Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1238

gambar

Overgeared

OG_1238

Bab 1238

“Lihatlah ketinggian tembok. Bagaimana mereka bisa hidup di tempat tertutup seperti itu?”

“Semakin lemah makhluk itu, semakin cemas mereka. Mereka tidak bisa tenang, kecuali mereka bergantung pada fasilitas seperti itu.”

“Hahat, itu tidak berarti apa-apa.”

Salju bersinar di bawah matahari yang berawan.

Mengepak.

Tiga half-draconian dengan sayap lebar, melintasi dinding perbatasan. Para prajurit di pos jaga membiarkan tubuh mereka terbungkus kulit yeti, dan secara refleks menembakkan busur mereka. Itu menyebabkan kepala keamanan berteriak.

“Tinggalkan mereka!”

Teriakannya sudah terlambat. Keenam panah yang ditembakkan ke langit dikembalikan utuh, dan menyerang para prajurit.

“Sialan!”

Mereka secara refleks menembakkan busur mereka.

Latihan konstan mereka menjadi racun. Kepala keamanan bermata merah pada kematian para prajurit muda, dan buru-buru membunyikan bel. Itu menandakan serangan musuh, tapi bagian dalam Frontier secara mengejutkan tenang.

Ada beberapa orang yang gelisah. Itu karena Duke Steim mengumumkan di awal, jika musuh akan segera datang.

Ratusan ribu penduduk sudah mengunci pintu mereka, dan tinggal di rumah. Selain itu, ada ribuan penduduk berkumpul di alun-alun untuk menunggu half-draconian. Mereka semua berdoa untuk kemenangan Laden.

Mereka berharap agar Laden memberi contoh kepada para penyerbu ganas ini, namun begitu para penyerbu muncul di alun-alun, doa-doa penduduk berhenti. Sama seperti kelinci yang membeku di depan harimau, semua penduduk takut half-draconian.

Itu perbedaan spesies.

Half-draconian yang muncul di langit, memiliki penampilan yang sama seperti manusia, kecuali sayap di punggung mereka. Tapi, mereka masih mengeluarkan tekanan mencekik.

‘A-Apa…?’

“Laden… Sir Laden dalam bahaya!”

Bahkan, orang biasa yang tidak tahu tentang pertempuran, memiliki ide ini. Itu adalah jenis intuisi.

Pada dini hari, tiga half-draconian secara bertahap turun ke panggung yang baru dibuat, dan mendominasi kota hanya dengan kehadiran mereka.

“Bah, menyebalkan sekali.”

“Aku ingin tahu, apakah ini tempat yang tepat.”

Half-draconian mengerutkan kening, saat melihat orang-orang di alun-alun. Beberapa telah runtuh di tempat, sementara yang lain gemetar. Orang-orang yang melihat mereka mendengus dan menarik kembali sayap mereka, juga mengerutkan kening.

“Teman nakal.”

“Aku akan keluar, jika aku bisa.”

Ada sesuatu yang istimewa tentang kota kelahirannya. Para player yang memilih Frontier sebagai kota awal mereka dan telah aktif di sana selama bertahun-tahun, sangat kecewa dengan hal ini. Namun, tidak ada yang bisa melakukannya. Itu karena, tidak ada artinya untuk menantang NPC dengan tingkat yang jauh lebih tinggi dari Hao, ketika mereka bahkan tidak bisa mencapai Hao.

Pertama-tama, ada peringatan dari Duke Steim.

Tadi malam, Duke Steim mengumumkan situasinya dan dengan tegas menancapkannya ke tentara dan penduduk Frontier. Adalah tugas Laden untuk mengusir half-draconian, sehingga tidak ada yang bisa menghalangi…

Mereka tidak tahu hukuman apa yang akan terjadi, jika mereka mengabaikan peringatan itu. Sehingga, para player memutuskan untuk menonton, daripada bertindak sembarangan.

“Aku Jad. Aku melayani Helena, keturunan sah Bunhelier.”

“Bunhelier?”

“Apakah dia berbicara tentang Evil Dragon Bunhelier?”

Buzz buzz.

Ada gangguan, ketika salah satu dari tiga half-draconian melangkah maju, dan memperkenalkan dirinya.

Dari sudut pandang orang-orang yang dikuasai oleh half-draconian, mereka tidak dapat membantah klaim, jika half-draconian adalah keturunan dragon. Mungkin itu yang sebenarnya. Jika itu benar, mereka dipenuhi dengan kecemasan yang samar-samar, tentang bagaimana manusia dapat bertarung melawan half-draconian.

Itu adalah saat, ketika upaya mantan kaisar Kekaisaran Sahara yang menyatakan half-draconian sebagai iblis dan tidak beradab, hilang. Ratusan tahun kepalsuan hancur saat para half-draconian muncul di dunia.

“Alasan Helena mengirim kami ke sini adalah, untuk memberimu kesempatan. Buktikan jika Kamu memiliki kekuatan untuk membuat kami bahagia. Maka, kalian semua akan bertahan dan menikmati kemuliaan menjadi budak kami. Namun, jika Kamu berubah menjadi sampah yang bahkan tidak memiliki kekuatan untuk memberi kami kesenangan…”

Diaberhenti berbicara dan memandang sekeliling ke arah orang-orang di alun-alun. Pupil emas yang lebih dingin daripada kepingan salju, mirip dengan reptil.

Dingin.

Half-draconian adalah keturunan dragon. Mata-mata itulah yang meyakinkan orang-orang. Kepada penduduk Frontier yang diam karena ketakutan, Jad menyatakan,

“…Seperti yang dijanjikan, kami akan membunuh setengah dari kalian, dan hanya menyisakan yang sesuai dengan selera kami untuk diperbudak. Ini akan jauh lebih efisien.”

Prajurit kelas rendah half-draconian itu bergerak ke sisi Jad, ketika seorang manusia naik ke panggung.

Itu adalah Laden. Orang terkuat Frontier, yang dipercaya dan dicemburui oleh semua orang.

“…Ah.”

Para penduduk mengeluh, setelah melihat penampilan Laden. Awalnya, mereka berencana untuk sungguh-sungguh menghibur Laden. Tapi mereka dipaksa untuk tetap diam, begitu mereka menghadapi kenyataan.

Tubuh Laden tampak relatif kecil di depan half-draconian, yang membanggakan rasio tubuh ideal dan otot-otot yang dioptimalkan untuk pertempuran.

Hanya berdasarkan perbedaan di permukaan, half-draconian benar-benar membuat Laden kewalahan.

Karena itu, penduduk tidak bisa mendukung Laden. Mereka merasa akan mendorong Laden ke kematiannya.

Akhirnya, salah satu warga berteriak dengan berani,

“Laden! Kaburlah! Kamu tidak harus mengorbankan diri sendiri!”

Mereka menginginkan kemenangan pahlawan, tapi mereka tidak ingin pahlawan itu menjadi bidak. Perasaan yang kuat ini bengkak seperti demam. Semua penduduk berusaha menarik Laden dari panggung, tapi Laden konsisten dalam kesunyiannya. Dia mengenakan armor berduri dan tidak ragu-ragu untuk membuka mulutnya, meskipun menghadapi tiga half-draconian saja,

“Apa yang akan terjadi, jika aku memberimu kematian, bukannya kebahagiaan?”

“Kukuk!”

Itu adalah pertanyaan yang hanya bisa dijawab dengan tawa. Namun, half-draconian tidak meragukan telinga mereka. Mereka sudah memiliki pengalaman dengan manusia yang ketakutan, di mana menyatakan hal-hal konyol.

“Jangan khawatir, itu tidak akan terjadi.”

Jad menjawab atas nama prajurit kelas rendah yang tertawa, dan Laden menggelengkan kepalanya.

“Aku ingin mendengar jawabannya.”

“Hrmm…”

Jad mengalihkan perhatiannya ke salah satu prajurit kelas rendah yang berdiri di sampingnya. Namanya Praba. Dia berkunjung ke sini kemarin pagi, sebagai utusan.

“Praba, apa yang kamu ingin kami lakukan, jika kamu mati selama konfrontasi?”

“Meludahi tubuhku yang telah berubah menjadi abu. Ini bukan knight satu digit kekaisaran. Aku tidak akan dibunuh oleh tentara yang tidak dikenal di kerajaan kecil.”

Kekaisaran tidak lagi menjadi pusat dunia.

Helena menyadari perubahan dan menyatakan kemerdekaannya. Namun, half-draconian yang mengikutinya, belum menyadari perubahan itu. Mereka masih memikirkan kekaisaran. Mereka menganggap manusia sebagai makhluk inferior, selain dari beberapa yang dipilih dari kekaisaran.

Jad mengangguk, ketika dia mendengar jawaban Praba, dan tersenyum senang.

“Aku mengerti. Kamu tidak perlu khawatir tentang konsekuensinya, jika kamu membunuh orang-orang kami. Kami tidak akan membalas dan akan merasakan kegembiraan, karena kebalikannya.”

“Maka, kamu harus mengubah isi janjimu.”

“…?”

Tatapan Jad bergeser dari panggung. Dia melihat seorang lelaki tua. Pakaiannya tidak mewah, tapi dia tampaknya menjadi penguasa tanah berdasarkan penjaga di sekitarnya. Seperti yang diharapkan.

“Aku Duke Steim, yang dipercayakan ke tanah ini oleh Raja Grid yang hebat.”

Orang yang terlibat dalam percakapan itu adalah penguasa Frontier.

Jad menatapnya.

“Rajamu hebat? Waspadai kata-katamu.”

“….”

“Jadi, apa artinya mengubah isi janji itu?”

“Jika perwakilan kami menang melawan wakilmu, itu berarti kami lebih kuat. Jika kami menang, Kamu harus menjadi orang yang diperbudak, bukan orang-orang kami. Bukankah itu taruhan yang adil?”

“…Kamu gila.”

Jad kesal. Mereka mungkin ketakutan, tapi terlalu banyak untuk bertindak gila ini. Pada titik ini, dia melintasi tingkat di luar kelucuan.

“Di mana kamu, makhluk-makhluk kelas rendah ini, memiliki kepercayaan diri yang begitu besar? Mendesah.”

Sifat Jad, berarti dia ingin segera membantai setiap manusia. Namun, hal-hal yang dibutuhkan half-draconian adalah ekonomi dan tenaga Frontier. Dia tidak akan bisa menahan amarah Helena, jika dia menghancurkan tempat ini. Jad nyaris tidak menekan amarahnya, dan melirik Praba.

“Berapa lama Kamu akan membiarkan orang itu mengolok-olokmu? Ayo, mari kita mulai.”

“D-Dimengerti.”

Praba memperhatikan, jika emosi Jad telah mencapai puncaknya dan bergegas maju. Seolah-olah menyatakan, jika tidak akan ada lagi percakapan, dia melepas mantelnya dan melanjutkan untuk berubah.

Perannya adalah untuk meneror manusia di Frontier. Dia harus serusak mungkin. Bahu Praba melebar dan dadanya menjadi lebih besar. Tangan dan kaki di ujung lengan dan kaki panjang lebih dari dua kali lipat, karena cakar tajam seperti pisau yang menonjol dari mereka.

“Kyaaack!”

“H-Hik!”

Orang-orang di Frontier menjerit, ketika seluruh tubuh Praba ditutupi dengan sisik hitam, dan dia membentangkan sayapnya. Praba tersenyum mendengar keributan dan membuka mulut.

Selanjutnya, Breath hitam ditembak. Papan kayu yang membentuk lantai panggung tidak bisa menahan gelombang kejut Breath, dan hancur berantakan. Itu adalah pukulan yang membuktikan darah dragon mengalir melalui pembuluh darah half-draconian.

Laden memblokirnya dengan Holy Light Shield. Itu adalah salah satu dari dua perisai yang dibuat Grid untuk Laden, sebelum pertempuran ini.

“Seperti yang diharapkan, Breath diawal.”

Laden telah mendapatkan pengalaman dengan virtual dengan half-draconian untuk bertarung ratusan kali. Praba maju ke depan seperti yang diharapkan, dan Laden dengan percaya diri memulihkan Holy Light Shield dan mengeluarkan perisai kedua.

Tendangan Praba bertabrakan dengan perisai.

“…?!”

Mata Praba melebar. Sangat membingungkan, jika perisai emas dengan mudah memblokir Breath, dan kemudian yang lain memblokir tendangannya.

“Perisai apa itu?”

Praba menggunakan pantulan dari perisai untuk berputar dengan cepat, dan mengibaskan ekornya.

‘Gunakan perisai itu untuk memblokir ini!’

Ekor half-draconian bisa bergerak bebas di sudut manapun. Saat Laden memblokir ekor dengan perisai, ekor Praba akan bergerak di sekitar perisai dan menusuk jantung Laden. Namun, itu tidak terjadi.

Laden tidak menghalangi ekor Praba dengan perisai. Sebaliknya, dia menginjak ekor dan melompat untuk memukul kepala Praba dengan batang besi.

Bukankah itu sebuah gerakan yang menunjukkan, jika dia bertarung melawan half-draconian berkali-kali?

Praba terkejut dengan gerakan Laden, yang sepertinya membaca tipuan ekornya. Namun, dia segera menampiknya, sebagai kebetulan. Jika Laden terbiasa bertarung melawan half-draconian, maka dia tidak akan pernah bermimpi untuk memecahkan sisik half-draconian dengan batang besi tipis.

‘Kamu harus siap mundur, ketika bertarung melawanku! Ha ha!’

Senjata berat yang tumpul diperlukan untuk menghancurkan sisik half-draconian. Itu tidak bisa dipotong dengan pedang, apalagi batang besi tipis.

Praba mengangkat tangannya, untuk menghentikan batang besi.

“….!”

Ada suara keras dan jantung Praba melonjak signifikan. Itu karena, sisik jatuh dari pergelangan tangannya, di tempat batang besi mengenai.

“Apa…?!”

Praba yang cemas buru-buru menarik lengannya, tapi tindakan Laden satu langkah lebih cepat. Saat pergelangan tangan Praba dipukul, duri yang tajam menonjol dari ujung batang besi dan menusuk kulit Praba yang terungkap, setelah sisiknya hilang.

“Kuaaaack!”

Rasa sakit yang tak terduga, menyebabkan teriakan keluar dari mulut Praba. Dia mencengkeram lengannya yang terkulai dan mundur. Lalu, dia menembakkan Breath pada Laden, namun Laden menarik perisai emas.

“Ini… Sialan!”

Breath diblokir oleh perisai lagi. Ekor Praba menonjol menembus asap dan menghantam sisi Laden. Tapi, baju besi dengan ratusan duri menyerap sebagian besar kejutan.

Batuk!”

Laden batuk darah, tapi dia tidak memperlambat. Dia menyerbu ke depan dan mengayunkan batang besi ke leher tebal Praba. Sisik yang pecah dan berserakan seperti kaca, memenuhi visi Praba.

Praba merinding di punggungnya, ketika dia melambaikan tangannya dengan keras dan meninju dada Laden.

Namun, itu tidak menghentikan Laden. Tinju itu mengenai Triple Layers dan Laden mulai berdarah dari mulut dan hidung. Tapi, momentumnya masih belum melambat. Duri tajam menembus tenggorokan Praba.

Orang-orang di Frontier bersorak dan wajah Jad mengeras.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1238"

Follow Us