Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1205

gambar

Overgeared

OG_1205

Bab 1205


[Epik kelima telah selesai.]

[Status-mu telah naik level dengan menyelesaikan epik.]

[Anda telah memeriksa kekuranganmu sendiri berdasarkan status yang meningkat.]

[Identifikasi jika ada keterampilan yang lebih jarang digunakan dalam kepemilikanmu.]

[Kenali kebutuhan untuk menggabungkan skill yang jarang digukan, menjadi satu skill.]

[Sistem ‘Skill Synthesis’ diaktifkan.]

[Stats Deity stat meningkat 1 poin.]

‘Eh?’

Setiap kali dia membangun indera transendennya, Grid mendapatkan hadiah seperti mengembangkan indranya, dan memperkuat kemampuan fisiknya. Dia secara alami berpikir jika transendensi yang sempurna merujuk pada seseorang dengan indera dan tubuh yang lebih baik.

Sekarang sepertinya, itu agak menyesatkan.

“Apakah transendensi sempurna adalah eksistensi tanpa cela melampaui tingkat yang adil?”

Grid mengingat status ‘mutlak’ yang disebutkan dalam title God Killer. Untuk mencapai keadaan absolut melalui rute tipikal, prasyaratnya adalah memperoleh transendensi, dengan melampaui batas kemampuannya.

“Benar-benar… berdasarkan namanya, tampaknya jelas tidak boleh ada cacat.”

[Skill Synthesis

Pilih skill yang paling jarang digunakan dan mereka akan dilahirkan kembali sebagai satu skill baru.

Jumlah penggunaan yang tersedia: 1/1

Jumlah ‘penggunaan yang tersedia’ akan meningkat, dengan setiap tiga level transendensi.]

“Um.”

Mengenai skill-nya, dia telah menyadari masalah ini untuk waktu yang lama. Tidak peduli seberapa kuat skill itu, mereka sering kali tidak dapat sering dimanfaatkan, karena kurangnya sumber daya, cooldown, dan keterbatasan prasyarat-nya.

Karena itu, dia merasakan kegembiraan dan beban, setiap kali mendapat skill baru. Dia khawatir beberapa skill akan berubah menjadi hal-hal yang tidak berguna, yang hanya menyia-nyiakan ruang skill.

“Namun sekarang, aku tidak perlu khawatir.”

Dia tidak bisa menggunakannya dengan ringan, sebelum memahami efek Skill Synthesis. Tapi, dalam hal apa pun, berita Skill Synthesis itu hebat. Apakah ini akhir transendensi…?

Saat Grid berpikir, dunia mendapatkan kembali bentuk aslinya.

Setelah kawah di kulit black tortoise tertutup, racun berhenti dan kegelapan hilang. Langit sekali lagi cerah. Itu adalah waktu mimpi buruk yang panjang, namun masih siang hari.

“…..”

Tubuh black tortoise yang bersandar di tangan Grid menjadi lebih kecil.

Dewa tua yang menghancurkan kota dengan tubuh lebih besar dari gunung, menjadi lebih kecil dari Grid, dan menjadi kura-kura sejati. Kepala ular itu terjulur dalam waktu yang lama, dan tampak jelek.

“Dewa tua…”

Para ranker melihat Grid dan black tortoise. Dan, hati mereka bergetar hebat, dengan cara yang tidak akan dimengerti oleh pihak ketiga. Setelah memahami keadaan saat ini melalui epik Grid, mereka mengingat kebenaran yang baru saja mereka pelajari.

Pertama, mitos di Benua Timur sebagian besar salah. Kedua, penguasa mitos palsu adalah Yangbans, dan penguasa mitos nyata adalah Empat Binatang Menguntungkan yang terlupakan. Ketiga, dunia yang akan binasa yang disebutkan dalam epik keempat dan kelima cenderung disebut Benua Timur, dan tersangka utama dari penghancuran itu adalah para Yangbans.

“Kita tidak tahu ini, dan akan menjadi anjing-anjing dari yangbans.”

“Bahkan jika aku tahu yang sebenarnya, aku tidak akan pernah bermimpi memusuhi dewa.”

“Namun, Grid bertarung sendirian.”

Sama seperti semua manusia memiliki kepribadian yang berbeda, karakter dari ranker juga berbeda. Bahkan jika Benua Timur akan dihancurkan, kebanyakan orang tidak akan merasa prihatin atau simpati. Bahkan, jika mereka tahu identitas asli dari Yangbans, ada banyak yang akan berdiri di sisi Yangbans, tergantung pada situasinya.

Awalnya, memang seperti ini. Namun…

“Yang Aku lakukan, hanyalah membantumu untuk melakukan hal yang benar.”

Alasan mengapa ranker merasa berat adalah, karena kata-kata Grid. Top ranker tercermin pada maknanya.

Lakukan hal yang benar…

Awalnya, ini adalah cara yang baik untuk diperlakukan sebagai penurut. Melakukan hal yang benar, perasaan manusia, dan perbuatan baik.

Konsep-konsep ini telah lama dianggap ketinggalan jaman. Masyarakat modern mencemooh mereka yang mengorbankan diri untuk orang lain, tanpa mendapatkan apa pun.

Hal yang sama juga berlaku untuk ranker. Tentu saja, ada pengecualian. Tapi, sebagian besar top ranker bisa menjadi top ranker, karena mereka benar-benar menghitung untung dan rugi. Namun, tidak apa-apa mengambil kerugian, setidaknya sekali seumur hidup?

“Hei, Grid.”

“…?”

“Hanya sekali.”

“Kami ingin membantumu sekali ini saja.”

“Apa?”

“Jika kita menerima kebaikan. Maka, kita harus mengembalikannya. Benar kan? ”

“…..”

Grid bingung oleh tawaran top ranker, dan menutup mulutnya sejenak. Dia tahu, jika kualitas mereka secara alami sangat baik. Namun, itu belum cukup untuk menangani yangbans. Jika mereka terjebak dalam suasana hati dan bergabung dengannya, mereka pasti akan menyesalinya.

Semua jenis kata-kata memenuhi tenggorokan Grid, tapi dia akhirnya mencekiknya. Orang-orang seperti top ranker berkepala dingin. Ya, mereka sudah tahu mereka akan menyesalinya.

Meskipun demikian, mereka akan membantunya.

Mereka tertarik dengan permainan dan menjadi orang-orang terbaik. tapi, mereka juga memiliki sisi murni mereka.

“…lakukan apapun yang Kamu inginkan.”

Grid tersenyum berdiri di samping top ranker sambil menekan emosinya yang luar biasa. Dia berbicara kepada black tortoise sambil menatapnya,

“Bimbing kami ke tempat separuh lainnya.”

Anggukan.

Black tortoise mengangguk, sebagai jawaban dan berjalan di depan.

***

 

“Usa akan senang.”

Langkah-langkah yang seringan bulu dan tidak merusak es tipis saat berjalan di atasnya, itu misterius.

“Begitu black tortoise sudah benar-benar tenang, kita bisa mengendalikan kelahiran kehidupan sendirian.”

Nama yangban yang tidak kehilangan keseimbangan, meskipun bergerak di atas es yang licin adalah Maru.

Berbeda dengan yangbans lain yang berpakaian rapi dan sopan, ida membuka perutnya dengan membuka kancing pakaiannya. Maru tersenyum pada Bondre yang mengumpulkan mana, setelah menggunakan Absolute Zero.

“Sungguh menakjubkan, jika manusia dapat membekukan black tortoise. Kamu harus bekerja tanpa lelah untuk mencapai keterampilan-mu. “

“Terima kasih.”

Bondre menggelengkan kepalanya dengan gelisah. Orang yang berbicara dengannya adalah dewa. Dia memiliki kehadiran yang terlalu besar, untuk dianggap hanya sebagai blok grafik dengan kecerdasan buatan. Mereka berada dalam posisi, di mana para player besar yang telah membuatnya frustrasi. Seperti Grid, Faker, dan Agnus, yang tidak akan pernah mencapai sisa hidup mereka.

“Aku mengerti, perasaan mereka yang emosional pada NPC…”

Dalam beberapa tahun terakhir, jumlah orang yang sakit mental yang memperlakukan NPC sebagai orang asli, telah meningkat tajam. Dalam ingatan Bondre, itu mulai terjadi, setelah berita jika Grid menikahi seorang NPC menjadi sebuah topik.

Bondre merasa sulit untuk memahaminya. Dia tidak bisa membedakan antara mereka yang menganggap NPC sebagai kolega, teman, atau kekasih dari anak-anak berusia lima tahun, yang bermain dengan boneka.

Namun, hari ini dia merasa berbeda. Setelah dia ditekan oleh para yangban, dia memahami perasaan orang-orang sakit mental, yang tidak bisa membedakan antara kenyataan dan permainan.

“Ini adalah permainan… kan?”

Mungkinkah meteor yang dibuat-buat orang, tentang kemungkinan bertabrakan dengan Bumi dalam waktu dekat, membawa kekuatan kosmik untuk menghancurkan batas-batas antara kenyataan dan permainan?

Itu adalah meteor yang muncul dalam bentuk ‘tidak biasa’. Bondre sedang memikirkan berit,a tentang bagaimana itu menghilang seperti kebohongan, ketika dia merasakan mana yang terisi.

Kemudian, cooldown dari Absolute Zero di-reset. Itu berkat bantuan ilahi. Karena efek jimat Areum yangban, tingkat pemulihan sihir Bondre tiga kali lebih tinggi dari sebelumnya. Saat Mana-nya penuh, dia menerima buff ajaib “waktu cooldown semua sihir diatur ulang”.

Mata Maru, Areum, dan yangbans lainnya terfokus pada Bondre.

Bondre merasa seperti anak kecil di sekolah, karena dia sekali lagi ditekan oleh keberadaan Yangbans dan melemparkan dua sihir secara bersamaan. Frozen Ice dan Absolute Zero.

Bondre adalah player keempat yang memasuki ranah casting ganda, dan mampu menciptakan adegan dramatis, di mana efek Absolute Zero diterapkan pada seluruh jajaran Frozen Ice. Inilah mengapa raja Valhalla, Dewa Perang Ares, menyukai Bondre. Dan kemudian, Bondre bergabung dengan pasukannya.

Semuanya, mulai dari kelembapan marmer, hingga genangan dangkal benar-benar beku. Bahkan, air di bak mandi ditutupi dengan lapisan es tipis. Bondre jatuh ke dalam kelelahan yang tidak bisa dimengerti, sementara wajah cantik Areum penuh vitalitas.

“Itu lebih cepat dari yang aku kira.”

Di bak mandi tempat ia duduk, puluhan mayat tergeletak beku. Seperti mumi berusia berabad-abad, tubuh layu milik para Taois yang mahir dengan es. Mereka adalah orang-orang yang menekan black tortoise, sampai Bondre datang ke sini…

***

 

“Kapan itu akan dimulai?”

Di saluran air bawah tanah yang diisi dengan hawa dingin yang akan mendinginkan tulang…

Old Demon Sword menatap langit-langit yang penuh dengan es, dan mendesak Hwang Gildong,

“Mari kita mulai. Aku akan membeku dan mati, sebelum melakukan sesuatu. “

“Kamu terlihat mengerikan,”

Hwang Gildong, satu-satunya yang mengenakan kulit beruang, berbicara dengan ekspresi penuh arti.

“Empat kali. Kita akan keluar, begitu mereka membekukannya empat kali lagi.”

“Kenapa empat kali lagi?”

Es terbentuk setiap tiga menit. Itu gil,a untuk bertahan selama 15 menit di tempat ini, yang sedingin Antartika.

“Pada saat itu, Aku pikir, black tortoise saat ini akan merasakan krisis, dan membuka matanya sekali. Black tortoise mungkin disegel dalam manik-manik. Tapi, akan merasakan krisis kepunahan.”

Hwang Gildong tersenyum, sambil diam-diam menyelipkan tangannya ke kulit beruang.

“Kita akan menggunakan kekacauan saat ini, untuk menyelinap masuk dan mencuri Black Tortoise Diamond.”

“……”

Semakin lama Old Demon Sword tahu, jika semakin menjengkelkan Hwang Gildong. Old Demon Sword melirik ke jalan yang telah lama ia lalui, dan menatap Hwang Gildong yang memonopoli kulit beruang sepanjang waktu.

“Sekarang, bagian luar akan benar-benar hancur.”

Sebelum menyusup ke jalur air bawah tanah, Old Demon Sword telah menyaksikan para ranker berkumpul di sekitar bangunan kotak putih yang tidak dikenal. Mereka akan dieksploitasi oleh Yangbans, dan mati segera setelah itu.

‘Maaf, tapi Aku tidak bisa membantumu. Ambillah kesempatan ini untuk menyadari betapa mengerikannya Yangbans, dan Aku sarankan agar kamu tidak pernah melangkah ke Benua Timur lagi.’

Old Demon Sword sedang berdoa untuk para ranker, ketika Hwang Gildong menjerit kagum.

“Oh , apakah Kamu mencari jalan keluar sebelumnya?”

“Aku hanya melihat ke belakang ke jalan yang kita lewati.”

“Itu adalah kebalikan dari jalan tempat kita berasal.”

Pada saat yang sama, di pinggiran Chiaotzu…

“… Itu memalukan.”

Braham yang terluka, duduk. Dia menggunakan sihir untuk memulihkan lengan kanannya yang telah terpotong dan batuk darah, saat dia menatap permukaan yang terpotong dengan kerutan. Itu terlalu sulit untuk disegel dengan sihir. Karena, permukaan yang terpotong berantakan.

Meludah.

Masalahnya adalah dia terlalu lemah, karena pukulan ke jiwa yang ia derita dua kali. Merasa jijik dengan kelemahannya sendiri, Braham memuntahkan darah sementara di sekitarnya, ada tujuh dopo blue dragon yang terkoyak dan tersebar.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1205"

Follow Us