Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1206

gambar

Overgeared

OG_1206

Bab 1206

Pergi.

“……”

Pergi.

‘Lambat!’

Kecepatan gerakan black tortoise, yang telah menjadi lebih kecil, sama lambatnya dengan kura-kura. Itu menjengkelkan bagi ranker yang menilai waktu lebih dari emas. Tapi, tidak ada yang berani mengeluh.

Itu karena yang memimpin mereka bukan hanya dewa, tapi juga Grid, player peringkat pertama.

“Itu adalah dewa, sehingga harus memiliki makna yang dalam.”

“Tepat sekali. Ada alasan, mengapa black tortoise berjalan lebih lambat daripada orang lain, meskipun dia haruslah cemas. Tidak ada pepatah yang mengatakan jika semakin Kamu cemas, semakin Kamu berjalan merangkak.”

“Grid juga tahu ini, jadi dia diam.”

“Jalan terpanjang di sekitar adalah jalan pulang terpendek?”

Para ranker itu berusaha meyakinkan diri mereka sendiri, ketika Grid sedang melihat sistem yang baru. Dia melihat daftar skill yang tersedia yang jarang digunakan.

[1 Unbreakable Justice – digunakan dalam 15 dari 100 pertempuran terakhir.

2. Continuous Stab – digunakan dalam 6 dari 100 pertempuran terakhir.

3. Shot Spear – digunakan dalam 2 dari 100 pertempuran terakhir.]

‘Pertarunganku dengan monster biasa, juga termasuk dalam pertempuran baru-baru ini.’

Hanya dengan cara ini rasio di daftar bisa benar.

“Skill pasif dikecualikan.”

Jika skill pasif dimasukkan maka Bow Mastery juga harus ada dalam daftar. Grid tidak menembak busur baru-baru ini, sehingga Bow Mastery tidak digunakan.

‘Skill unik juga dikecualikan…’

Skill apa yang paling sedikit ia gunakan?

Grid bertanya pada dirinya sendiri dan Skill pertama yang muncul di benaknya adalah Memberikan Ego. Memberikan Ego, yang belum pernah digunakan Grid sebelumnya. Itu digunakan dalam Kompetisi Nasional, tapi itu pada server yang terpisah.

Yang berikutnya yang muncul adalah skill menahan diri. Skill kontrol kerumunan luas yang kuat, itu pernah menjadi favorit Grid. Tapi baru-baru ini, dia hanya menggunakannya dalam pertempuran skala besar.

Itu karena, sejumlah lawan dapat dikalahkan, tanpa menahan mereka sementara lawan yang benar-benar kuat, memiliki resistensi tinggi terhadap keadaan abnormal dan efektivitas Restraint dapat dikurangi.

Namun, kedua skill itu tidak termasuk dalam daftar skill yang dapat disintesiskan. Memberi Ego tampaknya dikecualikan, karena itu bukan skill yang berhubungan dengan pertempuran. dan Penahanan diri dikecualikan, karena berdampak pada atau memengaruhi berbagai tarian pedang yang menyatu.

“Hrmm…”

Grid melihat kembali pada pertempuran terakhirnya. Unbreakable Justice memiliki keuntungan dengan segera diaktifkan di area yang luas. tapi, frekuensi penggunaannya semakin berkurang, sejak dia memperoleh Drop, yang menerapkan kondisi abnormal ‘collapse’.

Continuous Stab adalah serangan multi-hit yang digunakan untuk menghancurkan perisai yang absorb tanpa syarat menyerap sejumlah serangan, tanpa memandang kerusakan.

Spear Shot digunakan untuk membuat variabel dengan melempar atau mengambil tombak yang jatuh ke tanah, dan memanfaatkannya.

“Mereka jarang digunakan. Tapi kecuali Unbreakable Justice, semuanya memiliki tempat untuk digunakan.”

Grid mengerutkan kening. Itu cacat, hanya karena dia tidak ingin menggunakannya. Logika transenden yang sempurna ini, berbeda dari kenyataan. Grid berpikir, jika skillnya yang jarang digunakan bukanlah kekurangannya. Sebaliknya, mereka adalah kekuatan.

“Faktanya, jika aku bisa menghubungkan Unbreakable Justice dengan Drop. Maka, aku bisa bertujuan untuk ledakan sesaat.”

Damage Drop yang diberikan ke semua target dalam jangkauan, dan menyebabkan penurunan defense. Kemudian, dia bisa menghubungkan Unbreakable Justice. Kombo ini akan membanggakan kekuatan destruktif yang luar biasa, hanya dengan melihat koefisien.

Dia hanya menahan diri untuk tidak menggunakannya, karena biaya peluang. Daripada menghubungkan Unbreakable Justice, lebih baik untuk menghubungkan tarian menyatu yang lebih kuat atau ilmu pedang Unbeatable King.

Unbreakable Justice hanya digunakan, ketika sumber daya benar-benar ketat atau cooldown skill tumpang tindih. Itu membuat semuanya menjadi sulit.

‘…Ah.’

Grid dengan gila berpikir sampai titik ini, hanya untuk mendapatkan pencerahan.

Unbreakable Justice, Continuous Stab, dan Spear Spot adalah semua skill ‘diganti’ dengan sesuatu yang lain. Grid memiliki skill area luas yang jauh lebih kuat daripada Unbreakable Justice dan tarian pedang fusi yang termasuk Link, jauh lebih kuat daripada Continuous Stab.

Spear Spot untuk melemparkan tombak? Grid bisa melempar tombak tanpa Spear Shot. Tidak, dia bisa mengambil dan melempar semua senjata di dunia, bukan hanya tombak.

Tentu saja, koefisien kekuatan serangan adalah serangan dasar. Sehingga, kekuatan akan berkurang. Tapi, tujuan awal teknik ini adalah untuk membuat variabel, bukan untuk kekuatan.

Unbreakable Justice, Continuous Stab, dan Spear Shot adalah semua ‘skill yang tidak diperlukan’ untuk Grid saat ini. Di masa lalu, itu bisa digunakan sebagai teknik rahasia, ketika batas sumber dayanya lebih rendah, ada penundaan dalam penggunaan tarian pedang, dan ada lebih sedikit skill.

“Ini adalah pemborosan slot skill… sistem melakukan evaluasi objektif.”

Grid tidak pernah mendapatkan apa pun dengan mudah. Unbreakable Justice, Continuous Stab, dan Spear Shot adalah semua skill yang ia dapatkan setelah berjuang. Sehingga, dia sangat terikat pada mereka. Sekarang, adalah waktunya untuk meninggalkan keterikatannya pada mereka.

[* Anda dapat membuat satu skill baru dengan mensintesiskan tiga skill.]

Suatu sistem yang terjadi selama transendensi. Skill baru yang dijelaskan di sini, yang dapat digunakan oleh transenden, akan membanggakan tingkat utilitas yang tinggi.

‘Mari kita terima, tapi setelah pertempuran ini.’

Itu risiko membuang skill yang ada untuk mendapatkan yang baru dalam situasi saat ini. Kecuali skill baru itu sangat sederhana, akan sulit bagi Grid untuk segera beradaptasi. Karena pertempuran terakhir akan datang, itu jauh lebih bijaksana untuk mengasah skill aslinya.

“Nyahahat! Ini seperti neraka, seperti neraka!”

“……”

Grid berpikir kembali. Dia berpikir tentang pertempuran dengan yangbans belum lama ini. Apa yang dia lakukan dengan baik, apa yang ia lakukan salah, apa kekurangannya, dan apa keuntungannya? Ini kebiasaan.

Jika dia melewatkannya sekali saja, maka dia akan cemas dan tangannya akan gemetar.

“Ini seperti neraka, nyang!”

“Tolong diam.”

Noe yang bersemangat terus membuat suara, dan Grid melemparkannya ikan. Itu tidak lucu, ketika pendamping yang ia panggil menghalangi konsentrasinya.

“Aku mengerti, mengapa dia bersemangat.”

Grid yang memusatkan pandangannya pada tatapan black tortoise yang berjalan, akhirnya memandang sekeliling ke pemandangan sekitar. Sekarang, sudah seperti neraka yang diungkapkan Noe.

Pemandangan cemerlang dari peradaban indah yang memamerkan kekayaannya, kini hancur. Semua orang telah menghilang dari jalanan yang semarak dan itu sangat kejam. Noe adalah binatang buas dari neraka. Sehingga wajar, jika dia merasa seperti telah kembali ke rumah.

…Meskipun lucu, jika binatang iblis dari neraka menyukai ikan dari laut.

Grid melangkah melewati puing-puing bangunan yang runtuh dan abu berserakan.

“…..”

Hati Grid sakit. Banyak warga sipil tak berdosa yang meninggal, tanpa melarikan diri dari bencana tiba-tiba. Bahkan, ada anak-anak.

‘Itu semua salahku.’

Alasan Braham menghancurkan kota dengan bencana mengerikan adalah untuk Grid. Braham hanya menggunakan sihir terbaik, karena Grid memintanya untuk membuka jalan di depan. Ya, orang yang menciptakan neraka ini adalah Grid sendiri.

‘…Maafkan Aku.’

Bersihkan rasa bersalahnya yang mendidih, dengan permintaan maaf. Bedakan antara game dan kenyataan. Mekanisme pertahanan egois bekerja.

Biasanya, Grid menghormati dan merawat NPC seperti mereka adalah manusia. Tapi dia membuat pengecualian, dalam beberapa kasus. Itu jika targetnya adalah ‘musuh’ atau ‘lainnya’.

Dalam hal ini, Grid mengenali NPC sebagai bidak grafis yang tidak manusiawi, dan tidak terlalu memikirkan kematian mereka. Dia mencoba melepaskannya dengan mudah.

Itu sebabnya, dia bisa membunuh begitu banyak musuh sejauh ini. Seseorang akan mengatakan dia orang gila yang menyeramkan. Tapi, Grid percaya diri.

‘Jika Aku tidak melakukan ini, maka Aku akan menjadi gila.’

Sejak awal, dia adalah orang egois, yang hanya menghargai bangsanya sendiri. Jangan mengambil lebih banyak beban daripada yang diperlukan.

“…?”

Grid yang berusaha mengeraskan pikirannya, berhenti di tempat. Itu karena, dia merasakan banyak gerakan dari dalam gedung yang aman. Grid secara refleks menggunakan Quick Move dan Rage Blacksmith, ketika dia bergerak ke arah yang ia rasakan.

Kemudian, dia menemukannya. Wanita, pria, anak-anak, orang dewasa, dan orang tua.

Ada ribuan orang.

“H-Hik!”

“…Kamu siapa?”

Grid tercengang bertanya, dan satu orang yang ketakutan merespons dengan hati-hati.

“K-Kami adalah penduduk Chiaotzu.”

“…!”

“Hei, kamu terlihat seperti kamu dari negara asing. Apakah Kamu tahu apa yang sedang terjadi di sini?”

“Kami hanya hidup seperti biasa, ketika tubuh kami tiba-tiba melayang dan lokasi kami berubah.”

“Semua orang bingung dan mencoba bertukar cerita, ketika bintang jatuh dari langit dan kota runtuh. Kemudian monster muncul, malam datang, dan kami terpaksa bersembunyi di sini…”

Jantung Grid berdebar kencang. Dia memperhatikan kebaikan Braham.

“Braham, Kamu… Kamu tahu, aku akan merasa bersalah.”

Apakah dia menyelamatkan warga sipil menggunakan Mass Teleport? Bahkan dari meteor sihir agung yang legendaris?

“Sialan.”

Stick di Kerajaan Overgeared pernah menjelaskannya. Mass Teleport dibagi menjadi tiga jenis utama.

Pertama, ada Mass Teleport yang memindahkan kastor dan target di sekitar kastor dalam kelompok. Itu adalah Mass Teleport yang biasa dikenal. Itu juga menjadi favorit Stick.

Kedua, ada Mass Teleport yang memindahkan target dalam rentang yang ditentukan oleh kastor, sebagai grup. Itu jauh lebih sulit daripada Mass Teleport yang khas. Dikatakan, jika satu-satunya pria yang bisa menyelesaikan formula sihir ini adalah great magician legendaris.

Ketiga, ada Mass Teleport, di mana kastor memindahkan target spesifik dalam kelompok. Itu adalah keajaiban utama yang mewujudkan ide-ide. Dikatakan biasa digunakan oleh 10 great demon. Mereka menentukan ‘iblis yang mengikutiku’ dan memindahkan mereka ke target yang akan diserang.

Di antara orang-orang ras campuran, hanya Braham dan Marie Rose yang dapat menggunakan jenis Mass Teleport jenis ini. Dan dikatakan, itu sebagai area yang tidak akan pernah bisa dijangkau oleh manusia.

Sticks telah menjelaskannya, ketika memperingatkan bahaya Marie Rose. Tapi, Grid tidak menyangka itu akan menjadi bayangan untuk saat ini.

“Kamu harus pergi dari sini. Ini akan segera tersapu oleh bencana yang lebih besar. “

Grid tidak harus membujuk mereka. Tetesan cairan hitam keluar dari mulut black tortoise, dan membungkus tubuh penduduk.

“Astaga!”

“Hah?!”

Pakaian dan barang-barang milik penduduk di tetesan hitam berubah menjadi abu dan menghilang. Untungnya, tetesan itu berwarna hitam, sehingga ketelanjangan mereka tidak terlihat. Tetesan yang mengangkut penduduk melayang di langit.

“Uwah…”

Penduduk tidak takut. Sebaliknya, mereka merasakan ketenangan yang tidak diketahui dan bersandar dengan nyaman di tetesan itu.

(Aku melindungimu…)

Suara samar-samar black tortoise menggema di benak para penduduk Chiaotzu. Kenangan para dewa tua yang terukir dalam gen mereka, tampak samar-samar.

“B-Black tortoise…”

Para penduduk secara naluriah mengenali identitas black tortoise, dan mata mereka memerah. Mereka menjangkau black tortoise, tapi sudah terlambat. Tetesan yang membawa mereka terbang lebih tinggi, dan mengangkutnya ke pinggiran Chiaotzu.

”Terima kasih…”

“Tidak, bukan aku. Itu temanku.”

Grid tersenyum bangga pada black tortoise itu, dan mulai berjalan lagi. Black tortoise memandu Grid dan ranker ke istana. Pemandangan istana tidak berbeda dengan pusat kota. Banyak yang hancur. Darah dari tentara yang mati, mencelupkannya dengan warna merah.

“Uhh…”

Ranker yang berjalan di belakang Grid mundur. Mereka ketakuta,n ketika mereka mengingat ketidak-pedulian dari para Yangbans, yang bertarung melawan Grid. Bisakah mereka membantu? Mereka bertanya-tanya, apakah mereka melakukan sesuatu yang akan mereka sesali seumur hidup mereka.

Mereka memikirkannya, sebelum segera berhenti.

Alasan utama mereka mengikuti Grid adalah untuk membayar kembali kebaikan-nya, tapi itu juga untuk hak individu mereka. Dari saat mereka menerima permusuhan Dodam, mereka dinilai telah gagal dalam quest Call from the Heaven.

Ini berarti, mereka akan menderita penalti kehilangan empat level.

Itu menjijikkan. Mereka harus menebusnya. Mereka ingin membalas dendam.

“Kalian dulu menggunakan kami sebagai korban.”

“Mereka menjadi memusuhi, hanya karena kita adalah penonton. Bajingan yangban itu.”

Semakin mereka memikirkannya, semakin mereka membencinya. Itu terjadi ketika rop ranker diselesaikan sekali lagi.

(Di sini.)

Satu-satunya istana kecil yang aman di reruntuhan kastil. Party tiba di depan gedung yang terbuat dari bahan yang tidak dikenal, sama seperti bangunan putih, dan tiba-tiba ada udara dingin.

Kemudian…

(Aku tidak mau …! Aku tidak mau!!!)

Black tortoise lain menjerit. Kemudian, jendela notifikasi yang berbeda muncul di depan Grid dan top ranker.

[Quest tersembunyi: Protect the Black Tortoise telah muncul!]

[Quest cooperative ‘Revenge’ akan muncul!]

Sesuatu melonjak melalui langit-langit istana yang masih utuh. Manik yang indah dan misterius.

Itu adalah Black Tortoise Diamond yang memegang black tortoise.

“Kemana kamu pergi?”

Grid menggunakan skill buff-nya dan terbang, ketika dia melihat yang yang mengejar Black Tortoise Diamond. Dia sudah menang melawan tiga yangbans dan penuh percaya diri. Setidaknya, sampai dia menghadapi seseorang dengan kehadiran yang sama seperti Garam.

“Ha ha, apa? Bagaimana Kalian semua aman?”

Suara ceria terdengar. Tubuh Grid terbanting ke tanah. Grid sedang berjuang untuk melepaskan guncangan dari benturan keras ke kepalanya. Dia mengangkat kepalanya dengan susah payah, dan melihat seorangban bernama Maru berdiri dengan tangan bersilang.

“Iblis berambut perak itu melindungimu? Dengan mengorbankan dirinya sendiri?”

“Apa…?”

“….?”

Mata Grid menjadi iblis dan Maru yang berisik terkejut. Grid yang tertancap di tanah, sedang menarik api. Tidak, itu busur. Busur yang terbakar dengan api. Red Phoenix Bow yang direproduksi dengan skill duplikasi item, merespons 9th Heart Red Phoenix dengan momentum yang lebih besar dari sebelumnya.

“Fly Up!”

“Kuek…!”

Yangbans yang menjaga Black Tortoise Diamond dan menghadap Grid yang mengerang.

Grid tidak sanggup menanggung hujan api yang jatuh.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1206"

Follow Us