Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1181

gambar

Overgeared

OG_1181

Bab 1181

“Dewa.”

Keberadaan berasal dari aspirasi manusia. Harang mendefinisikan pria berambut hitam dan menggelengkan kepalanya. Dia melihat makna tertentu dalam ekspresi, gerak tubuh, dan bahkan gaya berjalan pria itu.

Itu adalah tarian pedang.

“Melakukan ritual di tengah medan perang?”

Mengapa? Untuk apa ritual ini? Harang tertelan, ketika dia tiba-tiba menyadari sesuatu. Penghinaan ada di mata pria yang menatapnya. Itu untuk menyangkal yangbans.

‘…Ritual pembunuh dewa!’

Ruang didominasi. Semua energi alam dikendalikan oleh ritual pria itu, dan menyatakan ketidak-senangannya terhadap Harang. Itu meraung, seolah mengancamnya untuk menghilang.

‘Ahh, Aku mengerti.’

Harang mengalami krisis di depannya dan menyadari…

Pagma, saudara lelaki yang menggunakan cara menyesatkan untuk menyangkal kata-kata Hanul. Harang tahu, mengapa Hanul tidak menghukum Pagma dan siapa di belakangnya.

‘Chiyou, kamu telah mendukung Pagma.’

Apakah Chiyou melihat harapan dari Pagma? Harapan jika Pagma bisa membunuhnya.

Puluhan gelombang bilah energi mengalir ke arah Harang. Ganasnya bilah energi yang memiliki momentum yang cukup untuk memakan para dewa, sangat mengagumkan. Itu menciptakan ilusi, jika puluhan naga terbang.

Itu adalah level yang akan membuat Harang gugup.

‘Luar biasa. Namun, Kamu tidak dapat menghancurkan dewa pada saat ini.’

Yangban memiliki kekuatan tak berwujud, dari mereka yang percaya pada mereka. Tekad Harang meledak di udara di sekitarnya, mencoba untuk memblokir bilah energi seperti naga. Namun, itu gagal.

Masalahnya adalah jika seluruh ruang berada di bawah kendali Grid. Riak yang dipicu oleh Transcended Linked Kill Wave Pinnacle yang digunakan Grid untuk mengalahkan Harang, sepenuhnya mengendalikan semua energi di daerah tersebut.

Itu termasuk kemauan keras Harang.

Gemetar gemetar.

Tubuh Harang bergetar melawan kehendaknya. Itu ketakutan. Willpower-nya segera dikalahkan sepenuhnya, dan yang tak berbentuk akan tersebar. Dia terpaksa menggunakan pedangnya, untuk menghadapi bilah energi. Dia tidak bisa menggunakan nafas makhluk suci, dan bahkan bilah energi dasar tidak dapat diciptakan.

Dia memotong, memblokir, dan berjuang melawan Grid, dengan kekuatan fisik murni. Tangannya sobek dengan setiap bentrokan antara pedang dan energi pedang.

Darah berserakan.

Sebuah ledakan terjadi, setiap kali bilah energi padam, menanggalkan pakaian dan aksesori yang dikenakannya.

“…”

10 pengikut berjasa menahan nafas mereka. Mereka kewalahan oleh aura ilahi Harang, yang memotong puluhan bilah energi hitam dalam waktu singkat.

“…Mendesah.”

Harang akhirnya menghela nafas. Dia percaya, jika dia telah menghancurkan ritual untuk pembunuh dewa yang tidak sempurna. Setidaknya, sampai bilah energi yang tersebar sekali lagi bergabung bersama di udara dan turun.

“…!”

Mengikuti Transcend, Link, Kill, dan Wave, energi Pinnacle membombardir Harang. Itu adalah pukulan terakhir, yang secara akurat menargetkan celah, ketika Harang menarik napas.

“…”

Kesunyian terasa berat. Tempat di mana Harang berdiri tertutup debu, saat tarian pedang dari Transcended Linked Kill Wave Pinnacle berakhir.

“Kuheok … Batuk, batuk!”

Grid batuk beberapa kali, saat dia menyelesaikan gerakan terakhir dari tarian pedang, dan jatuh ke depan. Jishuka berlari ke arahnya dan mengulurkan tangan, tapi Yura sudah di sisinya.

Bahkan sebelum Jishuka tiba, Yura memegang Grid di tangannya.

Jishuka menggigit bibirnya saat debu perlahan menghilang, untuk mengungkapkan penampilan Harang yang compang-camping.

Darah mengalir dari tubuhnya yang terluka. Tapi dia berdiri tegak, menyangkal Grid, atau tepatnya, menyangkal Pagma.

“Itu tidak cukup… itu tidak bisa dilihat sebagai pembunuh dewa yang sempurna.”

Namun…

“S… Selamatkan aku…”

Itu sudah cukup untuk menghancurkan mereka, yang tidak lebih dari dewa palsu. Fakta ini dibuktikan oleh Gru yang sudah mati, dan Naeun yang memohon untuk tidak mati.

“Bagi kami, rasa sakit itu tidak dikenal.”

Harang tersenyum pahit dan mematahkan leher Naeun. Perasaan terburuk adalah memberikan istirahat kepada saudara, yang tidak pernah membayangkan akhir hidupnya. Itu sangat tidak menyenangkan, sehingga dia merasa mual. Tidak, sepertinya lebih tepat menyebutnya kesedihan.

Air mata manusia mengalir di pipinya.

“Ada sesuatu yang ingin aku tanyakan padamu.”

Harang menyeka air matanya dengan jari-jarinya, dan bertanya kepada Grid,

“Apakah semua yang kamu lakukan di sini, sesuai dengan kehendak Pagma?”

“Tidak,”

Bersandar pada Yura dan dengan keempat God Hands di depannya, Grid menjawab,

“Aku hanya bertindak berdasarkan pikiran dan penilaianku sendiri.”

Meskipun upaya mereka untuk membantu orang serupa, Grid dan Pagma memiliki kecenderungan dan pikiran yang sama sekali berbeda. Grid sedikit kurang egois, sedikit kurang sombong, dan memiliki empati yang lebih besar. Grid yakin…

“Pertama-tama, Pagma tidak akan pernah bisa seperti diriku.”

Pagma adalah orang yang sangat efisien. Dia memaksa orang untuk mengorbankan diri untuk tujuan itu. Apakah mungkin baginya untuk mendapatkan kepercayaan dan dukungan dari raja Cho?

Jika dia adalah Grid, dengan kepribadian Pagma. Berarti, dia kemungkinan besar akan gagal menghidupkan Kembali red phoenix, dalam waktu sesingkat itu.

Ini tidak dimaksudkan untuk merendahkan Pagma. Grid sangat menghargai dan menghormati Pagma.

“Ya, Aku mengerti.”

Harang tersenyum pahit, ketika dia menatap Grid yang telah menyatakan dengan bangga. Pagma berbeda dari yang lain. Tapi pada akhirnya, dia masih seorang yangban. Dia juga akan gagal memahami bentuk dewa yang ideal bagi manusia, dan tidak akan menjadi dewa yang nyata.

Dia memikirkannya dan keberadaan yangban menjadi semakin singkat.

“Apakah Pagma mati?”

“Ya.”

“Aku mengerti. Dia kehilangan nyawanya sejak meninggalkan Kerajaan Hwan. Namun, dia meninggalkan murid yang hebat, dan hidupnya berarti. Dia tak seperti kami.”

“……”

Grid adalah murid Pagma. Grid tidak pernah bertemu Pagma, hanya mewarisi tekniknya melalui tulisannya. Namun, Grid tidak membantahnya. Dia gugup dan siap untuk serangan balik Harang dengan tubuhnya yang sekarat.

Darah mengalir dari mulut dan hidung Grid. Serangan besar mengamuk di dalam dirinya.

[Attack power yang digandakan dengan mengkonsumsi origin true energy, kembali normal.]

[Pemulihan semua sumber daya dan status abnormal dihentikan sementara, untuk ditukarkan dengan penggunaan origin true energy.]

[Anda saat ini mengalami patah tulang dan pendarahan berlebihan, sebagai imbalan menggunakan Transcended Linked Kill Wave Pinnacle yang menjadi tersedia karena skill Open Potential.]

[Anda telah menerima 5.900 damage.]

[Anda telah menerima 5.900 damage.]

[Anda telah menerima 5.900...]

Sebelum Yura muncul, Grid sudah menggunakan hak Skill Creation. Secara kebetulan, Grid mengingat Pinnacle Wave Wave Kill Transcended Linked yang digunakan oleh klon-nya. Lima tarian pedang yang menyatu, bisa diperoleh secara alami, jika dia memenuhi kualifikasi suatu hari nanti. Sehingga, dia menyia-nyiakan Skill Creation tepat di atasnya.

Itu tidak bisa membantu. Waktu sangat singkat dan skill terkuat yang bisa dipikirkan Grid adalah lima tarian pedang yang menyatu.

Untungnya, sistem mengeremnya.

[Anda tidak dapat menggunakan Transcended Linked Kill Wave Pinnacle dengan stats-mu saat ini.]

Sistem merespons ide Grid seperti ini.

[Untuk menggunakan Transcended Linked Kill Wave Pinnacle, Anda harus membuka potensi anda.]

Itu menyarankan solusi.

Kata ‘potensi’ memberi Grid pencerahan.

Open Potential.

Skill semu-legendaris yang dikatakan dimiliki oleh kurang dari lima player di dunia ini yang telah menyelesaikan quest tersembunyi tertentu. Dikatakan untuk memungkinkan orang untuk menggunakan skill satu tingkat lebih tinggi, ketika kondisi tertentu tercapai.

Dengan kata lain, Grid menciptakan skill Open Potential, dan untuk sementara dapat membuka skill tree yang dikunci. Sekarang, dimungkinkan untuk menggunakan Transcended Linked Kill Wave Pinnacle.

“Grid!”

Pengikut berjasa bergegas ke sisi Grid. Mereka mengetahui, jika kondisi Grid lebih serius daripada yang mereka pikirkan, dan menjaganya saat waspada terhadap Harang.

“Apakah kamu akan menciptakan dunia baru?”

Harang bergumam dengan suara yang tidak bisa didengar oleh orang lain, saat dia bergantian memandang antara pria berambut perak yang melawan Garam dan kelompok Grid.

Mereka pasti lemah.

Jika Pungsa atau Unsa merasakan ini dan muncul, mereka akan musnah. Namun, ini hanya cerita saat ini. Selama bertahun-tahun, mereka akan membangun kekuatan mereka, dan lebih mungkin untuk tumbuh menjadi kekuatan yang tidak bisa didiamkan oleh Lima Lansia.

Chiyou akan menyediakan waktu untuk mereka.

“Ingat ini. Tidak semua yangban lemah seperti kami.”

“…?”

“Ada beberapa Yangbans yang telah belajar dan berlatih, tidak seperti kami yang telah membuang-buang waktu. Mereka jauh lebih kuat, dan memiliki lebih banyak pemahaman daripada diriku. Mereka tidak bengkok Garam yang egonya terluka, dan dia mulai berlatih terlambat. “

Rasanya seperti memberi nasihat. Apa ini?

Grid tahu sifat para Yangbans dan meragukan Harang. Dia yakin, jika Harang merencanakan sesuatu di belakangnya. Namun, kondisinya sangat berantakan. Sehingga, dia bahkan tidak bisa membuka mulut.

Harang tersenyum padanya yang mencoba menahan rasa sakit tanpa bereaksi.

“Aku iri pada Pagma yang meninggalkanmu, sebelum dia mati.”

Pada saat ini, seseorang jatuh dari langit dan merobek tubuh Harang yang melemah. Itu Garam.

“Pant… Pant…”

Pertarungan melawan Braham tampaknya sulit. Wajah Garam yang terdistorsi, ditutupi dengan keringat dan darah. Dan, matanya dipenuhi rasa tidak percaya. Sorot matanya yang terus-menerus menunjukkan jika dia sangat lelah. Sehingga tidak aneh, jika dia segera pingsan.

“Kamu tidak bisa menangani satu orang pun? Kamu sangat tidak kompeten. “

Garam meludahkan darah dan menyangkal Gru, Naeun, dan Harang yang sudah mati, ketika dia mulai pulih dengan cepat. Dengan membunuh Harang, dia menyerap kekuatannya. Atau lebih tepatnya, keimanan yang dibangunnya.

“Kali ini, aku akan cukup, dengan diriku sendiri.”

Napas Garam stabil. Dia menjadi lebih sempurna, karena dia berfokus sepenuhnya pada Harang dan keimanan manusia, yang telah dikumpulkan kepadanya. Dia menjadi jauh lebih kuat. Dia yakin, jika dia bisa mengalahkan semua manusia di tempat ini.

Termasuk pria berambut perak yang lelah dan Grid yang sekarat.

“Pertama, mari kita ubah ruang menjijikkan ini.”

Kehendak Garam yang tak berbentuk menjadi begitu kuat, sehingga berbeda dari sebelumnya dan mampu memotong udara. Kemudian, ribuan mata di hell-moon yang menatap tanah terbelah menjadi dua, dan neraka yang dipanggil Yura dihancurkan.

Itu adalah saat, ketika sihir medan yang telah menekan keilahian para Yangban, menghilang.

“Lanjut.”

Tatapan Garam bergeser ke Jishuka. Garam tidak bisa mengabaikan potensinya, ketika dia memegang Red Phoenix Bow dan mendapat restu dari red phoenix.

Garam adalah salah satu dari sedikit yangbans yang dapat secara bersamaan mengoperasikan empat napas; red phoenix, black tortoise, blue dragon, dan white tiger. Dia sangat berbakat di antara yangbans, dan memiliki semangat juang yang tinggi.

Pada saat ini, dia benar-benar terbangun, dan 10 pengikut berjasa gagal merespons dengan benar.

Shunpo yang dipicu saat ada celah bernafas, selangkah lebih tinggi dari Shunpo yang digunakan Harang. Itu terjadi, ketika Garam muncul di sisi Jishuka dan menikam lehernya…

Grid sedikit lebih cepat dan bergegas ke Garam, untuk memblokir serangan. Itu adalah serangan yang lebih kuat dari serangan sebelumnya.

“Kamu?”

Perbedaan halus menyebabkan riak besar. Tubuh Garam sedikit didorong oleh gerakan Grid. Dia sedikit memiringkan dan sebagai hasilnya, tombak Garam menyapu melewati leher Jishuka, tanpa menusuknya.

Mata Garam dipenuhi dengan rasa tidak percaya. Matanya yang gemetar, bertemu dengan mata hitam Grid.

“Pria yang sekarat itu menjadi lebih kuat?”

“Aku naik level, dasar XX.”

Dia menggunakan sisa poin yang ia simpan, karena dia tidak bisa membiarkannya.

“…?”

Keraguan Garam tidak bertahan lama. Braham yang tampaknya diam karena alasan tertentu, menggunakan beberapa sihir penahan. Dan, Garam harus menanggung beban gravitasi ini. Tarian pedang Grid dan skill pamungkas dari 10 pengikut berjasa mengalir ke Garam yang tumpul.

Garam mencoba menghentikannya, tapi dia tidak bisa melawan.

[Kebangkitan guardian god of the south, Red Phoenix, berhasil.]

Itu karena seseorang mengintervensi.

“Kuek…! Kaaaaaaaaaaaak!!”

Tubuh dan jiwa Garam yang terluka, tidak mampu menahan panasnya matahari, dan mulai terbakar. Itu adalah akhir dari kejahatan yang telah lama menjangkiti Grid.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1181"

Follow Us