Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_378

gambar

SCG_378

Bab 378. Terima Kasih (2)

Akhirnya, Seol Jihu memasuki ujian terakhir. Sama seperti dua ujian sebelumnya, hari yang berulang dimulai sekali lagi.

Dia belajar beberapa hal, tentang Void Space, sambil mendaki puncak ketiga, tanpa henti.

Yang pertama adalah jika bukan hanya panca inderanya, yang sedang dibatasi. Sebaliknya, semua yang ada di sekitarnya menghilang. Bukan hanya lereng, tapi bahkan batu yang ia dorong, lenyap. Dengan rasa sentuhannya yang hilang, dia tidak lagi tahu, apakah dia sedang mendaki lereng atau berjalan di tanah yang datar.

Hal yang sama berlaku untuk pengertian waktu. Dengan segala sesuatu akan batal, dia tak bisa merasakan aliran waktu.

Tapi yang bisa dia yakini adalah jika tidak ada akhir yang terlihat. Meskipun, dia berjalan cukup lama untuk mendaki puncak pertama dan kedua.

Dia hanya menderita, tanpa akhir dalam ilusi yang tidak pernah berakhir.

[Jihu, Jihu… Tolong…!]

Melihat kakaknya jatuh ke tanah, mengerang, nyala api membakar di dalam hatinya, dan menyalakan tubuhnya.

[Oppa! Oppppaaa! Jangan pergi!]

Ketika dia melarikan diri, meninggalkan adik perempuannya yang jatuh saat mengejarnya, racun yang memicu rasa sakit yang merembes ke dalam nadinya, dan hawa dingin masuk ke tulang belulangnya.

[…Apa? Yankee…?]

Hatinya menyusut, setiap kali dia bertemu Yoo Seonhwa, sampai akhirnya hancur menjadi jutaan keeping, bersama dengan tubuhnya.

[Apa yang terjadi padamu, Jihu…?]

Ketika dia melihat ibunya menangis di depan meja makan yang tumpah, dan patah hati. Dia merasa seperti tulang dan dagingnya hancur berkeping-keping.

[Jihu… ayahmu… tidak bisa mengerti… Ini terlalu menyakitkan…]

Melihat ayahnya, bergumam tak berdaya dengan kepala dan pundaknya menunduk. Kegelisahan yang tak tertahankan, menyapu Seol Jihu.

Dia harus mati berkali-kali dalam ujian ini juga. Ketika dia tidak tahan lagi kelelahan dan jatuh, dia akan menemukan dirinya di titik awal begitu ia bangun.

Menurut Seol Jihu Hitam, dia telah roboh di lereng dan segera dihancurkan oleh batu.

Sejujurnya, rasa sakit ini bukan apa-apa. Meskipun sakit, dia telah membangun daya tahan yang kuat terhadap rasa sakit, karena berulang kali mati selama hampir lima tahun. Yang harus dia lakukan adalah menerimanya sebagai sesuatu yang pantas diterimanya, karena dosa-dosa masa lalunya.

Namun, yang paling menyiksanya adalah, jika di dalam Void Space, dia mengatakan hal-hal yang bertentangan dengan keinginannya.

“Bodoh. Kenapa kamu datang padaku? Terutama, jika kamu akan tersingkir oleh satu pukulan.”

“Hehe, operasi sukses. Aku seharusnya bisa mendapatkan jumlah buy-in, yang bagus dengan ini, kan?”

“Ya, Yoo Seonhwa. Kamu telah banyak berubah, setelah kembali dari studi di luar negeri. Apa, apakah orang-orang Yankee itu benar-benar bagus? Hmm?”

“Tidak, ayah, aku berhenti berjudi. Aku mencoba untuk bekerja keras. Jadi, mengapa kamu tidak dapat meminjamkanku uang untuk memulai bisnisku? Apakah itu karena kamu pikir, aku akan menggunakannya untuk berjudi?”

Tidak ada rasa sakit, karena dia bertindak melawan kehendaknya. Tapi, reproduksi masa lalu, ketika dia adalah sepotong sampah hanya memberinya rasa malu dan penyesalan yang tak terlukiskan.

Ini tidak bisa jalan terus. Aku tidak bisa melakukan ini. Aku harus memanjat tanpa suara, tapi aku tidak bisa.

Seol Jihu mulai berusaha keras.

Untuk mencoba mengubah ilusi ini.

‘Tidak.’

Ilusi tidak berubah.

Apa yang harus diubah adalah dia sendiri. Maka, dia berusaha sekuat tenaga untuk berbicara. Dan suatu hari, perubahan kecil terjadi.

“Enyahlah, oke? Tepat ketika aku mendapat luc… ah, euu…”

“Ngomong-ngomong, aku akan menggandakan beberapa kali dan membelikannya taruhan sesuatu… m, ma, maa…”

Mulutnya masih bergerak sesuai keinginan. Namun, gumaman seperti erangan mulai bercampur menjadi kata-katanya.

“Apa, apa yanke… tidak… Se, Seonhwa…”

Dan setelah periode waktu yang tidak diketahui, kegagapannya perlahan menjadi lebih jelas.

“…m, ma… maaf…”

“Maafkan aku… ayah…”

Akhirnya, Seol Jihu akan mengalahkan tindakannya.

Dia telah berhasil memanifestasikan Perfect Harmony di dalam Void Space.

Begitu dia bisa berbicara dengan bebas, mengendalikan tubuhnya dengan cepat.

Seol Jihu tidak lagi memukuli kakaknya atau mencuri mobil adik perempuannya, dan melarikan diri.

Dia hanya berjalan maju. Kemudian, reaksi keluarganya juga berubah.

Tentu saja, mereka tidak tiba-tiba memeluknya, dan memaafkannya dengan menangis.

Mereka memang menangis. Masalahnya adalah mereka menangis air mata dan menerkamnya, seperti roh pendendam.

[Maaf? Bagaimana kamu bisa menyesal, ketika kamu berbohong lagi? Apa? Sinyoung? Lelucon!]

Ayahnya bergegas seperti sambaran petir, dan menampar pipinya.

[Mati! Mati! Kamu meragukanku, kamu bajingan? Aku akan membunuhmu dan bunuh diri!]

Yoo Seonhwa menusukkan pisau ke perutnya, dan memutarnya ke kiri dan ke kanan.

Ibunya tidak mengatakan apa-apa, tapi dia berdiri di sebelahnya dan menatapnya lekat-lekat. Tapi, ketika Seol Jihu tidak berhenti berjalan, meskipun ada semua ini. Sikap mereka berubah lagi.

[Jangan pergi.]

Seol Wooseok berbicara sambil pingsan di tanah.

[Jika kamu benar-benar minta maaf, jangan pergi. Kembalilah dan bantu diriku.]

Dia kemudian mengulurkan tangan, dan meraih pergelangan kaki Seol Jihu.

[Jangan pergi! Jangan pergi!]

Seol Jihu bisa mendengar teriakan Seol Jinhee juga.

[Kamu bilang minta maaf, bukan!? Kamu bajingan. Apakah itu semua bohong!? Kamu meninggalkanku lagi!?]

Dia berlari menghampirinya dalam sekejap, dan menempel di lengannya.

Dia dikelilingi oleh dendam, kemarahan, dan kebencian.

Di dalam semua ini, Seol Jihu diam-diam tersenyum pada dirinya sendiri. Sekarang, ilusi itu benar-benar terasa seperti ilusi.

Waktu mengalir seperti sungai yang mengalir.

Sebelum dia perhatikan, semua yang ada di sekitarnya redup.

Tubuhnya tidak bereaksi terhadap rasa sakit, dan kata-kata ilusi hanya berkeliaran di dalam kepalanya, tanpa tujuan.

Akhirnya, bahkan ilusi menjadi pudar.

Seol Jihu berasimilasi dengan kekosongan.

Berapa lama lagi dia berjalan?

Sambil berjalan maju dengan kepala tertunduk seperti penjahat, Seol Jihu tiba-tiba mendongak, berkedip.

‘Cahaya…?’

Cahaya jernih membutakan pandangannya.

Saat dia menyipitkan matanya, dia bisa melihat cahaya yang bersinar di kejauhan.

Cahaya kecil berangsur-angsur tumbuh dalam ukuran, ketika dia berjalan lebih dekat sampai. Akhirnya, itu meluas ke ukuran portal.

Seol Jihu berhenti.

Dia menatap lekat-lekat cahaya soliter, yang bersinar terang di dalam kegelapan.

Tampaknya, apa yang dikatakan peringatan itu benar. Dia akhirnya akan tiba di pintu keluar, jika dia berjalan membabi buta.

Seol Jihu berbalik dan melihat ke belakang, sebelum menuju ke cahaya.

Ayahnya yang mendengus dan ibunya yang mengawasi dengan diam-diam. Yoo Seonhwa yang memegang pisau dapur yang berlumuran darah, kakaknya, adik perempuannya…

Lima orang yang mengejarnya seperti malaikat maut, semuanya berhenti dan memelototinya.

Seol Jihu bertemu dengan mata ibunya.

Dia adalah orang yang paling sulit ia tolak.

Akan lebih mudah jika dia mengutuknya, dan membuatnya sakit seperti yang lain. Tapi, karena dia hanya berdiri di sana dan menatapnya, segala macam pikiran muncul di benaknya.

“… Ketika ini semua berakhir…”

Seol Jihu membuka mulutnya, dan berkata dengan suara serak.

“Aku akan kembali ke Bumi, dan segera memanggilmu. Aku berjanji.”

Dan kemudian, ibunya diam-diam mundur selangkah. Dia tidak mengatakan atau melakukan hal lain, dan ekspresinya masih sulit dibaca.

“Kemudian…”

Seol Jihu tertawa, patuh, dan membungkuk.

“Hati hati.”

Dia berbalik dan melompat ke cahaya.

Detik berikutnya, Void Space runtuh.

“…Ah.”

Seru Seol Jihu.

Ketika dia sadar, sebuah pemandangan baru tersebar di hadapannya.

Tidak, itu tidak sepenuhnya baru.

Dia pernah melihatnya, sekali sebelumnya dengan Baek Haeju.

Tanah datar yang diselimuti awan, ketinggian tinggi yang menghadap ke seluruh Path of Soul, dan altar tunggal yang ditempatkan di tengah.

[Kamu melewati ujian ketiga.]

Seol Jihu telah naik ke puncak, puncak kedua, dari Path of Soul.

“….”

Dia tidak merasakan sesuatu yang istimewa. Tapi, melihat ke bawah pada lereng ketiga, dia merasa agak sulit untuk dipercaya. Dia merasa seperti berjalan selama berbulan-bulan di dalam Void Space. Tapi, jarak yang ia naiki sebenarnya cukup pendek.

[Pertama kali percobaan untuk melewati ujian: 1.672 hari 17 jam 24 menit.]

[Jika kamu ingin mengatur ulang ujian, dorong batu ke gunung.]

[Jika kamu ingin mengakhiri cobaan, silakan berdiri di depan altar.]

Peringatan yang setenang pikiran Seol Jihu muncul di udara.

‘1.672 hari… itu empat tahun dan lima bulan…’

Seol Jihu menatap peringatan itu untuk waktu yang lama. Kemudian, ketika dia akhirnya berbalik ke altar…

“Selamat.”

Suara yang dikenalnya memasuki telinganya.

Seol Jihu Hitam berjalan ke arahnya, dengan ekspresi aneh.

“Katakanlah kamu mengalahkan cobaan dalam 167 hari. Kamu membutuhkan waktu hampir dua bulan dengan waktu Bumi. Tapi, mengatakan itu terlalu tak tahu malu.”

Seol Jihu tertawa.

Akhirnya merasa itu nyata, Seol Jihu perlahan-lahan melepaskan tangannya dari batu, yang seperti bayangannya.

“Kamu akhirnya mengalahkan cobaan… tapi apa yang kamu pikirkan, tentang tinggal di sini sedikit lebih lama?”

Seol Jihu Hitam berbicara.

“Bukannya kamu kekurangan waktu, dan sulit menemukan tempat seperti ini.”

Benar, Seol Jihu tidak berniat meninggalkan tempat ini. Dia masih memiliki hal-hal yang ingin ia lakukan di sini.

Ada skill yang ingin dia latih, dan ia ingin mencoba cobaan menggunakan berbagai kondisi untuk lulus.

Rasanya, sangat disesalkan untuk pergi seperti ini.

“Lagi pula, aku berencana untuk melakukannya.”

“Bagus, bagus. Daripada pergi setelah mencetak 80, 65, dan 100, bukankah akan lebih baik untuk mendapatkan skor sempurna pada ketiganya, sebelum pergi?”

Seol Jihu mengangguk sebelum berhenti.

“Aku mendapat 100 poin pada ujian ketiga?”

“Ya. Di mataku, setidaknya.”

Seol Jihu Hitam berbicara apatis.

“Sejujurnya, sulit untuk mengevaluasi kinerjamu pada ujian ketiga. Bagaimana mungkin seseorang yang lebih buruk daripada orang yang mengikuti ujian, memiliki kualifikasi untuk membuat penilaian? Setidaknya untuk ujian ketiga, kamu jauh lebih baik daripada diriku.”

Kata-kata Seol Jihu Hitam membawa banyak makna tersembunyi.

Seol Jihu ingin bertanya bagaimana hubungannya dengan keluarga. Tapi kemudian, dia memutuskan untuk tidak melakukannya.

Itu karena, pertanyaan itu tidak ada artinya bagi Seol Jihu Hitam dan dirinya sendiri.

“Pokoknya, coba tetapkan tujuanmu menjadi lebih cepat. 1.672 hari terlalu banyak. Jika itu aku, aku tidak akan mengambil, lebih dari satu menit.”

Dengan asumsi ujian ketiga tidak ada. Seol Jihu Hitam bergumam pelan, membuat Seol Jihu tertawa.

“Satu menit terlalu berlebihan. Tapi, aku tidak begitu yakin apa yang harus aku tuju, karena aku tidak tahu berapa lama waktu yang aku butuhkan, untuk mendaki puncak ketiga.”

“Tidak butuh waktu lama untukmu. Mungkin, sekitar empat puluh menit. “

“Hebat, kalau begitu, aku akan menunjukkan trik sulap yang keren. Mengurangi 1.672 hari, menjadi dua jam. Ah, aku merasa akan ada kotak bento lain, jika kita turun. Mungkin, bukan ide yang buruk untuk makan ayam goreng dulu.”

Seol Jihu berkata dengan riang, saat dia mulai berjalan kembali.

Saat itu.

“…Kawan, aku ingin melihat catatan keduamu, tapi sepertinya aku tidak akan bisa. Sama untuk ayam goreng.”

Seol Jihu berhenti di tengah saat mendorong batu ke bawah.

Seol Jihu Hitam dengan tenang menatapnya, dengan tangan bersedekap.

Seol Jihu hendak bertanya apa yang ia maksud dengan itu, ketika dia melihat sesuatu dan menggosok matanya.

Cahaya redup memancar dari tubuh Seol Jihu Hitam. Mulai dari bawah, tubuhnya diselimuti oleh cahaya redup dan berubah tembus.

“A-Apa yang terjadi? Sejak kapan…”

“Sejak saat kamu melewati ujian ketiga, dan melangkah ke puncak.”

Seol Jihu Hitam mengangkat bahu.

“Mau bagaimana lagi. Itulah syarat-syarat kontrak yang aku buat dengan Gula. Aku akan keluar, setelah kau melangkah ke puncak dengan kekuatanmu sendiri sekali saja. Yah… ini cukup banyak, di mana pekerjaanku berakhir.”

Mendengar ini untuk pertama kalinya, Seol Jihu menahan napas.

Tentu saja, dia menduga momen ini akan datang, pada akhirnya.

Seol Jihu Hitam hanya sisa dari masa depan atau Future Vision.

Dia tidak bisa terus hidup di masa sekarang, dengan Seol Jihu yang sekarang.

Dia tahu ini, tapi…

“Tapi…”

Seol Jihu berbicara dengan ragu.

“Ini… terlalu mendadak.”

“Apa maksudmu, mendadak?”

“Ini! Masih ada skill yang ingin aku pelajari.”

“Aku sudah mengajarimu segalanya. Sisanya, kamu bisa mengambil sendiri… Jadi, jangan seperti itu.”

Seol Jihu Hitam tersenyum pahit.

“Bukankah sudah waktunya, kamu melakukan sesuatu sendiri?”

Seol Jihu menutup mulutnya. Dia sudah mengoceh apa pun yang muncul di benaknya. Dan sekarang, dia bingung harus berkata apa.

Seol Jihu Hitam memukul bibirnya.

“Ngomong-ngomong, aku akan segera menghilang, tapi aku ingin kamu tinggal di sini sedikit lebih lama. Juga… Hmm, apa yang harus aku katakan…”

Tampaknya Seol Jihu Hitam juga tidak banyak bicara.

“Kawan, ini menyebalkan. Aku tidak bisa mengatakan apa pun, yang menyebabkan masalah dengan hukum sebab akibat…”

Dia menggerutu pada dirinya sendiri, sebelum melanjutkan.

“Gunakan poin kontribusimu untuk mempelajari Dual Spear dan Berserk. Kamu ingat apa yang aku katakan saat itu, kan? Bersikeras mempelajari segala sesuatu melalui pelatihan, tidak fleksibel. Tapi, kamu masih harus mencoba mengembangkan Mana Cultivation-mu, menjadi Mana Technique.

Itu tidak berarti, kamu harus mempelajari Reposte Mana Technique sepertiku. Hati-hati, ekstra hati… hati, saat kamu menggunakan Thousand Thunder. Dan…”

“….”

“Mari kita lihat… Aku tidak punya apa-apa untuk dikatakan tentang keluarga kita… Ah, jangan membuat Yuhui menangis. Sedangkan untuk Haeju, pastikan kamu… yah, aku rasa ini tidak relevan. Jangan pernah kalah dari Sung Shihyun.

Eun Yuri adalah tangkapan yang bagus. Dia adalah tipe orang yang berkembang dengan sendirinya, sehingga kamu dapat lebih mengandalkannya. Hati-hati dengan Yun Seohui. Dan Kim Hannah… ah, dia juga berubah.”

Seol Jihu Hitam bergumam, dan kemudian tiba-tiba tertawa.

“Aku rasa, tidak ada gunanya bagiku untuk memberi-tahumu hal-hal ini, ya. Jalan yang kamu lalui, terlalu jauh berbeda dari jalan yang aku lewati.”

Dia kemudian menatap lurus ke arah Seol Jihu.

“…Kamu tahu.”

Dia menurunkan suaranya, dan kemudian melanjutkan sambil ragu-ragu.

“Aku mengatakan ini, karena aku baru saja memikirkannya. Kamu ingat, bagaimana aku mengatakan beberapa hal kasar kepadamu, menggunakan percobaan sebagai alasan? Aku mungkin sangat keras padamu, karena… aku cemburu… ah…”

Ketika itu.

Mata Seol Jihu Hitam sedikit bergetar.

Pupil matanya kehilangan fokus, mulutnya sedikit terbuka, dan kemudian ekspresinya memudar.

Dia bergoyang perlahan, hampir seperti seseorang yang akan menghilang pada saat itu juga.

“Apa kamu baik-baik saja?”

“… Ah, ya, aku baik-baik saja…”

Seol Jihu Hitam mengulurkan tangannya, sambil menekan pelipisnya.

“Pikiranku tiba-tiba menjadi kosong…”

Sebelum ada yang memperhatikan, cahaya telah melewati kaki Seol Jihu Hitam dan terseret di sekitar dadanya.

Itu mengkonsumsi Seol Jihu Hitam, lebih cepat dari yang diharapkan. Seol Jihu Hitam terhuyung sebelum nyaris meraih dirinya sendiri.

Dia menghela nafas ringan, dan kemudian menatap Seol Jihu.

“…Apa kamu tahu?”

“Hah?”

“Hidup itu seperti kereta.”

Ini sepertinya datang entah dari mana.

“Aku tidak bermaksud, jika dunia bergerak paralel… Maksudku, hidupmu dan hidupku terhubung seperti kereta. Bagimu, momen ini mungkin saat ini. Tapi bagiku, ini adalah masa lalu. Dan jika masa lalu berubah, masa kini dan masa depan akan berubah.”

Seol Jihu Hitam tertawa canggung, setelah melihat wajah Seol Jihu.

“Agak acak, ya? Tetap saja, cobalah untuk mengerti apa yang aku katakan.”

“Aku…”

“Sepertinya, aku tidak punya banyak waktu lagi… Juga, yah, aku tahu, aku memiliki kepribadian yang buruk, dan kamu sudah lama bersamaku… argh, apa yang aku katakan…”

Sudah waktunya berpisah.

“Ngomong-ngomong, ada sesuatu yang benar-benar ingin aku katakan…”

Seol Jihu Hitam tampak seperti dia yang sama sekali tidak terbiasa dengan situasi seperti itu. Dia menggaruk pipinya dengan malu-malu, dan perlahan mendekati Seol Jihu.

“Kamu benar-benar mengambil waktumu. Tapi, kamu tidak pernah menyerah dan naik ke puncak dengan kekuatanmu sendiri.”

Dengan napas dalam-dalam, dia berbicara dengan keras dan jelas.

“Kamu juga berjalan di jalur yang sama sekali berbeda denganku. Untuk itu…”

Seol Jihu Hitam berhenti di depan Seol Jihu.

Dia mengangkat tangannya, dan meletakkannya di atas bahu Seol Jihu.

Kemudian, dia dengan lembut memeluk Seol Jihu, yang bingung harus berkata apa.

“Terima kasih.”

Bisikan kecil terdengar di telinga Seol Jihu.

Seol Jihu memalingkan kepalanya tanpa sadar.

Seol Jihu Hitam juga menatapnya.

“Itu benar. Aku sangat berterima kasih.”

Dan dia tersenyum.

Itu bukan senyum menyeringai seperti yang biasanya, tapi senyum lembut.

Mungkin karena cahaya telah naik di atas lehernya dan menutupi wajahnya, senyumnya tampak bersinar.

“Whew, di sana, aku akhirnya mengatakannya. Aku kira, aku benar-benar tidak cocok untuk ini. Jadi, tidakkah kamu memiliki sesuatu yang ingin kamu katakan kepadaku?”

Seol Jihu membuka mulutnya, dan kemudian menutupnya.

‘Tidak, aku harus menjadi orang yang berterima kasih. Aku tidak akan pernah mencapai puncak sendirian. Seharusnya, aku yang mengucapkan terima kasih. Untuk berbagai hal.’

“… Aku rasa, kamu tidak. Bagaimanapun, ini dia. Semoga beruntung, kawan.”

Dia harus mengatakannya. Dia harus… Tapi karena suatu alasan, kata-katanya melayang di dalam mulutnya.

“Oh benar! Ada hal lain yang ingin aku katakan! Aku baru ingat itu.”

Pada saat itu, Seol Jihu Hitam berbicara, seolah-olah dia hanya mengingat sesuatu.

Dia menatap Seol Jihu dan tersenyum.

“Berhenti merokok, sialan. Kamu tahu, itu tidak baik untukmu.”

Dia terkikik.

Kemudian, tepat ketika Seol Jihu akan menambah kata-kata yang tersangkut di tenggorokannya…

Dalam momen kedua yang terbelah itu, cahaya benar-benar menelan Seol Jihu Hitam dan melonjak ke langit.

Mata Seol Jihu membelalak.

“Tunggu…!”

Tersadar, dia memiringkan kepalanya.

Namun, cahaya yang Seol Jihu Hitam beberapa saat yang lalu, sudah menghilang ke langit yang jauh, sebagai setitik kecil.

Segera, itu meledak menjadi cahaya yang ganas seperti kembang api, dan menerangi langit.

Hampir seperti cahaya lilin yang hampir meledak.

Saat cahaya perlahan memudar, mata Seol Jihu bergetar sedikit.

“Ah…”

Ketika dia menutup matanya, peristiwa baru-baru ini melintas di kepalanya.

Empat tahun dan lima bulan telah berlalu, sejak pertemuan pertama mereka.

Di satu sisi, diri alternatifnya adalah orang yang menghabiskan waktu paling lama bersamanya, sejak dia memasuki paradise.

Tapi selama 1.672 hari ini, Seol Jihu tidak pernah sekalipun mengira, jika Seol Jihu Hitam adalah dirinya sendiri.

Betapa berbedanya mereka.

Seol Jihu Hitam kuat di luar perbandingan Seol Jihu.

Seol Jihu takut pada Seol Jihu Hitam, terganggu olehnya, dan kadang-kadang begitu marah. Sehingga, dia ingin membunuhnya. Tapi juga…

“….”

…Dia menyukainya.

Dia adalah seseorang yang mengajarinya dengan penuh semangat, seperti Jang Maldong.

Dia adalah seseorang yang mendukungnya dengan setia.

Dia adalah seseorang yang berdiri dan mengawasinya, setiap kali keadaan sulit dan menyakitkan.

…Benar.

Selama waktu mereka bersama, Seol Jihu Hitam seperti kakak yang dapat diandalkan, dan seperti teman masa kecil yang dekat dan tak tergantikan.

‘Apa pendapatmu tentang tinggal di sini sedikit lebih lama?’

‘Bukankah lebih baik mendapatkan skor sempurna pada ketiganya, sebelum pergi?’

Seol Jihu merasa, dia masih bisa mendengar suara Seol Jihu Hitam.

Dia merasa Seol Jihu Hitam akan berdiri di sebelahnya, jika dia membuka matanya. Dia mengatakan, jika itu bohong, mengejeknya karena begitu mudah tertipu, menyuruhnya untuk bergegas dan memulai kembali ujian, dan memintanya untuk melihat apakah bento kotak punya ayam goreng.

Tapi, ketika Seol Jihu membuka matanya, yang bisa ia lihat hanyalah satu peringatan.

[Basic Skill, ‘Future-Gauging Nine Eyes’, yang lenyap sementara telah…]

Seol Jihu menutup matanya, tanpa membaca seluruh peringatan. Dia mengepalkan bibirnya yang gemetaran, hampir seolah menahan sesuatu.

Berapa lama waktu berlalu?

Angin dingin awal musim dingin menyapu melewati puncak gunung.

Setelah berdiri lama seperti patung batu, Seol Jihu menyeka matanya yang berair.

Dia menggulingkan batu itu, dan berjalan kembali.

Meskipun dia melewati ujian, dia kembali ke titik awal.

Kemudian, mengepalkan giginya, dia mulai mendorong batu itu kembali.

Di tempat yang tidak memiliki teman ini. Dia...

…sendirian.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_378"

Follow Us