Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1224

gambar

Overgeared

OG_1224

Bab 1224

“Ini visualisasi yang nyata… bukankah ini dunia Sword Saint?”

Pedang Dragon Slayer dan Heart Sword Kraugel memuat konsep yang sama. Ini berarti jika dengan mempelajari Pedang Dragon Slayer, dia memenuhi syarat untuk menjadi Sword Saint.

Grid tidak senang. Dia merasa tidak nyaman. Dia khawatir dia akan menghilangkan kebanggaan dan harga diri Kraugel.

Hayate tertawa, ketika dia membaca emosi kompleks di wajah Grid.

“Seperti yang diharapkan. Di era sekarang, kamu dipenuhi dengan kesalah-pahaman tentang Sword Saint.”

“Hah?”

“Heart Sword bukan ukuran Sword Saint. Itu hanyalah salah satu dari banyak ilmu pedang yang dapat dibuat oleh Sword Saint.”

“…?”

“Bahkan jika Pedang Dragon Slayer mengandung konsep yang sama dengan Heart Sword. Itu tidak berarti, kamu bisa memasuki dunia Sword Saint hanya dengan mempelajarinya.”

“…..”

“Di zaman sekarang ini, berat nama Sword Saint terlalu ringan. Mungkin itu karena Sword Saint Kraugel dari era saat ini, masih dalam tahap pengembangan.”

Hayate tersenyum. Itu karena mata Grid menjadi sedikit galak.

“Jangan salah paham. Aku tidak bermaksud merendahkan Kraugel. ”

“Apa yang kamu katakan… Aku tidak salah paham.”

‘Apakah Kamu tahu jenis ekspresi apa yang Kamu buat?’

Hayate samar-samar menyimpulkan hubungan antara Grid dan Kraugel dan tersenyum.

“Terus terang, Pedang Dragon Slayer berbeda dari Heart Sword. Kamu salah memahami konsep perwujudan dan kemauan. Kemauan adalah hati yang mencoba mencapai sesuatu sementara visualisasi. Berarti, itu mengekspresikan keadaan pikiran. Ini tentang gambaran yang mencakup keinginan.”

“Jika itu meliputi itu… apakah Kamu menyiratkan, jika Pedang Dragon Slayer adalah tingkat ilmu pedang yang lebih tinggi daripada Heart Sword?”

Jika Hayate adalah orang normal, maka dia benar-benar akan mengatakan tidak. Namun, Hayate adalah Dragon Slayer.

“Ya.”

“Pant…”

“Cuma, itu masih belum sempurna. Karena dipengaruhi oleh kondisi pikiran pengguna, terkadang dia tidak dapat menggunakan daya-nya. Sebenarnya, itu adalah keterampilan yang membutuhkan tingkat kesulitan yang lebih tinggi daripada Heart Sword.”

“…!”

Itu seperti kilat menyambar Grid. Itu lebih sulit daripada Heart Sword?

“Bagaimana Aku bisa belajar itu?”

Grid setidaknya cukup pintar untuk tidak melebih-lebihkan dirinya. Dia yakin, jika bakatnya tidak akan memungkinkannya untuk belajar Pedang Dragon Slayer.

“Jangan khawatir. Seperti yang Aku katakan, Aku tidak mencoba untuk mewariskan Pedang Dragon Slayer. Aku hanya ingin mengajarimu sword energy yang tak terbatas.”

Sword energy yang tak terbatas, hanyalah salah satu syarat untuk mendapatkan Pedang Dragon Slayer. Jari Hayate menunjuk ke dada Grid.

“Ada batasan untuk vesel manusia. Bahkan jika mereka membangun energi mereka selama ribuan tahun. Itu akan terbatas.”

Jari Hayate menunjuk ke udara saat ini. Gerakan tangan yang elegan sangat mengesankan.

“Di sisi lain, alam semesta tidak terbatas dan energi yang ada di semua itu tak terbatas. Namun, tidak mungkin untuk meminjam semuanya. Itu karena ukuran manusia lebih kecil dari debu, dibandingkan dengan semua benda dan mereka terikat oleh konsep ruang.”

Grid mengingat Nature State Piaro dan Mana Drain Braham. Piaro mengambil energi alam dari sekitarnya, sementara Braham mengambil mana dari semua benda di sekitarnya dan menjadikannya miliknya. Mereka tidak memberikan pengaruh di seluruh dunia.

“Aku mengerti. Kamu mengatakan, jika tidak mungkin untuk mencapai sword energy tanpa batas dengan cara yang biasa.”

“Ya, inilah sebabnya, bahkan legenda atau transenden tidak dapat memotong sisik naga. Yah, bagaimanapun, legenda atau transenden itu biasa.”

Hayate mengingat masa lalu yang jauh. Itu adalah naga hijau yang dibara dengan amarah. Munculnya kerabat yang meninggal dari orang yang menghancurkan kota asalnya, dan mengubahnya menjadi bumi hangus. Sekarang, itu dilupakan.

Hanya kasih sayang yang mereka berikan padanya yang masih tersisa.

“Ketika aku pertama kali bertemu naga… aku menggunakan segala macam cara untuk memotongnya. Aku menusuk, memegang semua jenis senjata, dan membombardirnya dengan kekuatan sihir yang Aku banggakan, tapi itu tidak berguna. Serangan yang Aku latih sepanjang hidupku hanya dengan goresan pada skala yang sulit.”

Ada harapan. Sisik tempat digigit naga lain sudah busuk, dan tidak bisa diperbarui.

Naga itu kelelahan dan sebagian besar kekuatan sihirnya digunakan untuk melindungi dan memulihkan lukanya. Serangannya yang penuh perjuangan gagal, untuk mengakhiri Hayate.

Hayate punya kesempatan untuk membalas.

“Begitu Aku menyadari, jika Aku tidak dapat memotong naga dengan konsep fisik yang Aku tahu, Aku menginginkan kekuatan yang lebih kuat. Pertama, Aku membuang cetakan keterampilan. Aku hanya punya ide untuk menebangnya. Jadi, aku mendapatkan Heart Sword. ”

“Apakah ini kisah nyata…?”

Tubuh manusia super, kekuatan sihir yang sangat ia banggakan, dan akhirnya Heart Sword…

Hayate sudah yang terkuat, sebelum dia menjadi Dragon Slayer. Grid menelan ludah seperti dalam benaknya, dia melihat Madra daripada Hayate.

Raja Madra yang tak terkalahkan. Bahkan, Hayate telah memberinya evaluasi tentang seseorang yang paling berbakat dari timur ke barat… semakin banyak Grid yang ditemukan, semakin besar Madra itu.

“Keinginanku adalah untuk memotongnya, memotongnya, dan memotongnya lagi.”

“……”

“Namun demikian, itu masih kurang. Hanya kemauan untuk memotongnya, tidak bisa membuat naga mitos itu mati. Itu adalah situasi yang membuat frustrasi. Tubuh dan pikiranku yang sudah lelah berhenti bekerja, ketika naga itu pulih secara real time. Aku harus menyaksikan sisiknya pulih, dan emosiku pada waktu itu adalah…”

Ruang putih murni.

Ruang tak dikenal yang telah diaduk oleh sword energy Hayate, menjadi tenang. Sword energy tidak hilang. Itu mengalir dengan tenang seperti sungai yang dangkal dan sword energy Hayate tidak mengering.

“… Itu menarik. Aku sudah kehilangan dan tidak menyadari, apa yang aku alami atau lihat. Aku hanya bergerak seperti mesin. Aku mengambil langkah untuk mencapai sesuatu di depanku, dan akhirnya mengayunkan pedangku.”

Tubuhnya sudah berantakan, tapi dia tidak menyadarinya. Karena, dia tidak merasakan sakit. Dia bisa bergerak, karena tidak ada rasa sakit. Itu adalah kondisi yang sama sekali tidak disadari.

“Ini adalah gambar yang mendominasiku pada waktu itu. Semua keinginan terukir dalam hatiku. keinginan untuk kekuatan yang lebih besar, obsesi untuk memotongnya, dan harapan untuk mengakhiri bencana ini… mereka membangunkanku ke dunia baru.”

Dunia itu …

“Tempat ini?”

Kekuatan yang dibutuhkan untuk memotong naga. Sword energy yang tak terbatas ada di ruang putih murni ini. Grid merinding.

“Benar,”

Jawab Hayate positif.

Pedang pijar dipenuhi dengan kekuatan yang tak terukur.

Unmatched Heart Technique Biban adalah untuk ‘terus menerus memulihkan’ sword energy. Sementara, Pedang Dragon Slayer adalah untuk membangun sword energy yang ‘tidak pernah kering’.”

“…..”

“Metode yang digunakan Sword Saint Muller untuk menekan fighting energy adalah dengan menguncinya dalam inti mana. Dia menempatkan air yang disebut fighting energy ke dalam sumur yang disebut inti mana dan menutupinya dengan sword energy.”

Itu bukan perpaduan, tapi hanya keseimbangan yang dibuat sesuai dengan aturan yang ditetapkan oleh Muller.

“Di sisi lain, fighting energy-mu akan berada di dunia mentalmu. Sword energy yang tak terbatas melayang-layang di dunia mental-mu, pada akhirnya akan bergabung bersama dengannya, menjadi satu. Itu adalah perpaduan sejati, harmoni.”

Hayate bersikeras, jika arah yang ia sajikan akan menghasilkan hasil yang lebih baik daripada arah yang didorong Muller.

“…..”

Tubuh Grid bergetar. Sword Saint Muller selalu disebut-sebut ketika membahas legenda terhebat sepanjang masa. Grid tidak bisa menahan menggigil, ketika dia melihat kemungkinan melampaui Muller dalam beberapa cara.

Tentu saja, itu hanya sesaat. Wajah Grid yang merah, karena kegembiraan segera menjadi dingin.

“Ada satu hal lagi yang belum aku akui.”

“…?”

“Aku… aku kurang bakat. Hayate, Aku tidak akan bisa mempelajarinya, bahkan jika Kamu mengajariku.”

Bahka,n Garam yangban tidak benar-benar menyadari dunia mental. Jika dia mampu mewujudkan dunia mental seperti itu, dia akan benar-benar mengisolasi Grid dari dunia, tanpa menggunakan pintasan seperti jimat untuk memisahkan ruang.

Sejauh yang diketahui Grid, Braham dan Hayate adalah satu-satunya dua orang yang mampu menciptakan dunia mental yang sempurna. Mereka semua jenius abad ini. Dia adalah orang bodoh tanpa bakat. Bagaimana dia bisa membuka dunia mental…?

Jari-jari Hayate muncul di depan mata Grid yang frustrasi. Jari Hayate diarahkan ke jantung Grid. Tidak, tepatnya, dia menunjuk ke jantung red phoenix yang tumpang tindih dengan jantung Grid.

“Kamu memiliki lebih dari bakat.”

“…?”

“Itu adalah kekuatan dewa. Melihat ke belakang. Kamu dapat membuat ruang lain, yang sudah terisolasi dari dunia.”

“…!”

Jantung red phoenix. Kekuatan dewa. Sebuah ruang yang terisolasi dari dunia.

Sebuah keterampilan muncul di benak Grid, ketika dia mendengarkan kata-kata Hayate.

Storm of the Fire God!”

Itu adalah sihir lapangan yang memaksimalkan kehadiran kastor. Itu jelas sebuah ruang yang sama sekali berbeda dari ruang biasa. Grid menyadari, mengapa sihir medan jarang terjadi. Sihir medan juga merupakan jenis dunia mental.

Tidak, tepatnya, itu adalah dunia mental. Bagaimanapun, ada alasan mengapa tidak semua orang bisa menggunakannya.

“T-Tapi menyebut ini dunia mentalku…”

“Tepatnya, itu adalah dunia mental dari red phoenix.”

“…?!”

“Ini adalah dunia mental dewa. Mungkin hanya sepotong, tapi fungsinya pasti. ”

Jari Hayate menembus dada Grid.

“Uh!”

Grid mengerang mendengar sensasi aneh itu.

Namun, Hayate tidak peduli. Grid dengan cepat berubah merah, tapi Hayate mengabaikannya dan menyuntikkan lebih banyak kekuatan sihir ke jarinya. Kemudian, sword energy tak terbatas yang mengalir di dalam dunia mental Hayate, mulai tersedot ke jantung Grid. Bukan, jantung red phoenix.

Hayate tersenyum.

“Semakin mudah belajar, semakin baik.”

“Ah…! Ack…!”

Penyerapan sword energy masih berlangsung. Grid lupa bernafas, karena pengalaman puncak yang belum pernah ia rasakan sebelumnya, mengalir ke tubuhnya. Jantung red phoenix membuat perbedaan.

[Kekuatan Absolute mengalir ke Hati ke-9 Red Phoenix.]

[Efek medan baru, ‘Unlimited Sword Energy,’ telah ditambahkan ke Storm of the Fire God.]

“…Absolute?”

Semangat Grid terbangun dari kesenangan. Matanya yang gemetaran, melihat cahaya keemasan menyinari tubuh Hayate. Ekspresi Hayate pahit, seperti dia minum obat kuat.

“Tidak ada catatan di dunia, tentang aku membunuh seekor naga. Itu karena semua saksi sudah mati.”

“…..”

“Adalah ras naga, bukan ras manusia yang terus berbicara tentangku. Aku dikutuk, karena kata-kata penghinaan dan kebencian naga yang mengerikan kepadaku. Jadi, singkirkan kecemburuanmu. Kamu lah, bukan aku, yang pantas menerima tatapan itu.”

“…!”

Mungkin, itu karena mereka terhubung oleh sword energy? Grid mengertakkan gigi, ketika dia merasakan sakit dan kesedihan Hayate yang mengerikan. Matanya menjadi merah.

[Seseorang yang tidak dikenal menulis epik keenam.]

[Awal narasi dimulai dengan pengakuan Absolute yang kesepian.]

“Aku… aku harus mengenalmu.”

[Dia berani menghibur orang yang berdiri lebih tinggi dari dirinya sendiri.]

“Bajingan kadal itu yang mengutukmu, aku pasti akan menghancurkan mereka suatu hari nanti.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1224"

Follow Us