Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_385

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_385

Bab 385. Mokumenter (1)

Di bawah langit pekat tanpa bintang, cahaya bulan pucat dari bulan purnama, jatuh melalui cabang-cabang pohon di atas kota yang gelap.

Jalanan yang sepi di tengah malam masih sunyi, kecuali kicauan serangga yang tak henti-hentinya.

Tak.

Sebuah jendela kamar di atas sebuah bangunan tiba-tiba tertutup rapat, dan sebuah tirai hitam ditarik menutup di belakangnya.

Saat cahaya bulan pun dimatikan, kegelapan membanjiri ruangan itu.

“Maafkan aku. Serangga itu mengganggu.”

“…”

“Bukankah itu terdengar seperti jangkrik? Itu terdengar seperti sesuatu yang mendidih…”

Suara tua terdengar dari arah jendela…

“Berapa lama aku harus menunggu?”

…Sementara suara yang berbeda terdengar dari tengah ruangan.

Suara rendah yang tidak tua atau muda.

“Pertanyaan yang sama lagi. Kenapa kamu begitu terburu-buru?”

Suara itu disertai tawa pelan bergerak dari jendela, menuju tengah ruangan.

“Apa boleh buat. Pada tingkat ini, Parasite akan memperlakukan manusia sebagai musuh utamanya. Tidak, mereka mungkin sudah berpikir begitu.”

“Aku rasa. Hasil dari pertempuran di Benteng Tigol mengejutkan, baik untuk kita dan untuk Parasite… Tapi, bukankah itu baik-baik saja? Karena mereka telah memenangkan perang…”

“Baik? Cukup dengan leluconmu.”

Suara bermartabat menajam.

“Apakah kamu pikir, Parasite akan binasa hanya, karena satu atau dua kekalahan? Tidak, sama sekali tidak. Pasukan Parasite itu abadi. Yang harus mereka lakukan adalah membuat mereka kembali, sebanyak apa pun kekalahan mereka.”

Suara yang sedikit marah berlanjut.

“Bukan itu saja. Kebangkitan World Tree? Aliansi dengan Federation? Semua sia-sia, dalam menghadapi kekuatan absolut. Setengah dari tentara inti Federation dihancurkan, ketika Ratu Parasite melepaskan auranya, sekali saja.”

“Hmm. Sulit dipercaya, tapi aku juga pernah mendengarnya.”

“Jika itu yang ia mampu, saat dia belum sepenuhnya turun. Maka, ketika dia memulihkan kekuatan penuhnya…”

Suara berapi-api mulai melembut.

“…Sejak bajingan dari keluarga Sung beralih sisi, kemungkinan dia memulihkan divinity-nya telah meningkat.”

Setelah hening sejenak, suara itu berlanjut dengan tenang.

“Ketika hari itu tiba, manusia akan selesai. Mereka bahkan tidak akan bisa bertahan, seperti yang dilakukan Federation.”

“Yah… Itu benar.”

Lelaki yang sedari tadi mendengarkan, tertawa pelan.

“Jika semuanya terjadi seperti yang kamu pikirkan. Maka, situasi kita saat ini pasti bisa digambarkan sebagai krisis.”

Dia kemudian melanjutkan.

“…Hanya jika semuanya berjalan seperti yang kamu katakan.”

“Kamu membuatnya terdengar, seperti itu tidak akan terjadi.”

“Tidak, tidak, kamu salah paham. Tidak ada yang salah dengan waspada. Hanya saja, bukankah lebih baik untuk fokus pada apa yang terjadi sekarang, daripada khawatir tentang apa yang belum terjadi?”

“Maksudmu apa?”

“Aku setuju jika Parasite tidak akan meninggalkan manusia sendirian lagi. Tapi itu berarti, mereka sekarang harus berurusan dengan dua kubu sekaligus. Itu pasti akan memberi banyak tekanan pada mereka.”

“Bajingan! Tidakkah kamu pikir, aku sudah tahu itu?”

Suara frustrasi meledak.

“Tidakkah kamu pikir, kamu terlalu optimis? Kemenangan kita sampai sekarang, hanyalah kebetulan belaka. Kiper kita secara ajaib berhasil memblokir bola, setelah pemain belakang kita yang tidak berpikir, membiarkan setiap penyerang lawan melewati mereka.”

“Hu hu…”

“Mulai sekarang, umat manusia akan menjadi sasaran dari banyaknya serangan sengit. Apakah kamu pikir, kita akan dapat memblokir semuanya? Aku yakinkan dirimu, jawabannya tidak. Dan jika kita membiarkan Parasite melewati garis gawang sekali saja, kita sudah selesai.”

‘Jika kamu tidak bisa menyerang, kamu tidak bisa mencetak gol’. Melalui analogi ini, dia menunjukkan jika umat manusia tidak dalam posisi untuk menyerang Parasite.

“Tolong tenanglah. Aku pikir, kamu salah paham.”

Suara tua itu masih tenang, tidak seperti suara pasangannya.

“Aku tidak bermaksud, jika kita harus melawan Parasite. Yang ingin aku katakan adalah…”

Kerutan di sekitar mulutnya semakin dalam di kegelapan.

“Kita harus menempatkan diri kita pada posisi mereka sejenak. Kamu benar. Parasite akan menang, jika mereka bisa mencetak hanya satu gol. Tapi, mereka terus gagal karena luasnya rambut. Bisakah kamu bayangkan, betapa frustrasinya mereka?”

“…”

“Mari kita pikirkan seperti ini. Jadi begitulah, semua frustrasi dan gelisah, ketika tiba-tiba seorang pemain dari tim lawan mencetak gol bunuh diri. Bagaimana perasaan mereka tentang pemain itu?”

“…”

“Mungkin, kita bisa menggunakan situasi saat ini untuk keuntungan kita. Orang tidak pernah menghargai bantuan, saat mereka berkembang. Saat mereka dalam krisis, mereka benar-benar menghargai bantuan.”

“Kamu mengatakan semua hal yang benar, tapi…”

Terdengar suara mencibir.

“Apa kamu tidak merasa dirimu munafik? Kamu mengatakan satu hal dan melakukan yang lain.”

“Ada pepatah Asia yang mengatakan, ‘pertama ketuk jembatan batu sebelum menyeberanginya'.”

Suara tua itu tetap tenang.

“Ini pepatah favoritku. Aku percaya, orang-orang seusiaku dapat dengan mudah mengaitkannya, seperti yang aku alami sendiri. Dalam banyak kasus, aku pikir jembatan itu tampak sekokoh itu, hanya untuk mengetahui kemudian, jika jembatan itu rusak.”

“Ha. Pernahkah kamu mendengar ungkapan ini? ‘Waktu adalah emas'.”

“Musuh tidak bodoh.”

Tiba-tiba, suara tua itu menjadi keras.

“Bukannya aku belum memeriksanya. Tapi semakin aku melihatnya, semakin bingung diriku. Aku tahu ini sudah hampir setahun. Tapi, itu tidak cukup alasan, untuk maju dengan rencana kita.”

“Jadi, kamu mengatakan, tidak akan melakukan apa pun, sampai semua pertanyaanmu dijawab?”

“Ya, dan memang begitu. Harap ingat, jika bahkan Ratu Parasite tidak bisa menghentikannya, manusia biasa. Suatu kebetulan? Sebuah keajaiban? Mungkin. Meski begitu, aku tidak akan bisa beristirahat, sampai aku tahu, kita memiliki tindakan balasan terhadap apa yang disebut keajaiban ini.”

Baru kemudian, dia menghela nafas kecil.

“…Kita hanya punya satu kesempatan.”

Setelah hening sejenak, sosok dalam gelap bangkit dengan gemerisik lembut.

“Tidak akan ada peluang kedua. Kita harus membuktikan nilai kita, pada ujian pertama.”

Creak.

Dengan kata-kata itu, suara pembukaan pintu terdengar. Cahaya melintas ke dalam ruangan, sebelum menghilang dengan cepat.

“Buktikan nilai kita pada ujian pertama… Mungkinkah…?”

Sosok yang lain sepertinya telah menyadari sesuatu, dan dengan cepat pergi.

Ruangan kosong menjadi sunyi lagi.

Hanya kicauan samar serangga, yang tersisa.

***

 

Seo Yuhui akhirnya kembali.

Dia harus kembali ke Bumi sejak awal, karena kesehatannya sangat buruk. Sehingga, itu memburuk setiap detik yang ia habiskan di Paradise.

Seolah-olah untuk membuktikan itu bukan alasan, wajah Seo Yuhui memucat, saat dia melangkah keluar dari gerbang portal.

Dia segera runtuh dan jatuh dari tangga.

Seol Jihu yang telah menunggunya di sebelah gerbang warp, mencoba mendekatinya, hanya untuk dipukuli oleh anggota lainnya.

Setelah mengalami situasi serupa di masa lalu, mereka bergerak dengan cepat dan efisien.

Kazuki menggendong Seo Yuhui di punggungnya, dan sisanya memindai sekeliling, atau membersihkan jalan menuju ruang pemulihan.

Ruang pemulihan penuh dengan persembahan yang dikumpulkan oleh para anggota Valhalla, selama berbulan-bulan.

Ketika Kazuki membaringkan Seo Yuhui di tempat tidur, para Priest Luxuria yang telah berkumpul sebelum kedatangannya, menyanyikan mantra mereka secara bersamaan.

Swish!

Gumpalan besar cahaya melonjak dari tumpukan persembahan, dan menghantam Seo Yuhui.

Untuk melihat sekitar selusin Priest berdiri di sekitar altar dengan tangan terulur ke arah Seo Yuhui, ketika divine power diambil dari persembahan yang menghujani dirinya…

Pemandangan itu nyaris menakjubkan.

Seol Jihu menatap kamar dari koridor, dengan ekspresi gugup.

Dia tidak bisa percaya, jika divine power yang sangat besar, sama dengan menuangkan hanya beberapa tetes minyak, ke bara api yang sekarat.

‘…Hmm?’

Seol Jihu tiba-tiba mengerutkan kening.

Kenapa dia mengira Seo Yuhui masih sabar?

Dia pasti memberikan Souvenir Moirai padanya.

Tapi bahkan setelah mengingatkan dirinya sendiri tentang fakta itu, Seol Jihu masih merasa khawatir.

Kulit halus Seo Yuhui tampak tanpa kehidupan, itu membuatnya tampak seperti sudah mati.

Twitch!

Cara jari-jarinya gemetar dan tubuhnya melengkung kejang, membuatnya tetap di tepi kursinya.

Ketika darah mulai menetes dari hidung dan mulutnya, kecemasan Seol Jihu mencapai puncaknya.

‘Mungkin…’

Akhirnya terlintas dalam benaknya, jika kehidupan Seo Yuhui mungkin benar-benar dipertaruhkan di sini.

Memang benar jika dia telah memberinya Souvenir Moirai, tapi dia tidak pernah menyaksikan Seo Yuhui menggunakannya.

Jika memang itu masalahnya, dia tidak bisa menenangkan pikirannya.

Karena itu berarti, dia menjalankan rencananya, dengan mempertaruhkan hidupnya.

Seol Jihu menggigit giginya dan mengepalkan tinjunya.

Sementara itu, Kim Hannah mengangguk, sambil melihat akting Seol Jihu.

“Dia lebih baik daripada yang aku pikirkan.”

Mata yang memohon dan gerak-geriknya yang tidak nyaman itu, terlalu alami.

Kim Hannah sepenuhnya percaya, Seol Jihu akan bertindak mengingat hubungannya dengan Seo Yuhui. Dan percakapan mereka sebelumnya, ketika dia memintanya untuk mengajarinya, bagaimana harus berakting.

Segera, pada saat divine power sepenuhnya disingkirkan dari semua persembahan, perawatan Seo Yuhui berakhir.

Para Priest semua menarik napas dalam-dalam, dan meninggalkan ruang pemulihan.

Seol Jihu menghentikan seorang Priest, dan bertanya kepadanya tentang kondisi Seo Yuhui.

“Mm… Saat ini, Nona Seo Yuhui seperti botol kaca berlubang.”

Kata Priest laki-laki, sambil menyeka keringat dari dahinya.

“Kamu bisa menganggap air di dalam botol kaca, sebagai kekuatan hidupnya. Itu haruslah divine power, tapi karena dia tidak memiliki divine power yang tersisa di tubuhnya, itu malah mengambil nyawanya.”

“Lau…”

“Berkat semua persembahan yang kamu bawa, kami berhasil mengisi botol gelas dengan air… tapi karena lubangnya, airnya cepat bocor keluar, bahkan saat kita bicara.”

“….”

“Yang bisa kita katakan dengan pasti adalah, jika tidak mungkin untuk mengisi lubang, sampai dia membayar divine power yang ia miliki. Masalahnya adalah, kita tidak memiliki cara untuk memperkirakan, berapa banyak lagi yang ia butuhkan…”

Priest laki-laki itu berkata dengan sedih, dan menghela nafas.

Dia kemudian membungkuk sedikit, dan melangkah pergi.

Seol Jihu berdiri diam untuk waktu yang lama, sebelum perlahan melangkah ke ruang pemulihan.

Klik.

Dia menutup pintu dan berjalan mendekat.

Seo Yuhui memejamkan mata, dengan ekspresi damai.

Rambutnya yang acak-acakan dan indah tergeletak di atas altar. Dan dia tampak lemah dan murni, seperti bunga persik yang akan jatuh.

Seol Jihu berlutut di sebelah altar, dan dengan hati-hati menggenggam tangan Seo Yuhui.

Dia bisa merasakan kelembutan tangannya, tapi itu juga dingin.

Menempatkan tangannya di dahinya yang sedingin es, Seol Jihu perlahan menutup matanya.

***

 

Berapa lama waktu berlalu?

Seo Yuhui bangun, merasa ada sesuatu yang tidak pada tempatnya.

Tubuhnya dipegang erat-erat,etapi rasanya agak aman. Kehangatan lembut menyelimuti tubuhnya, seperti saat dia dipeluk oleh ayahnya, sebagai seorang anak.

Kelopak mata Seo Yuhui perlahan terbuka, dan matanya langsung melebar.

Sentuhan otot ramping namun kuat, bisa ia rasakan.

Melihat ke atas secara diam-diam, dia melihat wajah yang tertidur lelap.

Itu adalah wajah yang selalu ia impikan untuk dilihat.

Sekarang dia menyadari jika Seol Jihu sedang tidur dengannya, di pelukannya.

Tengkuknya dengan cepat memerah.

“Jihu…”

Dia membisikkan namanya, tapi tidak ada jawaban. Dia sepertinya tertidur, saat mengawasinya.

‘Ini hangat…’

Mengubur wajahnya di dada Seol Jihu, ekspresi Seo Yuhui segera berubah aneh.

Rasanya menyenangkan, tapi perasaan jika ada sesuatu yang tidak pada tempatnya, tidak hilang.

Memikirkannya dengan cermat, dia menemukan alasannya.

“Aku suka perubahan suasana ini, tapi…”

Seo Yuhui meletakkan tangannya di pundak Seol Jihu, sebelum dengan lembut menariknya.

“Aku lebih suka ini.”

Memeluk erat kepala Seol Jihu saat bersandar di dadanya, Seo Yuhui tersenyum manis.

“Jihu, imutku… Noona benar-benar, sangat ingin melihat Jihu kita…”

Sementara Seo Yuhui mengusap pipinya ke kepala Seol Jihu, dan menikmati meningkatnya kepuasan. Seol Jihu berdesir, seolah-olah dia sedang mati lemas.

“H-Hmm?”

‘Apa yang terjadi padanya?’

Seo Yuhui bingung.

Di masa lalu, dia akan bahagia dan tersenyum, sebelum memasukkan wajahnya ke dadanya. Sekarang, sepertinya dia mencoba menjauhkan diri darinya.

Tepat ketika dia akan merasa sedih, mata Seol Jihu terbuka.

Melihat Seo Yuhui sudah bangun, dia melompat.

Seo Yuhui juga perlahan mengangkat tubuhnya ke posisi duduk. Tatapan hangat pria dan wanita itu bertemu.

Itu adalah reuni setelah hampir setahun penuh.

Namun, bagi Seol Jihu, rasanya seperti melihatnya pertama kali dalam 7 tahun. Seo Yuhui juga menyadari fakta ini, setelah mendengarnya dari Baek Haeju.

“…Noona…”

Seol Jihu memanggil dengan suara serak, dengan wajah kosong.

“…ya….”

Seo Yuhui mengangguk sambil tersenyum dan membuat ekspresi, seolah dia mengerti segalanya.

“Noona…!”

“Ya…!”

“Noona!”

“Ya!”

Pada saat berikutnya, pria dan wanita itu secara emosional membungkus diri dalam pelukan satu sama lain, pada saat yang sama.

Mereka saling menempel seperti magnet, dan berbagi kegembiraan reuni yang menyentuh.

“Aku merindukanmu, aku benar-benar merindukanmu.”

“Aku juga, aku juga! Aku sangat merindukanmu, sehingga aku membeli dan memelihara kelinci putih!”

“Hah? Seekor kelinci putih? Apa itu?”

“Aku tidak tahu. Ngomong-ngomong, apa kamu baik-baik saja? Ujian-mu sulit, bukan?”

Lebih dari sepuluh menit berlalu, tapi tidak ada pihak yang berpikir untuk menarik diri. Bahkan, mereka semakin saling menempel.

“Kuhum…”

Itu sampai mereka mendengar batuk kering.

Seol Jihu dan Seo Yuhui berbalik ke samping, secara bersamaan.

Seorang lelaki tua berdiri di dekat pintu, mengenakan jubah Priest mewah, yang disulam dengan emas. Dia menatap mereka dengan tidak nyaman.

“…Permisi. Aku mengetuk beberapa kali dan berbicara, tapi tidak ada jawaban. Sepertinya, itu tidak akan berakhir dalam waktu dekat. Jadi…”

Mungkin, mereka melangkah terlalu jauh.

Pria dan wanita itu perlahan menarik diri, dengan wajah memerah.

Pria tua itu terkekeh. Senyum lembut yang mengingatkan aku pada Ian.

“Kalian berdua tidak pernah berhenti membuatku takjub.”

Mata Seol Jihu membelalak.

Pria tua itu berbicara, seperti dia melihatnya, sebelumnya.

Orang tua itu tersadar lagi.

“Ah, permintaan maaf-ku, aku belum memperkenalkan diri. Aku Roberto Servillo. Aku melayani Dewi Luxuria. Meskipun aku masih belum berpengalaman, aku adalah uskup pengganti.”

“Ah, aku…”

“Aku tahu. Siapa pun di Paradise yang tidak tahu Perwakilan Seol, akan menjadi mata-mata.”

Roberto Servillo mengedipkan mata.

“Aku tahu ini hanya pertemuan pertama kita. Tapi, bisakah aku memeriksa kondisi Lady Seo Yuhui?”

“Tentu saja. Sebaliknya, tolong lakukan.”

Seol Jihu segera mundur beberapa langkah.

“Aku mendisinfeksi tanganku sebelum datang. Jadi, tolong tahan bersamaku sebentar.”

Roberto Servillo berkata sambil tersenyum, dan kemudian meletakkan telapak tangannya di punggung Seol Jihu.

Setelah beberapa menit, dia menarik diri sambil menghela nafas.

“Bagaimana dengannya?”

Seol Jihu bertanya dengan tergesa-gesa.

Kulit Roberto Servillo menjadi gelap.

“…Itu buruk.”

“Maaf?”

“Divine power yang kami suntikkan beberapa saat yang lalu, sudah menunjukkan tanda-tanda habis. Itu bocor lebih cepat dari sebelumnya. Lady Seo Yuhui harus tahu ini, lebih baik daripada orang lain.”

Seo Yuhui tidak mengatakan apa-apa. Dia tidak menunjukkan perubahan emosi sama sekali.

“Aku menyesal mengatakan ini, tapi pada tingkat ini…”

Roberto Servillo mendecak bibirnya, sebelum melanjutkan dengan tenang.

“Aku percaya yang terbaik, adalah dia kembali ke Bumi saat ini.”

Suasana di ruangan itu dengan cepat mereda.

Seol Jihu bingung apa yang harus dilakukan. Dia berbalik ke Seo Yuhui, dan kemudian menundukkan kepalanya.

“Noona… Maafkan aku. Aku sudah mencoba yang terbaik, tapi…”

Seo Yuhui menunjukkan ekspresi sedih, tanpa mengatakan apapun.

Roberto Servillo mengusap dagunya, sambil melihat-lihat antara pria dan wanita, yang tak bisa berkata-kata.

“Hmm. Jika tidak apa-apa denganmu, aku ingin berbicara dengan Perwakilan Seol sebentar.”

“Dengan Jihu?”

Seo Yuhui berkedip dua kali.

Kemudian…

“Ya. Jangan khawatir. Tidak akan lama. Aku hanya perlu bicara dengan…”

“Ah…!”

Ketika Roberto Servillo sedang berbicara, Seo Yuhui tiba-tiba menundukkan kepalanya dan mencengkeram dadanya.

“Noona! Apakah kamu baik-baik saja?”

Melihatnya kesakitan, Seol Jihu bergegas ke arahnya.

Saat dia memeluknya dengan pria tua di belakangnya, Seo Yuhui perlahan mengangkat kepalanya yang lebih rendah.

Saat itu, Seol Jihu bisa melihat dengan jelas.

Dari wajah kesakitan Seo Yuhui, matanya berkerut dan kemudian menjadi halus.

Hampir seperti dia berkedip.

‘Hari kita bertemu lagi.’

Dua kali, sambil melihat Roberto Servillo.

‘Ketika musuh ada di sekitar kita.’

Dan kemudian sekali, sambil menatapnya.

‘Aku akan berkedip padamu tiga kali.’

Seo Yuhui mengedipkan matanya tiga kali.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_385"

Follow Us