Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1163

gambar

Overgeared

OG_1163

Bab 1163

Luka-lukanya menyakitkan, dan langit tinggi di atasnya. Hanya setelah Hangyeol jatuh dalam keadaan compang-camping. Dia menjadi sadar, akan fakta yang telah ia terima begitu saja. Meski begitu, dia tidak mau mengakuinya. Itu karena, dia adalah dewa.

“…Ini adalah dunia asing.”

Red Phoenix Breath terus-menerus mengeluarkan api. Red Phoenix adalah dewa yang memerintah atas api dan kehidupan. Api kehidupan mengembalikan tujuh luka fatal yang terukir di tubuh Hangyeol. Tubuh Hangyeol menghilang dengan raungan.

Blue Dragon adalah dewa yang memerintah atas angin dan kilat. Hangyeol dikelilingi oleh kilat dan embusan angin dan menghilangkan gagasan ruang.

“Aku tidak akan dikalahkan oleh manusia sepertimu!!”

Pedang Hangyeol memekik, saat mengeluarkan asap tebal. Kekuatan Black Turtle yang mengatur air dan kematian, mengungkapkan dirinya sendiri.

Hangyeol yang tidak membangun kepercayaan, tidak dapat sepenuhnya mengendalikan kekuatan kekerasan Black Turtle. Namun, pada saat ini, dia melampaui batas-batasnya.

Dia mencoba untuk memecahkan penghalang dengan kemauannya untuk pertama kalinya, sejak dia lahir. Dan, dia menunggu Black Turtle untuk menyerah.

Hangyeol punya firasat. Manusia di depannya adalah cobaan yang diberikan para dewa kepadanya. Dia akan mengatasi cobaan ini, dan menghadapi titik balik.

Pedang lembut yang melonjak di belakang punggung Grid, bergerak seperti tali dan memutar lintasannya. Seperti ekor kalajengking, itu menyerang leher Grid.

Grid terlambat memutar kepalanya, dan Hangyeol tersenyum ketika dia bertemu mata Grid.

‘Mati. Darah dan dagingmu akan menjadi tuntutan jiwa…!’

Mata Hangyeol melebar. Empat tangan hitam-emas tiba-tiba memblokir serangannya. Hangyeol bergetar, ketika serangan yang ditujukan pada titik buta manusia yang sempurna, diblokir. Dia mengangkat tangannya dengan gugup, menyelamatkan wajahnya.

“Dia memiliki empat harta dengan ego yang kuat?”

Sama seperti kekuatan ego yang bervariasi dari orang ke orang, harta juga memiliki peringkat. Harta yang bisa bergerak sendiri dan memperjuangkan pemiliknya, diklasifikasikan sebagai barang terbaik, bersama dengan harta yang berbagi visi atau pengalaman dengan pemiliknya.

“Dia benar-benar pria yang licik.”

Kewaspadaan Hangyeol diperkuat. Dia tidak bisa dengan mudah mengevaluasi orang yang menggunakan ilmu pedang Pagma, lebih terampil daripada Pagma. Secara bersamaan, dia melemparkan sihir sambil mengayunkan pedangnya. Dan kini memiliki kekuatan makhluk suci, evil eye, dan harta.

Grid yang menggunakan Link dan Hangyeol memblokir serangan pertama. Lusinan bilah energi terus menekan pertahanannya. Tapi, Hangyeol berhasil menghindari semua serangan, karena dia mempercayakan tubuhnya pada angin.

Masalahnya adalah sihir anomali dan kuat, yang dicampur dengan tarian pedang.

Namun, spesialisasi Hangyeol bukanlah ilmu pedang atau fisik. Jimat menyebar di sekitar Hangyeol, menghalangi sihir itu. Mantra Braham yang tertanam dalam tarian pedang, tidak bisa dengan mudah menembus jimat Hangyeol.

Itu adalah batas sihir dasar.

“Kuek…!”

Namun, sihir buff, Enchant Weapon, bekerja dengan baik, meskipun merupakan sihir dasar. Sihir Braham yang diperkuat pada pedang, dan Grid yang menggunakan tarian pedang Pagma.

Akibatnya, Hangyeol terus bertahan dan terluka.

“Ah, Aku tidak bisa melihat…”

Kelinci di tanah mengedipkan mata mereka. Serangan Grid, dengan fighting energy maksimal, dan gerakan Hangyeol yang mantap untuk menghentikannya… itu begitu cepat. Sehingga, tidak terlihat oleh mata mereka. Mereka hanya mengenali jika cahaya warna-warni bertabrakan.

Tosun berada dalam situasi yang sama, sejak dia terus melemah sejak Empat Binatang Menguntungkan disegel.

“Aku tidak pernah berpikir, akan ada manusia yang bisa bertarung sejajar dengan yangban…”

Jenis kehidupan apa yang dijalani manusia ini? Saat Tosun mempertanyakannya, kelopak biru meledak. Grid dan Hangyeol yang telah lama terjerat, akhirnya terpisah satu sama lain.

“Pant… Pant…”

Blackening telah berakhir sejak lama, dan Grid bernafas dengan kasar. Tangannya gemetar, saat dia mengeluarkan ramuan.

“Uhuk uhuk!”

Hangyeol memuntahkan darah sambil mempertahankan napasnya. Ikat pinggangnya dilepaskan, sehingga tubuh bagian atas yang keras dengan tanda hitam, terungkap di antara jubahnya yang longgar.

Namun, dia tidak menggunakan Red Phoenix Breath. Tidak, dia tidak bisa. Itu adalah akibat dari menggunakan Red Phoenix Breath, selama proses menyerang dan bertahan melawan Grid.

Dia membutuhkan beberapa saat pemulihan mental, saat dia berjuang untuk mengendalikan napasnya yang kasar. Singkatnya, mana-nya yang telah jatuh.

“Aku sedih, kehilangan barang-barang berharga.”

Hangyeol menyeka darah dari mulutnya, tampak santai. Black Turtle Breath adalah racun yang merusak benda-benda, dan menyerap kehidupan. Mustahil bagi Grid dan hartanya untuk selamat, ketika mereka bertukar ratusan pukulan dengan Hangyeol, di dalam kabut Black Tortoise Breath.

“Ini akan menguntungkan bagiku, karena lebih banyak waktu berlalu.”

Hangyeol yakin. Dunia yang tiga detik di masa depan, terbuka di benaknya. Keempat tangan hitam-emas akan benar-benar lapuk, dan tersebar seperti debu. Pertempuran akan segera menguntungkannya. Hangyeol sedang bersiap untuk serangan udara, ketika dia segera menjadi bingung.

“Apa?”

Tangan hitam-emas yang terus-menerus terkena Black Turtle Breath, benar-benar baik-baik saja. Ini berbeda dari harapan Hangyeol. Daripada pelapukan, mereka tidak berkarat sama sekali, ketika mereka melayang di depan manusia itu, untuk melindunginya.

“Bahan apa itu?”

Itu di luar kisaran yang diharapkan. Kekhawatiran meningkat. Hangyeol keluar dari posisi serangan udara dan mundur lagi. Dia memeriksa untuk melihat, apakah Shunpo dapat digunakan kembali. Pada saat ini, pedang gelap di tangan manusia mengeluarkan suara keras.

Pedang yang terus-menerus mengeluarkan api selama pertempuran, mulai pecah dengan jeritan. Itu sama untuk mahkota yang penuh arogansi, sarung tangan yang dipenuhi dengan kecepatan, dan jubah yang mengeluarkan bau darah…

Semua barang yang dikenakan pada tubuh manusia mulai dengan cepat lapuk, karena tidak tahan terhadap Black Turtle Breath. Hangyeol ingin tahu, karena armor dan sepatu yang seharusnya rusak terlebih dahulu, baik-baik saja. Tapi, dia segera menganggapnya sepele. Dia yakin jika dia sudah menang.

“Hat…! Kuhahahahahat! ”

Apakah begitu manis, untuk menang atas manusia? Untuk pertama kalinya, Hangyeol merasakan sukacita, dalam hak-hak yang ia nikmati secara alami, dan tertawa terbahak-bahak.

“Manusia bodoh! Berlutut dan mohon padaku! Katakan padaku, bagaimana kamu mendapatkan tarian pedang dari yang kalah? Apa yang terjadi pada yang kalah? Ceritakan semua yang terjadi dengan Garam! Aku tidak akan mengambil hidupmu, selama Kamu berbicara! Hahahahat! ”

“…..”

Grid diam. Faktanya, dia tidak mampu menjawab.

Orang ini menggunakan Blue Dragon Breath untuk terbang di langit. Tidak peduli bagaimana dia dipukul, dia pulih menggunakan Red Phoenix Breath. Cedera fatal terhalang oleh White Tiger Breath atau dihindari dengan Shunpo…

Grid kelelahan, saat dia menghadapi monster itu, Hangyeol. Secara khusus, dia merasakan ancaman signifikan dari Black Turtle Breath, yang menimbulkan kutukan korosi. Konsentrasi Grid habis.

“Akan jauh lebih mudah, jika tingkat keberhasilan Castration Eye adalah 100%.”

Efek utama dari Castration Eye adalah menghapus ‘beberapa efek menguntungkan target’. Ini memiliki tingkat keberhasilan 100%. Namun, efek ‘menghapus semua efek menguntungkan target’ tidak selalu membantu, karena merupakan pemicu probabilitas.

“Aku bukan karakter manhwa.”

Itu adalah pertarungan yang sangat sulit. Hangyeol adalah karakter yang benar-benar scam. Orang ini tumbuh sepanjang pertempuran. Dia mengatasi kelemahan dari kurangnya keterampilan dan pengalaman, saat dia terus berjuang.

Prediksi Grid jika yangban yang tidak disembah, akan melampaui Piaro dan Mercedes dalam hal statistik dan keterampilan. Tapi kinerja keseluruhan akan setara dengan keduanya, hancur.

Statistik, level, dan kemampuannya. Mirip dengan Teruchan, dia memiliki kekuatan yang sebanding dengan Mercedes, dan dia sekarang berkembang ke level teknik Piaro.

‘Jika Aku mengulur ini lebih lama, maka Aku akan kalah.’

Tumbuh secara real time. Itu seperti pahlawan seorang manhwa, yang bertarung untuk waktu yang lama. Grid bertekad mengeluarkan tungku portabel dan palu blacksmith. Kemampuan blacksmith legendaris langsung meningkatkan daya tembak tungku, dan dia dengan cepat memperbaiki barang-barang yang telah rusak.

Ttang! Ttang! Ttang!

“…?”

Hangyeol tercengang sesaat. Dia tidak mengerti perilaku manusia yang duduk dan mulai memalu. Kemudian, tiba-tiba…

“Gila!”

Dia bergidik dan bersumpah, ketika dia mengkonfirmasi jika perlengkapan perang manusia sedang diperbaiki pada tingkat yang luar biasa. Dia diblokir oleh God Hands.

Alih-alih pedang yang terkorosi, God Hands menarik Mjolnir dan berkeliaran di sekitar Hangyeol dengan cara yang memusingkan. Itu adalah momentum seperti meteor. Tapi, Hangyeol tidak terancam. Dia mampu bergerak lebih cepat daripada God Hands dan dia sudah terbiasa dengan niat God Hands.

“Hentikan perjuangan tak berarti ini!”

Dia dengan ringan menerobos garis pertahanan God Hands, dan mengayunkan pedangnya ke sisi Grid.

Itu bukan hanya mengayunkan pedang. Itu adalah ayunan yang kuat berdasarkan kesadaran yang ia peroleh selama pertempuran. Pedang lembut itu terlipat dan terbuka. Itu secepat kilat yang ditujukan untuk celah yang diungkapkan Grid.

“Kyak kyak.”

Itu menyerang Skeleton Overgeared yang muncul dari tanah. bukannya Grid.

“Hah! Kamu benar-benar menguasai banyak hal!“

Dia membuat ekspresi lucu, saat dia memulihkan pedang dan menikamnya lagi. Pedang lembut itu terombang-ambing, dan sepertinya ada ratusan dari mereka, saat dia menusukkan pedangnya ke Grid.

“Kasar sekali, nyang!”

Noe muncul seperti tupai terbang dan menggunakan Lightning Discharge, untuk membatalkan serangan itu. Dia hanya mencoba menggunakan Soul Ingestion, ketika wajah Noe menjadi seperti ini (X X) saat dipukul.

“Hahahat!”

Hangyeol tertawa terlepas dari kenyataan jika beberapa serangan telah gagal. Setiap kali Grid mengeluarkan langkah baru, dia gemetar dengan sukacita. Dia yakin, jika dia telah menang.

Serangan berikutnya terjadi. Berbeda dengan serangan sebelumnya, itu adalah serangan yang kuat tanpa kemahiran. Hangyeol akan memotong Grid sepenuhnya, tidak peduli apa yang dilakukan Grid.

Namun, itu gagal.

“Berputar.”

Randy muncul dalam bentuk Grid, dan membalas.

“Keuk!”

Hangyeol dipotong oleh pedangnya sendiri, dan menggigil karena malu.

“Manusia ini …! Manusia sialan!”

Berapa kali dia dihina? Hangyeol yang marah mengertakkan gigi dan memotong Randy dan Noe dengan kejam. Itu membunuh mereka. Bahkan dalam situasi yang mengerikan ini, dia mengarahkan pedangnya ke Grid yang berfokus pada memalu.

[Anda menerima damage besar!]

“Keuk…!”

Darah mengalir dari Grid, saat dia menggedor landasan. Namun demikian, palunya tidak berhenti dan dia tidak mati. Blacksmith Patience meningkatkan defense-nya. Perisai title First King dan pemulihan HP dari Tiramet Power, memungkinkan untuk menanggung serangan itu.

“Pria yang rumit!”

Hangyeol mengayunkan pedangnya lagi. Kemudian…

Ttang!

Grid mengangkat palu di atas kepalanya dan mencegah serangan itu. Saat dia memegang Enlightenment Sword yang diperbaiki di tangannya, dia menatap kabut Black Turtle di sekitarnya. Dan dia bertanya,

“Mengapa kalian memandang rendah manusia setiap saat?”

“….!”

Jelas, Grid tampak mengerikan, seperti orang yang sekarat. Namun, Hangyeol mundur. Itu adalah dampak Keilahian.

[Pertunjukan dari kebajikan blacksmith yang terpuji, seperti dewa. Waktu casting and cooldown semua skill blacksmith telah diangkat. Dimungkinkan untuk  mengunakan dua kali skill yang sama, kapan pun digunakan.]

“A-Apa ini?”

Bayangan Lima Lansia bisa dirasakan dari depannya. Dewa, martabat suci yang tidak bisa disentuh. Hangyeol merasakan kekuatan dewa dari Grid pada saat ini. Dia tidak bisa mengakuinya.

“Manusia biasa belaka … bukankah wajar untuk menganggap manusia yang lemah lebih rendah?”

Hangyeol bertanya-tanya, dengan suara bergetar.

Dia menyangkal kenyataan. Manusia di depannya. Dia terus-menerus membantah, jika manusia sepele di depannya yang menggunakan tarian pedang seorang pecundang, bisa memiliki kualifikasi dewa.

Pandangan Grid padanya sangat dingin dan berat.

“Bukankah kamu juga manusia?”

“Omong kosong!”

Kata ‘manusia’ menyentuh kebanggaan Hangyeol. Dia mengatasi ketakutannya dengan kemarahan, dan menyerang Grid. Pedang itu tampak seperti ekor burung merak yang indah, saat menyapu dada Grid. Dan akhirnya, itu menembus jantungnya.

Rasanya, seperti pertempuran yang melelahkan dengan penghinaan, akhirnya berakhir.

…Tidak, ini belum berakhir.

“….!”

Manusia dengan ilmu pedang warisan. Hangyeol tidak tahu apa yang sedang terjadi. Detak jantungnya semakin keras, saat dia melangkah mundur dengan wajah pucat.

Langkah.

Grid berjalan maju dan mengejarnya. Grid telah memasuki keadaan tercerahkan, sambil memperbaiki barang-barang. Dan dia menyaksikan momen ini seperti itu adalah keabadian. Bukan hanya dirinya yang lelah. Buktinya adalah luka di tubuh Hangyeol tidak pulih.

“Item Combination, Item Transformation.”

Enlightenment Sword dikombinasikan dengan Greatsword Grid. Greed muncul dari inventory dan menyalin formulir yang tepat. Dua pedang, persis seperti kembar, dipegang berdampingan di kedua tangan Grid.

“Storm Demonic Energy Field.”

Awan gelap yang muncul, menggantikan Black Turtle Breath. Saat kilat jatuh, bayangan Grid bergerak melalui kabut dan menusuk jantung Hangyeol. Itu seperti awal dari mitos baru, yang direkam di dunia.

“Ah… Uwahh…”

Tosun dan kelinci menyaksikan adegan yang bahkan tidak bisa mereka bayangkan, dan telinga mereka naik dan turun berulang kali.

[Seseorang yang tidak diketahui telah membunuh half-god.]

Pernyataan singkat dan kuat, muncul sebagai pesan dunia.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1163"

Follow Us