Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_375

gambar

SCG_375

Bab 375. Sentiment Du Fer (1)

Puk!

Seol Jihu Hitam menusukkan jari ke matanya sendiri.

“Kamu tahu, jika kamu berjalan di jalan yang berduri.”

Dia kemudian meletakkan tangan di telinganya, menyuntikkan mana ke dalamnya, dan menghancurkan gendang telinganya sendiri.

“Mengapa kamu mencoba untuk melintasinya dalam sekali jalan? Apa yang tidak berhasil, tidak akan berhasil… tidak peduli berapa kali kamu mencobanya.”

Dia melakukan hal yang sama pada hidungnya.

“Ah, tentu saja, ada orang yang bisa melakukannya.”

Sementara itu, dia mengoceh, seolah-olah dia sudah terbiasa dengan proses ini sekarang.

“Sementara beberapa mengalami kesulitan karena hanya memahami dasar-dasar. Orang-orang ini akan berhasil secara alami seperti bernafas, dan mencapai ranah mereka sendiri. Yang pertama akan mengalami kesulitan mengambil hanya satu langkah ke depan. Tapi, yang terakhir akan melompati dua puluh langkah selama waktu itu. Kami menyebut orang-orang ini sebagai jenius.”

Seol Jihu Hitam menampakkan giginya, dengan senyum tebal.

“Mereka adalah True Irregular, tidak seperti kamu yang mengandalkan Future Vision dan Nine Eyes.”

Tiba-tiba teringat Eun Yuri, Seol Jihu mengepalkan giginya.

“Ikuti aku.”

Seol Jihu Hitam berbalik. Dia berjalan dengan susah payah ke batu, dan mendorongnya.

Saat itulah, Seol Jihu memperhatikan keadaan Seol Jihu Hitam saat ini. Penglihatan, pendengaran, dan penciuman-nya sama dengan miliknya, sebelum ia dihidupkan kembali.

Seol Jihu menatap diri alternatifnya dengan lekat, sebelum secara tidak sadar berdiri.

Seol Jihu Hitam mendorong batu itu dengan satu tangan, dengan mudah melewati lereng pertama dan pergi ke lereng kedua.

Drrrrrrk!

Segera, puncak kedua bergemuruh, dan beberapa batu besar muncul entah dari mana.

“Aku tidak mengerti.”

Mata Seol Jihu memudar.

Seol Jihu Hitam berhenti dan mengangkat batu itu ke udara dengan satu tangan, sebelum melemparkannya, seperti sedang bermain dengan bola tenis.

Batu besar seukuran rumah menghilang dari kejauhan, menjadi titik dalam sekejap mata.

Kemudian…

“Apa alasan kamu terus mencoba hal yang sama, ketika kamu tahu itu tidak berhasil?”

Pada saat yang sama, ketika Seol Jihu Hitam mengulurkan tangannya ke arah lereng, batu yang bergulir di ujung, menyentuh telapak tangannya.

Apa yang terjadi selanjutnya benar-benar aneh.

Saat Seol Jihu Hitam memutar lengannya sedikit dan menarik, alur jalan batu itu berubah. Itu mulai bergulir mengikuti arah tangannya. Hampir seolah-olah, keduanya terhubung oleh tali yang tak terlihat.

Bukan hanya batu yang memimpin kelompok yang mengubah arah. Batu-batu besar lainnya juga berbelok untuk mengikuti.

“Jika tujuanamu jauh, kamu perlu berpikir untuk sampai ke sana, langkah demi langkah.”

Saat dia mengatakan ini, Seol Jihu Hitam menjatuhkan tangannya, seperti seorang konduktor.

Sebuah putaran diterapkan pada batu-batu besar, yang berputar. Ketika Seol Jihu Hitam melambaikan tangannya lagi, batu-batu itu berhenti berguling, dan berguling kembali ke lereng.

Drrrrrk!

Sekitar waktu ini, batu-batu besar muncul dari persimpangan jalan.

Pada saat ini, bagaimana pun, set batu-batu besar berputar di sekitar Seol Jihu Hitam.

Kwang, kwang!

Batu-batu besar yang berguling turun dari persimpangan, dikirim terbang tanpa mendekat ke arahnya.

Kemampuan Spatial Unik Seol Jihu… Grand Cosmic Shift.

Seol Jihu tidak percaya apa yang dilihatnya.

Tapi, itu bukan akhirnya. Seol Jihu Hitam mengangkat kakinya tinggi-tinggi.

“Apalagi…!”

Kwang!

Saat dia membanting kakinya ke bawah, seluruh lereng bergetar. Batu-batu besar yang berputar di sekelilingnya, dan batu-batu besar yang terlempar ke belakang semua memantul.

Pada saat itu, di tengah-tengah batu-batu besar yang menjulang ke udara, pelepasan listrik yang kuat muncul dari tubuh Seol Jihu Hitam.

Kemampuan Ruang Unik Seol Jihu - Thousand Thunder.

Ketika seribu arus listrik naik secara bersamaan, sosok Seol Jihu Hitam berkerut seperti sinyal statis dari TV yang rusak.

Itu tidak keras atau ribut, tapi Seol Jihu tidak bisa mengalihkan pandangan darinya.

Karena energi petir di tubuhnya, dia bisa merasakan dengan sangat jelas, berapa banyak kekuatan destruktif yang terkompresi di setiap arus tersebut.

Pada saat batu-batu besar itu berhenti di udara, Seol Jihu Hitam meraih tombaknya dan mengarahkannya ke langit.

“Ini tidak seperti, hanya ada satu cara untuk lulus ujian.”

Pada saat berikutnya, arus listrik yang mewarnai Seol Jihu Hitam yang bergerak seperti air, sambil mengeluarkan percikan api yang kuat.

Dari lengan kanannya ke poros tombak, bilah tombak, dan akhirnya ujung tombak. Segera, bola tajam yang tajam menyatu di ujung tombaknya.

Kiiiii…! Kiiiaaa…!

Tombak itu melolong.

Jeritan dingin yang menggema, terdengar.

Mata Seol Jihu Hitam terbuka lebar. Lengannya membungkuk seperti pancing dan gemetar hebat. Pada saat yang sama, bola kecil itu mulai memancarkan cahaya redup.

Kemampuan Spatial Unik Seol Jihu - Hell Severing.

Craaaaack!

Ledakan memekakkan telinga terdengar, diikuti oleh kilatan mengejutkan dari petir, yang memotong udara. Kilat mengerikan menutupi gunung besar dalam sekejap, mewarnai seluruh dunia dengan warna kilat.

Seol Jihu berbalik, tidak mampu menahan tindakan kehancuran, yang menyebabkan langit dan bumi bergemuruh.

Berapa lama waktu berlalu?

Seol Jihu perlahan membuka matanya saat getaran dan ledakan, gemuruh perlahan mereda.

Dia menjadi tak bisa berkata-kata begitu, melihat adegan terbuka di depannya.

Tidak peduli lereng, seluruh gunung itu terbakar hitam. Dia tidak bisa melihat satu batu pun di sekitarnya.

Hanya debu panas yang tertiup angin, dan menyapu wajahnya.

Bahkan, abu tertinggal dari serangan destruktif.

Seol Jihu Hitam menarik napas dalam-dalam, dan mengangkat lengannya.

“Bagaimana pikiran dan tubuhmu bisa bertahan, jika kamu berusaha memaksakan diri untuk melakukan hal yang mustahil?”

Koong!

Baru sekarang, batu yang awalnya ia lempar, mendarat dengan aman di telapak tangannya.

Seol Jihu Hitam berbalik dengan batu di tangannya.

Dia menatap Seol Jihu yang bingung, dan menyeringai.

“Mengapa kamu terburu-buru?”

Ketika mata mereka bertemu, rahang Seol Jihu turun perlahan.

“…Monster…”

Hanya itu yang bisa dipikirkan Seol Jihu, setelah melihat kemampuan hebat Seol Jihu Hitam. Dia jelas berada di ranah yang orang biasa tidak bisa berharap untuk dicapai, dalam seratus kehidupan.

“Monster?”

Seol Jihu Hitam mencibir.

“Kamu memanggilku monster hanya dengan ini? Itu menyusahkan… hehehehe. ”

Dia berjalan menuju Seol Jihu, dengan batu di tangannya.

“Hei, bukankah kamu sudah melawan beberapa Army Commander?”

Dia berhenti sekitar dua meter di depan Seol Jihu.

“Bagaimana kamu bisa mengatakan itu, jika kamu pernah? Atau, apa kamu pikir Army Commander adalah lelucon, karena kamu beruntung dan menang beberapa kali melawan mereka? kamu yakin bisa menang lagi?”

“Tanpa Future Vision, tanpa temanmu, tanpa restu dari World Tree. Jika kamu bertarung dengan salah satu dari mereka dalam kondisimu saat ini… menurutmu, apa yang akan terjadi?”

Seol Jihu tersentak, ketika Seol Jihu Hitam tertawa. Cara darah keluar dari lubang hidung, telinga, dan matanya yang berlubang, membuatnya tampak seperti hantu iblis.

Seol Jihu Hitam tertawa kecil, sebelum berbicara lagi.

“Kamu pikir, kamu berusaha keras, kan? Aku tidak apa-apa. Ini cukup bagus. Bukankah ini yang kamu pikirkan?”

Dia mendecakkan lidahnya, dan menggelengkan kepalanya.

“Tentu, kamu bisa memikirkan itu. Terutama dari standar orang biasa. Tapi di mataku, kamu tidak berusaha keras, sama sekali.”

‘Aku tidak berusaha keras? Apa lagi yang bisa aku lakukan di sini?’

Seol Jihu menatap Seol Jihu Hitam, yang kehilangan kata-kata.

“Bagiku, hidup adalah serangkaian kesulitan. Setiap hari, ada kesusahan.”

“Ketika aku makan, ketika aku berjalan, ketika aku bernapas. Bahkan ketika aku tidur, aku mengikat sebuah batu di atas kepalaku, yang bisa lepas dan jatuh kapan saja.”

“Begitulah aku naik ke Level 8. Dan kemudian, bakatku juga berkembang.”

“Sebelum aku perhatikan, orang-orang di sekitarku mulai memanggilku monster. Iblis medan perang, Spear of Demon, sebut saja.”

Suara Seol Jihu Hitam perlahan tumbuh lebih dingin.

“…Tapi, teman.”

Suaranya menjadi bisikan.

“Orang-orang itu adalah monster. Army Commander. “

Suara dingin itu berlanjut.

“Mereka adalah monster yang kuat sejak lahir, dan mereka bahkan dianugerahi divinity, untuk menjadi setengah dewa. Kamu mengerti? Mereka adalah dewa.”

“Ratu Parasite adalah sesuatu yang sama sekali berbeda. Dia adalah dewa yang sempurna. Bagaimana manusia bisa mengalahkan dewa? Mereka tidak bisa. Tidak akan pernah.”

Manusia tidak bisa mengalahkan makhluk abadi.

Seol Jihu ingin membantah, tapi dia tidak bisa. Dia tidak dalam posisi untuk membantah. Jadi, dia hanya bisa menggigit bibirnya dengan frustrasi.

Seol Jihu Hitam menatapnya lekat-lekat, sebelum berbicara dengan mendesah.

“…Aku tidak memberi-tahumu untuk menjadi dewa.”

“….”

“Aku memberi-tahumu untuk setidaknya, menjadi monster.”

“….”

“Mereka para dewa. Dewa. Untuk membunuh para keparat itu, kamu harus menjadi monster. Jadi, mengapa kamu bersikeras tetap menjadi sebagai manusia? Kenapa kamu buru-buru menggambar batasmu sendiri… Tidak, sudahlah.”

Seol Jihu Hitam mendengus di tengah pidatonya.

“Apa gunanya aku memberi-tahumu? Apa, kamu tidak mau melakukannya? Baik, kalau begitu, jangan.”

“Mungkin, begitu kamu dihancurkan oleh Parasite dan sekarat di dalam segunung mayat. Kamu akan mati-matian memohon; Gula-nim, tolong beri aku kesempatan lagi untuk kembali ke masa lalu…”

Seol Jihu Hitam melemparkan batu itu ke Seol Jihu.

***

 

Hidup kembali pada titik awal, Seol Jihu berdiri diam, untuk waktu yang lama.

Apa yang baru saja ia dengar, masih melekat di kepalanya.

‘Manusia tidak bisa mengalahkan dewa. Jadi, jadilah monster.’

‘Tapi, bisakah aku melakukannya?’

Tatapan Seol Jihu jatuh ke tanah. Meskipun dia marah, dia tahu apa yang dikatakan Seol Jihu Hitam itu benar.

Sebenarnya, dia pernah berpikir sekali, ketika dia setengah gila. Apa gunanya melewati percobaan terkutuk ini? Apa yang akan aku lakukan?

Tapi sebaliknya, apakah dia dapat melawan Army Commander, jika dia bahkan tidak bisa melakukan ini? Apakah dia bisa melawan Ratu Parasite?

Mengingat turunnya Ratu Parasite di Benteng Tigol, Seol Jihu tidak punya pilihan, selain setuju dengan kata-kata Seol Jihu Hitam.

Seol Jihu Hitam pasti tersadar, setelah dipukuli terus menerus.

‘Aku…’

Seol Jihu mengepalkan tangannya.

Matanya yang penuh kegilaan sedikit tenang.

Selanjutnya, dia menggelengkan kepalanya, berjalan maju, dan meletakkan tangannya di atas batu.

“Kamu akan melanjutkan?”

Suara Seol Jihu Hitam terdengar.

Dia telah turun, sebelum Seol Jihu menyadarinya, setelah pulih dari cedera yang dideritanya sendiri.

“Kamu bebas untuk melanjutkan, tapi…”

Dia berjalan susah payah, dan mengangkat tangannya.

“Jangan merengek lagi. Aku bukan Yuhui atau Master Jang. Jangan harap, aku memanjakanmu atau mendengarkanmu seperti hari ini.”

Sambil tersenyum, dia mengangkat jari telunjuk dan jari tengahnya.

Kemudian, tepat saat dia akan mengarah ke mata Seol Jihu…

“…?”

Tangan Seol Jihu Hitam terguncang.

Seol Jihu telah menyapu tangannya.

“Apa, kamu akan berhenti membatasi indramu?”

Seol Jihu tidak menjawab. Dia hanya memelototi Seol Jihu Hitam, dengan tatapan terbakar. Seol Jihu Hitam mengangkat alisnya, dan kemudian matanya melebar.

“…Bantu aku hanya dengan indera penciuman.”

Itu karena Seol Jihu menusuk matanya sendiri, setelah bertanya dengan suara serak.

Dia bahkan menarik jari-jarinya yang berdarah segera, dan menusuk telinganya.

“…Ups.”

Ekspresi Seol Jihu berkurang, ketika dia mencoba menahan rasa sakit. Darah menetes dari bibir bawahnya, yang terkatup rapat.

“Bajingan ini.”

Sudut mulut Seol Jihu Hitam meringkuk.

***

 

Ujian dimulai lagi.

Seol Jihu diam-diam memanjat gunung dan mendorong batu ke atas. Seol Jihu Hitam diam-diam mengawasinya.

“Aku ingin tahu, berapa lama dia akan bertahan.”

Seol Jihu Hitam menghembuskan nafas ringan, ketika dia menyaksikan Seol Jihu dihancurkan sampai mati, oleh sekelompok batu besar lainnya.

Beberapa hari telah berlalu sejak pembicaraan terakhir mereka, tapi Seol Jihu masih terhenti.

Mengingat sedikit ledakan yang ia miliki, akan lebih baik jika dia berubah secara positif atau mendapatkan semacam pencerahan.

Tapi menjadi realis yang keras, Seol Jihu Hitam tahu betul, jika hal seperti itu tidak mungkin.

Bahkan, jika seorang pahlawan meneteskan air mata di sebelah pahlawan yang runtuh. Pahlawan itu hanya akan dibunuh, daripada tiba-tiba membangkitkan kekuatan baru.

Bahkan jika dia mulai mengamuk karena marah, dia hanya akan menjadi mangsa yang lebih mudah.

Itulah kesimpulan Seol Jihu Hitam, setelah bekerja keras di Paradise selama bertahun-tahun.

Tanpa bakat alami, semua orang sama.

Baru ketika mereka menghadapi batasan mereka dan melampaui mereka, barulah mereka dapat memperoleh apa yang mereka inginkan. Tapi tidak perlu dikatakan, jika tidak semua orang yang menghadapi keterbatasan mereka, dapat melampaui mereka.

Semakin tinggi dinding, semakin sedikit jumlah orang yang bisa memanjatnya. Sisanya akan menyerah dalam keputus-asaan atau menjadi cacat mencoba lagi dan lagi.

Seol Jihu saat ini tidak berbeda dengan bom waktu.

Dia telah memenuhi batas kemampuannya, sejak lama.

Dia memegangi sehelai rambut, setelah hampir roboh.

Sekarang, hanya satu dari dua hal yang bisa terjadi: menjadi salah satu dari sedikit orang yang akan melampaui batas mereka, atau menjadi lumpuh seperti kebanyakan orang.

‘Atau mungkin…’

Waktu terus berlalu, sementara Seol Jihu Hitam menyaksikan dengan gugup.

Musim berubah tiga kali.

Angin dingin bertiup.

Itu musim dingin. Musim yang membanggakan kesulitan tertinggi. untuk pelatihan tiba.

Hari 1.348.

Salju putih jatuh dari langit.

Seol Jihu Hitam dengan bersih memberikan harapan yang tersisa. Dan dia menyimpulkan.

Untuk menurunkan tingkat kesulitan ujian kedua ke level semula.

Adalah kesalahannya untuk percaya, jika Seol Jihu bisa melakukannya, hanya karena dia dirinya sendiri. Tapi Seol Jihu yang memasuki Paradise melalui Gold Mark, berbeda dengan dirinya, yang masuk sebagai budak.

Ada perbedaan mendasar yang tak terlukiskan dan yang tidak bisa dibuat, tidak peduli berapa banyak usaha yang dilakukan Seol Jihu.

“Sungguh disayangkan. Tapi aku rasa, itu tidak bisa dihindari...”

Seol Jihu Hitam mengatur pikirannya, sebelum berjalan ke titik awal, dan berhenti.

Baru-baru ini, Seol Jihu tidak berbeda dengan sebuah mesin.

Dia akan menusuk mata dan telinganya sendiri, saat dia dihidupkan kembali. Dan, dia menunggu Seol Jihu Hitam untuk membatasi indra penciumannya. Dia kemudian akan mendorong batu ke puncak kedua, sebelum akhirnya terbunuh dengan satu atau lain cara.

Seol Jihu Hitam telah melihat serangkaian kejadian ini, lebih dari seribu kali sekarang. Ada alasan lain, mengapa Seol Jihu Hitam berhenti.

Itu karena Seol Jihu menangis.

Air mata mengalir dari matanya yang tak bernyawa.

Menilai dari wajahnya yang tanpa ekspresi dan lelah. Sepertinya, dia sendiri tidak menyadarinya.

“Ini tidak baik.”

Keadaan mental Seol Jihu yang mengerikan bukanlah rahasia. Tapi sepertinya, dia berada dalam kondisi yang lebih buruk, daripada yang dibayangkan Seol Jihu Hitam.

Fakta jika dia bahkan tidak menyadari, jika dia sedang menangis. Itu menunjukkan, betapa lelahnya emosi dan akal sehatnya.

Meskipun Seol Jihu Hitam memainkan peran besar, dalam mendorongnya sejauh ini. Dia tidak bisa hanya diam, dan melihatnya benar-benar gila.

Inilah batasnya.

Mengeraskan tekadnya, Seol Jihu Hitam buru-buru berjalan ke depan.

Saat Seol Jihu hendak menusuk telinganya setelah menusuk matanya, Seol Jihu Hitam dengan cepat menyambar tangannya dari udara.

“Kamu melakukannya dengan baik. Mari kita berhenti di sini.”

“….”

“Membatasi indramu, maksudku.”

Seol Jihu tidak menjawab. Dia diam selama beberapa detik, sebelum menggerakkan tangannya lagi. Jika Seol Jihu Hitam tidak memegangnya dengan erat, dia akan menusuk telinganya lagi.

Seol Jihu jelas tidak punya keinginan untuk berhenti.

“Ayo, sudah aku bilang, kamu bisa berhenti.”

Seol Jihu Hitam memukul bibirnya.

“Jangan salah paham. Aku tidak marah padamu. Aku hanya mengatakan kita harus kembali, dan mencoba percobaan seperti yang seharusnya dilakukan. “

“….”

“Kamu sudah cukup. Cobalah dan rasakan perbedaannya. Kamu akan terkejut.”

Mengingat kepribadian Seol Jihu Hitam, ini terlalu nyaman. Jika sikap Seol Jihu tidak sesuai, Seol Jihu Hitam akan melemparkan segala macam bahasa kasar padanya. Namun, sikap Seol Jihu Hitam baru-baru ini tidak memiliki masalah.

Apa yang bisa dikatakan Seol Jihu Hitam, ketika Seol Jihu berusaha keras dan masih gagal?

Tentu saja, kedua belah pihak tahu arti sebenarnya, di balik kata-kata Seol Jihu Hitam…

Menyerah.

“…Penciuman…”

Pada saat itu, Seol Jihu berbicara dengan gagap.

“Setelah naik ke puncak pertama… aku akan melakukannya…”

“Apa? Ah, hei!”

Saat Seol Jihu mencoba menggerakkan tangannya lagi, Seol Jihu Hitam tanpa sadar mengencangkan genggamannya. Kekuatan Seol Jihu telah meningkat, dibandingkan sebelumnya.

“Dengar, kamu dalam keadaan berbahaya sekarang, kamu tahu itu?”

Dengan Seol Jihu tidak menunjukkan tanda-tanda mendengarkan, Seol Jihu Hitam mengangkat suaranya.

“Kamu hampir kehilangan semua emosi dan akal sehat, dan hancur. Apakah kamu pikir, kamu akan terbiasa, jika kamu mencoba sedikit lebih lama? “

“….”

“Jika itu masalahnya, kamu pasti sudah melihat hasilnya sejak lama. Jadi, aku bisa berjanji kepadamu, itu tidak akan terjadi.”

“….”

“Jadi, berhentilah bersikap keras kepala, dan akhiri ini. Mengetahui apa yang tidak berhasil cukup baik. Jika satu metode tidak berhasil, kamu harus mengejar metode lain. Berpegang teguh pada apa yang tidak berhasil, itu bodoh.”

“…Aku tahu…”

Seol Jihu bergumam pelan.

“Aku tahu, tapi…”

Setelah berdiam diri lama, dia tiba-tiba bertanya.

“Para Army Commander… bisakah kamu mengalahkan mereka? Dalam pertarungan satu lawan satu…”

“…Tidak.”

Seol Jihu Hitam menjawab, meskipun dia tidak yakin, mengapa Seol Jihu tiba-tiba mengajukan pertanyaan seperti itu.

“Aku sudah membunuh Abhorrent Charity, tapi aku tidak melakukannya sendirian. Itu akan menjadi cerita yang berbeda, jika mereka tidak melepaskan keilahian mereka. Tapi, begitu mereka melakukannya, itu menjadi sulit bahkan bagiku.”

“…Benarkan…?”

Seol Jihu tersenyum tipis.

Itu adalah senyum yang mencela diri.

Seol Jihu Hitam berseru ‘Ah’.

“Hei tunggu.”

“Ketika aku sedang mendaki gunung… tiba-tiba, aku memikirkan hal ini.”

Tepat ketika Seol Jihu Hitam hendak mengatakan sesuatu, suara Seol Jihu menjadi sedikit lebih jelas.

“Jika aku tidak bisa berhasil di sini … lain kali aku bertemu dengan Parasite… bukankah aku akan mati, tanpa diragukan lagi?”

Seol Jihu melanjutkan dengan susah payah.

“Aku… menang beberapa kali sebelum… melawan Parasite… melalui keberuntungan…”

“….”

“Tapi… untuk suatu alasan… aku merasa, Perang Benteng Tigol akan menjadi yang terakhir kalinya…”

Seol Jihu Hitam menutup mulutnya.

“Aku merasa… tidak akan ada keajaiban lain… kebetulan… atau keberuntungan…”

Dia tentu saja benar. Nama Seol Jihu terukir di benak Parasite, selama perang terakhir.

Dengan seberapa tinggi profilnya, sesuatu seperti pembelotan Raging Temperance atau Twisted Kindness, ‘hanya menggunakan kekuatan fisik untuk menguji keterampilan-nya’ tidak akan terjadi kedua kalinya.

Sebaliknya, mereka akan melakukan apa pun yang mereka miliki untuk mencoba membunuhnya. Mungkin mereka akan melepaskan keilahian mereka dan menyerangnya, begitu mereka melihatnya.

“Sulit bagimu… meskipun kamu sudah sekuat itu…”

Mata Seol Jihu berkedut.

“Tapi… Aku bahkan tidak bisa melakukan ini…”

Bibirnya juga bergetar.

“Ketika aku memikirkan itu… Aku hanya merasa sangat menyedihkan…”

Meskipun berusaha keras untuk menahannya, air mata mulai mengalir di wajahnya lagi. Seol Jihu melanjutkan dengan suaranya, yang sedikit pecah.

“Aku tahu ini tidak berhasil… tapi, aku tidak bisa berhenti…!”

Seol Jihu Hitam tanpa sadar melonggarkan cengkeramannya. Karena dia tahu, mengapa Seol Jihu tidak bisa menyerah.

Pada akhirnya, Seol Jihu memutar tangannya dari genggaman Seol Jihu Hitam, dan menusuk gendang telinganya.

Dia kemudian berjalan ke depan, sambil mendorong batu ke atas.

Tanpa ada yang menyuruhnya melakukannya, dia mengikuti instingnya dan menuju puncak.

Di bawah salju yang turun, menaiki jalan es yang beku, Seol Jihu berpikir.

Bukannya dia tidak tergoda dengan tawaran Seol Jihu Hitam.

Bahkan, dia hampir mengangguk di tempat.

Tapi, alasan dia tidak sanggup menerima tawaran itu…

“Aku lebih baik mati, daripada tidak lulus ujian ini.”

…adalah karena dia tidak bisa menyerah pada Paradise.

Karena, ini adalah kebenaran yang tidak dapat disangkal, ia tahu jika pada akhirnya dia harus terlibat dalam pertempuran hidup-mati dengan Parasite.

Dia lebih baik mati di sini, daripada menderita segala macam penghinaan saat itu.

Memanjat ke puncak pertama dan membatasi indra penciumannya, Seol Jihu menginjakkan kaki di perempatan kedua.

Dia kehilangan hitungan, berapa kali dia menginjakkan kaki di jalur gunung ini.

Drrrrk! Kwang!

Kejutan yang menghancurkan ditransmisikan ke tubuhnya, melalui telapak tangannya.

Kakinya berhenti.

Jika sekali tidak berhasil, coba seratus kali. Jika seratus kali tidak berhasil, coba seribu kali. Jika seribu kali tidak berhasil, coba sepuluh ribu kali. Dia meninggalkan pikiran bodoh seperti itu, sejak lama.

Dia hanya ingin tahu.

Bahkan, jika apa yang menunggunya di akhir adalah kehancuran, dia ingin melihat sekali saja. Seberapa jauh dia, Seol Jihu, bisa pergi.

Sehingga…

‘Ayo pergi…’

Dia memberi kekuatan pada kakinya yang melemah.

‘Ayo pergi…’

Dia berkonsentrasi pada indranya, sambil menekuk satu telapak tangannya, dengan susah payah.

Segera, batu-batu besar harus mulai bergulir di persimpangan jalan.

Dia melepaskan Mana Spear.

Dia tidak tahu berapa banyak yang ia hancurkan.

Dia hanya tahu satu hal yang pasti.

Kwang!

Benturan keras menghantam bahu kirinya.

“Heuuuu!”

Erangan tertekan keluar, karena rasa sakit yang memilukan tulang.

Sebelum Seol Jihu bahkan bisa menelan napas, tubrukan lain menghantam tulang rusuk kanannya.

“Keeeeuu!”

Dia nyaris tidak menelan darah yang mencoba meledak.

Bahkan, ketika dia menundukkan kepalanya dan membungkukkan bahunya, Seol Jihu tidak berhenti menembakkan Mana Spear.

Kwang!

“Heeuuuuu!”

Di dalam hawa dingin yang menyertai badai salju…

Kwang!

“Huaaaaaaa!”

Dia berteriak, seperti binatang buas dan sepenuhnya memeluk batu yang ia dorong. Seolah-olah, dia mengatakan, dia akan menjadi satu dengan itu. Jika dia akan melindunginya, tanpa membiarkan satu goresan pun.

Kwang!

“Keeeeuuuu!”

Aku harus bertahan. Hanya dengan demikian, aku akan mendapatkan kualifikasi untuk mengambil langkah berikutnya.

‘Ayo pergi…!’

Ayo pergi. Ayo pergi. Ayo pergi.

Tidak apa-apa, bahkan jika pikiranku hancur.

Jadi, tinggal satu langkah lagi.

Tidak masalah bahkan, jika aku membuka mataku pada titik awal, sebagai cacat.

Jadi, mari kita naik satu langkah lagi.

***

 

Baek Haeju memindai sekeliling, setelah memasuki Path of Soul.

Ini bukan kunjungan keduanya.

Meskipun Seol Jihu tidak tahu, Baek Haeju sudah mengunjunginya beberapa kali.

Setelah kunjungan pertama, dia menghabiskan sekitar sepuluh hari di Bumi, sebelum kembali ke Paradise. Kata-kata tidak bisa menggambarkan betapa terkejutnya ia, ketika dia mengetahui Seol Jihu masih belum kembali dari Path of Soul.

Karena itu berarti, dia sudah berada di sana selama lebih dari 400 hari.

Tapi, setiap kali dia ingin bertemu dengannya, Seol Jihu Hitam menahannya dengan kuat.

“Tidak, kembalilah,” katanya.

“Dia mengasah dirinya sendiri. Jika dia melihatmu, dia akan kembali ke kondisinya yang membosankan,” katanya.

Dia diusir setiap kali, disuruh berhenti mengganggunya dan kembali lagi nanti.

Dia tidak punya pilihan selain mendengarkan, karena Seol Jihu Hitam akan menundukkannya. Bahkan, jika dia mencoba menerobos dengan paksa.

Dan sebelum dia menyadarinya, tiga bulan telah berlalu di Paradise.

“Aku akan menemuinya hari ini, apa pun yang terjadi.”

Tas belanja yang penuh dengan kotak bento, dimuat di tangan Baek Haeju.

Meskipun tidak perlu makan dan minum di ruang ini, orang masih bisa mencicipi makanan. Salah satu hal yang paling diinginkan Baek Haeju ketika dia mengambil ujian adalah, makanan.

Ketika segalanya menjadi sangat sulit, sehingga dia ingin menyerah. Dia akan merindukan rasa makanan lezat, atau sekaleng Coke dingin.

‘Semoga ini akan sedikit menghiburnya…’

Dia tidak tahu, bagaimana perasaan Seol Jihu Hitam tentang hal itu. Tapi dia pikir, itu baik-baik saja, karena telah lama berlalu.

Jadi, saat dia melihat sekeliling dengan pikiran seperti itu…

“…?”

Baek Haeju melihat Seol Jihu Hitam, berdiri seperti patung batu di puncak pertama, dan memiringkan kepalanya.

Tidak mungkin seseorang sekaliber ‘dia’, tidak menyadari kehadirannya. Tapi tidak seperti terakhir kali, dia tidak mengatakan apa-apa.

“Apakah terjadi sesuatu?”

Merasa ada sesuatu yang tidak beres, Baek Haeju berbalik ke arah yang Seol Jihu Hitam lihat.

Begitu dia meletakkan matanya pada jalan miring di bawah gunung yang tinggi, matanya melebar tajam.

Hal pertama yang dilihatnya adalah, Seol Jihu yang mendaki puncak kedua.

Tidak, sulit untuk mengatakan dia sedang mendaki.

Dia nyaris tidak bertahan di tepi jalan es, melindungi batu di pelukannya dengan putus asa.

Batu-batu besar yang tak henti-hentinya meluncur turun dari berbagai persimpangan jalan, menghancurkan tubuhnya.

Kwang!

Baru saja, tubuhnya sangat bergetar sekali lagi.

Bukan itu saja. Gunung bersalju itu tidak putih, tapi merah.

Jalan pertama dan jalan kedua yang terutama berwarna merah.

Batu-batu besar yang turun dari persimpangan, juga berwarna merah.

“Ini…”

Seluruh area berbau darah.

Setelah melalui cobaan dari Path of Soul di masa lalu, Baek Haeju langsung menyadari dari mana datangnya warna merah. Jika semua noda ini berasal dari darah Seol Jihu.

Itu menunjukkan berapa kali, dia pasti mati selama ini.

Heeeeeeuuu!

Huuaaaaaaa!

Untuk sesaat, suara angin musim dingin bertiup dari gunung terdengar, seperti lolongan binatang yang sekarat.

“Ini gila…”

Tk.

Tas belanja di tangannya terjatuh, dan kotak bento terjatuh.

“Ini gila, benar-benar gila…!”

Bergumam tak lama, Baek Haeju buru-buru menendang tanah.

Dia bisa melihat sekilas, jika Seol Jihu dalam keadaan berbahaya. Namun, dia harus berhenti, sebelum dia memanjat jalan pertama.

Itu karena tombak menghantam tanah di depannya. Dia tidak perlu mencari tahu dari mana asalnya.

“Kamu…!”

Baek Haeju mengangkat alisnya dengan tajam, dan berteriak.

“Kamu benar-benar gila! Apa kamu mencoba mengubahnya menjadi monster!?”

“…Diam.”

Seol Jihu Hitam bergumam dengan pandangan tertuju pada Seol Jihu.

“Apa kamu mencoba membunuhnya!? Kalau terus begini, dia…!”

Ketika Baek Haeju berteriak.

“Aku tahu, jadi diamlah!”

Seol Jihu Hitam balas berteriak.

Baek Haeju mengerutkan kening. Seol Jihu Hitam yang ia lihat sampai sekarang, selalu licik.

Tapi, dia berbeda hari ini. Sejauh yang bisa dilihatnya, Seol Jihu Hitam saat ini lebih serius dan bertentangan daripada sebelumnya.

Seol Jihu Hitam juga tahu.

Berapa lama sampai bom waktu yang dikenal sebagai Seol Jihu, meledak?

Berapa lama dia akan bertahan? Sekali? Dua kali?

Tidak, mungkin ini yang terakhir.

Meskipun dia tahu, dia harus menghentikannya…

“Tolong…”

Seol Jihu Hitam tanpa sadar mengepalkan tangannya yang berkeringat.

“Tolong…!”

Melihat Seol Jihu yang gemetaran ke kiri dan ke kanan, seperti buluh yang hampir putus. Seol Jihu Hitam berteriak berulang-ulang di dalam hatinya.

Saat itu.

Puk!

Dampaknya besar terdengar.

Pada saat itu, Baek Haeju berbalik seperti sambaran petir, dan melihat dengan jelas dengan matanya sendiri.

Seol Jihu pingsan dengan mata setengah tertutup.

Darah menyembur keluar dari kepalanya, seperti air mancur.

Kepalanya terjatuh perlahan dan lengannya melingkari batu itu menjadi longgar sampai. Akhirnya, lututnya tertekuk dan tubuhnya jatuh ke belakang.

Baek Haeju melamun.

Seol Jihu Hitam juga menahan nafas.

Sumbu bom yang bergerak, telah terbakar habis.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_375"

Follow Us