Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1129

gambar

Overgeared

OG_1129

Bab 1129

"Mari kita mulai."

"Ya."

Biban mengangkat dirinya dan Grid yang telah pulih berkat menunggu Biban, ikut berdiri.

"Ilmu pedang Madra sangat sederhana."

"…?"

Hingga sekarang, Biban terus memuji Madra.

Pujian utama adalah, ketika dia mengungkapkan jika dia tidak bisa sepenuhnya mereproduksi Ilmu Pedang Madra. Namun sekarang, dia mengatakan jika itu sederhana. Biban sepertinya mengerti pertanyaan itu dan menambahkan penjelasan.

“Sederhana dan sempurna. Ini jauh lebih efisien dan indah dibandingkan dengan tarian pedangmu, yang memiliki banyak gerakan dan lintasan yang rumit. "

"….."

Grid menutup mulutnya. Dia tidak tahu jenis konfrontasi apa yang akan ia hadapi, jika dia menjawab tanpa tahu apa-apa. Jadi, dia pikir diam itu hal yang baik. Itu adalah kebijaksanaan orang biasa.

"Itu adalah satu pukulan telak."

Biban memegang pedang dengan jarinya, dan mengambil postur. Dia berdiri tegak dan menghadap ke depan, lalu dia memutar punggungnya dan menurunkan lengannya. Dia mencoba memasukkan kekuatan ke pinggangnya di posisi ini. Sikap aneh yang menyebabkan orang merasa ragu, adalah bentuk dasar dari 100.000 Army Swordsmanship.

"Satu serangan adalah inti dari ilmu pedang Madra. Ini sama untuk 100.000 Army Swordsmanship, dan One Million Army Swordsmanship. "

"Satu serangan…?"

Grid bingung.

Ini benar untuk 100.000 Army Blockade Sword dan 200.000 Army Crushing Sword. Mereka mungkin memiliki efek terpisah dari 'tindakan menahan' dan 'keterampilan menghancurkan'. Tapi, mereka memiliki kesamaan… pedang memotong semua target dalam pandangan, hanya sekali tebas.

Pengecualiannya adalah 100.000 Army Massacre Sword.

100.000 Army Massacre Sword adalah teknik pedang yang menyerang semua target dalam radius 10 meter, total 30 kali. Itu lebih kuat dari dua lainnya. Ini berarti, tidak ada cara untuk mendefinisikan ilmu pedang Madra sebagai satu serangan.

"Apakah kamu ingin berdebat?"

"Ya Guru. Seperti yang Kamu lihat, 100.000 Army Massacre Sword bukan satu serangan, tapi puluhan sword energy terbang. "

“Itu diubah. Ini dengan sengaja menyebarkan kekuatan untuk mengurangi beban pada pengguna… tidak, mengapa aku guru-mu?”

“Kamu mengajariku ilmu pedang kan? Bukankah ini berarti Kamu guruku? "

"Sudahlah. Kamu memenuhi syarat untuk diajar, setelah lulus ujian. Aku hanya mengajar sesuai dengan aturan menara. "

"Ya…"

Biban menarik garis dan Grid tertekan.

"Dia pasti berpikir itu memalukan, untuk memiliki aku sebagai murid."

Grid terpaksa menerimanya. Secara alami, Biban telah mengintip bakatnya. Tidak masuk akal bagi Biban untuk menerimanya sebagai murid. Kemudian, dia mendengarkan kata-kata Biban berikutnya, dan menyadari jika dia salah.

“Ada tiga guru yang telah berperan dalam membuat dirimu saat ini. Bukankah itu tidak sopan bagi mereka? Dibandingkan dengan mereka, Aku bukan seorang guru, hanya karena Aku memberimu sedikit bantuan."

“…Ah.”

Kesan Grid tentang Biban berubah. Kesan pertama mungkin absurd, tapi dia sebenarnya sosok yang sangat dalam. Tentu saja, kebenarannya berbeda. Biban hanya menghormati yang kuat.

Biban memotong untuk mengejar.

“Seperti yang aku katakan sebelumnya, ilmu pedang Madra memang merupakan satu serangan. Namun, seperti yang Kamu tahu, 100.000 Army Massacre Sword telah diubah menjadi 30 bilah energi. Aku tidak tahu mengapa, tapi Aku hanya bisa menafsirkannya, sebagai niat untuk meminimalkan beban pada tubuh pengguna. "

Interpretasi Biban benar.

Semua teknik pedang Madra yang dipelajari oleh Grid, digunakan oleh Death Knight Madra. Tulang Death Knight Madra lemah terhadap daya pental, dan ini tercermin dalam pedangnya yang lemah. Jelas jika tubuhnya akan hancur, jika dia menerapkan ilmu pedangnya yang sempurna.

"Mengerti?"

Biban mengakhiri kata-katanya dan menunjukkan teknik pedang.

30 bilah energi terbang, seperti ketika Grid menggunakannya. Dan, itu tampak seperti 100.000 Army Massacre Sword yang sempurna. 30 bilah energi diukir di dinding penghalang, yang tetap utuh, meskipun Grid menggunakan kekuatan penuhnya.

Ini adalah pedang yang dipegang hanya dengan jari-jarinya, membuat kekuatan ilmu pedang berikutnya, bahkan lebih mengejutkan.

“Acceleration.”

Biban mengambil napas dalam posisi yang sama seperti sebelumnya, dan otot-ototnya sedikit membengkak. Hanya saja ketika pedangnya dipegang, dinding penghalang terbelah, dengan raungan besar.

Bagian dari dinding yang telah terpotong oleh penghalang, terungkap.

Biban memulihkan penghalang untuk mencegah siapa pun mengintip, dan menyatakan,

"Itu menggunakan kekuatan yang sama. Tapi, perbedaannya menyebar atau mengumpulkannya pada satu titik. Jika Kamu mengumpulkannya di satu titik, kecepatan dan kekuatan akan meningkat secara alami, dan ini dapat dianggap sebagai sempurna.

Tentu saja, itu beban terlalu banyak pada pengguna. Secara khusus, ilmu pedang Madra berisi trik yang memaksimalkan aliran udara. Sehingga, konsumsi kekuatan mental, kekuatan fisik, dan sword energy sangat besar. Mereka yang belum dilatih di atas level tertentu, tidak mampu mendapatkan serangan balasan. "

Inilah sebabnya, mengapa versi degradasi dari 100.000 Army Massacre Sword dibagi menjadi 30 bilah energi. Grid benar-benar mengerti, tapi muncul pertanyaan baru.

"Lalu, mengapa tidak ada serangan balasan, meskipun 100.000 Army Blockade Sword dan 200.000 Army Crushing Sword menjadi satu serangan?"

Alasan untuk konsumsi HP ketika menggunakan 200.000 Army Crushing Sword adalah, recoil yang terjadi, ketika bertabrakan dengan skill target.

Itu bukan masalah dengan ilmu pedang itu sendiri.

"Kekuatan dari kedua teknik pedang ini, lemah."

"…!"

“Blockade Sword dan Crushing Sword adalah teknik dengan kehendak tak berwujud, yang diterapkan. Selain menebas musuh, ada efek tambahan, sehingga tidak perlu memfokuskan pada kekuatan. Di sisi lain, 100.000 Army Massacre Sword adalah teknik yang berfokus pada menebas musuh. Sehingga, penting untuk menjaga setiap jumlah kecil kekuatan.”

Kemudian, Biban menjadi ingin tahu tentang sesuatu. Sebuah pertanyaan tidak dapat membantu, keluar dari mulutnya.

"Jika kamu tidak keberatan, aku bertanya. Bagaimana kamu belajar ilmu pedang Madra? Dia meninggal tanpa meninggalkan teknik rahasianya.”

"Jika…"

Grid berbicara tentang apa yang terjadi di Kepulauan Behen. Dia menyampaikan seluruh proses memenangkan dan mendapatkan buku harian dari Madra, yang telah menjadi death knight berkat Pagma.

“Pada waktu itu, Madra telah menderita karena berlalunya waktu, dan berada dalam kondisi yang sangat lemah. Dia melawan pasukan iblis dan masih memiliki luka. "

“Dia akan kelelahan secara mental, karena dia dipaksa menjadi undead. Satu-satunya yang tubuhnya bisa gunakan adalah ilmu pedang yang memburuk. "

"Ya…"

“Bagaimanapun, Pagma tidak melakukan apa-apa di tengah jalan. Semangat luhur yang berjuang untuk dunia pantas dihormati. Tapi, ada banyak area, di mana dia terlalu banyak. "

"… Permisi, tetua."

Grid mengutarakan pertanyaan, jika ia telah lama terkubur di dalam hatinya.

"Apa yang dilakukan Tower of Wisdom pada saat itu?"

Mengapa Tower of Wisdom tidak membantu Pagma, yang diasingkan oleh para dewa dan melawan great demon sendirian? Itu penting, karena keberadaan Tower of Wisdom adalah untuk perdamaian dunia.

Biban tersenyum pahit.

"Gujel bangun pada saat itu."

"Gujel?"

"Seekor naga. Dia pulih dari luka besar yang ditangani oleh Insane Dragon Nevartan, dan bertujuan untuk menyerap sihir para great demon untuk pulih. Dia berusaha untuk mengganggu pertempuran di Kepulauan Behen."

Kekuatan naga terlalu kuat. Kemungkinan seluruh Kepulauan Behen akan hancur, jika dia menghembuskan nafas pada pasukan iblis.

“Asosiasi kami berjuang untuk menghentikannya. Tujuan dari menara ini adalah, untuk bencana yang tidak dapat dihindari oleh manusia. Ini tentang menghentikan naga.”

"…!"

Grid tidak bisa merasakan batas kekuatan Biban. Tidak seperti NPC lain, mustahil untuk menebak levelnya. Sekarang, alasannya terungkap. Itu adalah kisah tentang dunia yang tidak bisa diintervensi oleh player. Ini adalah organisasi kuat, yang menangani naga.

"Aku tidak pernah membayangkan, seekor naga bisa diburu."

"Perburuan apa? Tidak ada kesempatan. Tugas utama kami adalah mempertahankan wilayah naga, menjaganya tetap puas dan tidur selama mungkin. Ini adalah tipe penjaga kebun binatang. Dalam hal itu, proliferasi besi naga gila tidak akan pernah diizinkan. Naga gila adalah target semua naga.”

“Ah…”

Grid jelas tahu, mengapa Tower of Wisdom mewaspadai besi naga gila. Dia merinding, memikirkan apa yang akan terjadi, jika dia membiarkan Greed terus bertambah banyak. Pada saat yang sama, dia memperhatikan dua fakta yang menyeramkan.

"Bukankah anggota asosiasi menara sekuat tetua? Bukankah mungkin untuk berburu naga, bahkan jika Kalian bekerja bersama? "

"Kami bisa berburu naga yang terluka seperti Gujel atau anak naga, yang belum menjadi dewasa. Tapi, itu biasanya tidak mungkin."

"Kamu bilang kamu mempertahankan wilayah naga. Apakah ini berarti, Kamu mencegah invasi ke wilayah tersebut? Bahkan, jika mereka manusia?"

Alasan untuk pertanyaan ini adalah kota dwarf, Talima. Grid harus mengunjungi Talima yang berada di wilayah Fire Dragon Trauka. Dia bisa menjadi target untuk menara.

Untungnya, Biban menggelengkan kepalanya.

"Kekuatan sihir naga memberi monster di wilayah itu peningkatan kekuatan dan kebijaksanaan. Ada banyak monster di wilayah naga. Ini menjadi perlindungan alami. Sehingga, sulit bagi manusia untuk menggunakan pengaruh mereka. bahkan, jika mereka transenden. Itu sebabnya, kami tidak perlu maju untuk menghentikan penyusup. "

"Lalu, komentarmu tentang mempertahankan wilayah naga…?"

“Seorang pria bernama Baal, terkadang bermain iseng. Ada kalanya dia mencoba membangunkan naga dengan membuka gerbang neraka di wilayah naga. Kami memblokirnya setiap waktu. Baal sedikit lebih lemah dari naga. Sehingga, orang-orang biasa tidak tahan. Oleh karena itu, kami terpaksa keluar. "

"Aku mengerti…"

1st Great Demon Baal.

Grid pernah bertemu salah satu bagian dari egonya. Jelas, ini tidak normal. Grid khawatir tentang jiwa Pagma yang dalam genggaman Baal.

“Waktu hampir habis. Sekarang, berhenti mengobrol dan berkonsentrasi. "

Biban mengambil postur lagi. Kali ini, itu adalah postur 200.000 Army Crushing Sword.

***

 

Jalan tempat pembatas Biban, dibuka…

Itu adalah tempat yang menghubungkan Istana Overgeared dengan distrik bengkel, dan awalnya berpenduduk jarang. Tidak ada rumah pribadi dan area perbelanjaan di sekitarnya. Jadi, hanya sedikit orang yang datang ke sini. Paling-paling, hanya blacksmith dan tentara yang bepergian ke dan dari kastil yang menggunakan jalan.

Meskipun demikian, Mercedes siap untuk acara yang tidak terduga. Para knigth dan tentara dipanggil, untuk benar-benar memblokir area di sekitar jalan. Tidak ada semut yang bisa melihat penghalang yang menutupi Grid.

"…"

Waktu yang lama berlalu.

Di penghalang, Biban berusaha mengajarkan Grid sebanyak mungkin, dan Grid bekerja keras untuk mencernanya. Kemudian, itu selesai.

Penghalang pedang tajam yang tidak berani didekati Mercedes, diangkat. Biban tampak lelah, sementara Grid memiliki ekspresi puas.

Mercedes berlutut di depan Grid dan meminta,

"Bunuh aku."

“Eh?”

Apa yang terjadi? Mercedes mengaku kepada Grid yang bingung.

"Aku menyaksikan Yang Mulia di dalam penghalang dan berani mencuri teknik Yang Mulia. Itu tidak disengaja, tapi Aku secara alami memahaminya. Aku mencuri teknik Yang Mulia dan Aku layak dieksekusi."

"…!"

"…!"

Grid mengerti apa yang Mercedes katakan dan bersukacita, sementara wajah Biban putih.

"Mata anak ini dapat menembus, bahkan melalui penghalang?"

Kemudian, suara menyeramkan memasuki telinga Biban.

“Itu adalah Keen Insight. Itu adalah kekuatan, yang bahkan para dewa waspadai. ”

"…!"

Biban menoleh ke belakang dan melihat seorang wanita dengan riasan gelap, menyembunyikan kerutan di wajahnya. Tingginya 190 sentimeter, cukup tinggi. sehingga, Biban dan Grid harus melihat ke atas.

"Siapa orang terhormat ini?"

"Dia berhasil menyusup melewati semua penjaga?"

Mercedes menarik pedangnya dan melangkah keluar untuk melindungi Grid. Entah bagaimana, Biban juga bersembunyi di belakang Mercedes.

Wanita itu menyeringai.

“Anak cantik, kamu tidak perlu waspada. Aku hanya datang untuk menjemput orang yang memalukan itu, bersembunyi di sana.”

"….."

Biban hampir menempel ke punggung Mercedes, saat dia menahan napas. Bahkan sekarang, dia percaya dia bisa bersembunyi, jika dia menghapus napasnya. Itu adalah pemikiran yang hampir seperti kucing.

"Tetua…"

Grid menatap Biban dengan mata kasihan. Dia telah mendengar tentang hukuman itu, sehingga dia merasa simpatik.

Biban merasa dirugikan.

"Fakta jika kamu bisa melihat melalui penghalang…! Kenapa kamu mengatakan itu sekarang?”

Biban pergi dengan teriakan ini. Suara itu sama kerasnya, dengan ketika dia muncul.

"….."

(Mari kita bertemu di menara segera.)

Transmisi suara dari suara wanita itu, memenuhi pikiran Grid.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1129"

Follow Us