Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_377

gambar

SCG_377

Bab 377. Terima kasih (1)

Setelah lebih dari 1.000 hari pengulangan tak henti-hentinya, ujian akhirnya mencapai fase baru.

Seol Jihu Hitam mulai mengajarkan Kemampuan Spatial Seol Jihu, dan berbagai skill lainnya.

Ini tidak berarti, jika Seol Jihu berhenti mendaki.

Seperti Jang Maldong, Seol Jihu Hitam menyamakan pengalaman dengan pelatihan. Dia ingin Seol Jihu belajar, saat dia melanjutkan ujian-nya.

Dan Seol Jihu tidak punya alasan untuk menolak. Ketika dia mencapai bagian bawah lereng kedua, dia menunggu batu-batu besar muncul.

-1.000t Pushing Power adalah teknik yang didasarkan pada tai chi.

Seol Jihu Hitam berdiri di belakang Seol Jihu dan mengiriminya transmisi mental.

-Apakah kamu pernah mendengar ungkapan ‘kelembutan mengatasi kekerasan’? Maksud dari ungkapan ini adalah, bahkan kekuatan yang kuat, tidak dapat menundukkan kelembutan.

-Pikirkan inersia atau tuas. Misalkan seseorang berlari dengan kecepatan penuh ke arahmu. Alih-alih menghadapinya secara langsung, menurutmu apa yang akan terjadi… jika kamu bergerak sedikit ke samping dan menjebaknya dengan kakimu?

-Lawanmu akan kehilangan keseimbangan dan jatuh. Sekarang, kamu membuatnya jatuh tanpa berkeringat.

-Tapi, agar ini berfungsi, kamu harus mampu mengidentifikasi ukuran kekuatan lawan, arah gerakannya, dan pusat gravitasinya dalam sepersekian detik, dan mengincar tempat yang tepat.

-Itu akan sulit, terutama selama pertempuran yang mempertaruhkan hidupmu.

Saat batu-batu besar mendekat, Seol Jihu Hitam berdiri dekat di belakang Seol Jihu.

-Relaksasikan tubuhmu sebanyak mungkin, dan fokuslah pada energiku.

Dia kemudian meraih kedua pergelangan tangan Seol Jihu dan mendorongnya ke depan, menanamkannya dengan energinya.

Telapak tangan Seol Jihu menyapu batu pertama dengan lembut.

“…!”

Seol Jihu tersentak.

Dampaknya sudah tidak asing.

‘Tapi, kenapa?’

Saat dia menyentuh batu, aliran energi keluar dari pusat telapak tangannya.

Mana dengan cepat menetes ke permukaan batu besar, dan mendarat tepat di mana batu itu bertemu tanah.

Hasil dari…

‘Apa yang terjadi?’

Meskipun tangannya menyentuh batu itu, dia hampir tidak merasakan apa-apa. Jika ada, dia merasakan sensasi mendorong batu besar ke samping.

Bahkan, batu itu telah kehilangan keseimbangannya dan berayun dari satu sisi ke sisi lain, saat meluncur menuruni lereng.

- Flower Substitution adalah teknik yang memanfaatkan prinsip ini.

Transmisi mental Seol Jihu Hitam berlanjut, bahkan sebelum Seol Jihu bisa menarik napas.

-Ini mirip dengan apa yang aku katakan sebelumnya. Kamu bisa menarik atau mendorong lengan lawan, ke arah yang sedang ia tuju. Kamu menambahkan kekuatanmu pada kekuatannya, untuk memberinya pukulan yang lebih besar.

-Apa yang penting adalah aliran. Misalnya, ketika lawan menggunakan skill, kamu harus tahu; bagaimana energinya bergerak di sirkuitnya dan bagaimana energi itu dimanifestasikan ke luar. Untuk menembus serangan musuh, kamu perlu tahu alirannya dari dalam ke luar.

Pada saat itu, batu besar lain menyentuh tangannya.

Seol Jihu berhenti memikirkan hal-hal lain, dan hanya fokus pada batu.

Kali ini, bukannya menolak beban, Seol Jihu menerimanya. Dia kemudian mencampurkan energinya ke dalam energi batu, sehingga itu secara alami akan meluncur ke samping.

-Menyentuh, menggeser, dan mengembalikan berat. Kamu perlu tahu cara melakukan ketiganya, untuk menyelesaikan Grand Cosmic Shift.

-Fokus dulu untuk menghidupkan kembali indramu. Kamu pernah melakukannya, ketika kamu melawan Twisted Kindness.

-Aku akan segera menarik mana-ku. Aku akan memegang lenganmu, untukmu. Cobalah dengan mana-mu sendiri, saat ini.

Setelah mengulangi prosedur yang sama beberapa kali lagi, Seol Jihu Hitam menarik mana seperti yang ia katakan.

Dia mengambil waktu sejenak untuk mengamati mana Seol Jihu, dan kemudian melepaskan itu sepenuhnya.

Seol Jihu menggerakkan tangannya sendiri.

Setiap kali tangannya bergerak dan lengannya ditekuk, batu-batu besar itu mengubah arahnya, dan berguling menuruni lereng. Seperti, sungai yang mengalir.

Terkadang mereka bergetar atau terpental, tapi Seol Jihu masih tenang.

Dia fokus pada mempertahankan aliran mana, yang telah dimulai oleh Seol Jihu Hitam untuknya.

[Addition Skill, 1.000t Pushing Power (Extreme), telah dibuat.]

Itu sedemikian rupa, sehingga dia bahkan tidak menyadari jika jendela pesan telah muncul.

Tentu saja, dengan penglihatan dan pendengarannya yang disegel, dia tidak akan pernah tahu.

Seol Jihu Hitam tersenyum.

***

 

Seol Jihu melahap ajaran Seol Jihu Hitam, seperti orang kelaparan yang duduk di meja penuh makanan.

Hampir sulit untuk percaya, jika Seol Jihu sama sekali tidak mendekati pencapaian ini, sampai saat ini.

Dia bisa dengan mudah menentukan saat yang tepat, ketika semuanya mulai berjalan dengan baik. Saat itulah Seol Jihu pertama kali naik ke ranahnya. Perbedaannya luar biasa.

Teknik yang Seol Jihu Hitam ajarkan semuanya berlevel tinggi, yang membutuhkan kontrol mana yang cepat, terperinci, dan akurat.

Tanpa kombinasi Intuition dan Perfect Harmony yang mempercepat refleksnya terhadap mana. Bahkan, Seol Jihu tidak akan bermimpi mencapai sejauh ini.

Belajar teknik baru itu menyenangkan.

Melalui proses belajar skill luar biasa yang hanya bisa dilihat di anime, dia dianugerahi rasa prestasi yang luar biasa.

Dia bisa merasakan, jika dirinya semakin kuat setiap hari.

Tentu saja, itu tidak berarti dia berpuas diri.

Meskipun dia mencapai cukup banyak dan langkah selanjutnya sangat jauh, Seol Jihu bahkan tidak berhenti sejenak.

Sebagai contoh, Intuition-nya sudah berada di peringkat Highest. Tapi, dia masih membatasi penglihatan, pendengaran, dan indra penciumannya, untuk membawanya ke peringkat Spatial.

Seol Jihu bahkan mengorbankan tidurnya untuk belajar dan melatih skill baru.

Akibatnya, sikap Baek Haeju berubah.

Dia biasa mencoba berbicara dengan Seol Jihu, apa pun yang terjadi. Tapi saat ini, dia hanya memperhatikan Seol Jihu dari jauh. Dia datang dan pergi dengan tenang, hanya menyisakan kotak bento-nya.

Ada alasan, untuk perubahan sikapnya.

“Thousand Thunder adalah Skill Awakening. Setiap sel dalam tubuhmu harus dibangunkan, agar kamu dapat memaksimalkan potensi tubuh dan pikiranmu.”

Dia bisa tahu, betapa berdedikasi Seol Jihu Hitam tentang mengajar…

“Kamu bilang itu mirip dengan Flash Thunder, tapi itu bukan kemampuan pergerakan. Apa artinya?”

…Dan betapa bersemangatnya Seol Jihu, dalam belajar.

“Itu berarti, apa artinya. Flash Thunder hanya berfokus pada peningkatan kecepatanmu, tapi Thousand Thunder jauh lebih fleksibel. Itu tidak hanya meningkatkan refleks fisikmu, tapi juga meningkatkan kekuatan semua skill hingga batasnya.”

“Itu masuk akal. Jadi, itu seperti buff…? Ah, tapi kamu bilang, aku harus menghubungkan Thousand Thunder dengan Hell Severing.”

Sekali lagi hari ini, Baek Haeju meletakkan tas belanja di dekat kedua lelaki itu, mundur, dan memperhatikan mereka dari jauh.

Dia hanya ingin melihat mereka makan sebelum pergi.

“Hell Severing adalah skill yang berfokus pada kehancuran. Kamu memadatkan energi yang sudah terkondensasi menjadi massa energi yang bahkan lebih kecil lagi, dan memecahnya secara instan. Adapun Thousand Thunder, kamu bisa menganggapnya sebagai buff, seperti yang kamu katakan.”

“Aha.”

“Sebelum kita mulai, aku ingin kamu berjanji padaku sesuatu. Thousand Thunder adalah skill yang aku buat sendiri. Dan ketika aku membuatnya, aku tidak memprioritaskan keamanan.”

Seol Jihu Hitam melanjutkan.

“Ketika kamu menggunakan Thousand Thunder, kamu pada dasarnya membagi energimu menjadi seribu aliran. Selama proses mengubah aliran menjadi petir, kamu mengembunkan energi-mu dan memaksa tubuhmu untuk menyala.

Saat kamu melewati batas, tubuhmu akan meledak dan kamu akan mati. Aku hanya menaikkannya ke peringkat Intermediate. Aku bisa saja meningkatkannya, tapi aku tidak peduli.”

“Seribu aliran… itu akan membuat tubuhmu tegang.”

“Ini lebih dari sekadar ketegangan. Kamu mungkin bisa berpikir, Thousand Thunder sebagai senjata pilihan terakhir yang kamu gunakan, sebagai ganti nyawamu. Ini lebih berbahaya bagimu, karena kamu memiliki Essence of Thunder. Ingat, tidak lebih tinggi dari peringkat Intermediate. Bahkan jika kamu merasa dapat melakukan lebih banyak, jangan lakukan itu.”

“Baik.”

“Baik. Maka aku akan memulai penjelasannya…”

Seol Jihu Hitam berhenti dan mengalihkan pandangannya ke tas belanja. Dia menunjuknya dengan jarinya.

“Sebelum kita mulai, bagaimana kalau kita urus itu dulu?”

“Oh? Jadi, dia datang lagi. Tapi, kenapa dia…”

“Dia mungkin pergi atau bersembunyi di suatu tempat. Dia seperti pengantin siput.”

Keduanya duduk bersama seperti biasa, dan membuka kotak makan siang.

Mata Baek Haeju rileks dan hidungnya memerah, saat dia melihat kedua pria itu mengunyah bayam.

Itu sebelum Seol Jihu Hitam berteriak ketidak-puasannya.

“Ada apa dengan lauk ini? Kenapa mereka semua hijau?”

‘Blacky’ menggerutu tentang makanan itu.

Setidaknya, itulah yang dilihat Baek Haeju.

“Bagaimana dengan mereka? Enak sekali. Aku suka mereka.”

Di sisi lain, ‘Snowy’ tampak puas dengan menu.

“Aku tidak mengatakan, rasanya tidak enak. Aku katakan, mereka semua hijau. Tidakkah menurutmu ini terlalu berlebihan?”

“Tapi, ada beragam pilihan. Dia menggunakan minyak wijen dalam jumlah yang tepat untuk bayam, dan pane-cake sayurnya renyah dan enak.”

“Aku ingin daging. Daging! Hei, bisakah kamu memintanya untuk membawakan daging, lain kali dia datang?”

“Bagaimana bisa? Dia sudah membantu kita dengan membawa ini ke sini, secara teratur.”

“Bukannya kita yang memintanya. Dan, apakah dia pikir kita kelinci atau apa? Dia selalu memberi kita makan rumput.”

Baek Haeju tersentak.

Matanya menyipit dan dia menatap Blacky, saat dia mengeluh.

Blacky terus-menerus melirik tempat di mana ia bersembunyi. Blacky pasti tahu, dia masih di sini.

Tidak seperti Snowy, yang selalu baik dan lembut, Blacky terkadang bisa kejam.

“Hei, kepala pelayan! Apa kamu mendengarkan? Jika demikian, aku minta kamu membawa ayam goreng lain kali! Jika kamu tidak membawakan kami ayam goreng, kami akan memboikot makan siang!”

Blacky memprotes di depan umum.

‘Kepala pelayan kelinci’ berdeham dan berputar dengan tenang.

Dia mendengus, tapi pilihan apa yang ia miliki?

Adalah tugasnya untuk mengabulkan keinginan kelinci.

***

 

Ketika ditanya tentang teori relativitas, Einstein menjawab:

‘Letakkan tanganmu di atas kompor panas selama satu menit, dan itu seperti satu jam. Duduk dengan seorang gadis cantik selama satu jam, dan seperti satu menit. Itu relativitas.’

Di masa lalu, sedetik akan sangat menyakitka,n hingga rasanya seperti semenit. Sekarang, yang terjadi adalah sebaliknya.

Itu pagi ketika dia membuka matanya, dan fajar ketika dia tertidur karena kelelahan.

Perasaan waktu-nya memudar, dari menghabiskan setiap hari secara substansial.

“Aku akan tidur sebentar. Aku terlalu lelah…”

“Berapa jam kamu akan tidur?”

“Empat.”

“Mm…Sebenarnya, cuti saja seharian.”

Berbaring di atas bidang rumput, Seol Jihu menatap diri alternatif-nya dengan tatapan baru.

Ketika datang ke pelatihan, Seol Jihu Hitam selalu ketat, meskipun sedikit berkurang, ketika Seol Jihu naik ke ranahnya sendiri.

Jadi, mengapa tiba-tiba berubah?

Seol Jihu Hitam berbaring telentang di seberang Seol Jihu, sehingga kepala mereka bersentuhan.

Sambil mengangkat kedua tangannya yang saling bertautan, dia menyandarkan kepalanya dengan nyaman dan menatap ke langit.

Langit malam yang sunyi, yang berkilauan dengan bintang-bintang sangat indah.

Setelah hening beberapa saat, Seol Jihu Hitam berbicara.

“Ayo kita coba dengan benar besok.”

Kelopak mata Seol Jihu yang perlahan menutup, membuka.

Seol Jihu Hitam menggigit rumput liar dan melanjutkan.

“Masih ada ujian ketiga. Bukannya kamu akan berada di sini selama puluhan tahun.”

“….”

“Aku sudah mengajarimu semua yang aku bisa… jadi, coba gunakan itu untuk memanjat. Saat aku mewariskan semuanya, kamu harus bisa mencetak, setidaknya 50 poin.”

Seol Jihu menutup matanya, tanpa mengatakan apapun.

Untuk beberapa alasan, dia merasa itu agak disesalkan. Dia sendiri bertanya-tanya, mengapa dia merasa seperti ini. Tapi, rasa kantuk itu membanjirinya, dan dia segera tertidur.

Pada akhirnya, keesokan harinya fajar menyingsing.

Mungkin, karena sudah lama sejak dia tidur nyenyak, dia bangun dengan perasaan segar.

Pada saat matahari terbit ke tengah langit, Seol Jihu telah menyelesaikan persiapannya dan mendorong batu itu. Bukan untuk mempelajari teknik Seol Jihu Hitam, tapi untuk lulus ujian.

“Apa kamu tahu?”

Seol Jihu Hitam duduk di puncak pertama dan berkata dengan senyum cerah.

“Mendaki puncak pertama, bukan apa-apa bagimu sekarang.”

Seperti yang dia katakan.

Di masa lalu, Seol Jihu baru saja naik ke atas menggunakan alur kecil yang ia buat di tanah. Meskipun dia tidak seperti Seol Jihu Hitam, yang memanjat puncak seperti berjalan-jalan, dia tidak punya masalah memanjat dengan kedua tangan.

“Skor-mu saat ini seharusnya… sekitar 80. Ya… Itu banyak peningkatan dari 59,5.”

Seol Jihu Hitam berbicara, ketika dia melihat Seol Jihu yang sedang mendaki puncak kedua.

Tidak ada balasan. Seol Jihu tidak membatasi indranya hari ini, dan dia saat ini menunjukkan konsentrasi ekstrem.

Tidak lama kemudian, sekelompok batu muncul di puncak kedua. Ketika mereka meluncur turun dengan suara tabrakan, Seol Jihu berhenti di tempat.

Dia sengaja menutup matanya.

Dia lebih terbiasa dengan ini. Sekarang, dia bahkan merasa aneh, melihat dengan matanya.

Ketika indera yang diambil oleh Intuition menggambar sebuah gambar dari sekeliling di kepalanya, Seol Jihu segera bergerak.

Batu besar itu menjulang ke langit. Seol Jihu telah melemparkannya ke udara.

Kemudian, dia mengulurkan tangan ke arah bebatuan yang bergulir di persimpangan jalan.

“Ups.”

Seol Jihu Hitam berseru.

Beberapa batu menyapu melewati Seol Jihu dan berguling ke bawah. Tapi, sebagian besar mulai berputar dan naik kembali ke persimpangan. Kemudian, pada saat yang sama ketika dia menghancurkan batu yang datang, dia menangkap batu yang jatuh di satu tangan, dan kemudian melemparkannya kembali.

“Apakah kamu bermain basket?”

Meskipun terlihat sedikit lucu, fakta jika dia berhasil melakukan kedua hal secara bersamaan, layak dipuji.

Pada saat itulah, satu set batu baru muncul di persimpangan jalan.

Mata Seol Jihu Hitam berbinar.

Batu-batu yang jatuh dari persimpangan berbenturan dengan batu-batu berputar yang dikirim Seol Jihu kembali. Akibatnya, suara gemuruh bergema, dan bebatuan itu memantul ke segala arah.

Seol Jihu mengarahkan Spear of Purity, pada bebatuan yang terbang tak menentu.

Detik berikutnya, puluhan sword qi emas meledak dari bilah tombak.

Kwang, kwang, kwang, kwang!

Sword qi yang dilepaskan memborbardir dari langit. Melihat batu pecah, Seol Jihu Hitam tertawa kecil.

Itu adalah serangan asal-asalan tidak peduli, bagaimana dia melihatnya.

Apakah dia menembakan sword qi tahu persis di mana batu-batu itu? Atau, apakah dia memaksakan energinya, berpikir sword qi akan mengenai semua target?

Seol Jihu Hitam segera menilai, jika itu adalah yang pertama.

Karena di tengah ledakan bersemangat, batu yang ia lempar ke udara, turun tanpa satu goresan. Seol Jihu Hitam menjadi benar-benar positif, setelah melihat sword qi mendorong batu menjauh dari batu.

Maka, saat semua batu menghujani langit sebagai pecahan kecil, Seol Jihu meletakkan batu besar yang jatuh dari langit, kembali ke lereng.

Seol Jihu Hitam menyilangkan tangannya.

Tak perlu dikatakan, jika keahlian Seol Jihu dengan skill, kurang dari miliknya. Dia juga tidak memiliki kehalusan dan perhatian terhadap detail dibandingkan dengan Baek Haeju. Namun, kekuatan penghancurnya, tentu saja patut dicatat.

Mengesampingkan evaluasi, Seol Jihu saat ini ribuan kali lebih baik daripada dirinya di masa lalu, yang hanya bisa melempar Mana Spear, sebelum akhirnya dihancurkan hingga mati.

Seol Jihu Hitam mengangguk setuju.

Seol Jihu membuka matanya lagi, dan kemudian mulai mendorong batu itu kembali ke lereng.

Meskipun ada puing-puing kecil berserakan di jalan, batu itu berguling dengan mudah, dilindungi oleh mana Seol Jihu.

Saat mendaki, Seol Jihu merasa jika proses memecah batu dan menginjak jalan yang landau, mirip dengan ujian-nya sendiri.

Dinding tidak berdiri berjajar. Begitu dia memanjat satu dinding, itu akan menjadi batu loncatan yang handal, dan jalan yang kokoh akan terbentang di depannya.

Tentu saja, jalan ini tidak akan tetap rata selamanya. Itu akan semakin menanjak saat dia berjalan. Dan akhirnya, dia akan menemukan tembok lain.

Tembok, dikenal sebagai batas seseorang  yang akan jauh lebih tinggi dan lebih besar dari yang sebelumnya.

Tapi, bukan itu masalahnya sekarang. Dia masih harus menempuh jalan panjang, sebelum dia perlu khawatir mencapai batasnya.

Setidaknya untuk saat ini, dia bisa berlari ke depan sebanyak yang ia inginkan.

Setelah berjalan untuk waktu yang tidak diketahui, Seol Jihu tiba-tiba berhenti dan melihat ke belakang. Dia bisa melihat jalan miring kedua, yang membentang jauh ke bawah.

“….”

Seol Jihu berulang kali mengangkat dan meletakkan kakinya ke bawah.

Tanah terasa rata.

Angin sepoi-sepoi tepat waktu menggelitik wajahnya, dan Seol Jihu dengan lembut menutup matanya.

[Anda melewati ujian kedua.]

Hari ini akhirnya tiba.

Setelah melewati ujian pertama, dia merindukan hari, di mana ia akan mencapai titik ini.

Selama ujian kedua, tempat ini tampaknya jauh dari jangkauan. Dan, dia bingung harus berbuat apa. Tapi, dia akhirnya mencapai puncak puncak kedua.

Butuh waktu 1.526 hari baginya, untuk melakukannya.

Seol Jihu mengambil napas dalam-dalam, emosi mengalir dalam dirinya.

Dia bisa melihat puncak pertama di kejauhan. Itu terlihat sangat kecil, dibandingkan dengan di mana ia berada saat ini. Dia sangat tersentuh, karena jalan miring pertama bahkan tidak terlihat.

Namun, perasaan ini tidak bertahan lama, karena serangkaian peringatan menghantam telinganya.

[Ikuti Path of Soul dan letakkan batu besar di puncak.]

[Setelah Anda melangkah ke puncak ketiga, orang yang berjalan di Path of Soul akan memasuki Void Space.

1. Di dalam Path of Soul, panca indera seseorang akan dibatasi, dan aliran waktu akan melambat.

2. Dalam lingkungan di mana orang tidak dapat melihat, mendengar, mencium, merasakan, atau bahkan merasakan rangsangan eksternal, hanya ilusi yang akan memulai percakapan dengan penantang. Setiap kali ilusi berakhir, orang yang berjalan di Path of Soul, harus membayar harga yang sesuai.

3. Tidak perlu berjalan ke arah tertentu di dalam Void Space. Tidak ada cara untuk mengetahui, di mana jalan keluarnya. Penantang akhirnya akan tiba di puncak, jika ia terus berjalan.

Penggunaan bantuan eksternal atau pintasan dilarang keras dalam proses ini. Anda harus menginjak puncak hanya dengan kekuatanmu sendiri, untuk dianggap telah lulus ujian.]

“65 poin!”

Sebuah suara memasuki telinga Seol Jihu, saat dia dengan hati-hati membaca peringatan.

Seol Jihu Hitam sedang berjalan menaiki lereng.

“…Aku terkejut. Aku pikir, itu akan menjadi 50 poin.”

“Aku menurunkan persyaratan untuk lulus ujian kedua menjadi 75 poin. Adapun alasan mengapa kamu kehilangan 10 poin dari 75 poin … kamu sudah tahu, kan? “

Seol Jihu Hitam mengedip pada Seol Jihu.

“Tentu saja.”

Seol Jihu tersenyum lembut.

Dia mematikan peringatan, dan meletakkan tangannya kembali di atas batu.

“Kamu akan segera pergi?”

“Ya. Aku pernah mencobanya sekali sebelumnya, dan aku tahu syarat untuk melewatinya. Juga…”

Seol Jihu ragu-ragu sejenak, sebelum berkata, sambil tersenyum.

“Kamu bilang begitu kemarin. Jika aku tidak bisa tinggal di sini selamanya.”

Seol Jihu Hitam berkedip cepat.

“Yah… itu benar.”

Dia mengambil beberapa langkah ke belakang, dan kemudian menganggukkan kepalanya.

“Baiklah, cobalah. Karena kamu pernah mengalaminya dan tahu apa yang diharapkan. Aku berasumsi, kamu punya rencana.”

“Aku akan pergi.”

Seol Jihu mendorong batu itu.

Dia berhenti sesaat, ketika dia memasuki lereng ketiga. Tapi kemudian, dia mulai mendorong batu itu ke atas, dalam diam.

Berapa lama waktu berlalu?

Seol Jihu Hitam yang menatap lekat-lekat ke Seol Jihu, tiba-tiba mengerutkan alisnya.

“…Eh?”

Suara terkejut keluar dari mulutnya. Dia tanpa sadar menjulurkan lehernya dan menatap Seol Jihu.

Saat itu.

-AAAAAAH!

Jeritan meledak untuk pertama kalinya dalam beberapa saat.

Seol Jihu pingsan, sebelum meringkuk dan berguling menuruni lereng.

Tubuhnya dengan cepat berubah lemas.

Setelah mengkonfirmasi tempat di mana Seol Jihu runtuh beberapa kali, Seol Jihu Hitam buru-buru berbalik.

Seol Jihu gemetaran, sambil memegangi tubuhnya di titik awal. Kemudian, dia tersenyum, begitu dia melihat Seol Jihu Hitam berjalan menghampirinya.

“Aku pikir, aku sudah siap… tapi aku rasa, itu tidaklah mudah.”

“….”

“Aku berhasil menahan Hyung, Jinhee, dan Seonhwa… tapi hatiku tenggelam, begitu aku melihat ibuku… Auu, aku pikir aku sudah terbiasa dengan rasa sakit. Tapi, rasa sakit dari perasaan menyayat hati itu, berada di luar imajinasiku.”

“…Kau.”

Seol Jihu Hitam mendengarkan tanpa mengatakan apapun, dan kemudian bertanya.

“Kamu tahu bagaimana mencapai puncak?”

“Hah? T-Tidak.”

Mata Seol Jihu membelalak.

“Hanya saja… Aku sudah banyak memikirkannya. Alasan isi ujian ketiga adalah seperti itu, dan alasan keluargaku muncul di dalamnya…. Kemudian, aku menemukan apa yang harus dilakukan, ketika aku melihat persyaratan untuk lulus ujian.”

“Dan apa tepatnya yang kamu tahu?”

“Mendaki dengan membabi buta.”

Alis Seol Jihu Hitam berkedut.

“Secara membabi buta?”

“Lebih tepatnya, aku pikir harus naik membabi buta.”

Seol Jihu melanjutkan.

“Bagaimana aku harus mengatakan ini… Aku pikir, itulah yang ingin aku lakukan.”

“Kamu tahu, aku tidak suka pernyataan yang ambigu.”

“Ketika aku berjalan, tidak, mendaki, ada sesuatu yang aku pikirkan. Mungkin itu, rasa sakit yang aku alami setelah setiap ilusi adalah rasa sakit yang dirasakan keluargaku sampai sekarang, karena aku.”

Suara Seol Jihu jelas.

“Karena kondisi yang secara spesifik menyebutkan harga, aku menganggapnya sebagai hukuman yang pantas aku dapatkan. Jika rasa sakit yang keluargaku rasakan sangat terukir di tulangku, aku…”

“Apa kamu pikir, kamu bisa mengangkat kepalamu lebih tinggi, pada saat kamu bertemu mereka? Karena kamu membayar harga yang sesuai di sini?”

Seol Jihu Hitam memotongnya.

“Haha… jangan coba-coba membuatku lebih tercela daripada diriku. Tidak apa-apa, membuat aku mengangkat kepala tinggi-tinggi, itu hanya membuatku lebih memikirkan tindakanku.”

Seol Jihu tersenyum pahit, dan menggelengkan kepalanya.

“Jadi, inilah yang dirasakan Hyung, Jinhee, dan Seonhwa. Jadi, ini adalah betapa aku menyakiti orang tuaku. Suatu kali aku menyadari, jika aku menjadi lebih menyedihkan…”

Seol Jihu terdiam sebelum menghela nafas.

“Aku akan mendaki puncak ini. Tidak peduli berapa kali aku mati dalam prosesnya, aku akan menerima rasa sakit dan merenungkan tindakan masa laluku. Dan aku tidak akan melupakan apa yang aku rasakan di sini, bahkan setelah aku pergi. Sampai hari aku benar-benar mati.”

“…Aku mengerti apa yang kamu maksud.”

Seol Jihu Hitam menyilangkan tangannya.

“Tapi menurutmu, apa yang akan aku katakan?”

Dia terdengar agak apatis.

“Kamu bisa mengatakan apapun yang kamu mau.”

Seol Jihu berbicara dengan tegas.

“Bahkan jika ini bukan jawaban yang benar, aku akan memanjat seperti yang aku inginkan. Setidaknya, untuk ujian ketiga.”

Seol Jihu Hitam menutup matanya.

Segera, sudut mulutnya melengkung sedikit.

Dia tidak mengatakan apa-apa. Dia hanya membuka lengannya dan mengangkat bahu.

Seol Jihu tersenyum cerah dan berbalik.

Saat itulah Seol Jihu Hitam membuka matanya, dan perlahan menatap Seol Jihu, saat dia berjalan pergi. Kemudian, dia mengingat apa yang telah dilihatnya beberapa saat yang lalu.

‘Dua pertiga…’

Seol Jihu mungkin tidak menyadarinya, karena dia berjalan di dalam Void Space. Tapi, Seol Jihu Hitam telah melihatnya dengan jelas.

Seol Jihu telah naik dua pertiga dari jalan itu, begitu dia memulai ujian ketiga.

Sebenarnya, Seol Jihu Hitam memiliki harapan, jika Seol Jihu setidaknya akan menembus sepertiga dari jalan itu. Karena temperamen dan bakat Seol Jihu telah mengalami perubahan sejak ujian dimulai, dan karena dia mengalami beberapa pembatasan dari ujian ketiga selama ujian kedua…

Seol Jihu hitam mengira, Seol Jihu akan memiliki waktu yang relatif lebih mudah. Namun, Seol Jihu melampaui harapannya.

Itu adalah hasil yang mengejutkan, tanpa keraguan.

Karena Seol Jihu Hitam mengharapkan ujian ketiga menjadi yang paling sulit di antara tiga ujian di Path of Soul.

Dia punya ide, mengapa ini terjadi.

“Master Jang.”

Tujuan dari ujian ketiga, terletak dalam mengobati penyebab mendasar kecanduan Seol Jihu ke Paradise - trauma yang ia alami dengan keluarganya.

Intinya adalah memperbaiki pola pikirnya yang busuk, untuk menghindari pembicaraan tentang keluarganya. Dengan demikian, ujian akan membantu dalam pertumbuhan pribadinya, sehingga dia akan menghadapi kesalahannya, tanpa melarikan diri.

“…Heh.”

Seol Jihu Hitam berharap, dia menangis seperti anak kecil, bahkan sebelum mencapai titik tengah…

Dia tidak ragu, jika alasan Seol Jihu telah melampaui harapannya, adalah karena Jang Maldong. Karena omelannya, Seol Jihu kembali ke Bumi dan bertemu keluarganya.

‘Jadi, aku akhirnya siap.’

‘Di depan keluargaku… aku siap hidup sebagai penjahat seumur hidupku.’

Dengan batinnya yang tumbuh, dari melewati ujian kedua …

‘Maafkan aku.’

‘Aku… benar-benar minta maaf… Ayah.’

Tekad yang ia buat hari itu, sambil memohon pengampunan di depan ayahnya, membantunya bergerak maju.

“…Dia lebih baik dariku, dalam hal ini.”

Seol Jihu Hitam tertawa kecil.

Dia menghela napas dalam-dalam, sebelum berjongkok di tanah.

‘Sepertinya, dia akan melewati ujian ketiga, lebih cepat dari yang aku kira…’

Dia mendecak bibirnya dan kemudian menatap langit, seolah-olah ada beban yang diambil dari dadanya.

‘Sekarang…’

Setelah menatap kosong untuk waktu yang lama, dia menutup matanya setengah.

‘Sudah waktunya bagiku juga…’

Dia terlihat agak kesepian.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_377"

Follow Us