Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_389

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_389

Bab 389 Pembalasan Dendam adalah hidangan terbaik yang disajikan dengan dingin (2)

Tidak ada satu pun awan yang terlihat di langit pagi yang jernih dan tenang. Tapi, pada saat sore bergulir, awan gelap bergulung, dan hujan lebat mulai turun.

Ketika roda kereta melambung ke atas dan ke bawah, di medan kasar dari lapangan luas. Mereka meninggalkan jalur panjang di lumpur.

Itu tenang, di dalam kereta.

Sebanyak empat orang duduk di dalam. Total ada lima anggota, menghitung Hoshino Urara yang duduk di atap kereta.

Eun Yuri dengan bingung menatap ke udara, menggerakkan jari-jarinya dengan lincah, seperti bermain piano yang tak terlihat.

Seseorang yang tidak mengenalnya, mungkin berpikir ini aneh. Tapi Chohong tahu, jika dia adalah seorang Mage, dan tidak terlalu memikirkannya.

Bahkan, pandangannya yang acuh tak acuh tertuju pada orang lain di seberangnya… seorang pria muda duduk di sudut kereta, dan seorang wanita yang menggunakan paha pria muda itu sebagai bantal.

Mereka adalah Seol Jihu dan Seo Yuhui.

“Hmm, hmm.”

Saat suara dengungan yang manis terdengar, Seol Jihu menunduk dan melihat ke bawah.

“Kamu tidak tidur?”

“Un. Aku akan tidur, tapi aku tidak bisa tidur karena suatu alasan… Kenapa, tidak nyaman?”

“Tidak, tidak sama sekali.”

“Lalu, bisakah aku tetap seperti ini, sedikit lebih lama? Leherku sangat nyaman sekarang.”

“Tentu. Dan cobalah untuk tidur. Aku tahu, kamu sedang tidak enak badan.”

Seol Jihu dengan hati-hati meletakkan tangannya, di mata Seo Yuhui. Dan ketika tangan besar dan hangat menutupi separuh wajah Seo Yuhui, senyum yang menyenangkan itu mekar di wajahnya.

“Auung… aku tidak bisa melihat…”

Jelas bagi siapa pun yang menonton, jika Seo Yuhui menggeliat dalam kebahagiaan.

Chohong mengerutkan alisnya. Cara dia memutar kepalanya ke kiri dan ke kanan, dan menikmati paha Seol Jihu tak enak dilihat, sedikit.

“Noonim, apakah kamu yakin, kamu sakit?”

Pada akhirnya, dia bertanya secara terbuka.

“Ya? Ah, aku baik-baik saja sekarang, karena ini.”

Seo Yuhui mengangkat tangan kirinya, dengan mata masih terpejam. Cincin zamrud di jarinya bersinar terang, memamerkan keindahannya.

Chohong mencondongkan tubuh ke depan, untuk melihat lebih dekat.

“Apa itu? Cincin?”

“Ya!”

Seo Yuhui merentangkan jarinya.

“Jihu memberikannya padaku…”

Dia sepertinya membual. Cara dia melambaikan tangannya. Sepertinya, dia memamerkannya untuk dilihat semua orang.

“Dia mengatakan itu adalah hadiah, dan secara pribadi menaruhnya di jariku.”

Sebagai catatan, cincin itu ada di jari manis kirinya.

Eun Yuri melirik Seo Yuhui. Dia kemudian menatap cincin di jari manis kirinya sendiri, sebelum menghela nafas dan menggelengkan kepalanya.

“Jadi, apa itu?”

“Itu adalah artefak yang memiliki sejumlah besar divine power.”

Seol Jihu menjawab, ketika Chohong bertanya dengan ekspresi tidak yakin.

“Uskup menerimanya dari Luxuria-nim, ketika dia menjadi Level 6. Yuhui Noona mungkin akan kehabisan divine power di jalan, kan? Cincin ini menangani masalah itu. Seharusnya tidak ada masalah, selama setidaknya sepuluh hari. “

“Aha, jadi itu sebabnya…”

Chohong mengangguk, sebelum berpikir lagi. Dia memelototi Seol Jihu, dan kemudian berbalik dengan mendengus. Dia sepertinya berkata, “Siapa yang bertanya padamu?”

Seol Jihu terkekeh. Tampaknya, Chohong tidak melupakan pertengkaran yang mereka alami beberapa hari yang lalu, saat pelatihan.

Saat Seol Jihu menatap Chohong, ujung mulutnya melengkung diam-diam. Ekspresinya seperti mengatakan, jika dia baru memikirkan sesuatu yang baik.

“Oh tidak!”

Bunyi!

Pada saat itu, bersamaan dengan teriakan yang tajam, pintu kereta terbuka.

Seorang wanita basah kuyup dengan hujan yang menukik ke dalam, seperti pesenam yang gesit.

Itu adalah Hoshino Urara.

“Kusir mengatakan, dia harus segera menghentikan gerbong!”

Seo Yuhui terangkat.

Chohong meraih Thorn of Steel, dan Eun Yuri mulai mengucapkan mantra.

Ketika Seol Jihu mengambil Spear of Purity, Hoshino Urara melihat sekeliling kereta, dan kemudian mengangguk.

“Dia bilang, kita harus mendirikan kemah lebih awal dari yang diharapkan, karena Horus lelah berlari di tengah hujan.”

Keheningan turun.

“Kalian mengerti itu?”

Hoshino Urara meletakkan tangan di pinggangnya, dan mengulurkan dadanya.

Segera, tendangan sengit Chohong pun terjadi.

“Kwack…!”

Hoshino Urara dikirim terbang keluar dari gerbong, dengan pekikan babi yang sekarat.

“Perempuan gila itu. Hei, tutup pintunya.”

Chohong mendengus.

Seo Yuhui kembali berbaring di paha Seol Jihu, dan Eun Yuri menutup pintu.

“Uaaaaang! Maafkan aku! Jangan tinggalkan aku!”

Mereka bisa mendengar Hoshino Urara yang mengejar mereka, sambil berteriak dengan keras.

***

 

Saat tetesan hujan semakin tebal, kereta berhenti total.

Mereka seharusnya tiba di tempat tujuan hari ini atau besok. Tapi, mereka terlambat dalam jadwal, karena hujan yang tiba-tiba dan deras.

Tim utama Valhalla mendirikan kemah, dan mengurus makan malam dengan ramen Seol Jihu.

Karena ini adalah ekspedisi pertama Eun Yuri, Seol Jihu menyerahkan sesuatu yang khusus disiapkan untuknya.

Eun Yuri menatap sepasang sumpit “perak” dan gelas “gelas”.

Melihat bagaimana orang lain memiliki sumpit kayu dan cangkir kertas, dia bergegas ke Seol Jihu dan dengan marah melemparkan sumpit perak dan gelas di tanah.

Pada saat makan malam berakhir, Hoshino Urara tiba di perkemahan dan terengah-engah.

Setelah melihatnya menjilat setiap tetes sup dari panci, seperti anjing kelaparan. Anggota tim berkumpul di dalam tenda, dan menyiapkan kantong tidur mereka.

Seol Jihu berbaring di atas kantung tidur, yang disiapkan Eun Yuri untuknya, dan mulai berpikir.

“Aku ingin tahu, bagaimana mereka membenarkan masalah ini.”

Sebuah pertanyaan mendasar muncul di kepalanya, saat dia mengobrak-abrik pikirannya.

Tapi, itu bukan masalah. Jelas jika para pengkhianat itu bergerak, dan dia telah membuat persiapan untuk melawannya.

Berkat Seo Yuhui, dia bisa selangkah lebih maju dari mereka, dan bereaksi sesuai itu.

“Tetap saja, bukankah segalanya berjalan terlalu lancar?”

Jika Seo Yuhui tidak mempersiapkan jebakan yang tepat waktu seperti itu. Maka, Seol Jihu mungkin benar-benar jatuh pada trik pengkhianat, meskipun Future-Gauging Nine Eyes. Begitulah cara bertindak cermat dari uskup.

“Dia menyembunyikan kebohongan di dalam kebenaran.”

Namun, Seo Yuhui melihat kebohongannya dengan sempurna. Bukan hanya itu, tapi dia juga memprediksi setiap gerakannya.

Hampir seolah dia tahu, uskup akan melakukan ini.

Seolah, dia pernah mengalami semua itu sebelumnya.

Tentu saja, Seo Yuhui adalah Earthling yang telah aktif di Paradise sejak lama. Jadi, wajar saja, kalau dia tahu lebih banyak tentang politiknya, daripada ia.

Tidak aneh memikirkannya seperti ini, tapi tetap saja…

‘Jika aku pergi ke kuil dan bertanya, apakah aku bisa menghabiskan poin kontribusi, untuk melihat mimpi itu lagi… akankah Gula-nim setuju?’

Saat dia melemparkan dan menoleh dalam-dalam, dia tiba-tiba melihat seseorang.

Itu adalah orang yang tidak mengatakan sepatah kata pun kepadanya, sejak mereka meninggalkan Eva.

“….”

Seol Jihu bergoyang dan berbaring di sebelahnya.

Chohong pindah tanpa mengatakan apa-apa. Ke sisi yang berlawanan.

Seol Jihu tertawa kecil, sebelum berguling ke sisinya, sekali lagi.

“Chohong.”

Dia membisikkan namanya, tapi tidak ada jawaban kembali. Tapi, begitu dia mengangkat kakinya, dan meletakkan itu di atas tubuhnya…

“Pindahkan.”

Dia bereaksi segera.

“Ah, sangat nyaman.”

“Aku sudah bilang, pindahkan.”

“Ehem.”

Seol Jihu terbatuk dengan keras.

“Apakah itu cara, untuk berbicara dengan suamimu yang tercinta?”

“Kamu gila?”

Chohong mendengus, dengan punggung menghadap Seol Jihu.

“Suamiku, pantatku. Jika kamu tidak menggerakkan kakimu, sebelum aku hitung mundur dari tiga. Aku akan mematahkan kakimu. Tiga.”

“Aku akan mengembalikan kata-kata itu kepadamu. Kamu akan menyesal, jika kamu tidak menghadapiaku, sebelum aku melakukan hal yang sama.”

“Dua.”

“Astaga, apa yang kamu lakukan, Hugo? Mengomel hanya karena aku sedikit ketat…”

“Satu.”

“Apakah aku mengatakan sesuatu yang salah? Kamu harus fokus, ketika belajar. Apakah kamu yang terluka, karena aku bertanya, apakah kau datang ke pelatihan hanya untuk bermain denganku?”

“Baiklah, kamu sudah mati…”

“Noona!”

Seol Jihu berteriak.

Seo Yuhui yang duduk di sebelah Eun Yuri dan mempelajari pose yoga yang baik untuk tubuh, berubah kaget.

“Hmm.”

“Aku punya sesuatu untuk ditanyakan. Bagaimana sumpah bekerja di Paradise, ketika seorang Priest bersumpah atas nama dewa mereka?”

Chohong tersentak. Dia jelas bisa merasakan tekanan dari kaki, yang diletakkan di tubuhnya.

“Ketika seorang Priest bersumpah atas nama dewa mereka? Itu bukan sesuatu yang mereka lakukan, dengan begitu mudah… Setidaknya, tidak untuk Priest.”

“Benarkah?”

“Ya. Para Priest memiliki hubungan paling dekat dengan dewa-dewa mereka, di antara empat kelas dasar. Jadi, sumpah yang dibuat atas nama dewa mereka, menempatkan pembatasan besar pada mereka, yang menyaingi sumpah. Itulah sebabnya, para Priest dengan sedikit pemikiran, tidak akan pernah bersumpah atas nama dewa mereka.”

Artinya, Chohong benar-benar tidak berpikir.

Kirim Jihu tersenyum.

“Bagaimana jika mereka menandatangani kontrak? Tapi, itu informal.”

“Lalu, mereka benar-benar tidak punya jalan keluar. Tapi, mengapa kamu tiba-tiba bertanya?”

Tanya Seo Yuhui, sambil melakukan peregangan kupu-kupu.

Seol Jihu menatap Chohong dengan tatapan angkuh.

“Tiga, dua, satu… Aigoo, di mana aku menempatkan kontrak itu?”

“….”

“Yah, aku rasa, kamu tidak perlu memanggilku Suamiku. Sayang… Oppa… Master…”

Chohong mengguncang kantong tidurnya.

Kemudian, dia perlahan berbalik dan menghadap Seol Jihu.

Wajahnya memerah di dalam kantong tidur dan berubah menjadi ungu, karena marah.

“Kamu… masih membicarakan itu…!”

“Aku memiliki ingatan yang baik. Kamu lebih baik menghargaiku, karena aku masih memiliki tabel unsur yang dihafal.”

Seol Jihu mencibir sebelum meletakkan kaki satunya, di atasnya.

“Auu, betapa nyamannya. Bantal Chohong adalah yang terbaik.”

“K-Kamu sangat tak tahu malu!”

“Diam, bantal. Juga, tolong jaga aku malam ini.”

Menonton ini, Seo Yuhui hanya bisa memiringkan kepalanya, tidak tahu jika Chohong pernah bertaruh pada Kim Hannah. Pertaruhan jika dirinya datang ke Valhalla.

Dia menatap keduanya sebelum undur diri dari kelas yoga Eun Yuri, dan bangkit.

“Jihu, jangan lakukan itu.”

“Hah? Ah, aku hanya main-main.”

“Tetap saja, Nona Chohong membencinya. Lepaskan kakimu, oke? Jika kamu benar-benar harus, letakkan kakimu di Noona ini, nanti.”

“Argh, tidak apa-apa!”

Tiba-tiba, Chohong berteriak.

“Bukannya ini adalah pertama kalinya, dia melakukan ini. Aku hanya akan hidup dengan itu.”

“T-Tapi…”

“Ditambah lagi, kamu sakit. Pergilah tidur dengan tenang, jauh dari bajingan ini.”

“Tidak, kamu tahu, kekuatan hidupku ada di dalam tubuh Jihu…”

Tiba-tiba, percakapan berubah menjadi aneh.

Kedua wanita itu bertengkar sebentar, sebelum akhirnya berkompromi.

Seo Yuhui akan memiliki tubuh bagian atas Seol Jihu, dan Chohong akan memiliki tubuh bagian bawahnya.

Tiba-tiba, wajahnya berada di pelukan Seo Yuhui. dan kakinya di atas Chohong. Lalu, Seol Jihu berkedip cepat. Tapi karena itu nyaman, dia memutuskan untuk puas dengan bagaimana keadaan berubah, dan pergi tidur.

Malam itu.

Seol Jihu bermimpi.

Dia sendirian di atas kapal bersama Seo Yuhui, menunggangi ombak tenang laut yang indah dan yang gemerlap, di bawah cahaya matahari terbenam.

Dia tampak berbaring di kapal, dan Seo Yuhui tampak senang karena, yang ada di pelukannya.

‘Akhirnya, hanya kita berdua.’

Tidak diragukan lagi, itu adalah mimpi yang damai.

‘Kelinci kecilku.’

Tapi karena suatu alasan, hawa dingin turun di punggungnya.

‘Kabur! Cepat!’

‘Oh? Kelinci Hitam juga ada di sini !?’

Seol Jihu Hitam tiba-tiba muncul entah dari mana, dan melarikan diri bersamanya.

‘Kelinci Putih… Kelinci Hitam…’

Ketika secara tidak sadar dia membuka matanya di tengah malam, dia mendapati dirinya basah oleh keringat, dari kepala sampai kaki.

***

 

Kereta berjalan selama empat hari lagi, sebelum berhenti.

Di mana mereka turun adalah awal dari barisan pegunungan yang berada di luar Haramark, dan melewati Forest of Denial.

Karena wilayah Haramark di sekitarnya telah stabil dalam beberapa hari terakhir, kisaran area yang dianggap aman untuk perjalanan, telah meningkat.

Tim utama Valhalla memulai marching mereka, dengan Hoshino Urara sebagai header. Mereka menuju ke arah bekas Distrik Delphinion.

Marching berjalan tanpa hambatan, karena Hoshino Urara adalah Unique Ranker Archer, dan Chohong telah mengambil rute ini sebelumnya… ketika dia pergi untuk menyelamatkan Seol Jihu, yang terjebak di laboratorium.

Mungkin, karena mereka berada di gunung, malam datang agak cepat.

Tim utama Valhalla berbaris selama hampir satu hari penuh, sebelum tiba di tempat tujuan.

Karena uskup memberi mereka peta jalan yang terperinci, tidak sulit untuk menemukan tempat itu.

Hanya ada satu masalah.

“Hah? Ini tempat Gorad Boga itu?”

Chohong mengerutkan kening, saat dia melihat sekelilingnya.

Yang bisa ia lihat, hanyalah hutan lebat yang dipenuhi pepohonan dan semak-semak yang tumbuh terlalu tinggi.

Dia tidak bisa melihat apa pun, seperti jejak kota yang pernah diperintah oleh dewa, setelah kelahirannya.

Malahan, kegelapan hutan memberikan perasaan suram dan menyeramkan.

“Ada apa dengan tempat ini? Untuk Huge Stone Rocky Mountain dan Gunung PelĂ©e, mudah untuk melihat energi vital di atmosfer.”

“Kita berbicara tentang mitos dari ribuan tahun yang lalu. Mereka mengatakan, bahkan gunung dan sungai berubah dalam sepuluh tahun. Tidak mengherankan, jika tempat ini, terlihat seperti ini.”

“Tapi, tetap saja…”

Chohong menampar bibirnya.

Seo Yuhui juga memiringkan kepalanya.

“Bagaimana menurutmu, Noonim? Bisakah kamu merasakan sesuatu?”

“Mm… Aku merasakan divine power, tapi aku tidak begitu yakin…”

“Oh, benarkah? Maka, mungkin Seol menemukan tempat yang tepat.”

“Ini hanya… sedikit aneh…”

Seo Yuhui melanjutkan dengan nada ragu.

“Aku bisa merasakan kelompok-kelompok kecil di sana-sini, tapi mereka tidak terhubung. Tidak banyak, dan mereka berjauhan. Selain itu, mereka adalah kumpulan divine power, bukan energi vital.”

“Hmm? Divine power? Maksudmu apa?”

“Para Priest mengubah energi vital menjadi divine power, dengan berdoa di area konsentrasi energi vital yang tinggi. Tapi, ini adalah divine power yang disempurnakan. Aku belum pernah mendengar tempat seperti ini ada.”

Chohong menggaruk kepalanya.

Seol Jihu bertemu dengan mata Seo Yuhui.

Keduanya menganggukkan kepala sedikit, pada saat bersamaan.

“Tapi Noona, masih ada divine power di sini, kan?”

“Mmn, ya, tapi…”

“Lalu, mengapa kamu tidak mencoba berdoa di sini? Aku akan melihat-lihat sementara itu.”

Seol Jihu membuka tikar jerami.

Seo Yuhui dengan hati-hati berlutut, menutup matanya, dan mengunci tangannya bersama dalam doa.

“Chohong, dirikan kemah di sebelah Noona. Nona Hoshino Urara, waspada lah terhadap sesuatu yang mencurigakan. Nona Eun Yuri, ikuti aku.”

Seol Jihu mulai berjalan segera.

Dia mengambil selusin langkah, sebelum tiba-tiba berhenti dan berlutut.

Eun Yuri yang mengikutinya sambil melihat sekeliling, melompat kaget.

Swish!

Energi mengerikan yang tidak bisa digambarkan dengan kata-kata, meletus dari tubuh Seol Jihu. Dia bahkan tidak bisa merasakan ketidak-murnian sedikit pun, dari mana ini.

Tapi yang lebih mengejutkan bagi Eun Yuri adalah, jika energi tanpa batas ini terpecah menjadi ribuan benang tipis, dan menyebar ke segala arah.

Jika Roselle melihat ini, dia tidak diragukan lagi akan berseru, ‘Penggunaan mana yang indah!’

Sementara itu, mata Seol Jihu memudar, saat dia menatap lekat-lekat ke tanah.

“Oh?”

Tawa kecil keluar dari mulutnya, sebelum dia merogoh sakunya. Dan kemudian, dia meletakkan tangannya di tanah.

Dia mengetuk tanah yang berlumpur, dan kemudian bangkit.

“Nona Eun Yuri.”

“Ya?”

“Kamu melihatku memindahkan Mana-ku tadi, kan?”

“…ya.”

“Bisakah kamu melakukan hal yang sama?”

Eun Yuri memiringkan kepalanya, pada pertanyaan tiba-tiba.

“Aku tidak yakin. Aku harus mencoba.”

“Bagaimana kalau membelah menjadi beberapa lusin helai, dan mengirimkannya ke satu arah?”

“Aku seharusnya bisa melakukan itu.”

“Bagus. Lalu, ingatlah tempatku berhenti.”

Dengan itu, Seol Jihu mulai berjalan lagi.

Eun Yuri menatap lekat-lekat ke tempat Seol Jihu berdiri, sebelum mengejarnya dengan langkah ringan.

Berlutut, mengobrak-abrik sakunya, dan kemudian meletakkan tangannya di tanah. Seol Jihu mengulangi serangkaian aksi yang sama puluhan kali, sambil berputar-putar di sekitar perkemahan.

“Ada lebih dari yang aku pikirkan. Bisakah kamu mengingat semuanya?”

“Y-Ya, aku bisa, tapi…”

Eun Yuri menatap Seol Jihu dengan rasa ingin tahu.

Dia diam saja, sehingga dia tidak akan secara tidak sengaja mengganggu Seol Jihu. Tapi, dia tidak tahu, mengapa dia berhenti di tempat-tempat ini.

“Baiklah, ini masalahnya…”

Seol Jihu menurunkan suaranya, dan berbicara.

Setelah mendengarkan penjelasannya, Eun Yuri menjadi lebih bingung.

“Jadi… itu sinyalnya?”

“Ya. Aku mengangkat tombak ini.”

Seol Jihu tersenyum, dan mengetuk Spear of Purity.

“Anggap itu sebagai isyarat. Kamu tahu, seperti bagaimana sutradara film memberi sinyal, sebelum syuting.”

Eun Yuri memutar matanya.

Dia mengerti apa yang ia minta darinya. Dia hanya tidak mengerti mengapa itu terjadi. Jadi, saat dia akan bertanya padanya…

“Apa yang kamu lakukan…!?”

Seorang tamu tanpa diundang, menerobos masuk.

Itu adalah kakak perempuan Yishino Seolara.

“Nona Hoshino Urara, apa yang terjadi dengan ‘waspada’?”

“Aku berhasil, dan kemudian datang ke sini. Itu terlalu membosankan.”

Eun Yuri mengerutkan alisnya.

Namun, Seol Jihu tidak marah. Dia telah membawa Hoshino Urara dalam perjalanan ini. Secara khusus, dia mengira, jika dia akan bertindak seperti ini.

Jika dia menginginkan seseorang yang akan melakukan tugas, yang diberikan dengan setia. Dia akan membawa Marcel Ghionea atau Kazuki, sebagai gantinya.

“Ngomong-ngomong, aku sudah menontonmu sebentar. Dan sepertinya, kamu melakukan sesuatu yang menarik.”

“….?”

“Kamu mengubur benda-benda di tanah. Dan juga…”

Hoshino Urara melangkah lebih dekat ke Seol Jihu.

“Ini, ini. Apa yang terjadi dengannya?”

“Apa yang terjadi dengan apa?”

“Kamu tahu, liontin yang selalu kamu kenakan di kalungmu. Kenapa tidak bersamamu hari ini…?”

“….”

“Sangat mencurigakan… aku bisa mencium kesenangan dari jarak satu mil…”

Hoshino Urara menutup matanya, dan mengendus.

Seol Jihu tersenyum. Seperti yang diharapkan dari Unique Ranker Archer, perhatiannya pada detail sangat sempurna.

Hoshino Urara membuka matanya, dan kemudian tersenyum.

“Sekarang, beri tahu aku! Aku ingin tahu!”

Saat itu.

Pria dan wanita itu mengalihkan pandangan mereka, secara bersamaan.

Seol Jihu ke kiri, Hoshino Urara ke kanan.

Segera, teriakan terdengar.

Itu dari arah tempat Seo Yuhui dan Chohong yang mendirikan kemah.

“…ya…”

Hoshino Urara berseru pelan.

“Keduanya harus dipanaskan.”

Pada saat berikutnya, ketika Hoshino Urara menurunkan pusat gravitasinya, untuk melambungkan dirinya. Seol Jihu mengulurkan tangan dan meraih pundaknya.

“Nona Urara.”

“Ya?”

“Berjanjilah padaku sesuatu, sebelum kamu pergi. Lihat aku.”

Hoshino Urara perlahan berbalik ke samping.

“Mulai sekarang, dengarkan aku baik-baik. Jika kamu melakukannya, aku akan menunjukkan kepadamu sesuatu yang menyenangkan dan menarik. Aku yakin, kamu akan menikmatinya.”

“…Aku mengerti apa yang kamu katakan…”

Hoshino Urara mengangkat alisnya sedikit.

“Tapi, apakah kamu tidak mendengar jeritan itu?”

“Aku mendengarnya. Itu yang aku katakan. Aku akan membiarkanmu bersenang-senang.”

Mata Hoshino Urara yang melebar, perlahan kembali normal.

“…Benarkah?”

“Tentu saja.”

“Oho. Aku tahu, aku bisa mempercayai hidung anjingku. Nah, jika kamu berkata begitu…”

Hoshino Urara perlahan berdiri.

Eun Yuri menatap Seol Jihu, dengan tatapan bingung.

Teriakan tadi jelas dari Seo Yuhui.

Kelompok Seol Jihu jauh dari perkemahan. Ada kemungkinan, jika mereka mungkin terlambat, bahkan jika mereka berlari ke sana. Jadi, kenapa…?

“Sekarang, kalau begitu.”

Pada saat itu, mata Eun Yuri berbinar.

“Ayo pergi. Pastikan untuk memasang wajah yang paling terkejut, dan tergesa-gesa.”

Karena, Seol Jihu baru saja mengangkat tombaknya.

Dia telah memberikan isyarat yang ditunggu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_389"

Follow Us