Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1179

gambar

Overgeared

OG_1179

Bab 1179

“Ha ha! Kuhahahahat!”

Garam memperhatikan situasinya dan meledak dengan tawa. Itu karena, bala bantuan Grid yang muncul dan berdiri di jalan Harang.

Mereka adalah manusia biasa.

“Ratusan ribu manusia dapat berkumpul, dan mereka akan sama tidak pentingnya dengan debu. Apa gunanya mengandalkan kurang dari 10 orang?”

Garam mengejek Grid,

“Kamu kehilangan ide tentang konsep dasar, hanya karena momentummu telah meningkat sedikit baru-baru ini. Tidak ada yang bisa Kamu harapkan, dengan mengandalkan manusia. Manusia mungkin berjuang. Tapi, mereka tidak dapat menghalangi jalan dewa. Harang akan segera datang, dan kamu akan mati.”

Braham mengejek Garam dengan senyum miring,

“Kamu tidak akan ada tanpa manusia.”

“Apa?”

Braham tertawa. Senyum yang paling glamor mengejek, ketika dia melirik para Yangbans, yang menilai nilai makhluk hidup.

“Tidak ada komedi, ketika seorang pria parasit yang mengandalkan keimanan manusia, menganggap manusia sebagai tidak penting.”

“…Itu adalah provokasi yang sama persis seperti sebelumnya. Hanul yang menciptakan kami, dan Hanul yang memberi kami kualifikasi dewa. Keimanan manusia hanyalah sarana untuk membuat kami lebih sempurna.”

Garam membantahnya dengan sarkastis, ketika dia tiba-tiba menutup mulutnya. Dia akhirnya memperhatikan jika klaim Braham tidak dapat ditolak.

Braham mengangkat bahu.

“Jika, menurut logikamu, manusia tidak berarti. Maka, Kamu juga tidak akan berarti. Yah, kamu hanya hal sepele.”

“Kamu! Aku lelah dimarahi oleh manusia!”

Garam tersipu dan berteriak ketika dia menyadari, jika dia merusak nilainya sendiri, ketika mendiskusikan manusia. Itu reaksi konyol.

Ekspresi Braham menjadi nakal.

“Tidak ada ruang untuk bantahan. Kamu hanya anjing sakit, yang hanya bisa menggonggong pada seseorang, yang lebih tinggi darimu.”

“…!”

“Lucu jika kalian menyalah-artikan dirimu sendiri sebagai dewa, hanya karena kamu sedikit lebih kuat dari manusia.”

Tatapan Braham terfokus pada potongan telinga yang mengintip dari rambut Garam yang kusut.

“Gambaran dewa tidak berubah.”

Adalah kebiasaan manusia untuk mewujudkannya, di saat mereka semakin mengerti dan mengingat. Itu karena abstrak akhirnya pudar. Manusia ingat, berkhotbah, dan berdoa untuk secara menyeluruh membentuk objek keimanan.

Melalui mereka, jika gambar dewa itu abadi.

“Jika kamu adalah dewa nyata…”

Braham memperhatikan para yangban yang memotong lengan dan kaki mereka untuk menyingkirkan racun.

“Jika manusia benar-benar menganggapmu sebagai dewa, luka tak berarti ini sudah akan hilang.”

Namun, tidak seperti itu. Manusia diwajibkan untuk mengikuti, karena mereka takut atau tertipu oleh mitos palsu. Tapi, mereka tidak melayani dengan keimanan yang tulus.

Mengapa? Mengapa tidak yang meramalkan situasi? Bisakah mereka menjadi objek keimanan yang sejati, ketika mereka tidak menghormati dan mendukung manusia?

Braham tidak memiliki keraguan.

“Mereka akan melakukannya, pada awalnya.”

Hanya saja setelah bertahun-tahun, mereka lupa posisi mereka dan membuat kesalahan berulang-ulang. Mungkin, manusia mengecewakan mereka dulu.

“…”

Garam tutup mulut. Dia tidak marah, dan juga tidak menyangkal kata-kata Braham. Dia hanya menatap Braham dengan tatapan tenang, dan menganalisis situasinya. Dia secara intuitif merasa, jika saat dia melakukan intervensi, dia akan hancur berantakan.

“Gru, Naeun.”

“Uh.”

“Berbicara.”

Mereka adalah Yangbans yang memotong lengan dan kaki mereka, untuk menghindari racun. Mereka sering berdebat dengan Garam. Tapi sekarang, mereka menunjukkan sikap jinak yang langka. Mereka menentukan, jika Garam yang telah mencapai kinerja tinggi dalam semua ujian Chiyou, akan dapat mengatasi krisis ini. dan mereka mengakui dia sebagai pemimpin.

“Aku akan berurusan dengan pria berambut perak itu. Kalian berurusan dengan pria berambut hitam di belakangnya, sambil menunggu Harang bergabung. ”

Biasanya, dia tak akan mengubah lawan. Dia akan melemparkan pria berambut perak berbahaya ke Gru dan Naeun, sementara dia berurusan dengan Grid, dan memberi Harang pukulan terakhir.

Namun kali ini, dia benar-benar harus berhati-hati. Dia harus mengambil peran yang sulit. Jika Gru dan Naeun dikalahkan sebelum Harang bergabung, Garam juga akan berada dalam bahaya.

“Um… Aku akan melakukannya.”

“Aku tahu.”

Gru dan Naeun merespons, setelah beberapa saat khawatir. Bahkan, mereka mengira Garam dan mereka bertiga akan bergabung untuk berurusan dengan pria berambut perak itu. Mereka melihatnya sebagai seseorang yang tidak biasa. Tidak seperti pria berambut hitam, yang sudah setengah mati, sejak pertama kali mereka melihatnya.

“…Grid. Itu adalah nama pencipta Red Phoenix Bow yang direproduksi, yang merupakan topik hangat terakhir kali.”

“Garam telah bermain untuk waktu yang lama, tapi dia gigih, untuk hidup sampai sekarang.”

Gru dan Naeun telah tiba di tempat kejadian, bahkan sebelum Braham muncul dan melihat Garam mengubah pria ini menjadi lap.

Raja Cho menipu Kerajaan Hwan dengan cukup saksama, untuk mempersiapkan kebangkitan red phoenix dan dia harus menyiapkan kartu truf.

Bahkan, jika kutukan red phoenix menyambar pergelangan kaki Garam, akan sulit baginya untuk mendorong Garam sejauh ini, jika dia hanya manusia biasa. Tentu saja, ini adalah kisah berbeda, ketika dia dalam kondisi sempurna.

Gru dan Naeun menempatkan Garam di belakang mereka, ketika mereka melepaskan pedang lembut yang diikat ke pinggang mereka di Grid. Gru kehilangan lengan kanannya dan Naeun kehilangan kaki kirinya. Tapi, mereka mengambil posisi ilmu pedang tanpa kehilangan keseimbangan.

“Kamu akan mati, sebelum Harang tiba.”

“Ini lebih baik untukmu, pembuat Red Phoenix Bow yang direproduksi.”

Gru mencondongkan tubuh bagian atas ke depan untuk menyentuh tanah. sementara, Naeun meraih bahunya dan naik ke punggungnya. Itu adalah ilmu pedang yang tidak bisa dicapai manusia, bahkan jika mereka melatih seluruh hidup mereka.

Saat Grid mengungkapkan celah, pedang lembut Gru bergerak melengkung.

Batu-batu di tanah melonjak seperti topan terjadi.

Visi Grid terganggu dan jantungnya ditusuk oleh pedang lembut Gru. Dia sudah lebih mati daripada hidup karena Garam. Dan, dia tidak bisa menanggapi kecepatan setengah dewa.

“Mati!”

Naeun menggunakan reaksi yang terjadi, ketika Gru meluncurkan gerakan pedangnya untuk jatuh ke kepala Grid, menusuk pedangnya ke arah itu. Dia pikir manusia ini sepenuhnya menetap. Tentu saja, pemikiran ini berakhir dengan teriakan Gru.

“Kuaaaaak!”

“…!?”

Jeritan Gru terjadi, tepat sebelum pedang Naeun menusuk kepala Grid. Naeun merasa ragu, ketika Grid menghilang dari penglihatan Naeun.

‘Shunpo?’

Rasa dingin merambat ke tulang punggung Naeun, ketika dia mendarat di tanah dan mengalihkan pandangannya ke arah Gru. Grid mencengkeram pedang Gru. Dan menusuk dadanya dengan tangan kirinya, saat bertingkah liar.

“Ohhhhhh!”

Alih-alih membiarkan Gru untuk memulihkan pedangnya, Grid menusukkan pedang itu lebih dalam ke dadanya, saat dia maju dan maju. Dia dengan ceroboh mendekati Gru saat dia menikam, dan mengayunkan pedangnya dengan liar, seperti binatang buas yang terluka di tepi tebing.

“Pergi sekarang!”

Naeun sementara mengambil kembali White Tiger Breath yang telah digunakan untuk menghentikan pendarahan di pergelangan kakinya, untuk mengoperasikan Blue Dragon Breath dan Black Tortoise Breath untuk memperkuat kecepatan dan kekuatan serangannya.

Dia segera terbang ke Grid dan menusuk punggungnya.

Dimasukkan dengan benar, pedangnya menggali celah Armor Grid yang ditenun seperti sisik naga, merobek organ-organ internal Grid. Itu mungkin bukan kematian instan, tapi dampaknya begitu besar. Sehingga, orang itu secara alami tidak dapat bergerak. Namun…

“Kuaaaaah!”

Grid tidak berhenti. Dia meraung lebih keras, saat dia memotong Gru bersama dengan tangan hitam dan emas yang memegang senjata. Gru tidak tahan dan meninggalkan pedangnya untuk mencoba menjauh, tapi dia gagal.

“Link!”

“Nyaang!”

Salinan identik Grid dan monster seperti kucing, mempertaruhkan nyawa mereka, dan jalur mundur Gru tidak mudah dibuka.

“N-Nauen!”

“…!”

Naeun yang kaget kembali sadar. Dia menghadap mata Gru yang mencari bantuan, dan menyadari jika situasinya jauh lebih serius daripada yang ia harapkan.

“Enyah!!”

Naeun mengerahkan kekuatannya. Angin bergerak, saat ratusan serangan dilemparkan ke Grid. Namun, semua serangan itu tersebar dengan pisau yang tidak terlihat dan tidak berwujud.

‘Apa?’

Nauel terkejut oleh pemandangan yang luar biasa, ketika erangan Gru memenuhi telinganya. Pedang yang sunyi menyeramkan menusuk jantung-nya.

“I-Ini tidak mungkin?”

Bagaimana bisa pedang manusia menembus tubuh dewa, yang lebih sulit daripada gunung besar sejak lahir? Naeun gentar, ketika dia menyadari, jika Gru tidak hanya goyah di bawah tekanan Grid.

Gru melarikan diri dengan sekuat tenaga.

Pada saat yang sama, Gru yang ditusuk oleh Enlightenment Sword, tenggelam seperti boneka yang patah. Mata-nya kehilangan cahaya dan kosong. Tidak ada emosi yang terlihat di dalamnya.

“Mati?”

Untuk manusia? Kedua tangan Naeun yang cukup berani untuk memotong anggota tubuhnya, untuk menangani racun, bergetar seperti orang gila.

Ketakutan.

Pertama dan terakhir perasaan ini melanda dirinya adalah, ketika dia menyaksikan Lima Lansia menyegel penjaga lama. Dia mundur beberapa langkah dari Grid yang berlumuran darah, mencari nafas, dan memeriksa situasi Garam terlebih dahulu.

Garam telah naik ke langit yang dipenuhi matahari terbenam, dan terlibat dalam pertempuran sengit dengan pria berambut perak. Dia begitu fokus pada pertempurannya dengan pria berambut perak itu. sehingga, dia bahkan tidak melihat kematian Gru.

Kali ini, tatapan Naeun beralih ke dinding yang jauh.

Seperti Garam, Harang telah mencapai hasil yang sangat baik dalam ujian Chiyou. Namun, dia masih tidak dapat melewati gerbang. Ada kurang dari 10 manusia dengan kemampuan yang berbeda, tapi sulit untuk menemukan celah dalam serangan dan pertahanan mereka.

Masalah terbesar adalah Red Phoenix Bow yang direproduksi.

Apakah itu diberkati oleh red phoenix? Setiap kali ada ledakan menderu, panah yang dikelilingi oleh api ilahi muncul dan mengamuk. Setiap panah yang ditembakkan mengandung kekuatan yang mengingatkan pada meteorit dan itu tidak masuk akal.

Nyala api red phoenix, yang menaburkan hujan api untuk menantang Lima Lansia, diarungi di Red Phoenix Bow.

‘Apa ini…?’

Tidak ada harapan jika ini berlanjut. Ya, harapan. Ini adalah kata rendah yang digunakan manusia tidak kompeten, ketika mencoba untuk bertahan dalam kenyataan. Dia tidak pernah berpikir, dia akan menggunakannya. Dia merasa malu dan tersipu.

‘Garam, bajingan itu …! Dia memberi kita bom!’

Itu pasti. Grid lebih kuat dari pria berambut perak. Dia seorang transenden dan tumbuh melampaui definisi manusia.

Naeun yang yakin, mengangkat aura blue dragon ke tingkat yang ekstrem. Dia harus selamat, bahkan jika itu berarti dosa yang dalam, karena melarikan diri.

“Pergi ke Kerajaan Hwan dan komunikasikan situasinya di sini…”

Itu terjadi saat Naeun melompat maju. Dalam proses mengalahkan Gru, Grid telah menghabiskan semua skill dan sumber daya-nya, termasuk immunity/ immortality. Sekarang, dia bergumam dengan bahu kaku,

“Skill…”

Jendela notifikasi memenuhi penglihatannya yang berlumuran darah.

[Durasi immortality telah berakhir.]

[Efek dari Protagonist of Two Eras telah mengembalikan HP dan MP 20%.]

“…Creation.”

Semuanya buruk.

9th Red Phoenix Heart membantu dengan stamina dan pemulihan. Tapi, dia berada di ambang kelelahan. Semua skill-nya dinonaktifkan, karena dia telah menuangkan semua yang ia miliki pada Gru. Skill baru diperlukan, bahkan jika skill ini adalah pukulan terakhirnya.

[Skill Creation sedang digunakan. Apakah Anda yakin ingin menggunakannya?]

Itu adalah pilihan yang membutuhkan kehati-hatian. Itu terjadi, tepat ketika pikiran Grid akan menjawab ya…

“Pemanggilan Neraka.”

Ruang di mana Grid berada terputus dari dunia. Langit matahari terbenam, tempat Naeun mengambang berwarna hitam. Puluhan ribu mata yang menutupi bulan purnama merah berkedip, dan menyambut Grid dan Naeun.

“Pedang Penghukuman.”

Neraka.

Di ruang terkutuk yang menentang keilahian, tubuh Naeun yang lemah dihantam oleh pedang cahaya hijau. Dalam pemandangan hitam, darah memercik ke armor perak dan mengingatkan orang-orang akan mawar merah yang berserakan di salju.

“Sudah lama.”

Apakah dia begitu senang bisa bersama? Senyum cerah Yura, saat dia turun dengan lembut dan mengulurkan tangannya, seperti hujan tepat waktu di hati Grid yang miskin.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1179"

Follow Us