Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1222

gambar

Overgeared

OG_1222

Bab 1222

Begitu dia membuka mulutnya, semua anggota menara mendengarkan dengan sopan.

“Makhluk suci dari timur telah dihidupkan kembali. Sepertinya, Kamu membangkitkan red phoenix?”

Hayate tersenyum ketika dia menatap Grid, seolah dia melihat semuanya dan menatap langsung ke jantung red phoenix.

“ku tidak pernah berpikir, jika manusia akan berbagi kehidupan paling mulia dari burung red phoenix dari Four Auspicious Beasts. Aku bangga, menjadi sesama manusia.”

“…Apakah kamu tahu, mitos sebenarnya dari Benua Timur?”

Bagi Grid, pertemuan dengan Biban dan Abellio mengejutkan. Keduanya mengenali masalah yang dialami dan diajarkan Grid. Jadi, Grid merasa kagum dengan keberadaan anggota menara. Namun, Hayate melihat lebih dari yang mereka lakukan. Dia tahu lebih banyak.

“Tower of Wisdom tidak membedakan dunia antara timur ke barat. Kami selalu melihatnya sebagai dunia yang sama.”

“Benarkah?”

Orang yang mengajukan pertanyaan adalah Biban, bukan Grid.

Hayate tersenyum ramah, sementara Kursi Ke-2 Fronzaltz menatap Biban dengan tatapan suram. Hayate berbicara,

“Sir Biban mungkin tidak tahu itu. Pada saat Sir Biban bergabung dengan menara, jari-jari aktivitas naga telah berkurang ke barat.”

“Hayate! Ada catatan di menara, sejarah! Jika Biban memiliki tingkat kesadaran minimum. Maka, dia tidak akan tidak menyadari kegiatan kita di masa lalu!”

Kursi ke-2 Fronzaltz secara bersamaan mengkritik ketidak-tahuan Biban, dan sikap lembut Hayate. Dia tidak puas dengan Biban, yang tidak membangun bahkan pengetahuan dasar. Itu menyebabkan dia mengajukan pertanyaan konyol. Dia juga tidak suka Hayate membelanya, dan bukannya menghukumnya.

“Ini mungkin terjadi lebih, dari sekali atau dua kali…”

Ketika suasana menjadi lebih buruk, Grid menutup mulutnya dan melangkah mundur. Kemudian, dia melirik anggota menara lainnya. Biban yang membuat Fronzaltz meledak, menggosok telinganya seperti sedang mengejek Fronzaltz. Sementara itu, kursi ke-8, Jessica, mengucapkan peringatan kepadanya.

Anggota lainnya hanya tersenyum seperti Hayate.

Mereka tampak berani dan murah hati seperti para utusan keadilan, yang didedikasikan untuk membela dunia dari musuh-musuh yang perkasa, para naga.

Fronzaltz menghela nafas dan berkata pada Biban,

“Mulai hari ini, baca catatan menara dan pelajari tentang sejarah menara. Maka, Aku akan menyingkirkan hukuman membersihkan 10 tahunmu.”

“Buku-buku di menara semuanya ditulis dalam huruf kuno. Bagaimana Kamu ingin Aku membacanya?”

“Belajar!”

“Aku lebih baik membersihkan. Tidak, Aku akan fokus pada pemurnian dan pelatihan.”

“Kamu!”

Wajah Fronzaltz memerah, saat dia mengertakkan giginya. Dalam pergaulan yang relatif bebas, dia adalah satu-satunya yang terobsesi dengan aturan dan kontrol.

Grid mengerti perasaannya.

“Dia ada di posisi Lauel.”

Khususnya, semakin bersemangat pemimpin, semakin besar kemungkinan bawahannya untuk membuat masalah serius. Seseorang harus secara ketat menjaga aturan, untuk mempertahankan organisasi.

Fronzaltz sedikit lebih banyak berdebat dengan Biban sebelum menghela nafas, dan menunduk pada Grid. Dia meminta maaf karena menunjukkan sikap buruk.

Grid tersenyum canggung dan melirik Biban. Dia masih menggali di telinganya, seperti anak berusia lima tahun yang nakal. Bagaimanapun, suasana menjadi tenang. Hayate melirik anggota menara lainnya.

Kemudian, anggota menara mulai memperkenalkan diri ke Grid.

“Aku kursi ke-8, Jessica. Aku dulunya great magician di era yang sama dengan Biban.”

“…!”

Telah dikatakan berkali-kali, sejarah jika player dapat dengan mudah mengakses, hanyalah generasi legenda sebelumnya. Sejarah generasi beberapa dekade atau ratusan tahun sebelumnya sulit diakses, karena sudah terlalu lama.

Ada terlalu banyak dokumen yang hilang, atau diklasifikasikan dalam proses menang atau kalah perang. Meski begitu, nama Jessica cukup terkenal, sehingga Grid pernah mendengarnya.

“Pembuat sihir gema.”

Dia sering mendengar nama Haksen dan Jessica dari mage seperti Zednos dan Laella, saat melakukan quest bersama. Sihir titik tertinggi Haksen dan sihir gema Jessica…

Di antara mereka, sihir gema masih dipelajari.

“Suatu kehormatan bertemu denganmu.”

Jessica mengulurkan tangan, dan Grid mengguncangnya dengan serius. Pertemuan aktual dengan makhluk sejarah, adalah pengalaman yang mendebarkan setiap saat.

“Aku kursi ke-6, Ken. Aku seorang seniman bela diri.”

“Aku kursi ke-5, Jurene. Monster tamer.”

“Aku Betty… kursi ke-4.”

Ketiganya adalah nama yang ia dengar untuk pertama kalinya. Seperti Abellio, mereka harus aktif sebelum masa Biban dan Jessica. Hanya saja Ken dan Jurene adalah lelaki muda dan Betty adalah seorang gadis muda. Sehingga, dia sekali lagi dikejutkan oleh keberadaan legenda.

“Makhluk abadi…”

Sungguh ironis, jika sebagian besar legenda dari generasi sebelumnya menghilang setelah kematian mereka. Grid diliputi suasana aneh, ketika kursi ke-3 berdiri. Dia adalah seorang pria lebih dari dua meter dan tangannya sangat besar. Sehingga, dia bisa memegang semangka di satu tangan.

Dia tidak terlihat seperti manusia, dan malah terlihat seperti spesies lain.

“Aku Radwolf. Aku seorang ilmuwan.”

‘Seorang ilmuwan?’

Apakah pernah ada ilmuwan legendaris? Grid merasa itu agak aneh, dan Radwolf menambahkan penjelasan,

“Aku seorang giant.”

“…!!”

Grid diingatkan tentang peninggalan para raksasa kuno. Senjata perang yang memicu ambisi Pangeran Edan.

“Mesin magis!”

Bagaimana anggota menara bertarung melawan naga? Grid mempertanyakan hal ini setelah pengalamannya dengan Biban, dan keraguannya akhirnya terselesaikan. Grid sekali lagi menyadari, jika standar anggota menara yang berkumpul di sini lebih dari yang ia bayangkan.

Fronzaltz berjabat tangan dengan Grid yang menelan ludah.

“Aku kursi ke-2. Kakak Radwolf.”

Raksasa masih ada. Namun, mereka kehilangan sebagian besar kecerdasan mereka, dan diperlakukan hampir sebagai monster. Sementara itu, Radwolf dan Fronzaltz adalah raksasa kuno yang dipuji sebagai ‘pejuang yang bijaksana’.

Grid berjabat tangan dengan Fronzaltz dan akhirnya mengalihkan pandangannya ke Hayate, kursi paling atas.

Tidak seperti Radwolf dan Fronzaltz, yang memberikan kesan menakutkan karena tulang mereka yang berkembang dengan baik, Hayate adalah manusia murni. Dia memiliki rambut pirang, mata biru, jenggot yang tampan, dan ekspresi yang elegan.

Dia adalah seorang pria dengan semua sifat aristokrat yang biasanya dipikirkan orang.

Dia memberikan pengantar singkat tapi intens.

“Dragon Slayer.”

“…!”

“Aku adalah legenda pertama umat manusia.”

***

 

Dragon Slayer.

Itu adalah gelar yang membuat semua gamer iri. Sebagian besar permainan menggambarkan naga sebagai unik dan title ‘Dragon Slayer’ memiliki gaya uniknya sendiri. Secara khusus, Dragon Slayer di Satisfy hampir diperlakukan sebagai ilusi.

Di Satisfy, naga bukan target raid, tapi bencana itu sendiri. Siapa yang berani melawan musuh yang tidak bisa dilawan? Jika seorang player benar-benar ada dengan title Dragon Slayer. Maka, itu hanya setengah title palsu yang diperoleh dari berburu seorang wyvern.

Faktanya, penduduk dan sejarah Satisfy tidak menyebutkan kata Dragon Slayer. Selain itu, ini adalah pertama kalinya Grid mendengar ada Dragon Slayer di antara legenda. Namun, tepat di depannya berdiri, seorang pria yang mengaku sebagai Dragon Slayer.

“Aku beruntung.”

Di lantai 10 menara…

Hayate mengundang Grid ke ruang belajar dan menyajikan teh. Kemudian, dia memulai pembicaraan dengan tatapan pahit,

“Aku menemukan seekor naga yang terluka dalam perebutan kekuasaan. Aku takut dengan tekanannya. Aku berjuang mati-matian untuk bertahan hidup, dan akhirnya memotong tenggorokannya.”

“…..”

Grid menyadari sesuatu ketika dia melihat Hayate berbicara. Seolah-olah, kisah itu adalah hal yang memalukan. Kebanggaan Hayate sebagai seorang pejuang adalah di luar imajinasi.

Grid tampaknya mengerti, mengapa orang ini menyukai Biban. Grid memikirkan ini, ketika dia tiba-tiba melakukan kontak mata dengan Hayate. Pandangan Hayate terhadap Grid melampaui rasa suka dan menjadi iri.

Mengapa kursi 1 menara menatapnya seperti ini?

Hayate mengatakan kepada Grid yang bingung,

“Status yang telah Kamu bangun… itu bukan sesuatu yang dapat Kamu lakukan, hanya karena Kamu beruntung.”

Tentu saja, Grid bisa beruntung sekali atau dua kali.Tidak, dia bisa lebih beruntung dari itu. Namun, tidak masuk akal, jika Grid menyelesaikan semua insiden yang membangun statusnya dengan keberuntungan.

“Aku kagum dengan semua kerja keras, keuletan, dan keterampilan yang telah Kamu perlihatkan, untuk mengatasi semua peristiwa yang bisa atau tidak bisa Kamu hindari.”

“Kamu melebih-lebihkan diriku.”

“Aku yakin. Semua pencapaian yang Kamu bangun sendiri lebih indah dan lebih besar, dari jumlah pencapaian anggota menara. Anggota menara yang lain tahu ini, dan mengundangmu ke meja bundar tanpa melakukan tes.”

Awalnya, menara memiliki dua jenis tes.

Tipe pertama adalah serangkaian tes dasar untuk membuktikan kualifikasi Pioneer, sedangkan tipe kedua adalah tes individu yang diberikan secara pribadi oleh masing-masing anggota menara, agar Pioneer memamerkan skill mereka kepada anggota menara.

Bahkan, sebelum dia melakukan perjalanan ke Benua Timur, Grid telah diuji oleh Biban. Namun kali ini, Grid melewatkan tes kedua. Itu adalah tanda, jika keahliannya telah meningkat secara dramatis setelah bepergian ke Benua Timur, dan jika dia diakui oleh anggota menara.

“… Tidak, itu bukan status yang aku bangun sendiri. Aku selalu memiliki kolega-ku.”

Mulai dari Noe dan Randy hingga 10 pengikut berjasa, dan Braham.

Selalu ada seseorang di sisi Grid.

Bahkan jika Grid sendirian, banyak orang mendukungnya, sehingga dia bisa mencapainya. Pada hari-hari ketika dia memiliki level rendah, Grid tidak akan dengan mudah mengambil penantang baru tanpa bahan, dan membuat resep yang diperoleh oleh anggota Overgeared.

Jika bukan karena Lauel, Grid tidak akan mendapatkan tahta. Hati nurani Grid. Berarti, dia tidak bisa menolak semua bantuan dan aktivitas mereka yang membantunya mencapai titik ini.

Tatapan Hayate semakin dalam.

“Itu membuatmu lebih besar. Kamu telah mencapai cita-cita yang Aku cari.”

Batuk…”

Bukankah interpretasi ini terlalu bagus? Grid sangat malu, sehingga dia batuk. Hayate tersenyum, seolah-olah Grid lucu. Dan kemudian, dia melihat ke dinding ruang kerjanya. Potret anggota menara, termasuk Hayate, tergantung di sana.

Hayate terus berbicara,

“Alasanku membangun menara adalah, karena Aku tahu batas kemampuanku sendiri. Aku ingin mengumpulkan kolega untuk bertarung bersama.”

“Batas-mu sendiri…”

Grid melihat sekilas kesulitan yang dialami Hayate. Seberapa sulitkah baginya untuk memutuskan untuk berjuang melindungi dunia, dan membangun menara? Grid mengambil besi naga gila yang telah disiapkannya, dan menyerahkannya kepada Hayate. Kemudian…

[Quest Misi Menara telah selesai.]

[1 Kotak Sisik Naga telah diperoleh sebagai hadiah quest.]

Quest telah selesai dan dia bisa mendapatkan hadiah yang dia inginkan. Namun, hadiah yang belum diterima Grid belum berakhir.

“Pengembangan Pedang Dragon Slayer membutuhkan sword energy yang tak terbatas.”

“Hah?”

“Hal yang harus kamu cari untuk menekan fighting energy adalah sword energy yang tak terbatas. Aku pikir, Aku dapat membantumu. Bagaimana dengan itu?”

“…!”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1222"

Follow Us