Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_970

gambar

Overgeared_970

Bab 970

Mendesah… Mendesah…

Mencucup. Haaah…

"Ini benar-benar…"

Wajah Yura yang berkeringat, dipenuhi dengan kesenangan.

"Ini benar-benar lezat."

Yura menyedot mie terakhir. Dia tidak tahu jika mie instan bisa begitu lezat. Yura belum pernah mendapat kesempatan untuk mengalaminya sebelumnya. Jadi, dia tidak tahu ramyun bisa seenak ini, meski sudah membacanya.

Sekarang, dia mencobanya. Dia menemukan itu sebanding dengan mie kenyal dan kaldu dingin, yang dibuat oleh koki hotel bintang lima. Rasa dari bumbu yang sedikit asing merangsang ujung lidahnya, dan rasa dingin turun ke tulang belakangnya.

"Selain itu, Kamu tidak perlu mencuci bahan-bahan dan langsung memasaknya… Sederhana saja…"

Merasa terkesan, Yura mengusap mulutnya dengan serbet. Itu adalah gerakan anggun. Sepertinya, dia tidak makan makanan Cina bergaya Korea di sebuah hotel, melainkan restoran mewah di Prancis.

Di sisi lain, Grid memiliki suasana restoran Korea lokal. Dia membenamkan wajahnya di mangkuk dan meneguk sup.

“Kyah… enak."

Grid benar-benar mengagumi rasa ramyun yang dibuatnya. Jumlah air tepat, telur ditempatkan 1 menit dan 45 detik sebelum mematikan api, dan daun bawang ditempatkan delapan detik sebelum mematikan api.

Tritunggal yang sempurna terpenuhi, dan ini adalah rasa ramyun yang ideal.

"Bukankah ini kemajuan yang mantap?"

Tentu saja, dia telah tumbuh. Dia yakin, jika dia tidak akan kalah dalam kompetisi memasak ramyun, melawan koki bintang tiga Michelin. Grid sangat tertekan.

"Begitu aku kembali ke Korea Selatan, haruskah aku memasak jjampong?"

Apakah ini akan lebih lezat daripada jjamppong, yang dipesan dari restoran Cina?

‘Umm….’

Mempersiapkan bahan makanan dan menginvestasikan waktu dan energi dalam memasak.

Grid asli akan enggan melakukannya. Sekarang, Grid memperhatikan wajah Yura, ketika dia duduk di seberangnya. Dia menyaksikan seseorang yang berharga baginya memakan masakannya (?). Dan dia berpikir, itu tidak buruk untuk mengambil memasak, sebagai hobi di masa depan.

"Tunggu sebentar."

Yura mengambil serbet baru dan menyeka mulut Grid. Aroma bunga menghiasi ujung hidung Grid.

"…"

Grid khawatir tentang memerah. Dia tidak bisa menenangkan hatinya yang liar dan bangkit dari tempat duduknya.

"Yura…!"

"Ya…? Ya!”

Yura kaget, karena Grid tiba-tiba bangkit dan memanggil namanya. Dia melihat Grid berwajah merah, menghembuskan napas dari hidungnya.

Teguk.

Yura menelan ludahnya. Ini adalah Efek Ramyun yang sering ia dengar, saat berkencan. Dia berharap untuk saat ini, tapi dia tidak punya pengalaman dengan kencan. Jadi, dia tidak bisa menahan rasa takut. Saat Yura berusaha melakukan upaya yang ditentukan…

"A-aku pergi ke kamar mandi."

"…"

Grid buru-buru meninggalkan Yura sendirian dan menuju ke kamar mandi. Lalu, dia segera memeriksa cermin. Dia khawatir, dia memiliki bubuk cabai di giginya. Namun, gigi Grid bersih dan tidak memiliki celah. Karena itu, tidak mudah bagi orang asing untuk ditangkap. Gigi putihnya berkilau.

'Apakah Aku ganteng?'

Grid berkumur dan hati-hati memeriksa dirinya sendiri di cermin.

Tampaknya, tidak ada perbedaan antara penampilannya saat ini, dan penampilannya dalam lukisan yang sangat terhormat. Dia telah memperlakukan lukisan itu sebagai foto pasca-proses. Sementara Lauel, anggota Overgeared, Irene, dan Lord kagum karenanya, tanpa menunjukkan perlawanan.

"Tentu saja, aku sering berpikir jika aku terlihat lebih baik dari sebelumnya."

Dia telah berolahraga dengan mantap, selama empat tahun. Dibandingkan dengan hari-hari ketika dia tidak berolahraga, fitur wajahnya telah terisi dan dia sekarang terlihat baik.

Perubahan terbesar adalah kulitnya halus, yang tidak menunjukkan tanda-tanda jerawat. Dia telah berkeringat selama empat tahun tanpa melewatkan satu hari pun. Dan, kulitnya telah membaik dari membuang semua limbah.

Tentu saja, berkeringat tidak cukup bagi semua orang untuk memiliki kulit yang lebih baik.

“Um…”

Grid mencoba semua jenis pose. Dia mencoba pose yang memamerkan bahu lebar, pinggang, dan samping.

‘…Aku terlihat keren.'

Senyum lebar tersebar di wajah Grid. Harga dirinya naik tajam saat dia mendapatkan kepercayaan diri pada penampilannya.

“Hum hum.”

Grid mencuci tangannya dan menyentuh rambutnya dengan kasar. Secara harfiah, dia bersikap sangat kasar. Dia mengusap rambutnya tiga atau empat kali. Meskipun demikian, gaya rambut Grid luar biasa seperti penata rambut dari salon kecantikan Cheongdamdong, menyentuhnya.

Itu membuat penampilannya semakin cemerlang.

Itu adalah alasan yang sama, mengapa dia membuat ramyun yang ideal. Ini adalah kekuatan ketangkasannya. Dari saat dia terhubung ke permainan, dia telah bekerja tanpa istirahat, dan gerakan jarinya yang halus tertanam ke dalam 'memori otot'-nya.

Kebiasaan-kebiasaan ini sebagian diekspresikan dalam kenyataan.

Grid muncul dari kamar mandi dan menuju ke ruang tamu, hanya untuk mengeluarkan suara yang terkesan,

"Wow…”

Ini karena pemandangan Yura duduk di bawah sinar matahari di ruang tamu, seindah lukisan. Sudah beberapa tahun sudah, tapi dia masih tidak bisa beradaptasi dengan kecantikan Yura, dan kehilangan jiwanya sejenak.

"Dia menjadi lebih cantik."

Ngomong-ngomong…

Sepertinya dia menganti pakaian baru? Grid ingat, jika dia awalnya mengenakan jeans dan sweter, tapi dia sekarang mengenakan gaun one-piece. Tampak seperti protagonis utama sebuah film, kaki putih panjang Yura menarik perhatian Grid.

"Apakah kamu akan keluar?"

Grid bertanya, ketika dia duduk di seberangnya.

Yura menggelengkan kepalanya dengan wajah merah.

"Tidak."

"Aku mengerti."

Dia mungkin hanya ingin bersantai dengan pakaian yang nyaman. Grid berpikir itu bukan masalah besar dan memeriksa jadwalnya,

"Kapan kamu akan kembali ke Korea Selatan?"

“Aku ingin mencocokkan jadwal Youngwoo-ssi. Gunakan pesawatku."

"Oh itu bagus. Sebuah pesawat pribadi sangat nyaman. "

"Katakan saja, dan aku akan meminjamkannya kepadamu kapan saja."

"Sungguh?"

Bahkan, Grid khawatir tentang apakah ia harus membeli pesawat pribadi atau tidak. Dia pikir akan lebih baik memilikinya, jika mempertimbangkan manfaat kenyamanan bagi keluarganya. Namun, harga pesawat bervariasi tergantung pada model, tahun model, dan desain interior.

Yang diinginkan Grid bernilai lebih dari 100 miliar won. Tentu saja, dia bisa membelinya jika dia mau. Tapi secara psikologis, itu membebaninya karena menghabiskan begitu banyak uang sekaligus.

"Lalu, aku berterima kasih. Aku tidak sering membutuhkannya. Tapi Aku akan bertanya, apakah Aku harus mengirim orang tuaku ke luar negeri. "

"Ya! Aku akan membereskannya!"

Mata Yura cerah saat Grid menyebut orang tuanya.

Grid memandangi sosok ambisiusnya yang aneh dan dengan hati-hati mengangkat sebuah topik,

"Apakah kakekmu menelepon?"

"…ya. Dia berjanji tidak akan lagi membahas masalah untuk mewarisi perusahaan. Ini semua berkat dirimu.”

Yura telah mendengar detail dari kakeknya. Begitu dia tahu, jika Grid telah berusaha keras untuknya, dia senang dan cukup bersyukur untuk menangis.

Kemudian, terjadi percakapan panjang. Yura bercerita pada Grid tentang apa yang terjadi antara orang tuanya dan kakeknya. Dia mengatakan kepadanya, tentang bagaimana dia ingin memenuhi keinginan ayahnya, dan jika dia akan melakukannya melalui Satisfy.

“Youngwoo-ssi melindungi mimpiku. Aku akan membalas budi, bahkan jika itu menghabiskan sisa hidupku. "

"Tetap di sisiku, dan itu sudah cukup."

"Di sisimu…"

"Mari kita bekerja keras untuk menumbuhkan Overgeared Guild bersama-sama."

"…"

Seperti yang diharapkan, akan sulit untuk mendengar jawaban ‘itu’, hari ini. Yura tahu hatinya, tapi dia masih merasa sangat kecewa, setelah mendengar jawaban Grid. Namun, dia tidak bisa merebut hati orang tergesa-gesa. Dia sepenuhnya memahami posisi Grid dan berjanji untuk menunggu.

Pada saat inilah…

"Siapa?"

Seharusnya tidak ada tamu, tapi Yura bangkit, ketika suara bel berbunyi. Saat itulah, dia melakukan kesalahan. Kakeknya telah mengakui haknya untuk hidupnya sendiri, dan dia telah mengakui hatinya kepada Grid. Dia tidak melakukan banyak hal hari ini. jadi, mengapa banyak energinya dikonsumsi?

Saat dia bangkit dari sofa, Yura merasa pusing dan jatuh ke samping.

"Apakah kamu baik-baik saja?"

Grid bergegas dan membantunya berdiri. Tangannya yang besar menutupi pinggang dan lehernya, dan ekspresi di mata Yura berubah.

"Youngwoo-ssi…"

Teguk.

Duguen! Duguen! Duguen!

Jantung Grid berdebar kencang. Dia merasa seperti menjadi gila, karena wajah Yura tepat di depannya. Grid tidak bisa menekan hasratnya yang mendidih, dan dia merasa seolah-olah garis yang ditarik dengan kuat itu putus. Penampilan Irene meredup sesaat. Grid kehilangan kendali, dan matanya terfokus pada bibir Yura.

"…?!"

"…?"

Kemudian, pintu depan tiba-tiba terbuka. Merasa kaget, Grid dan Yura buru-buru menarik diri dan berbalik ke arah pintu. Grid segera mengenali tamu yang tidak diundang itu. Matanya tertuju pada bagian tertentu dari tamu yang tidak diundang. Dan, dia bahkan belum melihat wajahnya. Grid tercengang, ketika dia mengkonfirmasi identitas tamu yang tak diundang itu.

"Jishuka?"

"Halo? Apa yang kalian berdua lakukan?”

“Uh… I-Itu…”

Grid mencoba menjelaskan.

Sementara itu, Yura yang masih terengah-engah, membuka mulutnya dan bertanya,

“Ngomong-ngomong, bagaimana kamu bisa masuk ke sini?”

Jishuka tersenyum dan mengeluarkan sesuatu dari sakunya. Itu adalah pisau.

"…"

"…Hah, ini bukan."

Dia mengambil pisau dan mengeluarkan kunci utama dari saku sampingnya yang lain.

“Hotel ini adalah bagian dari rantai bisinis yang dimiliki ayahku. Aku menggunakan beberapa koneksiku. Adakah orang yang tidak tahu tentang hubungan antara Yura dan Aku? Aku khawatir, karena Aku tidak bisa menghubungi temanku. Jadi, dia menyerahkan kuncinya padaku.”

"…"

"Jadi, apa yang kalian berdua lakukan?"

Mungkinkah untuk membakar orang, hanya dengan tatapan? Saat dia menghadapi mata elang Jishuka, Grid berpikir itu mungkin. Ada keheningan yang canggung, sebelum Jishuka tiba-tiba menyampaikan beberapa berita,

"Oh, aku akan pindah ke Korea Selatan hari ini. Ada tikus yang merusak pemandangan.”

Jishuka menatap Yura, seolah dia akan memakannya. Roh mirip macan tutul itu membentang, tapi Yura tidak menyusut sama sekali. Sebaliknya, dia berkata,

“Selamat datang di Korea Selatan. Aku menantikan Kompetisi Nasional tahun depan."

“Tidak ada yang diharapkan. Aku akan berpartisipasi dalam event yang sama sepertimu. Jadi, jumlah total medali tidak akan berubah. "

“Apakah Kamu terpengaruh oleh perasaan pribadi? Itu adalah sikap yang tidak profesional.”

“Tidak profesional? Aku tidak dibayar untuk bermain game. Siapa yang profesional? Aku hanya melakukan apa pun yang Aku inginkan.”

“Ini tentang tanggung jawab dasar. Sebagai perwakilan negara, kita harus membedakan antara masalah pribadi dan publik. "

"Kamu berbicara tentang tanggung jawab, meskipun kamu bertindak tanpa malu-malu."

Percikan terbang, ketika Yura dan Jishuka saling melotot. Grid ada di tengah dan tidak bisa mendapatkan kembali alasannya.

"Kapan hubungan mereka menjadi begitu buruk?"

***

 

"Sudah lama."

Itu setelah akhir Kompetisi Nasional ke-4. Kraugel langsung menuju spearsman terbaik di benua, Kirinus.

Dia adalah orang yang Kraugel temui selama perjalanan kelasnya. Kirinus yang telah memotong kayu bakar, mengenali Kraugel dan berkata,

"Akan lebih mudah dan lebih cepat untuk menjadi lebih kuat, jika Kamu mengejar bayangan Muller, daripada mengambil jalan yang keras kepala dan lambat ini."

Kraugel berlutut.

"Sword Saint Muller mengatakan, ada kalanya dia bahkan mengandalkan tombak."

"Aku dengar pedang, bukan tombak, adalah senjata terkuat."

"Aku masih ingin belajar tombak."

Kelas Sword Saint Kraugel tidak efektif karena satu item, Blue Dragon Sword Breaker.

Sekarang Kraugel menyadari, jika tidak hanya ada satu jalan. Sama seperti Grid menggunakan berbagai senjata tergantung pada situasinya. Kraugel percaya, jika dia harus dapat menangani berbagai senjata. Dia juga berkualitas.

“Kamu akhirnya menerima pencerahan. Ya, proses pelatihannya berbeda, tapi pertempuran pada akhirnya bermuara pada satu hal. Prosesnya sama pentingnya dengan hasilnya. Aku akan menghormati reputasi Sword Saint dan menghormati kehendakmu. ”

[Sebuah quest tersembunyi telah dibuat!]

Tiga tahun… Itu adalah quest yang mengharuskannya untuk tinggal di satu tempat selama tiga tahun. Quest itu berarti levelnya cenderung stagnan. Namun, Kraugel menerima quest itu tanpa ragu-ragu.

"Terima kasih banyak."

Kraugel tidak ingin kalah dari saingan satu-satunya, Grid. Dia ingin mempertahankan hubungannya dengan Grid selamanya, dengan terus maju dan menunjukkan keahliannya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_970"

Follow Us