Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_383

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_383

Bab 383. Bayangan Pohon Raksasa (2)

Pagi berikutnya, Seol Jihu mengerang, begitu dia bangun.

Sakit kepala disertai pusing yang kuat, membuat kepalanya berdering.

Setelah membolak-balikkan sebentar, Seol Jihu terhuyung dari tempat tidurnya dan berjalan keluar.

Pesta penyambutan dari neraka yang membuat Unique Ranker pun lari, berlanjut sepanjang malam. Seol Jihu ingin mencuci untuk menghilangkan efek yang tersisa.

Setelah tiba di lobi lantai pertama, Seol Jihu menjadi terdiam.

“Hei, hei, cangkirku kosong.”

“Bersulangggg!”

Matahari telah terbit, tapi pesta penyambutan masih berlangsung.

Lebih tepatnya, beberapa anggota masih hidup. Sisanya tergeletak di lantai, mendengkur keras.

Potongan-potongan makanan berserakan di mana-mana, dan seluruh tempat itu berbau alkohol. Mudah untuk mengatakan jika semua terjadi di sini.

“Apakah jantung mereka terbuat dari paduan titanium?”

Seol Jihu menatap dengan heran, ketika Chohong minum langsung dari botol dan Hugo tertawa dan mengobrol dengan Audrey Basler.

Merasa seperti dia akan dipaksa bergabung dengan mereka, jika dia terlihat. Dia menyembunyikan kehadirannya sebanyak mungkin, dan menuju ke sumber air panas bawah tanah.

“Wah…”

Begitu dia merendam dirinya sendiri dalam air panas, rasa mabuknya pergi ke tingkat tertentu.

Seol Jihu menikmati mandinya sekitar dua jam, sebelum dengan senang hati kembali ke lobi.

Kemudian, dia menjadi terdiam lagi.

“….”

Itu berantakan, ketika dia turun di pagi hari. Tapi sekarang, lobi itu bersih tanpa noda. Bahkan, kelompok selamat terakhir, tidak dapat ditemukan.

Seol Jihu mengamati lobi, bertanya-tanya apa yang terjadi, ketika dia melihat Phi Sora menuruni tangga, sambil membersihkan tangannya.

“Whew, akhirnya bersih. Para idiot itu, apakah mereka perlu minum sampai mereka pingsan, untuk puas?”

Dia menggerutu, sambil menyeka butiran keringat dari dahinya. Kemudian, setelah melihat Seol Jihu, dia berhenti.

“Apa kamu membersihkan seluruh tempat ini sendirian?”

Seol Jihu bertanya lebih dulu.

“…ya.”

Phi Sora menganggukkan kepalanya, dengan ekspresi dingin.

“Jangan salah paham. Aku hanya melakukannya, karena aku benci melihat kekacauan.”

“Pasti sulit.”

“Tidak, itu tidak terlalu buruk, berkat seseorang yang mengambil semua botol kosong. Apakah dia membawanya ke pusat daur ulang untuk dijual? Bagaimana bisa, tidak ada satu botol pun yang tersisa?”

Seol Jihu tertawa pelan. Jika dia tidak pergi ke kantin tadi malam, dia akan berpikir Phi Sora tidak berbeda dari biasanya.

Dia memang orang yang kuat.

“Nona Phi Sora, bisakah kita bicara sebentar?”

“Tentang apa?”

“Tentang ini dan itu. Ayo kita pergi jalan-jalan.”

Saat Seol Jihu menunjuk ke pintu, Phi Sora menyipitkan matanya dan ragu-ragu.

“Aku juga ingin mandi… Aku berkeringat.”

“Tidak akan lama.”

“…Baik.”

Phi Sora menjawab dengan lemah, seolah-olah dia tidak punya pilihan lain.

Segera, keduanya perlahan berjalan melalui taman.

Phi Sora mengikuti di belakang Seol Jihu, agak jauh. Matanya masih mengarah ke bawah, hanya menatap tanah.

Seol Jihu merenungkan bagaimana memulai percakapan, dan kemudian dengan tenang memulai.

“Bisakah kamu membagi satu jam setiap hari, mulai hari ini atau besok?”

“Satu jam setiap hari? Mengapa?”

Phi Sora bertanya dengan tidak antusias.

“Aku mengalahkanmu, jadi kamu milikku sekarang. Itukah yang ini?”

Seol Jihu menutup matanya. Dia baru saja akan mengatakan, “Ini bukan tentang latihan.” Tapi, dia menyingkirkan pikiran ini.

‘Apa yang ia pikirkan, tentang dia untuk mengkhawatirkan sesuatu yang begitu absurd?’

“Tentu saja tidak.”

“…Lalu, apa itu.”

“Kemarin…”

Seol Jihu mengambil jeda singkat, sebelum melanjutkan dengan hati-hati.

“Kamu pasti merasakannya juga. Seperti kamu sedang dihisap selama pertempuran. Atau bagaimana kamu memukul dengan kekuatan penuh, tapi aku tidak terpengaruh. Kamu mungkin bahkan merasa, jika aku semakin kuat.”

Phi Sora tidak menjawab.

Mengambil kesunyiannya untuk ‘ya’, Seol Jihu memotong ke pengejaran dalam pertimbangannya.

“Apakah kamu tidak ingin mempelajarinya?”

“Apa?”

“Aku akan mengajarkannya padamu. Bukan hanya itu, tapi teknik lainnya juga.”

Kaki Phi Sora berhenti.

“Tapi, ada suatu syarat.”

Seol Jihu juga berhenti dengannya, dan kemudian berbalik. Setelah melihat Phi Sora memelototinya, dia menutup mulutnya. Dia bisa mendengar napasnya semakin kasar.

“Apakah kamu mengasihani aku?”

Suaranya seperti pisau tajam.

“Tidak. Bisakah kamu mendengarkanku dulu?”

Pipi Phi Sora memerah, karena warna rambutnya. Dia mengepalkan giginya, dan kemudian menyilangkan tangannya.

“Alasan aku mengatakanku akan mengajarimu… sederhana. Ini untuk mempersiapkan pertarungan kita di masa depan melawan Parasite.”

Phi Sora mengerutkan alisnya.

“Parasite menderita kekalahan beruntun. Bahkan, seekor tikus akan menggigit kucing, saat ia terpojok. Tidak ada yang tahu apa yang akan dilakukan harimau terpojok…”

Seol Jihu terhenti, tapi Phi Sora bisa menebak apa yang akan terjadi selanjutnya.

Untuk alasan tertentu, Parasite telah meninggalkan manusia sendirian selama ini.

Bukannya seolah-olah tidak ada pertempuran di antara mereka, tapi itu bisa diabaikan dibandingkan dengan pertempuran yang mereka lawan dengan Federation.

Namun, ada kemungkinan besar, jika ini tidak akan terjadi lagi.

Parasite akan membuang sikap mereka sebelumnya, dan menyerang umat manusia dari berbagai sudut.

Meskipun Federation akan merasa lebih tenang, tanpa banyak tekanan. Umat manusia yang berada dalam bahaya yang lebih besar, adalah kebenaran yang tidak dapat disangkal.

“Army Commander bukan satu-satunya perhatian kita juga. Kita harus khawatir tentang Ratu Parasite. Dia secara pribadi muncul dalam Perang Benteng Tigol. Dan ada peluang bagus, jika dia akan mengambil alih urusannya sendiri, mulai sekarang.”

Phi Sora mengangguk tanpa sadar.

Bagaimana dia bisa melupakan Ratu Parasite, yang menyebabkan langit dan bumi bergoyang, karena kedatangannya?

Hampir setahun berlalu sejak itu, dan perasaan tubuh dan jiwanya terbalik masih cukup untuk membuat punggungnya menggigil.

“Ini tidak seperti mempelajari teknik ini akan menjamin kemenangan… tapi, kita masih harus mencoba apa yang kita bisa.”

Ekspresi cemberut Phi Sora mereda, mungkin karena dia secara tidak sadar setuju dengannya.

Phi Sora mengedipkan matanya dan cemberut.

“…Apa syaratnya?”

“Tidak ada yang terlalu sulit. Aku ingin kamu mengajarkan teknik yang akan aku tunjukkan, kepada anggota lainnya.”

“Hah?”

Mata Phi Sora membelalak pada syarat yang tak terduga.

“Aku bisa mengajar mereka sendiri… tapi aku pikir, aku akan segera sibuk lagi. Maaf, sudah mengganggumu dengan ini.”

Tidak, bukan itu masalahnya. Tentu saja, mengajar seseorang itu melelahkan, tapi itu tidak seberapa dibandingkan dengan harga mempelajari teknik baru.

Pada kenyataannya, tidak mudah untuk menjatuhkan Teknik Spasial, yang dikembangkan menggunakan pencapaian seseorang di ranah independen. Bagi seseorang untuk melakukan ini, mereka harus menanggung kerugian yang signifikan.

Namun, Seol Jihu tidak menawarkan untuk mengajar hanya padanya, tapi juga anggota Valhalla lainnya. Semua ini untuk perang yang tak terhindarkan melawan Parasite.

Baru sekarang, Phi Sora merasakan ketulusan Seol Jihu.

Mungkin merasa malu karena melompat ke kesimpulan, Phi Sora menurunkan pandangannya dan bergumam.

“Ini bukan masalah bagiku untuk melakukan itu… tapi apakah kamu yakin?”

“Jika mau, kita bisa mulai sekarang. Ini akan menjadi latihan pagi yang baik. Bagaimana menurutmu?”

“Benarkah? Oke, kamu mengatakannya. Tidak ada serangan balik.”

Phi Sora langsung mendapatkan kembali energinya.

Dia tidak punya alasan untuk menolak tawaran Seol Jihu, ketika itu hanya akan membantunya tumbuh lebih kuat.

“Aku akan melakukannya!”

Phi Sora berteriak dengan mata berbinar dalam kegembiraan.

***

 

Setelah mengajar Phi Sora di pagi hari, Seol Jihu kembali ke kantornya pada siang hari, dan mendesah.

Seperti yang diharapkan dari seorang earthling yang melangkah ke ranah independen, Phi Sora adalah orang yang belajar dengan cepat.

Meskipun dia tidak dapat mempelajari teknik ini hanya dalam dua jam, dia tampaknya telah memahami prinsipnya.

Pada tingkat ini, seharusnya tidak butuh waktu lama baginya untuk belajar Flower Substitution. Setelah mengajarinya hari ini, Seol Jihu menjadi yakin, jika dia tidak akan mengalami masalah, sampai Grand Cosmic Shift.

“Jadi, seperti inilah, seseorang dengan bakat brilian itu.”

Seol Jihu telah memilih Phi Sora, setelah mempertimbangkan bakatnya, kekuatan saat ini, dan posisi dalam organisasi. Tapi sekarang, setelah dia membandingkan dirinya dengan wanita itu, dia merasa sedikit pahit.

Seol Jihu mendecakl bibirnya, sebelum membuka jendela statusnya. Dia ingin memeriksa tiga skill yang diperolehnya sebagai hadiah dari ujian.

Yang pertama adalah Righteous Heart.

Peringkatnya meningkat menjadi EX, membiarkannya melampaui efek dari Mana Cultivation dan menampilkan efek dari Mana Technique. Namun, ini tidak berarti, jika itu menjadi Mana Technique segera.

Seol Jihu Hitam menasihatinya, untuk mencoba mengembangkan Mana Cultivation menjadi Mana Technique. Tapi, Mana Technique yang merupakan tahap terakhir dari metode latihan mana, bukanlah sesuatu yang begitu mudah untuk dipahami.

Bahkan, Agnes menyerah untuk mencoba memahami kompleksitas Mana Technique, dan mendapatkannya dengan menggunakan poin kontribusi.

Dalam kasus apa pun, Seol Jihu telah memeras otaknya, tentang cara mengembangkan Righteous Heart ke Mana Technique. Dan berkat imbalan ini, beban telah diangkat dari pundaknya.

“Aku bisa merasakan perbedaannya.”

Seol Jihu menjadi lebih kuat, setelah menerima hadiah di kuil. Dia bahkan tidak bisa membayangkan betapa kuatnya skill-nya, jika dia menggunakan mana yang berasal dari memanfaatkan Mana Technique.

Hadiah kedua adalah Unbeatable Determination. Ini adalah skill peringkat spesial yang baru dibuat.

Menerjemahkan maknanya secara langsung, itu berarti ‘tekad yang bahkan tidak goyah dalam kematian’. Namun, setelah membaca efeknya dalam istilah sistem Paradise, ada napas terkesiap keluar dari mulut Seol Jihu.

Sederhananya, itu adalah skill yang mempertahankan kekuatan tempurnya, pada kondisi puncaknya, sampai mati.

Sebagai manusia, wajar jika kekuatan tempurnya berkurang dalam pertempuran yang berkepanjangan, terutama jika dia terluka.

Namun, Unbeatable Determination membiarkannya mengabaikan kelelahan dan cedera yang akan menumpuk selama pertempuran.

Tentu saja, itu tidak akan melindunginya dari kelelahan mana, atau penurunan kecakapan tempur yang disebabkan oleh anggota badan yang terputus. Tapi, efeknya masih cukup kuat untuk disebut rusak, bahkan dengan keadaan seperti itu.

Hadiah ketiga adalah Clean Mirror, Calm Water. Itu adalah bakat yang memungkinkan dirinya untuk menenangkan pikirannya, ke tingkat danau yang tenang pada saat itu juga.

Sejujurnya, dia tidak begitu senang dengan hadiah ini.

Itu karena, dia merasa emosinya dikendalikan dengan paksa.

Namun, dia tidak dapat menyangkal, jika itu akan berguna dalam pertempuran. Alih-alih gugup di saat-saat bahaya, lebih baik berpikir jernih dan mengambil tindakan yang tepat.

“Aku menjadi lebih kuat…”

Seol Jihu menutup jendela statusnya dan mulai berpikir. Kesimpulan yang ia dapatkan tentang kekuatannya adalah itu tidak berubah, tidak peduli bagaimana ia memikirkannya.

“Aku butuh seseorang yang bisa menjadi tandinganku.”

Salah satu alasan terbesar Seol Jihu meninggalkan Path of Soul adalah, karena dia tidak dapat menemukan lagi kekurangan yang bisa ia perbaiki.

Tapi, penilaian ini benar-benar datang dari pikirannya sendiri. Hanya karena dia tidak dapat menemukan kekurangan, itu tidak berarti jika dia tidak punya kekurangan.

Itu sebabnya, dia menginginkan pasangan bertarung yang tepat.

Jika dia tidak bisa menemukan kekurangannya dengan memeriksa dirinya sendiri, dia pikir mungkin bisa menemukannya, selama pertempuran atau setelah kekalahan.

‘Tidak harus menjadi Parasite…’

Mungkin, akan ada earthling atau seseorang dari Federation yang sesuai. Bukan hanya seseorang yang bisa menyentuh jari kakinya, tapi seseorang yang bisa menjadi tandingan langsungnya.

Seol Jihu berpikir dengan hati-hati, sebelum berbalik ke pintu.

Klak, klak, klak.

Suara sepatu hak tinggi berdering di lorong.

Tok, tok.

Seperti yang diharapkan, ketukan terdengar setelah beberapa saat, dan pintu terbuka. Kim Hannah masuk, mengenakan setelan abu-abu yang rapi.

“Aku membawa laporan yang kamu minta kemarin. Butuh beberapa waktu, karena volume yang tipis.”

“Bukan karena pesta penyambutan?”

“Aku ingin sekali membuat alasan itu. Tapi aku meninggalkan pesta, ketika segalanya mulai tidak terkendali.”

Kim Hannah tersenyum, ketika dia mengambil clipboard yang ia bawa di bawah ketiaknya.

“Sudah begitu lama, sehingga aku merasa aneh melakukan ini. Ngomong-ngomong, apa yang ingin kamu dengar dulu?”

“Kamu bisa mulai dengan apa saja. Ah, aku sudah mendengar tentang Seol-Ah dan Sungjin. Jadi, kamu bisa mengabaikan bagian itu.”

“Apa pun yang aku inginkan …”

Kim Hannah membalik-balik halaman dokumen yang bersarang di clipboard.

“…Pertama.”

Dia melirik Seol Jihu sebelum memulai.

“Ini tentang Nona Seo Yuhui.”

“Mhm.”

“Kembali pertamanya adalah sekitar dua bulan, sebelum Perwakilan.”

“Kembali pertama?”

“Dia kembali ke paradise, tapi dia tidak terus tinggal. Dia bahkan tidak bisa datang ke Valhalla, karena keadaan tubuhnya. Aku yakin kau tahu alasannya.”

“Ya.”

“Lebih tepatnya, Nona Seo Yuhui tinggal selama satu atau dua hari di dalam ruang pemulihan kuil, setiap kali dia kembali. Dan kemudian akan kembali ke Bumi, ketika persembahan yang kami siapkan, habis. Kami akan memanggilnya kembali melalui Nona Baek Haeju, setiap kali kami mendapatkan lebih banyak persembahan.”

“Ah, mereka berdua saling kenal di Bumi?”

“Ya. Jadi, dia telah kembali setiap dua minggu, dengan total empat kali. Sayangnya, dia belum menunjukkan tanda-tanda pemulihan. Faktanya, kondisinya semakin memburuk setiap kalinya.”

Seol Jihu dengan tenang menganggukkan kepalanya.

Kim Hannah dengan cermat mempelajari reaksi Seol Jihu. Dia telah mendengar betapa kuatnya ia bereaksi, selama serangan malam di Haramark. Lalu bergegas ke kuil, segera setelah dia mendengar tentang kejadian itu.

“Jadi?”

Tapi kali ini, dia tidak menunjukkan tanda-tanda khawatir. Malah, dia tampak tenang sampai dingin.

“Bagaimanapun, aku mengurus semua yang kamu minta aku lakukan…”

Kim Hannah telah melakukan tugasnya dengan sangat baik.

Selama delapan bulan Seol Jihu pergi, dia menjangkau setiap rumah lelang di tujuh kota, dan membeli semua persembahan. Dia kemudian mengirim mereka ke kuil tempat Seo Yuhui, yang akan kembali.

Mudah ditebak, untuk apa persembahan itu.

Seo Yuhui telah kehilangan sebagian besar kekuatannya sebelumnya, karena memaksakan diri dalam Perang Lembah. Kemudian, meskipun hampir pulih ke keadaan yang layak, dia telah memaksakan dirinya lagi di Alam Spirit dan Benteng Tigol.

Karena dia meminjam divine power dari penggunaan di masa depan, dia harus membayar jumlahnya kembali melalui persembahan. Masalahnya adalah ini seperti menuangkan air ke dalam saringan. Namun, itu juga harga yang wajar.

Sebagian besar orang akan berpikir ini, setelah melihatnya secara langsung.

Tapi sebagai orang dalam, Kim Hannah berpikir berbeda.

Menengok ke belakang, Seol Jihu selalu menjadi pusat dari segala yang terjadi di Paradise. Tapi bukannya secara sadar menempatkan dirinya dalam situasi ini, tangannya biasanya dipaksa mengerti gerakan Parasite.

Kali ini berbeda.

Seo Yuhui menyembunyikan sesuatu, dan reaksi Seol Jihu juga aneh.

Inderal aba-labanya, tidak, rubahnya kesemutan. Sesuatu tentang hal ini, terasa terlalu aneh untuk diterima begitu saja.

Pasti ada skema. Skema yang hanya diketahui oleh Seo Yuhui dan Seol Jihu.

Salah satunya adalah legenda Paradise, dan yang lainnya berada di jalur untuk menjadi legenda.

Dengan orang-orang seperti itu merencanakan bersama, Kim Hannah tidak bisa tidak bertanya-tanya, apa insiden besar dan perubahan akan turun ke Paradise.

“Dan…?”

Tiba-tiba, suara Seol Jihu terdengar.

Pikiran diam Kim Hannah telah berlangsung lebih lama dari yang ia harapkan.

Melakukan pengambilan ganda ke dalam, Kim Hannah berdeham.

“Ada beberapa hal mencurigakan yang ingin aku bahas…”

Dia dengan hati-hati mengangkat masalah itu, sambil terus mengamati Seol Jihu, dan kemudian tersentak tiba-tiba.

Tatapan tajam sedang dikirim dari sepasang mata jernih, yang memantulkan penampilannya seperti cermin.

Melihat ini…

Gulp.

Dia tanpa sadar menelan ludah.

‘Jangan tanya.’

Itulah yang dikatakan mata Seol Jihu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_383"

Follow Us