Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1180

gambar

Overgeared

OG_1180

Bab 1180

[Target tidak dapat ditentukan. Skill tidak bisa dipicu.]

[Target tidak dapat ditentukan. Skill tidak bisa dipicu.]

“Hei, hei, hei! Apakah ini benar? Apakah kamu baik-baik saja?”

“Tutup mulutmu dan fokus!”

“Uwah!”

[Anda telah menerima 23.900 damage.]

[Anda telah memulihkan 11.450 HP berkat Guardian Knight’s Nature!]

[Aura dari black tortoise melapukan armor-mu.]

[Daya tahan Felisman’s Wisdom Armor berkurang 219.]

Keuntungan skill target adalah hit rate yang sangat baik. Dibandingkan dengan skill non-target pada level yang sama, ada kerugian. Karena, kurang kuat atau memiliki waktu cooldown yang lebih lama. Tapi, itu memastikan kerusakan yang stabil.

Skill non-target merupakan kelemahan dari perspektif, di mana skill terbuang jika mereka gagal, atau mereka harus bertindak untuk mempertahankan, menghindari, atau melakukan serangan balik.

Ya, cara terbaik untuk memicu perang terkonsentrasi adalah dengan menggunakan skill penargetan.

Salah satu alasan absolut, mengapa itu merugikan sendirian dalam pertempuran satu lawan banyak adalah, karena jumlah skill penargetan yang berasal dari banyak lawan. Dimungkinkan untuk membunuh pihak yang sendirian, tergantung pada cadangan skill penargetan. Meskipun, spesifikasi dari pihak mayoritas mungkin lebih tidak menguntungkan.

Meskipun ada pengecualian seperti Grid, yang membuatnya ‘macet, jika dia menyerang’…

[Target tidak dapat ditentukan. Skill tidak bisa dipicu.]

Di sini, pengecualian lain muncul.

Yangban Harang.

Sejak bertemu Red Phoenix’s Blessing di Red Phoenix Bow Jishuka, dia mulai menggunakan Shunpo secara berlebihan, untuk menetralisir semua skill penargetan para pengikut berjasa. Proses memicu skill penargetan itu sederhana.

Menempatkan target dalam kisaran yang diperlukan oleh skill, menargetkan lawan, dan mengaktifkan skill. Setelah itu, lakukan yang dibutuhkan aksi skill dan mencapai target. Lalu, mari kita pikirkan secara terbalik…

“Keok!”

Mustahil untuk memicu skill, jika lawan tidak bisa ditargetkan. Inilah yang terjadi sekarang. Harang bergerak di antara para pengikut berjasa, menggunakan Shunpo. Dan, dia menjadi target yang ‘tidak bisa dipukuli’, di luar seseorang dengan evasion yang tinggi.

Tentu saja, ini hanya cerita ketika menggunakan skill penargetan.

“…!”

Vantner menabrak dinding, setelah gagal meluncurkan skill Shield Smash, yang akan menyebabkan target menjadi kaku selama 0,5 detik dan lambat selama 1 detik. Harang menggunakan celah ini untuk mengembalikan napasnya, hanya untuk dengan cepat menyilangkan lengannya.

Gelang baja bertabrakan dengan great sword. Berat dari 1.000 ton great sword itu begitu besar, sehingga menurunkan tubuh Harang, hingga ratusan meter.

“Tetap fokus.”

Chris, player great sword terkuat di Satisfy. Dia menjangkau Vantner, yang sedang batuk darah.

Harang yang terbang ke kejauhan, muncul Kembali, dan menendangnya. Saat jari kakinya mendekati pelipis Chris, tekanan angin menyapu rambut Chris. Sebuah ledakan terjadi. Itu adalah ledakan nyata, bukan metafora. Tapi, kepala Chris tidak meledak.

Panah yang ditembakkan Jishuka terlebih dahulu mengenai sisi Harang, dan menyebabkan ledakan.

“Hah … Itu tidak masuk akal.”

Dia terbang menghindar, karena panah datang, tepat sebelum Chris terkena tendangan. Dia perlahan merasakan batas kesabarannya, ketika iblis merah jatuh di belakangnya.

Itu adalah Regas, diselimuti oleh cahaya Asura.

Kebanyakan player naik level dengan terus-menerus berburu monster yang lebih lemah dari diri mereka sendiri. Itu perlu untuk berburu lebih banyak monster, yang memberikan nilai exp yang tepat. Itu membuat mereka naik level lebih cepat.

Sementara itu, metode pertumbuhan Regas sangat istimewa. Dia selalu menikmati tantangan besar sejak Satisfy terbuka, dan tidak pernah menangkap monster dengan level yang lebih rendah dari dirinya.

Dia selalu bertarung dengan lawan yang jauh lebih kuat dari dirinya, kalah, kalah, dan kalah.

Begitu dia akhirnya menjatuhkan mereka, dia membuat perkembangan yang cepat. Mungkin Regas adalah satu-satunya orang yang lebih akrab daripada Grid, ketika harus bertarung dengan orang yang lebih kuat dari dirinya.

“Kuk?”

Mencoba pertempuran jarak dekat, dengan daging manusia yang lemah ini? Wajah Harang kaku, ketika dia mencoba menghindar dan melawan serangan Regas. Namun, bahunya yang ramping, tertahan di antara paha keras Regas.

“Haap!”

Itu adalah skill yang dia latih untuk mengalahkan lawan yang lebih kuat darinya. Regas menggerakkan punggungnya dan memutar bahu Harang ke arah yang aneh. Kemudian, tombak merah Pon terbang seperti cahaya dan menusuk dada Harang.

“Ugh…!”

Sempoyongan.

Tubuh orang yang akan menjadi dewa akan jatuh. Kutukan Fire Dragon Trauka yang dicelupkan ke dalam tombak Pon, adalah sesuatu yang tidak bisa ditanggung oleh setengah dewa, yang bahkan bukan dewa.

“Uhuk uhuk!”

Pon yang lebih banyak mengeluarkan darah dari serangan balik Harang yang roboh. Dia akhirnya jatuh di bawah rasa sakit.

“Si idiot ini!”

Vantner buru-buru melemparkan dirinya ke depan, dan secara refleks mengangkat perisainya, yang berhadapan dengan lutut Harang. Dia bangkit setelah jatuh, dan mencoba untuk meledakkan kepala Pon.

“Mari kita mati bersama.”

Itu terjadi, saat lutut Harang melewati perisai Vantner dengan kekuatan besar dan jatuh ke arah kepala Vantner dan Pon. Duri yang tajam muncul dari genangan darah Pon, dan menusuk lutut Harang.

“…?!”

Harang yang terkejut melangkah mundur, dan dihinggapi perasaan yang menyeramkan. Dia menyadari jika darah yang mengalir dari dadanya, yang telah ditusuk dengan tombak beberapa saat yang lalu, menggeliat seperti cacing hidup.

Kesadarannya terlambat.

“…!”

Darah Harang yang menggeliat berubah menjadi pisau, memotong dari dada Harang ke perutnya. Dia diserang oleh darahnya sendiri?

Kejadian luar biasa membuat Harang tegang. Dia tidak bisa lagi menggunakan Shunpo secara berlebihan. Dia khawatir saat dia menggunakan Shunpo, efek selanjutnya akan menyebabkan luka sebelumnya terbuka Kembali, dan darah dari luka akan menyerangnya lagi.

Dia tidak bisa membantu membenci kutukan red phoenix yang menghilangkan kesembuhannya.

“Red Phoenix… Aku pasti akan menyegelmu hari ini.”

Itu akan menjadi jurang yang lebih dalam dari sebelumnya. Sehingga, red phoenix tidak akan pernah bisa membuka matanya lagi.

Harang memutuskan dan melirik wajah-wajah manusia di sekitarnya. Itu untuk mengetahui identitas dukun yang berurusan dengan darah. Kemudian, dia secara mengejutkan menentukan identitas sang dukun.

“Sial…”

Blood Control.

itu adalah teknik pamungkas Blood Warrior yang mengendalikan darah target atau mengubahnya menjadi senjata. Jika level target lebih rendah dari level pengguna, itu adalah skill curang dengan tingkat keberhasilan dan stabilitas 100%. Namun, ceritanya berbeda, dalam kasus sebaliknya. Tidak hanya tingkat keberhasilannya turun secara signifikan, ada efek samping yang hebat. Bahkan, jika itu berhasil.

Sama seperti sekarang. Sebagai imbalan untuk mengendalikan darah Harang yang memiliki level lebih tinggi darinya, Katz mulai berdarah dan menghadapi batas kekuatan mentalnya.

Harang merasa jika Katz adalah dukun darah dan tidak melewatkan kesempatan ini. Dia menggunakan Shunpo dan mencapai sisi Katz.

“Kemana kamu pergi?”

Jishuka dan Chris memprediksi perilakunya dan menyerangnya, untuk melindungi Katz. Namun, Harang memiliki Blue Dragon Breath. Dia mempercepat dan menghindari serangan terkait Jishuka dan Chris.

Dia sepenuhnya muncul di belakang Katz dan pedangnya turun.

Namun demikian, pedangnya tidak memotong punggung Katz. Itu adalah kecepatan yang tidak pernah ia alami sebelumnya.

Faker muncul dari bayang-bayang Katz dan belati bergerak cepat.

Harang yang tercengang tidak bisa menahan panik. Dia menyerah untuk menyerang dan fokus pada pertahanan. Meski begitu, pakaian Harang dipotong terbuka. Master of Swiftness memperoleh skill Lantier dan kecepatan Faker telah tumbuh cukup, untuk mengancam orang tersebut menggunakan Blue Dragon Breath.

‘Orang-orang ini…?’

Mengapa mereka begitu kuat? Mereka adalah orang-orang berbakat, yang tidak aneh jika mereka dibangkitkan. Semua bakat ini diikuti seorang pria lajang. Itu mungkin tumbuh menjadi kekuatan, yang bahkan Kerajaan Hwan tidak bisa abaikan.

“Gru, Naeun, kamu harus membunuhnya.”

Harang melirik ke dalam istana, di mana pria berambut hitam itu mulai menderita dari kerja sama antara Gru dan Naeun. Kemudian, dia pindah sejauh mungkin dari Faker.

Kemudian seperti biasa, dia bertindak untuk mengganggu casting sihir Euphemina. Tidak seperti rekan-rekannya, Euphemina gagal memainkan peran aktif dan pipinya menonjol.

“Hei Kamu! Mengapa Kamu terus berusaha menekanku? Kenapa kamu menyerangku dari awal sampai akhir?”

“Sihirmu terlihat berbahaya,”

Harang memberikan jawaban tegas kepada Euphemina, yang tidak bisa melakukan apa-apa.

“Ah… Hehe. “

“…”

Euphemina tidak bisa menahan tawa.

Vantner menggelengkan kepalanya dan membantu mendukung Katz. Sementara, Faker kembali ke bayangan. Pon, Regas, dan Chris waspada ketika mereka bersiap untuk pindah untuk membantu rekan-rekan mereka, kapan saja.

Itu adalah posisi yang agak merepotkan bagi Harang. Itu adalah formasi yang menetralkan kekuatan Shunpo.

“Ini rumit, karena mereka pandai memprediksi jalanku.”

Harang dengan dingin menganalisis situasinya.

“Memang benar, jika aku jauh lebih unggul dalam segala hal. Tapi, ada kesenjangan besar dalam pengalaman.”

Pengalaman tempur Harang praktis tidak ada. Dia memiliki beberapa pertengkaran, karena tidak ada yang berani menyerangnya. Kepribadiannya berbeda dari Garam dan dia tidak memulai konflik. Jadi, dia tidak pernah membuat musuh.

Satu-satunya pertempuran yang ia alami adalah tujuh ujian Chiyou.

“Pengalaman… itu pengalaman.”

Tiba-tiba Harang tertawa terbahak-bahak. Dewa adalah makhluk yang maha kuasa. Sungguh konyol mengetahui, jika kurangnya pengalamannya menyambar pergelangan kakinya, dan jika dia kalah dari manusia.

‘Tidak.’

Harang menggelengkan kepalanya. Dia hanya merasakan, jika Gru telah mati dan diyakinkan.

“Kita tidak bisa menjadi dewa.”

Itu fakta yang mulai dirasakannya beberapa waktu lalu. Dia berpikir, jika struktur yangbans yang membenci manusia sambil mencari kepercayaan dari manusia, pada dasarnya salah. Alasan dia tidak berani mengajukan pertanyaan adalah, karena dia takut pada Hanul.

Semua dari mereka dirancang untuk bertindak seperti ini, sesuai dengan keinginan Hanul.

‘…Kamu memiliki kemauan yang dalam. Tapi Aku pikir, Kamu akan membayar harganya, karena tidak percaya pada kami atau waspada.’

Harang memiliki ide ini, karena langit dibagi menjadi dua. Satu sisi menyala dengan nyala api red phoenix, sementara sisi lain tertutupi oleh kegelapan neraka. Tidak ada pihak yang menyambut kedua larangan itu.

“Tidak perlu bagimu.”

Ini adalah Yangbans. Harang memikirkan hal ini, ketika seseorang yang terluka jatuh di kakinya.

“H-Harang… S-Selamatkan aku…”

“Ha ha…”

Seseorang yang ingin menjadi dewa memohon untuk hidupnya, di depan manusia yang tidak penting?

Itu adalah keberadaan yang sangat singkat. Harang sekali lagi tertawa, dan mengalihkan pandangannya. Dia melihat seorang pria yang membawa keimanan yang benar. Dia jauh lebih terluka daripada Harang, tapi tidak ada tanda-tanda kecemasan atau ketakutan. Dia jelas tahu siapa dia, dan masa depan apa yang akan ia ciptakan.

“Dewa.”

Harang mendefinisikan Grid.

Transcended Linked Kill Wave Pinnacle.”

Grid tidak menolaknya. Pembunuh dewa baru mendominasi ruang dan menghancurkan Harang.

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1180"

Follow Us