Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_390

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_390

Bab 390. Pembalasan Dendam adalah hidangan terbaik yang disajikan dengan dingin (3)

(TL: Judul asli bab ini adalah idiom Cina, yang artinya: seorang pria dapat menunggu sepuluh tahun untuk membalas dendam.)

Pada malam yang gelap dan gerimis, di ruang terbuka dari pegunungan kosong, di mana tidak akan mengejutkan bagi Parasite untuk muncul. Seol Jihu dan dua rekannya mendengar teriakan Seo Yuhui.

Meskipun mereka bergegas kembali ke perkemahan mereka, mereka hanya bisa membuat wajah tercengang, saat tiba.

Situasi sudah reda. Seo Yuhui tenang, dan Chohong mendengus, dengan tangannya ditekan ke samping.

Tidak ada yang menyalahkan Chohong. Setidaknya, ada beberapa lusin orang yang terlihat. Termasuk orang-orang yang bersembunyi. Dan di titik-titik buta, jumlah penyerang dapat dengan mudah melampaui seratus.

Masing-masing dari mereka menutupi wajah mereka dengan topeng, dan tubuh mereka dengan jubah. Dan, mereka mengelilingi perkemahan, segera setelah Seol Jihu dan dua gadis itu muncul.

Berdasarkan gerakan lincah mereka, mereka tampaknya telah dilatih untuk situasi seperti ini.

Selain itu, lima orang di sekitar Seo Yuhui, mengeluarkan aura kuat.

Seol Jihu dengan cepat memindai mereka dengan Nine Eyes, mengungkapkan mereka semua menjadi Level 6.

Dia mendecak bibirnya, dan menelan ludahnya.

“Aneh… Aku tidak merasa, ada yang mengikuti kita.”

Hoshino Urara bergumam, sambil memutar belati dengan jarinya.

“Jika mereka tidak mengikuti kita, itu pasti berarti mereka sudah ada di sini. Setelah melihat kita bertiga pergi, mereka menerkam… Jadi, semua ini adalah jebakan?”

“… Aku dengar, kamu hanya wanita gila.”

Suara serak terdengar.

“Ternyata, kamu tahu barang-barangmu.”

Salah satu orang yang menawan Seo Yuhui, berjalan maju. Meskipun ditutupi dengan jubah longgar… orang bisa mengatakan jika orang ini adalah seorang wanita, dari suaranya.

“Sekarang, apa yang harus kita lakukan …”

Wanita misterius itu memindai kelompok tiga orang milik Seol Jihu.

“Sial…”

“Lebih baik, kamu diam saja.”

Ketika Chohong mencengkeram Thorn of Steel, wanita itu mencibir.

“Kalian akan sekarat di sini, tanpa keraguan. Tapi, kami sedang mempertimbangkan untuk memberimu akhir yang bagus. Jika kamu bergerak tiba-tiba, kami tidak bisa menjanjikan apa yang akan terjadi padanya.”

Wanita itu menunjuk ke belakang dengan memutar dagunya.

Seorang lelaki yang memiliki tubuh besar mengangkat lengannya, menyeret Seo Yuhui ke lehernya.

“Heeuuu…”

Saat Seo Yuhui menggoyang-goyangkan kakinya, pria kekar itu mendekatkan wajahnya, dan menarik napas dalam-dalam.

“Ah, aroma wanita ini… Aku tidak bisa menahannya. Wangi yang menyihir. Heeuuu…”

Seo Yuhui gemetar sambil menggaruk tangan yang seukuran kuali, yang mencengkeram lehernya.

Ketika dia memelototi lelaki kekar itu dengan geram, seperti melihat serangga menjijikkan. Lelaki kekar itu mendengus keras. Seolah-olah, itu membuat dia semakin bersemangat.

“Kehehehe. Bunga paradise yang bahkan Sung Shihyun tidak bisa memetiknya, ada di tanganku… Oi, tidak bisakah kamu menyelesaikan ini? Aku tidak tahu, apakah aku bisa bertahan lebih lama.”

“Diam. Aku lah yang memutuskan.”

Wanita itu membalas dengan tajam.

Pria kekar menampar bibirnya dengan menyesal, dan dengan patuh memperbaiki posturnya.

“Bagaimana rasanya, Perwakilan Valhalla?”

Sampai sekarang, Seol Jihu berdiri dengan kaku.

“B-Bagaimana…”

“Bagaimana? Apa kamu tidak mengerti apa yang terjadi?”

Dia seperti mengejeknya.

Seol Jihu dengan cepat melihat sekeliling. Kemudian, dia mengertakkan gigi dan bergumam dengan suara bergetar.

“B-Baik.”

“Hmm? Tapi, aku belum mengatakan apa-apa.”

“Kami akan memberikannya padamu. Gorad Boga adalah apa yang kamu inginkan, bukan? Kami akan menyerahkannya, jadi lepaskan Yuhui Noona. Cepat. Kami akan segera pergi.”

Keheningan turun di perkemahan.

“…Astaga, apa kamu benar-benar tidak mengerti?”

Wanita itu bergumam dengan tercengang.

“Kamu pasti pernah mendengar Archer di sebelahmu. Apakah kamu mencoba menyangkal kenyataan? …Yah, ini pasti kegagalan pertama, bagi pahlawan yang selalu berjalan di jalan agung. Dengan kematian yang menatapmu, aku kira, kamu pasti sangat terkejut.”

Tawa terdengar dari lingkungan mereka.

“Apa maksudmu? Bukankah Gorad Boga yang kamu inginkan? Bukankah itu sebabnya, kamu di sini? Untuk mencurinya dari kami?”

Seol Jihu berteriak lagi.

Wanita itu menghela napas, sebelum melihat kembali ke arah Seo Yuhui.

“Apa kamu pikir, tempat ini adalah Gorad Boga?”

“….”

Seo Yuhui tidak menjawab.

Dia hanya memelototi wanita itu, sambil mengambil napas dalam-dalam.

“Ini bukan Gorad Boga.”

Wanita itu berkata dengan tegas.

Seol Jihu mengerutkan alisnya.

“Ini bukan?”

“Aku akan memberi-tahumu, karena kamu terlalu menyedihkan. Apakah kamu benar-benar berpikir, tempat seperti Gorad Boga ada?”

“Apa… Uskup mengatakan dia membenarkan secara pribadi…!”

“Bisakah kamu menjadi lebih bodoh lagi? Dan di sini, aku berpikir, kamu setidaknya memiliki otak.”

Wanita itu mendecakkan lidahnya.

“Archer-mu benar. Kami sudah menunggu di sini dalam penyergapan, selama beberapa hari. Dengan kata lain, kami tahu kamu akan datang ke sini. Bagaimana dengan itu? Apakah kamu sekarang mulai mengerti, apa yang sedang terjadi?”

Seol Jihu berkedip.

Dia kemudian membuat wajah terkejut, menjatuhkan rahangnya.

“Jangan bilang…”

“Akhirnya! Benar sekali. Kamu telah menari di telapak tangan uskup, selama ini.”

“Seol! Apa maksudmu? Bukankah kamu mengatakan, kamu tahu tentang Gorad Boga?”

Chohong bertanya dengan cemberut.

Seol Jihu tidak menjawab. Bibirnya bergetar intens, saat dia menggelengkan kepalanya, sebagai penyangkalan.

“Tapi, dia bahkan memberiku artefak sucinya…!”

“Kami cukup mengambilnya.”

Wanita itu berjalan ke Seo Yuhui, dan kemudian menarik cincin itu dari jarinya.

Teriak Seol Jihu.

“Apa yang sedang kamu lakukan!? Tanpa itu…!”

Seol Jihu menggigit bibir bawahnya di tengah prosesnya.

“Yah, kami juga berusaha keras.”

Wanita itu mengangkat bahu.

“Kami mengubur persembahan di mana-mana. Sehingga kamu akan berpikir, tempat ini adalah Gorad Boga.”

Seol Jihu melebarkan mulutnya. Dia tampak seperti terpana.

Dia menundukkan kepalanya di saat berikutnya, dan bergumam.

“…Mengapa?”

“…?”

“Mengapa kamu melakukan ini!? Bukankah kalian juga earthling!? Kita berada di sisi yang sama! Jadi, kenapa…!?”

“Itu yang kamu pikirkan. Siapa yang menyuruhmu, mengencingi orang yang salah?”

Wanita itu menolak gagasan Seol Jihu.

“Kamu lah yang membawa ini pada dirimu sendiri. Pernahkah kamu berpikir, jika Parasite mungkin menyerang manusia, bukan Federation, karena dirimu?”

“Omong kosong!”

“Ah, aku mengerti bagaimana perasaanmu. Aku yakin, kamu merasa diperlakukan salah, mengingat betapa kerasnya kamu bekerja. Tapi, kami di sini bukan untuk berdebat, siapa yang benar dan siapa yang salah.”

Wanita itu melanjutkan.

“Aku tidak bermaksud berbicara selama ini. Mengapa kita tidak mulai membungkus ini? Apa kamu akan bertarung? Atau apa kamu akan mati dengan anggun?”

Seol Jihu mencengkeram Spear of Purity dengan cemberut.

“Aku akan patuh…”

“Mati? Oh tolong, seolah kami akan percaya itu. Aku yakin kamu ingin membawa setidaknya satu dari kami, bersamamu.”

Wanita itu memotongnya.

“Tapi, kenapa kamu tidak berpikir sebentar?”

“Apa?”

“Dua Warrior Level 6, satu Archer Level 7, dan satu Mage Level 4. Level rata-rata 5,75… Kami mengerti. Kalian kuat. Jika kita berdua habis-habisan, aku yakin kami harus menanggung kerugian besar.”

“….”

“Tapi jika kamu memikirkannya… fakta jika aku mengatakan ini, pasti berarti bahwa kami melihat kehebatan pertempuranmu, dan membuat persiapan yang cukup untuk menang, kan?”

Wanita itu menyilangkan tangannya, dengan santai.

“Aku jujur ​​padamu, karena semuanya sudah berakhir. Beberapa organisasi mengirim elit mereka yang paling berharga untuk membunuhmu. Jadi, kami punya cukup banyak orang di sini. Sebagai pemimpin yang bertanggung jawab atas misi ini, aku ingin membawa sebanyak mungkin dari mereka hidup-hidup.”

“….”

“Tentu saja, jika kamu benar-benar tidak mau, kami senang untuk bertarung. Tapi mempertimbangkan apa yang akan terjadi sesudahnya… Aku tidak bisa menjanjikan apa pun padamu.”

Wanita itu menekankan bagian terakhir.

“Kamu tidak bisa menjanjikan apa pun …?”

“Seperti ini, misalnya.”

Wanita itu memberi isyarat, dan pria kekar itu dengan bersemangat meraih ujung pakaian Seo Yuhui dan menariknya ke bawah.

Chwak!

Bagian besar gaun dan jubah priest yang dikenakan Seo Yuhui sebagai pakaian luar, digulung.

Mata Seol Jihu terbuka lebar.

“Berhenti…!”

Namun, jubah priest menjadi compang-camping dalam sekejap, dan dengan tipis menunjukkan kulit Seo Yuhui.

“Uhyah!”

Pria kekar itu berseru.

“Auu! Lihatlah gunung kembar jalang ini. Dada sapi ini!”

Seo Yuhui memutar tubuhnya ke kiri dan ke kanan, dalam upaya untuk menyembunyikan kulit yang terlihat samar. Tapi, itu sia-sia. Mereka yang melihat kulit putih-nya, bersorak.

Seolah-olah untuk menanggapi sorak-sorai kerumunan, pria kekar itu mencoba menarik pakaian dalamnya juga.

“Berhenti di sini, sekarang.”

Namun, wanita itu menghentikannya.

“Kamu tahu sesuatu? Star of Lust yang saat ini di tangan kawanku. Ada lebih dari beberapa orang yang terpikat padanya.”

Ooooooh! Fweeeet!

“Kamu dengar itu? Legenda Flower of Paradise ada di tangan kami, dan semua orang ingin mencabutnya.”

Wanita itu terkekeh.

“Jika kamu memilih untuk bertarung, teman-temanku di sini akan sangat marah, kehilangan teman-teman mereka. Dan karena marah, mereka akan berusaha menemukan seseorang untuk melampiaskan kemarahan mereka.”

Ekspresi Seol Jihu menegang.

“Temanmu juga cukup cantik…”

Dia melirik Eun Yuri, Chung Chohong, dan Hoshino Urara, sebelum melanjutkan.

“Kamu juga tidak ingin melihatnya, kan?”

“….”

“Wanita yang kamu cintai dan kawan-kawanmu yang berharga itu, dibagikan seperti wanita panggilan dari satu pria ke pria, terengah-engah tanpa akhir… Apa kamu benar-benar ingin melihat mereka menderita, melalui semua jenis penghinaan, sebelum akhirnya dibunuh?”

Wanita itu memamerkan lidahnya, sementara dengan sengaja berbicara menggunakan kalimat yang vulgar.

“Aku pribadi tidak. Aku tidak bisa memikirkan cara yang lebih memalukan untuk mati, daripada diperkosa bergiliran, sampai mati. Karena itu, aku memberimu pilihan.”

Dia kemudian menunjuk Seol Jihu.

“Mati saja dengan damai. Kemudian sebagai ungkapan terima kasih, kami akan membunuh sisanya dengan cepat dan bersih, sebelum mereka bisa merasakan sakit. Aku berjanji.”

“….”

“Jika kamu tidak mempercayai kami, kami bisa membunuh wanitamu dan kawanmu terlebih dahulu. Sebanyak itu, aku bisa melakukannya. Tentu saja, kamu harus memotong lenganmu, sehingga kamu tidak bisa membalas, begitu mereka semua mati. “

“Seol! Jangan dengarkan dia!”

Teriak Chohong, tidak tahan mendengarkan wanita itu lagi.

“Bertarung saja! Bajingan ini tidak ada bandingannya dengan Army Commander Parasite!”

“Oh? Sungguh tidak tahu malu. Bukannya kamu mengalahkan mereka hanya dengan kekuatanmu sendiri.”

Wanita itu mencibir.

“Terserahlah, lakukan apa yang kamu mau. Aku percaya diri. Bagaimanapun, hanya itu yang akan aku katakan. Jika kamu setuju, lempar senjatamu.”

Chohong mengertakkan gigi.

Hoshino Urara terlihat cuek, sementara Eun Yuri menundukkan kepalanya.

‘Hanya apa yang dipikirkan Oppa…’

Butir-butir keringat turun dari dahi Eun Yuri. Meskipun itu sebagian karena dia gugup, itu terutama karena dia fokus melakukan apa yang diminta Seol Jihu, untuk ia lakukan.

Wanita itu berdiri dengan santai, ketika dia melihat wajah Seol Jihu yang berubah marah.

Dia tidak sengaja mendesaknya.

Jika Seol Jihu menyetujui kesepakatannya, dia akan dapat membunuhnya dengan mudah. Yang tidak diragukan lagi, itu akan menjadi hasil terbaik.

Bahkan jika dia tidak setuju, itu tidak masalah. Alasan dia mengambil waktu yang manis dan bahkan memberinya waktu untuk berpikir adalah, bagian dari rencana cadangannya.

Karena…

Tuk!

Saat itu.

Setelah beberapa menit berlalu, Seol Jihu menjatuhkan Spear of Purity.

Para penyerang di sekitarnya bergerak, seolah-olah mereka tidak menyangka jika dia patuh.

Wanita itu juga terkejut, tapi dia tenang dan berbicara.

“Lemparkan pada kami.”

“Ah! Jangan! Aku akan baik-baik saja!”

Chohong berteriak di bagian atas paru-parunya. Dia tampak tak percaya. Namun, Seol Jihu menendang tombak ke depan.

Wanita itu mengambil tombak dari udara, dan tersenyum puas.

Dia tidak berpikir segalanya akan berjalan begitu lancar. Tapi tampaknya, uskup itu benar, ketika dia mengatakan mereka berdua saling bertubrukan satu sama lain.

“Sekarang, ini tidak terduga…”

Salah satu dari empat pria di belakangnya bergumam.

Itu adalah suara seorang pemuda.

“Dengan reputasimu, aku ingin mencoba melawanmu… aku kecewa, Perwakilan Seol.”

“Apa maksudmu? Aku bisa melihat jika dia pintar.”

Wanita itu berbicara dengan cepat.

“Mereka semua akan hidup kembali di Bumi. Jika mereka membuat ingatan yang kuat dan tak terlupakan, itu hanya akan menjadi lebih sulit di Bumi. Jauh lebih baik mati dengan bersih. Aku pikir, dia bersikap realistis.”

Berbicara penuh semangat, wanita itu melihat sekeliling.

“Nah, bisakah kamu meminta temanmu untuk melucuti senjata mereka sendiri?”

Seol Jihu menghela nafas panjang.

“…Maaf… itu semua karena aku…”

“Kau gila!?”

Chohong menjerit. Matanya berkaca-kaca.

Seol Jihu bergumam tak berdaya, dengan mata tertunduk.

“Jatuhkan… senjatamu...”

“Uaaaah!”

Chohong melolong seperti binatang buas.

Dia menghancurkan tanah dengan Thorn of Steel beberapa kali, sebelum melemparkannya ke samping dengan keras.

Hoshino Urara mengangkat bahu, dan membuang dua belati di tangannya.

Eun Yuri masih tidak bergerak.

Wanita itu mengangguk. Situasi sepertinya sudah selesai.

“Bagus, sangat bagus.”

Clang!

Dia mengeluarkan katana.

“Oi, apa kamu benar-benar akan membunuh mereka? Tidak bisakah kamu…”

“Diam. Janji adalah janji.”

Pria kekar yang memegang Seo Yuhui, berbicara dengan menyesal. Tapi, wanita itu tegas.

“Terima kasih. Giliranku untuk menepati janji. Jadi, siapa yang harus aku bunuh lebih dulu? Pacarmu?”

Seol Jihu menghela nafas panjang.

Dia berdiri diam untuk waktu yang lama dan kemudian…

“… Biarkan aku bertanya sesuatu padamu. Sebelum aku mati.”

Dia bertanya dengan suara yang diwarnai keputusasaan.

“Mm… Tentu, selama kamu tidak akan membuang waktu untuk bertanya, mengapa kita melakukan ini.”

Wanita itu mengangguk.

“Haramark.”

Kata Seol Jihu pelan.

“Menyerang Yuhui Noona di Haramark… Mencoba menodai namaku… Apakah kalian juga bertanggung jawab untuk hal-hal itu?”

“Ah, itu?”

“Apakah uskup memerintahkan kalian untuk melakukan itu juga?”

Wanita itu terkikik pelan, sebelum mengangkat dagunya.

“Kamu baru saja menemukan jawabannya? Nah, uskup kami cukup teliti, dalam bagaimana ia melakukan hal-hal itu.”

“Jadi, itu benar…”

Seol Jihu mengepalkan tangannya. Dia mengangkat kepalanya, tapi saat dia hendak mengatakan sesuatu, dia membelalakkan matanya.

“Kalian… Hah? Ah sungguh?”

Dia berbicara sambil menatap ke udara. Atau lebih tepatnya, pada Seo Yuhui.

“Ah maaf. Aku pasti terlalu asyik dengan peranku. Tidak, tidak, jangan bunuh mereka. Ini adalah kesempatan yang baik, tapi aku masih menggunakan lima itu.”

Yang pasti adalah jika dia tidak berbicara dengan wanita itu.

Tepat ketika wanita itu mulai percaya jika dia menjadi gila karena shock…

“Ya, kamu bisa datang ke sini sekarang. Sepertinya, kita sudah mendapatkan sebagian besar informasi penting darinya.”

“…Apa?”

Wanita itu bertanya balik dengan ragu.

Dan kemudian, jeritan nyaring meledak.

“AAAAAACK!”

Pria kekar itu menggeliat kesakitan, sambil memegangi tangannya.

Seo Yuhui yang ia jatuhkan secara tidak sengaja, mengambang di udara.

“…!”

Bahkan dalam kegelapan pekat malam itu, wanita itu bisa melihatnya dengan jelas.

Awan asap hitam terbang ke arah Seol Jihu, sambil melilit Seo Yuhui.

“A-Apa-apaan ini?”

Dia tidak bisa untuk tidak terkejut.

Dia tidak pernah diberi tahu apapun, tentang kemampuan atau artefak seperti itu.

[Maaf, aku tahu, aku seharusnya menunggu sinyal. Tapi kelihatannya, unni ini terlalu kesakitan…]

“Tidak, tidak apa-apa. Aku akan memberikan sinyal.”

Seol Jihu melihat ke bawah.

Seo Yuhui sedang duduk dalam posisi melengkung, gemetar seperti daun.

Napasnya kasar. Dia layak mendapatkan Oscar jika dia berakting. Tapi sepertinya, dia tidak. Sepertinya, dia menerima kejutan yang cukup besar.

“Noona.”

Seol Jihu segera melepas jubahnya, dan mengenakannya di sekitar tubuh Seo Yuhui. Ketika dia meletakkan tangan di punggungnya, dia bisa merasakan jika gemetaran itu mereda.

Segera, Seo Yuhui mengangguk. Dia sepertinya mengatakan; jika dia baik-baik saja dan jika dia harus melanjutkan rencananya.

“Perkataan yang bagus.”

Seol Jihu bergumam dengan suara rendah, sambil melihat ke atas.

“Perkataan yang… bagus?”

Wanita itu tanpa sadar mengerutkan kening.

Nalurinya berteriak jika ada sesuatu yang salah.

Daripada melakukan hal yang salah, dia merasa seperti berada di jalan yang salah sejak awal.

Tapi, tanda apa yang dia lewatkan?

“Aku bertanya-tanya, bagaimana aku harus menyeret informasi keluar darimu… Siapa yang tahu, kamu akan mengaku sendiri!? Kamu benar-benar membantuku. Meski begitu, aku yakin kamu merencanakan sesuatu juga.”

Bukan hanya wanita itu, tapi semua orang di sekitar mereka, benar-benar beku. Mereka tampaknya tidak mampu mengimbangi pergantian peristiwa yang tiba-tiba.

Wanita itu tiba-tiba berpikir.

Bagaimana jika Seol Jihu berakting sepanjang waktu ini?

Lalu, mengapa dia berpura-pura jatuh pada perangkap mereka?

Apa tujuannya?

“A-Apa… apa yang terjadi?”

Bahkan, Chohong tampak bingung. Bahkan, dengan seseorang di tim yang sama dengan Seol Jihu dibodohi, bagaimana mungkin musuh memperhatikan?

“Dua, tiga tahun di Haramark… tujuh tahun di tempat itu… Itu sekitar sepuluh tahun.”

Seol Jihu bergumam pelan, sebelum mengulurkan tangan.

Pada saat yang sama, wanita itu hampir jatuh ke depan.

Whiish!

Tombak di tangannya melesat dengan sendirinya, sebelum berputar kembali ke tangan Seol Jihu.

“Apa kalian sudah mendengar?”

Seol Jihu berbicara.

“Mereka mengatakan jika waktu menyembuhkan segalanya. Waktu menyembuhkan semua duka.”

Seol Jihu mematahkan lehernya.

“Ternyata, itu salah. Ada hal-hal yang tidak dapat kamu lupakan, bahkan setelah sepuluh tahun berlalu. Daripada melupakannya, kamu menjadi semakin marah saat kamu memikirkannya, dan akhirnya mengasah pedangmu.”

Wanita itu berdiri tegak, dan tanpa sadar melangkah mundur.

Bukan sekali, tapi beberapa kali.

Dia tidak mengerti apa yang sedang terjadi, tapi satu hal yang pasti.

Pahlawan yang belum matang dari manhwa shounen, telah berubah dalam sekejap menjadi seorang veteran tua, yang tampaknya telah menderita selama sepuluh tahun perang.

Tidak… Bukan.

Itu hal itu bukan sesuatu seperti pahlawan.

Di malam yang gelap pekat ini, gerimis dengan hujan ringan… seluruh pegunungan tiba-tiba menahan napas.

Perkemahan menjadi sunyi senyap.

“A-Apa yang terjadi?”

Pria kekar itu berteriak ketakutan.

Itu karena, semua orang bisa merasakan itu.

Niat membunuh yang belum pernah dirasakan sebelumnya, yang menguasai daerah itu, dengan tekanan yang menghancurkan.

Tubuh mereka bergetar, karena rasa tidak nyaman, yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Tapi, sudah terlambat. Pada saat mereka memperkuat indera mereka dan melihat lurus, iblis yang diselimuti kegelapan, berdiri dengan tombak putih di tangannya.

“Sepuluh tahun.”

TAK!

Percikan listrik pecah dari kakinya.

“Aku sudah menunggu selama sepuluh tahun penuh.”

Dari tubuhnya dan dari matanya yang menakutkan…

“Hanya untuk mengalahkan kalian semua…”

Suar meletus di mana-mana.

“Hari ini…”

Film ini belum berakhir. Malahan, ini baru permulaan.

Seol Jihu tersenyum dengan berseri-seri.

“Kalian semua bisa menantikan apa yang akan terjadi.”

Pada saat itu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_390"

Follow Us