Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1152

gambar

Overgeared

OG_1152

Bab 1152

[Chewing gently, one can tell the meat and savory fat has been aged exquisitely. The sweet and salty seasoning blends with the subtle taste of the meat, so one won’t get tired of eating it. The nutty flavor lingering in the mouth adds interest.]

Ini dari Panduan Michelin.

Hidangan 60 tahun yang disebut ‘Rusuk Babi Bumbu Keramik Biru [1]’ yang sudah lama dipuji oleh para pecinta makanan. Bahkan, sebelum menerima tiga bintang dalam Panduan Michelin, itu dianggap sebagai tempat yang harus dikunjungi bagi para tokoh politik luar negeri yang mengunjungi Korea Selatan.

“H-Hyesu.”

Kim Wuseok berusia lebih dari 70 tahun tahun ini, dan dia adalah sejarawan yang masih hidup dari Rusuk Babi Bumbu Keramik Biru.

Pada masa ketika Rusuk Babi Bumbu Keramik Biru masih kecil dan tidak dikenal, Kim Wuseok bekerja sebagai koki, dan mengembangkan bumbu rahasia tulang rusuk dengan mantan presidennya. Dia juga menemukan kondisi ideal untuk memasak daging, dan membuat kontribusi besar untuk pengembangan tulang rusuk yang berpengalaman.

Kemudian, begitu mantan presiden meninggal dan putranya menjadi presiden baru, Kim Wuseok direduksi menjadi bangkrut. Itu, karena presiden baru tidak nyaman dengan Kim Wuseok dalam banyak hal, dan berencana untuk mengusirnya.

Awalnya, resep bumbu rahasia dan kondisi penuaan hanya boleh dibagi antara Kim Wuseok, presiden, dan penggantinya. Namun, presiden baru itu mengajar istri dan anak-anaknya, dan mengusir Kim Wuseok keluar dari dapur.

Mereka meminta dia mengatur api arang dan lempengan besi, sebagai gantinya.

Membawa arang panas ke meja tamu dan menyeka piring besi berat ratusan kali sehari, bahkan sulit bagi kaum muda berusia 20-an. Jadi, presiden baru itu berpikir, Kim Wuseok akan segera berhenti.

Namun, tidak seperti harapan presiden baru, Kim Wuseok bertahan. Dia bersyukur atas peran di tempat kerja, di mana dia mendedikasikan masa mudanya dan bekerja secara diam-diam tanpa mengeluh.

Tentu saja, itu merupakan rahasia yang tak terhitung untuk anak-anaknya. Begitu anak-anaknya tahu tentang hal itu, mata mereka akan berputar, dan mereka akan datang ke restoran untuk menyampaikan maksud.

Kim Wuseok yang ingin pensiun dengan tenang, tetap diam. Dan, inilah masalahnya.

“Kakek, mengapa kamu melakukan itu?”

Kim Wuseok sedang duduk di belakang restoran dan menyeka piring besi, ketika dia bertemu dengan cucunya Hyesu, yang terluka oleh pemandangan itu.

“Kakek, mengapa kamu menyeka pelat besi, alih-alih memasak?”

Hyesu memasuki sekolah menengah belum lama ini, dan ingin memamerkan kakeknya kepada teman-teman barunya. Kakeknya yang membuat hadiah Iga Babi Bumbu Keramik Biru. Dia akan berjalan melalui Lorong, di mana dia telah mengambil foto dengan presiden masa lalu. Dan kemudian, bertemu kakeknya yang sedang memasak di dapur restoran.

Hyesu telah membual kepada teman-temannya, dan diam-diam mengunjungi restoran untuk menyenangkan kakeknya. Kemudian, dia menyaksikan situasi saat ini. Itu adalah insiden terburuk bagi Kim Wuseok dan Hyesu.

“Bukannya kamu bilang dia koki?”

“Aku dengar, dia diundang ke Gedung Biru…”

Kim Wuseok memiliki wajah yang menghitam dengan arang, dan mengenakan pakaian lusuh. Teman-teman Hyesu memandangi Kim Wuseok yang berkeringat deras, saat menyeka lempengan-lempengan besi.

Anak-anak muda yang baru saja masuk sekolah menengah, tidak memiliki kemampuan untuk melihat sekilas situasi di balik layar. Sehingga, mereka memperlakukan Hyesu sebagai pembohong.

Kemudian itu terjadi, ketika mata Hyesu memerah.

“Tetua, Aku minta maaf untuk mengunjungi, tanpa memberi tahu dirimu. Aku ingin Kamu memulai sendiri pembakaran arang.”

Seorang pria yang tampak kuat muncul, dan menyambut Kim Wuseok dengan membungkuk 90 derajat. Wajahnya tidak bisa dilihat, tapi suaranya anehnya familier. Mata remaja yang bingung segera melebar.

“Tuan Youngwoo,”

Kim Wuseok menyambut pria dengan nama yang dikenal remaja itu.

“Kamu sering mencuci piring, karena kebugaran fisikmu. Tapi, itu tidak baik untuk kesehatanmu.”

Pria yang masih membungkuk, berjabat tangan dengan Kim Wuseok. Kim Wuseok tersenyum canggung, saat dia berjabat tangan dengan pria itu. Dia berterima kasih atas perawatan pria itu.

“Wow!”

“Itu benar-benar Grid!”

Anak-anak lelaki dan perempuan bersemangat, ketika pria yang berdiri di sebelah Kim Wuseok. Ketidak-percayaan yang ada di mata mereka, saat mereka menatap Hyesu, telah sepenuhnya menghilang.

“Dia tahu Grid! Memikirkan kakekmu begitu hebat?!”

“Aku iri…”

Grid, atau Shin Youngwoo, adalah salah satu orang paling terkenal dan berpengaruh di dunia. Dalam hal ketenaran, dia adalah idola kaum muda dan memiliki status yang setara dengan Lim Cheolho ketua S.A Group atau presiden Amerika Serikat.

Pria hebat seperti itu secara pribadi datang untuk memberi hormat kepada kakek Hyesu. Sehingga, teman-temannya senang dan bangga. Mereka bangga menjadi teman Hyesu.

“Sulit untuk pergi ke Gangnam, setiap kali aku ingin makan tulang rusukmu. Tidak bisakah Kamu membuka restoran sendiri di gedungku?”

“Hu hu… Teman muda ini sangat banyak akal, tapi Aku minta maaf. Orang tua ini harus membesarkan anak-anaknya dan membantu membayar pernikahan mereka. jadi, Aku tidak punya cukup uang untuk membuka toko. “

“Tetua, jika Kamu ingin membuka toko, bagaimana Aku bisa menerima uang darimu? Aku akan membayar semua biaya konstruksi. Jadi, tolong pertimbangkan baik-baik.”

“Kamu…”

Wajah Kim Wuseok kaku.

Bantuan Shin Youngwoo dalam situasi memalukan ini, muncul sebagai rasa kasihan. Sejujurnya sangat tidak menyenangkan, ketika seorang pria muda seusia cucu sulungnya, mengucapkan kata-kata yang begitu menyedihkan kepadanya.

Namun, Youngwoo tulus.

“Ini keinginan orang tuaku.”

“…..”

Itu terjadi ketika Youngwoo masih di sekolah dasar. Orang tua Youngwoo yang tumbuh dan menjual kubis, telah mengalami krisis besar. Pelanggan yang ada telah memangkas harga transaksi kubis, dengan menggunakan alasan panen yang melimpah.

Orang tua Youngwoo kemudian menjadi tidak bisa menghindari hutang. Namun, ketika hanya ada kegelapan di depan mereka, Kim Wuseok mengulurkan tangan membantu.

“Tetua, bukankah kamu pernah memberikan kebaikan yang besar kepada keluarga kami sekali? Pikirkan itu sebagai satu bantuan lagi, dan pertimbangkan baik-baik.”

Youngwoo secara tidak langsung memaku poin utama. Dia ingin mendistribusikan keuntungan secara adil, daripada menginvestasikan dana bisnis. Karena itu, dia menggunakan kata ‘kebaikan’.

Kim Wuseok bermasalah, tapi akhirnya mengangguk.

“Kita akan membicarakannya nanti. Aku harus memasak daging untuk cucu perempuanku yang cantik dan teman-temannya.”

“Teman cantik ini adalah cucumu?”

“Tidak, anak itu tidak benar-benar cantik… Aduh.”

“Ah… Aku sor…”

***

 

“Kamu ikut campur.”

Itu setelah menghentikan momen memalukan Kim Wuseok. Ada seorang wanita menunggu Youngwoo, saat dia membayar untuk daging yang dimakan cucu Kim Wuseok. Sementara, presiden berdiri dengan tidak nyaman di meja kasir.

Wanita cantik dengan jaket dan celana jeans pengendara motor adalah Jishuka.

Youngwoo menggelengkan kepalanya.

“Ini tidak mengganggu. Aku membayar kebaikan kecil. Ini juga bermanfaat bagiku.”

“Dagingnya sangat enak. Aku akan sangat senang, memiliki toko seperti ini di lingkunganku.”

Jishuka tidak mengenakan penerjemah. Sudah setahun sejak dia pindah ke Korea Selatan. Jadi, itu mungkin baginya untuk melakukan percakapan sehari-hari. Para ranker biasanya tampak jenius.

“Tentu saja, ada banyak orang idiot sepertiku.”

Shin Youngwoo mengingat wajah para ranker dan menggelengkan kepalanya, sebelum membuka pintu samping penumpang. Lalu, dia menggandakan-memeriksa dengan Jishuka, setelah dia melanjutkan.

“Ngomong-ngomong, apakah kamu serius?”

“Apakah aku seseorang yang berbicara omong kosong?”

“Hrmm…”

Pada saat Shin Youngwoo duduk di kursi pengemudi dan menyalakan mesin, mobil seri 13 nya mengeluarkan suara knalpot yang menderu. Dia melihat ke kaca spion, dan melihat cucu perempuan Kim Wuseok dan teman-temannya bergegas keluar dan bersorak.

Alih-alih antusias dengan mobil itu, mereka lebih senang dengan pemandangan Jishuka dan Youngwoo makan bersama, dan kemudian masuk ke mobil.

Setelah mengizinkan mereka untuk mengambil foto untuk dipamerkan di media social. Youngwoo yang berkeringat, mulai mengemudi dengan tampilan kelelahan. Pengalamannya mengendalikan klon dan God Hands di Satisfy. Berarti, jika keterampilan mengemudi Youngwoo hampir setingkat dengan pembalap mobil profesional.

“Memberikan salah satu hadiah medali emas kepadaku…”

Tanggal hari ini adalah saran Jishuka.

Kemudian saat makan, Jishuka mengemukakan cerita yang tidak terduga. Dia mengatakan, jika salah satu hadiah medali emas yang akan ia dapatkan dari Kompetisi Nasional, akan diberikan kepada Youngwoo.

Ada pembenaran untuk itu. Dia bilang, dia akan membalasnya, karena memberinya Red Phoenix Bow. Jishuka sudah membayar cukup uang kepadanya. Jadi, dia tidak berhutang. Tetap saja, dia terobsesi sampai akhir.

“Baik. Jika Kamu merasa nyaman dengan itu, Aku tidak punya alasan untuk menolak,”

Kata Youngwoo dengan anggukan.

Wajah Jishuka cerah.

“Keputusan yang bagus.”

‘Apakah kamu menonton, Yura? Inilah yang sedang Aku lakukan.’

Jishuka mengangkat bahu dan tersenyum ketika kata-kata Youngwoo memasuki telinganya.

“Aku bahkan belum berpartisipasi dalam Kompetisi Nasional. Namun, aku akan menerima dua hadiah.”

“Dua?”

“Yura bilang, dia akan memberiku hadiah.”

“Apa?”

Mata Jishuka menyipit. Kesan kuat yang ia berikan, meningkatkan daya tariknya.

“Yura bilang dia akan memberimu hadiah? Itu… Kenapa? Untuk alasan apa?”

“Jika dia memenangkan tiga medali emas, dia akan memberiku satu hadiah, dan aku harus menggunakan dua hadiah yang tersisa, untuk membuat item untuknya.”

Tentu saja, dia menolak. Youngwoo bersedia membuat barang secara gratis kapan saja, asalkan rekan-rekannya mendapatkan material-nya.

Secara khusus, hadiah medali emas adalah material lebih unggul, dan itu adalah kesempatan untuk mendapatkan exp skill yang berharga. Dengan demikian, merupakan keuntungan baginya, untuk membuat barang-barang gratis.

Namun, Yura mengatakan, dia tidak menginginkan beban, dan menawarkan untuk membayarnya. Akibatnya, Youngwoo tidak bisa menolak lagi.

“Pada akhirnya, aku memutuskan untuk mendapatkan hadiah sebagai imbalan, karena selalu membuat barang-barang Yura gratis.”

“Aku akan memberimu ketiganya.”

“…Apa?”

“Aku akan memenangkan tiga medali emas. Aku akan memberimu hadiah. Jadi, terus membuat barangku di masa depan. “

“Tidak, cukup memberiku satu…”

“Itu adalah hadiah untuk Kerajaan Red Phoenix.”

“Red Phoenix Bow.”

“Y-Ya, Red Phoenix Kkuk!”

“Dia masih memiliki beberapa kesulitan, dengan kesalahan pengucapan.”

Youngwoo berpikir Jishuka lucu, ketika dia memerah.

Melihat tangannya yang kecil gemetar, dia menepuk salah satu tangannya.

“Aku benar-benar baik-baik saja. Satu sudah cukup. Aku sangat senang. Terima kasih untuk hatimu. ”

“G-Grid…”

“Jika Kamu benar-benar menganggapku sebagai teman, jangan terbebani. Oh! ”

Shin Youngwoo dengan cepat mengubah mode mengemudi ke mode mengemudi otonomatis. Dia harus berhati-hati dengan skinship dan pilihan kata. Seri 13 mengeluarkan gemuruh keras saat melaju di sepanjang jalan.

Youngwoo pulang ke rumah kelelahan dan terhubung ke Satisfy, di mana dia menerima wisper dari teman-temannya.

Peak Sword, Chris, Vantner, Pon, dan 10 pengikut berjasa lainnya, serta Coke, Zednos, Laella, dan Toon…

Semua anggota Overgeared yang dijadwalkan untuk berpartisipasi dalam Kompetisi Nasional, menyatakan keinginan yang sama seperti Yura dan Jishuka.

Mereka sepertinya tidak pernah membahas ini satu sama lain. Semua orang hanya peduli tentang Grid, dengan cara yang sama. Mereka merasa kasihan, jika Grid akan absen dari Kompetisi Nasional, karena jadwalnya yang sibuk dan kehilangan imbalan.

Dengan demikian, anggota Overgeared ingin menjadi ‘bantuan kecil’ untuk Grid.

Tidak ada gunanya, berapa pun Grid menolak. Semua orang di Overgeared Guild keras kepala. Pada akhirnya, Grid mengedepankan kondisi.

“Pertama, Aku akan memilih dari mereka yang memiliki tiga medali emas. Siapa pun yang memiliki dua atau kurang medali emas, akan mendapatkan hadiahnya.”

Bahkan, sulit bagi anggota Overgeared untuk memenangkan tiga medali emas. Kompetisi Nasional tumbuh setiap tahun. Tapi, hanya beberapa lusin orang yang memenangkan medali emas.

Seberapa sulitkah untuk menembus ratusan pesaing?

Bukan hal yang aneh bagi anggota Overgeared untuk bersaing satu sama lain, dan ada banyak orang kuat di dunia yang bukan bagian dari Overgeared Guild. Mempertimbangkan jika medali emas dapat dimenangkan dalam event-event tim, tidak akan ada banyak anggota Overgeared yang bisa mendapatkan tiga medali emas.

“Kondisi ini sudah cukup.”

Grid menghela nafas. Namun, dia mengabaikan satu fakta. Alasan mengapa anggota Overgeared memiliki tingkat kemenangan yang rendah untuk medali emas adalah, semangat kompetitif mereka.

Benar.

Sejauh ini, sebagian besar dari mereka telah berpartisipasi dalam apa yang disebut peristiwa ajaib, seperti PvP atau pemrosesan target.

Mereka telah bersaing satu sama lain, atau bertemu monster seperti Kraugel dan Zibal. Lalu, bagaimana jika mereka terang-terangan hanya bertujuan untuk emas? Angka kemenangan anggota Overgeared untuk medali emas akan melambung. Setidaknya, dua kali lipat dari nilai sebelumnya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1152"

Follow Us