Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_382

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_382

Bab 382. Bayangan pohon raksasa (1)

Seol Jihu dan Phi Sora bergerak sepuluh langkah dari satu sama lain, dan mengeluarkan senjata masing-masing.

Mereka berdiri di tanah kosong di belakang gedung Valhalla, tempat orang jarang berkunjung.

Mereka memilih tempat ini dengan sengaja, karena mereka tidak ingin menarik perhatian anggota lain.

Jang Maldong berdiri menjauh dari keduanya, sebelum tiba-tiba menjatuhkan pandangan ke kakinya.

Di sebelahnya, bola bulu kuning kecil sedang menatap Seol Jihu dan Phi Sora.

Dia tampaknya, telah menemukan jalannya sendiri ke sini.

Jang Maldong membuka mulut untuk bertanya kepadanya, bagaimana bola bulu itu mengetahui tentang duel. Tapi pada akhirnya, dia hanya mengalihkan pandangannya kembali.

Ada dua alasan. Yang pertama adalah jika, dengan sayap kecilnya terlipat di dadanya, anak ayam itu sepertinya tidak ingin diganggu. Yang kedua adalah jika Jang Maldong merasakan gerakan Phi Sora.

Phi Sora menatap Seol Jihu, dan perlahan mengulurkan tangan kanannya.

Ujung pedangnya menunjuk ke arah lawannya.

Seol Jihu berdiri tanpa bergerak.

Tombaknya tergantung secara horizontal dalam cengkeraman yang santai, saat dia menghadapi tatapan tajam Phi Sora dengan mata yang tak tergoyahkan.

Beberapa saat kemudian, ketika Phi Sora menekuk lututnya, tubuh Seol Jihu berubah sedikit ke kanan.

Perang saraf terus berlanjut ketika tiba-tiba…

“Haa!”

Dengan teriakan tajam, Phi Sora melompat di udara.

Dia berlari dan kemudian menendang tanah, dengan sekuat tenaga.

Saat dia melayang ke udara, Phi Sora mengangkat tangan kanannya di atas kepalanya. Lalu, dia mengayunkannya ke depan dengan kekuatan kasar ke arah Seol Jihu.

Clang!

Seol Jihu mengangkat tombaknya.

Dia menangkis pedang Phi Sora, tapi dengan cepat menemukan jalan kembali ke dagunya.

Pedang itu menggesek wajah Seol Jihu.

Phi Sora gigih.

Dia mengubah arah pedangnya lagi, dan Seol Jihu buru-buru menjatuhkan tombaknya.

Sebagai tanggapan, Phi Sora dengan anggun menarik pedangnya ke belakang, dan mendorongnya ke depan sekali lagi.

Saat itu.

Tang!

Rasa sakit yang tiba-tiba dan intens tersentak melalui tangan kanannya.

Seol Jihu telah memutar tombaknya menjadi setengah lingkaran, dan memukul bagian belakang pedangnya.

Bentrokan itu begitu kuat, sehingga dia hampir menjatuhkan pedangnya.

Phi Sora berhasil meluruskan postur tubuhnya dan mencoba lagi untuk menusuk lawannya.

Namun….

“Uuk!”

Pada saat itu, ujung tombak Seol Jihu yang tumpul sudah mengenai perutnya.

Ini membuat Phi Sora kehilangan keseimbangan, dan dia terhuyung mundur beberapa langkah, sebelum jatuh ke tanah.

Saat dia meletakkan tangannya di perutnya, ekspresi di wajahnya penuh keheranan.

‘Apa …? Kecepatan dan kekuatannya…‘

Mereka tidak ada bandingannya dengan masa lalu.

Jika ini benar-benar pertarungan, dia pasti sudah mati sekarang. Phi Sora melirik ke atas.

Seol Jihu diam-diam menatapnya.

Matanya terbuka lebar.

“Itu tadi…”

Tapi, alih-alih menyelesaikan kalimatnya, dia malah dipaksa berdiri.

Kali ini, Seol Jihu berlari ke arah Phi Sora.

Dia mengangkat tombak di atas kepalanya, dan mengayunkannya ke arah lawannya.

Begitu dia bangun, Phi Sora menggerakkan pedangnya secara diagonal, untuk memblokir tombak yang mendekati tulang kering kirinya.

Ini menyebabkan tubuh bagian atasnya berputar tidak wajar. Dan tidak melewatkan kesempatannya, Seol Jihu dengan cepat menusukkan tombaknya ke sisi kiri Phi Sora.

Phi Sora menggertakkan giginya. Seandainya serangan lawan datang dari kanan atau setidaknya dari depan, dia bisa menangkisnya dengan mengayunkan pedangnya sekuat yang ia bisa.

Tapi dalam posisi ini, posisi yang terpaksa dia pertahankan oleh lawannya, menghindari serangan hampir mustahil.

Seol Jihu tampak berniat memukulinya, dengan menjaga keseimbangannya.

Ketika dia mengangkat pedangnya untuk memblokir serangan. Karena dia tidak diberi pilihan lain, tombak Seol Jihu berayun dengan anggun di depan wajahnya.

Phi Sora terpaksa mengambil langkah mundur.

Dia mengatakan pada dirinya sendiri, jika dia akan menggunakan kesempatan ini untuk menenangkan diri. Tapi dia tahu, begitu dia melangkah mundur… lawannya telah menang atas dirinya.

Lebih buruk lagi, Seol Jihu mulai menusukkan tombaknya ke kiri dan ke kanan, seolah tidak memberi Phi Sora kesempatan untuk berpikir.

Phi Sora menarik dirinya kembali, mengayunkan tubuhnya dari sisi ke sisi.

Sssshk!

Seperti bintang jatuh, bilahnya mengiris udara di depan wajahnya.

Phi Sora menoleh dengan tergesa-gesa, tapi matanya tertuju pada Seol Jihu dan tombaknya.

Satu kesempatan. Hanya satu peluang saja sudah cukup.

Saat ini, dia melemparnya dengan serangan berurutan, tapi gerakannya cenderung semakin besar saat dia mempersiapkan pukulan terakhir.

Ini akan menjadi kesempatannya untuk menyerang.

Saat itulah, Seol Jihu berbalik dengan membelakanginya.

Ini adalah gerakan besar yang ditunggu-tunggu Phi Sora.

Dia mengangkat longswordnya secara intuitif, tapi panik.

Reaksi Seol Jihu sangat cepat.

Sebelum Phi Sora bisa melakukan apa saja, lawannya membalikkan tubuhnya dan menusukkan tombak padanya seperti sambaran petir.

Dia berhasil menangkisnya dengan pedangnya, tapi dia mengayunkan tombaknya segera, hampir seolah-olah semuanya adalah bagian dari koreografi yang sudah diatur sebelumnya. Kecepatan serangannya mengejutkannya.

Strength, Durability, dan Stamina Phi Sora adalah kelas atas. Tapi, Agility-nya masih tetap di Intermediate (Low).

Di sisi lain, Agility Seol Jihu adalah High (Low).

Kelincahan mereka berbeda tiga tingkatan. Jadi wajar saja, jika dia harus berjuang untuk mengikutinya.

Cha-cha-cha-chang!

Suara dentang logam yang keras terdengar secara berurutan.

Butuh semua upaya Phi Sora, hanya untuk memblokir serangan lawannya.

Tiba-tiba, dia berhenti.

‘Sial…!’

Dia tahu jika pada tingkat ini, hanya masalah waktu sebelum tombak menembus pertahanannya.

Dia harus menemukan cara untuk mengubah gelombang pertempuran, di tengah benturan pedang.

Clang, Clang!

Lengannya bergetar hebat dengan setiap bentrokan, dan dia mengerutkan kening.

Dia mendorong tombak menjauh dari bahu kirinya, dan mengambil kesempatan.

Dia memiringkan longswordnya, dan mengayunkannya lebih cepat ke kanan.

Swish!

Phi Sora merasakan tombak meluncur melewati punggung pedangnya, dan tersenyum miring.

Dia membiarkannya menyerang dua kali ke arah kiri, dan kemudian meluncurkan serangan mendadak ke arah yang berlawanan.

Serangan itu adalah hasil dari analisis yang cermat, terhadap pola pergerakan Seol Jihu.

Saat tombak itu menyelinap melewati pedangnya, Phi Sora mengayunkan tangannya lebar-lebar dan mengacungkan pedang dari atas ke bawah.

Tombak berputar di udara, sebelum masuk ke tanah.

Mata Seol Jihu tersentak sedikit, dan Phi Sora menyeringai.

Ketika dia memegang tombak di tempatnya dengan satu tangan dan jatuh ke arah Seol Jihu, dia dengan cepat menarik tombak itu dan membalikkan tubuhnya.

“Ha!”

Phi Sora hampir tertawa.

Membalik dan memutar tubuh, sering kali merupakan gerakan yang tidak perlu, selama pertempuran.

Dia selalu bisa melepaskan tombak, dan dia merasa yakin, jika dia bisa mencapai Seol Jihu, sebelum dia bisa meraih tombaknya.

Phi Sora bergerak mendekat, yakin akan kemenangannya.

Namun.

“Kuheuk!”

Tiba-tiba dia merasakan sakit yang tajam di pinggulnya.

Karena dia bergerak sangat cepat, pinggangnya hampir setengah membungkuk.

Rasa sakit itu menyebabkan Phi Sora berhenti di jalurnya. Dan ketika kepalanya terkulai ke bawah, dia melihat ujung tombak terkubur dalam-dalam di pinggulnya.

Seol Jihu telah mendorong tombaknya ke belakang, dengan punggung ke arahnya.

Lebih dari setengah prediksi Phi Sora tidak menjadi kenyataan.

Memang benar Seol Jihu berbalik, tapi dia berhenti di tengah jalan.

Pada saat yang sama, dia memegang tombaknya ke belakang, dan mendorongnya ke arahnya.

Dia hanya menggunakan ujung tumpul, karena mereka latihan. Jika ini benar-benar pertempuran, dia tidak akan ragu untuk menggunakan kepalanya.

Dan jika dia melakukannya, dia akan mati. bahkan, sebelum dia memiliki kesempatan untuk bergerak lebih dekat.

Dia bisa menghindari serangan ini, jika dia lebih berhati-hati.

Tapi, ini adalah celah pertama dalam pembelaannya yang ia temukan, sejak pertarungan mereka dimulai. Dan, dia tidak bisa cukup sabar. Pada akhirnya, ketidak-sabarannya menjadi penyebab kekalahannya.

‘Tidak mungkin.’

Bibir Phi Sora bergetar.

Faktanya adalah dia sudah dipukul dua kali.

Bukannya dia tidak bisa mengakuinya, dia hanya bisa tidak meragukan jika lawannya mempermainkannya.

Dia merasa benar-benar tak berdaya.

Sesaat kemudian, Seol Jihu berbalik dan melambaikan tombaknya dengan keras.

Dengan teriakan marah, Phi Sora memblokir tombak dengan longsword-nya. Tapi, dia tidak bisa menahan tendangannya.

Puk!

Ketika tendangan ketiga mendarat dengan perutnya, Phi Sora akhirnya menjatuhkan pedangnya dan jatuh ke belakang.

Baru saat itulah Seol Jihu berhenti, mengendurkan genggamannya di tombak.

Keheningan aneh turun ke tanah kosong.

Tapi, itu tidak berlangsung lama.

Saat Seol Jihu membuka mulutnya untuk berbicara dengan Phi Sora, yang duduk di tanah dengan bingung, dia tiba-tiba mundur dengan gentar.

Kurang dari sedetik kemudian, serangkaian belati menyerang tempat ia baru saja berdiri.

“Yo yo yo yo yo yo yo yo…!”

Dia tahu siapa dia hanya dengan suaranya.

Hoshino Urara melompat dari teras lantai asrama, dan mendarat dengan kakinya.

“Kamu akhirnya di sini! Kamu penghianat!”

Dengan punggungnya di gedung, dia mengarahkan jarinya ke Seol Jihu.

Seol Jihu memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.

“Pengkhianat?”

“Apa kamu lupa tentang kontrak kita!?”

“…?”

“Kegembiraan adalah satu-satunya alasanku di sini! Dari hari kita menanda-tangani kontrak, sebagai majikanku, kamu wajib memberiku hiburan!”

“…”

“Bagaimana mungkin kamu melupakan janji kita selama 240.000 tahun?”

“Ayolah, itu baru delapan bulan.”

“Aku mencoba memberi-tahumu, setiap hari seperti seribu tahun bagiku!”

Hoshino Urara berteriak, menggertakkan giginya.

Seol Jihu melirik belati di tanah.

Terlepas dari sikapnya yang gila, serangannya penuh dengan niat yang jelas untuk membunuh.

Saat itulah Hoshino Urara meraih ke dalam pakaiannya, dan melemparkan sesuatu padanya.

Empat belati terbang langsung ke arah Seol Jihu, semuanya pada saat bersamaan.

“Ohohoho! Kematian adalah hal yang pantas bagi pengkhianat! Aku akan mintamu membayar untuk menipuku… Eh?”

Papapapak!

Hoshino Urara tiba-tiba mulai berkedip dengan cepat.

Alasannya adalah jika keempat belati telah berbalik ke udara dan kembali padanya.

“…”

Mata Hoshino Urara bergerak perlahan.

Satu belati di atas kepalanya, dua lainnya di bawah ketiaknya, dan belati terakhir ada di antara kakinya. Dia masih bisa merasakan belati bergetar di dinding.

Pada saat yang sama, dia merasakan aura besar di depannya.

Perlahan, rambut Seol Jihu terangkat ke atas.

Gangguannya tak terduga, tapi dia selalu menyambut pasangan tanding yang baik.

Hoshino Urara adalah seorang Unique Ranker. Tidak ada keraguan, dia akan menjadi pasangan yang cocok.

Seol Jihu hanya menaikkan mana-nya, karena lawannya sepertinya telah melakukannya.

Kedipan Hoshino Urara tumbuh lebih cepat.

Hal yang sama juga berlaku untuk Phi Sora.

Rahangnya perlahan turun, saat dia menatap Seol Jihu.

Tubuhnya tampak hampir menyatu dengan mana, dan sekarang mendidih sebagai satu gumpalan besar energi.

“…Heh. Baik. Ini yang aku harapkan dari majikanku!”

Hoshino Urara bergumam dengan gagah, dan meraih belati dengan masing-masing tangannya. Dan kemudian dia menundukkan kepalanya.

“Aku minta maaf!”

Dia bahkan berlutut di depan Seol Jihu.

“Aku tidak akan melakukannya lagi! Tolong maafkan aku!”

Dia menikam tanah dengan belati, dan melemparkan dirinya ke tanah. Dahinya menyentuh tanah.

Seol Jihu tampak kecewa.

Dia baru saja memasuki permainan.

Orang ini… dia spontan seperti biasa.

“…Pergilah.”

“Kamu benar-benar membiarkanku pergi?”

“Ini akan menjadi yang terakhir kalinya. Lain kali kamu menggangguku, aku benar-benar akan marah.”

“Terima kasih! Aku akan menjadi gadis yang baik sekarang!”

Hoshino Urara merangkak pergi, dalam posisi berlutut.

Gerakannya yang seperti kecoak, membuat kagum Seol Jihu. Dia menyaksikannya menjauh, sebelum memalingkan matanya kembali ke Phi Sora.

Dia masih di tanah.

“Nona Phi Sora.”

“…Tidak.”

Suaranya kecil dan lemah.

Phi Sora menggigit bibir bawahnya.

“Aku ingin berhenti.”

Dia diserang tiga kali di tempat yang sama.

Itu adalah kekalahan telak, tanpa ruang untuk alasan apa pun. Dan setelah menyaksikan mana Seol Jihu beberapa saat yang lalu, dia benar-benar kehilangan keinginan untuk bertarung.

Phi Sora perlahan bangkit, menggunakan longsword-nya sebagai tongkat.

Seol Jihu memperhatikan, jika dia berkecil hati dengan kekalahan itu dan mencoba mendekatinya. Tapi, dia menghentikannya.

“Tidak masalah. Sekarang, semuanya tampak jelas…”

Wajah Phi Sora menjadi gelap. Dia sendiri tidak yakin apa yang ingin ia katakan. Dia menghela nafas kecil dan bahunya merosot.

“…Aku akan pergi sekarang.”

Perlahan, dia meninggalkan tanah kosong dan kembali ke dalam gedung.

“Apakah aku terlalu keras…?”

Seol Jihu menjilat bibirnya, saat dia menyandarkan tombak ke bahunya.

Tapi, berdasarkan apa yang ia ketahui tentang Phi Sora, dia memutuskan jika Phi Sora akan lebih marah padanya, jika dia bersikap mudah padanya.

Yang terbaik adalah melakukan yang terbaik.

Seol Jihu menyimpulkan dan memalingkan matanya.

Dia memperhatikan jika Little Chicken sedang menatapnya dengan tajam, dari jarak yang cukup dekat.

Dia juga melihat Jang Maldong. Mata pria tua itu sedikit goyah.

“Apa yang terjadi denganmu?”

Jang Maldong nyaris tidak berhasil bertanya.

Dia berdiri dengan ekspresi tidak percaya di wajahnya.

Reaksinya dapat dimengerti. Seol Jihu benar-benar menghancurkan Phi Sora.

Keahlian teknisnya serta kemampuan fisiknya, sangat melampaui keterampilan Phi Sora.

Menekan Phi Sora yang mengendalikan pedang, seolah-olah itu adalah bagian dari tubuhnya… untuk bergerak sesuai dengan kehendaknya?

Mustahil. Kecuali kalau…

Hanya ada satu penjelasan yang mungkin. Seol Jihu telah mencapai ranah yang lebih besar dari Phi Sora.

Satu hal yang diperhatikan Jang Maldong tentang cara Seol Jihu bergerak adalah, jika dia tidak hanya mengendalikan tombak, seolah-olah itu adalah bagian dari tubuhnya. Tapi, tekad dan senjatanya tampak hampir bersatu.

“Mm…”

Jang Maldong menatapnya dengan mata terbelalak untuk penjelasan, dan Seol Jihu perlahan berkata.

“Ini sedikit… tidak, cerita yang sangat panjang. Apakah itu baik-baik saja?”

***

 

Mereka pindah ke daerah yang berbeda, dan Seol Jihu menjelaskan kepada Jang Maldong tentang apa yang terjadi.

Tentu saja, dia berhati-hati untuk meninggalkan hal-hal tertentu, tentang identitas asli Nine Eyes dan Seol Jihu Hitam, misalnya.

Penjelasannya memakan waktu lama, karena Jang Maldong sangat ingin mempelajari semua detail.

Tapi, itu masih akan memakan waktu lama, jika dia tidak melakukannya. Lagipula, kisah itu bernilai tujuh tahun.

“…Luar biasa.”

Jang Maldong tidak bisa menyembunyikan keheranannya.

“Sungguh sulit dipercaya.”

Dia berseru dan menggelengkan kepalanya.

Dia bangga pada Seol Jihu, karena menghadapi ujian langsung, dan terpesona oleh penolong misterius yang dikirim Gula.

Di sisi lain, dia kesal.

Jang Maldong sendiri selalu tertekan oleh fakta, jika wawasan Seol Jihu terlalu rata, untuk naik ke tingkat ranah.

Dan dia setuju, jika belajar langsung adalah kuncinya. Hanya segitu saja yang bisa dipelajari seseorang, hanya dengan mendengarkan ceramah.

Meski begitu, Seol Jihu telah didorong terlalu jauh. Jang Maldong terkejut mengetahui, jika pelatihan itu telah menyebabkan Seol Jihu jatuh ke dalam keadaan tidak masuk akal.

Seol Jihu bisa saja runtuh secara mental dalam prosesnya. Dan fakta inilah yang membuat Jang Maldong marah.

Dia hanya senang, jika upaya Seol Jihu dikompensasi dengan baik, dalam bentuk Perfect Harmony.

“Kamu melakukannya dengan baik. Pasti sulit. “

“Aku ingin memberi-tahumu jika aku baik-baik saja… tapi aku tidak bisa. Aku tidak dapat menyangkal, jika itu sulit…”

Seol Jihu bergumam dan tersenyum pahit.

“Itu bisa dimengerti.”

Jang Maldong juga tersenyum pahit.

Saat itulah mereka mendengar suara memanggil mereka.

Chohong berteriak pada mereka, ‘Cepat dan mari kita mulai pesta penyambutan!’

Beberapa waktu telah berlalu ketika mereka berbicara dan matahari sore terbenam.

“…Ayo pergi.”

Tidak ada lagi yang bisa dikatakan.

Jang Maldong perlahan bangkit dari tempat duduknya.

“Ha ha. Aku tidak bisa mempercayainya. Tujuh tahun katamu. Tujuh tahun…”

Dia menepuk bahu Seol Jihu, dan berbalik.

Pada saat yang sama, dia menghela nafas berat.

Dia akhirnya mengerti, bagaimana Seol Jihu menjadi orang yang sama sekali berbeda, hanya dalam delapan bulan.

Perubahan itu adalah hasil dari tujuh tahun pelatihan yang keras dan gelisah.

‘Hasilnya benar-benar mengesankan, melampaui perbandingan. Dia hanya satu langkah lagi dari pencapaian Trinity Harmony…. Sekarang, aku ingin tahu tentang penolong itu.’

Jang Maldong mengangguk saat berjalan menuruni tangga. Lalu tiba-tiba, dia berhenti dan berbalik.

“Yah, bukankah kamu pikir, kamu terlalu keras padanya? kamu sudah berlatih selama tujuh tahun, tapi dia hanya berlatih selama beberapa bulan.”

“Tapi, dia dulu lebih baik dariku. Ada kemungkinan, jika delapan bulannya bernilai lebih dari tujuh tahunku.”

“Jadi, kamu tidak mengecewakan dirimu. Aku kira, kamu benar. Dia pergi tanpa keluhan, karena dia tahu kamu menganggapnya serius. Dia akan kesal, jika kamu bersikap mudah padanya.”

“Karena itulah, aku mencoba yang terbaik… Apakah kamu pikir, itu pilihan yang tepat?”

Jang Maldong berpikir sejenak, dan menghela nafas.

“Aku tidak tahu. Dia terlihat tangguh, tapi di bawahnya dia sangat lembut…”

***

 

Malam itu, Valhalla mengadakan pesta untuk merayakan kembalinya Seol Jihu.

“Angkat gelasmu, semuanya…!”

Tampaknya, Jang Maldong tidak mengkhawatirkan apa pun.

Di pesta itu, dia menemukan Phi Sora semeriah sebelumnya. Dia bahkan mengambil peran sebagai starter pesta.

“Gelas pertama jatuh ke perwakilan kita, untuk merayakan kepulangannya yang aman!”

“Untuk perwakilan!”

Semua orang berteriak, setelah Phi Sora.

Dia mengosongkan gelas anggur pertamanya, dan membuka botol baru.

“Dan gelas kedua… pergi ke perwakilan kita, yang setelah berbulan-bulan pelatihan keras, sekarang jauh lebih kuat dari sebelumnya!”

“Untuk perwakilan!”

“Dan gelas ketiga… juga pergi ke perwakilan kita, yang sepertinya tidak bisa mengendalikan kekuatannya, memamerkan keterampilan barunya, seperti dia tidak bisa melupakan masa lalu!”

“Untuk perwakilan!”

Suara Hoshino Urara sangat menonjol.

Seol Jihu memelototi Phi Sora, tapi dia pura-pura tidak memperhatikan dan mengosongkan minumannya.

Lehernya yang memerah, menunjukkan jika dia mabuk.

Meskipun demikian, dia bersenang-senang.

Hampir semua anggota Valhalla telah berkumpul untuk perayaan itu, dan hantu-hantu yang tinggal di rumah, mengirimkan makanan dan wine kepada mereka, di bawah perintah Flone.

Ketika malam semakin larut, semua orang makan dan minum dengan riang, dan gema tawa memenuhi aula.

Satu-satunya masalah adalah, wine itu sepertinya tak ada habisnya.

“Minum! Minum! Minumlah sampai jatuh!”

“…Ini gila. Berapa banyak wine yang mereka dapatkan?”

Oh Rahee bergumam jijik, ketika dia menyaksikan Chohong menuangkan dua botol wine ke mulutnya.

Tidak sampai setelah tengah malam, jika pesta dari neraka tenang.

Ini jauh dari mengatakan, jika pesta itu sudah mati. Itu hanya sepi dibandingkan dengan awal, dan banyak orang masih sadar.

“Hmm? Kita sudah kehabisan minuman?”

“Ada lagi di dapur. Aku akan mengambilnya.”

“Wow. Aku akan menyerahkannya padamu, ketua tim…”

Chohong merajuk dengan keras dan melambaikan botol kosong di tangannya. Phi Sora bangkit.

‘Aku- aku tidak bisa lagi…’

Seol Jihu juga bangkit dari tempat duduknya.

‘Jantung… aku harus menyelamatkan jantungku…’

Sambil berjalan melintasi ruangan, dia hampir menginjak Marcel Ghionea yang pingsan di lantai. Tapi, berhasil keluar dengan utuh.

“Aku pikir, aku akan mati.”

Mungkin dia berhalusinasi, karena terlalu banyak minum.

Dia melihat Maria mengumpulkan botol-botol wine kosong, bergumam pada dirinya sendiri, “Ini pasti berguna.”

Seol Jihu memutuskan untuk berjalan-jalan agar tidak mabuk.

Dia melihat sebuah ruangan dengan cahaya menyala di ujung lorong yang gelap. Dia mengintip ke dalam dan menemukan Eun Yuri.

Dia ingat melihatnya di pesta tadi malam.

Eun Yuri sepertinya pergi lebih awal untuk belajar.

Penanya bergerak dengan sibuk, menuliskan formula rumit di atas kertas.

Cahaya yang menerangi kamarnya, adalah produk dari sihir cahaya. Dia benar-benar tampaknya telah berkembang menjadi seorang penyihir yang hebat.

‘Eun Yuri adalah pekerja keras. Kamu bisa lebih percaya padanya.’

Seol Jihu ingat kata-kata Seol Jihu Hitam, dan mengangguk pada dirinya sendiri. Lalu, dia berjingkat melewati kamarnya.

Tempat berikutnya yang dikunjungi Seol Jihu adalah kuil di sudut bangunan.

Para hantu yang telah bekerja keras sepanjang malam berkumpul di sana, makan dan minum dengan izin Flone.

“Aku lupa mereka ada di sini.”

Dia memperhatikan mereka sebentar, ketika tiba-tiba dia merasakan jari menusuk punggungnya.

“… Flone?”

Flone mengambang di belakangnya.

Dia tampak gelisah dan tegang.

“Apa yang salah?”

[Yah, aku… pergi ke dapur untuk mendapatkan lebih banyak makanan dan anggur untuk para hantu, dan…]

Flone menundukkan kepalanya tanpa menyelesaikan kalimatnya.

Seol Jihu bergegas menaiki tangga.

Ketika sampai di lantai sepuluh, dia mendengar tangisan teredam.

Teriakan dari dapur, di mana lampu mati, menciptakan suasana seram.

Mungkin, Flone telah memarahi salah satu hantu terlalu keras. Seol Jihu berpikir, ketika dia mengintip ke dapur.

Namun….

“Hic…hic…”

Dia segera sadar.

Rambut merah tua, kontras dengan ruangan gelap.

“Heuk…! Heuk…”

Phi Sora berdiri di tengah dapur, sendirian.

Dia terisak-isak, di depan piring setengah penuh dengan makanan.

Dia terisak sekali sebelum mengangkat gelas penuh wine ke mulutnya.

Gulp.

Dia minum, menahan air matanya dengan susah payah, dan mulai memindahkan makanan ke piringnya lagi.

Namun, tak lama kemudian, tangannya melambat dan kepalanya terkulai rendah.

Dengan hati-hati, dia meletakkan tangannya di atas perutnya, di mana dia dipukul tiga kali sebelumnya hari ini.

Air mata menetes dari matanya ke atas meja, setiap kali dia menahan cegukannya.

Seol Jihu hampir memasuki dapur, tapi berhenti sendiri.

Dia pikir dia baik-baik saja, tapi sebenarnya tidak. Dia pasti menahan air matanya di seluruh pesta.

Seol Jihu ingin menjangkaunya, tapi dia tahu penghiburannya akan sia-sia… jika itu hanya akan lebih menyakiti kebanggaan Phi Sora.

Betapapun bodohnya dia, bukan berarti dia tidak peka.

Segera, Phi Sora menghapus air mata dari wajahnya, dan mulai menggerakkan tangannya lagi.

Seol Jihu mengawasinya diam-diam untuk sementara waktu, dan pergi.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_382"

Follow Us