, tempat menunggang kuda menghilang tanpa jejak, dan platform pengamatan yang memberikan pemandangan panorama Titan runtuh. Di tengah, satu orang berdiri sendirian.

“Batuk! Uhuk uhuk!”

Ada banyak luka di tubuh berototnya, dan dia batuk darah setiap kali bernafas. Tanda-tanda ini adalah medali, ketika dia melindungi kekaisaran dan rakyatnya. Tapi, mereka saat ini menjadi obyek ejekan.

“Berapa lama kamu berencana untuk melawan dengan tubuh yang begitu hancur? Kamu harus melangkah mundur, segera setelah Kamu melihatku. Mengapa kamu menggali kuburmu sendiri? Ck tsk.”

Itu adalah Pangeran Kekaisaran ke-4 Edan.

Dia berhasil menggali enam mesin magis, tapi hanya lima yang benar-benar beroperasi. Ini karena sangat jarang bagi pengendara, untuk dapat mengendalikan mesin magis. Masih mustahil bagi manusia untuk sepenuhnya mengendalikan peninggalan para giant.

Namun, tidak ada yang salah dengan ini.

Edan tidak punya alasan untuk terburu-buru, untuk kontrol penuh. Bahkan, jika mesin magis hanya bisa dioperasikan selama rata-rata 30 detik, mereka mampu mengalahkan orang-orang terkuat di kekaisaran.

Ada Trauka yang tidak beroperasi saat ini, Nevartan yang menyerupai manusia, dan Raiders dioperasikan oleh Zibal.

Edan bersandar pada raksasa hitam dan mengajukan pertanyaan dengan nada mengejek,

"Apa yang akan Kamu sampaikan kepada Yang Mulia Kaisar, ketika Kamu bertemu dengannya?"

"Aku ingin mengumumkan dosa-dosa Marie,"

Jawab Grenhal jujur. Cakar tajam dari mesin magis berbentuk singa, dan berbentuk macan tutul diarahkan ke lehernya. Tapi, matanya tidak bergetar. Itu adalah sikap yang mengesankan yang membuat Edan tidak nyaman.

“Apakah kamu ingin menurunkan pandanganmu? Kalau tidak, jika Kamu mengatakan sesuatu yang salah, Aku akan menarik matamu keluar. "

"Aku lebih suka, kamu membunuhku. Selama aku masih hidup, dosa ibumu akan terungkap ke seluruh dunia. "

"Aku tidak bisa membunuhmu."

Bagi Edan, hal terburuk adalah posisinya yang melemah, ketika dosa-dosa ibunya terungkap. Namun, dia harus khawatir tentang yang terburuk, jika dia membunuh Grenhal. Dia akan menjadi penjahat seperti ibunya, dan kehilangan hak untuk suksesi.

Jadi, dia harus menenangkan kegelisahannya. Edan menarik napas dalam-dalam dan bergumam,

“Tenang. Bersabarlah, bahkan jika Kamu ingin bertindak sesuai dengan kepribadianmu. Sudah cukup untuk mulai bertindak, setelah Aku menjadi kaisar. Pada saat itu, Aku bisa menikmatinya…"

“Pffft! Puhahaha!"

Grenhal tertawa terbahak-bahak, setelah mendengar kata-kata Edan. Dia dengan tulus menemukan itu lucu.

"Pangeran Kekaisaran ke-4, apakah kamu yakin bisa menjadi kaisar?"

"Lalu siapa?"

Edan bertanya dengan serius.

“Pangeran Roland ke-1 terlalu tunduk, dan Pangeran ke-2 Dulandal tidak kompeten karena ketidak-sabarannya. Bahkan, energi merahnya tidak normal. Apakah Aku perlu menyebutkan Pangeran ke-3? Mungkin seorang putri? Basara? Bisakah dia duduk di atas takhta kaisar? "

"Ini bukan tentang gender."

“Pasti ada batasan gender. Lihatlah ibuku sekarang. Dia bodoh dan tidak melakukannya dengan benar, meninggalkan ekor-nya. Itu sebabnya, Aku melakukan ini sekarang. Aku tidak pernah bermimpi, jika Piaro masih hidup. Ck, perempuan itu benar-benar tidak kompeten. "

"… Kepribadianmu rusak."

“Apakah kepribadian bagian dari kualifikasi untuk menjadi seorang kaisar? Kukuk. ”

"Pangeran Kekaisaran!"

“Hmm?”

Seorang knight berlari ke Edan dan membisikkan sesuatu. Senyum menyebar di wajah Edan.

"Sword Duke telah mengamankan Morse dan Basara. Sekarang, Aku harus mengejar Rachel. Mari selesaikan pembicaraan kita di sini."

Edan membuat gerakan, dan para knight mulai mengelilingi Grenhal.

Grenhal dapat mengidentifikasi waktu pengoperasian yang singkat dari mesin-mesin magis karena demonstrasi Zibal di masa lalu, dan fokus untuk melarikan diri selama pertempuran. Tapi, dia benar-benar kelelahan.

Edan senang menyaksikan Grenhal diikat, dan lubang hidungnya melebar.

"Mencoba menggunakan tubuh manusia untuk mengusir mesin magis… Raiders pasti tampak konyol. Yah, mudah untuk menangkapmu berkat itu. Haruskah Aku setidaknya menghargai pembelot itu?"

“Mengapa kamu pikir, kamu bisa menahan kami? Jika Yang Mulia kembali, dia akan memberi perintah untuk pembebasan kami. Maka, kebenaran akan terungkap. Apa gunanya ini untukmu? "

“Setiap orang punya rencana. Jangan khawatir. Aku akan merawat kalian dan memanfaatkanmu dengan baik. Oh, sebelum itu. "

"…?!"

Kegelapan datang disertai dengan rasa sakit yang tajam. Edan melahap jeritan Grenhal, saat dia kehilangan kedua matanya karena pedang. Pangeran Edan tersenyum.

"Aku sudah bilang untuk menurunkan matamu."




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1056"

Follow Us