Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1199

gambar

Overgeared

OG_1199

Bab 1199

“Harta apa yang kita perlu lindungi di sini?”

“Harta itu adalah artefak dari Four God? Itu adalah dewa kematian di antara Four God. Jadi, apakah ada perhatian yang perlu diambil, saat menanganinya? Misalnya, haruskah itu menjauh dari api?”

“Apakah tidak ada musuh sama sekali?”

“Jika terjadi invasi musuh, berapa lama yang dibutuhkan pasukan untuk tiba? Apa dan berapa banyak jebakan yang dipasang di dekatnya, untuk menghentikan musuh agar tidak menyerang?”

Sebuah bangunan persegi. Para ranker dibawa ke gedung aneh, yang tidak memiliki pintu keluar sama sekali, dan mengeluarkan serangkaian pertanyaan. Semua kebingungan dan kemarahan mereka ditundukkan. Hukuman karena kehilangan empat level…

Mereka menilai tidak perlu gelisah, ketika hukuman hanya akan terjadi, jika quest gagal.

“Tolong jawab aku.”

Mengenal diri sendiri sebelum musuh, adalah formula paling dasar untuk kemenangan. Namun, klien tidak menjawab pertanyaan, dan tetap diam. Itu adalah masalah serius, ketika klien yang seharusnya menjadi yang paling kooperatif, tidak termotivasi.

Itu adalah sikap yang akan mengurangi motivasi dari ranker yang mencoba menyelesaikan quest.

‘Apa yang akan kamu lakukan?’

Klien.

Semakin lama wanita berambut hitam cantik yang memandu para ranker ke aula pelatihan diam, semakin cemas ranker itu. Seseorang dengan kepribadian ganas, bahkan merasakan keinginan untuk meraih kerah kecantikan, dan mengguncangnya.

Alasan dia tidak melakukannya adalah, karena nama cantik itu bersinar dalam emas.

Sebagian besar ranker sudah memperhatikan identitas aslinya.

Seorang yangban, dewa dari Benua Timur.

Seseorang dengan kekuatan yang tidak akan pernah dilewati player. Itu jauh sekali dari half-god tak dikenal yang baru saja dikalahkan Grid.

“Mendesah.”

Jubah biru mengepak, saat si cantik mengeluarkan pipa rokok. Dia tampak enggan, sama seperti ketika dia pertama kali muncul. Dia tampaknya skeptis dengan situasi tersebut.

“Sangat memalukan jika manusia biasa bergegas untuk mengajukan pertanyaan daripada bersujud. Aku merasa sangat tidak nyaman. “

‘Omong kosong.’

Ekspresi ranker itu terdistorsi oleh kata-kata tidak sopan dari si cantik itu. Mereka tahu adat istiadat orang-orang Benua Timur, di mana mereka menghentikan apa yang mereka lakukan, saat para yangban muncul dan bersujud. Namun, ini hanya kebiasaan di Benua Timur.

Pada mulanya, para ranker tahu, jika yangbans tidak layak menjadi objek keimanan. Mereka telah menyaksikan para yangbans yang memperlakukan manusia sebagai ternak, beberapa kali. Meski begitu, mereka bersikap sopan dengan caranya sendiri. Namun, si cantik itu meminta lebih.

Itu terjadi, ketika beberapa ranker tampak seperti mereka mengunyah kotoran.

“Maafkan Aku. Kami bodoh dan melakukan kekasaran besar, karena kami tidak tahu budaya Timur.”

Seorang pria dikelilingi oleh udara dingin yang tajam melangkah maj,u dan membungkuk pada si cantik. Identitasnya setelah melepas jubahnya, persis seperti yang diharapkan semua orang.

“Kamu mungkin tidak tertarik pada manusia. Tapi aku ingin dengan tulus memperkenalkan diriku kepada dewa, yang telah aku dengar sejak lama dan merasa iri. Namaku, Bondre. Aku seorang mage yang berurusan dengan sihir es.”

“Itu adalah sihir es…”

Bondre menenangkan suasana yang bisa memburuk. Si cantik menghembuskan asap, menyingkirkan pipa rokok dan menunjukkan minat pada Bondre.

“Ada pekerjaan terpisah untukmu. Jadi, ikuti aku.”

“Bagaimana dengan kita…?”

“Kamu hanya perlu melindungi tempat ini. Ini adalah wajah si pengganggu.”

Para ranker yang tertinggal merasa bingung, ketika si cantik melemparkan foto ke arah mereka. Itu adalah potret seorang lelaki tua berambut putih. Wajahnya yang keriput, tampak seperti pohon tua yang kering. Tapi, matanya tajam dan penuh vitalitas. Itu membuatnya terlihat tidak biasa pada pandangan pertama.

‘Siapa ini?’

Itu orang Barat. Tapi, ini adalah pertama kalinya, mereka melihat wajah ini. Para ranker menggelengkan kepala mereka, dan si cantik menambahkan penjelasan.

“Dia adalah seorang swordsman. Pungsa mengatakan, jika setiap kali dia mengayunkan pedangnya, kilat akan meledak dan badai akan mengamuk.”

“Orang tua kurus ini dapat menggunakan ilmu pedang yang merusak seperti itu?”

Seorang pria di antara ranker menunjukkan reaksi yang agak sulit dipercaya.

“Sir Dante…!”

“…?”

Mata semua orang terfokus pada pria ini. Itu adalah pengembara Rekflex, ranker ke-12 pada swordsman dan ranker ke-403 pada unified ranking.

“Rekflex? Apakah kamu kenal dia?”

“Aku tahu. Aku bertemu dengannya, saat Aku berkeliaran di Kerajaan Glaucian. Dia adalah knight nomor tunggal dari era keemasan kekaisaran.”

“Era keemasan kekaisaran…!”

“Aku menerima banyak bantuan darinya saat itu, tapi itu aneh. Pada saat itu, Sir Dante sedang menua…“

Dante mengeluh, jika tubuhnya sudah tua dan indranya tumpul. Itu membuatnya sulit baginya untuk mengekstraksi kekuatan penuh pedang. Dia bahkan menggunakan gada, yang lebih mudah dikendalikan daripada pedang, karena sejumlah kecil kekuatan yang diterapkan pada gada, bisa mengerahkan kekuatan besar.

Namun beberapa tahun kemudian, dia menggunakan ilmu pedang yang menciptakan badai? Sebuah ilmu pedang yang cukup kuat untuk menerima perhatian dewa?

“Apakah dia menjadi transenden?”

“…!”

Itu adalah saat, ketika nama Dante terukir di benak ratusan ranker dan yangban…

Saat mereka menghafal nama Dante…

Knight berusia 73 tahun Dante di Kerajaan Overgeared dan mendapatkan warna yang lebih sehat.

“Sir Dante, bagaimana mungkin Kamu tampak semakin muda?”

Piaro bertanya, ketika dia kembali dari kerja lapangan untuk menemui Dante di tempat latihan. Dante hanya tertawa.

“Um… Aku tidak tahu mengapa. Tapi, Aku merasa lebih ringan untuk beberapa waktu. Rasanya, keberadaanku sendiri telah menguat, dan tubuhku penuh dengan motivasi dan kekuatan.”

“ Hah…! Inilah kekuatan bertani!”

“Kekuatan bertani?”

“Aku berharap orang-orang yang makan nasi dan gandum, yang kita tanam akan selalu bahagia dan sehat. Semua petani yang bekerja di ladang, memiliki keinginan yang sama. Para petani di Reidan sangat antusias. Kesehatan Dante yang hebat, mungkin karena dia memakan tanaman Reidan. “

“Hu hu, itu masuk akal.”

“Bagus. Ha ha ha.”

Piaro kembali setelah menaklukkan Kerajaan Gauss.

Setelah sekian lama, dia kembali ke kehidupan seorang petani, dan hatinya disembuhkan. Dia menjadi lebih Bahagia, ketika dia melihat Dante sehat.

“Aku tidak percaya hari itu datang, ketika aku bisa tertawa dengan kolega dan mentorku yang dulu lagi.”

Semua ini adalah berkat berkat Raja Grid. Piaro dipenuhi dengan rasa terima kasih yang dalam dan berdoa,

“Tetapa baik-baik saja, Yang mulia.”

***

 

[Ada rumor yang mengatakan, jika prosesi patung batu-mu tidak terbatas!]

[Saat ini, penghormatan Hero King, Patung Grid sudah maksimal. Selama satu bulan kedepan, agility akan naik 30%, dan kemungkinan membuat item berperingkat tinggi sedikit meningkat! Selain itu, kecepatan skill serang tipe pedang 20% lebih cepat!]

Itu seperti ini, setiap hari. Grid menyaksikan jendela pemberitahuan ini, setiap beberapa hari. Ini berarti, jika buff agility dan kecepatan secara efektif diterapkan secara permanen. Tentu saja, Grid tidak terlena. Dia tahu, saat dia mengecewakan orang, ‘ibadah’ itu akan berhenti.

“…..”

Grid membungkuk terima kasih atas doa-doa mereka yang tidak dikenal, sebelum perlahan mengangkat kepalanya dan membuka matanya. Jauh dari sana, sebuah bangunan putih persegi panjang terlihat. Menoleh ke belakang, itu adalah bangunan yang tampak sangat aneh. Itu tidak cocok dengan pemandangan keseluruhan Chiaotzu, yang memiliki nuansa kota China kuno.

Keamanan juga sangat ketat.

Setiap jalan menuju gedung itu penuh dengan tentara yang bersenjata lengkap. Dan, struktur yang diatur dengan rumit di dekat gedung itu, mengeluarkan sejumlah kekuatan sihir yang mencurigakan.

“Apakah mereka menanam Taoisme di antara para prajurit?”

“Tidak, artefak dipasang pada tempat mereka.”

Braham menunjuk ke lampu merah yang tergantung dari ujung setiap ubin di semua bangunan, dan Grid menyadari, jika kertas-kertas berwarna yang berbeda, semuanya tertempel di lampu merah.

‘Jimat…’

Dalam pertempuran melawan Hangyeol, Grid telah mengalami kekuatan jimat. Jimat adalah artefak yang sangat baik, di mana kekurangannya sulit ditemukan. Terlepas dari fakta, jika itu adalah barang habis pakai.

Bergantung pada warna jimat dan karakter yang tertulis di sana, jimat memiliki berbagai fungsi seperti perlindungan, serangan, dan kutukan. Konfigurasi jimat juga akan memaksimalkan kekuatan mereka.

‘Meletakkan ribuan jimat seperti itu…’

Itu pasti ada di sini. Di gedung persegi kuno ini, Black Tortoise Diamond diadakan. Grid yang percaya diri segera merasa ragu.

‘Tidak, bukankah ini terlalu jelas? Apakah ini jebakan?’

Itu adalah bangunan yang memberikan rasa perbedaan yang aneh, kepada siapa pun yang melihatnya. Keamanan ketat, sepertinya berteriak kepadanya, “Ini adalah lokasi Black Tortoise Diamond”.

Sangat jelas, jika itu aneh.

“… Ini jebakan.”

Grid meminta bantuan Braham. Dia tidak bisa sampai pada kesimpulan, ketika dia memikirkannya sendiri. Sehingga, dia mengandalkan saran dari Duke of Wisdom.

“Dalam situasi normal, ini akan menjadi jebakan. Namun, lawannya adalah yangban. Sulit untuk berpikir, jika mereka yang cukup sombong untuk menyebut diri mereka dewa, akan menyembunyikan Black Tortoise Diamond di tempat rahasia.”

Braham adalah kekuatan abadi, legenda. Sebagai hasilnya, dia yakin, jika dia bisa lebih baik menembus psikologi pria yang kuat daripada orang lain.

“Ini lebih merupakan provokasi daripada jebakan.”

“…..”

Suara mencibir para Yangban, tampaknya masuk ke telinga Grid.

‘Di sinilah Black Tortoise Diamond berada. Jika Kamu dapat mengambilnya, lalu ambil lah…’

“Itu adalah ejekan yang tidak bisa aku lewati.”

Motivasi Grid mendidih. Dia ingin terbang ke gedung dan menghancurkan segalanya. Namun, dia tetap tenang. Grid teringat sesuatu. Tujuan kali ini adalah untuk mengumpulkan informasi, bukan untuk menang.

Tujuannya adalah untuk memahami kekuatan musuh sebanyak mungkin, dan memanfaatkannya secara berarti di masa depan. Untuk saat ini, itu sudah cukup untuk memahami realitas bangunan persegi.

“Braham.”

Grid menjangkau Braham.

Braham melepas topeng kulit yang dikenakannya, dan mengembalikannya ke Grid sambil berkata,

“Aku akan membuka jalan untukmu.”

Grid mengangguk.

“Kalau begitu, segera kembali ke Benua Barat,”

Grid memerintahkan Braham, sebelum dia mengenakan topeng kulit.

Wajah Dante dan Kentrick sudah digunakan. Sehingga, dia memutuskan wajah Asmophel. Ditetapkan, jika tidak ada yang akan mengenali Asmophel di bagian paling utara Benua Timur, Chiaotzu.

“Sulit untuk mengenali Asmophel dengan mudah. Bahkan, jika ada player.”

Itu karena Asmophel sering berpakaian sebagai seorang prajurit. Bahkan, dia kurang aktif daripada Piaro dan Mercedes, yang paling populer di antara bawahan Grid.

Meski begitu, Grid mengenakan Topeng Slaughterer juga dan muncul di udara.

Pandangannya hanya pada bangunan persegi. Dia tidak gentar dengan jimat yang dipasang di setiap bangunan dan ribuan tentara di setiap sisi jalan. Great magician legendaris ada bersamanya.

“Meteor.”

“Eh?”

Ini terlalu berlebihan. Ini bukan pada tingkat membersihkan pasukan pertahanan dan perangkap musuh. Apakah dia berniat untuk menghancurkan kota itu sendiri? Grid menatap ketakutan pada meteorit yang menghancurkan kota, ketika Braham mendesaknya,

“Pergi sekarang.”

“…Kamu harus pergi! Paham?”

Tidak ada waktu untuk menunda. Grid nyaris tidak menahan kata-kata di tenggorokannya, dan terbang menuju gedung persegi di tengah ledakan meteorit.

Kemudian…

“Ini bukan Sabaek.”

Dua yangbans muncul di tempat yang baru saja dikosongkan Grid. Dua yangbans di dekatnya telah menemukan mage yang melemparkan sihir.

Braham berbicara kepada mereka yang tidak terbiasa dengan dirinya sendiri,

“Untuk siapa kamu salah mengira tentang diriku? Tubuh ini adalah satu-satunya yang dapat menjatuhkan bintang-bintang di alam semesta.”

Angin yang ia panggil, memotong di tubuh para Yangbans.

***

 

“Hah? Pada akhirnya, Black Tortoise Diamond tidak ada di sini?”

Old Demon Sword yang berlari di sepanjang jalur air bawah tanah mengikuti Hwang Gildong, dikejutkan oleh ledakan dari tanah.

Namun, Hwang Gildong tidak berhenti berlari.

“Udara dingin menghalangi aliran air. Sehingga, Black Tortoise Diamond harus berada di tempat mage es diambil. Kita seharusnya tidak mempercayai apa yang kita lihat, karena yangban yang sangat berbahaya.“




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1199"

Follow Us