Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1166

gambar

Overgeared

OG_1166

Bab 1166

Demonic power adalah racun. Jika dia mati dalam kondisi Blackening, ada kemungkinan dipaksa masuk neraka. Ada juga kemungkinan rasnya berubah menjadi iblis. Menjadi iblis di dalam pandangan Satisfy, dan banyak kemungkinan efek samping lainnya.

Contoh khas adalah tatapan Baal.

Grid sudah mengalami jika semakin tinggi demonic powernya, semakin besar kemungkinan terekspos ke tatapan Baal. Ini membuatnya merasa takut. Namun, dia tidak pernah ingin demonic power dipadamkan. Dia juga tidak ingin akumulasi dari demonic power.

Blackening dan Rune of Darkness.

Kemampuan yang disukai Grid terkait erat dengan demonic power. Blackening adalah skill yang tidak bisa digunakan, tanpa demonic power. Selain itu, skill tertentu yang melekat pada Rune of Darkness, akan memiliki penalty lebih sedikit saat menggunakan Blackening.

Bahkan, prasyarat untuk memiliki Noe sebagai hewan peliharaan, adalah demonic power.

Demonic power adalah racun yang bisa mematikan, tapi juga salah satu kekuatan yang membentuk fondasi Grid.

Grid berada dalam posisi untuk sepenuhnya mengendalikannya, daripada takut dan menghindari demonic power.

“Sial, apa yang terjadi?”

[Efek Duke of Virtue memurnikanmu dari demonic power.

Demonic power dimurnikan dan Blackening tidak dapat digunakan.

Berkaitan dengan efek Duke of Virtue, skill baru telah diciptakan.]

Apakah dia akan kehilangan demonic power? Grid sangat bingung. Pertama, dia ingin memeriksa kondisinya. Namun, dia tidak diizinkan saat ini.

“Wajahmu sering berubah.”

“…!”

Grid yang mencoba untuk membuka daftar skill, buru-buru mengeluarkan pedangnya dan memegangnya. Seorang pria yang sangat tampan berada tepat di depannya.

Itu Garam.

[Seorang yang tidak diketahui menulis epik keempat.]

Bibir yang terbentang dingin, dan mata gelap. Garam yang ia temui lagi setelah waktu yang lama, masih membual penampilan yang menyenangkan.

Meski begitu, Grid tahu jika pria di depannya adalah salah satu makhluk paling sombong, licik, dan kejam di dunia. Dia tidak bisa dibodohi oleh penampilan. Dia tidak bisa melupakan pembantaian keji penduduk yang tetap di Pangea dan para blacksmith…

Grid mengayunkan pedangnya dengan kejam. Dia menggunakan Rage Blacksmith, Quick Move, dan Blackening karena kebiasaan. Tapi, tidak adanya demonic power, mencegahnya menggunakan Blackening.

Pada saat yang sama, tombak pendek Garam bergerak cukup cepat, untuk memotong puluhan bilah energi yang berasal dari pedang Grid. Itu adalah serangan menusuk yang langsung menembus pusat Link, yang telah menyebar seperti jarring. Dan, pedang Grid berhenti tanpa daya.

“Lambat.”

Kata-kata Garam pendek. Dia telah berlatih menggunakan amarahnya terhadap Grid, sebagai batu loncatan. Dan, dia jauh lebih kuat daripada terakhir kali mereka bertemu.

“Tidak peduli siapa kamu, kamu tidak bisa melawannya! Lari!”

Teriak Tosun sambil melompat dan menendang Garam dengan kekuatan tubuh bagian bawah yang luar biasa. Tombak pendek Garam menikam Tosun, tapi Tosun gesit. Dia bukan makhluk normal. Dia adalah seseorang yang pernah melayani Empat Binatang Menguntungkan. Tapi, Garam bahkan lebih besar.

Pedang yang tergantung di pinggang Garam, tiba-tiba membentangkan dan memegangnya. Itu memutar lintasannya seperti makhluk hidup, dan melilit pergelangan kaki Tosun.

“…!”

“…!”

Mengubah arah sword energy yang sudah dirilis? Grid dan Tosun terpana oleh pemandangan yang luar biasa dan Garam menyatakan,

“Semua hal di Surga dan Bumi, akan bergerak sesuai dengan kehendak Dewa.”

Dewa.

Garam menyebut dirinya makhluk suci, tanpa keraguan. Apakah dia membangun lebih banyak keilahian? Kebanggaannya yang membumbung ke langit, tampaknya semakin tinggi.

“Ugh! Lari! Aku akan memberikanmu waktu,”

Desak Tosun ketika dia berdiri di depan Grid, dan mengambil posisi seni bela diri yang tidak dikenal. Dia memiliki kekuatan besar di tubuh bagian bawahnya. Tapi, dia tampak tidak stabil, karena pergelangan kakinya yang terluka.

Namun demikian, dia tampaknya tidak punya niat untuk mundur.

Seperti Blue Tiger, dia bertekad untuk melindungi Grid dengan dirinya sendiri. Dia tidak ingin Red Phoenix Bow yang dibawa Grid, kembali ke yangbans.

“Silahkan! Tolong melarikan diri dengan aman…!”

[Awal cerita berasal dari keinginan cepat orang-orang yang sering melupakan.]

“Lindungi red phoenix atas nama kami!”

“….”

[Dia melihat kepercayaan yang tidak berubah, dalam menghadapi bencana yang akan datang.]

[Dia meninjau ulang makna dewa, melalui para penyembah dewa. Meskipun, dia kehilangan segalanya, karena kegagalan para dewa yang mereka percayai dan layani.]

“…?”

Munculnya Garam. Epik baru. Tosun dan kelinci yang berkorban. Dalam situasi yang mengerikan ini, Grid mendapat perasaan aneh.

“….”

“….”

Mata Grid dan Garam bertemu di udara. Mata Grid berputar-putar dengan kebingungan dan ketakutan, sementara mata Garam diam. Grid menyadari identitas perasaan aneh itu.

“Sikap Garam berbeda dari biasanya.”

Mata Garam selalu memandang rendah orang lain. Rasa jijiknya terhadap orang-orang kelas bawah, selalu menyinggung Grid. Garam yang membenci Grid, lebih dari Grid membenci Garam.

Garam menunjukkan gairah, setiap kali dia menghadapi Grid. Dia mengekspresikan kegembiraan atau kemarahan yang luar biasa. Benar saja, sikap Garam seperti biasa, ketika mereka bertemu di komunitas toothless tiger beberapa jam sebelumnya.

Sekarang berbeda. Grid tidak membaca emosi dari Garam.

Garam mengendalikan emosinya.

“Bajingan ini… dia serius sekarang.”

Alasan mengapa Grid bertahan setiap kali dia bertemu Garam adalah, karena kesombongan Garam. Itu adalah keyakinan jika manusia tidak akan berani berduel dengan-nya. Dan keyakinan, jika dia tidak akan dikalahkan…

Karena pengalaman hidupnya, Garam memandang rendah Grid dan mengalami kepahitan dua kali sebagai hasilnya. Namun, kali ini berbeda.

Garam sudah belajar. Dia menyaksikan kematian Hangyeol.

Hari ini, Garam tidak akan membuat kesalahan. Grid memperhatikan, jika bayangan kematian yang gelap menyelimutinya.

Garam menyatakan,

“Aku tidak akan mencarimu kali ini.”

Mengepak.

Garam mengayunkan tangannya lebar-lebar, dan dopo birunya mengepak. Lusinan jimat mengalir keluar dari lengan bajunya yang lebar.

[Pelindung kuat telah dipasang.]

[Perpindahan ruang tidak dimungkinkan.]

“Mari kita singkirkan para pengganggu.”

“…!”

Pedang lembut Garam membentuk lingkaran dengan diam-diam. Saat sword energy meluas di sepanjang lingkaran, itu membentang ke dada Tosun dan kelinci di sekitar Garam.

“Hindari itu!”

Tosun buru-buru berteriak ketika dia melompat, dan semua kelinci lainnya juga melompat. Namun, itu menjadi anggota tubuh Garam begitu sword energy berkembang cukup luas untuk mengakomodasi mereka semua, dan berputar dengan keras.

Mayoritas kelinci, kecuali Tosun, hancur oleh pusaran sword energy. Karena, mereka tidak bisa melarikan diri, dan jatuh dengan bencana dalam genangan darah.

“Hahat, mereka yang tidak penting, menjadi lebih lemah.”

Garam tertawa. Tidak ada kejahatan yang bisa dirasakan. Itu adalah tawa murni seorang anak yang menikmatinya, saat dia merobek sayap seekor capung.

Apakah ini dewa…?

Grid merasa seperti dipukul kepalanya, dengan palu dan shock. Seolah-olah, dia telah melihat sesuatu yang seharusnya tidak terlihat.

Yatan dan Rebecca.

Terpikir olehnya, jika cara kedua dewa absolut menghancurkan dan menciptakan kembali dunia, tidak akan jauh berbeda dari Garam saat ini.

[Dia diingatkan tentang sisi lain dunia yang ia abaikan.]

[Dia menghadapi nasib yang tak bisa dilawan. Meskipun dia tahu akan dikorbankan untuk prosesnya.]

[Dia tahu jika jeritan terus menerus orang-orang tidak menjadi masa depan dari para pengikutnya.]

Sebuah epik ditulis, bersama dengan pemikiran Grid. Isi dari epik itu cenderung menghasut pemikiran Grid. Namun, satu hal sudah jelas. Pilihan Grid akan tetap sama, bahkan tanpa epik. Epik itu hanya menuliskan cerita Grid.

Morpheus hanya membuatnya sadar akan masa depan yang akan datang, tanpa variabel 0,01%.

Pusaran sword energy terus membantai kelinci. Garam melukis hutan kematian yang tenang.

“200.000 Army Crushing Sword.”

Itu dihancurkan oleh campur tangan Grid.

“Kamu…!”

Tosun menghindari pusaran sword energy dan menggertakkan giginya, saat dia berseru. Dia membenci Grid yang tidak menggunakan celah pendek yang diciptakan oleh pengorbanannya, untuk melarikan diri.

Grid berbicara dengan cara yang misterius,

“Jika Kamu seorang dewa, bukankah Kamu setidaknya memenuhi harapan orang-orang yang percaya padamu?”

“…Eh?”

Tosun tidak punya waktu untuk mengerti. Grid sedang melihat ke arah Garam. Garam mengibaskan 200.000 Army Crushing Sword setelah menekannya, dan berbicara sambil menghadap Grid,

“Ini cahaya.”

Itu adalah perasaan yang jujur. Dibandingkan dengan pedang Garam, pedang Grid lambat dan lemah. Dalam perjalanan ke tempat ini, Garam sangat terkejut, ketika dia merasakan kematian Hangyeol.

Tapi sekarang, dia benar-benar tenang. Dia sekali lagi mengkonfirmasi, jika Grid yang mewarisi kekuatan Pagma, bisa menyakitinya, tapi tidak mengalahkannya. Dia senang dengan sikap Grid yang merusak dirinya sendiri. Dia merasa sangat gembira, jika dia akhirnya bisa memotong kepala pria yang menjengkelkan ini.

“Sekarang, ayo!”

Pedang Garam diarahkan ke pedang Grid. Dia bermaksud meledakkan Grid dan pedangnya. Dia mengidentifikasi kekuatan Grid melalui beberapa pertukaran, dan memutuskan itu mungkin.

“Aku mengerti targetnya. Sekarang, Aku akan menginjaknya perlahan dan menyeluruh.”

Dua titik tajam diarahkan pada titik yang sama. Tepat sebelum pedang Grid dan pedang Garam bertabrakan, Grid sedang mengalami perubahan.

[400 poin dimasukkan ke dalam agility.]

[Stats strength and agility-mu sama.

Efek golden ratio dari keempat stats yang dibangkitkan akan menguatkan serangan dasar-mu.

Serangan dasar akan memberikan 20% damage tambahan dan ada kemungkinan memunculkan efek ‘high speed’ dan ‘destruction’.]

[Effect dari Duke of Fire memberikan senjatamu flames of willpower.]

“…?!”

Saat pedang mereka bertabrakan, mata Garam melebar. Dia seharusnya menerbangkan Grid. Tapi sebaliknya, lengan kanannya terangkat di udara.

‘…Apa?’

Api menyebar di sepanjang pedang Grid dan menabrak hidung Garam.

‘Kamu!’

Alis Garam hangus dan dia berusaha menekan amarahnya yang mendidih. Dia mengabaikan kekuatan tak dikenal yang mendorong kembali lengan kanannya. Dan dia melesat maju, memotong pinggang Grid di celah, ketika Grid tidak bisa merespons.

Pada saat yang sama, dia berusaha menggunakan angin tak berwujud untuk menghancurkan kepala Grid yang menjadi berantakan. Energi tajam yang naik di sekitar Grid, merobek angin.

“Ah…!”

Garam terus menerus dipermalukan dan wajahnya merah. Meski begitu, tidak ada cahaya di matanya. Dia menekan perasaannya, karena dia tahu jika dia akan selamanya menyesalinya, kalau dia diliputi oleh kemarahannya.

Untuk menghindari membuat variabel, dia dengan tenang mulai menargetkan Grid.

Tidak ada lagi variabel. Angin tidak berwujud terus mengganggu tindakan God Hands.

 Tarian pedang Grid gagal.

Tarian pedang empat fusi tidak pernah selesai. Garam benar-benar menghancurkan kekuatan Grid. Seolah-olah, dia tidak lagi merasakan penghinaan, saat dia menghindari perebutan kekuasaan dengan Grid. Dan dia membuat semua upaya Grid tidak berguna.

“Ini dia.”

Satu-satunya yang tersisa adalah untuk menghilangkan rasa malu.

‘Tamat.’

Itu adalah saat ketika Garam mengintip wajah Grid yang lelah.

Flash!

Cahaya seterang bintang-bintang memenuhi langit yang tinggi. Pedang terbang ke Garam.

Itu tidak mengenainya, tapi Garam gugup. Itu karena, seseorang yang cukup kuat untuk melemparkan pedang dari jarak yang sulit untuk dipahami, tidak bisa diremehkan oleh Garam.

Namun, tidak hanya satu. Satu senjata, dua, sepuluh… 100, 200…

Ratusan jenis senjata yang berbeda terus turun dari langit. itu membombardir ‘pesona’ Garam. Sebagian besar senjata tersebar menjadi debu, tidak dapat menembus pesona. Tapi, beberapa pengecualian.

Great sword yang menyerupai pemangsa laut, mulai memecahkan pesona. Kemudian, pesona itu runtuh. Dua pedang dengan white tiger breath dan busur dengan red phoenix breath sangat mengganggu Garam.

‘Apa ini?’

Dia tidak bisa memahaminya. Apa jenis pemandangan yang tidak bisa dipahami ini?

“Trik macam apa yang kamu mainkan?”

Garam meraung marah, ketika dia bergerak mundur untuk menghindari hujan senjata, yang jatuh ke arahnya.

Grid memberitahunya,

“Pant… Pant… Kamu… kamu tidak bisa menjadi dewa.”

Darah mengalir dari mata dan hidung Grid. Itu adalah hasil dari menggunakan skill Duke of Virtue yang ia periksa, selama pengorbanan kelinci. Dia lelah secara mental, tapi dia melanjutkan dengan suara tegak,

“Aku akan menghentikanmu.”

“…!”

[Dia meredam tanah para old god dengan hujan item untuk orang-orang yang mempercayai dan melayaninya.]

“Aku.”

[Dia menyatakan di hadapan si pembunuh yang bermimpi menjadi dewa dan pengikut yang melihat.]

“Aku akan menjadi dewa.”

[Mitosku akan memimpin dunia ke arah yang benar.]

[Hujan yang turun sekarang, menjadi kualifikasiku.]

“Kamu…! Sophistry apa ini?”

Garam tidak tahan dan menunjukkan kekuatannya. Dia membuka empat kekuatan makhluk suci secara bersamaan. Dan dia menabrak Grid dengan keras, dab menerobos hujan item. Itu adalah pukulan terakhir, dan Grid mati.

Grid telah kehilangan keabadiannya dalam pertarungan sebelum Garam tiba, dan tidak punya cara untuk lolos dari kematian.

Namun, Grid tidak dikalahkan dalam diam. Berkat bantuan hujan item yang sekarang mulai mereda, Grid bertarung melawan Garam dengan sekuat tenaga.

Ada Noe yang tinggal bersamanya, meskipun dia kehilangan demonic power, Randy yang selalu bersamanya, Skeleton Overgeared yang masih menari di tengah-tengah ini, dan elemental cahaya.

“Lari! Red Phoenix… Kuk! Jangan khawatir dan lari!”

“M-Manusia…! T-Tidak! Dewa…! Dewa…!!”

“Lari!”

“Ugh…! Kuock …! Kamu harus…!”

[Dia berharap bisa menopang dunia yang akan musnah.]

[Sebatang pohon yang tumbuh dengan bantuan banyak orang.]

[….]

[….]

[Seseorang yang tak dikenal telah menyelesaikan halaman epik keempat.]

[Kompensasi khusus akan diberikan kepada semua player yang berkontribusi pada penyelesaian epik.]

[….]

[….]

 


Posting Komentar untuk "OG_1166"

Follow Us