Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_391

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_391

Bab 391. Ke Seluruh Dunia (1)


Mata Seol Jihu perlahan berubah merah.

Percikan api yang mengerikan menyerupai mata gargoyle.

‘Tunggu sebentar. Keahlian itu…’

Salah satu dari lima penyerang, pemuda yang sebelumnya menyatakan kekecewaannya pada Seol Jihu, mengerutkan alisnya.

Menjadi seorang Warrior seperti Seol Jihu, dia memikirkan skill tertentu. Dia bingung, karena skill itu tidak bisa dipelajari di Level 6. Itu dibuka pada Level 7.

“Suuuu…”

Seol Jihu menarik napas dalam-dalam, kepalanya perlahan-lahan miring ke belakang.

Rambutnya mulai berdiri satu per satu, dalam menanggapi energi ledakan.

Pria muda itu tersentak, ketika dua sinar merah menyala keluar dari mata Seol Jihu.

Skill yang mengubah emosi menjadi kemarahan, yang menggandakan kekuatan semua skill yang terlibat dalam pertempuran, tanpa bahaya kehilangan kewarasan berfikir seseorang…

Star Seeker Level 7, Skill Awakening - Berserk.

“Huaaaaaaah!”

Mulut Seol Jihu ternganga, dan raungan memekakkan telinga bergema di seluruh pegunungan.

Terhadap teriakan mengerikan itu, lima penyerang mengerutkan kening serempak.

Yang lain juga menutupi telinga mereka, atau terhuyung karena kaget.

Seol Jihu menendang tanah. Saat dia dengan cepat menutup jarak antara dia dan mangsanya, dia menusukkan tombaknya ke depan.

Clang!

Longsword menahan serangan itu.

Pria muda itu adalah satu-satunya yang berhasil bereaksi tepat waktu.

Mangsa Seol Jihu, wanita itu, perlahan-lahan mengalihkan pandangannya ke longsword di depannya, yang bergetar keras saat menghalau tombak.

“Sadarlah!”

Pria muda itu berteriak dengan frustrasi.

Segera wanita itu menyilangkan tangannya, masing-masing memegang katana, dan mengayunkan tangannya ke depan.

Pria muda itu berhasil memblokir serangan itu, etapi kekuatannya jelas lebih rendah daripada musuh mereka. Dan, dia bisa melihat tombak itu mendorong longswordnya mundur.

Lelaki besar itu juga sadar dan buru-buru mengeluarkan kapak perangnya, dan mengayunkannya ke arah musuh.

Dia bermaksud untuk mengirim musuh terbang, bersama tombaknya.

Namun….

“Apa…?”

Tombak itu bahkan tidak bergerak, hanya berhenti bergerak.

Tapi saat berikutnya, dia menyadari jika dia keliru bahkan tentang itu.

Dengan teriakan, tombak putih itu mulai memancarkan gelombang energi yang lebih kuat.

“Uh, uh…!”

Ini sangat mengejutkan raksasa itu.

Bukan satu, bukan dua, tapi tiga orang mencurahkan seluruh kekuatan mereka, untuk menghentikan tombak itu. tapi, upaya mereka sia-sia.

Semua orang menghasilkan mana secepat mungkin, tapi tombak terus semakin cepat setiap detik.

“Keuk! Dia monster…! Lakukan sesuatu…!”

Raksasa itu merintih, wajahnya dipenuhi keringat.

SSSR!

Dia mendengar angin. Mata Seol Jihu dengan cepat memindai kedua sisi.

Dua orang yang tersisa, dengan cepat bergegas dari kiri dan kanan menuju Seol Jihu.

Ketiganya sejenak kehilangan keseimbangan dan terhuyung-huyung, ketika Seol Jihu menarik kembali tombaknya. Dia segera mengayunkan tombaknya ke kiri.

Lawan dengan cepat mundur, seolah itu adalah niatnya sejak awal. Penyusup lain tidak melewatkan kesempatan ini, dan bergegas menikam Seol Jihu.

Saat itu.

“Euk?”

Tiba-tiba, sebuah tangan kecil dan ramping meraih pergelangan tangannya.

“Teman bermainmu adalah aku!”

Hoshino Urara muncul di belakang musuh, seperti hantu.

Dia melompat dan mengencangkan kakinya di pinggang musuh.

Dia memutar pergelangan tangannya, dan kemudian mulai menusuk lehernya dengan tangan lainnya. Musuh berjuang untuk melarikan diri.

“Mundur!”

Wanita itu berteriak, setelah mendapatkan kembali keseimbangannya.

Mereka berempat, kecuali yang bertarung Hoshino Urara, mengepung Seol Jihu dalam sekejap mata.

“Jangan terlalu sombong. Maju, tetap jaga dia, dan mundur.”

Wanita itu dengan cepat memahami situasinya, dan bergumam.

Dia kemudian mengangkat lengannya, dan memberi isyarat kepada tentara untuk mengelilingi anggota Valhalla yang lain, bukan Seol Jihu.

Itu adalah keputusan yang cerdas di pihaknya.

Rencananya demikian: yang satu akan membuat Hoshino Urara sibuk, sementara empat lainnya bertarung dengan Seol Jihu. Dan sementara itu, sisanya akan mengurus Eun Yuri, Chung Chohong, dan dua lainnya.

Asap hitam yang membebaskan Seo Yuhui mengkhawatirkan wanita itu. tapi, timnya terdiri dari banyak High Ranker. Dia merasa yakin, jika mereka bisa bertahan.

Saat itulah, dia mendengar suara resonan.

“MEMBEKU!”

Lapisan kabut beku menyebar di sekitar Eun Yuri.

Tetesan air hujan membeku dan menjadi duri tajam yang menimpa musuh-musuhnya.

“Ow, itu sakit!”

“Apa yang terjadi?”

Satu duri tidak menyebabkan banyak kerusakan, tapi ketika puluhan dari mereka menyerang sekaligus. Musuh-musuhnya mulai goyah dan hujan itu mengguncang lengan mereka dengan liar.

Eun Yuri berteriak lagi, keringat membasahi wajahnya.

“BANGKIT!”

Suaranya bergema indah.

Swish!

Di lokasi yang tepat, di mana musuh telah berhenti untuk memblokir duri es. Aliran tiba-tiba air muntah ke udara, dari tanah yang basah oleh hujan.

Air membeku begitu menyentuh kabut dingin.

Seolah air mancur baru saja dinyalakan, dan kemudian dibekukan.

Jeritan ketakutan meletus dari mana-mana.

Yang beruntung terlempar ke udara, dan yang sial ditusuk oleh aliran air yang membeku. Tubuh mereka menggantung di udara.

“Sial! Jaga Mage du…”

Wanita itu mulai berteriak, tapi tidak bisa menyelesaikan kalimatnya. Karena, Seol Jihu mendekatinya dengan kecepatan yang luar biasa.

Chohong mengambil langkah ke arah Seol Jihu, dan kemudian berhenti.

“Penyihir gila itu!”

“Sialan, kakiku …! Jangan langsung membunuhnya! Jangan biarkan dia mati dengan mudah!”

Orang-orang yang melarikan diri atau pulih dari serangan sihir, berlomba menuju Eun Yuri.

Seo Yuhui tidak dalam kondisi untuk bertarung saat ini, dan Flone bertugas melindungi ia.

Ini berarti, jika Eun Yuri terbuka lebar untuk serangan musuh.

Chohong tahu betul akhir yang mengerikan, yang akan ditemui Mage tanpa Warrior. Jadi, dia berbalik ke arah Eun Yuri.

Saat itu.

Sssshk!

Dia mendengar sesuatu yang tajam terbang di udara, melewati telinganya.

Segera, musuh runtuh dengan bunyi seperti babi. Sebuah panah merobek tengkoraknya.

Ssshk! Ssshk!

Dengan setiap suara berturut-turut, musuh jatuh ke tanah satu per satu.

“Valhallaaaaaaa!”

Terdengar gemuruh lagi.

Barbarian Champion bergegas ke tempat kejadian seperti banteng yang marah, dan memotong leher musuh yang terhuyung-huyung, setelah diserang oleh panah.

Dia kemudian mengejar musuh yang menargetkan Eun Yuri, dan menghancurkan kepalanya dengan senjatanya.

Setiap kali halberd berkilauan milik Warrior itu berputar, seorang musuh jatuh ke tanah. dan, wajah Chohong menjadi cerah.

“Hei! Tepat waktu, Hugo!”

“Oi.”

Dia kemudian mendengar suara dari belakang. Ketika dia berbalik, sebotol penuh cairan transparan, terbang ke arahnya.

“Kamu terlihat seperti telah menerima pukulan. Gunakan itu untuk menyembuhkan diri.”

Snake Eye, Audrey Basler menyeringai, ketika dia menyorongkan panah lain ke busur.

Chohong melepaskan tangan dari sisinya, dan mengepalkan tangannya.

Sekarang, semuanya jelas.

Dia tidak tahu bagaimana, tapi Tim 2 Valhalla ada di sini.

Chohong membuka penutup botol dengan tangannya yang berlumuran darah, mengosongkan heal potion dalam satu tegukan, dan mulai berlari.

Sementara itu, para Level 6 juga menyadari kedatangan bala bantuan musuh. Tapi tidak ada yang bisa mereka lakukan. Mereka sibuk berurusan dengan masalah mereka sendiri.

Maju dan mundur adalah teknik yang digunakan oleh sekelompok orang, untuk melawan kelompok elit yang lebih kecil, di mana para anggota bergiliran melawan musuh dan melelahkan pasukan mereka.

Namun seiring berjalannya waktu, menjadi jelas jika teknik ini melelahkan mereka berempat, lebih cepat dari Seol Jihu.

“Uaah, uaaaaah!”

Dengan raungan, lelaki besar itu mengayunkan tangannya ke tanah.

Tapi, kapak perang-nya terus menghancurkan tanah, bukan musuh.

Itu adalah fenomena aneh.

Seol Jihu tetap di tempat yang sama, hanya sedikit memutar tubuhnya dari waktu ke waktu. Namun, semua itu serangan meleset.

Seolah-olah, ada kekuatan misterius memaksa kapak untuk meluncur ke bawah, setiap kali menyentuh kulit Seol Jihu.

“Kamu tikus kecil!”

Kali ini raksasa itu mengulurkan tangannya dengan marah.

Dia akan meraih Seol Jihu, dan kemudian menghancurkannya dengan kapak. Tapi, Seol Jihu memblokir lengan raksasa itu, terlebih dahulu.

Seol Jihu mendorong lengan ke arah yang berlawanan, dan raksasa itu berputar di tempat, seperti skater.

“Uooooh…!”

Dia berputar, sebelum jatuh di pantatnya.

Wanita itu melemparkan selusin belati beracun ke arah musuh. Tapi, ketika dia melihat mereka semua kembali kepadanya, dia mundur ketakutan.

Pria muda itu sedang dalam perjalanan untuk menyelamatkan raksasa itu, ketika Seol Jihu tiba-tiba membalikkan tombak ke arahnya. Dia dengan cepat mengangkat pedangnya.

Clang!

“Keuk!”

Tabrakan itu hampir merobek tangannya.

Tapi, ini bukan akhirnya.

Untaian sword qi emas melesat keluar dari ujung tombak, dan bergegas ke pemuda itu.

Pria muda itu memutar bagian atas tubuhnya, dan berhasil membelokkan sword qi. Namun….

“Arrrgh!”

Dia merasakan sakit tiba-tiba, di bahu kirinya.

Pria muda itu dilemparkan ke dalam kebingungan, ketika dia menjerit nyaring.

Dia telah memblokir tombak dan menghindari sword qi. Jadi, kenapa?

Tapi tidak ada waktu untuk berpikir, ketika tombak yang tak terlihat itu bergerak sekali lagi ke dadanya.

“Formless Spear!”

Pria muda itu berteriak saat menyadari itu.

Seol Jihu tersenyum kecil.

“Aku pikir, kalian semua akan menjadi seperti Nona Agnes… Yah, setidaknya, kamu lebih baik daripada teman-temanmu.”

Ketika dia bersiap untuk mengejar pemuda itu, sebuah suara aneh terdengar di kegelapan.

Sebuah tangan menarik busurnya, dan sepasang mata berkilau cerah.

‘Sekarang!’

Ketika Seol Jihu melesat ke depan, Archer melepaskan tali.

Panahnya terbang diam-diam, dan cepat ke arah Seol Jihu.

Saat itu.

Cahaya biru melintas di antara keduanya.

Clang!

Cahaya memantulkan panah dan dengan cepat panah itu melakukan perjalanan kembali ke Archer.

Archer itu tersentak kembali dengan segera. Tapi, cahaya menyayat udara di depannya, dan dia merasakan darah menetes ke wajahnya.

Kecepatannya sangat mencengangkan.

“Siapa…”

Archer tersentak.

“Hmph.”

Seorang swordsman wanita menatapnya, pedangnya tergantung di sisinya.

“Oh Rahee!”

“Jadi, kamu kenal diriku…. Kamu siapa? Mau melepas topeng itu untukku?”

Oh Rahee tertawa kecil, ketika dia bermain dengan rambutnya.

Archer meraih dadanya, dan menggigit bibirnya.

Seorang Imperial Knight. Musuh telah mendapatkan Level 6 lainnya.

“Sial!”

Marah, raksasa itu mengangkat dirinya sendiri.

“Hei! Apa yang kamu ingin aku lakukan? Ini tidak seperti dirimu…”

Swish!

Saat dia berbalik ke arah wanita itu, suara rantai logam terdengar, dan raksasa itu terhuyung.

Sebuah rantai sabit melukai lengan kirinya.

“Apa apaan ini?”

Raksasa itu menarik lengannya, ke arah dirinya.

Tapi, lawannya bukan orang yang mudah dihadapi.

Dia melihat seorang pria setidaknya satu kepala lebih tinggi darinya, menarik rantai dari sisi lain.

Itu Vlad Halep.

“Keeeung!”

Dia bisa menggerakkan lengannya sedikit, jika dia menarik keras. Tapi, raksasa itu segera menyadari, jika ini bukan saatnya untuk tarik tambang.

Karena di kejauhan, seorang Warrior dengan gada di tangannya, berlari ke arahnya.

“Baik! Tahan dia di sana!”

Chohong melompat ke udara, rambut peraknya berayun di balik pundaknya.

“Kamu bajingan. Kamu sudah mati.”

Dia mengangkat Thorn of Steel di atas kepalanya, dan menatap musuh dengan mata penuh penghinaan.

Raksasa itu mengertakkan giginya.

Sekarang, dia tidak punya pilihan selain mengayunkan kapaknya, hanya dengan satu tangan.

Wajah Wanita dan pria muda itu memucat.

Mereka baru saja kehilangan dua rekan mereka.

Lalu…

“Maaf, kami terlambat.”

Seorang lelaki yang basah kuyup terbang melintasi udara, dan mendarat di tanah di belakang Seol Jihu.

“Aku bermaksud datang lebih awal, tapi kami harus melintasi banyak gunung.”

Kazuki menjelaskan, sambil menyeka hujan dari wajahnya.

Seol Jihu tersenyum.

“Tidak, kamu tepat waktu.”

“Aku akan melindungimu dari belakang.”

“Jangan bunuh mereka. Aku memiliki kegunaan untuk lima orang itu.”

“Baik. Aku akan memberi tahu yang lain.”

Jawab Kazuki, sambil menyodokkan panah ke busurnya.

“…Bajingan itu, dia Level 7 diambang Level 8.”

“Apa?”

Sementara itu, pria muda dan wanita itu berbagi percakapan singkat juga.

“Itu benar. Kekuatan pertempuran yang absurd itu, harus dari menggunakan Berserk. Teknik pertarungan jarak dekatku ada di peringkat Highest. Tapi, itu bahkan tidak memiliki peluang melawannya. Itu pasti berarti, dia juga memiliki Ethereal Shift.”

“….”

“Aku tidak mau mengakuinya, dia bisa dengan mudah membunuh kita, jika dia mau. Baik saat kita menyandera Seo Yuhui, dan selama pertarungan barusan… Dia bermain-main dengan kita. Dia ingin menangkap kita hidup-hidup.”

Spekulasi pria muda itu benar. Bagaimanapun, dia bahkan menyaksikan Seol Jihu memerintahkan asap hitam, untuk tidak membunuh.

“Berikan aku waktu.”

Ketika dia melihat Seol Jihu mengarahkan tombak ke arahnya, pemuda itu mengambil napas dalam-dalam, dan mengencangkan cengkeramannya di sekitar pedangnya.

“Lindungi aku, hanya sesaat. Prediksikan ke mana dia akan bergerak dan sampai di sana, sebelum dirinya. Kazuki mungkin akan menembakmu sekali atau dua kali. Jadi, bersiaplah untuk itu.”

Wanita itu mengangguk tanpa ragu.

Dia adalah pemimpin tim, tapi pemuda itu lebih kuat darinya.

Seorang earthling yang pernah disebut jenius pedang.

Gelombang telah berbalik melawan mereka. Tapi dia percaya, jika pemuda itu bisa menemukan jalan keluar dari semua ini.

“Baik.”

Wanita itu menjawab segera, dan pria muda itu melompat mundur.

Dia dengan cepat meningkatkan jarak antara dirinya, dan musuh sebelum mengangkat tangannya ke langit.

Bilah pedangnya membentang seperti tongkat ajaib Raja Kera, dan kemudian menyusut kembali.

Saat berikutnya, dia mengguncang lengannya, dan bilahnya terbelah dua.

“Hmm?”

Seol Jihu mengerutkan alisnya.

4, 8, 16, 32… Setiap kali pria muda itu mengayunkan pedangnya, jumlah bilahnya berlipat ganda.

“Tidak mungkin.”

Kazuki bergumam tak lama.

“Thousand Sword…. Jadi, Sinyoung juga terlibat dalam ini?”

‘Thousand Sword.’

Dia pernah mendengar nama itu sebelumnya.

Dia ingat, jika ketika Jang Maldong pertama kali menyebutkan nama itu. Dia tertawa terbahak-bahak.

Sementara itu, jumlah bilah meningkat menjadi 64, 128, dan kemudian 256.

‘Itu bisa sedikit…’

Tong!

Seol Jihu buru-buru menggunakan Ethereal Shift.

Dia muncul di belakang pria muda itu, tapi wanita yang menjaga targetnya, dengan cepat melangkah di antara mereka.

Seol Jihu menggunakan Ethereal Shift lagi.

Dan kemudian, dia melihat 512 bilah terbang ke arahnya.

Pria muda itu tampaknya telah melemparkan pedangnya pada Seol Jihu, begitu dia melihatnya.

Ketika Seol Jihu menggunakan Ethereal Shift untuk ketiga kalinya, wanita itu terus mengejarnya dan mencoba menjauhkannya dari pria muda itu.

‘Sangat mengganggu.’

Seol Jihu mengulurkan tangan kirinya, dan Mana Spear dalam bentuk sword qi yang menembak keluar dari telapak tangannya.

Wanita itu berusaha menghindari tombak, tapi malah jatuh ke satu lutut, dengan pekikan tajam.

Pergelangan kakinya terasa sakit.

Kazuki telah memperkirakan pergerakannya, dan segera menusuk pergelangan kakinya dengan panah.

Seol Jihu melihat kembali targetnya.

Pria muda itu menarik pedang dan bilahnya.

Tapi ada sesuatu yang berbeda kali ini.

Alih-alih bergabung menjadi satu, bilah-bilah itu mengelilingi pemuda itu, dan membentuk kubah ketat di sekelilingnya, yang berbentuk seperti igloo atau mangkuk terbalik.

Haruskah dia menggunakan Ethereal Shift lagi, untuk menembus pertahanan musuh? Atau, haruskah dia berusaha menghindari serangan itu?

Seol Jihu menderita, karena keputusan itu sebelum menendang tanah, dengan sekuat tenaga.

Skill Spasial Unique Seol Jihu - Thousand Thunder.

Pzzzzt!

Percikan emas yang dimulai dari kakinya, melonjak dengan cepat dan membungkus seluruh tubuh Seol Jihu.

Pada saat yang sama, di dalam penghalang buatan sendiri. Pria muda itu memprakarsai teknik yang telah dikompresi 10 kali.

Skill Spasial Unique François Delon - 1.024 Swords.

Dia menyentak longsword-nya, dan pedang di sekitarnya terbuka.

Seperti bunga pemula di musim semi, bunga mekar di lautan darah dan hujan.

1.024 bilah tampaknya membentuk bentuk bunga teratai mekar, saat mereka membentang ke segala arah.

Saat berikutnya pemuda itu bergegas menuju Seol Jihu, mengarahkan pedang ke arah musuhnya.

Pada saat yang sama, semua bilah berputar ke arah di mana pemuda itu bergerak, dan terbang ke arah musuh seperti gelombang.

Ada sesuatu yang menakutkan tentang cara bilah bergerak bersamaan. Tapi, mata Seol Jihu tetap tenang.

Dia tiba-tiba teringat kata-kata Jang Maldong.

‘Mari kita lihat kamu tertawa, ketika kamu menghadapi seribu pedang yang terbang lurus ke arahmu.’

‘Bocah, jangan mengolok-olok mereka, kecuali kamu telah merintis ranah independenmu sendiri, dan bisa berdiri berhadapan dengan mereka.’

Dia tidak bisa tertawa. Dia tidak mau.

Tapi, jantungnya berdebar kencang.

Dia tidak sabar untuk mencari tahu siapa yang lebih baik, dirinya sendiri atau lawannya. Melalui pelatihan yang ketat, keduanya telah mencapai ranah mereka sendiri.

Percikan di sekitar tubuh Seol Jihu mengalir ke Spear of Purity dan berkumpul di ujungnya.

Mata Seol Jihu terbuka, saat dia mengarahkan tombak di depannya.

Skill Spasial Unique Seol Jihu - Hell Severing.

Swish!

Mana surut dari tombak seperti gelombang, dan diubah menjadi kilatan petir yang tak terhitung jumlahnya.

Seribu bilah dan ribuan petir menabrak satu sama lain.

Ketika kedua kekuatan itu terjalin, sebuah ledakan besar mengguncang tanah, dan cahaya berikutnya menerangi medan perang.

Bilah menembus dan menggali celah di antara petir, dan memblokir gerakannya.

Semua orang menghentikan apa yang mereka lakukan, dan mengalihkan pandangan mereka ke tarik menarik medan pedang vs petir.

Namun kebuntuan, ini tidak berlangsung lama.

Dalam cahaya yang menyilaukan, pemuda itu melihat sambaran petir meledakan beberapa bilahnya, saat itu berlari ke arahnya.

Itu tidak seperti, dia kalah jumlah.

Faktanya, bilahnya lebih besar jumlahnya, tapi dia masih dikalahkan oleh musuh.

Dia merasa, seolah-olah dia telah mengirimkan ombak, hanya untuk menyaksikan tsunami melahapnya.

Sayangnya, bahkan badai terkuat akhirnya berakhir, ditaklukkan oleh luasnya laut. Begitulah cara untuk hidup.

Segera, cahaya emas sepenuhnya menelan cahaya putih dan mencapai tujuannya, pemuda itu.

“Uaaaargh!”

Petir menyala dan berputar di dalam pemuda itu, dan dia berteriak kesakitan.

Pzzzzzzzzt!

Pemuda itu tiba-tiba berhenti. Seluruh tubuhnya mulai bergetar hebat.

Seolah-olah, dia telah menjadi boneka, dan sebuah tangan menarik talinya. Saat cahaya mulai memudar, erangan kesakitan keluar dari mulutnya.

“Keuaaaaa….”

Dia tersandung dan jatuh, seperti boneka yang talinya telah putus.

Asap hitam mengepul dari tubuh, yang masih diselimuti percikan api.

“Huuuu.”

Seol Jihu menghela nafas panjang.

Penggunaan skill tingkat lanjut secara berurutan mendekati akhir, dan dia telah menghabiskan banyak mana.

“….”

Wanita itu menjadi terdiam.

Yang terkuat di antara mereka, telah berubah menjadi benjolan arang, dalam sekejap mata.

“…Dengar, aku punya pertanyaan untukmu.”

Wanita itu perlahan mengangkat matanya dari tanah.

Dia melihat Seol Jihu mendekatinya, batang tombaknya menempel di bahu.

“Orang itu tadi, aku rasa dia masuk akal. Tapi… bagaimana kalian berempat menjadi Level 6?”

“J-Jangan datang…”

“Mengecewakan. Aku memiliki harapan tinggi untukmu. Atau mungkin, aku terlalu kuat untuk…”

Seol Jihu berhenti di tengah kalimatnya.

Tiba-tiba, matanya terbuka lebar dan dia melompat mundur.

Tang!

Suara tembakan terdengar.

Terjadi hampir secara bersamaan, sampai Seol Jihu tersentak pergi, dan lubang seukuran kepalan terbentuk di tanah, di mana ia baru saja berdiri.

Seol Jihu segera berbalik ke arah suara.

Matanya menyipit.

Berkat Golden Wind Phoenix, dia bisa dengan jelas melihat para tamu yang tidak diundang, terlepas dari kejauhan.

Di atas tebing di dekatnya, ratusan sosok berdiri, berbaris rapi saat mereka mengarahkan senjata ke bawah.

“Itu…”

Jika dia tidak salah, itu pasti pasukan Evil Phantom.

Parasite telah memasuki lokasi ini.

“Akhirnya! Mereka di sini!”

Wanita itu berseru kegirangan.

Seol Jihu meliriknya.

Sepertinya ini bukan kebetulan, wanita itu memanggil Parasite ke sini.

“Kalian… bergandengan tangan dengan Parasite?”

“Aku punya keraguan.”

Energi kembali ke suara wanita itu.

“Siapa yang mengira, mereka benar-benar akan datang? Jadi, uskup itu benar!”

Situasi mengejutkan Seol Jihu.

Dia tidak berpikir, mereka sudah sejauh itu.

Tapi sekali lagi, banyak waktu telah berlalu sejak Perang Lembah Arden. Dan segalanya bisa dengan mudah berubah, sementara itu…

Seol Jihu menjilat bibirnya dengan gugup.

“Itu mereka!”

Wanita itu berteriak, ketika menunjuk ke arah Seol Jihu.

“Apa kamu menerima pesan uskup? Kami sekutumu! Mereka adalah targetmu!”

Dia berkata seperti anak kecil, yang bermain-main dengan teman sekelasnya. Dan, Evil Phantom menggerakkan lengan berlubang mereka, secara serempak.

Mereka mengarahkan senjata mereka ke manusia tanpa topeng.

‘Ini pasti alasan, mengapa dia terus mengoceh. Dia sedang berusaha mengulur waktu.’

Seol Jihu menggigit bibir bawahnya.

Untungnya, dia tidak mendeteksi ada Army Commander di antara mereka. Tapi, pasukan Evil Phantom juga bukan musuh yang mudah dihadapi.

Lagipula, mereka berhasil membuat Agnes pingsan, hanya dengan satu serangan ketika dia level 6. Dan, dia sama sekali tidak mengecewakannya.

“Mereka lebih kuat dari yang terlihat. Tolong cepat!”

Wanita itu mendesak lagi, dan segera suara tembakan terdengar.

Lalu…

Tang, tang, tang!

Ada percikan api di mana-mana.

Wanita itu berkedip cepat.

Dalam sekejap, ratusan cakram putih mengelilingi tubuh Seol Jihu, dan memantulkan semua peluru.

Sebuah penghalang, cukup kuat untuk memantulkan serangan Evil Phantom, dan cukup rumit untuk bertahan melawan puluhan musuh pada saat yang sama…

Hanya ada satu Priest di seluruh Paradise, yang bisa menciptakan penghalang sekaliber ini.

Seo Yuhui perlahan bangkit dari tanah, mengencangkan jubahnya.

Patung batu di tangannya telah berubah menjadi abu, dan disapu oleh hujan deras.

Patung itu adalah Souvenir Moirai.

Legenda Paradise telah kembali.

“Tidak mungkin!”

Wanita itu menjerit tak percaya.

Tidak berubah oleh reaksinya, Seo Yuhui menarik salib dari lehernya.

Diri yang biasa hangat dan ramahnya hilang, dan dia menatap musuh seperti penyihir jahat.

Segera, Proof of Chasity mulai bersinar.

[Level 7 Evangelist.

Debuff Area Luas.

Jade Light Sonata.]

Cahaya mengalir di atas tebing.

Pilar cahaya naik dari tanah seperti kunci piano, membentuk sangkar yang memenjarakan Evil Phantom.

Seo Yuhui menutup matanya, dan perlahan mengangkat dagunya.

Sebuah lingkaran cahaya muncul di atas kepalanya. Seolah menanggapi cahayanya, kegelapan yang pekat dari langit mulai memudar, dan tanda-tanda awal fajar mewarnai langit cerah.

Seo Yuhui membuka matanya.

“…Stars.”

[Level 8 Atera’s Saintess.

Area Luas Buff / Debuff.

Requiem of Stars.]

Langit terbelah, dua dan bintang-bintang mulai jatuh dari celah.

Mereka jatuh seperti air terjun dan menuju Evil Phantom, meninggalkan ekor panjang di belakang mereka, seperti komet.

-Kieeeeeeeh!

Raungan sedih terdengar di langit.

Cahaya dari bintang-bintang yang jatuh di dekat tebing menyebar, dan mencerahkan daerah itu.

Seol Jihu mengangguk setuju, dan berbalik.

Wanita itu berdiri tanpa bergerak, di depannya.

Dia tampak tidak menyadari, jika dia telah menjatuhkan katana-nya ke tanah.

Dia jelas shock.

“Cukup cepat, ya?”

Seol Jihu mencibir, ketika dia mulai berjalan perlahan ke arah wanita itu.

Gelombang sudah berbalik melawannya, dua kali.

Dia bertanya-tanya, bagaimana perasaannya sekarang.

“P-Pergi dariku… Jangan datang…”

Wanita itu mundur dari Seol Jihu, dan tiba-tiba jatuh di pantatnya.

Tangannya meraba-raba tanah tanpa arti, sebelum tiba-tiba berhenti.

Dia telah menyentuh sesuatu.

“…”

Wanita itu melihat ke bawah tanpa sadar, dan meragukan matanya.

“Apa…”

Dia mengambilnya dari tanah, dan perlahan-lahan mengangkatnya setinggi mata, tangannya gemetar.

“…Apa ini?”

Suaranya bergetar.

Bibir merahnya, hanya sebagian yang terlihat di bawah topengnya, bergetar getir.

“Menurutmu, apa itu?”

Datang suara di atasnya.

Wanita itu mengangkat kepalanya dalam sekejap.

Tenggorokannya berdenyut sakit.

“Kamu baru sadar?”

Seol Jihu menyeringai, taringnya bersinar putih seperti mutiara dalam gelap.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_391"

Follow Us