Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1185

gambar

Overgeared

OG_1185

Bab 1185

Kulit putih dan armor perak murni, adalah satu-satunya kehadiran putih murni di neraka. Di aula kedengkian dan niat membunuh, hanya dia yang berbudi luhur dan adil.

Tang tang! Tatatatang!

Demon Slayer Yura.

Dia menciptakan kembali neraka yang penuh kebencian ini, saat dia menembakkan rentetan yang menutupi langit. Itu adalah kelahiran kandang yang mengunci semua player yang terlibat dalam pemrosesan target.

- Wow…

Event berakhir hanya dalam 23 detik. Pemirsa memutar ulang event tersebut berulang kali dari berbagai sudut, dan terlambat berseru. Seluruh dunia senang. Kehebatan legendaris yang ditunjukkan Grid begitu dia berpartisipasi dalam Kompetisi Nasional…

Yura baru membuktikannya dengan benar, setelah beberapa tahun. Itu adalah buah dari usaha kerasnya.

“…..”

Kamera fokus pada Yura yang terengah-engah, dengan jantung berdebar kencang. Dia ingat semua ujian dan kesedihan yang ia hadapi, sejak dia bertemu Great Demon Amoract hingga sekarang.

Tangan Zibal bergetar, ketika dia melangkah keluar dari Raiders.

“Kamu telah menderita untuk sementara waktu sekarang… Selamat.”

Dia mengucapkan selamat padanya, tapi nada dan kata-katanya lebih seperti kenyamanan. Mengapa? Yura merasa ragu, ketika dia tiba-tiba menyadari jika air mata mengalir di pipinya.

“Ah…”

Kenapa dia begitu putus asa?

Grid, Kraugel, Piaro, Mercedes…

Apakah dia lega dan menangis, karena dia mengikuti mereka walau terlambat. Mereka yang merupakan legenda yang sama, tapi jauh di depan?

“Terima kasih,”

Jawab Yura dengan senyum canggung.

“Hei.”

Zibal mengerutkan kening melihat pemandangan itu.

“Jangan menangis ketika kamu baru menang satu kali. Tahun depan, Aku akan menang. “

“…?”

Dia tidak menangis, karena dia menang. Yura ingin menjelaskan, tapi dia menutup mulutnya. Itu karena dia memperhatikan, jika bahu Zibal bergetar.

“…Aku mengerti.”

Ya, bukan hanya dia. Para player lain, termasuk Zibal yang berdiri di depannya dengan ekspresi muram. Mereka telah bekerja keras selama setahun terakhir. Mereka semua layak dihormati.

“Aku menantikan tahun depan. Mari kita memiliki kompetisi yang hebat pada saat itu. “

Tembakan jarak dekat dari Yura yang jarang tersenyum. Para penonton di seluruh dunia tertegun diam sejenak oleh kecantikannya.

Selanjutnya, event kedua, drawing sword saint, dimulai dan api menyala. Dia berbeda dari Yura yang menghitamkan langit. Jishuka mendominasi daerah itu dengan api dan panas.

“Itu tidak terduga.”

Kraugel menyentuh pergelangan tangannya yang merasakan serangan balik, membelokkan panah, dan mengalihkan pandangannya ke dinding api.

Dia bisa melihat wanita cantik dengan busur menyala.

Jishuka.

Tidak terduga baginya untuk berlomba event drawing sword saint. Karena, telah diumumkan beberapa hari sebelumnya, jika Kraugel akan berpartisipasi. Itu karena ilmu pedang dari seorang sword saint membuat konsep jarak menjadi tidak berarti.

Ini adalah hal terburuk bagi seorang archer.

- Mengapa berpartisipasi dalam event yang kalah?

Para penonton penuh dengan pertanyaan.

“Kraugel,”

Senyum Jishuka cukup menyegarkan untuk membuat orang melupakan panas, dan dia mengucapkan kata-kata yang mengejutkan,

“Aku akan mengalahkanmu. Aku mendapat tugas untuk menjadi bow saint.”

“…..”

Itu adalah saat, ketika alasan untuk Jishuka mengambil event drawing sword saint terungkap. Namun, Kraugel tidak yakin.

“Untuk melampaui tingkat atas, kamu membutuhkan perbedaan skill yang luar biasa.”

Itu adalah kata-kata yang menyiratkan banyak hal. Kecuali bakat Jishuka melampaui Kraugel, dia tidak bisa mengalahkan Kraugel. Bahkan, setelah menjadi bow saint. Jika kondisi perubahan kelas bow saint adalah untuk bertarung dan mengatasi ‘legenda era saat ini’, seperti halnya dengan sword saint.

Jishuka harus menantang Yura, bukan Kraugel. Seharusnya, itu juga sebelum Kompetisi Nasional.

Jishuka menarik kembali tali busurnya. Api berputar di sekitar panah yang terbentuk dan tali busurnya tetap tegang.

“Aku menantangmu, karena itu sulit. Tidakkah menyenangkan merobohkanmu dan menjadi bow saint? Bersiaplah. Kamu akan mati, jika Kamu memandang rendahku hari ini. “

Hidup untuk penampilan, mati untuk penampilan.

Itu adalah salah satu ucapan favorit yang Jishuka pelajari, sejak datang ke Korea Selatan. Tembakan Jishuka menjadi sinyal. Setelah dia melepaskan tali busur, panah menciptakan api di daerah itu. sementara, player dari negara lain muncul bersamaan untuk menyerang Kraugel.

Jishuka dan para player lain belum merencanakan ini sebelumnya. Namun, orang kuat absolut bernama Kraugel, membuat mereka secara alami bekerja sama. Itu seperti yang diharapkan Jishuka. Itu juga merupakan sumber kepercayaan baginya.

“Aku benar-benar akan mendorongmu ke sini, dan membuatmu membayar harganya.”

Selama pelatihannya setelah meninggalkan Kerajaan Overgeared, Jishuka telah membuat langkah besar. Tidak hanya dia mendapatkan beberapa level, dia memperoleh skill dan statistik baru dalam proses mencapai pra-kondisi bow saint.

Lebih jauh lagi, ketika dia pergi ke Benua Timur untuk membantu Grid, dia secara tidak sengaja diberkati oleh red phoenix. Berkat meningkatkan statistik utamanya sebesar 10%, dan memungkinkannya untuk membuat ‘panah tidak berwujud’.

Jishuka melihat kemungkinannya. Dia menghitung jika tahap drawing sword saint, yang puluhan kali lebih besar dari panggung PvP dan memiliki berbagai fitur medan. Itu adalah satu-satunya tahap, di mana dia bisa mengalahkan Kraugel.

“Aku akan mengidentifikasi kekuatanmu hari ini.”

Bahkan, ada juga jalan yang mudah. Itu bukan untuk menantang Kraugel. Dia hanya harus meminta Yura atau Grid, untuk membiarkannya menang sekali. Namun di masa lalu, Kraugel berada dalam situasi yang sama, dan belum bertanya kepada Grid. Dia mengalahkan Grid dengan skill murni dan menjadi seorang sword saint.

Itu kebanggaan. Jishuka juga menghargai kebanggaan. Memaksa rekan-rekannya untuk melempar pertandingan, hanya untuk mengubah kelas? Sangat disayangkan, karena itu akan menjadi penyesalan seumur hidup.

“…..”

Kraugel menutup matanya. Itu dimaksudkan untuk menyegel pemandangan api yang berkilauan, dan untuk membangkitkan rasa yang berbeda. Kraugel sedikit melebarkan langkahnya, dan mengayunkan pedangnya. Itu memotong panah api yang ditembakkan oleh Jishuka.

Ada dua panah. Pemirsa percaya jika serangan Jishuka sia-sia.

Namun, kenyataannya berbeda.

Langkah nyata Jishuka masih tersisa. Itu adalah ‘Panah Tak Berwujud Terpesona dengan Kekuatan Ilahi’ yang tidak bisa dilihat dengan mata telanjang. Kraugel memulihkan pedangnya untuk menggunakan Sword Curtain, hanya untuk mendapati dirinya diblokir.

“Jangan biarkan Sword Curtain digunakan.”

Dia telah memperhatikannya dalam proses mengumpulkan dan menganalisis data. Sword Curtain sepenuhnya menetralkan proyektil. Seorang archer tidak bisa mengalahkan Kraugel, ketika Sword Curtain ada. Itu harus diblokir.

Jishuka menembakkan panah lagi. Kali ini, dia membidik pergelangan tangan Kraugel. Daripada membuka Sword Curtain, Kraugel terpaksa menghindari panah. Seperti yang diharapkan. Kraugel memilih untuk menghindari.

Panah Jishuka menyapu melewati bahu Kraugel, karena dia tidak membuka Sword Curtain, dan bergerak tepat waktu.

‘Dia menghindarinya? Monster sungguhan… Aku harus menggunakan panah tidak berwujud.’

Para player lain bergegas melalui api dan menuju Kraugel. Dikelilingi oleh puluhan orang, Kraugel menurunkan pinggangnya sebanyak mungkin dan mengambil postur draw sword.

“Buka Split.”

Sword energy naik di sekitar Kraugel. Itu adalah sword energy paling tajam dan paling kuat di dunia. Semua lanskap di sekitarnya terbelah. Semua player yang baru saja tiba dan menyerang Kraugel, juga termasuk. Konsep jumlah menjadi tidak berarti.

“Kuack!”

“Kkuk…!”

Para peserta terluka parah dan batuk darah.

“Melubangi.” Pedang Kraugel sekali lagi ditarik dan diarahkan ke Jishuka.

“Legenda adalah seseorang yang ‘melampaui kekuatan’ dan menunjukkan ‘sesuatu yang tidak bisa terjadi’ atau ‘sesuatu yang seharusnya tidak terjadi’.”

Semua player yang jatuh batuk darah, sementara jantung Jishuka berlubang dua. Kraugel juga membuktikan kata-kata Braham tentang legenda sejati.

“Batuk , Aku mengacau.”

Jishuka tidak mati dan pulih kembali berkat Incarnation of Fire. Tapi, jantung-nya terasa kosong.

“Aku tidak tahu, dia akan tumbuh ke level ini.”

Rumor jika dia telah terjebak di pegunungan selama tiga tahun tidak salah. Kombinasi bakat luar biasa, ketekunan, dan kerja keras hanyalah sebuah penipuan.

Jishuka terus menembak. Panahnya terbang spiral dan menghalangi kemampuan untuk membaca lintasan mereka. Bahkan, Kraugel tidak dapat memblokir mereka. Ada beberapa luka di tubuhnya. Namun dalam prosesnya, dia berhasil bertahan melawan ‘Panah Tak Berwujud Terpesona dengan Kekuatan Ilahi’ dan akhirnya mempersempit jarak ke Jishuka.

“Protagonis seorang manhwa, memiliki lebih banyak nurani daripada dirimu,”

Jishuka memarahi Kraugel, ketika dia muncul tepat di depan hidungnya. Saat itu, kaki Kraugel terperangkap dalam sesuatu. Dia belum menemukan jebakan, karena indranya terfokus pada panah yang tidak berwujud.

Suksesi panah terjadi.

Terhadap latar belakang yang goyah, pedang Kraugel menciptakan lusinan kilat, sementara panah Jishuka sangat spektakuler. Kekuatan panah yang menembus penghalang batu yang diciptakan oleh White Tiger Sword, sering menyebabkan Kraugel merasa dingin.

Itu adalah pertempuran yang sengit. Namun, aman untuk mengatakan, jika kemenangan diputuskan sejak saat seorang swordsman berhasil mempersempit jarak ke archer. Pada saat para player yang jatuh bangkit lagi dan bergegas ke Kraugel, Jishuka sudah melarikan diri dari posisinya.

Ada raungan besar dari red phoenix dan Kraugel tidak bisa mengejar Jishuka dengan gegabah.

“…”

Kraugel terluka parah, dan tidak bisa menghadapi para player yang mendekatinya. Bagaimanapun, tujuan utamanya adalah untuk menjadi sosok yang diinginkan oleh sword saint. Dia memiliki pikiran yang kuat dan sudah memahami keinginan pedang. Dia mulai memanfaatkan skill para peserta untuk memadamkan api di sekitarnya.

Beberapa player memperhatikan dan mencoba menyalakan hutan lagi, tapi sudah terlambat. Setelah sepenuhnya memadamkan api dan mendapatkan lagu first sword, Kraugel mengikuti petunjuk itu.

Pada titik ini, Jishuka telah bergerak sebanyak mungkin, untuk menghindari kedekatan dengan Kraugel. Sehingga, tidak ada yang bisa menghentikannya lagi.

Pada akhirnya…

-Kraugel selangkah lebih cepat!

Pemilik first sword yang terjebak di batu adalah Kraugel, dan yang kedua adalah Jishuka.

“Apakah aku satu-satunya yang mengungkapkan semuanya?”

Jishuka meratap, ketika dia berdiri di podium medali perak.

Tetap saja, gairah di matanya tetap sama.

“Yah, begitu kita bertemu lagi dalam pertempuran yang sebenarnya dalam permainan, aku akan tumbuh lagi. Benar kan? Terimalah tantanganku di waktu berikutnya.”

Jishuka tersenyum, ketika dia menatap Kraugel. Dia bangga dan percaya diri.

Terus terang, Kraugel lelah.

Ini adalah tipe lawan yang paling ia takuti.

“Aku perlu meminta mediasi Grid…”

***

 

“Tunggu! Tunggu sebentar!”

Grid memanggil Braham yang jauh di depan. Sangat menjengkelkan, jika jika Shunpo gagal sekali, jarak dengan Braham akan menjadi terlalu lebar.

“Bagaimana jika aku tersesat?”

“Pria dewasa sepertimu merengek.”

Braham melipat tangannya dan menguap, sambil menunggu.

Berkat ini, Grid menggelengkan kepalanya dan mempersempit jarak lagi.

“Eh?”

Komunitas giant rat poison.

Itu telah menjadi zona tanpa hukum, sejak Grid membunuh rat queen. Tikus-tikus kehilangan ratu mereka, dan hanya bisa bergerak menggunakan naluri. Itu membuat lanskap komunitas menjadi sunyi.

Inilah yang dilihat Grid, sebelum pergi ke Kars.

Hanya dalam beberapa hari, komunitas giant rat poison telah berubah secara dramatis. Itu terorganisir dengan baik, dan bahkan bisa digambarkan sebagai desa manusia.

“Apakah giant rat kembali sebagai roh yang cerdas?”

Tikus-tikus yang liar setelah kematian tuannya, mungkin dipengaruhi oleh red phoenix yang dibangkitkan. Itu berita yang sangat bagus. Ini adalah sesuatu yang diharapkan Grid.

Grid memasuki komunitas dan dipenuhi dengan sukacita.

“K-Kamu?”

Rat queen yang rupanya mati, dibangkitkan. Rat queen bergegas ke Grid yang secara refleks melangkah mundur. Dia bulat seperti hamster, dan bergegas dengan kecepatan luar biasa. Itu kecepatan yang berbeda dari sebelumnya. Grid tidak dapat menarik pedangnya, sebelum dia tiba.

Rat queen memeluknya.

“Penyelamat kami! Aku telah menunggu!”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1185"

Follow Us