Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_379

gambar

SCG_379

Bab 379. Musim Semi, Musim Saat Bunga Mekar (1)

Musim dingin tahun itu sangat dingin.

Itu adalah musim dingin yang sangat dingin.

Dibiarkan sendirian, kata-kata yang diucapkan Seol Jihu menjadi sedikit.

Dia membatasi indranya sendiri, dan diam-diam mendorong batu ke atas.

Musim berlalu.

Saat musim semi tiba, Baek Haeju juga demikian.

Setelah mendengar Seol Jihu Hitam pergi, dia membuat ekspresi aneh dan bergumam, ‘Aku membawa ayam goreng…’

Baek Haeju menatap Seol Jihu, selama beberapa waktu. Kemudian, tidak seperti biasanya, dia memulai percakapan.

Topiknya adalah tentang dunia luar, yang ia hindari sampai sekarang.

Itu dimulai dengan hal-hal kecil seperti Charlotte Aria, Odelette Delphine, dan Eun Yuri yang mulai mengadakan pertemuan Mage, atau Halep bersaudara yang kembali ke Paradise dan tinggal di Valhalla.

Rupanya, Seo Yuhui juga telah kembali dan membasahi bantalnya setiap malam, setelah mendengar tentang dirinya.

Tapi yang paling menarik perhatian Seol Jihu di antara ceritanya bukanlah Seo Yuhui, tapi Yi Seol-Ah dan Yi Sungjin.

“Sungjin sangat sukses dalam ekspedisi, dan Seol-Ah memperoleh Spirit dari Federation dan bekerja dengan tim pengintai mereka. Sudah lama, sejak semua ini terjadi.”

“Seol-Ah belum kembali?”

“Dia bilang, dia tidak akan kembali, sampai dia menjadi High Ranker. Nona Phi Sora mendengus, tapi aku rasa itu mungkin.”

“Aku pikir juga begitu.”

Seol Jihu mengangguk.

“Seol-Ah adalah anak yang paling baik, paling berbakat di Zona Netral. Itu sebabnya, aku membawanya ke tim… Aku merasa tidak enak, karena aku tidak merawatnya dengan baik…”

Seol Jihu berbicara dengan nada agak menyesal. Dia kemudian meletakkan sumpitnya, dan bangkit.

“Aku harus bekerja keras juga, agar aku tidak malu ketika kembali.”

“Kamu sudah menyelesaikan ujian… kapan kamu berencana untuk kembali?”

Baek Haeju bertanya dengan sembunyi-sembunyi, setelah akhirnya menemukan kesempatan. Dia segera menambahkan, “Nona Rubah ingin aku bertanya padamu.”

“Apakah sesuatu yang besar terjadi di luar?”

“Tidak, masih sepi.”

“Kalau begitu, aku akan tinggal sedikit lebih lama.”

Dengan itu, Seol Jihu kembali berlatih.

Baek Haeju juga tidak mencoba menghentikannya.

***

 

Temperatur atmosfer berubah.

Musim panas yang menyengat tiba.

Seol Jihu mulai melatih Flash Thunder.

Meninggalkan batu di bagian bawah puncak pertama, dia mengulangi naik dan turun lereng.

Mungkin karena dia memperoleh Thousand Thunder, dia bisa mendapatkan keberhasilan di tahap berikutnya, tanpa banyak kesulitan.

Yang tersisa adalah melakukan latihan, dan lebih banyak latihan.

Pada saat musim panas pergi, kemudian musim gugur berlalu, dan akhir musim dingin tiba, dia melihat beberapa kemajuan.

Itu awal musim gugur, ketika Flash Thunder mencapai peringkat Highest. Ketika musim dingin datang, tubuhnya melebihi kecepatan suara, mulai bergerak melalui ruang daripada jarak.

Setahun setelah Seol Jihu Hitam pergi, Seol Jihu dapat menggunakan sesuatu yang mirip dengan Ethereal Shift untuk pertama kalinya.

Pada hari ia berhasil, Baek Haeju secara kebetulan mengunjungi Path of Soul lagi.

Dia berkedip kebingungan, ketika dia mengambil kotak bento yang ia tinggalkan terakhir kali. Lebih dari setengah nasi dan lauk masih tersisa. Di masa lalu, kotak bento akan selalu dikosongkan sampai bersih.

Baek Haeju menatap Seol Jihu dengan iba. Meskipun dia mencoba untuk bertindak sebaliknya, dia bisa melihat dengan sekilas, betapa kesepiannya Snowy, tanpa Blacky.

Meskipun dia berusaha keras untuk menyembunyikannya, Baek Haeju bisa melihat jika Snowy hanya menahannya.

Lalu, dia tiba-tiba melebarkan matanya sambil bertanya-tanya, harus berkata apa ia.

Seol Jihu mulai tertawa pelan di tengah makan.

“…Dulu.”

“…?”

“Tiba-tiba aku ingat, dia mengusili-mu saat itu.”

Baek Haeju mengerutkan alisnya.

Itu bukan ingatan yang ia ingin ingat, secara khusus.

Suatu kali, ketika dia datang berkunjung seperti biasa dengan membawa kotak bento, dia menemukan Seol Jihu terbaring di tanah penuh luka. Ketika dia bertanya apa yang terjadi dengan terkejut, dia mengatakan jika Twisted Kindness tiba-tiba muncul di tempat ini, dan telah membawa Seol Jihu pergi.

‘Bagaimana itu bisa terjadi?’

‘Aku… tidak tahu… kamu harus keluar dari sini…. Ada kemungkinan… Gula mungkin mengkhianati para dewa lain… dan membelot ke Ratu Parasite…’

Dia jelas-jelas menuduh Gula mengkhianati umat manusia.

Baek Haeju mencoba untuk meminta rincian lebih lanjut dalam ketakutan. Tapi, sambaran petir tiba-tiba jatuh dari langit ke Seol Jihu Hitam.

Suara Gula segera terdengar, berkata, [Jangan melangkah terlalu jauh.]

Ternyata, Seol Jihu berlatih dengan sangat baik di sisi lain dari titik awal. Seol Jihu Hitam telah dengan sengaja mengubah lokasi pelatihannya yang biasa, sehingga dia bisa melakukan lelucon ini tanpa kesalahan.

Ketika dia kembali untuk menemukan Baek Haeju dalam kemarahan yang terlambat, Blacky sudah lama melarikan diri.

‘Berhenti di sana!’

‘Kenapa kamu tidak meletakkan tombak itu dulu!?’

‘Aku akan membunuhmu, dasar kelinci sialan!’

‘Siapa yang kamu panggil kelinci!?’

Dia mengejarnya sepanjang hari dengan Spear of Tathagata, tapi dia terlalu pandai melarikan diri.

‘Aku seharusnya menendang pantatnya, saat itu…’

Dia marah, setiap kali dia mengingat kejadian itu.

“Um…”

Saat dia mendengus marah, suara hati-hati terdengar.

“Tidak apa-apa sekarang.”

Snowy berhenti makan.

Baek Haeju melirik kotak bento.

Dia baru saja makan sesuatu.

“Apa itu tidak enak?”

“Tidak, ini enak.”

“Lalu, apakah kamu menginginkan sesuatu yang khusus?”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya.

Ketika dia pertama kali makan, setelah mendapatkan Hearth and Soul is One, makanan itu adalah salah satu yang paling lezat yang pernah ia makan.

Pengalaman itu mirip, ketika dia makan saat berlatih dengan Seol Jihu Hitam.

Dia membuat pencapaian kali ini juga.

Tapi karena suatu alasan…

“Rasanya, tidak sama dengan sebelumnya…”

“….”

“Aku benar-benar tidak perlu makan, untuk menopang diriku di tempat ini… Juga, aku sudah ingin melakukan hal-hal ini, sendirian.”

Meskipun Baek Haeju sedikit kecewa mendengar ini, dia tetap mengangguk setuju.

Dia merasa, seperti dia tahu kenapa Snowy begitu.

Di satu sisi, dia lega mendengar ini. Dia khawatir Seol Jihu akan menjadi orang gila, yang tergila-gila pada pelatihan. Tapi fakta jika dia merasa kesepian, berarti dia tidak kehilangan emosinya.

Seol Jihu menjadi monster pada tingkat yang menakjubkan. Tapi sejauh yang ia tahu, Seol Jihu menjadi monster dengan emosi.

Itu baik-baik saja dengannya.

Baek Haeju mengambil kotak-kotak bento, dan segera bangkit.

Setelah meninggalkan Path of Soul, dia tidak kembali, seperti yang Seol Jihu inginkan.

Jadi, Seol Jihu ditinggalkan sendirian lagi.

***

 

Setelah memasuki ranah Perfect Harmony, dunia yang dilihat Seol Jihu, berubah.

Tapi hanya dengan mengetahui, jika itu berubah tidak cukup. Dia harus mengembangkan skill-nya agar sesuai dengan perubahan ini. Jadi, dia mulai dengan dasar-dasarnya.

Menggunakan prinsip-prinsip dasar 1.000t Pushing Power, Flower Substitution, dan teknik lainnya. Dia mencoba merekayasa skill lainnya untuk berkembang.

Perasaan dari Thrust, Strike, dan Cut berubah. Hanya dengan menusuk pusatnya, batu-batu besar hancur berkeping-keping.

Mana Spear berubah menjadi rentetan sword qi yang berbentuk seperti tombak.

Jendela Status-nya berubah setiap hari, tapi Seol Jihu masih belum puas.

Dia merasa ada sesuatu yang kurang. Meskipun dia bisa menggunakan skill, dia tidak puas dengan penampilannya, jika dibandingkan dengan Seol Jihu Hitam atau Baek Haeju.

Memikirkannya dengan hati-hati, dia menyadari jika itu disebabkan oleh mana.

Itu bukan masalah jumlah, melainkan efisiensi. Cukup menuangkan mana ke dalam skill tidak menyelesaikan apa pun. Dia harus memaksimalkan output menggunakan jumlah mana yang tetap, dan mengejar cara yang paling efisien.

‘Kuncinya adalah mengonsumsi energi minimal untuk membuat Mana Spear.’

‘Tidak peduli siapa atau apa yang kamu lawan, kamu cenderung untuk menuangkan mana-mu, tanpa menahan diri.’

‘Ini masalah efisiensi.’

‘Karena kamu selalu menggunakan semua mana untuk mengalahkan targetmu, kamu tidak bisa mengendalikannya dengan hati-hati. Dengan kata lain, kontrolmu terhadap mana, sangat buruk.’

Dia telah mendengar masalah ini sejak dia adalah earthling level rendah. Sekarang, dia akhirnya mengerti apa artinya ini.

Sejak hari ini dan seterusnya, Seol Jihu menghentikan semua pelatihan dan fokus pada Mana Cultivation.

Dia naik ke puncak dan duduk bersila. Kemudian, selama beberapa bulan ke depan, dia membenamkan dirinya dalam menggerakan mana.

Dia tidak bergerak bahkan ketika hujan atau salju turun. Mungkin karena Hearth and Soul is One, dia tidak beranjak satu inci pun, sampai angin yang menyentuh kulitnya berubah.

Ketika musim berubah dan dia turun dari gunung, daerah-daerah yang kurang dimilikinya agak terisi.

Dengan kepadatan mana yang meningkat, begitu pula kekuatan teknik dan kecepatan-nya.

Peningkatan peringkat Perfect Harmony adalah bukti nyata, jika ini lebih dari imajinasi Seol Jihu.

Meskipun dia masih tidak puas dengan beberapa bagian… apa boleh buat, karena dia membandingkan dirinya dengan Seol Jihu Hitam.

Dia berhasil mengambil langkah maju lagi, tapi dia tidak berhenti.

Dia berlatih seperti kesurupan. Dan setiap kali dia melakukannya, dia akan menemukan kesalahan baru pada dirinya sendiri.

Setiap kali dia menemukan masalah, dia akan membenamkan diri dalam memperbaikinya.

Dia belum sepenuhnya mencerna Perfect Harmony. Jadi, dia tidak perlu bertujuan untuk ranah yang lebih tinggi.

Dia mendapati dirinya semakin kuat, setiap kali dia mendeteksi cacat dan mengatasinya.

Mengulangi proses ini berulang-ulang, Seol Jihu mengembangkan pemahaman yang lebih baik, tentang apa yang disebut Incomparable Majesty yang dicapai Seol Jihu Hitam di hari-hari terakhirnya.

Sebuah ranah yang mengejar kesempurnaan mutlak.

Meskipun dia tidak punya cara untuk memastikan, Seol Jihu Hitam pasti telah mencapai ranah ini, setelah mengasah dirinya lagi dan lagi, sampai dia menghilangkan cacat sekecil apa pun. Dan akhirnya, dia mencapai ekstremitas kesempurnaan.

Incomparable Majesty bagus. Namun, itu adalah ranah yang tidak diinginkan Seol Jihu saat ini.

Tapi, itu bukan seolah-olah hanya ada satu ranah independen. Selain itu, Seol Jihu Hitam telah berulang kali mengatakan kepadanya, untuk tidak mengikuti jejaknya.

Karena, dia sudah gagal sekali.

Karena Incomparable Majesty tidak cukup, dia telah meminta Seol Jihu untuk membidik ranah yang lebih tinggi.

“Pergi ke tempat yang kamu inginkan,” katanya.

Mengingat kata-kata ini, Seol Jihu kembali berlatih.

Sementara itu, musim-musim berlalu lagi.

***

 

Empat musim telah datang dan berlalu, hampir tiga kali, sejak Seol Jihu Hitam pergi.

Itu musim dingin ketiga.

Seol Jihu tidak tahu berapa banyak waktu telah berlalu, sejak hari dia memasuki Path of Soul. Menghitung hari, sepertinya tidak ada artinya.

Seol Jihu masih sendirian, bergerak dengan sibuk di dunia yang waktunya melambat.

Dia tidak lagi melambat saat mendaki puncak pertama. Mendorong batu ke atas itu mudah, jika dia menggunakan kedua tangan. Dan dengan susah payah, dia bahkan bisa melakukannya dengan satu tangan.

Dia mengembangkan berbagai cara untuk mendaki puncak kedua juga. Dia mencoba memanipulasi batu yang jatuh untuk melindungi dirinya dan batu. Dan dia juga mencoba menghancurkan mereka dengan sword qi, segera setelah mereka muncul.

Jika itu terlalu merepotkan, dia bahkan bisa melintasi seluruh puncak kedua, sebelum batu berguling itu muncul.

Pada ujian ketiga, rasa sakit yang ia rasakan, berkurang secara signifikan.

Ada satu waktu, ketika dia tidak sengaja tersandung dan tertabrak batu besar. Namun, dia tidak mati. Meskipun dia menderita cedera serius, tulangnya tidak terluka.

Itu adalah hasil dari Durability-nya yang meningkat, setelah menderita melalui rasa sakit yang tak berujung dan menyiksa. Tentu saja, itu masih sakit.

Banyak hal yang berubah, dibandingkan dengan masa lalu. Dia sekarang terbiasa sendirian, dan kepalanya dipenuhi dengan pikiran untuk memperbaiki kekurangannya.

Akhirnya, suatu hari datang ,ketika dia tidak bisa lagi menemukan kekurangan, selain bagian yang tak bisa ia lakukan pada levelnya saat ini.

Udara mulai menghangat.

Saat itu musim semi. Musim ketika biji tumbuh dan mekar menjadi bunga tiba.

[Waktu yang dibutuhkan untuk lulus ujian untuk yang ke-10.092: 9 menit 58 detik.]

[Jika Anda ingin mengatur ulang ujian, dorong batu ke gunung.]

[Jika Anda ingin mengakhiri ujian, silakan berdiri di depan altar.]

Hari ke 2.508.

Seol Jihu menatap peringatan, setelah melangkah ke puncak.

Dia berhasil memecahkan rekor sebelumnya, 10 menit dan 2 detik. Dia akhirnya berhasil menembus 10 menit.

‘Haruskah aku mendorong batu itu lagi?’

Seol Jihu berdebat, sambil mendecak bibirnya. Kemudian akhirnya, dia menurunkan tangannya.

“…Aku akan berhenti.”

Meskipun tidak ada orang di sekitar, dia bergumam. Seolah, dia sedang berbicara dengan seseorang.

“Aku berharap untuk bertemu dengannya suatu hari, dan aku melakukannya. Sebuah tembok besar yang tak tertandingi, dengan yang aku hadapi sebelumnya.”

Baru-baru ini, kemajuannya melambat ke kecepatan siput.

Meskipun dia mencoba memperbaiki kekurangan kecil, efeknya minimal.

Dia tahu bagaimana menjadi lebih kuat. Dia hanya tidak tahu proses yang tepat, untuk sampai ke sana.

“Aku ingin melanjutkan… Sejujurnya, aku melakukannya. Aku ingin mencapai Trinity Harmony itu. Jika bukan karena itu, aku bisa meninggalkan satu atau dua tahun yang lalu…”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya, dan kemudian menghela nafas.

“Aku pikir, aku akan menangkap sesuatu, jika aku menggunakan One with Spear dan Perfect Harmony secara bersamaan. Aku kira, itu tidak mudah.”

Dia menggaruk pipinya, seolah merasa lucu, jika dia berbicara sendiri.

“Tapi… aku melihat sekilas. Aku nyaris menangkap ekor… Aku hanya tidak tahu, berapa lama untuk menariknya ke arahku. Jadi…”

Seol Jihu berbalik.

“…Aku akan pergi sekarang.”

Dia berjalan menuju altar dan berhenti.

Paaaaaat!

Tiang cahaya melonjak dari altar, dan portal melingkar muncul di atasnya.

Seol Jihu masuk ke portal tanpa ragu-ragu.

2.508 hari, atau 251 hari dalam waktu Paradise.

Dia akhirnya kembali, setelah delapan bulan.

Saat itu.

Seol Jihu ragu-ragu sebelum sepenuhnya mengubur tubuhnya dalam cahaya.

Dia menoleh dan melihat ke belakang.

Dunia tempat ia menghabiskan waktu hampir tujuh tahun, memasuki pandangannya.

Setelah menatap dengan sungguh-sungguh dengan keterikatan yang melekat, Seol Jihu memberikan senyum halus.

“…Kamu tahu.”

Kemudian, dia mengatakan apa yang tidak bisa ia katakan sebelumnya.

“Bukankah menyenangkan, jika kita bertemu di dunia saat ini?”

Meskipun tidak ada jawaban yang kembali, Seol Jihu tersenyum tipis.

“Setidaknya, aku rasa begitu.”

Dengan itu, Seol Jihu menyingkirkan keterikatannya, dan melemparkan dirinya ke pilar cahaya.

Saat dia sepenuhnya memasuki portal, bidang penglihatannya menjadi putih, dan kesadarannya memudar.

Di saat terakhir, sebelum dia benar-benar kehilangan kesadaran…

Meskipun itu mungkin halusinasi pendengaran, dia merasa seperti mendengar tawa Seol Jihu Hitam yang bergema di belakangnya.

***

 

Ketika dia bangun, Seol Jihu mendapati dirinya duduk di tanah.

Tidak ada yang berubah.

Udara basi, lantai marmer bersih, dan earthling yang diam-diam berdoa… semuanya sama, seperti hari ia pergi.

Seol Jihu berkedip cepat.

Dia mengendus, dan kemudian menyentuh lantai.

Di dalam Path of Soul, di waktu dia tidak memiliki indranya lebih lama, dari waktu yang ia miliki. Karena pemandangan di sekitarnya juga berubah, semuanya terasa baru. Meskipun, dia sudah mengenal tempat itu.

Jika dia harus menggambarkannya, rasanya seperti pulang ke rumah setelah lama pergi.

[Kamu akhirnya kembali.]

Suara yang sudah lama tidak didengarnya terdengar.

Seol Jihu mendongak.

Dia bisa melihat patung abu-abu di depannya.

“Sudah lama.”

[Mungkin untukmu, tapi tidak untukku.]

“Kamu mengawasiku?”

[Terkadang. Tapi, Luxuria memperhatikanmu setiap hari.]

‘Aku malu.’

[Malu?]

Gula tertawa.

[Nah, itu menarik. Keinginanmu benar-benar luar biasa. Bukan hanya Luxuria, tapi bahkan Superbia tersentuh hingga menangis. Ketika kamu mengambil langkah itu, sebelum menyerah pada kehancuran total. Bahkan, aku sangat terharu.]

Pujian yang tinggi berlanjut.

[Tidak berhenti di situ, hasratmu yang tiada akhir untuk memperbaiki dirimu, telah menggerakkan kami semua. Ira menarik kembali pernyataan yang ia buat tentangmu selama Banquet. Itu adalah tingkat kegigihan yang kamu tunjukkan, selama masa kesusahan besarmu. Sulit untuk percaya, jika kamu adalah manusia!]

Pernyataan Ira sebelumnya…

‘Apa itu?’

Seol Jihu memiringkan kepalanya.

[Jadi, apa kamu mendapatkan apa yang kamu cari?]

Gula bertanya.

Seol Jihu berpikir sejenak, sebelum menjawab.

“Aku tidak yakin.”

[Waktu yang kamu habiskan di sana tidaklah singkat. Kamu masih tidak yakin?]

‘Alih-alih yakin… apa yang aku pelajari selama ujian adalah betapa kurangnya diriku. Upaya yang aku lakukan, adalah menebus hal-hal yang kurang dariku.’

Seol Jihu melanjutkan pemikirannya.

‘Tapi, aku tidak puas. Bukannya seolah-olah aku tidak mendapatkan keuntungan apa pun, tapi aku rasa aku tidak mendapatkan segalanya. Itu sebabnya, aku tidak yakin.’

Gula tersenyum pelan. Jawabannya sedikit berbeda dari pertama kali dia menggunakan Divine Stigmata.

[Aku senang, jika balasanmu menunjukkan pertumbuhanmu.]

Pada saat yang sama, penghalang isolasi terbentuk di sekitar mereka.

[Ini adalah waktunya. Bangkitlah.]

Patung Gula, atau lebih tepatnya, mata patung Gula meneteskan air mata.

Aliran mengalir di pipinya dan menyatu di dagunya, sebelum akhirnya jatuh sebagai tetesan air mata yang samar-samar bersinar di udara.

Seol Jihu segera berdiri dan menundukkan kepalanya.

Waktu untuk mengakhiri kesusahan yang panjang dan sulit ini, telah tiba.

Sekarang, saatnya segalanya berubah.

[Atas nama Gula, aku dengan ini mengakui kelulusan Seol Jihu atas ‘ujian’.]

Gugusan cahaya dengan cepat turun. Saat meresap ke perut Seol Jihu, sedikit rasa sakit muncul.

Ketika Seol Jihu mengangkat bajunya, dia bisa melihat gelombang cahaya menyebar dari perutnya, seperti jaring laba-laba.

Tidak termasuk yang kecil, tiga batang menyebar ke bentuk bekas luka.

[Kepada orang yang berjalan di Path of Soul tiga kali.]

Suara Gula bergema.

[Aku memberikan tiga sisa divinity dan Otoritas ‘God-slaying (Membunuh Dewa)’.]




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_379"

Follow Us