Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

LMS_V56E06P01 Skema Weed

gambar

The Legendary Moonlight Sculptor

6. Skema Weed (1)

Lee Hyun memuaskan selera makannya, dan menuju ke Gunung Namsan.

Jadwal Royal Road-nya padat. Tapi, dia mendaki gunung untuk membuat trik penting, namun kecil.

‘Aku mendaki gunung ini untuk pertama kalinya, ketika aku berusia 15 tahun. Melihat ke atas dari permukaan tanah, hanya membuatku ingin semakin mendakinya. Aku selalu ingin pergi lebih tinggi dari gedung pencakar langit.’

Dia telah memanjatnya, karena dia kelelahan dengan hidupnya.

Ada lift gondola di tempat, tapi tidak gratis untuk digunakan. Jadi, dia naik setiap langkah ke puncak.

Dia teringat kenangan lama saat menaiki tangga, menahan rasa laparnya.

Lee Hyun masih menggunakan tangga untuk mendaki Gunung Namsan.

‘Hari ini adalah hari kerja. Jadi, lebih sedikit orang di sekitar.’

Dia masih bisa melihat anak-anak bergandengan tangan, dengan orang tua mereka.

Pakaian mereka bersih dan wajah mereka bebas dari kekhawatiran. Hal-hal yang paling membuat Weed iri pada masa itu.

‘Akankah anak-anak itu tahu, jika tangan itu melindungi mereka dari gelombang pasang liar dunia ini? Mereka tidak akan melakukannya. Mereka terlalu senang untuk menyadarinya.’

Lee Hyun melihat pemandangan Seoul dari puncak Gunung Namsan.

Saat itu, dia terkejut melihat begitu banyak bangunan dan sedih, karena tempat peristirahatannya tak ada di antara mereka.

‘Dibandingkan dengan masa-masa itu, hidupku sekarang cukup bagus.’

Dia mengisi perutnya dengan kaldu ayam yang dimasak Seoyoon, bersama dengan beberapa ginseng liar.

Dia menabung begitu banyak uang dan real estat, sehingga hampir semua orang kaya akan terkejut.

Dia adalah contoh individu yang sukses di lingkungannya. Tapi, dia tetap pergi ke pasar lama untuk membeli pakaiannya.

‘Aku tidak takut gagal lagi. Jika aku entah bagaimana… Dewa melarang… jatuh. Aku pikir aku bisa segera bangkit kembali.’

Kaybern adalah ancaman yang luar biasa. Tapi di atas segalanya, jika raja iblis muncul, keberadaan Kekaisaran akan runtuh.

‘Kaybern perlu diturunkan sekarang. Menghentikan ini dari maju ke Cletta, adalah solusi paling ideal.’

Lee Hyun melanjutkan pikirannya, sambil melihat hutan bangunan di kejauhan.

Dia bisa melihat sedikit mikro di udara, debu busuk menutupi pandangannya, tepat saat rencananya mengaburkan pikirannya.

‘Jika raja iblis Cletta muncul, kita tak akan bisa menghentikannya. Jika kita membunuh Kaybern sekarang, kita akan bisa menunda pemijahan Cletta. Mungkin mencegahnya sama sekali. Jika kita gagal, itu berarti, jatuhnya Kekaisaran Arpen bersama ras dwarf.’

Melanjutkan misi penyelamat pada saat ini sangatlah berbahaya.

Kematian dragon Yuskellanda.

Ada kemungkinan jika itu bisa mengarah ke quest lain dengan dragon Ratuas.

‘Kesulitan quest penyelamat, juga bisa meningkat ke tingkat yang gila. Di masa lalu, quest mengenai dragon dihentikan karena kemampuan aku dikatakan tidak mencukupi. Ini akan sulit tidak peduli, bagaimana aku melihatnya.’

Dia harus menginvestasikan banyak waktu, dan kesulitan quest akan lepas kendali.

Selama waktu itu, begitu banyak darah akan tumpah ke seluruh benua, membuat Cletta lebih kuat. Waktu adalah musuh sebenarnya.

‘Jika Cletta muncul dan kita dikalahkan, apa yang akan terjadi dengan dunia ini? Kita mungkin hidup di bawah kota-kota yang didominasi oleh monster. Atau, ditempatkan dalam keadaan tunduk total di bawah iblis.’

Royal Road, surga bumi akan terjun ke dalam kegelapan total.

‘Kekaisaran Arpen akan dibubarkan. Tidak ada yang mudah tentang berkembang.’

Lee Hyun merasakan beban berat di pundaknya. Tapi dalam krisis seperti itu, dia tidak mampu untuk linglung. Dia tidak mendaki Gunung Namsan, untuk mengutak-atik pikirannya.

‘Konsentrasi. Kami ditopang ke tembok, tapi harus ada jalan keluar. Lagipula, bahkan seekor tikus pun bisa menggigit kucing yang mengejarnya.’

Kehancuran Morata tidak bisa dihindari.

Fondasi Arpen runtuh, tapi dia telah mengabaikannya sampai sekarang. Itu karena, dia mengira tidak ada cara untuk menghentikannya.

‘Bagaimana jika aku memimpin semua kekuatan, yang bisa aku kumpulkan untuk mempertahankan Morata?’

Lee Hyun membayangkan kekuatan yang bisa ia kumpulkan dengan segera.

Pertama, seribu dwarf warrior yang ia peroleh melalui misi balapan!

‘Mereka berguna. Aku yakin, mereka akan melakukan pertarungan yang gigih, jika mereka menggunakan Brazier of Sacrifice. Jika aku memimpin dragon ke dalam jebakan, mereka akan bertarung dengan gagah berani. Kemudian… mereka akan dikalahkan tanpa keraguan.’

Tidak ada cukup kekuatan serangan untuk membunuh dragon.

Bahkan, jika mereka menggunakan Slayer Axe of Dragon, itu di luar kemampuan mereka.

Melengkapi banyak peralatan tahan sihir tinggi, hanya akan membantu mereka menahan lebih lama.

‘Player utara? Aku bahkan tidak bisa memenuhi hitungan kepala. Mereka semua akan mati, karena Dragon’s Fright.’

Taktik gelombang manusia tidak memungkinkan. Player di bawah level 300 tidak akan bisa memberikan damage apapun pada dragon.

Mereka bisa saja menjadi penghalang selama pertempuran, dan berpotensi dikorbankan dalam black magic.

‘Pasukan penyerang? Aku perlu melatih mereka lebih jauh. Hyung bersaudara akan membantu, tapi… ‘

***

 

Byungjoon Yoo sedang memantau Lee Hyun.

Dia memiliki sistem pelacakan satelit dan android yang memantau, setiap kali Lee Hyun meninggalkan rumahnya.

“Seorang pria yang tidak tahu tempat lain selain rumah, pasar, dan lingkungannya telah mendaki Gunung Namsan.”

AI menanggapi.

- Perubahan tekanan darahnya, menunjukkan jika dia sedang menjalani pemikiran intensif.

“Itu pasti karena Cletta.”

- Itu benar. Dia naik gunung setelah diberitahu tentang raja iblis.

Byungjoon Yoo juga tahu tentang Cletta. Tentu saja dia melihat, di mana letak batu segel itu. Bagi dragon, pemindahan batu penyegel sangat bergantung pada keberuntungan.

Suku orc yang memiliki batu penyegel, bisa mati karena monster atau ditangkap oleh dragon.

Bisa jadi dekat atau jauh di masa depan.

Namun, jika Cletta muncul, Benua Versaille akan jatuh ke dalam bencana yang tak tertandingi Kaybern.

“Dilihat dari gerakan bibirnya, dia sepertinya menggumamkan sesuatu.”

- Dia mengatakan, jika Kaybern adalah bajingan.

“Jadi, dia akan berburu dragon itu?”

- Berdasarkan pola biasanya, dia sepertinya menyusun perkiraan.

Ini adalah jalan terpendek, tapi apakah itu mungkin?

Byungjoon biasanya tidak mau mendengar probabilitas yang dihitung oleh AI, karena prediksinya meledak. Sekarang, dia ingin Weed mengalahkan Kaybern, jika memungkinkan agar Morata tidak dihancurkan.

- Itu semua tergantung pada seberapa besar kekuatan yang bisa ia mobilisasi.

“Para dwarf, regu penyerang dan apa lagi? Bagaimana dengan para Geomchi?”

- Ada banyak variabel dalam pertempuran. Oleh karena itu, perhitungan yang tepat tidak mungkin dilakukan. Dalam kondisi normal, tingkat keberhasilannya di bawah 3%.

“Bagaimana bisa?”

- Ada kekurangan kekuatan militer yang bisa mengendalikan medan perang. Ketika dragon merajalela menggunakan mantra, regu penyerang yang merupakan inti dari pasukan, akan dikalahkan dengan cepat.

“Bahkan jika Weed memimpin mereka?”

- Ketakutan menyebar dengan cepat. Akan sia-sia, jika monster sebesar dragon mengamuk.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "LMS_V56E06P01 Skema Weed"

Follow Us