Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_386

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_386

Bab 386. Mokumenter (2)

“Benar-benar kejutan.”

Tak.

Roberto Servillo berkata ketika dia menutup pintu ruang pemulihan.

“Dia tidak keberatan, kamu menyentuh punggungnya. Sepertinya, dia sudah banyak berubah.”

“Apa maksudmu…?”

“Ah, kamu tidak tahu?”

Ketika Seol Jihu bertanya, merasa bingung, uskup menoleh dan menjawab.

“Lady Seo Yuhui sangat menghindari ‘kenajisan’, sehingga mendekati mysophobia. Dia membenci sentuhan sedikit pun, dari benda-benda asing.”

“Benarkah?”

“Hmm, sepertinya, ini adalah pertama kalinya, kamu mendengar tentang ini… aku rasa, tidak ada salahnya untuk memberi-tahumu. Apakah kamu ingat, bagaimana aku memberi tahu Nona Seo Yuhui, jika aku mendesinfeksi tanganku, sebelum datang ke sini?

Di masa lalu, setiap kali dia memiliki alasan yang tak terhindarkan, untuk disentuh oleh seseorang. Dia memastikan, mereka tidak memiliki setitik debu di tangan mereka.”

Uskup mengangkat tangan kirinya dan tersenyum.

“Dia bahkan menyeka tangannya, di akhir setiap pertempuran. Ini memang aneh, tapi dia merawatnya dengan cermat, sehingga tidak membahayakan orang lain.”

Sulit dipercaya, jika Seo Yuhui adalah orang yang sangat bersih.

Tiba-tiba, bertanya-tanya seperti apa Seo Yuhui di masa lalu, Seol Jihu memiringkan kepalanya.

“Sulit dipercaya, bukan? Aku merasakan hal yang sama, ketika aku membuka pintu. Untuk seseorang yang menghindari melakukan kontak dengan orang lain seperti wabah. Tapi, memeluk seorang pria…”

Uskup menggelengkan kepalanya.

“Meskipun ada periode tidak aktif, aku masih belum terbiasa. Dia banyak berubah, sehingga dia seperti orang yang berbeda… Ah, ayo pergi.”

Uskup mulai berjalan di tengah pidatonya.

‘Kemana dia pergi?’

Seol Jihu agak gugup, tapi dia mengikutinya, tanpa menunjukkan pertanyaan.

Koridor itu lebih panjang dari yang ia kira. Tidak ada akhir yang terlihat, bahkan setelah berjalan selama beberapa menit, tanpa berbicara.

“Kalau dipikir-pikir, bukankah ada pesta penyambutan yang besar di Valhalla belum lama ini?”

Sementara mereka berjalan selama beberapa waktu, uskup tiba-tiba bertanya.

“Ah ya. Bagaimana kamu tahu?”

“Perwakilan Seol yang kembali ke Paradise, telah menjadi pembicaraan di kota untuk sementara waktu. Terus terang, aku melompat dari sukacita, ketika aku mendengar berita itu. Awalnya, ketika aku mendengar, jika kamu pergi selama delapan bulan… aku khawatir, kamu sudah pensiun dari Paradise.”

Uskup kemudian menambahkan dengan tawa yang tulus,

“Apa yang akan kami lakukan, jika satu-satunya yang mampu memerangi Parasite menghilang?”

“Sejujurnya, ini bukan waktunya untuk mengadakan pesta.”

Seol Jihu tersenyum pahit.

“Aku menginvestasikan waktu delapan bulan, dan kembali dengan tangan kosong… Tapi, aku tidak bisa benar-benar mengatakan tidak, ketika jelas kalau teman-temanku mengadakan pesta untuk menghiburku.”

“Kembali dengan tangan kosong, setelah menginvestasikan delapan bulan dari waktumu…? Apakah sesuatu yang penting terjadi?”

“…Itu tentang Yuhui Noona.”

Uskup berhenti.

“Ah, begitu…”

Dia berbalik, dan mulai berjalan di koridor kiri.

“Kedengarannya, seperti kamu sudah mencari cara untuk menyelamatkan Lady Seo Yuhui, selama delapan bulan terakhir ini. tapi, gagal.”

“Aku memang menemukan jalan.”

Seol Jihu menghela nafas.

“Hanya saja, itu tidak bisa membuahkan hasil… Aku rasa, aku memang gagal, jika kamu mengatakannya seperti itu.”

“Aha.”

Uskup mengangguk pelan.

“Jadi, itu sebabnya, kamu bilang maaf… Hmm. Ada sesuatu yang aku ingin tahu. Bolehkah aku bertanya?”

“Ya, silahkan.”

“Apakah Perwakilan Seol benar-benar ingin menyelamatkan Lady Seo Yuhui?”

Seol Jihu mengerutkan kening. Pertanyaan ini tiba-tiba muncul entah dari mana.

“…Maaf? Ya, tentu saja.”

“Apakah kamu benar-benar bersungguh-sungguh?”

Uskup bertanya lagi, ketika Seol Jihu menjawab dengan bingung.

Seol Jihu membuat ekspresi tidak senang.

“… Aku tidak tahu, mengapa kamu mengatakan ini tiba-tiba. Tapi, aku dengan sepenuh hati ingin menyelamatkan Yuhui Noona. Dia menyelamatkan hidupku sebelumnya. Dan juga salahku, jika dia dalam kondisi saat ini.”

“Jika kamu benar-benar bersungguh-sungguh…”

Uskup sedikit melirik ke belakang.

“Maafkan atas sikap terus terangku. Tapi, apakah ada kebutuhan untuk melangkah sejauh itu?”

“…Permisi?”

Uskup berhenti. Sebelum ada yang memperhatikan, keduanya memasuki ruangan kecil yang sunyi.

“Yang aku maksud…”

Uskup perlahan berbalik dan menatap Seol Jihu.

“Kamu sudah memiliki barang yang bisa menyembuhkan Lady Seo Yuhui. Jadi, apakah perlu pergi selama delapan bulan?”

Dia sepertinya mencela Seol Jihu.

Seol Jihu menatap uskup dengan linglung, sebelum mengerutkan alisnya.

“… Apakah kamu mungkin berbicara tentang Souvenir Moirai?”

Uskup itu menganggukkan kepalanya, dengan ketakutan.

“Jangan salah paham. Aku mengetahuinya, saat aku sedang mencari cara untuk menyelamatkan Lady Seo Yuhui. Aku ingat, barang itu ada di toko VIP Zona Netral, jadi aku memeriksa bawahanku. Ternyata, seseorang sudah membeli barang itu. Aku percaya, nama pembeli itu adalah Eun Yuri.”

Uskup itu menatap tajam.

Seol Jihu menutup matanya, dan menghela nafas.

“Aku akan menggunakan Souvenir Moirai… jika aku masih memilikinya.”

“Apakah itu berarti, kamu tidak lagi memilikinya?”

“Benar. Souvenir Moirai dikeluarkan dalam perang terakhir.”

“Di Benteng Tigol, maksudmu?”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya.

“Tidak, aku menggunakannya di Alam Spirit.”

Mata uskup melebar.

“Pada saat itu, aku yakin Parasite memiliki enam Army Commander di sana. Dan, aku berpikir lima akan pergi ke Benteng Tigol. Dengan kata lain, aku menilai jika setidaknya ada satu Army Commander yang akan berada di dalam Alam Spirit. Jadi, aku mengambil Souvenir Moirai, untuk berurusan dengan Army Commander di sana.”

“Untuk berurusan dengan Army Commander di Alam Spirit?”

“Aku yakin, kamu juga tahu itu. Alasan, mengapa Army Commander biasanya menyegel divinity mereka.”

“Tentu saja. Ketika mereka melepaskannya, mereka dapat menampilkan kekuatan yang menyaingi dewa, berdasarkan divine power yang menakutkan. Tapi, durasinya pendek dan mereka membutuhkan waktu yang lama, untuk pulih setelahnya…”

“Tepat. Souvenir Moirai adalah senjata rahasia yang ditujukan, untuk kelemahan ini. Setelah mendorong Army Commander ke sudut dan memaksa mereka untuk melepaskan divinity mereka, kami berencana untuk menyuntikkan jumlah divine power yang tak terbatas, yang dibawa oleh Souvenir Moirai dan memperkuat ketidak-seimbangan yang mendasar, dalam energi Army Commander.”

“Hoh, itu metode yang cukup… Dan apa hasilnya?”

“Aku berdiri di sini, bukan?”

Seol Jihu mendecak bibirnya.

“Sayangnya, ada dua Army Commander di Alam Spirit. Bukan satu. Kami tidak punya pilihan, selain menggunakan Souvenir Moirai.”

Seol Jihu melanjutkan dengan tenang.

“Kamu mungkin tidak tahu ini, tapi keberhasilan kami dalam menyelamatkan Alam Spirit adalah, keajaiban yang dihasilkan dari serangkaian kebetulan. Kami berada di ambang kehancuran total, dan harus menggunakan setiap kartu di gudang kami, untuk bertahan hidup.”

Uskup mengangguk.

“Jadi, itulah yang terjadi… Tidak banyak yang diketahui, tentang apa yang terjadi di Alam Spirit. Jadi, orang tua ini salah paham.”

“Tidak, tidak apa-apa…”

“Sebelum aku meminta maaf, ada satu hal lagi yang ingin aku tanyakan.”

Seol Jihu mengerutkan alisnya, tapi uskup seperti tidak terpengaruh.

“Aku percaya, Perwakilan Seol telah menerima jumlah poin kontribusi yang luar biasa dari perang ini. Jadi, aku bertanya-tanya…”

Saat uskup berkata dengan sugestif, Seol Jihu menggelengkan kepalanya lagi.

“Jika kamu bertanya, mengapa aku tidak menggunakan poin kontribusi untuk menyelamatkan Yuhui Noona. Aku hanya bisa memberi-tahumu, jika aku tidak punya cukup poin.”

Mata uskup berbinar.

“Apakah begitu? Itu mengejutkan.”

“Apakah kamu pernah menggunakan Divine Wish, uskup?”

“Tidak, aku belum pernah mengumpulkan poin kontribusi ke tingkat itu.”

“Aku pernah menggunakannya sekali.”

“Untuk menghidupkan kembali Mage bernama Eun Yuri, benar?”

‘Jadi, dia bahkan tahu tentang itu?’

Seol Jihu bergumam dalam hati sebelum melanjutkan.

“Ya. itu berkat poin kontribusi yang aku peroleh, dengan secara pribadi membunuh Undying Diligence dalam Perang Lembah Arden.”

“Mm. Lalu, kenapa kali ini…”

“Apakah kamu tahu, berdasarkan apa kontribusi poin diberikan?”

“Aku ragu kamu meminta jawaban yang jelas…”

Uskup berpikir sejenak, sebelum berpikir lagi.

“Tapi…”

“Bukan aku, tapi Eun Yuri yang membeli Souvenir Moirai. Para Priest dalam organisasiku, adalah orang-orang yang menggunakannya. Dan Tuan Ayase Kazuki yang memaksa Raging Temperance untuk melepaskan divinity-nya.”

Seol Jihu mengambil inisiatif, sebelum uskup bisa mengatakan apa pun.

“Hal yang sama berlaku, untuk barang-barang lain yang digunakan dalam perang terakhir. Sejujurnya, aku tidak berbuat banyak. Melewati Dunia Astral? Itu berkat Halep bersaudara. Menghidupkan kembali World Tree? Tuan Marcel Ghionea mempertaruhkan nyawanya, untuk mencapai itu. Aku mungkin tidak perlu menyebutkan Perang Benteng Tigol.”

Kepala uskup berputar.

Ini tidak terlalu sulit untuk dipercaya, mengingat jika Seol Jihu hanya Level 5. Tapi, ini juga orang yang telah membunuh First Army Commander.

Tapi pada Perang Lembah Arden, Seol Jihu telah menggunakan Skill Awakening yang menggunakan hidupnya sebagai jaminan. Da,n keadaan Seo Yuhui saat ini, adalah akibat langsung dari upaya menyelamatkannya dari kematian.

Penjelasan Seol Jihu masuk akal, jika sebagai akibatnya, baik Seo Yuhui dan Seol Jihu, tidak bisa lagi menggunakan Skill Awakening, yang mereka lakukan saat itu.

“Tentu saja, aku menerima sejumlah kompensasi. Lagipula, aku berkontribusi pada tingkat yang baik dalam perang itu.”

Namun, kontribusinya lebih seperti tidak langsung, dibandingkan dengan yang secara pribadi membunuh Undying Diligence. Akibatnya, poin kontribusi yang diterimanya, jauh lebih sedikit dibandingkan di Alam Spirit.

Itulah penjelasan Seol Jihu.

“Orang-orang di sekitarku memujiku sebagai pahlawan. Tapi… Aku benar-benar hanya pria biasa, yang mendapat keberuntungan luar biasa.”

Seol Jihu berbicara dan mengejek dirinya sendiri, dengan senyum pahit.

Uskup mendengarkan dengan tenang, sebelum menjawab.

“…Bisakah kamu memberi-tahuku, apa yang kamu lakukan, selama delapan bulan terakhir ini?”

Seol Jihu merapikan wajahnya dengan tangannya, seolah-olah dia bosan dengan pertanyaan yang tak henti-hentinya dari uskup.

“…Aku mencoba menyusup ke Kekaisaran.”

“Kekaisaran… Maksudmu, wilayah Parasite?”

“Ya. Aku ingin menggunakan poin kontribusiku yang tersisa, untuk memfasilitasi pemulihan Yuhui Noona. Karena aku tidak punya cukup poin untuk menggunakan Divine Wish, aku harus memikirkan metode lain. Jadi, aku memohon kepada Gula, memintanya untuk memberi-tahuku, bagaimana cara menyelamatkan Yuhui Noona, dengan imbalan poin kontribusi.”

“Kamu bilang menemukan jalan?”

“Syukurlah, ya. Gula memberi-tahuku tentang lokasi, di mana sejumlah besar persembahan dikuburkan. Itu berada di wilayah di mana Klan Rothschear, yang dikenal sebagai Tombak Kekaisaran, tinggal.”

“Rothschear? Bukankah itu salah satu dari Empat Klan Besar Kekaisaran Lama, dan klan yang dihancurkan oleh Klan Gorgonu?”

Uskup berbicara, seolah-olah dia tidak berharap mendengar nama ‘Rothschear’.

Seol Jihu juga menatap ke arah uskup, dengan ekspresi terkejut. Tampaknya, dia tidak hanya cakap dalam politik, tapi juga berpengalaman dalam sejarah Paradise.

“Persembahan Keluarga Rothschear… Itu masuk akal. Mereka adalah orang-orang yang melayani Castitas…”

Ketika uskup bergumam pada dirinya sendiri, Seol Jihu menekan dorongan untuk mencengkeram liontin yang bergetar, di dalam pakaiannya.

“Mencoba menyusup ke Kekaisaran, harus berarti jika lokasi ini berada di dalam wilayah Parasite.”

“Tepat.”

“Kenapa kamu tidak membawa siapa pun bersamamu? Ini sepertinya bukan tempat yang harus kamu kunjungi sendiri.”

“Bukannya aku tidak punya orang untuk diminta. Tapi, aku tidak bisa memaksakan diriku, untuk menyeret kawan-kawanku yang sudah kelelahan, karena perang. Aku juga menilai, lebih baik bergerak dengan beberapa orang, daripada kelompok besar.”

“Ah, kamu pasti mengira, Parasite tidak akan berjaga, setelah kekalahan besar mereka.”

“Pertimbangan terbesarku adalah, berpikir jika mereka tidak akan pulih begitu cepat.”

Setelah mencapai titik ini, Seol Jihu menghela nafas panjang.

“…Apa itu cukup?”

Uskup tidak menjawab. Dia hanya mengusap dagunya, dengan kepala tertunduk. Ini seperti kebiasaan bawah sadar yang muncul, saat dia merenung.

“Hm, hm, hmm, hmmmm.”

Dia memiringkan kepalanya ke kiri dan ke kanan, sebelum berbalik ke Seol Jihu.

“My my…”

Senyum tipis tampak menggantung di wajahnya.

“Sepertinya, aku berutang maaf padamu.”

Dia tampak sangat puas.

“Bukannya kamu tidak mencoba membantu. Kamu tidak bisa. Aku mengerti sekarang. Aku sejujurnya tidak terlalu memikirkanmu sebelumnya. Tapi sekarang, setelah aku tahu cerita lengkapnya… aku minta maaf. Aku sungguh-sungguh minta maaf.”

Uskup melanjutkan.

“Jika aku bisa memberikan alasan, tidakkah kamu mendengar, jika aku ingin bertemu denganmu?”

“…Aku dengar itu.”

“Aku sudah lama ingin mendiskusikan masalah tentang Lady Seo Yuhui dengan Perwakilan Seol, selama beberapa bulan ini. Karena aku akan mengalami kerugian yang cukup besar, aku harus memastikan Perwakilan Seol adalah seseorang yang bisa aku percaya. Jadi itu sebabnya, aku mengajukan begitu banyak pertanyaan interogatif.”

“Kerugian?”

“Ya. Ngomong-ngomong, aku sudah mengkonfirmasi ketulusan Perwakilan Seol. Karena tidak ada gunanya meminta maaf hanya dengan kata-kata, aku akan menunjukkan ketulusanku juga.”

Uskup tersenyum dan berbicara.

“Pernahkah kamu mendengar tentang Gorad Boga?”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya.

“Itu merujuk pada lokasi di dunia ini, yang diperintah oleh dewa pertama, setelah kelahiran mereka. Ini adalah legenda yang telah diturunkan sejak Era Mitos, jauh sebelum zaman Kekaisaran. Di Bumi, tempat ini akan mirip dengan kota legendaris Atlantis atau Kota Dewa.”

“Kota dewa…”

“Sebagai tanah yang pernah diperintah oleh dewa, secara alami ia membawa energi sihir. Bagi para Priest yang menggunakan divine power daripada mana, ini adalah tempat paling ideal.”

“Apakah kamu berbicara, tentang daerah seperti wilayah gunung berapi Gunung Pelée?”

“Ah, tempat yang sering dikunjungi Lady Seo Yuhui untuk berdoa. Ya, itu benar. Senang sekali kamu memiliki ide itu. Tapi, tempat yang aku bicarakan, tidak dapat dibandingkan dengan tempat itu. Kepadatan energi vital, setidaknya ratusan kali lebih besar.”

Mata Seol Jihu membelalak.

“R-Ratusan kali?”

“Anggap itu sebagai prestasi kecil yang aku buat, saat Perwakilan Seol bekerja keras.”

Uskup tersenyum tipis dan kemudian berdeham.

“Terus terang, aku telah menemukan tempat yang dianggap sebagai Gorad Boga. Tidak, aku yakin. Aku pergi ke sana secara pribadi, menggunakan alasan ziarah.”

Uskup melirik Seol Jihu yang jelas bersemangat.

“Aku belum pernah melihat yang seperti ini. Itu seperti benjolan energi vital yang sangat terkonsentrasi, yang tersebar di mana-mana, seperti batu biasa. Seharusnya, itu lebih dari cukup bagi Lady Seo Yuhui untuk pulih sepenuhnya.”

“Benarkah itu?”

“Ya! Tapi…”

Uskup batuk.

“Sebelum aku memberi-tahumu lokasinya, aku ingin kamu berjanji sesuatu padaku.”

“Sebuah janji…?”

“Jangan khawatir. Itu tidak sulit.”

Sudut mulut uskup perlahan melengkung.

“Tolong beri tahu Lady Seo Yuhui ini.”

Lalu, suaranya tiba-tiba turun.

“Jika Perwakilan Seol yang mengetahui tentang tempat ini.”

Seol Jihu berkedip, pada permintaan yang tak terduga.

“Tentu saja, dia mungkin bertanya-tanya, bagaimana kamu menemukan tempat ini. Aku akan menyerahkan semua detail yang mungkin kamu butuhkan.”

“…Uh…”

Semakin bingung Seol Jihu, semakin tebal senyum uskup.

“Kenapa… aku harus melakukan itu…?”

“Yah, tidak apa-apa, bahkan jika kamu tidak.”

Uskup menjawab dengan tegas, ketika Seol Jihu mengajukan kecurigaan.

“Hanya saja masalah yang kami alami, akan sia-sia. Karena, Nona Seo Yuhui akan menolak untuk pergi, jika kamu memberi-tahu dia, kalau informasi itu datang dariku.”

“Maaf?”

“Itu karena aku seseorang yang kehilangan kepercayaannya. Lady Seo Yuhui tidak akan pernah memberikan kepercayaannya, kepada seseorang yang telah membuatnya kecewa, sekali.”

Seol Jihu berdiri dengan bingung, karena pengakuan jujur ​​uskup.

“Fufufufu, jangan kaget. Bukankah kamu tahu tentang ini?”

“…?”

“Orang seperti apa aku, dan hubungan apa yang aku miliki dengan Nona Seo Yuhui. Bukankah Nona Foxy sudah menceritakan semuanya kepadamu?”

Kulit Seol Jihu tenggelam, saat uskup tepat sasaran.

“Benar sekali. Aku bukan penggemar Lady Seo Yuhui. Bahkan, kamu bahkan dapat mengatakan, jika aku membencinya.”

Uskup mengakui itu.

“Tapi, aku tulus ingin menyelamatkannya. Aku hanya bisa mempertahankan posisiku, jika dara itu mati. Jika aku berpikir sesuatu yang sangat bodoh, aku akan membunuhnya… daripada membuang-buang energi untuk menemukan Gorad Boga. Bukankah begitu?”

Aura Seol Jihu menajam dalam sekejap.

Uskup tampaknya menyukai perubahan sikap ini, ketika dia menunjukkan senyum puas.

“Orang-orang jarang berjalan di sini. Mengapa kita tidak berbicara sedikit lebih nyaman.”

Uskup menggenggam tangannya di belakang punggung, dan perlahan mengelilingi Seol Jihu, dengan sepatunya yang berdenting.

“Kamu pasti penasaran, mengapa seorang lelaki tua yang jelek, haus kekuasaan, seperti diriku… mencoba menyelamatkan Lady Seo Yuhui. Atau, jika aku berencana menjebak kalian berdua.”

Tak.

“Aku akan terbuka dan terus terang. Itu mudah. Itu karena aku baru-baru mengerti, mengapa Lady Seo Yuhui kembali dari masa pensiunnya. Dan, karena aku sepenuhnya mendukung tujuan yang ia coba capai.”

Tak.

“Sejujurnya, pada awalnya, aku tidak mengerti, mengapa seseorang tanpa keinginan, tiba-tiba kembali dan apa yang ia coba capai…”

Tak.

“Bukan itu saja. Setelah melangkah lebih jauh, dengan memberikan perlindungan di kediamannya di Scheherazade. Tiba-tiba, dia memutuskan untuk pindah ke Haramark dan merawat seorang Warrior Gula, yang dikenal sebagai Irregular. Pertanyaanku hanya tumbuh dari hari ke hari.”

Tak.

“Tapi sekarang, aku akhirnya mengerti, mengapa dia melakukan semua itu. Mataku menyala dan terbuka, sungguh. Ah! Kenapa aku tidak memperhatikan ini sebelumnya!?”

Denting sepatunya berhenti.

Sebelum dia perhatikan, uskup berdiri di depan Seol Jihu.

“Dia pasti merindukan masa lalu, seperti diriku. Waktu ketika Baek Haeju, Seo Yuhui, dan Sung Shihyun aktif di Paradise.”

“….”

“Itu benar-benar era kemuliaan! Tentu saja, mereka mengatakan, jika tidak ada bunga yang tetap merah, selama sepuluh hari… tapi bukankah itu normal, jika bunga mekar dan layu?”

Uskup mengambil langkah lain, menuju Seol Jihu.

“Dua dari tiga orang dari masa itu, telah muncul kembali di Paradise. Sementara seseorang yang lain telah mengkhianati umat manusia. Dan, ada seorang pria di depanku yang melampaui Sung Shihyun! Karakter! Kekuatan! Dia sempurna dalam segala aspek!”

Tawa dingin terdengar.

“Sudah saatnya, bunga itu mekar lagi. Kembalinya Legenda Paradise, kemunculan kembali Saksi Fragment of Divinity, dan kedatangan pahlawan baru, Putra Gula… semua syarat telah dipenuhi! Setelah aku menyadari ini, aku harus menyelamatkan Lady Seo Yuhui, tidak peduli apapun.”

Setelah mengatakan semua ini…

“…Dengan ini, aku yakin kamu telah memperhatikan niatku yang sebenarnya.”

Uskup perlahan mengulurkan tangannya ke arah Seol Jihu.

“…Apa yang akan kamu lakukan?”

Dia meletakkan tangan di atas bahunya, dan bertanya dengan suara sembunyi-sembunyi.

“Aku mengoceh, tapi itu sederhana, sungguh.”

“….”

“Apakah kamu tidak ingin menyelamatkan wanita yang kamu cintai?”

Seol Jihu tanpa sadar mengambil nafas panjang.

Tangan yang ada di pundaknya, terasa seperti ular merayap.

“Apakah kamu tidak ingin menyelamatkan orang yang mempertaruhkan nyawanya, untuk menyelamatkan hidupmu?”

Pada saat yang sama, rasa dingin turun ke tulang punggungnya.

Itu karena, dia akhirnya berhadapan dengan kebenaran Earthling, yang hanya mengejar keuntungan mereka sendiri.

“Itu tidak sulit. Yang harus kamu lakukan adalah menjangkau dan memanfaatkan peluang. Itu jauh lebih aman, daripada sesuatu yang absurd seperti menyusup ke wilayah Parasite.”

Seol Jihu menggigit bibir bawahnya.

Dia terdiam dengan tampilan yang bertentangan.

Lalu, dia perlahan berkata.

“Apakah tempat seperti Gorad Boga… benar-benar ada?”

Mungkin menilai ,jika ikan itu telah mengambil umpan… uskup mengetatkan cengkeramannya tanpa sadar.

“Aku mungkin mengkhawatirkan hal yang tidak perlu, tapi jangan meragukan Dewi Gula. Nilai suatu tempat, tempat dewa secara langsung muncul di Dunia Tengah itu, tidak bisa digambarkan. Mungkin, itu setara dengan Divine Wish. Wajar, kalau Perwakilan Seol tidak bisa mengetahui tempat itu dengan poin kontribusi.”

Dia kemudian menambahkan,

“Tapi… aku tahu tentang tempat ini, melalui keberuntungan belaka. Dengan kekuatanku sendiri.”

Seol Jihu yang akan berbalik, berhenti di tengah dan menutup matanya.

Napasnya berangsur-angsur berubah kasar sebelumnya…

Kddk!

Suara dia menggertakkan giginya, terdengar.

Segera…

“…Di mana tempat ini?”

Suara yang ditekan, terdengar keluar.

Tatapan membakar uskup, mendapatkan kembali warna aslinya. Matanya tersenyum.

“Sepertinya, kamu dan aku berada di sisi yang sama sekarang.”

“….”

“Benar sekali. Seseorang harus fleksibel! Itu tipe pria yang aku suka!”

Saat itulah, dia melepaskan tangannya dari Seol Jihu.

“Haha, sebenarnya, butuh beberapa waktu untuk sampai ke tempat itu dari Eva. Jadi, sesuatu yang buruk bisa terjadi selama perjalanan. Tapi, aku punya cara untuk mengurus masalah itu.”

Uskup mengangkat tangan kirinya, dan menarik cincin di jarinya.

Itu adalah cincin dengan permata berwarna zamrud. Siapa pun bisa tahu pada pandangan pertama, jika itu bukan aksesori biasa.

“Ini adalah artefak suci yang aku terima, ketika aku menjadi Level 6. Itu membawa sejumlah besar energi vital, sehingga kamu tidak perlu khawatir kehabisan divine power, selama perjalanan.”

Uskup mengguncang cincin itu beberapa kali, sebelum mengeluarkan kristal transparan dari sakunya.

“Aku akan memberimu ini sebagai tanda perjanjian kita, dan memanggilmu nanti. Aku akan melihatmu, kalau begitu.”

Dia dengan hati-hati meletakkan kristal di tangan Seol Jihu. Kemudian…

“Perwakilan Seol? Biarkan aku jelas. Tidak ada yang aku inginkan.”

Dia tiba-tiba mencengkeram tangan Seol Jihu, dan berbicara.

“Tolong selamatkan Lady Seo Yuhui. Kemudian, teruslah berperang dengan Parasite, seperti yang selalu kamu lakukan, dan raih kemenangan. Itu dengan sendirinya, akan sangat membantuku.”

“….”

“Yah, jika masalah ini terus membebani pikiranmu, kamu bisa memberi-tahuku lokasi persembahan yang terkubur nanti. Aku memberimu cincin dan lokasi berhargaku di Gorad Boga. Jadi, bukankah seharusnya aku menikmati satu atau dua camilan juga?”

Uskup mengungkapkan senyum tebal, dan kemudian melepaskannya.

“Kalau begitu, aku akan pergi dulu.”

Dia kemudian mundur beberapa langkah, sebelum berdiri tegak.

“Mulai sekarang, jaga aku, Tuan Star of Gluttony masa depan, dan Apostle yang disiapkan Gula.”

Uskup membungkuk dengan sopan di Seol Jihu, dan kemudian meninggalkan ruangan, dengan tawa yang hangat.

***

 

Sekitar sepuluh menit setelah uskup pergi, Seol Jihu berbalik.

Setelah berdiri seperti patung batu untuk waktu yang lama, Seol Jihu perlahan melintasi koridor.

Seo Yuhui tidak ada di dalam ruang pemulihan. Dia rupanya kembali ke Bumi, karena masalah dengan tubuhnya.

Seol Jihu meninggalkan kuil, dengan ekspresi kaku.

Selama seluruh perjalanan pulang, ekspresinya bingung, dan langkah kakinya tanpa kekuatan. Tapi begitu dia memasuki Valhalla, sikapnya berubah sepenuhnya.

Warna kembali ke kulitnya, dan langkahnya menjadi ringan.

“Huhu, hadiah? Kamu tidak harus…”

Dia bahkan melempar cincin itu, sambil bersenandung riang. Tapi sebelum dia bisa masuk melalui pintu depan, Seol Jihu harus berhenti.

Kim Hannah menatapnya lekat-lekat di pintu masuk.

“…Kenapa kamu menatapku seperti itu?”

“Karena kamu terlihat seperti seseorang yang mengambil uang dari tanah, dalam perjalanan pulang.”

Mendengar ini, Seol Jihu mengubah sikapnya lagi.

Dia kembali ke penampilan yang ia miliki, ketika meninggalkan kuil.

“Bagaimana dengan sekarang?”

“Mm… seperti protagonis pria yang bergandengan tangan dengan iblis, untuk menyelamatkan wanita yang dicintainya. Tapi, dia masih terkejut dengan semuanya?”

Seol Jihu tertawa, mendengar penilaian Kim Hannah.

“Itu bermasalah.”

“Mengapa?”

“Aku ingin terlihat seperti pria yang tidak akan berhenti, untuk menyelamatkan wanita yang dicintainya.”

Kim Hannah tertawa kecil.

“Bagaimana itu?”

“Bahkan tidak menyebutkannya. Aku pikir, aku akan mati.”

Seol Jihu menghela nafas dan kagum.

“Dia terus bertanya satu demi satu, dengan beberapa alasan buruk… Dia benar-benar memiliki bakat untuk membuat orang lelah. Aku akan mengakui itu. Syukurlah, sepertinya, dia tidak tahu bagaimana divinity bekerja.”

“Dia benar-benar ular, bukan?”

Kim Hannah mencibir.

“Orang itu juga cukup terkenal di Bumi. Dia naik tangga social, sambil melihat segala macam hal kotor, sejak usia muda. Lebih baik minta dia mencari tahu, daripada menunjukkan kinerja yang buruk.”

“Sekarang aku sudah bertemu dengannya, aku bisa tahu persis apa yang kamu bicarakan. Dia menyentuh pundakku, dan itu seperti ular merangkak di sekitarku… Ugh!”

“Ngomong-ngomong, bagaimana hasilnya?”

Seol Jihu mengangkat bahu, dan menunjukkan Kim Hannah kristal dan cincin itu.

“Cincin apa itu?”

“Dia memberikannya kepadaku, sebagai tanda perjanjian kami. Dia mengatakan, itu adalah artefak suci yang ia terima ketika dia menjadi Level 6. Dia menyuruhku untuk memberikannya kepada Yuhui Noona.”

“Oho. Jadi, dia mundur selangkah untuk memastikan apakah kamu serius. Tapi, dia percaya diri.”

Kim Hannah tersenyum puas.

Dia melenggang dan menepuk pantat Seol Jihu, seolah-olah memuji dirinya, karena tampil sangat baik di depan pria tua yang seperti ular.

“Di mana kamu pikir, kamu menyentuhku?”

Seol Jihu tersentak dan memprotes, tapi Kim Hannah hanya mendengus sebagai jawaban.

“Menurutmu, apa yang aku lakukan? Aku memujimu. Kerja bagus! Beristirahatlah, dan santai.”

Seol Jihu menatapnya dengan heran, sebelum melihat ke bawah.

Meskipun ditutupi oleh rok kantor H-line, dia bisa melihat pinggulnya, yang berbentuk baik di bawah pinggangnya yang ramping.

Tangan Jihu menjangkau dengan diam-diam.

Tap, tap.

“Ya, kamu juga melakukannya dengan baik.”

Kim Hannah melompat.

“Ah, hei! Kamu gila!? Di mana kamu pikir, kamu menyentuhku?”

“Kamu yang tidak mengizinkan pantatmu, dan menginginkan pantat orang lain.”

Pang!

Seol Jihu berbicara dengan sungguh-sungguh, sebelum bergegas menaiki tangga dengan Ethereal Shift.

Meskipun Kim Hannah berteriak dari lobi, dia bergerak cepat.

‘Hmm, Kim Hannah juga tidak buruk…’

Mengingat ‘pantat jahat’ tertentu, Seol Jihu menggosok tangannya dan kemudian berhenti, segera setelah dia masuk ke kantornya.

Matanya yang menyeringai, dengan cepat memindai ruangan.

“….”

Dia perlahan-lahan menutup pintu dan menguncinya, sebelum tersenyum ke arah meja.

“Kamu di sini.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_386"

Follow Us