Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_381

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_381

Bab 381. Musim Semi, Musim Saat Bunga Mekar (3)

Seol Jihu kembali.

Posisi perwakilan Valhalla yang kosong selama delapan bulan, diisi sekali lagi.

Berita ini segera dikirim ke semua anggota, termasuk mereka yang bekerja di luar gedung.

Akibatnya, Seol Jihu dengan cepat dikelilingi oleh rekan-rekannya, yang berlari dari mana pun, setelah mendengar berita itu.

“Dia kembali! Seol kembali!”

Hugo mengangkat Seol Jihu, dan bersukacita seperti anak kecil.

“Ya… Lihatlah otot bahu dan punggungmu. Apakah kamu pergi dan mendapatkan steroid, selama delapan bulan?”

Chohong mengungkapkan kekagumannya, sambil terus menggosok dan membelai punggung Seol Jihu yang lebar dan keras.

“Selamat datang kembali, Perwakilan.”

Marcel Ghionea menyambutnya dengan suara monotonnya yang biasa.

“Oppa… Maaf bertanya padamu ketika kamu baru saja tiba. Tapi, bisakah kamu meminjamkan uang padaku? Agak mendesak.”

Maria mengulurkan tangan sambil bertanya, dengan suara sengau.

“Ayolah! Jika kamu kembali, kamu harus berkeliling dan mengatakan sesuatu! Bukannya kamu hanya pergi satu atau dua bulan. Ini sudah delapan bulan penuh!”

Phi Sora masih mengeluh.

Bangunan yang tenang itu, dengan cepat menjadi berisik.

Seol Jihu diam-diam tersenyum di dalam semua keributan, dan melihat sekeliling.

Dia telah merindukan pemandangan ini selama tujuh tahun.

Kesepian yang ia rasakan setelah Seol Jihu Hitam pergi, tampak mereda sedikit.

Di mana saja kamu, apakah kamu menjadi lebih kuat, apakah kamu punya uang?

 Seol Jihu menjawab pertanyaan tanpa akhir itu, satu per satu.

“Bagaimana kamu bisa bilang, ‘apa kamu sudah makan?’ dengan begitu acuh tak acuh!? Bukankah seharusnya begitu, apakah kamu baik-baik saja? Aku hampir tertipu!”

Mata Seol Jihu bertemu dengan mata Phi Sora yang menggerutu.

Dia tiba-tiba meletakkan peralatan makannya, dan mengedip padanya.

Phi Sora berhenti berbicara dengan ekspresi gugup.

Jang Maldong yang berdiri dan menyaksikan reuni hangat dengan senyum, berdeham… setelah melihat Seol Jihu menatapnya.

“Apa yang kamu lakukan pagi-pagi begini?”

“Haah? Tidak bisakah kamu melihat Seol kembali, jadi kami menyapa. Bukankah itu sudah jelas?”

“Yah, pertahankan seminimal mungkin. Tidak bisakah kamu melihat jika kamu memaksanya, untuk meletakkan peralatan makannya? Bahkan, seekor anjing tidak akan mengganggu seseorang yang sedang makan.”

“Kami hanya ingin tahu! Bukankah kamu juga penasaran, pak tua?”

“Jangan bicara balik padaku. Kamu bisa mengatakan halo nanti. Tidak bisakah kamu melihat, jika dia sedang makan, setelah kembali pagi-pagi? Lihatlah bayangan di bawah matanya! Buatkan dia pesta sambutan hangat di malam hari, dan biarkan dia untuk saat ini.”

“Ah, sekarang setelah kamu menyebutkannya, dia sepertinya sedikit lelah.”

Chohong dengan cepat diyakinkan oleh Jang Maldong.

“Benar, dan pesta penyambutan membutuhkan alkohol! Seol, kamu lebih baik datang malam ini! Hugo, Maria, ikuti aku.”

“Yeess! Malam ini, kita minum sampai kita mati!!”

“Tentu…”

Ketika Chohong mulai bergegas turun, Hugo mengikutinya dengan gembira. Maria merespons dengan sikap membenturkan kuku-kukunya, dan mengejar mereka juga.

Ketiganya, yang tidak bisa hidup tanpa alkohol, pergi.

‘Ini bahkan belum siang. Berapa banyak yang mereka rencanakan untuk dibeli?’

Seol Jihu tersenyum pahit.

Dengan tiga anggota paling berisik pergi, kafetaria dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya.

Hanya Jang Maldong dan Phi Sora yang berbicara dengannya.

“Terima kasih. Aku tidak terlalu mempermasalahkannya. Tapi aku rasa, itu sedikit tidak nyaman, karena sudah lama.”

Seol Jihu berkata sambil tersenyum.

“Aku tidak menyalahkanmu. Aku melihat mereka setiap hari, dan aku masih belum terbiasa.”

Jang Maldong juga tertawa.

“…Jadi.”

Sementara suasana hangat mengalir di antara guru dan murid, Phi Sora berbicara dengan acuh tak acuh.

“Kenapa kamu mengedipkan mata padaku? Kamu sebaiknya tidak mengajakku berkencan, mengatakan jika kita belum pernah bertemu untuk sementara waktu.”

Phi Sora meletakkan kakinya, setelah menderita manipulasi Seol Jihu beberapa kali.

“Mmm…”

Seol Jihu melihat sekeliling pada beberapa anggota yang masih di kafetaria, makan, dan kemudian berbicara.

“Haruskah kita pindah ke tempat yang lebih tenang?”

Mereka bertiga kemudian meninggalkan kafetaria dan pindah ke kantor Tim 1.

“Aku dengar kamu memperkenalkan Seol-Ah ke Federation.”

Seol Jihu mengemukakan masalah yang paling ia ingin tahu.

“Ah, maksudmu Yishino Seolara?”

“Siapa?”

“Ya. Aku meminta Tuan Marcel Ghionea untuk membantunya membentuk kontrak dengan Spirit.”

Phi Sora terkikik.

“Tapi, jangan salah paham. Aku tidak membantunya, karena aku menyukainya atau apa pun. Ada permintaanmu, dan aku juga hanya berpikir, itu membuang-buang bakat yang berharga.”

Seol Jihu memberi Phi Sora tatapan aneh, saat dia bertindak seperti tsundere biasa.

“…Kenapa kamu menatapku seperti itu?”

“Tidak ada. Jadi, apakah Sungjin dan Seol-Ah sudah kembali?”

“Yi Sungjin berada di tengah ekspedisi, dan Yishino Seolara kembali seminggu yang lalu.”

“Mengapa kamu mencampur nama Seol-Ah dengan Nona Hoshino Urara?”

“Kamu akan tahu, begitu kamu melihatnya. Ini… agak sulit dipercaya. Aku ingin tahu, apa yang dia pelajari di Federation menjadi seperti itu… Walaupun, itu jauh lebih baik daripada cosplay korban, yang ia lakukan sebelumnya.”

Phi Sora menampar bibirnya.

Cara Seol Jihu memahaminya, kedengarannya seperti Yi Seol-Ah telah menjadi seperti Hoshino Urara.

Untuk gadis yang berbicara lembut seperti itu untuk menjadi perempuan gila… memang sulit untuk percaya.

“Yah, sepertinya dia mendapat beberapa keuntungan.”

Phi Sora melanjutkan.

“Aku rasa, kamu bisa mengatakan, dia akhirnya seperti seorang Archer sekarang. Dia tampak cukup terampil dalam menangani Spirit-nya, dan dia juga naik ke Level 4. Dia bahkan mungkin menjadi High Ranker segera.”

“Seorang High Ranker? Benarkah?”

“Lebih tepatnya, aku dengar dia diberikan izin masuk gratis untuk ujian High Ranker. Waktu lebih dari setengah tahun di Pegunungan Hiral, dianggap sebagai kontribusi yang berharga rupanya.”

Seol Jihu tanpa sadar berseru.

Meskipun dia belum pernah ke Pegunungan Hiral, dia tahu itu adalah tempat yang berbahaya, di mana bentrokan melawan Parasite adalah hal biasa.

Dia pasti terus-menerus bertarung melawan Parasite, saat bekerja sebagai pengintai di wilayah itu. jadi, dia menerima izin bebas, itu tidak begitu sulit untuk diterima.

“Aku tahu, dia banyak mengalami hal saat dia ada di sana. Ngomong-ngomong, itu terdengar seperti dia memiliki poin kontribusi yang cukup, dan hanya membutuhkan lebih banyak poin pengalaman…”

Phi Sora terhenti di tengah penjelasannya.

Seol Jihu dan Phi Sora bersamaan berbelok ke pintu.

Panjang umur, pintu yang tertutup terbuka dengan ‘clunk’.

Selanjutnya, badai yang tidak biasa masuk ke dalam ruangan.

“O, ra, beo, niiiim!”

Mata Seol Jihu membelalak.

Dia bisa melihat seorang gadis remaja, yang menerima berita itu terlambat, berlari ke arahnya.

Tidak, dia melayang di atas tanah, menggerakkan angin dengan menendang udara, dan benar-benar terbang ke arahnya.

“Bukankah aku sudah memberi-tahumu untuk berhenti menggunakan Spirit-mu di dalam gedung!?”

Teriak Phi Sora.

Yi Seol-Ah bergegas ke ruangan, mengabaikan Phi Sora sepenuhnya, dan kemudian berhenti tiba-tiba.

Menari di udara, dia menatap Seol Jihu.

“Dia yang asli!”

Whish!

Dia jatuh dalam sekejap dan memeluknya.

Seol Jihu tersentak.

Rambut hitam panjangnya yang lama, tidak ditemukan. Dan, dia melihat rambut pendek yang hanya menutupi lehernya.

“Aku tidak bercanda, Aura!”

Yi Seol-Ah berteriak ke udara kosong.

“Ini dia! Ini Orabeo-nim ku! Perwakilan Seol!”

Namun, Seol Jihu dapat dengan jelas merasakan massa energi asing di udara.

Itu memutar tubuhnya dengan malu-malu, dan sembunyi bersembunyi di belakang Yi Seol-Ah. Meskipun itu bertindak lucu dan seperti anak kecil, itu mengeluarkan energi yang agak kuat.

Meskipun Seol Jihu tidak tinggal di dalam Alam Spirit lama, dia belum menemukan Spirit yang begitu kuat, selain Raja Spirit.

“Apa maksudmu, kamu malu? Kamu sudah lama ingin bertemu dengannya, menanyakan kapan dia kembali setiap hari… Hah? Kamu ingin aku diam, karena kamu malu? Kamu perlu waktu untuk menenangkan diri? Kamu ingin memulai dengan menulis surat? Apakah aku gila? Aku harus tutup mulut?”

Yi Seol-Ah mengiklankan kata-kata Aura ke seluruh dunia, dengan suara yang keras.

Seol Jihu tertawa, sebelum tiba-tiba mengerutkan alisnya.

“…Seol-Ah?”

“Oke oke! Maafkan aku! Jangan bilang kamu akan berkemas dan pergi… Hah?”

Yi Seol-Ah dengan cepat menoleh ke Seol Jihu, yang menunjuk ke wajah gadis itu.

“Kamu…”

“…Oh, ini?”

Yi Seol-Ah menggosok ujung rambutnya, dan tersenyum riang.

“Aku memotongnya, karena itu menghalangi pertarungan. Bagaimana menurutmu? Ini juga cocok untukku, kan?”

Itu cocok untuknya. Itu menyoroti senyum ceria dan manisnya, dengan baik. Cara itu memberi kesan keaktifan, dia tampak seperti anak laki-laki yang cantik.

Tapi masalahnya, bukan pada gaya rambutnya.

“Matamu.”

Ada bekas luka panjang memotong mata kirinya.

“Ah…”

Dengan cepat terdiam, Yi Seol-Ah dengan lembut mengusap mata kirinya, dan kemudian tersenyum.

“Yah… itu adalah harga, untuk menurunkan kewaspadaanku. Huu. Saat hujan… bekas luka ini sedikit menyengat…”

“Jangan mulai lagi.”

Phi Sora memotong, tidak bisa berdiri mengawasinya, memberikan pidato ngeri yang sama.

Yi Seol-Ah terkikik.

“Tapi, itu benar-benar bukan apa-apa. Aku mendapatkannya, saat aku bertarung dengan Evil Phantom.”

Seol Jihu meragukan telinganya.

“Evil Phantom? Kamu bertarung dengan Evil Phantom?”

“Ya. Tang! Suara tembakan tiba-tiba terdengar, dan kemudian mataku mulai terbakar… Syukurlah, tembakan pertama meleset, karena Aura. Dan kemudian, Taitaitai Unni datang untuk menyelamatkanku segera.”

‘Taitaitai Unni’ ini sepertinya adalah Jenderal Fairy, Taihi Ingraria. Tapi, Seol Jihu memutuskan untuk mengabaikan itu untuk saat ini.

“Bukankah kamu harusnya dirawat? Bekas luka semakin sulit untuk dihapus, semakin lama mereka tinggal bersamamu.”

“Aku tahu, tapi aku ingin menyimpannya.”

“Mengapa?”

“Sejujurnya, belum lama sejak aku mendapatkan bekas luka ini. Mungkin, ini seminggu sebelum aku kembali? Saat itulah, aku merasa percaya diri dan puas dengan kekuatanku.”

Yi Seol-Ah tersenyum pahit.

“Aku terlalu senang, sampai aku bermain-main dan terluka, ketika aku bisa menghindarinya… Aku berpikir untuk menyingkirkannya. Tapi kemudian, aku ingat kejadian itu, setiap kali aku melihat ke cermin dan berpikir, ‘Ah, Parasite benar-benar tidak mudah untuk ditangani. Aku seharusnya tidak bermain-main seperti itu saat itu’…”

Jadi sepertinya, Yi Seol-Ah ingin menjaga bekas luka itu, sebagai pengingat untuk tidak membuat kesalahan yang sama.

Seol Jihu mengangguk setuju. Karena inilah yang diinginkannya sendiri, dia tidak melihat perlunya memaksanya atau meyakinkannya.

“Tapi, bekas luka ini sebenarnya memiliki poin bagus.”

Yi Seol-Ah menekuk lututnya sedikit, dan kemudian melompat.

Menggunakan udara sebagai kursi, dia mengangkat kaki kanannya dan perlahan-lahan menyilangkannya di paha kirinya. Dia menundukkan kepalanya dalam sudut 45 derajat, menyilangkan lengannya, dan kemudian mengedipkan mata.

“Bagaimana menurutmu?”

“….”

“Bukankah itu agak sensual? Sepertinya itu terasa berbahaya. Tapi, dengan cara yang memikat dan provokatif…”

“Ya Tuhan,” desah Phi Sora terdengar.

“Keuk,” Sebuah tawa keluar dari mulut Seol Jihu. Dia mengepalkan giginya dan mengangguk.

Benar, itu seksi. Tapi, itu keseksian yang menggemaskan, menyenangkan.

“Hei, tidak bisakah kamu melihat, jika kita sedang berbicara?”

Phi Sora berbicara dengan nada kesal.

“Ayolah, aku sudah lama tidak melihatnya. Aku ingin lebih banyak berbicara dengannya!”

“Lakukan nanti. Seorang anggota biasa tidak boleh menerobos ke kantor, ketika perwakilan sedang berbicara dengan penasihat dan pemimpin tim!”

“Meh! Kamu menggertak!”

“Apa itu tadi?”

“Oke, baiklah! Aku akan pergi!”

Memproklamirkan diri, Seol-Ah Seksi cemberut. Dia melayang kembali dan kemudian membanting sesuatu di atas meja.

“Makan ini!”

“Apa ini…? Buah?”

Phi Sora mengangkat alisnya, setelah mengobrak-abrik tas yang diletakkannya di atas meja. Itu diisi dengan buah favoritnya dari Paradise.

“Aku membeli beberapa dalam perjalanan kembali, dari jogging pagiku. Bukankah seharusnya orang berpangkat tinggi mendapat minuman, saat mereka berbicara? Bagaimana kamu bisa begitu ceroboh?”

“Apa kamu mendengarkan dirimu sendiri sekarang? Mengapa kamu membeli ini?”

“Jangan salah paham. Aku tidak membelinya untukmu. Mereka hanya saja menarik perhatianku.”

Melihat pertukaran ini, Seol Jihu dan Jang Maldong tertawa pelan. Cara dia mengobrol dengan ekspresi acuh tak acuh, jelas siapa yang ia tiru.

“A-Apa…”

Phi Sora tampaknya tidak bisa berkata-kata, karena itu.

Yi Seol-Ah memutar kepalanya dengan ‘hmph’ dan kemudian bertepuk tangan, setelah melihat Seol Jihu.

“Orabeo-nim! Mari kita berlomba nanti!”

“Tentu. Apakah kamu percaya diri?”

“Huhu, aku akan menunjukkan kepadamu, kekuatan sebenarnya dari Provokatif Seol-Ah. Yang kalah harus mengabulkan 5.000 permintaan kepada pemenang!”

‘Bang!’

Yi Seol-Ah menembak Seol Jihu dengan pistol jari sebelum mengedip padanya, dan terbang keluar ruangan.

Badai itu pergi, secepat ia masuk.

“… Apa kamu mengerti, mengapa aku memanggilnya Yishino Seolara?”

Phi Sora mengertakkan giginya, begitu pintu menutup di belakangnya.

Seol Jihu tidak punya pilihan selain setuju.

Ceria seperti minuman bersoda. Begitulah cara Seol Jihu menggambarkan Yi Seol-Ah saat ini. Meskipun dia agak terlalu ceria, itu jauh lebih baik daripada menjadi datar.

“Ngomong-ngomong, kamu mengedipkan mata padaku, hanya untuk bertanya tentang Seol-Ah dan Sungjin?”

Bukan itu masalahnya. Sementara itu adalah salah satu hal yang ingin diperiksa Seol Jihu, tujuan sebenarnya adalah sesuatu yang lain.

“Aku ingin bertanya.”

Sekarang, rasa ingin tahunya telah terpenuhi, Seol Jihu memotong untuk mengejar.

“Bisakah kamu bertarung denganku sekali lagi?”

Phi Sora berhenti,  saat menyeret buah-buahan itu. Dia kemudian mengangkat matanya, saat dia perlahan mengambil buah.

“Hal pertama yang ingin kamu lakukan setelah kembali dari latihanmu, adalah memamerkan kekuatanmu? Kenapa, apa kamu yakin bisa menang sekarang?”

“Aku tidak berusaha membalas dendam atau apa pun.”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya.

“Aku ingin kondisi yang sama seperti sebelumnya. Bertarung tanpa menggunakan mana.”

Phi Sora mengerutkan alisnya. Jang Maldong juga mendengus kaget.

Ini membuatnya lebih tertarik.

Tidak ada yang tahu persis, di mana Seol Jihu berada selama delapan bulan terakhir. Bahkan, berapa lama dia berada di sana, dan apa yang sebenarnya dia lakukan adalah sebuah misteri.

Satu-satunya orang yang tahu adalah Baek Haeju. Kim Hannah dan yang lainnya hanya tahu, jika Seol Jihu telah menggunakan Divine Stigmata.

“Hmm.”

Jang Maldong khawatir, karena dia tidak tahu apa-apa tentang Divine Stigmata. Karena Phi Sora saat ini beberapa kali lebih kuat dari masa lalu.

Waktu yang adil bagi semua orang.

Phi Sora tidak hanya duduk-duduk, selama delapan bulan kepergian Seol Jihu. Dia menghabiskan sebagian besar waktu pelatihan di wilayah gunung berapi Gunung Pelée, dan Jang Maldong juga membimbingnya dengan sepenuh hati.

Hasil kerja kerasnya terungkap belum lama ini.

Karena itu, Jang Maldong menilai jika Phi Sora sebagai anggota terkuat di antara anggota resmi Valhalla.

Dia jauh dari jangkauan Chung Chohong, dan ada kemungkinan dia juga tidak akan kalah dari Hoshino Urara.

Dia tidak tahu berapa banyak Seol Jihu meningkat selama ini. Tapi, dia tidak berpikir Phi Sora akan kalah dalam pertempuran Teknik, yang mengabaikan penggunaan mana.

“Apa kamu membuat beberapa keuntungan?”

“Kakek, tunggu.”

Sama seperti Jang Maldong bertanya dengan hati-hati, Phi Sora mengangkat tangannya dan bertanya.

“Kenapa aku?”

“Karena Nona Phi Sora adalah satu-satunya.”

“Kenapa tidak Chohong atau Hoshino Urara?”

“Mereka tidak akan melakukannya. Aku ingin meminta kepada Nona Baek Haeju, tapi dia tidak ada. Karena itu, aku bertanya padamu.”

“Karena Nona Baek Haeju tidak ada di sini…? Hah.”

Phi Sora tertawa kecil.

Apakah dia mengatakan itu, dengan mengetahui posisi Baek Haeju di Paradise?

“Kamu tahu, kamu terdengar sangat arogan sekarang.”

“Saat aku berkultivasi…”

Merasa ada penjelasan lebih lanjut, kata Seol Jihu.

“…Aku memikirkanmu dari waktu ke waktu.”

“Aku? Mengapa?”

Phi Sora berkedip dengan tampilan yang agak tidak nyaman.

“Karena semakin aku memikirkannya, kamu tampak lebih menakjubkan.”

“…?”

“Bukankah kamu mencapai ranah independent, tanpa bantuan siapa pun?”

“Yah… ya, jika kamu berbicara tentang One with Sword. Itu bukan sesuatu yang bisa kamu pelajari, dengan meminta seseorang mengajarkannya kepadamu.”

“Benar, dan kamu mencapainya sendiri! Kali ini, aku belajar betapa menakjubkannya itu. Aku bahkan mendapat hormat baru untukmu. Karena itu, aku ingin bertarung sekali lagi.”

Seol Jihu membawa dirinya dengan gravitas, sambil terdengar sangat serius. Dia sepertinya tidak bercanda sama sekali.

Dari perspektif Phi Sora, pahlawan Paradise secara langsung menyatakan rasa hormatnya padanya sebagai seniman bela diri.

“Er, yah, jika kamu mengatakannya seperti itu…. Meski aku mungkin sedikit bodoh, aku rasa aku cukup berbakat dengan pedang…”

Dia terdengar tenang dan tidak terganggu, tapi hidungnya sudah mencapai puncak Menara Eiffel.

Tapi, dia tidak salah.

Kecerdasan Phi Sora adalah ‘Brilian’ dan ‘Bergairah’. Kedua sifat ini dikhususkan untuk pertempuran dan ilmu pedang.

“Baiklah, aku rasa tidak apa-apa. Aku sudah lama ingin menguji teknikku, yang telah dioptimalkan untuk Level 6. Aku juga ingin tahu seberapa kuat dirimu.”

Phi Sora mengutak-atik buah dengan penuh semangat. Kemudian…

“Oh ya.”

Dia menatap tajam.

“Kamu tahu, aku tidak mudah, kan?”

Seol Jihu mengangguk dalam diam. Dia kemudian berbicara dengan membungkuk ringan.

“Mohon bantuannya.”

“Baik.”

Phi Sora bangkit dan kemudian membawa buah ke mulutnya.

Crunch.

Setelah menggigit, dia menggembungkan pipinya dan menunjuk ke pintu.

“Ayo pergi.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_381"

Follow Us