Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1162

gambar

Overgeared

OG_1162

Bab 1162

Di komunitas toothless tiger…

Batu-batu tua itu runtuh. Itu adalah karya Blue Tiger.

“Kamu orang yang tidak masuk akal.”

Garam menyapu rambut panjangnya yang basah oleh darah, dan keringat di belakang telinganya. Dia tertawa. Alisnya terangkat tajam, saat matanya bergantian antara melihat Blue Tiger yang terluka dan batu-batu tua yang runtuh.

“Tidak ada ampunan bagi manusia, untuk bertahan hidup di hadapan dendam dewa. Bahkan, jika Kamu memegang pergelangan kakiku sampai Aku menghancurkan beberapa sisa dari 12 Zodiac, Grid ditakdirkan untuk mati. Dia mungkin bangkit beberapa kali. Tapi, dia akan selalu menari di telapak tanganku, dan menderita puluhan ribu kematian.”

Tidak ada nilai dalam pengorbanan bodoh…

Sikap mengejek meluap dari wajah santai Garam. Dia tidak ragu, jika dia akan dapat menemukan Grid lagi dan membunuhnya. Bahkan, jika dia mencari Grid sekarang.

Jujur, dia menikmatinya pada titik ini. Dia ingin bersenang-senang, seperti seorang pemburu membakar dan menunggu rakun, yang merangkak keluar dari gua. Dia memegang Kerajaan Cho sebagai sandera.

Blue Tiger bergidik.

“Aheung. Aku merasa kasihan kepadamu, ciptaan dewa yang berpura-pura menjadi dewa.”

“…”

Wajah Garam kaku. Manusia dan yangbans tidak berbeda. Jadi, mereka harus saling menghargai dan memperlakukan satu sama lain dengan sama. Kecanggihan orang gila berputar di sekitar kepala Garam. Dia diam-diam menatap Blue Tiger sejenak, sebelum mengalihkan perhatiannya ke 10 toothless tiger yang bergetar.

“Karena membunuh dewa itu tidak mungkin, aku harus menyiksa dan membunuh mereka, untuk menghilangkan amarahku.”

“Mengapa kamu terobsesi dengan pembunuhan tanpa tujuan?”

Garam mendengus, ketika Blue Tiger menghalangi jalannya.

“Bukankah aku mengatakan, jika aku akan menenangkan amarahku?”

Garam mulai menggunakan pedang seperti cambuk. Dia menggigil kegirangan, saat mengingat hari-hari ketika dia menyiksa Blue Tiger. Luka pada tubuh Blue Tiger meningkat saat dia dipaksa bertahan.

Itu hanya untuk toothless tiger menangis.

“Aheung! Yangban lain mengejar manusia itu!”

“…?”

Perhatian Garam dan Blue Tiger bergeser pada saat bersamaan. Harimau menjelaskan dengan ekspresi yang tidak bisa dimengerti.

“K-Keduanya bertarung! Seorang yangban tiba-tiba muncul di sisi komunitas domba dan menyeberang menggunakan batu, heung!”

“Tidak ada waktu untuk menghentikannya, heung!”

“…!”

Garam dan mata Blue Tiger terbakar, setelah mereka melihat jika para harimau itu tidak berbohong. Blue Tiger khawatir tentang Grid dan Red Phoenix Bow. Sementara, Garam khawatir tentang ‘cucian kotor’-nya ditemukan.

“Calon pahit adalah satu-satunya yang bisa menipu akal sehatku.”

Kandidat pahit, itu merujuk pada yangban yang menempati posisi ke 8 dan di bawah-nya, dalam ujian Chiyou.

Mereka dikalahkan dalam kompetisi dan tidak layak menjadi objek kepercayaan. Mereka jauh lebih lemah daripada Seven, termasuk Garam. Tapi, mereka masih yangbans. Mudah bagi mereka untuk menundukkan manusia.

Secara khusus, Hangyeol terampil dan mungkin baginya untuk menipu indera Garam. Akan mudah baginya untuk mengejar Grid tanpa diketahui.

“Bajingan itu…!”

Grid sudah dikalahkan. Pria itu akan bertahan pada kehidupannya yang murah seperti biasa, dan memberi tahu Hangyeol tentang cucian kotor Garam. Garam menjadi gila pada pikiran itu, dan bergegas maju.

Blue Tiger dan toothless tiger tidak lagi menjadi perhatiannya. Saat dia diejek oleh yangban lain, posisinya mungkin melemah, dan dia mungkin didiskualifikasi dari Seven.

Garam harus menutup mulut Hangyeol, bagaimanapun caranya. Karena batu-batu itu hancur, butuh waktu untuk sampai ke komunitas kelinci. Dia terpaksa pergi segera.

Blue Tiger duduk di tempatnya. Dia tidak terburu-buru, setelah Garam berangkat. Tidak ada alasan untuk menahannya dengan paksa. Grid sudah mati. Masih terlalu dini untuk memberinya Red Phoenix Bow.

“Pagma… Aku membawa bahaya bagi keturunanmu…”

Blue Tiger yang diliputi rasa bersalah, menangis.

***

 

Grid tidak melupakan sensasi melihat yangban untuk pertama kalinya. Kehadiran telah mengingatkan legenda Benua Barat dan Grid tersentak kembali.

Ya, paraban itu kuat. Mereka yang memiliki darah dewa tidak mungkin lemah. Fighting energy yang mendidih, saat Hangyeol muncul membuktikan kenyataan. Namun…

“Pinnacle Kill.”

Grid memprediksi kemungkinan menang. Tidak seperti beberapa tahun yang lalu, dia tidak mundur. Sekarang, dia lebih kuat dan telah menembus kelemahan para Yangbans. Seperti yang diharapkan.

“Ugh!”

Hangyeol dipukul dua kali berturut-turut oleh Grid. Kelemahan fatal dari yangban.

Itu adalah mereka membuat kesalahan, karena kesombongan. Hangyeol merasa terhina, karena dia tidak bisa menanggapi dengan cepat serangan mendadak Grid. Dia tidak pernah membayangkan, jika manusia akan berani menyerang yangban.

“Ilmu pedang ini… Kukuk! Apakah Garam lengah seperti ini? Aku mengerti, mengapa matanya berapi-api sekarang.”

“…!”

Mengikuti Kill dan Pinnacle Kill, Grid mencoba menghubungkannya dengan Restraint, hanya untuk mundur secara refleks. Ada gelombang udara tempat Grid berdiri. Itu disebabkan oleh serangan angin yang tak terlihat.

‘Kekuatan ini… ’

Itu adalah teknik dengan kekuatan yang membuat Grid terdiam. Sebelumnya, Garam telah memikat Grid ke Benua Timur menggunakan quest, dan dia menggunakan angin tak kasat mata ini, untuk mengubah Grid menjadi compang-camping.

Ini adalah salah satu alasan yang menentukan, mengapa Grid takut pada Garam. Bagaimana bisa seorang player mengalahkan monster yang menggunakan serangan tanpa bentuk?

Itu adalah kekuatan yang menyebabkan Grid merasa frustrasi. Namun pada saat ini, dia melihat kebenaran. Serangan angin yang tak terlihat. Identitas kemampuan ini yang oleh Garam disebut ‘kekuatan’.

Itu sebenarnya adalah Formless Will.

Willpower, diwujudkan oleh mereka yang sudah membangkitkan ‘hati’. Yangbans mampu mewujudkan kemampuan dengan kemauan bawaan mereka, dan menyebutnya ‘kekuatan’.

“Ternyata kamu lumayan bagus,”

Gumam Hangyeol. Menghindari angin tidak berwujud? Orang ini bukan manusia normal. Tidak diketahui bagaimana dia menguasai ilmu pedang Pagma. Tapi, dia harus mengatasi keterbatasan manusia dalam prosesnya.

Sikap Hangyeol menjadi sedikit lebih serius. Dia mulai menggunakan kekuatan angin dengan sungguh-sungguh. Kekuatan angin yang berhembus di sekitar Hangyeol, secara bertahap menjadi lebih cepat dan lebih ganas.

Dia tidak punya niat untuk mengeluarkan pedang yang tergantung di pinggangnya, sama sekali. Dia memandang Grid dengan santai, meskipun sudah diserang dua kali.

Itu bukan karena dia bodoh. Yangbans telah memerintah manusia setidaknya selama ratusan tahun. Mereka adalah bencana bagi manusia atau menyelamatkan manusia sesuai dengan suasana hati mereka.

Pada dasarnya mustahil bagi Yangbans untuk peduli pada manusia.

Faktanya, luka Hangyeol sudah sembuh dengan cepat. Itu adalah kekuatan Red Phoenix Breath. Tidak, tidak perlu berbicara tentang Red Phoenix Breath. Luka yang dideritanya, tidak dalam pada awalnya. Itu adalah bukti, jika manusia tidak bisa membahayakan yangbans.

“Ha ha, Aku akan mematahkan kaki-mu terlebih dahulu. “

Hangyeol tertawa ceria dan kepribadiannya, itu sangat berbeda dari Garam.

Garam yang telah didewakan untuk waktu yang lama, terobsesi dengan setiap luka kecil yang diberikan Grid. Karena, itu merupakan pukulan terhadap harga dirinya. Hangyeol yang tidak dipilih untuk menjadi objek kepercayaan, telah bertahan lama dan tidak terobsesi dengan luka kecil.

Dia tetap masuk akal dan dengan tenang menargetkan Grid.

Angin tak berwujud menyapu Grid. Tidak mudah untuk menghindari serangan yang tidak terlihat. Ini adalah kekuatan seseorang yang akan menjadi dewa. Sebelum kekuatan besar, manusia seharusnya berlutut…

“…Apa?”

Wajah Hangyeol yang tersenyum menjadi kaku. Angin tidak berwujud dihancurkan tanpa mencapai Grid.

[Kekuatan target telah dinetralkan oleh Formless Will.]

Formless Will adalah kekuatan tekad.

Itu adalah kekuatan yang dengan mudah menaklukkan target, dengan kemauan yang relatif lemah atau tidak. Itu juga berarti, jika itu tidak akan bekerja melawan target yang berkemauan keras sama sekali.

Perluasan inti mana-nya, memungkinkan Grid untuk membuka stat Willpower. Dan, Grid memperoleh Formless Will. Tapi, tidak mungkin baginya untuk mengendalikannya secara langsung.

“Ini…!”

Hangyeol berdiri dengan ekspresi bingung, dan buru-buru menggenggam pedangnya. Itu karena, pria itu diliputi aura merah-ungu gelap, dengan cepat mulai menari di tengah badai angin. Tarian ini tidak asing bagi Hangyeol.

“Transcend!”

Itu adalah tarian pedang yang menciptakan bilah energi. Jika dia tidak mempersempit jaraknya, situasinya akan dirugikan untuk sementara waktu. Hangyeol bergegas maju. Dia perlu mendekati Grid, sebelum bilah energi terbang ke depan. Namun…

“Transcend…”

Waktu yang dibutuhkan Grid untuk menyelesaikan tarian pedang itu lebih cepat dari yang diperkirakan Hangyeol.

“…LinkKill Pinnacle.”

Tidak ada celah.

“…!?”

Empat tarian pedang pada saat yang sama? Tidak, bahkan Pagma…

Pikiran Hangyeol tidak bertahan lama. Lusinan bilah energi yang mengalir ke depan, tepat mengarah ke area vitalnya. Dan, itu berisi niat membunuh yang ekstrem. Sehingga, tidak ada waktu untuk mempertimbangkannya.

“Kuek…!”

Hangyeol berencana untuk memutar lintasan puluhan bilah energi, dengan menggambar lingkaran besar dengan pedang lembutnya. Tapi, dia gagal. Kelemahan lain dari yangban adalah, kurangnya pengalaman mereka.

Sihir Braham ada di Pagma’s Swordsmanship. Mustahil bagi yangban yang malas sepanjang hidupnya, untuk mengatasi kekuatan gabungan dua legenda.

[Fenrir’s Power membantu menaikan spirit dari yang lemah untuk tidak kalah. Anda menghilangkan gap dengan target.]

Damage Grid yang sepenuhnya ditingkatkan, adalah 100% diterapkan. Itu membuat tubuh Hangyeol hancur. Kekuatan serangan Grid menembus, bahkan pertahanan transenden semi dewa.

“Kuaack!”

Jeritannya tidak bisa berhenti dan darah merah mengalir, ketika Hangyeol runtuh. Grid sudah dalam proses menggunakan Transcended Link Flower.

“Kamu…!”

Sesuatu telah salah. Orang ini bukan penerus Pagma. Dia adalah monster yang telah melampaui Pagma. Rasa dingin turun di tulang punggung Hangyeol, saat dia menggunakan Kecepatan Petir, dan melonjak ke langit. Dia memiliki ide untuk melarikan diri dari tempat ini segera. Tapi, Grid tidak mengizinkannya.

“S-Siapa kamu?”

Wajah Hangyeol putih. Dia tidak menduga Grid juga menggunakan kekuatan naga biru. Dia ditangkap oleh Grid yang mengejar, dan Hangyeol mengeluarkan kekuatan harimau putih.

Red Phoenix Breath sibuk memulihkan lukanya. Sehingga, dia secara bersamaan mengaktifkan kekuatan tiga dari Empat Binatang Menguntungkan.

“Batuk!”

Darah hitam mengalir dari mulut Hangyeol. Dia tidak bisa mati di tangan manusia, dan melakukan yang terbaik. Sebuah perisai dari dinding batu yang tidak akan pecah muncul di sekitarnya. Lalu, dinding-dinding itu menghilang.

“Aku tidak akan membiarkan kenyamananmu.”

“…!”

Hangyeol jatuh ke tanah.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1162"

Follow Us