Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1160

gambar

Overgeared

OG_1160

Bab 1160

Dari jarak dekat, fisik Blue Tiger jauh lebih besar daripada toothless tiger. Grid yang tingginya 183 cm, harus memiringkan kepalanya ke belakang sepenuhnya, untuk melihat sekilas karakter ‘raja’ di dahi Blue Tiger.

Namun demikian, Grid tidak kewalahan oleh Blue Tiger dan terpesona.

Blue Tiger itu indah.

Bulu biru yang bersinar dengan cahaya putih. sepertinya, itu membuat perhiasan yang tertanam di mahkota Grid, tampak sembrono. Garis-garis harimau hitam yang ikonik, yang memberikan rasa estetika yang kompleks, yang tidak dapat direproduksi dengan teknik tangan Grid. Itu dicampur dengan bulu biru.

“Pagma!”

Blue Tiger tiba-tiba tiba di depan Grid dan mengulurkan tangannya. Semua otot agung yang berkedut dan bulu biru itu mengancam. Namun, Grid tidak mengayunkan pedangnya. Kelopak biru energi pedang berkibar dengan daun yang jatuh, kehilangan tujuan dan tersebar.

Terhadap latar belakang yang indah, Grid menatap mata Blue Tiger. Mereka adalah mata yang akrab. Khan selalu menyambutnya dengan mata seperti itu, ketika dia bertemu kembali dengan Khan, setelah beberapa bulan.

Ada kerinduan dan kegembiraan di mata Blue Tiger, yang telah menyaksikan gunung dan sungai berubah puluhan, ratusan, kali.

“Pagma!”

Jarak menyempit, saat Blue Tiger melompat dan memeluk Grid. Grid hampir pingsan, karena beratnya Blue Tiger. Tapi, dia menggunakan semua kekuatannya untuk tetap berdiri. Dia menunggu sampai Blue Tiger selesai menggosok pipinya.

“Pagma! Kamu hidup!!”

Blue Tiger menangis. Mata hitam yang biasanya menahan kedalaman waktu, berkaca-kaca dan hidung merah jambu itu berair. Bahu yang tiga kali lebih lebar dari bahu Grid, gemetar.

Kemudian, setelah beberapa saat…

“Mengendus! Mengendus? Hyaaack!”

Blue Tiger yang menangis, menggigit, bernapas, dan menggosok Grid, tiba-tiba menjadi ketakutan. Dia terlambat memperhatikan…

“K-Kamu! Kamu bukan Pagma! Aheung!”

“… Aku khawatir kamu tidak bisa mengancamku, dengan mata itu sekarang.”

Grid buru-buru berdiri kembali dan menatap Blue Tiger yang sekarang menderu. Bekas luka yang tidak bisa dilihat dari dekat, menutupi tubuh Blue Tiger. Itu adalah bekas luka satu sisi… luka dalam yang tidak akan terhapus, selama sisa hidup Blue Tiger.

Bahu Blue Tiger merosot.

“Sungguh… kamu benar-benar bukan Pagma.”

Itu wajar untuk berpikir orang ini adalah Pagma. Berbeda dengan Yangban lain yang bertindak kasar dan dengan cara yang vulgar, Pagma menunjukkan sikap yang tenang. Ini sementara tumpang tindih dengan orang di depan Blue Tiger sekarang.

Namun, manusia di depannya ini bukan Pagma. Blue Tiger tidak bisa membedakan antara penampilan manusia. Tapi, dia dengan cepat menyadarinya. Dia mengingatnya dengan jelas suara Pagma yang manis dan aroma yang hangat seperti sinar matahari, ketika Pagma menjangkaunya, yang menangis dalam sangkar.

Blue Tiger telah merindukannya selama ratusan tahun.

“Manusia, mengapa Kamu memiliki tarian Pagma?”

Blue Tiger yang menggeram, akhirnya mengajukan pertanyaan.

“Aku mewarisi keterampilan yang ditinggalkan Pagma setelah kematiannya,”

Grid menjawab dengan jujur. Kebohongan adalah tipuan dan bukan penghiburan.

“Aheung … Aku mengerti. Pagma sudah mati. “

Yang mengejutkan, Blue Tiger itu tidak tampak terkejut. Dia bereaksi dengan tenang, seperti dia mendengar berita yang sudah ia harapkan. Namun demikian, dia tidak bisa menyembunyikan kesedihannya yang meningkat. Wajah bulatnya yang tidak seperti tubuhnya yang kekar, bergetar.

“B-Bisakah kami kembali ke gua kami?”

“Y-Ya, aheung. Kita harus pergi dan makan bawang putih. “

Suasana berubah aneh dan toothless tiger mulai mundur. Mereka takut pada Blue Tiger, karena pengalaman dicabutnya gigi mereka.

Telinga Blue Tiger menusuk dan dia memanggil mereka,

“Aheung! Bawang putih? Bagaimana Kamu bisa mengunyah bawang putih, saat kehilangan gigi?”

Mata Blue Tiger melebar, dan kelucuan segera menghilang dari wajahnya. Keagungan seorang raja yang dia tunjukkan ketika dia pertama kali muncul, dan bahkan, mengabaikan Grid berada di tepi.

Para harimau itu pucat pasi.

“H-Hiccup! D-Gigi Palsu! Kami akan mengunyah dengan gigi palsu!”

“Gigi palsu?”

Blue Tiger terganggu oleh Grid, dan hanya terlambat menemukan gigi harimau.

“Aheung! Dari mana Kamu mendapatkan gigi palsu?”

“U-Uh, seorang manusia! Dia memberikannya kepada kami karena kasihan, aheung!”

“…!”

Blue Tiger sangat terkejut. Dia memiliki kendali penuh atas wilayah Gunung Bukdu dan dapat dengan mudah mendeteksi setiap pengunjung. Dia tidak tahu ada yang muncul dan memberikan gigi palsu pada harimau.

Hanya ada satu manusia yang bisa menipu indra Blue Tiger.

“Aheung. Apakah manusia itu mungkin mengenakan topi bambu? ”

“I-Itu benar. Dia membawa seikat besar, tapi tidak ada apa-apa di dalamnya, aheung.”

“Si bodoh Hwang Gildong itu…”

“Hwang Gildong!”

Bertahun-tahun yang lalu, sebuah krisis terjadi di Pangea yang bahkan Kraugel tidak dapat membantu. Itu adalah saat ketika identitas pahlawan besar yang menyelamatkan Pangea dari krisis ini terungkap.

Grid fokus pada percakapan harimau.

“Keluarkan mereka. Aheung.”

“Apa maksudmu?”

“Gigi palsu, disita. Aheung.”

“…..”

Blue Tiger mengambil gigi palsu dari semua 10 harimau. Berkat ini, harimau menjadi toothless tiger dan tersebar dengan cara tertekan. Grid menyaksikan adegan ini dan bertanya,

“Mengapa mencabut gigi harimau, terkait dengan bawang putih?”

Mungkin, itu karena dia keturunan Pagma, Blue Tiger itu dengan sukarela menjawab pertanyaan Grid,

“Tepatnya, itu adalah mugwort dan bawang putih. Sekitar 10 tahun yang lalu, seorang Daois jahat menaburkan mugwort dan bawang putih di sekitar Gunung Bukdu, dan melarikan diri. Aku mencabut gigi harimau, sehingga mereka tidak akan memakannya. Aheung.”

“Mugwort dan bawang putih?”

Grid bertanya, ketika dia mengingat sebuah cerita yang setiap orang Korea akan tahu.

“Apakah mereka akan berubah menjadi manusia, jika mereka memakannya selama 100 hari?”

“Aheung. Tidak. Jika mereka memakannya selama 10 tahun, mereka akan menjadi Taoisme abadi.”

“T-Taoisme abadi? Apa? Dewa Taoisme dibuat secara artifisial? ”

“Ini adalah kisah yang hanya berlaku untuk makhluk spiritual. Agar manusia menjadi Taoisme abadi, mereka harus berlatih dengan mantap dan bangkit.”

Kepala Grid menjadi lebih rumit dengan informasi baru.

“Aku mendengar, jika daois jahat mengubah hewan di sekitar Pangea menjadi monster yang ganas. Lalu, mengapa dia mencoba membuat Taoisme abadi? Bukankah Taoisme abadi baik? Mengapa daois jahat yang menyakiti begitu banyak orang, akan berusaha menjadikan Taoisme abadi…?”

Ada dua daois jahat.

Salah satunya adalah sosok tak dikenal yang dipukuli oleh pahlawan besar, Hwang Gildong. Dia adalah orang yang mengubah hewan liar di sekitar Pangea menjadi monster dan menaburkan mugwort dan bawang putih di atas Gunung Bukdu.

Orang lain, Arube. Itu adalah orang yang bersembunyi di penjara bawah tanah Kastil Pangea. Arube adalah seorang daois jahat, yang memiliki keinginan untuk mengendalikan Pangea.

Grid percaya, jika daoist yang tidak dikenal itu adalah tentara bayaran yang disewa oleh Arube. Sekarang, sepertinya bukan itu masalahnya. Daoist tak dikenal itu bertujuan untuk gambaran yang lebih besar, dan Arube kemungkinan akan menjadi boneka yang digunakan dalam proses tersebut.

Blue Tiger mengungkapkan fakta yang mengejutkan.

“Benar, jika Taoisme abadi adalah makhluk yang baik. Namun, Taoisme abadi akan menjadi tergantung pada masyarakat para dewa, terlepas dari apakah mereka adalah manusia atau makhluk spiritual.

Mereka selalu terpapar oleh pandangan para dewa, dan sulit untuk tidak mematuhi kehendak para dewa. Aheung. Secara khusus, makhluk spiritual sering kurang memiliki kecerdasan daripada manusia, dan tidak dapat menolak untuk menaati para dewa.”

“…Lalu seorang Taoisme abadi yang baik tidak ada artinya, kecuali dewa yang memerintah mereka juga baik kan?”

“Benar. Aheung. Kebetulan, kebetulan para dewa tidak terlalu baik.”

Grid tahu ini juga. Khususnya, para dewa dari Benua Timur adalah yangban yang memperlakukan manusia sebagai anjing. Setidaknya, dari sudut pandang manusia, mereka tidak bisa dianggap baik.

“Aheung. Identitas daois jahat harusnya antek Kerajaan Hwan. Pasti ada rencana untuk mengubah hewan liar menjadi monster, untuk memblokir orang dari mengakses area ini. Itu memungkinkan harimau untuk menjadi Taoisme abadi di bawah perintah para dewa. “

Itu tebakan yang tepat. Para dewa di Benua Timur ingin membalas dendam kepada para dewa di Benua Barat, dan harus menumbuhkan pasukan mereka. Tampak jelas, jika mereka bermaksud untuk menumbuhkan Taoisme abadi dan membuat pasukan.

Namun, ada sesuatu yang aneh…

“Bukankah daois jahat mencuri Red Phoenix Bow …?”

Senjata makhluk suci di Benua Timur, termasuk Red Phoenix Bow, adalah sejenis penghalang yang menghalangi munculnya great demon. Salah satu alasan mengapa Yangbans dihormati sebagai dewa adalah, karena penghalang ini.

Hilangnya Red Phoenix Bow adalah pukulan berat bagi ‘pendewaan’ para Yangbans. Mereka harus terobsesi dengan senjata makhluk suci. Lalu, mengapa hamba Kerajaan Hwan mencuri Red Phoenix Bow?

Itu menyesatkan.

Blue Tiger menggelengkan kepalanya.

“Aheung? Aku yang mencuri Red Phoenix Bow. “

“…!”

“Tampaknya, setelah Red Phoenix Bow tiba-tiba menghilang, orang-orang panik mengira seorang daois jahat yang melakukannya.”

Blue Tiger mengaduk-aduk perutnya yang tebal dan mengeluarkan busur oranye yang seperti nyala api. Itu adalah busur besar. Tapi, kelihatannya tidak ada apa-apa di tangan besar Blue Tiger.

“R-Red Phoenix Bow!”

Grid heran ketika dia mengintip informasi busur menggunakan Pagma’s Eyes. Red Phoenix Bow ditemukan di tempat ini?

Blue Tiger menatap Grid yang tercengang dan bertanya,

“Manusia, Pagma menyelamatkanku, ketika aku ditangkap dan dianiaya oleh yangban. Kemudian, dia menyeberangi Laut Merah. Aheung. Jujur, Aku pikir Pagma akan mati di Laut Merah. Namun, Pagma menyeberangi Laut Merah dan tiba di Benua Barat kan?”

“Ya.”

“Di sana… bagaimana Pagma hidup? Apakah dia diejek oleh orang-orang, karena melelehkan besi dalam api dan memukulnya dengan palu?”

“Pagma…”

Ada banyak yang bisa dikatakan tentang Pagma. Dia adalah pengkhianat bagi seseorang dan penjahat bagi orang lain. Namun, dia juga seorang pahlawan.

“Pagma dihormati oleh banyak orang. Dia juga menyelamatkan dunia. “

“Aku mengerti.”

Mata Blue Tiger dipenuhi dengan air mata. Sosoknya begitu sedih dan menggemaskan, sehingga Grid buru-buru memanggil Noe. Itu karena kecemasan aneh, jika posisi Noe sebagai yang paling lucu kemungkinan akan melemah.

“Nyahahat! Binatang iblis neraka terbaik adalah dia… nyaaaang!”

Noe yang muncul dengan anggota tubuhnya yang pendek, terbuka lebar. Dia merasakan rambutnya terangkat dan dia bersembunyi di balik Grid. Mempertimbangkan jika yang hanya ditakuti Noe sejauh ini adalah great demon dan naga. Itu berarti, jika keturunan makhluk suci, Blue Tiger, tidak kurang dari mereka.

“Ah, Aku tidak berharap Kamu akan sangat terkejut.”

Grid mengelus kepala kecil Noe, ketika Noe gemetar dalam pelukannya.

Kemudian, Blue Tiger itu mengajukan pertanyaan baru,

“Mengapa kamu menyeberang ke Benua Timur? Aheung.”

Matanya terpaku pada Noe, tapi Grid tidak tahu alasannya. Grid menjawab dengan jujur,

“Agar aku menjadi lebih kuat. Menjadi cukup kuat untuk membunuh Garam.”

Dia tidak bisa melupakannya. Orang jahat yang memanggil semua blacksmith dari Benua Barat ke Pangea hanya demi menangkap Grid. Orang seperti itu membidiknya. Grid harus menyingkirkan Garam. Dia akan dibunuh, jika dia tidak menyingkirkan Garam. Dia benar-benar akan hancur.

“…Kelihatannya mirip.”

Blue Tiger dipenuhi dengan emosi, ketika dia membaca kemauan di mata Grid. Blue Tiger teringat gambaran lama Pagma yang selalu tetap kuat, dan berteriak jika dia akan kembali ke bangsa-nya. Dia tidak bisa menahan diri untuk bertanya-tanya, apakah Pagma yang mengirim Grid.

Setelah beberapa perenungan, dia menyerahkan Red Phoenix Bow ke Grid.

“Manusia berpikir, jika membuat penghalang dari senjata makhluk suci adalah untuk mencegah great demon agar tidak menyerang. Yang benar adalah jika itu adalah penghalang untuk memblokir semua sisi. Jika Kamu melepaskan segel pada senjata dari empat makhluk suci. Maka, mereka akan memberimu kekuatan untuk menghadapi yangbans… Aheung!”

[Red Phoenix Bow Spirit of a Sacred Creature Resides tingkat myth, telah diperoleh!]

Item myth dengan kekuatan para dewa. Grid merasa bingung menerima Red Phoenix Bow tanpa ikatan apa pun, ketika Blue Tiger itu meraung. Lalu, ada suara yang tak terlupakan.

“Hahahat, wajah-wajah disambut berkumpul berdampingan. “

Rambut hitam panjang dan jubah biru berkibar ditiup angin. Pria yang muncul di langit memancarkan energi naga biru dan mengguncang hutan. Dia adalah wajah yang akrab bagi Grid.

“Garam!”

“L-Lari, Raja Overgeared…”

Ada seorang bungkuk dengan penampilan aneh. Nobuldam yang menginspeksi player yang datang dari Benua Barat di Pangea, nyaris tidak berbicara… sebelum berubah menjadi abu.

Garam memegang leher Nobuldam dengan satu tangan, dan mematahkan lehernya. Garam mengibaskan darah di tangannya seolah itu kotor dan tertawa.

“Grid, mataku melingkupi langit dan bumi, dan tidak ada tempat di utara, timur, barat, dan utara yang tidak mereka tutupi. Kematianmu tidak bisa dihindari, saat Kamu menyeberangi Laut Merah. Mungkin itu karena hubungannya dengan Han Seokbong. Tapi, dia berusaha membantumu. Kerajaan Cho yang gagal membimbingnya ke jalan yang benar, akan binasa dalam waktu dekat. “

“Kamu bajingan!”

Lightning Speed ​​yang diaktifkan terpasang pada Blue Dragon Boots.

“Kekuatan naga biru?”

Garam mengerutkan kening, dan Grid akan menggunakan Rage Blacksmith, Blackening, dan Quick Move.

Namun, Blue Tiger lebih cepat.

“Keturunan Pagma, buka segel Red Phoenix Bow terlebih dahulu.”

Blue Tiger menangkap pergelangan kaki Grid, dan melemparkan Grid ke tengah hutan.

“Ugh…!”

Kekuatan yang menakutkan. Tidak seperti yang ia inginkan, Grid terbang ratusan meter ke tengah hutan. Di kejauhan, Blue Tiger dan Garam terlibat dalam pertempuran.

Toothless tiger datang dan mendorongnya.

“Aku akan membayarmu untuk kue beras yang kamu berikan!”

“A-Apa? Tunggu!”

Grid tidak terlihat. Tempat di mana Blue Tiger melemparkan Grid mengingatkan pada puing-puing batu. Kemudian, pada saat harimau mendorong Grid ke tempat tertentu di sana, tiba-tiba Grid membelok ke lokasi baru.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1160"

Follow Us