Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1097

gambar

Overgeared

OG_1097

Bab 1097

Gravitasi mengeraskan kulit keras dan menghancurkan seluruh tubuh. Pemandangan yang memasuki bidang pandangnya, berlalu dengan cepat. Jeritan angin bergema tanpa henti.

'Sembilan…'

Orc Lord Teruchan jatuh dari awan tinggi di atasnya. Dia akan bertabrakan dengan tanah yang dingin dan keras, tapi dia hanya fokus pada menghitung. Hal yang membuatnya takut, bukanlah kehancuran dan penderitaan dagingnya yang jatuh. Tapi, kehilangan kehormatan.

Raja Overgeared.

Manusia yang memprovokasi dia, untuk menahan 10 serangan…

Dia memang kuat. Keahliannya, ilmu pedang yang luar biasa, sihir yang rumit, petir yang kuat, dan artefak yang bergerak sendiri, membuatnya lebih besar dari lord orc sebelumnya. Terkejut dengan kemampuan orang ini untuk memanggil naga, Teruchan menyadari jika dia harus berhati-hati akan kekalahan.

Petir menyertai naga biru yang melanda Teruchan. Ketika dia merasakan sakit yang luar biasa dari semua sel di tubuhnya yang menegang, Teruchan mengakuinya. Lawannya kuat.

Title Hero King tidak pernah salah.

Ya… Dia mungkin kalah. Meski begitu, tidak peduli seberapa kuat lawannya, tidak akan ada kekalahan sia-sia.

Dia adalah raja para pejuang. Jika dia ditelan oleh naga. Maka, dia akan menggigit lidah naga itu. Dia adalah puncak dari semua orc dan pemimpin twilight orc. Namun, dia tidak bisa menahan 10 serangan?

Itu adalah tindakan yang menghina semua orc di dunia. Semua orc akan kehilangan gengsi mereka, karena dia. Sama seperti masa lalu. Dia harus bertahan, bertahan.

‘10…!’

Tepat sebelum bertabrakan dengan tanah, mata Teruchan melebar. Jumlah ini merujuk pada berapa kali mereka menyerang dan bertahan. Selama tinggal singkat di langit, Teruchan telah memegang pedang lebih dari 20 kali. Pedang dan raungan Teruchan telah merobek perisai Grid hampir 30 kali.

Dia telah bertahan. Ekspresi manusia begitu mengesankan, sehingga dia khawatir kalah dalam waktu kurang dari 10 serangan. Tapi, itu adalah kekhawatiran yang sia-sia.

“Guruk!”

"Aku bisa mengalahkanmu dalam 10 serangan."

Dia memenuhi deklarasi Raja Overgeared dan menjaga kehormatannya minimum. Mata Teruchan menyala lagi.

Otot, saraf, dan sel-selnya yang telah menjadi kaku oleh halilintar, bangun sebagai tanggapan atas 'kekuatan mentalnya yang kuat'.

Itu adalah gerakan yang mengingatkan pada predator. Tepat sebelum bertabrakan dengan tanah, Teruchan dibebaskan dari kelumpuhannya, dan mendapatkan kembali saraf motoriknya. Dia mengertakkan gigi dan memutar punggungnya, meratakan postur tubuhnya.

Tubuh raksasa Teruchan jatuh ke tanah.

Pasukan 100.000 orc berteriak yang memekakkan telinga mereka.

“Ohh…!”

Marquis Veze dan para prajurit Benteng Howl merasakan kekaguman. Mereka membayangkan lord orc sekarat di balik awan debu. Lord orc memiliki kulit dan otot keras yang tidak bisa diserang dengan pedang. Tapi mereka percaya dia tidak bisa hidup, setelah jatuh dari ketinggian yang begitu tinggi.

Namun…

“Kuoooooooh!”

Penampilan Teruchan relatif baik, karena debu hilang. Lord Orc berdiri dengan tangan dan kaki di tanah seperti binatang buas, dan meraung dengan marah. Itu memikat sesama Orc. Tubuh lord orc yang telah lumpuh oleh petir, bangun secara bersamaan.

“Teru…chan !! Guruk!”

“Teru…chan !! Guruk!”

Kung kung! Kung! Kung kung! Kung!

Kebiasaan para orc untuk tunduk pada eksistensi yang kuat, didasarkan pada naluri bertahan hidup. Itu dianggap sebagai tantangan, saat mereka memilih untuk tidak patuh. Sehingga, mereka dipaksa untuk patuh, jika mereka tidak ingin mati.

Namun pada saat ini, semua orc menghentakkan kaki mereka dan menyebut nama Teruchan bertindak rasional, bukan secara naluriah.

Mereka terpesona oleh pemandangan Teruchan yang berdarah, yang telah jatuh dari langit yang tinggi.

Mereka antusias, ketika mereka berteriak untuk kedatangan manusia legendaris kedua. Propaganda yang disebut 'Grid' menyatukan spesies orc.

Di langit, Grid mulai berkeringat.

‘Dia masih baik-baik saja, setelah dipukul seperti itu. Damage dari Transcended Link Kill Pinnacle lebih sedikit dari yang Aku kira.'

Grid melakukan yang terbaik, untuk mengakhiri pertempuran dalam waktu kurang dari 10 serangan. Fighting energy-nya mencapai maksimum dan dia bertarung dengan semua itemnya, tarian pedang dan sihir.

Penggunaan Pinnacle Linked Kill Flower dan Transcended Link Kill Pinnacle berturut-turut, menunjukkan betapa seriusnya Grid tentang pertempuran ini.

[Transcended Link Kill Pinnacle

Empat tarian pedang telah disatukan menjadi satu fusion.

Menembak tujuh bilah energi per detik yang menghasilkan damage fisik 3,700%. Setiap kali dia menyerang target, 'Lucuti' akan dipicu. Selain itu, akan ada efek pendarahan dan keputus-asaan.

Skill ini akan mengabaikan 65% damage target.

* Efek dari Detect Force, Wind Cutter, dan Lightning akan diterapkan.

Kondisi Penggunaan:

Menggunakan senjata jenis pedang.

Biaya Sword Energy: 400

Waktu Cooldown: 2 jam.]

Sesuai dengan prinsip jika Transcend menggandakan attack power, kekuatan Kill juga harus menggandakan attack power. Ketika digunakan pada target dengan jumlah maksimum 'tanda', attack power 22.560 + magic power 100%. Berarti, jika Linked Kill Flower Pinnacle memiliki koefisien damage yang lebih tinggi.

Tentu saja ada kerugian.

Itu memiliki cooldown yang lebih lama karena kekuatannya yang stabil, dan itu kurang kuat daripada Linked Kill Flower Pinnacle, yang melawan lawan dengan defense fisik yang sangat tinggi.

Terhadap Lord Orc Teruchan, itu lebih buruk daripada Linked Kill Flower Pinnacle. Magic resistance-nya rendah, tapi defense fisiknya tinggi. Pertahanan Teruchan. Berarti, efek Pinnacle akan melampaui Transcended Link Kill Pinnacle.

Damage awal dari Linked Kill Flower Pinnacle juga kurang, dari apa yang diperkirakan Grid. Sangat mematikan, jika Teruchan adalah lawan tanpa ‘item’. Efek Disarm tidak berguna, karena dia tidak mengenakan armor apa pun.

"Statistiknya membunuhku."

Grid mendecakkan lidahnya, ketika dia menatap Teruchan yang jauh. HP Teruchan sekarang kurang dari seperlima, tapi Grid kecewa. Kecepatan pemulihan HP Teruchan terlalu cepat. Tapi, masalah yang lebih besar adalah, jika Grid telah menghabiskan sword energy-nya.

Itulah sebabnya, Grid tidak dapat menghubungkan tarian pedang tambahan, saat Teruchan diserang dan dilumpuhkan oleh Come Down! untuk memulihkan sword energy-nya, dia harus terus mengayunkan pedangnya.

Namun, dia tidak bisa melakukan ini, karena dia menyatakan, jika dia akan mengalahkan Teruchan dalam 10 serangan.

‘Flower, Transcended Link Flower, Link, Kill…’

Menghadapi lord orc yang memandang ke langit, Grid menghitung berapa banyak tarian pedang yang telah ia gunakan. Itu tujuh. Dia hanya memiliki tiga dari 10 serangan tersisa. Apakah mungkin untuk mengalahkan lord orc dengan tiga serangan, ketika semua skill ultimate-nya sudah dikonsumsi?

Itu tidak mungkin. Gird bergetar.

"Sialan, God Command."

Jika itu diaktifkan sekali saja. Maka, lord orc akan menyerah sekarang. Probabilitas 50% tidak berbeda dari lotere. Dia benar-benar bernasib buruk… Kemarahan yang kuat membumbung tinggi.

Itu terjadi, ketika Grid menggertakkan giginya.

"Raja manusia! Guruk!”

Teruchan memanggil Grid. Lengan kanan dan kaki kiri Teruchan terkulai dari saat mereka patah, saat dia mendarat.

"Aku… Guruk! Aku telah mengalami lebih dari 50 serangan! "

Ekspresi Teruchan penuh semangat. Sedikit kebanggaan bahkan mengintip. Dia mengakui keterampilan Grid, dan senang bisa selamat dari serangan Grid.

Grid mengerutkan kening.

"Apa maksudmu? Bukankah Aku hanya menggunakan tujuh?"

“Guruk? Kamu mengayunkan pedangmu. Guruk! Berkali-kali! Sudah 40 kali! Itu aneh!"

Apa yang dia katakan di depan begitu banyak mata? Grid melihat reaksi absurd dari Teruchan, di antara para orc dan mendengus.

“Itu argumen yang absurd. Aku mungkin mengayunkan pedangku puluhan kali. Tapi, Aku hanya menggunakan tujuh tarian pedang. Jadi, itu adalah tujuh serangan. "

"…?"

"…"

Apakah dia hooligan? Logika Grid, membuat medan perang tetap seperti kematian.

Teruchan, para Orc dan para prajurit Kerajaan Fold menutup mulut mereka. Bahkan, lord orc yang ganas itu telah menepati janjinya pada Marquis Veze, dan menghormatinya. Lalu, bagaimana dengan Raja Overgeared yang setara dengan permaisuri? Beberapa orang kecewa, sementara yang lain menunjuk jari.

Sementara itu, Teruchan tampak bersemangat.

“Guruk …! Aku mengerti! Baru tujuh!”

Menakutkan.

Raja Overgeared adalah manusia yang kuat. Ini adalah perasaan jujur ​​Teruchan. Inilah alasannya.

"Baik! Guruk! Aku ingin bertarung lebih banyak!”

Keinginan Teruchan untuk menang, terbakar secara terbalik. Teruchan ingin tahu keterbatasannya. Dia merindukan pertempuran ekstrem yang bisa ia lakukan, dengan mencurahkan seluruh energinya. Dia tidak menyesal. Bahkan, jika itu berarti mati.

Jika dia takut, maka dia tidak akan menjadi prajurit sejati.

“Gruruk!! Ayo berjuang! Sampai salah satu dari kita jatuh! Terus!"

"Itu saran yang bagus."

Duel tanpa batasan. Itu adalah proposal yang secara alami menggoda untuk Grid, yang sword energy-nya habis. Grid tersenyum seperti great demon.

"Aku melihat ke depan untuk itu."

Grid turun.

Dia berniat untuk menarik waktu sebanyak mungkin, sementara durasi Blackening dipertahankan. Grid tidak menyadarinya. Tapi ketika dia turun, tubuhnya perlahan-lahan menjadi kilat. Itu adalah pasif bersyarat, yang dimiliki oleh Blue Dragon Boots.

Begitu dia mencapai kecepatan maksimum, ada kemungkinan rendah jika tubuhnya akan berubah menjadi kilat.

“Kurruk…!”

Apakah ini kehendak dunia itu sendiri? Jantung Teruchan berdetak lebih kencang, saat dia memblokir pedang Grid. Gerakan Grid yang berisi akselerasi dari turun, sudah cukup untuk mendorong Teruchan kembali.

"Manusia…! Namamu! Guruk! Katakan padaku!"

Tatapan Teruchan yang menyala-nyala, dan tatapan Grid yang dipenuhi keserakahan terjalin di udara.

"Grid."

Petir membengkak. Saat durasi Item Combination berakhir, Enlightenment Sword kembali ke bentuk lengkapnya dan terhubung dengan pedang lebar Teruchan.

"Aku serakah untukmu."

Kulitnya menjadi lebih panas, dengan setiap pukulan ditukar. Seperti yang diharapkan, Grid dipengaruhi oleh skill Teruchan dan mengeluarkan kata-kata tumpul.

“Kuahahahat! Guruk! Seorang prajurit! Tidak mematuhi manusia!"

Teruchan tertawa terbahak-bahak. Itu bukan ejekan. Tidak ada tanda-tanda ketidak-senangan. Dia memikirkan tentang sejarah panjang, seorang raja yang menyembah manusia.

Suara gesekan antara pedang dan pedang besar menjadi lebih keras. Konsentrasi Grid dan Teruchan mencapai puncaknya. Mereka menyerang dan bertahan, di sepanjang segala macam lintasan. Kamera penyiar dari seluruh dunia, mulai ketinggalan gerakan mereka. Itu mencapai titik, di mana mereka harus menyerah pada setiap tembakan jarak dekat.

Dewa Petir menyerbu tubuh Grid. Kekuatan pedang Teruchan tidak menyentuh tubuhnya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1097"

Follow Us