Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_388

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_388

Bab 388. Pembalasan Dendam adalah hidangan terbaik yang disajikan dengan dingin (1)

Seol Jihu dan Philip Muller terjaga sepanjang malam, untuk berdiskusi.

Mereka sebagian besar bergiliran berbicara. Tapi kadang-kadang, diskusi yang intens meletus di antara keduanya, dan mereka berdua mengangkat suara mereka, dalam argumen panas.

Pintunya tertutup rapat, tentu saja, dan penghalang isolasi yang dipasang oleh Philip Muller, mencegah semua suara masuk atau keluar.

Suasana bergolak yang memenuhi ruangan berangsur-angsur mereda, ketika kegelapan malam mulai memudar.

“Kita harus berhenti di sini, hari ini.”

Suara Philip Muller tipis karena kelelahan, karena terjaga sepanjang malam.

“Tidak ada artinya melanjutkan lebih jauh. Kamu keras kepala seperti bagal.”

“Kebetulan sekali. Aku juga memikirkan hal yang sama.”

“Sutradara yang membuat film. Aku berharap, kamu tidak akan mengganggu hak pengarahku, seperti hak untuk memutuskan konten pemotretan, hak untuk memutuskan sudut kamera mana yang terbaik, dan lainnya.”

“Ada hal-hal tertentu yang tidak bisa aku lepaskan sebagai aktor. Bagaimanapun, akulah yang memimpin.”

“Sial. Jika kamu seorang aktor, kamu harus fokus pada akting, dan bukan yang lain. Aku ragu, film yang dibuat oleh sutradara yang didorong oleh actor, akan ada gunanya.”

Tegur Philip Muller, ketika dia mengumpulkan buku-buku dari meja, dan berdiri.

“Aku ragu, film yang dibuat tanpa aktor utama akan bagus.”

Seol Jihu balas.

Philip Muller menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi, jelas muak dengan diskusi ini.

“…Apakah kamu setidaknya akan mempertimbangkan adegan akhir? Aku akan memulai, segera setelah aku kembali.”

“Aku akan berpikir tentang hal ini. Aku akan menghubungimu, ketika saatnya tiba.”

Seol Jihu menggosok matanya, dan menguap.

Ketika dia membuka matanya lagi, Philip Muller sudah pergi.

Dia pasti menggunakan teleport.

Seol Jihu bangkit dan berdiri di samping jendela, dengan sinar matahari pagi menyinari dirinya.

Yang paling disukainya dari memancing adalah, menunggu.

Ikan skeptis yang bahkan tidak melihat umpannya dua kali, akhirnya mulai tertarik.

Ikan itu menjelajah, sesekali memberi umpan cepat. Jika mereka menarik terlalu dini, ikan itu akan lari.

Mereka harus menunggu saat yang tepat.

“Jangan terburu-buru.”

Seol Jihu menghela nafas kecil. Kemudian, dia berjalan ke tempat tidurnya, dan tenggelam di atasnya.

Perlahan, dia menutup matanya.

***

 

Setelah pertemuannya dengan uskup, Seol Jihu menahan diri untuk tidak keluar.

Dia bahkan berhenti berkeliaran di sekitar kota, untuk mencari persembahan.

Dia menunggu dengan sabar, seperti yang ia janjikan pada dirinya sendiri.

Sementara itu, uskup menjangkau dirinya.

Dia mengatakan pada Seol Jihu untuk mempersiapkan ekspedisi, dan bertanya apakah dia bisa memberi-tahunya, di mana persembahan Rothschear.

Karena uskup telah memberinya artefak suci yang berharga, Seol Jihu tidak ragu untuk mengatakan kepadanya, lokasi persembahan itu. Tapi tentu saja, dia pura-pura enggan di depan uskup.

Dia juga meminta anggota Valhalla untuk tidak membicarakan rencananya. Selain itu, dia menghabiskan banyak waktunya untuk melakukan berbagai hal.

Sebagai contoh….

“Ah… maaf, maaf!”

Seol Jihu mendecak bibirnya, saat dia melihat Chohong berlari dengan panik ke arahnya.

Inilah yang disebutnya, Proyek Persiapan Anti Ratu Parasite.

Murid pertamanya, Phi Sora, telah menyelesaikan seluruh kurikulum, dan sedang dalam perjalanan untuk lulus segera.

Dia menguasai 1.000t Pushing Power dan Flower Substitution. Sekarang terserah padanya, untuk menggabungkan kedua skill itu, dan mencapai Grand Cosmic Shift.

Phi Sora seharusnya mengajar Chohong, tapi dia sendiri masih belajar. Dan karena Seol Jihu punya banyak waktu di tangannya…

Chohong menjadi murid kedua Seol Jihu.

Bagaimanapun, dia adalah salah satu kawan terlamanya, dan juga Level 6. Namun, segera setelah dia mulai mengajar, Seol Jihu menemukan jika kenyataan itu tidak memuaskan, seperti yang ia perkirakan.

Dia akhirnya menyadari, apa yang Seol Jihu Hitam rasakan, ketika dia mengajarinya.

Phi Sora adalah contoh siswa teladan.

Dia selalu tepat waktu, dan kadang-kadang bahkan meminta pelajaran tambahan.

Dia belajar keras, dan selalu membombardir Seol Jihu dengan pertanyaan, sampai-sampai Seol Jihu sendiri hampir takut.

Seol Jihu bisa melihat, jika Phi Sora semakin baik setiap hari.

Bukan karena Chohong kurang antusias.

Dia tampak sangat senang, ketika Seol Jihu pertama kali mengajukan diri untuk mengajarinya. Tapi, tekadnya lemah.

Hari ini, karena dia tidak muncul pada jam yang dijanjikan, Seol Jihu pergi mencarinya. Dia menemukannya di kamarnya, masih tidur.

“Kamu tahu, bagaimana Yi Sungjin kembali kemarin. Aku pergi dengan Tim 1 untuk merayakan itu, dan akhirnya minum terlalu banyak…”

“Tapi, mengapa kamu pergi dengan Tim 1?”

“Ayolah, kenapa tidak?”

Chohong nyengir.

“Hei, ngomong-ngomong, aku sudah memperhatikan ini selama beberapa waktu. Tapi… bukankah kita seperti, benar-benar terkenal sekarang?”

Seol Jihu menghela nafas kecil.

Sangat terpuji, jika Chohong tidak pernah melewatkan pelajaran. Tapi, dia selalu menghabiskan setengah dari waktu kelasnya untuk mengobrol.

Pada titik ini, dia bahkan tidak tahu, apakah dia datang untuk belajar atau mengobrol.

“Banyak orang yang mengenali kita di pub kemarin! Mereka bertanya kepada kami, tentang Ekspedisi Alam Spirit. Mereka masih penasaran, walaupun ekspedisi itu terjadi 10 bulan yang lalu!”

Mata Seol Jihu tiba-tiba berkilau.

“Dan?”

“Jadi, kami memberi tahu mereka. Kenapa tidak? Puncak cerita adalah ketika Ghio menembak World Tree. Mereka terus bertanya kepada kami, apakah itu benar-benar terjadi. Kamu seharusnya melihat wajah Ghio! Warnanya merah. Dia bilang itu karena alkohol, tapi aku meragukannya!”

“…”

“Ngomong-ngomong, mereka sangat terkesan, sehingga mereka menawarkan untuk membayar minuman kami. Jadi, aku minum sepuas hati!”

Chohong terkekeh riang.

Seol Jihu bertanya, sambil tersenyum.

“Kamu tidak melakukan kesalahan, kan?”

“Kesalahan?”

“Seperti mungkin kamu memberi tahu mereka, apa yang tidak seharusnya kamu katakan kepada mereka.”

“Ah, maksudmu hal yang kamu peringatkan kepada kami? Jangan khawatir. Aku tutup mulut sepanjang waktu, karena aku tahu, aku akan membuat kesalahan di suatu tempat ”

“Kerja bagus.”

“Tapi, apakah kebohongan itu benar-benar diperlukan?”

Tiba-tiba, Chohong melirik Seol Jihu.

“Mengapa kita tidak bisa memberi tahu mereka, apa yang sebenarnya terjadi? Aku mengerti divinity milik Raging Temperance. Tapi, mengapa berbohong tentang Souvenir Moirai juga?”

“Percayalah, aku punya rencana.”

“Rencana macam apa? Jujur saja. Kamu membuat kami berbohong, untuk membuat dirimu terlihat keren, bukan? Karena kedengarannya lebih keren, jika kamu mengatakan kalau kamu menggunakan Souvenir Moirai untuk mengalahkannya.”

“Apakah kamu benar-benar berpikir, aku peduli untuk terlihat keren?”

Seol Jihu tertawa kecil.

“Mungkin tidak sebelumnya. Tapi, kamu sudah berubah.”

Chohong mendengus.

“Karena sekarang, semua orang praktis memujamu, menyebutmu pahlawan dan legenda.”

“Hanya saja… tidak apa-apa. Apa yang akan diketahui seekor burung gereja, tentang rencana phoenix?”

“Apa? Apa kamu memanggilku burung gereja?”

“Jika tidak, buktikan. Hanya butuh satu hari bagi Nona Phi Sora, untuk menguasai dasar-dasarnya.”

“Baik. Maka, aku akan menguasai kedua skill itu pada akhir hari ini.”

‘Ya benar.’

Seol Jihu berpikir sendiri, sebelum melanjutkan ke penjelasan.

“Dengarkan. Dasar dari 1.000t Pushing Power adalah…”

Chohong mendengarkan dengan penuh perhatian, matanya berseri-seri dengan antusias. Tapi tentu saja, itu tidak berlangsung lama.

“Chohong. Manamu terlalu kasar. Coba gerakkan dengan lembut.”

“Aku sedang bergerak dengan lembut.”

“Sekarang, kamu terlalu kaku. Ingat ungkapan ‘kelembutan mengatasi kekerasan’. Sudah aku bilang, pikirkan inersia atau tuas.”

“Apa itu?”

“…Apa?”

Sementara itu, Maria perlahan bangkit, dari berjongkok di taman.

Dia memegang lebih dari segenggam rumput liar di tangannya, yang memakai sarung tangan.

Belum lama ini, Maria menanda-tangani kontrak baru dengan administrator Valhalla, dan menjadi manajer taman Valhalla.

Kim Hannah telah menawarkan gajinya yang lumayan.

“Ya Tuhan, punggungku sakit.”

Dia bangun sejak dini hari, mencabut rumput liar, menyirami taman, dan memberi makan divine power pada tanaman. Punggungnya sakit, karena terlalu banyak pekerjaan.

“Ayo lihat. Itu cukup untuk taman, dan sekarang aku hanya memiliki halaman belakang yang tersisa.”

Dia bergegas langkahnya, memijat pinggangnya, saat dia berjalan.

Tapi kemudian dia berhenti, ketika dia mendengar serangkaian teriakan yang datang dari halaman belakang.

“Mengapa kamu berteriak padaku? Jadi, bagaimana jika aku tidak tahu?”

“Kapan aku berteriak padamu?”

“Kamu melakukannya! Baru saja!”

“Ugh, aku bahkan tidak bisa.”

Seol Jihu dan Chohong sedang berdebat di sana.

Maria mendecakkan lidahnya.

“Mereka berdua, mereka selalu bertengkar, akhir-akhir ini.”

“Jangan khawatir tentang mereka.”

Tiba-tiba, dia mendengar suara.

Maria berbalik kaget. Eun Yuri mengawasi pasangan itu, dari teras lantai pertama.

“Itu pemandangan umum di Korea.”

Dia bergumam, menaruh sedotan di cangkirnya.

Maria mengerutkan kening.

“Itu pemandangan umum?”

“Aku sudah sering melihatnya di rumahku.”

“Di rumahmu?”

“Ya.”

Eun Yuri mengangguk, dan menutup bibirnya di sekitar sedotan.

“Ketika ayahku mengajar ibuku, cara mengemudi.”

Dia kemudian menghisap minumannya melalui sedotan.

***

 

Di sekitar waktu yang sama.

“Kamu cukup sibuk akhir-akhir ini.”

Uskup dan seorang pria duduk saling berhadapan, di sebuah ruangan gelap.

“Kamu memintaku untuk menemuimu di sini hari ini. Apakah itu berarti, kamu membuat kemajuan?”

“Aku tidak akan menyebutnya kemajuan. Tapi sekarang, aku bisa mengatakan dengan yakin, jika langkah konfirmasi telah selesai.”

Uskup menjawab dengan senyum tipis.

“Aku berbicara dengannya di kuil suci. Dia sepertinya mengatakan yang sebenarnya.”

“Apakah begitu?”

“Ya. Jadi aku sudah mengkonfirmasi, jika jembatan batu memang ada. Tapi, itu tidak cukup untuk membawaku pada ketenangan pikiran. Aku mengirim beberapa orang untuk mengetuk berbagai bagian jembatan, untuk pemeriksaan yang lebih menyeluruh.”

Uskup itu terbatuk ringan.

“Mereka berbicara kepada anggota Valhalla di sebuah pub. Seluruh cerita jatuh pada tempatnya.”

“Bagaimana kita bisa yaki,n jika mereka tidak berbohong sama sekali?”

“Kamu benar, itu perhatian. Tapi, dia tidak bisa berbohong kepada kami, tentang lokasi persembahan Rothschear. “

“Ya, tapi….”

Seol Jihu mengatakan kepada uskup, jikad ia menawarkan poin kontribusi kepada dewi, untuk mencari tahu di mana persembahan dikuburkan.

Mudah untuk menentukan, apakah dia berbohong atau tidak.

Jika persembahan benar-benar dikubur di sana, dia mengatakan yang sebenarnya. Kalau tidak, dia berbohong.

“Dia mengatakan yang sebenarnya.”

“Apa?”

Pria itu mengangkat kepalanya, dalam sekejap.

“Aku mengirim seseorang yang bisa dipercaya, untuk memeriksa klaim itu. Dia menemukan sejumlah besar persembahan terkubur di situs itu. Aku melihat mereka dengan mata kepala sendiri, melalui kristal komunikasi. Baik secara kualitas maupun kuantitas, mereka cukup untuk menyembuhkan Lady Seo Yuhui.”

“Tunggu sebentar. Bukankah kamu mengatakan, jika area itu berada dalam domain Parasite?”

Uskup tersenyum.

“Jangan bilang, kamu berhasil dalam ekspedisi?”

“Tolong tenanglah. Aku akan jelaskan.”

Uskup mengangkat kedua tangannya ke udara.

“Aku bertanya hanya untuk memastikan. Apakah kamu benar-benar percaya, jika Gorad Boga ada?”

“….”

“Legenda hanyalah legenda. Bagaimana kamu mengharapkan aku menemukan situs mitos, yang ada jauh sebelum zaman Kekaisaran?”

Sudut mulut uskup miring ke atas.

“Untuk tujuan yang berbeda, aku pergi ekspedisi pada saat itu.”

“Tujuan yang berbeda?”

Mata pria itu menyipit.

“Jangan bilang, kamu…”

“Tolong, jangan cepat-cepat. Tahukah kamum jika beberapa Parasite memiliki perasaan diri?”

“Langsung ke intinya!”

“Aku harap, kamu tidak akan salah paham, ketika aku mengatakan jika situs yang diyakini Gorad Boga, berada di dekat perbatasan Parasite. Dan jika aku bertemu beberapa Parasite, saat memeriksa daerah tersebut. Aku menang tanpa banyak kesulitan, tentu saja, karena aku seorang Bishop Level 6.”

“….”

“Namun, mempertimbangkan efisiensi komunikasi Parasite, aku tidak punya pilihan selain mundur dengan cepat, sebelum lebih banyak dari mereka datang sebagai bala bantuan. Tapi ketika aku akan pergi, tiba-tiba aku memikirkan Sung Shihyun.”

“Sung Shihyun?”

“Kepribadiannya tidak persis menarik, tapi dia itu pernah disebut pahlawan. Kamu tahu, dia dan aku berhubungan baik. Aku jadi khawatir, tentang keselamatan teman lamaku.”

Uskup melanjutkan dengan tawa.

“Aku khawatir tentang apa yang ia lakukan. Dan aku ingin tahu, apakah dia memiliki niat untuk kembali. Jadi, aku meninggalkan kristal komunikasi dan surat, di mana pertempuran terjadi. Sayangnya, aku terlalu terikat, hmm?”

“Dia…”

Kelancangan uskup yang tanpa adab, memaksa orang itu untuk tertawa.

“Beberapa hari kemudian, aku mengunjungi kembali situs tersebut. Semuanya sama, kecuali, kristal komunikasi dan surat itu yang hilang.”

“Ha! Jadi begitulah, caramu mengkonfirmasi persembahan.”

Pria itu berseru, dan menggelengkan kepalanya.

“Kamu selalu menekankan, pentingnya berhati-hati. Kamu tahu apa yang mereka katakan. Selalu dalam sunyi.”

“Tolong jangan menggodaku. Kali ini, apa pun yang terjadi, kita pasti akan melewati batas. Dan begitu kita melewati batas, kita tidak boleh melihat ke belakang. “

Pria itu menarik napas, dan kemudian bertanya.

“… Apa yang Sung Shihyun katakan?”

“Dia bertanya, apakah kami bisa mengulur waktu, 3 sampai 4 bulan. Dia mengatakan, jika Ratu Parasite telah tertidur sejak perang berakhir. Dan jika dia dan Army Commander lainnya masih belum pulih dari cedera mereka.”

“Kedengarannya masuk akal bagiku. Pasukan Valhalla cukup kuat.”

“Aku menolak. Sung Shihyun tidak memiliki gambaran sempurna. Dia kecewa, ketika aku mengatakan kepadanya, jika Valhalla akan mengambil tindakan ekstrim. Karena, Lady Seo Yuhui berada dalam kondisi yang mengerikan, dan jika Parasite harus menyerang, sebelum itu terjadi.”

“Tapi, kenapa?”

“Apa kamu lupa tujuan kita?”

Uskup berkata dalam bisikan rahasia.

“Selama kita membutuhkan bantuan mereka, kita tidak bisa membiarkan mereka menjalankan pertunjukan kita. Kita harus memastikan kalau ratu mengakui nilai kita.”

“Tapi pada akhirnya, kamu hanya menjadi serakah.”

“Hu hu. Mungkin, tapi kita membutuhkan semua yang bisa kita dapatkan. Mempertimbangkan keadaan di mana Lady Seo Yuhui, skill awakening yang digunakan untuk membunuh Undying Diligence, pasti telah disegel.

Juga, dia pasti menggunakan cukup banyak poin kontribusi untuk menemukan tempat, di mana persembahan dikuburkan. Ini berarti, levelnya tidak mungkin lebih tinggi dari level 6. Jangan bilang, kamu tidak bisa mengalahkan Warrior, yang baru saja mencapai level 6.”

“Yah, itu seharusnya, tidak terlalu sulit…”

Pria itu mengangguk.

Senyum uskup melebar.

“Aku sudah menyiapkan makanan mewah untukmu. Aku harap, kamu menikmatinya.”

“Apakah itu berarti, aku bisa melanjutkan?”

“Aku akan segera menghubungi perwakilan Valhalla.”

“Aku mengerti. Aku akan bersiap-siap.”

“Aku harap begitu.”

Uskup perlahan bangkit dari kursinya.

Dia menggenggam tangannya di belakang punggungnya, dan menatap pria itu.

“Kita harus mengambil kesempatan ini.”

“…”

“Aku percaya padamu, tentu saja. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, kamu akan menerima hadiah besar, atas kerja kerasmu. Tolong nantikan itu.”

Dengan tawa yang tenang, uskup keluar dari ruangan. Dia sudah yakin, jika dia akan menjadi pemimpin era baru.

Pria itu duduk sendirian dalam gelap, dan tertawa mengejek.

***

 

Sehari setelah pertengkarannya dengan Chohong, Seol Jihu menerima panggilan dari uskup.

Uskup memberi tahunya tentang lokasi Gorad Boga, dan menyerahkan kepadanya semua data yang telah ia kumpulkan mengenai situs itu.

Dia mengatakan, jika dia menulis di dalam laporannya, seluruh proses bagaimana dia menemukan situs itu, dan meminta Seol Jihu untuk membujuk Seo Yuhui.

Dia juga memperingatkan Seol Jihu, untuk menyiapkan tim ekspedisi yang kuat. Karena, Gorad Boga berada di dekat perbatasan Parasite.

Seol Jihu segera memulai persiapannya.

Dia menghubungi Philip Muller, dan berbicara dengan Phi Sora dan Kazuki secara pribadi.

Dan, dia menghubungi Seo Yuhui, melalui Baek Haeju.

Seo Yuhui tiba di paradise, pada hari berikutnya.

Tingkat kedetailan dari laporan uskup, mengesankan Seol Jihu. Tapi, dia tidak membutuhkannya untuk membujuk Seo Yuhui.

‘Noona, maukah kamu kencan denganku?’

‘Ya ampun, kencan? Kencan seperti apa?’

‘Ayo pergi memancing. Bagaimana dengan itu?’

‘Terdengar menyenangkan! Aku akan pergi.’

Hanya itu yang ia butuhkan.

Setelah semua persiapan dibuat, Seol Jihu akhirnya berhenti di penyimpanan kuil, untuk mengambil Divine Elixir dan Harmonia Magic Square.

Hari itu juga, dia meninggalkan Eva dengan kereta, bersama anggota timnya.

Perang terakhir untuk menentukan masa depan Paradise, sudah dekat.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_388"

Follow Us