Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1178

gambar

Overgeared

OG_1178

Bab 1178

Anak dari Shizo Beriache yang menjadi legenda.

Braham Eshwald, mage terhebat sepanjang masa, telah mengalami berbagai hal dalam hidupnya. Seiring dengan obsesinya terhadap pengetahuan, dia mampu menjadi Duke of Wisdom, karena dia belajar melalui pengalaman.

Ya, banyak orang memuji pengetahuan Braham. Tidak ada yang bisa menyangkal jika tingkat pengetahuannya adalah yang terbaik di dunia. Namun, ada fakta menarik.

Sangat jarang ada orang yang mengatakan, jika Duke of Wisdom Braham adalah orang bijak. Braham yang sombong dan bersemangat yang memiliki banyak pengetahuan dan pengalaman. Tapi, dia sering membiarkan emosinya, melampaui akal sehatnya.

‘Melakukan sesuatu seperti ini lagi!’

Grid dipenuhi dengan kekhawatiran, bukan kegembiraan… ketika Braham memasukkan tombak cahaya ke dalam yangbans.

Grid ingat. Kali ini, Braham telah berjanji untuk mengikuti kehendak Grid. Dia akan melindungi rumah seperti anjing…

Braham telah mengatakan hal itu. Sangat berbahaya bagi Braham untuk mengikuti Grid ke Benua Timur, ketika kekuatan Kerajaan Hwan dan kondisi Benua Timur tidak dapat sepenuhnya diukur.

Dia tahu kematiannya akan melukai Grid, dan dia berjanji untuk tetap di Benua Barat.

“Lalu, mengapa dia datang sekarang?”

Grid menatap tajam ke Braham. Dia membenci Braham, karena tidak percaya padanya dan melanggar janji. Yangbans yang jatuh berdiri dan bergegas menuju Braham.

“T …!”

Grid gemetar dan mengangkat tubuhnya yang compang-camping. Dia berusaha menggunakan Shunpo untuk membantu Braham, terlepas dari kondisinya. Tapi, dia gagal.

“Batuk!”

Racun Braham menyebar ke seluruh tubuh yangban. Mereka beracun yang kehilangan momentum dan jatuh. Mereka berdarah dan dengan busa keluar dari mulut mereka

“…Hai?”

Pikiran Grid dipenuhi dengan kebingungan. Braham adalah salah satu legenda terkuat. Tapi, itu adalah kisah, ketika dia berada di masa jayanya. Braham yang sekarang sangat lemah, sementara kedua Yangbans berada di ranah half-god.

Fakta jika half-god diracun tidak meyakinkan.

‘Apakah mereka yangbans yang belum lulus ujian Chiyou?’

Tidak, bukan itu. Statistik insight-nya yang tinggi, memberi tahu jika keterampilan Garam mungkin lebih baik. Tapi dalam hal ‘status’, mereka sama dengan Garam. Namun demikian, mereka diracuni.

“Jangan beri tahu aku?”

Grid memiliki hipotesis menyeramkan dan mengonfirmasi detail Braham.

Nama

Braham Eshwald

Job

Legendary Great Magician

Ras

Seorang true blood vampire, yang telah kehilangan kehidupan abadi

Tittle

Duke of Wisdom, Who Become a Legend, Master of Mana, Awakened, Myth Usurper, Merangkul Racun Hydra

Level

500 ()

 

 

 

Strength

178

Stamina

2.190

Agility

607

Intelligent

9.210

Dignity

3.511

Insight

5.943

Willpower

7.800

 

 

* Ini adalah tubuh yang pulih setelah ratusan tahun, tapi Braham akan beradaptasi dengan cepat. Hingga level 600, exp yang diperoleh meningkat 2.000%.

 

Skill:

 

Title: Duke of Wisdom

 

….

Title: Who Become a Legend

 

….

Title: Master of Mana

 

….

Title: Awakened

 

….

Title: Myth Usurper

 

* Anda telah mengalahkan hydra, yang telah mengambil bagian dalam banyak mitos, dan mengukir nama-mu pada setiap mitos yang muncul di dalamnya (hydra mistis memiliki formula ‘kemudian dikalahkan oleh Braham’.)

* nama memenuhi syarat untuk meningkatkan peringkat kelas-mu ke ‘mitos’.

* Stat khusus ‘Deity’ dibuka.

* Attack power dan magic power akan meningkat secara signifikan selama pertempuran dengan monster mitos.

Title: Merangkul Racun Hydra

 

* Anda telah menganalisis racun mematikan hydra, yang mengandung kematian bagi rasa menyakitkan abadi bagi makhluk abadi, dan mencairkannya ke mana-mu. Meskipun tidak sebanding dengan racun mematikan dari hydra, itu unik untuk dunia.

* Kekuatan semua sihir berbasis racun telah sangat meningkat dan ada kemungkinan yang sangat tinggi untuk mengabaikan resistensi racun target.

Braham Eshwald

 

….

* Saat ini menganggap semua orang sebagai tidak penting selain dari player ‘Grid’ dan keluarganya. Player di luar ‘Grid’ tidak dapat membangun afinitas dengannya.

 

“…!!”

Mendapatkan 100 level dalam waktu sesingkat itu?

‘Apakah dia memusnahkan pasukan Gauss sendirian? Eh?’

Grid yang mencurigai adanya bug setelah melihat pertumbuhan Braham yang luar biasa, memeriksa daftar title lagi.

‘Hydra? Dia memasuki Abyss? ‘

Myth Usurper adalah title yang lebih tinggi daripada Glimpsed the Myths, yang dipegang oleh Grid. Grid memperhatikan fakta ini dan jantungnya melonjak. Emosi mendalam yang tidak bisa dipahami orang lain melanda dirinya.

‘Sendiri… Aku tidak sendirian.’

Sejak menyatakan dia akan menjadi dewa. Grid tidak menunjukkannya. Tapi dia khawatir, dia akan menjadi entitas yang sendirian. Dia memiliki mimpi buruk sendirian di dunia, di mana tidak ada orang lain yang hadir.

Kemudian pada saat ini, semua kecemasannya lenyap. Dia memiliki teman abadi, Braham. Orang ini akan tetap berada di sisinya. Braham mendapatkan title Myth Usurper dan sepertinya mengatakannya demikian.

Grid merasa emosional, ketika Garam melompat maju.

Seolah-olah Grid tidak ada, Garam terbang ke arah Braham, memegang tombak pendek dengan memegang terbalik di dadanya. Rasa dingin merambat ke tulang punggung Grid. Itu karena, ini adalah operasi pedang yang digunakan oleh Grid dalam keadaan otomatis, yang dibuat dengan Keen Insight.

“Braham! Itu dat…!”

Itu sebelum peringatan Grid dapat diselesaikan. Ada kilatan petir, ketika Garam muncul di depan Braham, dan memegang tombak pendeknya.

Itu adalah pukulan membingungkan dari sudut pandang Braham. Dari sudut pandangnya, Garam tampak hanya dengan tangan kosong, dan tiba-tiba menikamnya. Dengan demikian, reaksi Braham agak lambat.

Menipu lawan dengan menyembunyikan senjata…

Gerakan yang digunakan hanya beberapa menit sebelumnya oleh Grid dalam mode Keen Insight, sekarang digunakan oleh Garam. Dan dia menangkap pergelangan kaki Braham. Dasar-dasar spearmanship mengikuti.

Tusuk pada garis lurus dari jarak terpendek, diikuti oleh suksesi penusukan. Ini dengan cepat memaksa Braham ke pertahanan. Dia mati-matian berusaha melindungi dirinya dengan melemparkan perisai. Tapi, itu terus didorong mundur, sebelum dia bisa mengucapkan mantra yang akan menyebabkan pembalikan.

“Ini disebut sifat yang kompatibel. Kamu seperti orang-orangan sawah, jika mulut dan tanganmu tertutup,”

Garam berbicara dengan arogan seperti yang ia ajarkan. Kemudian, senyum muncul di wajah Braham, yang telah mengerahkan perisai dengan ekspresi bingung. Itu adalah senyum yang berisi ketinggian kesombongan, yang bahkan melampaui Garam.

“Kamu naif, tidak seperti Pagma. Yangbans tidak licik sama sekali. Tidak, bukankah mereka bodoh?“

“…?”

Apakah orang ini terkait dengan Pagma? Garam memperkecil jarak.

“Lemak.”

“Earth Break.”

“Ice Wall.”

“Giga Raiden.”

Suara Braham bergema. Braham memang terjalin dengan Garam. Tapi sebenarnya, itu hanya ilusi. Suaranya datang dari seluruh penjuru. Seolah-olah, dia memiliki banyak mayat. Itu adalah penggunaan aktif dari sihir Alarm.

“…!”

Beberapa area tanah menjadi licin, sementara yang lain terbalik. Lalu, kilat besar jatuh dari langit begitu Garam terjebak di penghalang es. Awalnya, itu adalah sihir yang seharusnya diserap oleh Blue Dragon Breath.

Namun, atmosfer yang disebabkan oleh penghalang es itu, membangkitkan kecurigaan Garam.

Garam menggunakan Shunpo untuk melarikan diri dari dinding es, dan berdiri di langit. Seluruh pandangan istana yang telah direduksi menjadi tahap perang, ditangkap dalam visinya. Itu untuk menemukan tubuh Braham. Namun, dia tidak bisa merasakan Braham di mana pun.

Dia baru saja mendeteksi panas yang sepertinya membakar kulitnya.

“…!”

Garam yang kaget menggunakan Shunpo lagi, tapi sudah terlambat. Sebuah ledakan besar menghantam Garam. Garam muncul hampir bersamaan di tanah, karena Shunpo. Keagungan half-god tidak bisa ditemukan, karena semua kulit yang terkoyak oleh serangan Grid sebelumnya, sekarang menghitam atau memar.

Garam menyadari, jika dia telah disesatkan dan menatap Braham.

“Ternyata, kamu seperti iblis yang mengandalkan tipuan.”

“Jika itu Pagma, dia akan mulai merasa curiga, sejak aku menunjukkan celah dan akan lolos dari jebakan. Sekarang setelah Aku melihatmu. Aku pikir, Aku mengerti, mengapa Pagma meninggalkan Kerajaan Hwan. Dia melarikan diri ke Benua Barat, karena dia merasa frustrasi dengan hidup dengan orang-orang bodoh dan inferior.”

“Kamu…!”

Mata Garam berguling karena kata-kata itu.

“Pada akhirnya, itu semua karena kalian!”

Namun, Braham yang sangat marah.

“…?”

“Kamu melepaskan Pagma brengsek sialan itu ke Benua Barat! Bajingan menyedihkan! Hidupku hancur karena kamu!!”

“…??”

Garam bingung dengan kata-kata yang tak terduga, tapi masih bergerak. Dia sudah sepenuhnya menembus gaya bertarung Braham.

“Dia adalah seseorang yang mendominasi medan perang, dengan memprediksi jalur musuh dan meletakkan jebakan. Aku tidak bisa terjebak dengan cara bertarungnya.”

Dia tidak harus terjebak dalam perangkap. Itu adalah masalah yang akan diselesaikan, jika dia menghindari arah yang diciptakan oleh lawan ini.

“Aku harus menutup menggunakan Shunpo, pada saat yang tidak terduga, dan memukulnya.”

Duguen. Duguen.

Garam mendengar suara jantungnya yang tidak biasa berdetak kencang. Ketegangan canggung itu tidak menyenangkan, dan dia berjuang untuk mempertahankan ketenangannya. Dia tidak mau mengakuinya. Tapi, pria berambut perak ini hebat.

Garam tidak menggunakan alasan, jika dia telah terlalu terluka oleh Grid atau jika dia ditahan oleh kutukan red phoenix. Dia tidak akan pernah waspada, bahkan jika dia dalam kondisi sempurna.

“Jadi, berapa lama kamu akan diam?”

Garam berdiri menjauh dari Braham dan menatap saudara-saudaranya, yang masih gemetar dengan wajah biru. Mereka juga half-god. Mereka adalah makhluk abadi yang bisa mengusir racun kapan saja, terlepas dari kutukan red phoenix.

Garam merasa kesal, karena mereka terus bertindak sedih. Alih-alih mengeluarkan racun.

Dia pikir mereka sedang bermain trik, untuk keluar dari perkelahian yang menyusahkan. Kesabarannya mencapai batas, dan dia akhirnya mengarahkan niat membunuh kepada saudara-saudaranya.

Salah satu dari mereka memotong lengan kanannya yang beracun, sementara yang lain memotong pergelangan kakinya yang beracun, dan berteriak kepada Garam,

“Tahan! Harang melintasi Kerajaan Cho sama seperti kita! Dia akan memperhatikan ini, dan segera datang ke sini!”

“…Apa?”

Ekspresi Garam kaku. Melalui adegan saudara laki-lakinya memotong lengan atau kaki mereka karena mereka gagal mengusir racun. Garam menyadari, jika keterampilan pria berambut perak itu lebih tinggi dari yang diharapkan. Namun, ada seseorang yang bahkan lebih gugup dan cemas. Dan itu adalah Grid.

“Mendesah… Mendesah…”

Ketika Braham mengulur waktu, Grid mendapatkan kembali staminanya. Dia mengambil napas dalam-dalam, saat mendekati pusat medan perang.

“Tidak ada jaminan, jika Braham akan menang.”

Grid tahu karakter Braham. Dia menikmati menginjak-injak sepihak saat melawan musuhnya, daripada melawan mereka dan tidak menggunakan sihir tingkat tinggi. Braham adalah orang yang menggunakan sihir dasar untuk menghancurkan Tallos, yang merupakan agen Amoract di Gereja Yatan.

Sekarang, berbeda.

Dia menggunakan sihir yang hebat dari awal dan mengkonsumsi dua mantra kelas tinggi, saat berhadapan dengan Garam. Bagi Braham yang dianggap sebagai mitos, yangban itu bukan lawan yang mudah.

 Bagaimana jika yangban baru itu bergabung dengan situasi ini? Braham akan mati.

[Waktu kebangkitan red phoenix 39 menit.]

“Aku perlu memberi Braham waktu, untuk melarikan diri.”

Braham bukan orang yang berjanji untuk membangkitkan red phoenix dan mempertahankan Kerajaan Cho. Braham tidak memiliki kewajiban untuk mengorbankan dirinya sendiri. Di atas segalanya, Grid menganggap kelangsungan hidup Braham lebih penting, daripada kebangkitan red phoenix.

“Noe!”

Grid menarik perhatian yangban dengan memanggil Noe, yang belum pernah ia gunakan sejauh ini. dan dia memerintahkan elemental cahaya untuk menggunakan Flash.

“Grid,”

Braham menghadapi Grid dengan yangbans di antara mereka, dan mengucapkan kata-kata yang bermakna,

“Kekuatan terbesarmu adalah kebajikanmu.”

“…?”

“…!”

Saat Grid merasa bingung, raungan tertentu terdengar di balik dinding luar Kars. Itu adalah seruan yang akrab bagi Grid dan parabans.

“Red Phoenix?”

Mata semua orang bergeser ke dinding luar. Kemudian, mereka menyaksikan sesuatu dengan visi transenden mereka. Mereka melihat seorang wanita menarik busur dan memanggil wujud red phoenix, sementara rekan-rekannya membantunya.

Mereka baru saja tiba di Kars, dan memblokir jalan yangban Harang.

“Orang tua-mu! Mereka hanya memiliki 50 tahun lagi untuk hidup! ”

Orang gila berteriak-teriak memaki Harang.

Hanul yang telah ada sejak kekacauan sebelum awal, hanya akan hidup selama 50 tahun ke depan.

Beraninya manusia belaka menghakimi umur dewa absolut?! Jelas jika kata-kata tidak senonoh ini tidak dapat dimaafkan. Bahkan, jika mereka tidak akan berdampak pada Hanul.

Garam yang marah dan yangbans lainnya mengertakkan gigi. Perhatian mereka yang berfokus pada Braham, akhirnya beralih ke orang gila di kejauhan, Huroi. Itu adalah perhatian area luas dan ultra-jarak jauh, yang melintasi ruang lingkup akal sehat.

“Memalingkan muka?”

Braham melakukan sihir ke arah party Garam.

“Aku tidak akan memaafkan… Ugh?”

Harang yang seharusnya bergabung dengan party Garam, dibutakan oleh kata-kata Huroi dan mengejarnya, ketika dia ditembak oleh panah Jishuka.

“Itu menyakitkan…? Apa? Serangan dari manusia?”

“Jangan terlalu sombong. Semua temanku di sini. Setidaknya, mereka lebih kuat dariku. Kamu akan mati sini. “

“Hei, hei, Jishuka. Dia masih dewa, jadi kamu harus sopan. Apa maksudmu dengan mati?”

“Kamu masih memiliki mulut yang tangguh. Daripada menikah, bisakah Kamu memiliki hubungan? Siapa pun dengan mulut yang keras, terlepas dari apakah mereka laki-laki atau perempuan, tidak akan populer dengan lawan jenis.”

“Apakah kamu ingin menjadi kertas toilet?”

Para pengikut berjasa yang telah melalui periode pelatihan yang lama, berkumpul di sekitar Jishuka. Hanya ada satu alasan, mengapa mereka menyeberangi Laut Merah, ketika mereka harus sibuk mempersiapkan Kompetisi Nasional.

Itu untuk membantu Grid. Mereka tidak bisa berpaling dari Grid, setelah menyaksikan epik yang tidak biasa.

“God Grid! Kami datang!!”

Medan perang memasuki fase baru dengan teriakan Peak Sword. Grid punya firasat…

‘Inilah akhirnya.’

Red Phoenix akan dibangkitkan dan Kerajaan Cho akan dilindungi.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1178"

Follow Us