Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1207

gambar

Overgeared

OG_1207

Bab 1207

Visinya menjadi keruh. Rasanya, seperti dia mengendarai mobil dengan kaca buram di musim dingin yang luar biasa dingin.

‘Apa?’

Tidak ada jendela peringatan. Jadi, mengapa dia seperti ini…

“Keuk!”

Bondre yang terus menggunakan sihir atas perintah Areum, tidak bisa bertahan. Seluruh tubuhnya bergetar. Tanpa menyadarinya, dia merasa benar-benar kehabisan tenaga. Suara tak dikenal bergema, menambah kebingungannya.

Asal mula suara itu adalah Black Tortoise Diamond yang menghiasi bagian tengah aula besar.

(Ini dingin…)

(Itu menyakitkan…)

(Sakit… aku takut …)

(Siapa Aku?)

(Aku rasa, aku tidak tahu…)

(Ketika aku pergi… )

(Penduduk… penduduk dalam bahaya…)

(Apakah ini suara black tortoise?)

Mata Bondre yang dipenuhi dengan kabut, berangsur-angsur berubah. Mereka berkilauan seperti bintang-bintang di langit. itu seperti masa lalu, ketika dia berjuang untuk mencapai puncak.

“Hubungan antara black tortoise dan yangbans berbeda dari rumor.”

Visi Bondre menjadi jelas, ketika dia menyadari fakta baru. Jendela notifikasi muncul.

[Quest Tersembunyi: Protect the Artifact of the Four Gods gagal.]

[Level-mu turun 4.]

[Quest Tersembunyi: Real Myth muncul!]

Bondre memperhatikan. Dia menyadari jika senyum di wajah wanita cantik yang duduk di bak mandi itu, lebih bau daripada bau amis ikan air tawar.

“Aku ditangkap oleh orang-orang seperti anjing ini.”

Otak Bondre diaktifkan, ketika dia menyadari situasinya. Dia adalah orang pintar yang melampaui dua miliar pengguna, untuk mencapai peringkat satu digit.

‘Pikirkan tentang itu.’

Dari saat dia menerima quest Call from the Heaven untuk bertemu Areum, dia mengingat semua yang terjadi. Dia merasa sedikit lebih jernih, dan menarik semua keanehan yang ia alami saat itu. Lengan dan kakinya yang gemetar, menjadi tenang.

Berkat jimat yang tidak diketahui yang melekat pada Areum padanya, semua kekuatan sihir dan kekuatannya telah dipulihkan.

[One Origin True Energy telah dikonsumsi.]

[Sistem Origin True Energy diaktifkan.]

“Kukuk.”

Bondre tertawa dan melepas jimat yang menempel di punggungnya.

(Aku tidak mau…! Aku tidak mau!!!)

Suara sedih black tortoise yang merupakan korban seperti Bondre, masih bergema jelas dalam pikiran Bondre.

“Hoh?”

Setelah mata Bondre berubah dan dia melepas jimat itu. Areum akhirnya menunjukkan sedikit ketertarikan. Leher kurus Bondre ditangkap oleh tangannya yang ramping, dan berubah menjadi hitam.

“Aku tidak berharap Kamu sadar, ketika sekarat. Kamu kuat dalam banyak hal untuk manusia. “

“Ku… ock…”

Bernapas sulit. Bidang pandangnya yang dipulihkan menyala merah. Dia akan mati, jika ini terus berlanjut.

Itu terjadi, ketika Bondre berjuang dalam kondisi ‘mati lemas’. Black Tortoise Diamond yang menghiasi bagian tengah aula beku, membumbung dan menembus langit-langit. Bondre menyaksikan pemandangan Maru dan para yangban yang mengejar itu, dan nyaris tidak berhasil membuka mulutnya dalam rasa sakit yang memusingkan.

“Kamu… siapa kamu?”

“Dewa.”

“….”

“Kami harus menjadi dewa.”

“Kukuk…”

Sialan, dia pikir itu mencurigakan, jika seorang dewa akan meminta bantuan dari manusia. Tapi, mereka bukan dewa.

Areum melihat permusuhan di mata Bondre dan mendengus.

“Jangan membangkitkan keberanianmu untuk apa pun. Kami lebih baik darimu, yang tidak memenuhi syarat untuk menjadi dewa.”

Mereka lebih baik, yang berarti mereka di depan manusia. Apakah ini benar? Nalar Bondre mengenali Areum sebagai NPC, sebuah massa grafis. Dia tidak lagi kewalahan.

“Hanya ciptaan belaka…”

“…!”

Kata-kata yang nyaris tidak dilontarkan Bondre, menyentuh hati Areum. Itu terjadi, saat dia memasukkan kekuatan yang lebih besar ke tangan, yang memegang leher Bondre.

Panas terasa dan api membumbung di belakang punggung Areum. Dia menatap langit melalui langit-langit yang terbuka, dan melihat hujan api yang lebat. Ini adalah baptisan api yang membuat White Tiger Breath, yang telah dipicu ketika black tortoise memulai perjuangan terakhirnya, usang.

“Apa?”

Areum membuang manusia yang tidak berharga, dan menggunakan White Tiger Breath dan Black Tortoise Breath.

Black tortoise itu melemah karena kedinginan, dan Areum dapat sepenuhnya mengendalikan breath. Tepat sebelum hujan api menuangkan mencapai Areum, itu berubah menjadi uap air dan menghilang.

Berdiri di tirai air, dia menatap langit-langit dengan lubang di dalamnya.

Dia bergumam, seolah-olah Bondre sudah tidak ada lagi.

“Begitu… pria yang membangkitkan red phoenix datang ke sini…”

Areum terbang dan Bondre mengikutinya. Uap air membeku seperti jaring laba-laba.

“Apa yang kamu pikirkan?”

Areum mendeteksi anomali dan melihat ke belakang.

Bondre tergantung pada batang es yang terhubung dengannya dan tersenyum.

“Kebanggaanku terlalu kuat, untuk digunakan dan ditinggalkan.”

Dia tidak pernah menyerah. Di dunia yang kuat, mulai dari langit di atas langit Kraugel dan menghubungkan ke Grid, Faker, dan Agnus. Bondre merasa frustrasi dan putus asa. Tapi, dia tidak pernah menyerah. Dia yakin, jika itu akan sama baginya suatu hari. Dia tidak ragu, jika bakatnya akan berkembang seperti mereka.

“Bajingan sepertimu…”

Jika dia akan menghadapi ketiadaan seperti itu…

“Aku akan menyerah dan keluar dari game, kamu XX.”

“….!”

Tubuh Areum membeku. Itu lebih dari sekadar kondisi fisik. Area di sekitarnya berubah menjadi es, dan dia tidak memiliki perlawanan. Areum jatuh ke tanah dan terkejut. Kaki kirinya hancur dan menghilang.

“Kamu…! Kamu manusia sepele!”

Tubuhnya yang indah hancur! Areum meraung dengan mata merah, dan menggunakan Red Phoenix Breath, yang merupakan lawan dari hawa dingin. Red Phoenix Breath sama lemahnya dengan api yang sekarat, karena kebangkitan red phoenix. Tapi, itu tetap berhasil.

Udara dingin di sekitar Bondre mulai mencair dengan cepat. Namun, kecepatan Bondre dalam membuat es, melampaui kecepatan mencairnya es Areum.

“Ada camilan bernama yeot [1] di Kerajaan Cho. “

Langkah.

Bondre menciptakan kembali es yang meleleh dalam panas, dan menggunakannya sebagai perisai untuk mengambil satu langkah.

“Di sana kamu tahu, ada kata kutukan yang terdengar seperti kamu?”

Dia mengambil dua langkah dan mendekati Areum.

“Aku merasa, seperti kamu sekarang.”

“…..”

Darah merah mengalir di pipi transparan Areum yang tertutup es. Dia menyadari apa yang ia abaikan. Red Phoenix Breath yang ia pegang, terlalu lemah. Kekuatan api tidak bisa digunakan dengan benar melawan es.

Es yang besar dan tajam menembaki Areum. Dia buru-buru menggunakan White Tiger Breath untuk membuat dinding batu untuk memblokirnya. Dia bergumam,

“Itu memalukan. Aku harus benar-benar bertarung dengan tangan kosong, melawan manusia yang sepele.”

Visi Bondre berputar-putar. Tiba-tiba, dia merasa rahangnya menghilang. Itu adalah hasil dari tendangan ayun Areum, yang menembus penghalang yang ia panggil.

[Anda menerima 29.590 damage.]

‘…Kotoran.’

Satu tendangan punya kekuatan sebesar ini? Dia bahkan belum menjadi dewa. Namun demikian, dia berada dalam posisi yang terlalu tinggi untuk dijangkau player. Tubuh Bondre terkejut dan tersentak, karena satu pukulan. Dia tidak bisa segera bangun dan dipenuhi rasa bersalah.

‘Maafkan Aku.’

[Real Myth

Quest Tersembunyi

Anda telah melihat kenyataan dari Yangbans dan melihat dunia nyata.

Arahkan mitos ke arah yang benar!

Quest Clear:

Rebut Black Tortoise Diamond dari yangbans.

Clear Reward:

Level +6.

Kegagalan Quest:

Memaksa terlempar ke Benua Barat.]

Bondre memperhatikan. Quest ini berasal dari dirinya sendiri. Itu adalah quest yang menganalisis pencapaian dan karakter player ‘Bondre’, yang disebut jenius.

“Aku tidak memenuhi harapan.”

Bondre meminta maaf pada sistem yang ia kagumi, dan menutup matanya. Dia menunggu kematian. Namun, itu adalah keselamatan. Bukan kematian yang datang kepadanya.

“Bangun.”

Itu adalah suara yang tidak pernah ia lupakan.

Bondre mengangkat kepalanya dengan ekspresi marah, dan melihat bagian belakang Grid, yang menghalangi Areum.

“Kamu…!”

Dagu Bondre berdarah.

“Apa yang sedang kamu lakukan?”

Kenapa dia…? Kenapa dia muncul saat ini?

“Apakah kamu tahu, betapa menjijikkannya dirimu, setiap kali kamu berpura-pura menjadi utusan keadilan?”

Bondre telah menyaksikan rasa keadilan Grid berkali-kali. Dia tidak bisa memahaminya. Semua orang di dunia adalah pesaing. Seorang player tidak boleh menjangkau player lain, yang membutuhkan bantuan.

Mereka harus dijaga dan diinjak-injak. Dia selalu percaya ini.

Lalu mengapa? Mengapa Grid…?!

Pedang Grid menebas Areum. Grid membatasi perilakunya dengan menembakkan Magic Missile dari tangannya yang berjuang, dan berbicara kepada Bondre,

“Aku tidak ingin menjadi utusan keadilan. Sebaliknya, Aku ingin menjadi penjahat. “

“….?”

“Aku benci pahlawan mengenakan topeng pahlawan, hanya karena mereka memiliki kekuatan dan bakat. Tepatnya, aku benci kepura-puraan mereka.”

Ekspresi Grid terdistorsi. Dia sekali lagi menghentikan Areum, dan terus berbicara dengan Bondre,

“Namun sekarang, aku mengerti mereka.”

Terlalu berbahaya untuk menggunakan kekuatan besar ini dengan kepentingan pribadi. Karena itu, dia dipaksa untuk menegakkan keadilan. Mungkin, seorang pahlawan adalah seorang pahlawan.

Keberadaan yang menyedihkan yang hanya bisa merasa lega, setelah mengambil tanggung jawab atas kekuatan mereka.

“Bondre, tolong bekerja sama denganku kali ini.”

“Omong kosong.”

“Berjuang bersama. Aku membutuhkan kekuatanmu.”

“Kotoran…!”

“Tidakkah kamu membutuhkan kekuatanku juga?”

“…Persetan denganmu.”

Bondre menyerah berjuang, ketika dia bersandar pada tubuh Grid, dan mengangkat tangannya dengan susah payah. Ujung-ujung jarinya yang gemetaran membuat lingkaran sihir di udara. Ada dua lingkaran sihir.

Bondre memanfaatkan casting ganda dengan sempurna. Sehingga, Grid hampir tidak bisa berhasil, bahkan dengan Staf Belial.

“Frozen Ice. Absolute Zero. “

Lingkungan membeku. Tubuh Areum yang bergegas menuju Grid, dan yangbans lain di lautan api, terperangkap dalam es.

“Aku… Ini batasku…”

Bondre berbicara, dan dengan malu-malu pingsan.

“Terima kasih.”

Grid memegang Bondre lebih erat, untuk menghentikannya dari jatuh dan menghubungkan Drop, diikuti oleh 100.000 Army Massacre Sword kepada orang-orang yang terperangkap dalam es.

“Kuaaaaack! ”

Jeritan para Yangban bergema, saat mereka menembus puing-puing es yang pecah. Penduduk Chiaotzu yang duduk di tetesan air, menyaksikan keberhasilan Grid dan jatuhnya para Yangbans.

“Divinty. Open Potential. Army Swordsmanship Stealth Sword.”

Grid tidak melewatkan kesempatan ini. Dia menyaksikan yangban yang jatuh dan mengayunkan pedangnya. Itu menusuk titik-titik vital yangbans. Secara khusus, Areum tidak dapat beradaptasi dengan keseimbangan yang berubah dari kehilangan satu kaki, dan terluka parah.

Grid mendekatinya menggunakan Shunpo, saat Areum mencoba menjaga keseimbangan tubuhnya. Dan, Grid menggunakan Transcended Link Kill Pinnacle.

“Kyaaak!”

Areum tidak bisa bertahan dan berubah menjadi abu-abu. Situasi yangbans lain juga tidak optimis. Mereka mengekspos kelemahan mereka, dan jatuh ke dalam krisis, karena mereka diserang oleh 300 ranker.

Hanya satu orang yang berbeda

“Luar biasa !!”

Maru masih tersenyum cerah, dan tidak kehilangan ketenangannya.

“Kamu harus bekerja tanpa lelah, untuk mencapai kondisimu saat ini, dengan tubuh manusiamu!”

Sebuah pusaran terjadi, ketika Maru dengan mudah mengalahkan ranker dan memasukkan sihir ke dalam Black Tortoise Diamond di tangannya. Segala sesuatu di kastil yang berputar-putar, mulai tersedot ke dalam Black Tortoise Diamond, termasuk Grid, Bondre, dan ranker.

Saat ini, Maru sedang mereproduksi beberapa kekuatan black tortoise.

“Nyaang!”

Grid berputar, ketika para ranker disedot ke dalam Black Tortoise Diamond. Dia menemukan Noe dan melepaskan pemanggilan Noe.

‘Kotoran.’

Untuk mengatasi krisis, dia hanya bisa menggunakan 200.000 Army Crushing Sword. Pusaran itu sendiri harus dipotong. Namun, tidak mungkin menggunakan ilmu pedang, karena dia tidak bisa mengendalikan tubuhnya yang berputar-putar di pusaran.

Dia tidak berdaya. Dia merasa seperti serangga yang sedang disiram toilet.

“Kuoock!”

Bondre sedang berjuang. Dia tidak bereaksi segera, ketika dia tertangkap di pusaran dan sepertinya minum banyak air.

“Ini pemusnahan.”

Kombinasi yangban tingkat-Garam dan artefak dari Four God terlalu curang.

Itu terjadi saat Grid membuat penilaian ini.

“Semua orang sangat sibuk, jadi tolong permisi.”

“….?”

Seseorang muncul di belakang mereka. Suara itu terdengar seperti suara seorang pemuda. Grid sedang hanyut dalam pusaran dan merasa sulit untuk melihat identitas orang tersebut.

Di sisi lain, Maru berbeda. Dia mengenali identitas tamu tak diundang yang muncul tepat di sebelahnya.

“Hwang Gildong!”

Pusaran yang menyedot semua puing-puing di kastil serta Grid dan para ranker, tiba-tiba berhenti. Black Tortoise Diamond yang seharusnya berada di tangan Maru, kini berada di tangan Hwang Gildong.

Itu adalah kemampuan pencopet yang luar biasa, untuk mencuri sesuatu dari seorang yangban, yang memiliki dua mata terbuka lebar.

“Perampok Knight akan membantu melindungi ini. Maka, Aku akan pergi sekarang. Silakan dan lanjutkan.”

“Hwang Gildong!”

Senyum menghilang dari wajah Maru untuk pertama kalinya. Tinjunya yang ganas menghantam kepala Hwang Gildong, dan Hwang Gildong menjerit. Namun, tubuhnya tidak berubah menjadi abu-abu. Ada efek suara sembrono, dan dia berubah menjadi boneka jerami.

Black Tortoise Diamond juga menghilang.

“…?”

“…?”

Grid dan para ranker itu tercengang. Mereka tidak bisa memahami situasi sama sekali, dan dipaksa untuk berurusan dengan kemarahan Maru.

“Manusia! Kamu terlihat tidak bersalah. Tapi, kamu benar-benar bermain trik dengan Hwang Gildong di belakangku!”

Maru mengambil tombak pendek di tanah, dan melemparkannya ke arah ranker. Itu seperti rudal. Pihak yang ditargetkan tidak merespons. Hanya Grid yang mencoba terbang, tapi jaraknya sangat dekat. Sehingga, itu menyebabkan kegagalan.

[Shunpo gagal digunakan.]

‘Sangat terlambat!’

Saat Grid merasa putus asa, ada ledakan keras. Itu adalah suara keras dari tombak yang terbang di puluhan ranker, yang diblokir oleh pedang tipis dan panjang.

“O-Old Demon Sword!”

Grid dan para ranker mengguncang. Seorang swordsman senior yang melambangkan ‘terkuat’ di era lama. Dia memiliki nafsu berkelana yang mengerikan, sehingga dia menghilang dan tidak ada desas-desus tentang dia…

“Merupakan suatu kehormatan untuk bertemu dengan ‘yang tertinggi’.”

Dia muncul di tanah timur jauh ini, dan tersenyum pada Grid.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1207"

Follow Us