Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1057

gambar

Overgeared

OG_1057

Bab 1057

"Ini adalah pulau terakhir."

Dia menyatakan dirinya sebagai great demon ke-10.

“Namaku Leraje. Aku adalah salah satu dari 33 penguasa, yang mengendalikan neraka. "

Leraje menutupi setengah wajahnya dengan topi yang dalam. Bibir merah membuat kontras yang tajam dengan kulit pucat.

“Aku seorang penguasa hebat yang menggabungkan kekuatan dan strategi. Buktinya, Aku mudah mencapai pulau ke-66. Huhut.”

"…"

Sudah lama sejak Aku bertemu dengan orang lain. Mungkin sudah beberapa dekade. Namun, Aku tidak senang. Aku sudah bosan dan malas.

Great demon itu terus berbicara.

 “Spesialisasiku adalah berjuang. Aku memiliki kebiasaan, menang melawan siapa pun yang Aku lawan. Buktinya, Aku dengan mudah mengurus semua legenda sebelumnya, yang menjaga pulau-pulau lain. Demon Slayer Alex yang membuat great demon bergetar? Bahkan, dia tidak bisa menjadi lawanku. Huhuhut.”

"…"

“Hrmm… Tidak masuk akal untuk mencoba dan berbicara dengan seorang death knight yang tidak memiliki ego. Itu tidak menyenangkan. Tetap saja, Aku menantikannya. Berdasarkan pedang yang tergantung di pinggangmu, Kamu harus menjadi Sword Saint Muller. Tidakkah Kamu menyegel beberapa great demon, termasuk Hell Gao? Aku selalu ingin bertemu denganmu. Aku akan menggunakan kesempatan ini untuk membuktikan jika Aku lebih baik daripada Hell Gao. "

"Aku bukan Muller."

Siapa yang berani menyalahkan identitasku?

Saat Aku membuka mulut, Leraje berkata,

“Hoh , seorang death knight berbicara? Ya, Kamu bukan Muller? Kamu harus panggil apa?"

"Madra. Aku adalah raja Lubana."

"Madra …? Aku sudah mendengarnya beberapa kali. Sangat mengecewakan. Aku berharap untuk bertemu Muller di pulau terakhir… Pertempuran terakhir akan sia-sia juga. "

"…"

Kemarahanku meningkat. Pagma, Kamu membangkitkanku, karena Kamu takut dengan orang ini?

"200.000 Army Crushing Sword. "

"…!"

Aku tidak bisa menemukan makna apa pun dalam kehidupan kedua ini. Aku tidak punya motivasi dan tidak bisa bergerak, karena Aku terjebak sendirian di pulau itu. Aku berdiri di tempat dan menatap langit, tapi keterampilanku tidak berkarat.

Ketakutan memenuhi mata Leraje yang arogan.

***

 

Itu terjadi sebelum Grid belajar 200.000 Army Swordsmanship. Masa lalu yang dilihatnya di buku harian Madra berhenti di sini, di tengah bab ketujuh.

Namun, segalanya berbeda sekarang. Grid yang telah mencapai level 399 dan memperoleh 200.000 Army Swordsmanship, dapat membaca halaman selanjut-nya.

***

 

“Batuk! Batuk! Kematia … aku akan mati dari seorang death knight…!

"Seseorang yang tidak bisa berhenti sebanyak ini, adalah pecundang."

“Kamu bilang kamu adalah raja Lubana? Kamu…! Kamu bukan Muller. Bagaimana kamu bisa menggunakan ilmu pedang ini? ”

“Aku adalah Unbeatable King. Aku belum pernah mengalami kekalahan, baik dalam hidup atau mati."

"Gertak sambal!"

Leraje berusaha melawan, tapi itu tidak berguna.

Pedangku menghantam daging dan tulangnya.

‘…’

***

 

Dalam isi buku harian yang mengikuti, Grid melihat kekuatan sebenarnya dari 200.000 Army Swordsmanship. Dalam menghadapi 200.000 Army Crushing Sword sejati yang tidak bisa dibandingkan dengan versi terdegradasi, Leraje benar-benar hancur.

Dia mati-matian membuka sihirnya, tapi semuanya dipotong samapai rata, di depan pedang Madra.

"Melihat lagi, perbedaannya lebih besar, daripada perbedaan antara langit dan bumi."

Itu pada tingkat yang sama sekali berbeda. Sekilas yang didapat Grid dari Pagma, Braham, dan Garam yangban tidak sebanding dengan Madra.

Raja Madra yang tak terkalahkan adalah yang terkuat.

Duguen! Duguen! Duguen!

Detak jantung Grid mulai meningkat. Kekagumannya pada Madra memacu asimilasi dengan Madra.

(Aku tidak tahu satu kekalahan pun.)

(Aku… Aku Raja Madra yang Tidak Terkalahkan.)

[Peringatan: Anda telah berasimilasi dengan Madra di buku harian dan membagikan kenangan dan perasaannya. Anda perlu berhati-hati, karena secara psikologis, Anda merasakan kecemasan dan rasa sakit yang luar biasa.]

[Anda berada dalam kebingungan yang ekstrim.]

[Sistem memeriksa gelombang otak dan denyut nadimu. Jika dianggap berbahaya, buku harian Death Knight Madra akan disegel.]

[Bahaya! Bahaya! Buku harian Madra akan disegel!]

"…!"

Bab ketujuh berakhir. Grid yang sepenuhnya berasimilasi dengan Madra, membuka matanya. Dia basah kuyup, saat dia menggertakkan giginya. Itu untuk membedakan antara virtual dan kenyataan.

Dia Grid, bukan Madra.

Dia mencoba yang terbaik untuk menyadari, jika dia adalah Shin Youngwoo, sebelum dia menjadi Grid.

Duguen! Duguen! Duguen…

Detak jantungnya yang panik mulai stabil.

[Anda bebas dari kebingungan.]

[Tanda vital-mu telah kembali normal. Buku catatan Death Knight Madra bab kedelapan sedang berlangsung.]

[Apakah Anda ingin membacanya?]

“Heok, heok… Ya, Aku akan membacanya. "

@% $ P) @! # $ ~ $ X ## !!!!!!!

"…"

Tantangan ini juga gagal. Setelah mempelajari 200.000 Army Swordsmanship, Grid membaca kembali bab ketujuh beberapa kali, untuk mengkonfirmasi halaman selanjut-nya dari buku harian itu. Dia mengalami rasa sakit dan keputusasaan Madra yang luar biasa, tapi dia menanggungnya.

Grid ingin membaca bab kedelapan. Dia ingin lebih memahami Madra dan Pagma, dan dia ingin melihat sekilas 300.000 Army Swordsmanship.

Namun, bab kedelapan benar-benar tidak dapat dibaca. Itu dalam bahasa yang bukan manusia. Mengapa? Pada awalnya, dia tidak bisa mengerti apa yang sedang terjadi. Lalu, Grid segera bisa menebak alasannya.

"Itu adalah periode kacau."

Madra mengalahkan semua great demon yang menyerbu Kepulauan Behen, dan kemudian sendirian selama ratusan tahun. Dia secara bertahap akan kehilangan kebutuhan akan bahasa, karena dia tidak memiliki siapa pun untuk diajak bicara.

Pikiran-pikiran yang ia tulis di buku harian itu, kemungkinan berubah menjadi sesuatu yang hanya bisa dikenali olehnya. Itu adalah sesuatu yang sangat berbeda, yang tidak dapat didefinisikan oleh konsep bahasa.

Itu berarti, jika hanya Madra sendiri yang bisa membaca bab kedelapan dari buku harian itu.

"Apakah ini akhir dari peran buku harian?"

Grid sudah menduga itu. Death Knight Madra yang telah ditemui Grid di Kepulauan Behen belum menggunakan 300.000 Army Swordsmanship. Tubuh lemah dari undead yang telah mengalami ratusan tahun badai, tidak bisa menahan kekuatan destruktif dari 300.000 Army Swordsmanship.

Mempertimbangkan waktu, sangat mungkin jika 300.000 Army Swordsmanship tidak akan ditulis dalam buku harian itu.

"Bahkan jika ada 300.000 Army Swordsmanship, akankah aku harus level 499 untuk mempelajarinya kan?"

Level 499… Pada titik ini, dibutuhkan setidaknya 5-6 tahun untuk mencapai tingkat itu.

"Tidak ada jawaban nyata."

Grid membuka jendela statusnya sendiri.

Dia level 399. Itu pada pengalaman 97%. Dia tidak naik level, meskipun mengalahkan Berith.

Tentu saja, ada banyak NPC tingkat tinggi di antara anggota party yang menyerang.

Dia harus mempertimbangkan, jika sebagian besar exp telah didistribusikan ke NPC.

Adalah akal sehat, jika semakin besar kesenjangan level antara anggota party, semakin banyak kerugian yang diterima anggota berlevel lebih rendah. Meski begitu, lawannya adalah great demon. Jumlah exp yang dijatuhkannya akan melampaui imajinasi. Terus terang, ini terlalu banyak.

"Aku tidak pernah bermimpi, jika aku tidak bisa naik bahkan satu level."

Dari level 399 dan seterusnya, jumlah exp yang diperlukan untuk naik level tampaknya berlipat ganda.

"Bukankah ini titik, di mana aku tidak bisa naik level melalui berburu?"

Grid tiba-tiba menyadari ini dan berhenti membuat pakaian dalam, yang ia lakukan karena kebiasaan.

Pertumbuhannya yang mantap dalam Teknik Menjahit. Berarti, dia mampu menghasilkan pakaian dalam wanita dan juga pakaian dalam pria. Itu adalah pemandangan, di mana mereka yang tidak tahu tentang hal itu akan mengira, dia pencuri pakaian dalam atau nakal. Tapi, itu adalah pemandangan biasa dan akrab bagi anggota Overgeared.

“Ini terlalu besar.”

"Ini adalah pakaian dalam Jishuka."

"Bagaimana kamu tahu ukurannya?"

"Yah, itu… kita hidup bersama."

"Aku iri pada Jishuka."

“…?”

Di tengah gumaman para anggota Overgeared, Grid memunculkan daftar quest-nya yang sedang berlangsung.

[Pelatihan Teknik Menjahit

Quest Kelas

Kemungkinan untuk pengembanganmu menjadi lebih besar, setelah mempelajari Teknik Menjahit.

Jika Anda sampai pada titik di mana Anda dapat menggabungkan blacksmith dan tailoring, fondasi-mu sebagai blacksmith akan berkembang secara eksponensial.

Namun, masih sulit untuk menggunakan teknik Menjahit.

Kesenjangan antara skill Intermediate Tailoring dan skill legendary blacksmith terlalu besar.

Teknik Menjahit menengah kemungkinan akan menurunkan kualitas pekerjaan blacksmith legendaris.

Naikkan tingkat keterampilan Menjahit-mu ke titik, di mana ia dapat dikombinasikan dengan blacksmith.

Quest Clear:

Kuasai Advance Tailoring Technique.

Clear Reward:

Level +6. Pembukaan Teknik Menjahit tingkat pengrajin.]

Ini adalah alasan, mengapa Grid membuat pakaian dalam, kapan pun ia punya waktu. Itu adalah quest kelas yang tak terhindarkan, dan itu juga memberi hadiah besar. Ketika pertama kali menerima quest, Grid hanya ingin melihat keahliannya.

Sekarang, pikirannya telah berubah.

"Aku harus berhenti membuat pakaian dalam pria."

Dia tidak lagi mengingini tingkat pengrajin Teknik Menjahit. Jika dia menerima keterampilan tingkat pengrajin, dia berencana untuk menerapkannya pada blacksmith dan tidak ingin membuat pakaian dalam.

Alih-alih keterampilan, Grid berfokus pada hadiah enam level.

"Ini adalah jackpot sungguhan."

Sekarang sulit untuk mendapatkan level, ketika bertarung melawan great demon. Quest memberi enam level sebagai hadiah, jadi nilainya sangat besar. Grid membuat penilaian,

"Jangan mencoba menyelesaikannya terlalu cepat."

Semakin tinggi levelnya, semakin tinggi nilainya. Itu tidak baik untuk menunda itu terlalu banyak. Tapi, dia tidak terburu-buru untuk hadiahnya. Grid menyadari, jika dia perlu lebih santai.

'Hal yang perlu Aku fokuskan saat ini…'

Itu untuk mendapatkan exp 3% yang tersisa dan mencapai level 400. Hal yang benar untuk dilakukan adalah mencapai kebangkitan statistik keempat, dan kemudian membuat item menggunakan item drop dari Berith.

"Baik. Ah, sebelum itu…"

Grid membuat rencana dan berteriak,

"Stick!"

Apakah ini perasaan, ketika Jin X Gu memanggil Dorae X Mon? Grid bersemangat, setiap kali dia memanggil nama Stick. Dia memiliki keyakinan, jika Stick pasti akan memenuhi harapannya.

“Ha… Kenapa kamu memanggil saat aku ada kelas?”

Stick adalah kepala sekolah dan guru di Akademi Overgeared. Beberapa hari yang lalu, dia memberi Grid 'earphone komunikasi jarak jauh' yang telah dikembangkan di fasilitas alkimia Reidan. Dan, ini memungkinkannya untuk mendengar suara Grid, dalam jarak jarak tertentu.

Grid langsung ke intinya,

"Bawa aku ke Reidan."

"Tidak, pikirkan itu. Kamu dapat menggunakan fasilitas lungsin kota… "

"Itu akan menyia-nyiakan kekuatan sihir Reinhardt. Itu adalah uang. "

"Lagipula, tidakkah aku akan mengisi daya inti sihir Reinhardt?"

“B-Benarkah begitu? Seperti yang diharapkan, bukankah Stick benar-benar hebat?"

“Ha ha… Mass Teleport."

Stick adalah orang yang sibuk. Adalah tugasnya untuk mendidik anak-anak Kerajaan Overgeared. Dia tidak ingin membuang waktu, jadi dia segera menggunakan sihir dan mengirim Grid ke Reidan. Itu adalah pemborosan sihir yang player biasa tidak akan pernah mengalami dalam hidup mereka.

"K-Kami menyapa Yang Mulia!!"

Di kota gurun Reidan, para knight berlari setelah mendeteksi aliran kekuatan sihir dan Grid yang dikenali. Chris yang berada di kastil, segera mengerutkan kening, setelah tiba di tempat kejadian.

"Kamu harus mengirim wisper terlebih dahulu, jika Kamu tidak akan menggunakan fasilitas warp. Aku terkejut memikirkan musuh yang mengganggu. ”

"Maaf maaf. Aku pasti akan melakukannya lain kali,"

Grid meminta maaf sambil tersenyum, sebelum melangkah maju. Dia bergerak ke arah fasilitas alkimia.

Mata Chris bersinar, ketika dia mengikuti Grid.

"Apakah Berith’s Power akhirnya diisi ulang?"

"Ya,"

jawab Grid dengan senyum percaya diri di wajahnya.

"Mari kita lihat kekuatan alkimia yang sebenarnya."




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1057"

Follow Us